hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 8: With a certain arrangement. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Chapter 8: With a certain arrangement. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 8: Dengan pengaturan tertentu.

Clausel adalah kota dengan jalan spiral di sepanjang medan pegunungan.

Dari kediaman keluarga Clausel yang terletak di puncak gunung, kamu bisa melihat keseluruhan area.

Persekutuan Petualang terletak tidak jauh dari gerbang kastil di kota untuk orang-orang keluar masuk dan persediaan untuk dibawa masuk.

Ren belum pernah ke daerah ini dalam beberapa saat dan memikirkan kembali gangguan sebelumnya.

Dalam perjalanan ke Persekutuan Petualang, dia didekati oleh seorang penduduk yang mengenali wajahnya, dan diberi buah mirip apel oleh pemilik kios terbuka.

"Di Sini?"

Aku melihat ke etalase Guild Petualang.

Sepintas, tampak seperti bangunan kayu tua.

Melihat orang-orang yang memasuki gedung, semuanya berpakaian fantasi seperti pakaian.

Armor kulit dan peralatan tulang bersudut aneh.

Ada yang lain dengan tongkat di tangan mereka, dan ada pula yang terlihat sedikit berbeda dari manusia.

Mereka disebut "orang asing", dan elf seperti Jerukku adalah salah satunya. Yang lain tampak seperti binatang buas atau memiliki ciri-ciri reptil.

Ren meletakkan tangannya di pintu guild yang sibuk dan perlahan membukanya.

Pintu kayu itu berbunyi klik dan bagian dalam guild mulai terlihat.

(Oh, bagian dalamnya terlihat hampir sama.)

Itu mengingatkannya pada adegan legendaris Tujuh Pahlawan.

Di dalam Guild Petualang, lantai padatnya berwarna coklat gelap, dan dindingnya ditutupi dengan kain putih. Langit-langitnya ditutupi dengan kayu padat yang sama dengan lantainya, dan kipas angin langit-langit yang tampaknya digerakkan oleh alat sihir sedang berputar.

Sebuah papan buletin besar terbentang di salah satu dinding.

Bar yang menempel di interior merupakan pemandangan yang menarik bagi pikiran laki-laki.

(Mereka menatapku.)

Orang dewasa di guild semua memandang Ren sekaligus.

Hal yang sama berlaku untuk wanita berpakaian seperti penyihir dan pria kuat.

Selain beberapa orang asing, bahkan wanita yang berdiri di meja resepsionis memandang Ren.

"Hei, aku yakin itu dia."

"Ya, jangan kasar."

"Kamu juga melihatnya."

Dia bisa mendengar suara beberapa petualang.

Ren berjalan melewati mereka ke meja resepsionis.

"aku ingin mendaftar, silakan."

Alasan dia bisa bertanya dengan nada suara yang familiar adalah karena dia telah melalui proses berkali-kali dalam Legenda Tujuh Pahlawan.

"Kamu tampak pintar … tapi apakah kamu yakin?"

"Bagaimana apanya?"

"Permisi. Apa yang Baron Clausel katakan?”

“Tidak apa-apa. aku baru saja menerima izinnya.”

Omong-omong, guild adalah organisasi netral yang tersebar di seluruh dunia.

Jadi biasanya tidak mencampuri urusan negara atau bangsawan.

Namun, dalam kasus Ren, gangguan sebelumnya begitu hebat sehingga resepsionis di guild pasti terkejut mendengarnya bertanya.

“Ini biaya pendaftarannya. aku bisa membaca dan menulis, jadi aku baik-baik saja dengan penjelasannya.”

“…..Maafkan aku untuk mengulangi diri aku sendiri, tetapi apakah kamu yakin kamu mendaftar untuk pertama kalinya?”

"Ya, benar."

"Begitukah… kamu tampak sangat familiar dengan sistem yang baru saja kupikirkan…"

Pertanyaan resepsionis itu benar, dan dia tidak salah.

(Apakah ini alat sihir juga?).

Ini adalah salah satu alasan mengapa biaya pendaftaran tidak murah.

Guild menyimpan selembar kertas khusus dengan informasi untuk dibagikan di antara semua cabang.

Mekanisme yang memungkinkan hal ini adalah melalui alat sihir yang dikembangkan oleh salah satu dari Tujuh Pahlawan.

Dikatakan bahwa sang pahlawan adalah seorang ahli alat sihir yang jenius, dan ada sebuah anekdot bahwa guild menugaskannya untuk mengembangkan alat tersebut.

"Tolong ambil ini."

Ren yang sudah selesai menulis, membalik kertas itu ke arah lain dan menyerahkannya ke resepsionis agar dia bisa melihatnya dengan mudah.

Tidak ada kesalahan dalam konten.

Prosedurnya sendiri sekarang sudah selesai.

Ren akhirnya menerima kartu seukuran kartu remi, dan mengkonfirmasi namanya dan kata-kata "peringkat G" tertulis di atasnya.

"Penjelasan tentang kondisi untuk peningkatan peringkat—-."

“aku tahu karena aku membacanya di buku. aku juga tahu biaya untuk menerbitkan kembali kartu guild yang hilang dan bahwa guild yang dapat menerbitkan ulang kartu terbatas pada guild yang memiliki catatan.”

Ini menyimpulkan seluruh proses.

Ren memasukkan kartu guild ke dalam sakunya dan meninggalkan konter tempat dia mengistirahatkan sikunya.

(Apa yang harus aku lakukan sekarang?)

Rasanya memalukan untuk pergi tanpa melakukan apa-apa, jadi dia pergi ke papan buletin di dinding dan melihat banyak formulir permintaan yang dipasang di sana.

Di wilayah Clausel, monster kuat jarang terlihat.

Oleh karena itu, hanya ada beberapa lembar informasi bahkan tentang monster peringkat-D.

Bahkan jika ada, mereka berada di dekat wilayah lain yang berhadapan dengan wilayah Clausel, jadi itu terlalu jauh untuk dianggap sebagai yurisdiksi Clausel.

“……”

Namun, informasi tentang monster yang berbeda, disiapkan secara terpisah dari monster peringkat-D itu, menarik perhatiannya.

Dia terganggu oleh informasi pada selembar kertas yang ditempel di tepi papan.

"Oh, pahlawan-dono, apakah itu yang mengganggumu?"

Seorang pria kuat tiba-tiba memanggil Ren.

Ketika dia berbalik, dia melihat pria itu bersama manusia serigala yang tampaknya adalah salah satu temannya.

"Pahlawan?"

“Ah, aku sedang membicarakanmu. Kamu sangat brilian dengan viscount bodoh itu.”

Berbeda dengan pria yang mendekatinya tadi, sikap manusia serigala itu lebih lembut.

“Kami juga tertarik dengan kedatangan seorang anak laki-laki dengan reputasi baik. Kami pikir kamu mungkin memiliki beberapa informasi menarik untuk dibagikan kepada kami.”

"Yah, lebih baik tinggalkan orang itu."

"Ya. Monster peringkat D dibiarkan sendiri karena tidak akan menyentuh orang jika dibiarkan sendiri. Tapi dampaknya sekuat peringkatnya.”

“Informasi itu datang kepada kami lebih dari enam bulan lalu. Tapi tidak ada yang mencoba untuk mengambilnya.”

“Kami mencoba sekali, tapi terlalu cepat dan terlalu kuat, jadi kami mundur.”

Ren mendengarkan percakapan mereka dan mengangguk dengan sadar, "Begitu".

Bagaimanapun, dia mengerti situasinya.

Tapi untuk Ren, jika informasi tentang monster, itu tidak bisa diabaikan.

—- Gargoyle pemakan baja.

Gargoyle yang konon merupakan patung berwujud monster di kehidupan Ren sebelumnya, adalah monster besar seukuran manusia dengan tubuh batu dan sayap yang terlihat seperti campuran kelelawar dan naga di dunia ini.

Di antara gargoyle ini, ada yang langka yang tidak memakan daging monster lain, melainkan logam.

Ini adalah gargoyle pemakan baja.

Seperti yang disebutkan para petualang sebelumnya, mereka dicirikan oleh fisik dan kecepatan yang sangat kuat.

Ren juga punya alasan untuk memastikan mengalahkannya.

(……Itu adalah monster yang unik.)

Pengalaman dan kemahiran yang didapat sangat banyak.

Bahan-bahannya mahal dan ketika aku memikirkan kesempatan untuk mendapatkan pedang sihir baru, aku berpikir bahwa aku ingin mengalahkannya entah bagaimana caranya.

Setelah banyak pertimbangan, aku memutuskan untuk tinggal di Clausel untuk sementara waktu.

aku tidak berharap untuk mendapatkan gol pertama aku begitu cepat.

(Jika aku akan bertarung, aku harus mendapatkan izin Lessard-sama terlebih dahulu.)

Bagaimanapun, itu akan terjadi setelah semuanya beres.

———————————————————————————————

Setelah kembali ke mansion, Ren membuat janji dengan Lessard melalui Weiss.

Ren pergi ke kantor Lessard dan melaporkan bahwa dia telah selesai mendaftar ke guild dan dia akan keluar untuk menyelidiki monster dalam waktu dekat.

Weiss kemudian menyerahkan selembar kertas terlipat kepada Ren.

"Weiss-sama, apa ini?"

“Ini adalah peta lingkungan. Silakan, gunakan jika kamu suka.

Ren menerimanya dengan rasa terima kasih dan membungkuk.

“Sekarang, tolong rahasiakan masalah ini dari nona muda.”

"Aku tahu kau akan mengatakan itu."

“Mm. ada baiknya memperlambat sedikit. Anak laki-laki itu mungkin bingung.”

Tempat tinggal akan berada di mansion ini untuk sementara waktu.

Jika bukan karena gaji Lezard, dia belum mulai berburu dan menjual monster, jadi dia masih tidak punya uang.

Sampai aktivitasnya kembali ke jalurnya, Ren menyesal untuk mengatakannya, tetapi dia telah memutuskan untuk mengambil keuntungan dari situasi tersebut.

"Aku masih merasa terlalu tergantung."

"Hmm? Apakah begitu?"

“aku pikir proposal ini terlalu menguntungkan bagi aku. aku memiliki tugas menyampaikan laporan, tapi …… ”

Aku bisa berburu monster di sela-sela pekerjaan atau menerima permintaan dari guild petualang.

Sejujurnya, aku merasa itu terlalu longgar.

“… ..Aku punya satu perhitungan untuk jujur ​​​​denganmu.”

Dan kemudian, secara tak terduga, Lessard mengungkapkan pemikiran yang selama ini ada di sudut pikirannya.

"Jika Ren memutuskan untuk tinggal di kota, ada satu hal yang aku pikirkan."

Itu sudah dalam nada suara yang meminta maaf dan pendiam.

“aku tidak keberatan jika itu ketika kamu memiliki waktu luang dan ketika kamu menginginkannya. Jika kamu mau, aku ingin kamu berduel dengan Licia sesekali.

…… Lessard selalu seperti ini.

Dia tidak pernah memaksa Ren untuk melakukan apa pun, juga tidak pernah memaksakan nilai-nilainya padanya, mengatakan bahwa memang seharusnya begitu.

Dia berkonsultasi dengan Ren, seperti seorang ayah.

(Aku bertanya-tanya perasaan apa ini…)

aku merasakan ketidaknyamanan yang tak terlukiskan pada kenyataan bahwa baron menjatuhkan dirinya untuk aku.

Itu bukan karena jijik, tetapi karena permintaan maaf karena telah membuatnya melakukannya.

aku tidak boleh membiarkan ini terjadi.

Bahkan jika mereka adalah orang-orang yang diselamatkan olehku.

"Jika tidak apa-apa, aku akan mengadu pedang dengan Licia-sama lagi."

Ren berjabat tangan dengan Lessard, yang memiliki ekspresi ceria di wajahnya.

(Faktanya, aku juga berjanji pada Licia-sama baru-baru ini.)

Tidak mungkin memutuskan hubungan dengan Licia sekarang.

Lalu, aku ingin memiliki hubungan sebaik mungkin dengannya. aku percaya bahwa ini akan membantu aku menghindari masa depan yang ingin aku hindari.

"Nak, aku juga berterima kasih."

“Jangan sebutkan semuanya. Weiss-sama mengajariku ilmu pedang kekaisaran, dan akulah yang seharusnya berterima kasih padamu.”

Itu juga salah satu alasan mengapa aku tetap tinggal di kota ini.

Dia harus memberi tahu orang tuanya di desanya bahwa dia telah diberi pekerjaan oleh Lessard.

Karena dia memutuskan untuk melakukannya, dia harus mengirim surat.

Lagi pula, butuh waktu hampir 20 hari untuk sampai ke desa keluarga Ashton dan kembali lagi.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar