hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 45: The Red Plate of Extreme Flame [Afterward] Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 45: The Red Plate of Extreme Flame [Afterward] Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Babak 45: Pelat Merah Api Ekstrim (Setelahnya)

"Waktu yang kamu izinkan adalah sesaat, namun kamu mengkhawatirkanku."

Itu poin yang adil, tapi Ren ingin momen itu —- menjadi instan.

Nafas sekarang sekali lagi mendekat.

Gelombang panas akan menguapkan segalanya dalam sekejap, hingga membuat Ren menghilang.

(Bertahanlah! Aku benar-benar hanya butuh waktu sebentar!)

Yang aku butuhkan hanyalah satu momen itu.

Lalu aku bisa menolak. Aku bisa memamerkan taringku pada naga merah.

—- Ren akan mengerahkan semua yang dia miliki untuk serangan berikutnya.

Masih akan sulit sebelum gelombang panas.

Padahal, ia harus melangkah lebih jauh.

Ia merasa ingin menyerah. Dia ingin menyerah.

Sejumlah emosi yang tak terpadamkan lahir di benaknya, tetapi terlepas dari itu, dia bertekad untuk tidak memberikannya kesempatan lagi.

“Tidur dalam Api. Orang lemah."

Dia mengulurkan tinjunya untuk menantang napas naga merah itu sekali lagi.

…… Ya. Sesaat kurang dari satu detik.

Dalam waktu singkat yang terasa seperti beberapa menit atau bahkan puluhan menit bagi Ren, api neraka yang menyebar dengan cepat membakar perisai Ren.

Sesaat setelah menyentuhnya, ia berubah menjadi partikel cahaya, dan hanya dengan menyentuhnya, semuanya menjadi abu.

Tapi sebentar, Ren ingin sesaat.

Tepi mulutnya sedikit menggantung, tidak pernah mengatakannya dengan keras.

(Tubuhku akan terbakar lebih dulu —- atau yang lain)

Nafas Asval diarahkan padanya, dan tekad Ren mengalahkannya. Akselerasi yang dia pertaruhkan dengan nyawanya sedikit lebih cepat daripada kecepatan di mana napas Asval berubah sudut.

Dia berlari ke tanah dan terus berakselerasi ke atas.

Akhirnya, dia mencapai ketinggian yang sama dengan mata Asval. —-

Dia melempar proyektil lain dengan seluruh kekuatan ototnya.

Pedang besi, yang telah meninggalkan tangan Ren, terbang seperti komet karena memantulkan cahaya di sekitarnya.

Pedang itu ditusukkan ke tanduk yang tersisa di kepala Asval.

Itu adalah tangisan sedih, jelas berbeda dari yang sebelumnya.

(Hal tumpul seperti itu —- telah melukai tandukku!)

Angin merah berkilauan yang dikenakan Asval.

Sisik merah pada tubuh besar itu hancur dalam sekejap mata.

Menuju Asval, yang mengayunkan seluruh tubuhnya sambil mengayunkan ekornya ke kiri dan ke kanan ―――― Ren menggunakan batu yang jatuh sebagai pijakan dan terbang lebih jauh.

Mendarat di sudut seperti itu dan meletakkan kedua tangan di gagangnya, dia menarik pedang sihir besi itu ke depan dengan bebannya.

“Kuh—! Lagi!"

Mungkin karena panas dan angin merah yang terlibat, tapi tidak ada panas sebelumnya setelah luka di tanduk.

Namun, ini tidak berarti bahwa itu tidak panas, dan rasa sakit yang membakar masih ada, dan pakaian Ren mulai semakin terbakar.

Tapi dia tidak sekarat.

Panas yang seharusnya membunuhnya dalam sekejap sebelumnya telah melemah ke titik di mana dia bisa menahannya dengan cara ini.

“——!?)

Rasa sakit yang disampaikan oleh pedang sihir besi bergerak masuk lebih dalam dan memotongnya.

Asval mengguncang dan mengguncang tubuhnya lebih keras dari sebelumnya, dan mengulurkan tangannya yang kaku untuk meraih Ren.

Tapi sebelum dia bisa meraih Ren, dia berteriak.

Ren mencungkil tanduk lebih keras, menyebabkan Asval meringis.

—-Bilahnya menembus lebih dari yang kukira.

Bahkan dengan kekuatan yang diberikan dalam krisis yang akan datang, tanduk Asval tidak sekeras yang aku duga.

Karena dia undead, atau karena dia kekurangan kekuatan untuk menopang tubuhnya. Kalau tidak, akan sangat sulit bagi Ren untuk melukainya sekarang.

Setiap kali Asval mengayunkan kepalanya dengan penuh semangat, Ren akan terpesona jika dia tidak berhati-hati.

— Segera.

Sebuah retakan muncul, dan darah segar hitam kemerahan memercik dari dalam tanduk.

Asval berteriak, berteriak dan merintih.

Ren terus bertahan saat leher Asval masih diayunkan.

Tapi Asval memalingkan kepalanya ke tanah dan membawanya ke aliran lahar di sana.

"———!"

Tetap saja, Ren tidak menarik diri atau lari.

Meskipun dia tahu kematian pasti menunggunya jika dia terlempar ke aliran lava, dia yakin jika dia melewatkan kesempatan ini, tidak ada peluang untuk menang.

(Sudah …… sedikit ………)

Leher sabit yang diayunkan dengan liar berkedut seperti cambuk.

Aliran lahar menjulang. Panas menekan, mencoba menenggelamkan Ren dalam api.

Tetapi –.

Akhirnya, retakan terbentuk di sudut.

Retakan menutupi lingkar tanduk saat Ren yang babak belur melolong, dan kilatan merah mengalir keluar dengan darah segar.

Lebih cocok untuk mengatakan bahwa akarnya patah daripada dipotong. Puing-puing yang rusak dan darah segar mengalir dari penampang, dan tubuh Ren, yang terpesona oleh kilatan merah, melayang di udara dengan tanduk besar yang keluar dari kepala naga.

“Ah——-!) t.

Di sisi lain, Asval, si naga merah.

Asval jatuh ke tanah, tubuhnya yang besar membuat tanah berguncang karena shock dan rasa sakit yang melanda seluruh tubuhnya, mulai dari sisa-sisa tanduk.

Sisa-sisa sisiknya berserakan, dan darah segar berceceran dalam kabut hitam legam.

Bocah yang disebut Asval lemah, —- Ren, mendekati batu sihir yang sedikit terbuka, sementara dia mencoba menyerang Ren dengan mengangkat tubuh besarnya yang didorong oleh amarah, meneriakkan "Kamu" dengan suara serak.

Begitu kakinya menginjak tanah, tubuhnya bergetar beberapa kali saat terburu-buru, dan penglihatannya kabur dan dia jelas tahu dia mendekati batasnya.

Ren akhirnya mencapai batasnya.

Asval berusaha keras untuk mengangkat tubuhnya yang besar. Ren mencapai batu sihir yang sedikit terbuka, mengangkat pedang besi besinya yang sombong.

"Sudah kubilang—- aku serius!"

Itu sebanyak yang dia bisa kumpulkan.

Dia memerintahkan tubuhnya yang berderit seperti roda gigi yang kehabisan minyak, dan membanting pedang sihir besi itu ke batu sihir tempat Fiona menunggu.

Asval meregangkan lehernya tinggi ke langit dan melepaskan napasnya sembarangan.

Ren tidak pernah berhenti dan berulang kali memukul batu sihir Asval dengan keras.

Pukulan kedua, yang hanya terfokus pada penghancuran batu sihir.

Pukulan ketiga dengan lega bahwa Fiona, yang tampak seperti batu sihir, masih hidup.

Pukulan keempat, tidak pernah lengah saat mendengar teriakan Asval.

Pukulan kelima, dengan raungan dorongan yang sengit, menghancurkan pedang besi dan memecahkan batu sihir Asval.

(OOOOOOOOOOOO——-)

Raungan Asval mengguncang ruang bawah tanah.

Lava yang meluap mendapatkan momentum, dan goncangan yang belum pernah terjadi sebelumnya membuat bebatuan yang jatuh dari jauh di atas kepala semakin mengancam dalam jumlah dan ukuran.

Kekuatan sihir yang tersembunyi di bebatuan membelai pipi Ren.

Kekuatan sihir yang tidak memiliki tujuan melilit gelang Ren dan lengan itu sendiri.

(Tsu—- Ini… di bagian paling akhir)

Akibatnya, lengan Ren terluka parah. Epidermisnya bernoda hitam kemerahan, dan jika dia mencoba memaksanya, dia akan merasakan sakit yang luar biasa.

Gelang itu bersinar dengan sendirinya saat dia memegang dan bekerja pada lengan yang terbakar dengan lengannya yang aman.

Kata-kata melayang di atas kristal yang menghiasi gelang itu.

_____________________

Pedang Api sihir (Level 1: 1/1)

____________________

aku tidak begitu senang tentang itu.

Meskipun aku tahu bahwa itu diperoleh dari batu sihir Asval, salah satu lengan aku menjadi tidak berguna ketika aku mendapatkan pedang sihir ini.

Sejujurnya, lengan lebih penting dalam situasi ini, yang menyebabkan ekspresi pahit di wajahku.

…… Pokoknya, prioritasnya tidak sama.

Ren memaksakan diri untuk mengambil tubuh Fiona dan melepaskannya dari Asval.

Dia dengan lembut membuka matanya dan menatap Ren. Matanya masih tidak berdaya dan kesadarannya belum sepenuhnya terbangun, tapi dia benar-benar menatap Ren.

“…… Petualang-san?”

"Aku minta maaf karena terlambat."

Dia meninggalkan sisi Asval, memeluk Fiona, dengan keringat berminyak di dahinya dan senyum yang kuat di wajahnya.

Dia juga berpikir untuk menyelesaikan Asval di sini.

Itu sangat sunyi, dan dia berpikir bahwa Asval, yang kaku dengan leher terentang, sudah mati, tetapi ternyata tidak.

Ren secara naluriah merasakan bahaya dan memutuskan untuk melarikan diri begitu dia mengambil Fiona.

"……Maaf."

Fiona meneteskan air mata di dadanya saat dia melarikan diri.

"Aku …… benar-benar ……"

"Tidak apa-apa. Jangan khawatir tentang itu.”

“Ini bukan salah siapa-siapa. Tidak ada yang tahu ini sedang terjadi —- tetapi kamu melindungi aku, jadi kamu tidak perlu meminta maaf.

Suara lembut menenangkan hatinya, dan air mata mengalir lagi.

Fiona berusaha meredakan rasa sakit Ren sebanyak mungkin, menggunakan kekuatan sihir yang tersisa di tubuhnya untuk meletakkan tangannya di luka bakar di lengannya.

Udara dingin yang menyenangkan menyelimuti lengannya.

Kemudian dia berdiri.

Ren mengucapkan terima kasih dengan lembut dan cepat menangkap jalan tertentu dalam pandangannya.

Jalan di depan berkabut, tapi tidak salah lagi.

(Ini akan baik-baik saja.)

Tanduk Asval dihancurkan oleh Ren, dan batu sihir juga dihancurkan, yang melemahkan kekuatannya hingga tingkat yang ekstrim.

Aliran lahar yang terkena dampak bencana berangsur-angsur menjadi tenang.

Ini memungkinkan Ren untuk melihat salah satu jalan menuju ke luar.

Ren meminjamkan bahu ke Fiona dan mulai bergerak maju bersamanya.

“Shii…. Shiiii..”

Jangan lupa.

Asval masih berada di ruang bawah tanah ini.

Dengan tanduknya hancur dan batu ajaibnya hilang, Asval telah kehilangan semua kecerdasan yang dia miliki beberapa menit sebelumnya, dan seluruh tubuhnya mulai semakin membusuk.

Matanya bersinar biru, dan api yang keluar dari mulutnya telah berubah menjadi racun.

Setiap kali dia menggerakkan kakinya, bau busuk dan udara berbahaya keluar dari tanah.

Tidak peduli seberapa undead mereka, jika batu sihir itu hancur, mereka pasti sudah mati. ……

Cara dia terus bergerak, mencoba membusukkan seluruh tubuhnya, mengingatkanku akan kekuatan yang dimilikinya sebelum dia mati.

Pada akhirnya, tubuh yang membusuk akan berbaring dan tertidur yang tidak akan pernah terbangun lagi, tetapi aku tidak dapat membayangkan berapa lama waktu yang dibutuhkan.

(Entah bagaimana, kita harus keluar —-.)

Satu-satunya hal di pikiran Ren adalah keluar dari sini.

Dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk bertarung lagi.

Itu mungkin sama untuk Fiona.

Dia juga telah diambil oleh batu sihir Asval, dan kekuatannya sendiri telah disedot darinya, jadi sepertinya dia tidak memiliki banyak kekuatan di tubuhnya.

Itu sebabnya turun ke tujuan pertama.

Untuk meninggalkan Pegunungan Baldor bersama Fiona dan mengirimnya kembali dengan selamat ke Eupheim, apa pun yang terjadi. Buntutnya dan masalah agama Iblis kemudian akan ditangani.

…… Kakiku berat.

Visibilitas bahkan lebih kabur dan ujung-ujungnya semakin gelap.

(Sedikit lagi…..tapi aku…..)

Batasan aku telah lama terlampaui, dan aku tidak bisa lagi membodohi diri sendiri dengan berpikir bahwa aku hanya bergerak dengan energi.

Kaki yang mendorong aku ke depan meleset dari tanah, dan aku hampir jatuh ke depan.

"Tsu …… petualang-san!"

Tapi Fiona menahanku.

aku telah memberinya bahu untuk bersandar, dan sekarang dialah yang mendukung aku.

Sebagian besar penglihatannya diwarnai kegelapan dan Ren, yang mulai kehilangan kesadaran, bergumam, "Tolong lari".

Tapi Fiona tidak pernah mengangguk.

Dia terus menggerakkan kakinya, lebih lambat dari saat dia berada di pundak Ren, tapi dia terus bergerak.

"Fu … fu … shiiii."

Terdengar suara memuakkan dari belakang.

Fiona berbalik sejenak dan ada Asval menjulang di atas mereka berdua.

Fakta bahwa dia berlari dengan tubuhnya yang terkorosi, menyebarkan racun, benar-benar mengerikan.

Legenda itu juga sangat besar jika kamu berpikir akan seperti itu jika jatuh.

“Uh… jangan datang……!”

Fiona, yang memiliki kekuatan magis lebih dari Ren, menciptakan dinding es.

Dinding es, yang seharusnya kuat, ditembus seolah-olah tidak pernah ada sejak awal, dan Fiona tersentak saat Asval mendekat tanpa henti.

“Ooooooooooooooooooooooooooooo —-!)

Lengan kaku Asval menyodok tanah lagi dan lagi.

Batu akik bintang yang dicungkil berubah menjadi puing-puing batu dan terbang menjauh, berubah menjadi peluru dan mengenai Ren dan Fiona.

Kali berikutnya mereka mendekat satu sama lain, Fiona menggunakan dinding es untuk melindungi mereka, tetapi Asval dengan cepat menutup jarak di antara mereka, semakin dekat untuk menghancurkan mereka berdua jika dia mengayunkan lengannya yang keras ke bawah,—-.

"Hah..!"

Akhirnya, lengan yang keras mencapai mereka.

Keduanya bisa sampai ke tanah tepat waktu dan menutupi diri mereka dengan es kristal padat, tebal, yang sama yang digunakan Fiona untuk melindungi Ren dari Nafas api.

Namun, pipi Fiona menggores tanah saat dia jatuh ke tanah akibat benturan, dan darah merah mengalir di pipinya.

Untuk beberapa alasan, darah berubah warna begitu menyentuh Ren.

Fiona sendiri tidak menyadarinya, tapi warnanya berubah dari merah menjadi hitam.

“Re…… eh. Petualang-san.”

Fiona mendekati Ren, yang jatuh bersamanya tanpa dukungan, dan mengulangi "Maafkan aku" berulang kali.

Dari luar tembok es, suara Asval mengayunkan lengannya yang kaku berulang kali terdengar.

Asval sudah lepas kendali, tapi kekuatan fisiknya jauh lebih rapuh daripada saat dia melawan Ren, dan butuh waktu lama baginya untuk memecahkan kebekuan Fiona.

"Saat esnya pecah, aku akan membungkus diriku lagi denganmu dengan cara yang sama."

Dia berkata, meletakkan kepala Ren yang jatuh di atas lututnya sendiri, pipinya basah oleh air mata bersamaan dengan darah segar.

“Aku pasti akan menghentikan naga itu sehingga kamu sendiri yang bisa kembali ke Clausel….. Jadi, maafkan aku. Aku sangat menyesal telah melibatkanmu dalam hal ini.”

Suaranya bergetar.

Sepertinya serak.

“… Aku minta maaf karena kamu berjanji padaku.”

Dia menyentuh pipi Ren untuk pertama kalinya, meminta maaf untuk kesekian kalinya.

Dia dengan hati-hati menyeka keringat dari pipinya dan diam-diam mengungkapkan rasa terima kasihnya atas fakta bahwa dia telah mempertaruhkan nyawanya untuk melindunginya.

Segera, retakan besar muncul di dinding es.

Fiona melihatnya dan tahu sudah waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal.

“Terima kasih banyak telah menjagaku di —- benteng.”

Pada akhirnya, dia benar-benar ingin mengatakan sesuatu.

“Itu sekitar satu tahun, tetapi kamu memungkinkanku menghabiskan jam-jam terakhirku hidup seperti manusia.”

Dia menyeka air mata.

"Selamat tinggal. Ren-sama.”

Dia mengatakan kata-kata perpisahannya.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Apakah dia bermimpi, atau dia di akhirat?

Ketika dia sadar, DIA sedang berjalan sendirian di koridor yang aneh.

– apa yang sedang terjadi?

Aku seharusnya melawan Asval dan mencoba keluar dari lorong bawah tanah Star Agate …… tapi di mana aku?

Indra aku tajam untuk mimpi, dan aku punya perasaan bahwa itu bukan akhirat.

Jadi pertanyaannya menjadi, di mana aku sebenarnya?

—- Koridor adalah tempat yang luas dengan lantai marmer hitam.

Di kedua sisi koridor, terdapat jendela kaca patri yang indah dengan jarak yang sama, dan area di luar jendela kaca patri gelap, seolah-olah di malam hari.

Langit-langitnya yang tinggi memiliki lampu gantung megah yang menerangi jalan Len.

Aku bertanya-tanya apa itu …….

Setelah beberapa saat, sebuah pintu besar muncul.

Itu memiliki ukiran yang rumit di atasnya, dan tidak peduli berapa kali Ren mencoba membukanya, itu tidak akan terbuka.

Namun, itu dibuka dengan mudah oleh hal tertentu.

“Aku minta maaf kau harus membuat janji itu padaku ……”

Tepat ketika aku berpikir aku mendengar suara Fiona, aku mendengar suara kunci membuka pintu dari dalam.

Pintu kemudian terbuka dengan sendirinya, mengundang Ren masuk.

Dinding silinder ditutupi dengan jendela kaca patri.

Jendela kaca patri di sini bahkan lebih mewah daripada di biara.

Kaca yang dicat, yang mungkin merupakan adegan perang atau semacamnya, sangat megah dan sangat kuat.

Suara langkah kaki bergema di seluruh ruangan.

Ren sendirian di ruangan ini.

Setelah mendengar gema langkah kaki yang sepi, Ren melihat alas ditempatkan di tengah ruangan.

Di alasnya ada pedang panjang berwarna hitam legam.

Ren melangkah di bawah pedang.

Di belakangnya, suara pintu ditutup terdengar, tapi dia tidak memedulikannya.

Pikirannya tentang mengapa dia ada di sini dan di mana dia berada telah menghilang, dan perhatiannya sekarang hanya terfokus pada pedang panjang hitam legam.

Berdiri di depan alas, Ren menatap pedang sejenak.

Kemudian dia mendengar suara berkata

(aku sangat menghargai kamu merawat aku di —- benteng.)

Itu lagi.

Entah dari mana, dia mendengar suara Fiona.

aku merasa seolah-olah itu datang dari sisi aku sendiri, atau mungkin dari dunia lain yang jauh, sensasi yang aneh.

“Itu baru sekitar satu tahun, tapi berkat kamu, aku bisa menghabiskan jam-jam terakhirku hidup seperti manusia.”

Ren pikir dia belum mati.

Kata-kata Fiona, yang paling dalam kesedihan mencapai telinganya, membuat Ren tidak sabar untuk kembali padanya entah bagaimana—-

Tapi aku tidak tahu.

Dia bertanya-tanya bagaimana dia bisa kembali ke luar, dan sesaat kemudian, matanya tertuju pada pedang panjang berwarna hitam legam.

aku pikir itu tidak mungkin, tetapi aku merasa pedang itu berbicara kepada aku.

"Selamat tinggal. Ren-sama.”

Mendengar suara Fiona, Ren mendekati pedang hitam legam itu.

……Tiba-tiba, dia merasakan gelangnya bersinar dan menoleh untuk melihatnya.

__________________

… ???? (Tingkat 1: 1/1)

_____________________

Ada notasi yang sama dengan pedang sihir yang terwujud di bawah pengaruh kekuatan sihir Licia saat dia melawan Jerukku.

Jadi, apakah pedang panjang hitam legam ini? Apakah itu terkait dengan kekuatan yang disembunyikan Fiona, dan apakah ada batu sihir di tubuhnya juga? —- dan Ren berpikir sejenak.

Tapi rasanya berbeda.

Ren dengan tenang mengingat suara pembukaan kunci mengikuti suara Fiona.

Jika itu masalahnya, maka pedang panjang hitam legam ini akan menjadi milik Ren sejak awal.

(aku masih tidak mengerti.)

Untuk sesaat, Ren mengira dia memiliki batu sihir di tubuhnya, tetapi dia menertawakannya karena tidak masuk akal.

"Tapi apa pun."

Ren berkata dengan keras.

"Jika kamu bisa membantunya, pinjamkan aku kekuatanmu."

Begitu dia mengatakan ini, tubuh Ren mulai berubah.

Pedang panjang berwarna hitam legam di genggamannya, kekuatan magis yang pekat mengalir ke tubuhnya tanpa henti.

Aneh bahwa dia bisa berjalan ketika dia benar-benar terluka, tetapi bahkan tanpa itu, rasa puas yang belum pernah dia alami menyelimuti tubuhnya.

Perasaan kenyang fisik berlangsung untuk beberapa saat, dan segera setelah itu berakhir, pedang panjang hitam legam itu menghilang.

Lalu …… dia mendengar pintu terbuka dari belakangnya.

Di balik pintu, cahaya menyilaukan memenuhi ruangan, dan itu berbeda dari sebelumnya. Hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah fakta bahwa pedang itu adalah pedang api.

Dalam benaknya, dia secara alami memikirkan pedang api sihir.

Dia pikir itu adalah kekuatan yang dia butuhkan untuk mengalahkan Asval.

Tetapi sebelumnya, aku merasa bahwa aku tidak dapat mengatasinya karena sakit kepala yang hebat. Tapi sekarang, berkat kekuatan magis yang mengalir dari pedang panjang berwarna hitam legam, kekhawatiran ini tidak lagi ada di pikiranku.

"Keluar! Pedang api sihir.”

Saat dia memerintahkannya, Ren meletakkannya di tangan yang tidak memakai gelang, tangan yang mencengkeram pedang panjang hitam legam beberapa saat yang lalu.

Pedang lurus dengan api di dalamnya dipanggil sebagai hal yang biasa.

___________________

Pedang sihir Api (Level 1: ■/1)

___________________________

Tapi saat Ren mendekati pintu, situasinya berubah.

Api yang dikenakan oleh pedang api sihir berangsur-angsur berubah warna, dan tubuh pedang juga memanjang, semakin mendekati pedang lurus.

Pangkal pedang juga berubah ukuran saat dia maju selangkah lagi, dan gagang dan bilah pedang, yang sebelumnya berwarna perak, berubah warna menjadi emas bebas noda.

__________________

Asval Pedang Api(Level: ■■/1)

______________________

Pada saat yang sama, Ren merasa seolah-olah semua kekuatan yang dia peroleh dari pedang panjang hitam legam diserap oleh pedang api sihir.

Fenomena berlanjut dengan setiap langkah kaki, dan pedang yang menyala menjadi pedang panjang setinggi Ren, dan berganti nama, yang tercermin dalam kristal gelang.

Nama yang tercermin pada kristal gelang itu—- adalah Flame Sword Asval,.

Saat dia berdiri di depan pintu yang menunjukkan tujuan yang dipenuhi cahaya, Ren merasakan sakit di tubuhnya. Dia merasakan rasa lelah. Dia merasakan sakit kepala karena kekuatan sihirnya hampir habis.

Luka bakar di lengannya, yang telah ia lupakan, juga terasa sakit, membuatnya siap menghadapi kenyataan yang ada di depannya.

(Tapi aku telah mendapatkan kembali vitalitas yang cukup untuk bergerak dengan cara ini, dan aku memiliki pedang sihir emas di tanganku.)

Apa pedang panjang hitam legam itu? Dan mengapa nama sihir api telah berubah dan sepertinya telah mengalami evolusi.

"Yah … terserah."

Jika kekuatan Fiona terlibat di sini, yang harus kulakukan hanyalah bertanya langsung padanya.

Ya, setelah semua dikatakan dan dilakukan. Setelah pelarian Asval dikalahkan. aku akan menanyakan keterampilan apa yang dia miliki.

Menggumamkan kata-kata ini, Ren mengambil langkah heroik menuju cahaya.

◇ ◇ ◇ ◇

Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Ren, Fiona melindunginya, menggunakan sihir es untuk memblokir serangan Asval berulang kali.

Lengan keras Asval semakin dekat.

Dia yakin bahwa lain kali dia tidak akan mampu menanganinya dan kehilangan nyawanya.

“…….”

Namun, itu tidak merenggut nyawa Fiona.

Bahu gemetar Fiona ditarik kembali oleh Ren. Lengan keras yang mendekatinya dihalau oleh api dari pedang yang dia pegang di tangannya.

"Uh …… Ren … .san?"

Perubahan mendadak dari kedalaman keputusasaan.

Wajah gadis itu tiba-tiba diwarnai dengan keterkejutan dan dia menatap Ren dengan tatapan kaget.

Melihat gadis itu meneteskan air mata di pipinya.

"Maaf atas keterlambatan memperkenalkan diri, tapi nama aku Ren Ashton."

—- Ren memberinya senyum lembut.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar