hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 1: After a new spring (Part two) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 1: After a new spring (Part two) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 1: Setelah musim semi baru (Bagian dua)

Tanggal mundur sekitar satu tahun.

Terakhir kali aku melihatnya adalah pada bulan April, ketika Clausel berada di bawah sinar matahari musim semi.

Kalau dipikir-pikir, banyak yang terjadi di musim dingin yang lalu.

Ada seorang wanita muda yang hidupnya diselamatkan oleh materi Thief Wolfen yang dikalahkan Ren. Namanya Fiona Ignat. Dalam Legenda Tujuh Pahlawan I, dia adalah satu-satunya putri Marquis Ignat yang merupakan bos terakhir dan memberontak melawan Leomel—-

Ren bertemu dengannya di Pegunungan Baldor, tempat dia cukup beruntung untuk berkunjung, dan dia ditugaskan untuk bertarung untuk membelanya.

Insiden di mana mereka semua didirikan oleh kultus raja Iblis sangat segar dalam ingatan, karena Pegunungan Baldor berada di tengah-tengah ujian akhir untuk kelas khusus Akademi Kadet Kekaisaran yang berharga.

Setelah kejadian itu, Ren mengabdikan dirinya untuk mengistirahatkan tubuhnya, tapi dia tetap tidak bisa menghindari kontak dengan Marquis Ignat, dan mereka sesekali bertukar surat.

Namun, dia jarang ditanya tentang kejadian itu.

Ren berbohong tentang rumor yang dia dengar di guild, tapi Marquis Ignat tidak menanyainya lebih lanjut. Marquis Ignat mungkin tidak ingin membuat Ren merasa tidak enak dengan menanyakannya tentang hal itu. Dia mungkin memutuskan bahwa akan lebih baik untuk masa depannya jika dia dan Ren memiliki hubungan yang baik.

Namun kenyataannya, Ren tidak punya cara untuk menjawab permintaan informasi lebih lanjut. Dia hanya bermain hingga Legend of the Seven Heroes II, jadi dia tidak memiliki informasi lebih lanjut tentang kultus raja Iblis.

Dia bisa mengingat di mana mereka muncul, tetapi sulit untuk mengetahuinya pada tahap ini.

Ren yang sedang memikirkan berbagai hal sedang berada di rumah tua keluarga Clausel.

Dia bertanggung jawab atas rumah tua itu dan akan mulai membersihkannya.

Rumah tua itu sekarang sedang dibersihkan.

Ren berpikir sambil berjemur di bawah sinar matahari sore yang masuk melalui jendela.

“…..Kurasa api Asval lebih menyilaukan daripada sinar matahari ini.”

Naga api Asval dihidupkan kembali secara tidak sempurna oleh kekuatan Fiona pada saat insiden musim dingin.

Kekuatan itu adalah kekuatan pendeta hitam.

Menurut Fiona, pendeta kulit hitam itu seperti orang suci bagi monster.

Awalnya, itu bukan kekuatan untuk membangkitkan orang mati sebagai undead, tapi mungkin karena Asval memiliki kekuatan yang memisahkannya dari monster lain sehingga dia bisa hidup kembali. "Kekuatan magis yang memberi kekuatan pada monster" yang dimiliki oleh pendeta hitam secara sihir memiliki pengaruh…

Sebaliknya, Asval mengalami kebangkitan yang tidak lengkap.

Naga, yang telah melegenda sejak ketujuh pahlawan itu masih hidup, sangat kuat meskipun tidak sempurna. Jika Asval dibangkitkan dengan kekuatan aslinya, Ren tidak akan bisa menang.

“Aku juga diperkuat oleh kekuatan Fiona-sama.”

Ren berpikir kembali lebih jauh.

Darah hitam yang mengalir dari tubuh Fiona memberi Ren semacam kekuatan.

“…..Aku bertanya-tanya tentang apa semua ini pada akhirnya.”

Dunia yang aku kunjungi setelah aku pingsan dan pedang sihir hitam yang aku temukan di sana.

Selain itu, masih menjadi misteri bahwa pedang sihir api yang diperoleh dari batu sihir Asval telah berganti nama dan kemudian disebut "Pedang Api Asval".

Bagi Ren, dia tidak bisa tidak berpikir bahwa mereka dipengaruhi oleh kekuatan Black Priestess.

Sulit dipercaya bahwa mereka tidak berhubungan, bersama dengan fakta bahwa salah satu bagian dari kekuatan Black Priestess, kekuatan magis yang memperkuat monster— telah menghilang setelah kejadian itu.

Bagaimanapun, memikirkannya tidak memberinya jawaban.

Setelah memikirkan kembali musim dingin, Ren mengalihkan perhatiannya untuk membersihkan mansion.

Ketika cahaya bersinar dari luar jendela, Ren duduk di kursi yang terletak di lorong lantai dua gedung tua itu.

Sinar matahari, yang miring saat dia bekerja keras membersihkan, terpantul pada gelang Ren.

Ren kemudian melihat gelang itu dan melihat kata-kata yang terpantul di kristalnya.

——

Ren Ashton.

(Pekerjaan) Keluarga Ashton, putra sulung

(Keterampilan) ・Memanggil Pedang sihir (Level 1: 0/0)

・Memanggil Pedang sihir (Level 4: 2549/3500)

Level 1: Mampu memanggil (satu) pedang sihir.

Level 2: Saat memanggil pedang sihir, pengguna mendapatkan efek (Kemampuan Fisik NAIK (Kecil)).

Level 3: Dapat memanggil (Dua pedang).

Level 4: Memperoleh (Kemampuan Fisik NAIK (Sedang)) saat memanggil pedang.

Level 5: Buka evolusi pedang sihir. 、、、、、、、、、、

Tingkat 6: *********************.

(Pedang dipelajari)

Pedang sihir Kayu (Level 2: 1000/1000)

  • Mengaktifkan serangan dengan level yang sama dengan sihir alami (kecil).
  • Kisaran efek serangan meluas saat level meningkat.

Pedang Sihir Besi (Level 3: 2390/4500)

  • Ketajaman pedang meningkat saat levelnya meningkat.
  • Pedang sihir Pencuri (Level 1: 0/3)
  • Secara acak mencuri item dari target yang diserang dengan probabilitas tertentu.

Perisai Pedang sihir (Level 2: 0/5)

  • Menempatkan penghalang kekuatan magis di sekitar penyerang. Efeknya meningkat dengan level pedang.
  • Rentang efek dapat diperpanjang.

Pedang Api sihir (Level 1: 1/1)

  • Api adalah murka naga, sumber kekuatan.

Kekuatan Ren telah mengalami perubahan yang nyata dibandingkan sebelum pembukaan musim dingin.

Di Pegunungan Baldor, dia memperoleh kemahiran dari gargoyle pemakan baja selain Asval, dan dia telah mengumpulkan kemahiran lain yang diperoleh dari berburu.

Setelah pertarungan Asval, yang meningkatkan level teknik pemanggilan pedang sihirnya, dia juga mendapatkan satu informasi yang menggiurkan.

*Level 5: Buka evolusi pedang sihir.*

Informasi ini tidak menghentikan minat Ren.

Pedang sihir kayu telah mengumpulkan kemahiran dan tidak lagi naik level. Jika itu untuk evolusi, untuk mengambil langkah, itu sangat masuk akal.

aku senang dengan kemampuan fisik UP (medium), tetapi aku bahkan menantikan hasil evolusi.

…..Sulit membayangkan apakah pedang sihir api akan berevolusi atau tidak.

(Aku merasa pedang api, Asval, akan berbeda.)

Tidak seperti pedang sihir lainnya, pedang sihir api tidak lagi memperoleh kemahiran karena Asval tidak ada dan batu sihirnya telah dihancurkan oleh Ren. Oleh karena itu, dia harus berasumsi bahwa kekuatan Fiona dan pedang sihir hitam ada hubungannya dengan perubahan pedang sihir api.

Tapi bagaimanapun juga, pedang sihir kayu itu menjanjikan.

"Mari kita coba sedikit lebih keras lagi."

Begitu Ren bergumam.

"Ren!"

Tiba-tiba, Ren yang berada di lantai dua mendengar suara dari luar jendela.

Dia membuka jendela untuk melihat Licia menatapnya dan melambai.

“Ayahku ingin bertemu denganmu, jadi jika kamu punya waktu, bisakah kamu datang ke kediaman utama? Dia bertanya apakah kamu ingin makan malam dengannya.”

"aku mengerti! Aku akan datang setelah aku berkeringat!”

Licia tersenyum cantik dan senang ketika Ren menjawab.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Topik malam itu adalah pesta ulang tahun Ren, yang baru saja berakhir beberapa hari yang lalu.

Tahun lalu, Licia menyesal tidak bisa merayakan ulang tahun Ren. Itu sebabnya pesta tahun ini diadakan di bawah kepemimpinan Licia.

Saat makan berlanjut dengan percakapan ini, Baron Clausel, atau Lessard, membuka mulutnya dan berkata, "Baiklah".

"Ren, kamu bisa mengambil cuti dari pekerjaan mulai minggu depan."

"—-?"

Ren tertegun oleh kata-kata tiba-tiba.

(Inilah yang disebut contoh menawarkan waktu istirahat.)

Dengan kata lain, dia dipecat.

Tapi itu tidak mungkin. Tidak mungkin Lessard mengatakan hal seperti itu, dan bahkan jika dia melakukannya, tidak mungkin Licia akan memaafkannya.

Dan bahkan Ren tidak berpikir begitu.

Dia hanya terkejut dengan kata-kata yang tiba-tiba.

“Maaf aku mengejutkanmu. Aku sedang berbicara tentang apa yang kita diskusikan tentang musim dingin —-“

"Kamu berbicara tentang aku pulang ke rumah selama musim dingin?"

Lessard mengangguk setuju dengan "mhmm".

"Seperti yang aku katakan sebelumnya, ada beberapa konstruksi yang terjadi di sekitar desa keluarga Ashton, termasuk jalan raya dan tembok yang mengelilingi desa."

“Jadi aku bisa pergi dan membantu di desa? Selain itu, seingatku, aku diberitahu bahwa aku harus kembali secara rahasia, kalau-kalau ada masalah dengan Viscount Givens……”

“Kalau begitu jangan khawatir tentang itu. aku menjadi lebih akrab dengan Marquis Ignat. Kecil kemungkinan desa keluarga Ashton akan diserang. Jangan khawatir tentang apa pun dan nikmati kepulangan kamu.

aku ingat musim dingin ketika Lessard mengatakan ini.

Dia berkata bahwa dia berharap untuk mengirim Ren pulang lebih awal, tetapi insiden di Pegunungan Baldor membuatnya sedikit lebih lambat dari yang direncanakan.

Dia juga mengatakan bahwa karena keputusan yang mendesak, tidak mungkin untuk menghubungi orang tua Ren sebelumnya.

"Kami tidak akan berada di Clausel selama ini, jadi jangan khawatir tentang apa pun dan santai saja."

Ren yang meragukan kata-kata ini mencoba bertanya, tetapi Licia berbicara sebelum dia bisa.

"Ayah? Apakah ini tentang apa yang kamu sebutkan sebelumnya?

“Tentu saja, Licia juga.”

“…. um, apakah kamu punya rencana untuk aku pergi juga?"

Rupanya, Licia juga belum pernah mendengarnya, dan dia sangat lelah.

“Kita harus pergi ke Elendil. Seperti yang kamu berdua ketahui, kekacauan baru-baru ini membuat faksi sibuk, tetapi ada juga masalah acara tahun lalu terkait Viscount Givens. aku pikir sudah saatnya aku tampil di sana juga. ”

Saat Ren mendengarkan percakapan itu, dia berpikir tentang Elendil.

Elendil adalah sebuah kota di dekat ibu kota kekaisaran. Kota adalah tempat Ren memiliki stereotip bahwa wilayah keluarga Clausel ada di sana segera setelah dia menjadi Ren.

(Yang artinya harus melalui kapal sihir dari wilayah lain.)

Seperti yang Ren duga, Lessard menyebutkannya.

Mereka pergi ke selatan dengan kuda ke kota Tokaido, dan dari sana mereka akan naik kapal sihir ke Elendil. Alasannya adalah ada terminal kapal sihir di Elendil dan juga di ibukota kekaisaran.

"Hei, hei, Ren."

"Ya? Apa itu?"

"Apakah kamu ingin pergi ke Elendil juga?"

Saat ditanya, Ren melipat tangannya dan menatap langit-langit.

(Erendil ya?)

Ini hampir seperti ibu kota kekaisaran, jika kamu bisa menyebutnya begitu.

Bagi Ren, yang telah menghindari Akademi Kadet Kekaisaran, itu adalah tempat yang mengelak seperti Pegunungan Baldor.

Meski begitu, bukan berarti dia bisa menghindarinya di masa depan….

(…… Sepertinya tidak mungkin)

Selama Ren diasuh oleh keluarga Clausel, sepertinya sulit untuk melihat bagaimana dia bisa mengabaikan Elendil. Sekarang, meski gratis, dia memiliki koneksi dengan Marquis Ignat. Itu bahkan lebih istimewa karena dia juga mengalami pertemuan dramatis dengan Fiona selama kekacauan baru-baru ini.

"aku mungkin berbohong jika aku mengatakan aku tidak tertarik—-"

"Benar-benar? Kalau begitu ayo pergi bersama lain kali!”

Jika Licia memiliki kesempatan untuk berkunjung, pada akhirnya hal itu tidak bisa dihindari.

Mempertimbangkan fakta bahwa ancaman kultus raja iblis baru saja menyerang, akan lebih mudah untuk melindungi Licia jika aku berada di sisinya.

“Nantikan itu. Elendil adalah kota yang sangat indah.”

“Licia, karena kamu sedang membicarakan Ren yang rajin, dia pasti tahu tentang Elendil, kan?”

"Ayah! Aku mencoba mengajari Ren tentang itu…..!”

“Ha ha, tapi ini masih tentang Ren, kan?”

Licia menatap Ren, bertanya-tanya bagaimana sebenarnya.

Dia mencoba untuk mengajari aku, tetapi aku bertanya-tanya apakah aku harus mengatakan kepadanya bahwa aku tahu setiap jengkalnya. Setelah ragu-ragu, Ren memilih kata-katanya.

“Aku dengar ada tempat berburu yang efisien……”

Kata-katanya membuat Licia dan Lessard menatapnya dengan ekspresi bingung di wajah mereka.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar