hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 47: After the battle (Part one) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 47: After the battle (Part one) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Babak 47: Setelah Pertempuran (Bagian Satu)

Gunung berapi yang tidak aktif, dihidupkan kembali oleh kekuatan Asval, telah tertidur sekali lagi, dan semua aliran lahar serta api yang meluap telah mereda.

Di Pegunungan Baldor, yang telah berubah secara dramatis sebelum dan sesudah kekacauan, seorang pria dan seorang wanita sedang dalam perjalanan menuruni gunung.

"…… Di Sini."

Fiona, yang telah tertidur selama beberapa waktu, terbangun.

Dia tidak memiliki banyak ingatan yang tersisa setelah kekalahan Asval. Dia ingat bahwa dia telah menyelesaikannya dengan bantuan Ren, tetapi dia tidak ingat dirinya bisa melakukan apa pun setelah itu.

Tapi begitu dia bangun, dia langsung bingung.

Karena dia mendapati dirinya digendong di punggung Ren di jalan bersalju.

“Re, Re….. Ren-sama!”

"Selamat pagi. Maaf —- aku tidak tahu apa yang ada di luar sana dan aku pikir sebaiknya aku turun gunung secepat mungkin.

Rupanya, dia pingsan segera setelah dia mengalahkan Asval.

Fiona memperhatikan ini dan pipinya naik karena kasihan dan malu.

Tentu saja, dia langsung mengatakan akan berjalan dengan kakinya sendiri, tetapi Ren mengatakan bahwa pergelangan kaki Fiona sangat bengkak.

Jadi Ren berkata dia akan melanjutkan dengan cara ini, tetapi Fiona berkata, “Oh, tidak apa-apa! Bahkan kamu mengalami kesulitan…!” Ren menjawab, "Setidaknya, saat kita sampai di jalan yang lebih landai," seolah-olah dia tidak punya pilihan.

Jadi pada akhirnya, kami melanjutkan perjalanan kami.

Saat ketegangan Fiona sedikit mereda, dia tiba-tiba merasakan rasa ringan di tubuhnya yang belum pernah dia rasakan sebelumnya.

“Seperti yang kupikirkan, ini semakin berkurang…”

"Fiona?"

“Oh, um…… kekuatan hitam yang seharusnya ada di tubuhku, hanya tersisa sedikit.”

"…… Ya?"

Fiona menarik napas dalam-dalam dan kemudian —-

“Maksudku kekuatan yang kumiliki sejak lahir— keterampilan menjadi pendeta kulit hitam.”

Tiba-tiba.

Keahlian Fiona, yang Ren khawatirkan dan bertanya-tanya bagaimana cara menanyakannya, diungkapkan kepadanya melalui mulutnya sendiri.

"Maaf aku merahasiakannya begitu lama— karena itu bukan kekuatan yang membuatku tidak nyaman membicarakannya."

Tapi dia tidak bisa memaksa dirinya untuk merahasiakannya.

Jika dia berpikir bahwa kekuatan ini telah menyebabkan kebangkitan Asval dan melibatkan Ren, dia tidak akan tinggal diam, tidak peduli seberapa keras ayahnya mencoba menghentikannya.

"Kau yakin harus memberitahuku?"

Fiona mengangguk dan melanjutkan.

"Apakah kamu tahu tentang keberadaan skill dari Black Priestess, Ren-sama?"

"aku minta maaf. aku belum pernah mendengarnya sebelumnya.”

"Aku akan menjelaskan kepadamu apa itu."

Dia berkata bahwa Pendeta Hitam itu seperti orang suci bagi setan.

Tampaknya juga beberapa dari mereka yang melayani Raja Iblis memiliki keterampilan seperti itu, dan Marquis Ignat merahasiakan informasi ini. Ini juga alasan mengapa dia menyuruh Fiona untuk tidak memberi tahu siapa pun.

“Ayah aku khawatir tentang masa depan aku. Dia pria yang bahkan jika aku memiliki keterampilan pendeta kulit hitam, posisinya sendiri tidak akan terguncang.”

"Ah …… entah bagaimana aku bisa membayangkan itu."

Alasannya adalah sulit bagi Marquis Ignat untuk membayangkan bahwa keterampilan mengganggu putrinya akan menjadi cacat baginya.

Lagipula, dia adalah Marquis.

Yang mengatakan, Ren, juga, hanya berpikir mengacu pada kekuatannya di hari-harinya bermain game.

Bagaimana dengan Fiona, mudah membayangkan dia dicemooh.

Di Leomel, Tujuh Pahlawan adalah bagian besar dari cerita, jadi tidak mengherankan jika hal itu terjadi, mengingat masa lalu Pendeta Hitam. Tampaknya Marquis Ignat berpikir lebih baik merahasiakannya agar putrinya tidak harus menghadapi situasi seperti itu.

“Jadi, maksudmu kekuatan Black Priestess melemah?”

"Tidak tidak! Bukannya kekuatannya tampaknya melemah! Tapi entah kenapa, sebagian dari kekuatan Black Priestess yang ada di tubuhku, sepertinya menghilang secara misterius…..”

Itu adalah penjelasan yang sepertinya tidak bisa aku setujui, tapi ternyata Fiona sendiri juga tidak memahaminya dengan baik.

Ren terus berpikir sambil memutar kepalanya.

"Aku ingin tahu apakah itu ada hubungannya dengan fakta bahwa kamu menunjukkan kekuatan seperti necromancy melawan Asval."

"aku kira tidak demikian. Pendeta hitam tidak memiliki kekuatan untuk menghidupkan kembali monster mati sebagai undead.”

Satu hal yang mereka miliki adalah kekuatan sihir untuk memberdayakan monster, dan selain beberapa efek yang sangat meningkatkan bakat magis mereka sendiri, mereka juga terlahir dengan kekuatan magis yang sangat besar.

Tapi Fiona mengatakan dia merasa kekuatan sihir pertama hilang.

(Tapi kehadiran Fiona-sama sudah dirasakan sejak tahap awal, jadi kurasa itu tidak bisa disamakan dengan monster biasa.)

Ini hanya prediksi Ren.

Dia berpikir bahwa kekuatan Asval, yang memisahkannya dari monster lain, mungkin telah menyebabkan kekuatan sihir Pendeta Hitam untuk "memberdayakan monster" untuk bekerja kali ini, dan Asval mungkin telah dihidupkan kembali sebagai mayat hidup secara kebetulan.

Tidak aneh berpikir seperti ini, mengingat kebangkitan Asval yang begitu tidak lengkap.

(Yang berarti, setelah semua, Itu —-)

Asval, pedang api.

Ruang tempat Ren berkelana tepat sebelum dia menggunakan kekuatan itu dan pedang panjang hitam legam yang ada di tempat itu, jika kau menganggapnya dipengaruhi oleh Fiona, ini juga cocok.

Meskipun situasinya berbeda, itu agak mirip dengan pedang sihir yang mempesona yang dipengaruhi oleh kekuatan sihir Licia.

Tapi dalam kasus Licia, dia memiliki kekuatan sihir di tubuhnya.

"Aku ingin menanyakan sesuatu yang tidak bisa aku lakukan, tapi tidak mungkin kamu memiliki batu sihir di tubuhmu, kan?"

"Ya…. tidak ada hal seperti itu, tetapi apakah tiba-tiba ada yang salah?

"Tidak, ada sesuatu yang kudengar bahkan aku tidak bisa mengerti diriku sendiri."

Fiona merengut ke belakang Ren dan langsung tersenyum lembut.

Ren, di sisi lain, mengangguk setuju.

(Licia-sama memiliki batu sihir di tubuhnya, dan dia memanifestasikan pedang sihir kepadaku dengan kekuatannya. Tapi Fiona tidak seperti itu.)

Dalam kasus Fiona, kekuatan pendeta hitam mewujudkan kekuatan yang ada di tubuh Ren sejak awal….. dan inilah kesan yang aku miliki. Jika sebagian dari kekuatannya padam karena dia membaginya dengan Ren, maka aku pikir itu menjelaskan banyak hal.

Pada akhirnya, begitu banyak hal yang tidak pasti.

“…… apakah aku sekarang akan menjadi sasaran pemujaan Iblis itu?”

"Oh, kurasa tidak."

Hanya itu yang bisa aku katakan dengan jelas.

"Mengapa engkau berkata begitu?"

“Aku tidak mengatakan kemungkinannya nol, tentu saja, tapi Maidas dan Kai, mereka berdua tidak tahu tentang kekuatan pendeta hitam yang kamu miliki. Jika mereka tahu —- mereka akan merencanakan untuk menghidupkan kembali Asval dari awal.”

Tapi mereka tidak melakukannya. Selain itu, fakta bahwa keduanya tidak memahami situasinya membuktikan bahwa situasi Asval tidak terduga, bahkan bagi mereka.

Tujuan utama mereka adalah membuat Marquis Ignat memisahkan diri dari kekaisaran, jadi mereka mungkin hanya berusaha mencapai tujuan itu.

aku dapat membayangkan bahwa alasan mengapa tindakan tersebut diambil dengan cara yang berbeda dari permainannya adalah karena, tidak seperti di dalam permainan, Fiona masih hidup.

"Jika ada, mereka akan menyadari bahwa mereka tidak dapat diatur dalam situasi seperti ini, dan tidak mengherankan jika sulit bagi mereka untuk mengetahui bahwa mereka akan tertangkap."

Kali ini, Marquis Ignat terjebak dalam celah, tetapi sulit dipercaya bahwa dia akan diatur dengan cara yang sama di lain waktu.

Alasannya adalah bahwa upaya ini tidak akan mungkin terjadi kecuali dalam keadaan yang sangat khusus mengikuti ujian masuk Akademi Ilmu Militer Kekaisaran.

…… Selain itu, tampaknya kekuatan Fiona tidak lagi menarik perhatian Kultus Raja Iblis.

Alasannya adalah jika kekuatan black priestess untuk mempengaruhi monster telah hilang, tidak mungkin mereka akan mencoba menggunakannya sebagai alasan untuk mengendalikannya bahkan jika mereka mengetahui kekuatan Fiona.

Namun, nilainya sebagai putri Marquis Ignat tetap sama, jadi kita harus lebih waspada terhadap segala hal.

(Hmmm….. Aku tahu itu. Akulah penyebab semua ini.)

Pendeta Hitam memberikan sebagian dari kekuatannya kepada Ren sehubungan dengan pemanggilan pedang sihir.

Tapi itu tidak berarti dia bisa mengembara ke dunia itu, dan faktanya, Ren melihat kristal gelang untuk sampai ke titik ini, tapi nama pedang yang menyala, Asval, tidak ada. Itu telah kembali ke pedang iblis api asli, dan nama misterius yang menunjukkan pedang panjang hitam legam juga hilang.

Itu adalah situasi yang sama seperti ketika dipengaruhi oleh Licia.

Dengan kata lain, untuk mewujudkan kekuatan itu lagi, Itu perlu menerima semacam kekuatan dari Fiona lagi—- Ren yakin akan hal itu.

Seolah-olah pendeta kulit hitam telah menunjukkan kesetiaannya kepada Ren …… jadi dia kehilangan sebagian dari kekuatannya.

—- Segera, suara keras mencapai telinga mereka.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar