hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Epilogue: I’m home Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Epilogue: I’m home Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Epilog: Aku pulang

Seolah-olah peristiwa di masa lalu telah terjadi di dunia lain dan dunia lain itu, di mana Ren tanpa sadar telah terperangkap.

Pemandangan Clausel, yang sudah lama tidak kulihat, tentu saja membuatku merasa santai.

Aku menghela nafas kelelahan yang melanda diriku dan melihat ke tengah Clausel dan berpikir.

(…… Akhirnya, aku pulang.)

Ngomong-ngomong, perjalanan jauh ini menggunakan kereta kuda.

Alasannya adalah bepergian dengan menunggang kuda sulit bagi Ren yang kelelahan.

—–Tepat tiga minggu hari ini sejak aku meninggalkan Fiona.

Alasan mengapa begitu banyak waktu telah berlalu ada hubungannya dengan kapal sihir yang mengunjungi Pegunungan Baldor.

Ada banyak ksatria dari ibukota kekaisaran di kapal sihir itu, tapi bukan karena mereka diinterogasi atau diinterogasi oleh para ksatria itu.

Dalam kasus Ren, jembatan gantung yang jatuh diserahkan kepada Fiona untuk dijelaskan.

Namun, para ksatria dari keluarga Clausel sedang sibuk menangani akibatnya, dan Ren tetap tinggal untuk berjaga-jaga.

Adapun para petualang yang mengawal peserta ujian, sayangnya, para ksatria memutuskan untuk menanyai mereka dan secara sukarela menemani mereka ke ibukota kekaisaran.

Tapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Para siswa yang berhasil menuruni gunung dengan aman secara tak terduga melindungi para petualang.

Para petualang bingung karena tiba-tiba terlindung, tapi mereka tidak punya pilihan selain menuju ibukota.

Beberapa dari mereka bahkan disuruh datang ke rumahnya oleh anak seorang bangsawan.

Namun di sisi lain, para ksatria dari keluarga Clausel mendengar kabar dari Ren.

Apa yang terjadi sejak jembatan gantung jatuh. Mereka tahu bahwa Kai dan Maidas sangat terlibat dalam keributan itu, dan mereka juga tahu tentang keberadaan kultus raja iblis.

Tapi hal-hal itu malah Fiona laporkan.

Sebaliknya, dia akan menjelaskan bahwa petualang yang mengawalnya telah menghilang dalam perjalanan.

Para ksatria dari keluarga Clausel juga berbicara dengannya.

Ren diam-diam berpikir bahwa mereka mungkin diminta melakukannya oleh Fiona.

"Ren-dono, akhirnya!"

Ksatria yang mengendarai kereta berkata setelah mereka melewati gerbang kastil.

"Begitu ya… sepertinya waktu yang paling intens dalam hidupku akhirnya akan segera berakhir."

"Ngomong-ngomong, apa waktu lainnya?"

“Tentu saja, saat aku membawa Lady Licia ke Clausel.”

Tak perlu dikatakan, dia tidak perlu bertanya, karena itu hanya ucapan ringan.

Kemudian Ren melihat ke luar jendela.

Bagaimanapun, ini adalah pemandangan yang tidak pernah berhenti membuat aku bernostalgia. Aku sudah memikirkan hal ini sebelumnya, tapi sepertinya kehidupan di Clausel sudah menjadi rutinitasku sehari-hari tanpa aku sadari.

Melihat pemandangan kota seperti ini, pikiran dan tubuh aku mulai tenang.

Perasaan nyaman yang tak terlukiskan memenuhi segalanya, seolah-olah jiwaku sedang dihanyutkan.

(Ya……)

Aku bekerja keras.

aku merasa telah melakukan yang terbaik dalam banyak aspek.

Sebaliknya, aku ingin memuji diri sendiri bahwa aku telah kembali, tetapi tampaknya seperti keajaiban bahwa aku masih hidup seperti ini.

Rasa sakit akibat luka bakar yang masih melekat di lengan aku terus mengingatkan aku bahwa hari-hari itu nyata.

Setiap kali roda kereta menginjak salju yang tersisa di trotoar berbatu, aku terus mendengarkan suaranya, dan hiruk pikuk masa lalu menghilang.

Aku tiba-tiba memejamkan mata dan menyadari bahwa aku belum bisa benar-benar beristirahat.

Ksatria merasakan ini dan menutup mulutnya.

Melihat Ren dengan dagunya bersandar di ambang jendela, pipinya rileks dengan nyaman di udara dingin di luar, dan memutuskan untuk menyuruhnya istirahat dulu begitu mereka tiba di mansion.

—- Segera, kereta yang membawa Ren selesai mendaki bukit dan berhenti di depan rumah Baron Clausel.

"Ren-dono, kita sudah sampai."

"Eh …… kita sudah sampai?"

"kamu tampak lelah. Bagaimana perasaanmu? Mengapa kamu tidak beristirahat dengan baik hari ini? Kami akan melapor ke master.”

Tidak seperti biasanya bagi Ren, dia hampir mengangguk pada saran itu.

Namun, dia khawatir dengan gangguan baru-baru ini.

Bahkan jika laporan terperinci dapat diteruskan besok, dia setidaknya harus menunjukkan wajahnya untuk memberi tahu mereka bahwa dia aman dan dia telah kembali ke rumah.

Ren menampar pipinya dengan keras dan bangun, lalu turun dari kereta dengan kakinya sendiri.

Saat itulah itu terjadi.

“…Ren!”

Orang suci itu bergegas ke gerbong.

Wajahnya menunjukkan berbagai emosi.

Dia senang Ren telah kembali ke rumah, khawatir tentang gangguan yang dia dengar, terkejut dengan apa yang terjadi di Pegunungan Baldor, dan ingin membiarkannya beristirahat segera setelah kelelahan.

“Ketika berita tentang gangguan di Pegunungan Baldor sampai kepada kami, nona muda itu berkata bahwa dia akan pergi ke Pegunungan Baldor bahkan jika dia harus pergi sendiri.”

Ksatria yang berada di mansion dan yang menyapa kereta berbisik kepada Ren.

Ren terkekeh, Kedengarannya persis seperti Licia-sama, katanya, tapi dia senang.

"Jika Weiss-sama tidak menghentikannya, dia pasti sudah kabur dari mansion."

Ksatria yang menyapa kereta melangkah ke samping saat dia berkata begitu.

Kemudian Licia akhirnya datang ke sisi Ren.

Dari pintu mansion, Lessard dan Weiss juga muncul dan melangkah maju. Di depan mereka, Licia meraih tangan Ren dan menyesuaikan napasnya.

"Selamat Datang kembali–."

Tapi dia segera menutup mulutnya.

Dia langsung mengerti dari luka bakar yang dia lihat di tangan Ren bahwa luka bakar akan sama di sekitar ujung lengannya, jadi dia dengan paksa mengambil tangan dengan luka bakar yang tidak terlalu terlihat dan mulai berjalan pergi..

"Ayah! Aku akan membawa Ren bersamaku!”

Tanpa menunggu jawaban Lessard, dia membawa Ren ke dalam kediaman utama.

Saat mereka berpapasan, Ren berkata dengan suara kecil, "Maaf," kepada Lessard dan Weiss, tetapi mereka tersenyum padanya, menyuruhnya untuk tidak khawatir, seolah-olah mereka mencoba membantunya.

Mereka berdua juga berpikir ini bukan waktunya untuk berbicara ketika mereka melihat betapa lelahnya penampilan Ren.

(…… sangat mengantuk)

Ketegangan yang tadinya tertahan erat dengan mudah dipatahkan, dan sepertinya semua kekuatan akan terkuras dari tubuhku.

Sekarang, selain kehangatan yang kurasakan dari tanganku yang tumpang tindih dengan Licia, inderaku sangat tumpul.

Mungkin karena itu begitu aku melangkah ke kediaman utama.

Saat mereka melewati sofa di aula depan, tubuh Ren terhuyung-huyung dan Licia terperangkap di dalamnya, dan mereka berdua jatuh ke sofa.

"Re-Ren…?"

Keduanya jatuh, tetapi terutama hanya Ren.

Licia duduk di sofa untuk menangkapnya dan menyambut kepalanya di pangkuannya.

Tubuh Ren ambruk di sofa dan menyerahkan separuh kesadarannya di pangkuan orang suci itu.

Permisi.

aku mencoba untuk bangun secara refleks.

“Terima kasih atas kerja kerasmu, Ren.”

Tangan Licia diletakkan di bahunya.

Apakah itu sihir suci? Itu hangat dan menenangkan.

aku tidak merasa bisa menolak sama sekali.

Itu mungkin sebabnya.

Ren secara tidak sengaja mengucapkan kata-kata yang ada di hatinya.

“… Aku mencoba yang terbaik.”

"Aku tahu."

“…… dan aku sangat lelah.”

"Aku juga tahu itu."

Tangan Licia bertumpu pada luka bakar Ren dan cahaya putih menyelimutinya.

Kehangatan ini membuat mataku semakin kesemutan.

"Apa yang telah kamu lakukan, Ren?"

“Ummm …… itu akan terdengar seperti kebohongan ……”

Dia tersenyum pada Ren, yang tampaknya tertidur dengan mata di pangkuannya. Dia ingin mendengar suaranya sedikit lagi, jadi dia berbicara padanya dengan egois.

Dia juga menemukan dia sangat lucu dan patuh di pangkuannya sehingga dia tidak ingin melepaskannya kali ini.

“Aku melawan mereka yang merencanakan untuk membangkitkan Raja Iblis, dan aku melawan Asval, yang tiba-tiba hidup kembali.”

“Ya ampun, itu luar biasa. Tapi Ren menang.”

"Kamu tidak meragukanku?"

"Di sisi lain? Mengapa aku meragukan kamu?

Licia berusaha tampil tenang, tapi hatinya dipenuhi kejutan.

Segera setelah ini, Ren menunjukkan wajah yang tenang dan tampak seperti akan tertidur.

"Apakah kamu akan tertidur seperti ini?"

Licia bertanya, dan Ren mengangguk ya.

Aku tidak punya cukup waktu untuk berpikir dengan benar lagi, jadi aku menyerahkan diriku pada Licia tanpa menjawab sarannya, yaitu apakah akan tidur di pangkuannya apa adanya.

“Kalau begitu, selamat malam.”

Licia tersenyum ramah padanya.

Licia memandang Ren, yang sedikit terkejut, tapi kemudian membuka matanya dan menatap Licia seolah dia baru ingat.

Sedikit terkejut, Licia bertanya, “Ada apa?” dan dia menjawab.

"……aku pulang."

Setelah sekian lama, dia menjawab "Selamat datang di rumah" Licia, dan menutup kelopak matanya tanpa menunggu balasannya. Mendengar desahan lembut dari tidur yang akhirnya datang, Licia tersenyum lagi dan menghilangkan rambut yang tergantung di pipi Ren dengan ujung jarinya.

"Ya. Selamat datang kembali —- pahlawanku.”

Pahlawan tidur di pangkuan orang suci, dan orang suci menyembuhkan pahlawan.

Jika aku menggunakan metafora, itu akan menjadi pemandangan dari lukisan suci.

Bahkan di mata orang-orang yang telah mengawasi Saint kulit putih itu sejak dia masih kecil, pemandangan itu tampak misterius.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar