hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 6: May we one day find a school that suits us (Part two) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 6: May we one day find a school that suits us (Part two) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 6: Semoga suatu hari kita menemukan sekolah yang cocok untuk kita (Bagian dua)

"Tetapi…!"

"aku baik-baik saja. aku sedikit kecewa, itu benar, tapi itu bukan satu-satunya ilmu pedang.”

Ada sekolah lain, dalam hal ini.

Itu juga bisa dianggap sebagai masalah sepele, karena, katakanlah, ada pedang ajaibku.

(Yah, kurasa aku tidak melawan monster apa pun akhir-akhir ini.)

aku diasuh oleh keluarga Clausel, jadi aku tidak punya kesempatan untuk melawan mereka.

aku berharap mendapatkan kesempatan itu lagi dalam waktu dekat, tetapi aku juga tidak bisa melepaskan ilmu pedang kekaisaran yang direncanakan Weiss untuk diajarkan kepada aku.

“—-Jadi, Licia-sama.”

Ren mengoreksi penampilannya dan menatap Licia.

Saat dia menatap lurus ke matanya, dia berkata dengan malu-malu.

"Ada apa dengan tatapan serius tiba-tiba?"

“Jangan khawatirkan aku dan lebih berkonsentrasilah lain kali. Kalau tidak, itu tidak akan baik untukmu.

“…. muu.”

(Dia terlihat tidak puas.)

Sangat keterlaluan.

Tapi tidak diragukan lagi bahwa Licia berterima kasih atas pelajaran hari ini.

Dia terkejut begitu dia diberitahu bahwa teknik pedang suci tidak cocok untuk Ren, tapi setelah itu, aku pikir dia mengambil instruksi dengan serius dan mendengarkannya dengan rela.

Fakta bahwa dia mengikuti instruksi sampai akhir tanpa kehilangan kesopanannya kepada Order-sol adalah buktinya.

Hanya saja dia tidak bisa mengeluarkan kata-kata yang diucapkannya dari kepalanya.

Dan meski sedikit, itu hanya kurangnya konsentrasi yang tidak disadari.

“…..Tentu saja, aku memiliki beberapa pemikiran ketika pria yang menyelamatkan hidupku diberitahu bahwa dia tidak berbakat.”

“Tidak, Licia-sama.”

"Aku tahu. Apa boleh buat seperti yang kau katakan.”

Licia mengawali pernyataannya dengan kata-kata, “Tapi tahukah kamu?”

“……Setelah instruksi selesai, aku diberi beberapa petunjuk.”

"Maksudmu tanpa aku berada di sana?"

"Dari sudut pandang komandan itu, ada beberapa hal yang mengganggunya tentang aku juga, meski tidak sebanyak Ren."

Ren memiringkan kepalanya sedikit.

Licia harus memiliki bakat untuk menjadi seorang sword saint dengan mempelajari teknik pedang suci.

Kemungkinan besar, Licia seharusnya tidak perlu khawatir, tapi kemudian Licia mengatakan sesuatu yang mengejutkan Ren.

"Teknik pedangku memiliki kebiasaan yang mirip denganmu."

"Kebiasaan?"

“Ya, aku sudah banyak mempelajari teknik pedangmu untuk mengalahkanmu. Aku memikirkan kembali gerakanmu, caramu mengayunkan pedang, bagaimana penampilanmu.”

“Umm… itu artinya.”

Licia mengangguk dengan senyum masam.

“Artinya aku sudah berpikir dan berlatih untuk mengalahkanmu. Itu sebabnya pedangku sepertinya dikotori dengan kebiasaanmu.”

Namun, dia mengatakan bahwa kebiasaannya berada dalam kisaran yang dapat diperbaiki.

Tapi dia masih punya pikirannya sendiri.

“aku tidak suka gagasan harus memperbaiki kebiasaan itu. Seolah-olah aku diberitahu bahwa tujuan aku salah, dan aku tidak mau menerimanya.”

"Jika kamu mempelajari teknik Pedang Suci, maka kesalahannya akan diperbaiki."

“Aku tidak mau menerimanya. aku tidak yakin apakah aku harus mempelajari teknik pedang suci atau tidak.”

"Jangan khawatirkan aku —-!"

"Tidak apa-apa. Seperti yang kamu katakan, ada teknik pedang lain juga, jadi tidak perlu hanya menggunakan teknik pedang suci, kan? Mungkin ada gaya lain yang lebih cocok untukku.”

Itu benar, dan bukan berarti hanya teknik pedang suci yang kuat.

Tapi Ren tahu bahwa Licia memiliki bakat untuk menguasai teknik pedang suci dan bahkan menjadi seorang suci pedang.

Itu sebabnya dia ingin dia mempelajari teknik pedang suci.

Tapi keinginan Licia tegas.

"Bagaimana denganmu? Jika aku mengatakan kepada kamu untuk melupakan teknik pedang yang diajarkan ayah kamu karena kamu tidak membutuhkannya, apakah kamu akan mengangguk setuju?

"Itu…."

Tentunya, ide ini belum matang.

aku tahu apa artinya menjadi dewasa, tetapi sulit untuk mengatakan apakah aku dapat melakukannya dengan jujur.

Alasannya adalah aku merasa seperti diberitahu bahwa usaha aku di masa lalu sia-sia, padahal sebenarnya tidak.

Saat Ren merenungkan ini, Licia tersenyum dan mengangguk.

Dia tahu apa yang dipikirkan Ren tanpa harus bertanya.

"aku setuju dengan kamu,"

“Tidak persis sama. Itu berarti hal yang berbeda bagi aku daripada bagi kamu.

"Oh mengapa?"

“Aku putra seorang ksatria desa dan Licia-sama adalah seorang suci. Bukannya aku bebas belajar menggunakan pedang.”

“aku tidak berkewajiban melakukan apa pun. Ayah aku mengatakan kepada aku untuk belajar sesuka aku dan menemukan jalan ideal aku. aku ingin mendiang ibu aku melihat aku lebih dari itu.”

Sayangnya, Ren tidak bisa memikirkan kata-kata yang cukup untuk mengesampingkan niatnya.

Nyatanya, kata-kata Licia masuk akal.

Jika kebijakan keluarga Clausel tidak juga bermasalah, itu tidak akan menjadi sesuatu yang Ren, yang hanya putra seorang ksatria, akan memiliki suara di tempat pertama.

Selain itu, Ren membebani dirinya sendiri, merasa bahwa dia mengatakan bahwa legenda Tujuh Pahlawan itu benar.

“Dan kamu bukan satu-satunya alasan aku tidak yakin apakah aku ingin mempelajari teknik pedang suci. aku sendiri akan kesulitan belajar dan membuang-buang waktu mencoba memperbaiki kebiasaan aku yang sudah mendarah daging, bukan begitu?

“Aku yakin itu benar, tapi…”

"Maka akan lebih baik mempelajari pedang lain dari awal, sehingga kamu bisa tumbuh."

Kata-katanya juga masuk akal dan menurut aku tidak salah.

Jika ini terjadi, itu akan menjadi jalan yang lebih pendek menuju pertumbuhan untuk mencari jalan selain teknik pedang suci sejak awal.

…… Tetap saja, Ren mencoba mendorong teknik pedang suci.

Secara alami, dia sangat menyadari kekuatannya dengan teknik pedang suci, tapi dia tiba-tiba punya firasat.

Dia menganggap dirinya bodoh dan menyadari kesalahannya yang mengerikan.

(…… Licia-sama adalah Licia-sama. Dia bukan karakter dalam game.)

Dia meminta maaf dalam benaknya karena berpikir bahwa dia telah mengabaikan kepribadian Licia.

Dia tersenyum padanya, dan dia meminta maaf padanya karena telah memperoleh kebiasaan yang tidak perlu.

“Aku akan mencoba menemukan gaya yang tepat untukmu, Licia-sama.”

Ketika aku mengatakan itu, dia tersenyum, berkata, "Jika kamu akan mengatakan itu, itu milik kita."

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar