hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 11: At the end of Today’s greeting Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 11: At the end of Today’s greeting Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 11: Di akhir salam hari ini

"Sekarang."

Ulysses menghembuskan napas dan mengubah topik pembicaraan.

“Bisakah kamu memberi tahu Ren Ashton bahwa aku ingin dia berada di tempat aku. aku ingin menghiburnya dalam kebanggaan dan kegembiraan keluarga aku.”

"aku mengerti. aku akan memastikan bahwa aku mengomunikasikan setiap kata yang kamu katakan kepadanya —-.”

"aku, tentu saja, ingin sekali bertemu dengannya, seperti putri aku."

"– Jadi begitu."

Akhirnya, pembicaraan terfokus pada Ren.

Ulysses masih memiliki senyum ramah di wajahnya, tetapi tidak ada yang tahu apa yang dia pikirkan di dalam hatinya.

Hal yang sama berlaku untuk Lessard. Dia juga tidak pernah lupa untuk berbicara di depan Ulysses.

Namun, di dalam hatinya, ada semangat juang yang tenang.

“Namun, Ren sedang bekerja keras untuk kampung halamannya, jadi dia mungkin tidak bisa langsung berkunjung.”

"Yah, apakah kamu juga akan memberitahunya bahwa aku akan dengan senang hati membantunya sebanyak yang dia mau?"

“aku akan sangat menghargainya. Ren juga menyelamatkan putriku dan keluarga Clausel, dan akulah yang seharusnya bertanggung jawab atas desa keluarga Ashton.”

“Kalau dibilang begitu, dia juga menyelamatkan putriku, lho. Bukan sekali, tapi dua kali.”

Suara mereka tidak pernah terdengar seperti sedang berdebat.

Tapi kedua putri itu mengerti. Mereka tahu bahwa ayah mereka memiliki semangat juang yang tenang di dalam hati mereka, dan bahwa mereka tidak pernah mundur dari perkelahian, tetapi terus bertukar kata dengan tenang.

Untuk beberapa waktu, Licia dan Fiona menjauhkan diri dari orang tua mereka.

Mereka menyaksikan ayah mereka berperang dengan tenang jauh dari mereka.

"Tolong jangan khawatir, Ren memiliki undangan yang kamu berikan padanya dan dia akan mengunjungi Eupheim pada waktu yang tepat."

"Oh, tidak, itu belum semuanya."

"Apa maksudmu?"

“aku bilang itu apresiasi pertama, kan? kamu tahu, aku sedang berbicara tentang Pegunungan Baldor.”

"Oh? Jika itu masalahnya, aku yakin kita berbicara sebelumnya tentang gagal mengenali situasinya ……. ”

“Jika itu antara aku dan kamu, Baron Clausel, kamu benar. Tapi kau melupakan sesuatu, bukan? Berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan Fiona adalah cerita lain.”

Percakapan mereka perlahan memanas.

Bagi para gadis, mereka belum pernah melihat ayah mereka seperti itu.

Gadis-gadis itu terkikik dan saling memandang, dan di sinilah mereka, akhirnya, dapat dengan tenang bertukar beberapa patah kata.

“…… Ignat-san.”

"Fiona, baik-baik saja."

“Eh, iya……Fiona-san. Kamu juga bisa memanggilku Licia.”

Berbeda dengan kedua ayah itu, keduanya terlihat canggung.

Setelah membicarakan nama mereka, tak satu pun dari mereka membuka mulut dan tetap diam. Mereka memiliki sesuatu yang ingin mereka tanyakan satu sama lain, tetapi untuk beberapa alasan mereka tidak bisa mengeluarkannya.

Secara alami, mereka berdua memikirkan Ren.

Mereka telah memikirkan berbagai hal sebagai orang yang hidupnya telah diselamatkan oleh Ren.

Dan ketika mereka diam, angin malam bertiup, seperti yang terjadi sebelumnya.

Hiasan rambut Licia dan kalung Fiona bergoyang lagi.

"Itu —-."

Kemudian Licia angkat bicara.

“Apakah itu batu akik bintang….?'”

"Ya! Ini adalah barang berharga aku dan aku memakainya sepanjang waktu kecuali saat aku mandi. Apakah hiasan rambut Licia adalah bulu platinum….?”

"Ya itu. Itu adalah milikku yang paling berharga.”

Keduanya adalah barang yang sangat berharga, harta berharga bagi mereka berdua.

Ekspresi di wajah mereka saat mereka menyentuh harta satu sama lain menunjukkan bahwa mereka mencintai dan menyayangi mereka tanpa batas.

Melihat ekspresi wajah satu sama lain, keduanya secara alami dapat menebaknya.

…… Dia juga menyukainya.

Seperti aku, kami berdua telah menyelamatkan hidup kami.

Ekspresi mereka disampaikan tanpa mereka mengatakan apa-apa.

…… Gadis yang sangat cantik. aku suka dia.

Bukan hanya wajah mereka, tetapi juga perilaku mereka, kata-kata mereka, dan kesopanan dalam tingkah laku mereka yang menjadikan mereka gadis cantik dari lubuk hati mereka.

Itulah kesulitan bagi mereka.

Itu mengganggu mereka betapa lebih mudahnya jika mereka bisa saling membenci.

Jika hati yang lain jelek, mereka tidak akan berada di sini memperebutkan Ren dalam pertengkaran yang dangkal, karena perasaan mereka terhadapnya tidak akan begitu kuat.

Karena, sebanyak mereka peduli pada Ren, mereka tidak pernah melupakan rasa hormat mereka padanya.

Tidak mungkin mereka dengan bodohnya memperebutkan dia, yang telah menyelamatkan hidup mereka.

Dan, berbicara secara rasional, mereka tidak punya urusan berkelahi satu sama lain.

“…………”

“…………”

Mereka tenang.

Untungnya bagi gadis-gadis itu, orang tua mereka telah memulai perang kata-kata yang tenang seolah-olah mereka memperebutkan Ren sebelum mereka dapat berbicara satu sama lain.

Ini memungkinkan mereka untuk berpikir secara objektif dan tenang.

Meski begitu, aku tidak bisa berbohong tentang perasaan yang aku miliki untuk Ren.

“Cintaku padanya—- adalah hidupku. aku akan melakukan apa saja untuk Ren, yang mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi aku.”

Licia, dengan nada suaranya yang biasa, melupakan kehormatannya dan hanya mengungkapkan pikirannya.

Fakta bahwa nadanya normal biasanya merupakan kesalahan, dan tentu saja Licia menyadari kesalahan itu.

Tapi dia tidak menyesal. Dia merasa harus mengungkapkan pikirannya di sini.

Namun, setelah bertemu untuk pertama kalinya —- dan berbicara di depan Fiona, yang memiliki hubungan misterius dengan Ren, pipi Licia memerah dari leher ke bawah karena panas dan berbagai emosi.

"Aku bisa memberikan segalanya untuk Ren-kun, yang memberiku dunia ini."

Fiona juga memerah tidak hanya dari leher hingga pipinya, tetapi juga hingga daun telinganya.

Mereka berdua tidak perlu malu dengan kata-kata yang mereka ucapkan. Tapi mau tidak mau, mereka benar-benar tidak bisa tidak menjadi merah padam di seluruh wajah mereka.

Mereka bertanya-tanya apakah itu kejutan yang luar biasa untuk menyampaikan perasaan cinta yang tak tergoyahkan secara langsung.

Licia dan Fiona menatap satu sama lain dengan warna merah di seluruh wajah mereka.

—- Angin malam berhembus.

Keduanya merasakan angin sepoi-sepoi membelai kulit mereka yang terbakar dan membuat mereka merasa nyaman.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Yang terjadi setelah itu adalah tidak ada percakapan antara Licia dan Fiona.

Mereka mengetahui kekuatan tekad dan perasaan satu sama lain dari kata-kata yang mereka ucapkan satu sama lain dan menghormati mereka. Hanya itu saja.

Suasana percakapan menghilang saat Ulysses dan Lessard memanggil mereka.

“Ah… aku hampir lupa.”

Ulysses berkata seolah mengingat di teras sesaat sebelum kembali ke tempat pesta.

“Kupikir aku akan bertanya padamu untuk berjaga-jaga. Clausel-san, bolehkah aku bicara?”

Licia mengangguk ya.

"Clausel-san akan menghadiri Akademi Kadet Kekaisaran, apakah aku benar dengan asumsi itu?"

“…… Tidak. Aku belum mengambil keputusan.”

Memikirkan kembali hari sebelumnya, Sarah hendak mengatakan sesuatu.

“Kalau begitu, akan lebih baik membidik kelas khusus di salah satu akademi. Di masa lalu, aku akan menghormati gagasan keluarga Clausel, tetapi belakangan ini keadaan menjadi sangat berbahaya.”

"Berbahaya? Maksudmu Pegunungan Baldor?”

"Ya! Tapi itu belum semuanya.”

Kemudian Ulysses menghela nafas, suaranya terdengar bermasalah.

“Dalam beberapa tahun ke depan, perang antar faksi akan menjadi lebih intens dari sebelumnya.”

Mendengar ini, Lessard mengangkat alisnya dan bertanya sebelum Licia sempat melakukannya.

"Apakah sesuatu terjadi di ibukota kekaisaran?"

"Beberapa hari yang lalu. kamu pasti telah memperhatikan bahwa bangsawan atas dari faksi heroik dan royalis menelan pedang setelah gangguan di Pegunungan Baldor, atau begitulah yang mereka katakan. ”

"Ha. aku pernah mendengar bahwa bahkan di dalam faksi yang sama sering ada perbedaan pendapat dan pertengkaran.”

"Itu benar. Tapi sebenarnya, itu belum semuanya. aku juga baru dapat informasinya beberapa hari yang lalu. —-“

Fakta bahwa Ulysses baru mengetahui tentang informasi itu berarti hanya sedikit orang yang mengetahuinya di ibukota kekaisaran.

“Aku mendengar bahwa beberapa bangsawan dari faksi netral beralih ke faksi heroik dan royalis.”

Para bangsawan ini telah memutuskan untuk beralih ke dua faksi besar lainnya, takut kekacauan baru-baru ini akan semakin melemahkan Fraksi Netral.

“Jadi rumor yang beredar selama beberapa waktu menjadi kenyataan.”

Secara alami, Lessard telah mendengar tentang kejadian dari musim dingin hingga hari ini.

Dia memanfaatkan kekuatannya sebaik mungkin, dan juga mengambil tindakan dengan caranya sendiri berdasarkan informasi yang dia terima dari Marquis Ignat, dan dia melakukan yang terbaik untuk tidak kalah dalam perang informasi.

Namun, cerita saat ini bukanlah sesuatu yang bisa dia campur tangan.

“aku menghargai informasi berharga kamu. aku hanya terlalu sadar akan kurangnya kekuatan aku.

“aku hanya mengetahui informasi ini untuk waktu yang singkat, jadi dapat dimengerti jika kamu tidak menyadarinya. Jangan lupa apa yang baru saja aku puji dari kamu. Sesuatu seperti ini seharusnya tidak menggoyahkan nilaimu, Baron Clausel.”

Bukan hanya arti perhatian, tapi juga fakta bahwa Lessard kompeten.

Setelah selesai, Ulysses menoleh ke Licia lagi.

“Jadi, kamu harus mengincar Imperial Academy of Cadets. Semakin banyak ikatan di antara para bangsawan, semakin banyak pilihan yang bisa dibuat oleh keluarga Clausel.”

Ulysses, yang benar-benar ingin memperdalam ikatan antara kedua keluarga, tidak mempermainkan keluarga Clausel, yang kepadanya dia sangat berterima kasih.

Dia memikirkan keluarga Clausel dan menghormati masa depan yang mereka impikan.

Dia hanya berbicara tentang nasihat yang bisa dia berikan.

“—-Aku benar-benar berharap kamu bisa berdiri bahu-membahu denganku dan Yang Mulia Radius.”

Bisikan terakhir tidak sampai ke telinga siapa pun, apalagi telinga Fiona.

Ulysses, puas dengan pembicaraan tentang Imperial Cadet Academy, melihat arlojinya. Dalam satu jam, pesta akan dipindahkan ke lokasi lain, tempat pesta malam akan diadakan.

“Fiona, kurasa sudah waktunya kita pulang. Aku akan mengantarmu kembali ke asramamu.”

"Ya. Terima kasih."

Kedua anggota keluarga Ignat tidak akan menghadiri pesta itu.

Keduanya membungkuk sekali lagi pada Lessard dan Licia lalu meninggalkan aula pesta ini.

Ulysses segera setelah meninggalkan venue, tepat setelah naik kereta.

"Yah, mari kita pergi ke dia, oke?"

Dia memberi tahu Edgar, yang bertindak sebagai pengawalnya, dan berjalan melewati kota kekaisaran pada malam hari.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar