hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Interlude: [SS] Licia’s Night Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 2 Interlude: [SS] Licia’s Night Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Selingan: (SS) Malam Licia

Suatu malam beberapa hari setelah Ren meninggalkan Clausel.

Licia sedang menatap langit beku di taman mansion Clausel.

Kulit porselen putih dan putih yang menyembul dari mantel selendang sedikit dingin.

Panas tubuhnya, yang baru dimandikan dengan air panas, dicuri oleh dinginnya musim dingin.

Licia menatap ke langit, tetapi pelayan yang merawatnya tidak tahan melihat bahwa dia telah melakukannya selama beberapa waktu.

Namun, Licia tidak ingin mengalihkan pandangannya dari langit yang dia tatap.

"Itu tidak baik untukmu."

Pelayan itu memanggil Licia dari belakangnya.

Tapi dia tidak berbalik.

Dia masih menatap ke langit dan berkata dengan suara yang menunjukkan bahwa dia benar-benar memikirkan orang lain.

"aku baik-baik saja. Itu hanya bagus dan terasa enak.

"Jadi begitu…"

Pelayan itu berkata tanpa daya dan berdiri di samping Licia.

Ekspresi wajahnya tidak kusam, tapi harga dirinya yang biasa terlihat tidak fokus. Dia pasti lelah dengan semua pekerjaan yang dia lakukan akhir-akhir ini, dan ini mungkin berpengaruh padanya.

Namun, wajah Licia tidak menunjukkan tanda-tanda kekhawatiran pada Ren.

Tanpa diduga, pelayan itu meletakkan tangannya di pipinya sambil berkata "Oh?".

"Apa yang salah?"

“…… Kupikir kamu keluar karena kamu mengkhawatirkan Ren-sama.”

“Khawatir tentang Ren? Mengapa?"

“Karena Pegunungan Baldor berbahaya sekarang.”

Wajah Licia menoleh ke pelayan.

Lagi pula, Licia tidak terlihat khawatir padanya.

Sebaliknya, dia tampak tidak nyaman dengan kata-kata pelayan itu, sedemikian rupa sehingga pelayan itu mempertanyakan nilai-nilainya sendiri.

"Aku akan berbohong jika aku mengatakan aku tidak khawatir, tapi aku tidak khawatir tentang Ren seperti yang dipikirkan semua orang."

Licia terdengar seolah-olah itu adalah hal yang biasa.

Keingintahuan pelayan itu menguasai dirinya dan dia menggerakkan bibirnya.

Dia mengulangi pertanyaannya padanya, "Mengapa?"

"Sudah diputuskan, kan?"

Licia tersenyum.

“Aku tahu lebih baik daripada siapa pun di dunia ini bahwa Ren itu kuat.”

Orang akan bertanya-tanya berapa banyak pengalaman yang dibutuhkan untuk memiliki suara dan ekspresi seperti itu di usianya.

Pelayan itu tidak bisa mengungkapkan suara dan ekspresinya di depan Licia yang baru saja mengucapkan kata-kata itu.

"Jadi begitu. Apakah itu pertanyaan bodoh?”

"Ya itu."

Kata Licia sambil tersenyum, dan salju mulai turun dari langit.

Pelayan itu, berpikir bahwa dia tidak boleh tinggal lebih lama lagi, meletakkan jaket yang dibawanya dan berkata.

"Ayo kembali ke dalam."

"…… aku rasa begitu."

Tapi kemudian, dia tidak tahu kenapa ekspresi Licia terlihat membosankan.

Saat dia berjalan di belakang Licia, pelayan itu melipat tangannya dan berpikir.

Licia mengatakan dia tidak khawatir seperti yang dipikirkan semua orang, jadi pasti ada alasan mengapa ekspresinya kusam.

"Ah."

Dia menyadari sesuatu yang dia pikir mungkin terjadi.

Tapi dia akan menghindari mengungkapkan alasan itu dengan kata-kata.

Terutama, itu untuk kehormatan Licia.

"Apakah kamu mengatakan sesuatu?"

Tapi suara Pelayan telah sampai ke telinga Licia.

Pelayan itu menggelengkan kepalanya dan mengatakan itu bukan apa-apa, tetapi Licia berhenti, memandangnya, dan bertanya lagi.

“Kamu tidak perlu bersembunyi. Apa yang salah?"

Lalu pelayan itu dengan enggan berkata.

"Apa yang terlintas dalam pikiranku adalah bahwa kamu tidak mengkhawatirkan Ren-sama, tetapi kamu merasa kesepian karena dia tidak ada di sini."

Tiba-tiba, pipi Licia menegang.

Dia dengan cepat menambal wajahnya dan tertawa kering, tetapi jelas bahwa dia tertangkap basah.

Kulit Licia berangsur-angsur memerah.

Pelayan, di sisi lain, sambil tetap tersenyum mengeluarkan keringat dingin.

—- Segera, Licia yang mengucapkan kalimat berikutnya.

"Aku tidak mendengarmu dengan baik, bisakah kamu mengulangi apa yang baru saja kamu katakan?"

“…… apakah kamu mau minum teh sebelum tidur?”

"Terima kasih. Aku akan mengambilnya."

Mereka berpura-pura tidak terjadi apa-apa.

Mereka berdua tenang saat mereka berjalan menuju kamar Licia.

Pelayan memperhatikan saat teh sedang disiapkan seperti yang mereka bicarakan.

Saat itu sudah musim dingin, tapi Licia mengenakan gaun putih cerah di tempat tidurnya. Pelayan itu ingat gaun itu.

Itu adalah gaun one-piece yang Ren berikan padanya di awal musim panas.

Dia membawanya keluar untuk menenggelamkan kesepiannya.

Jika dia memeluknya, itu akan menjadi cerita yang sangat indah.

"Eh—"

—- Licia menyadari bahwa pelayan telah menangkapnya, dan ketenangan yang dia pura-pura akhirnya hilang.

Dia tidak tahan lagi atau lebih tepatnya, dia menyerah, berpikir bahwa memang tidak mungkin untuk menyembunyikannya.

Dia menyesap teh yang baru diseduh, lalu pergi ke jendela dengan secangkir teh di tangannya.

“…… jangan bilang siapa-siapa, oke?”

Dia membuat pelayan itu mengangguk.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar