hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 15: A jet-black temple. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 15: A jet-black temple. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 15: Kuil hitam legam.

Jadi Ren merasa dia harus melakukan yang terbaik.

Meskipun dia sendiri memiliki beberapa pemikiran tentang Akademi Militer Kekaisaran setelah kata-kata Ulysses, dia mengutamakan pedang untuk saat ini.

Dia harus melakukan yang terbaik untuk Licia, yang harus bertahan begitu banyak untuk belajar untuk ujian.

Untuk saat ini, aku tinggal selama lima hari. Aku ingin pulang dengan membawa sebanyak yang aku bisa, meskipun aku harus menunggu untuk melihat apa yang akan kulakukan di masa depan setelah aku terkena ilmu pedang yang keras.

"…Aku akan melakukan yang terbaik."

Ren berkata dan memanggil pelayan restoran.

Dia menyelipkan kelezatan gastronomi kota kekaisaran dan menguatkan dirinya untuk sore yang akan datang.

Segera, Ren berjalan mengelilingi ibukota kekaisaran tanpa peta.

Dia pergi ke stasiun kereta dekat restoran, di mana dia membayar ongkos yang ditentukan dan membeli tiket. Dia melangkah ke stasiun dan menunggu kereta sihir tanpa melihat jadwal.

Dalam beberapa menit, kereta sihir itu tiba, eksteriornya mengingatkan pada lokomotif uap retro, tetapi dicat putih. Ren naik kereta dan mulai melakukan perjalanan bahkan tanpa melihat peta rute.

Dia tidak mengalami kesulitan sama sekali untuk bergerak untuk pertama kalinya, berkat informasi yang diperolehnya pada awalnya.

Dia menuju distrik pemerintahan ibu kota dengan keakraban yang sama atau lebih baik dari penduduk ibu kota lainnya.

Itu sekitar dua puluh menit perjalanan dengan kereta sihir, dan biaya tiketnya 500G.

—-Keluar melalui gerbang stasiun tempat Ren tiba, dia menemukan dirinya berada di alun-alun dengan air mancur besar yang menonjol dengan baik.

Edgar, seperti yang dijanjikan, berdiri di depan air mancur itu.

"Ren-dono."

Dia membungkuk saat Ren mendekat.

"Sudah lama sekali. aku minta maaf karena tidak bisa menyapa kamu tempo hari. aku tidak dapat berbicara di hadapan Dewa.”

“Sudah lama sejak terakhir kali aku melihatmu. Tolong jangan khawatir tentang apa yang terjadi sehari sebelumnya.”

Meski sudah lama, sebenarnya ini pertama kalinya mereka berdua berbicara satu sama lain seperti ini.

Sekitar satu setengah tahun yang lalu, Edgar berada di Clausel ketika kekacauan Viscount Givens pecah, tetapi dia dan Ren tidak pernah berbicara satu sama lain saat itu karena Ren hanya bangun sekali di depan Viscount Givens, dan ketika dia bangun lain kali, Edgar sudah pergi.

Oleh karena itu, Edgar sangat menantikan hari ini.

“Terima kasih telah menghubungi rumah kami tempo hari. Dewa sangat senang mendengar darimu, Ren-dono.”

Yang dimaksud dengan kontak adalah surat pengantar yang diterima Ren dari Ulysses.

Surat pengantar hanya menyatakan bahwa dia diizinkan masuk ke kantor Singa Suci, jadi Ren tidak dapat menentukan bagaimana dia harus melakukannya.

Ketika dia menghubungi Edgar untuk meminta informasi lebih lanjut, dia menerima balasan bahwa Edgar akan mengajaknya berkeliling pada hari kunjungan.

"Baiklah, Ren-dono, silakan lewat sini."

Dia berkata dan mulai memimpin Ren dalam perjalanannya.

Dia menuntunnya berjalan lambat, bukan dengan kereta, tetapi melalui distrik pemerintah yang sepi.

(Saat kamu datang ke daerah ini, kamu melihat banyak orang berpakaian bagus.)

Banyak orang yang bekerja untuk institusi penting sedang berjalan-jalan di sekitar area tersebut.

Sangat mudah untuk membayangkan bahwa mereka semua dibayar dengan baik. Beberapa dari mereka tampaknya bangsawan, yang merupakan pemandangan yang pasti tidak akan terlihat di Clausel.

Mereka berjalan selama beberapa menit, mengobrol dan menikmati kebersamaan satu sama lain.

Setelah melewati sejumlah bangunan besar dan khas, ditemukanlah Holy Lion Sanctuary. Itu adalah bangunan yang mengingatkan pada sebuah kuil, begitu besar sehingga desa Ren bisa masuk ke dalamnya.

Eksterior Lion Sanctuary berwarna hitam legam, dan sekilas terlihat cukup mengintimidasi.

(aku tidak percaya aku akan masuk ke sini.)

Kantor Singa Suci ada dalam legenda Tujuh Pahlawan.

Namun, pemain tidak pernah bisa memasukinya.

(Lagipula, teknik pedang keras hanya untuk musuh.)

Namun, bukan berarti Kantor Singa Suci adalah akar kejahatan. Hanya saja itu merupakan fasilitas penting yang berkaitan dengan Lion King.

Bahkan mereka yang tergabung dalam Golongan Pahlawan memiliki banyak kesempatan untuk berkunjung.

Khususnya bagi PNS.

"Ren-dono, bolehkah kita?"

Jawaban atas pertanyaan Edgar tertunda, dan Ren mengucapkan kata-kata permintaan maaf.

"Maafkan aku ….. aku kewalahan."

“Itu bisa dimengerti. Tempat itu adalah salah satu tempat paling istimewa di Leomel. Itu adalah institusi yang terkait dengan Raja Singa, dan bahkan bangsawan pun tidak diizinkan menginjakkan kaki di dalamnya tanpa izin.”

Alasan mengapa Ren diberi izin adalah karena kekuatan Ulysses.

"Kalau begitu, mari kita mulai."

Edgar menuju pintu masuk tempat perlindungan Lion's Head.

Pintu masuk ke tempat perlindungan singa tidak memiliki pintu, dan di dalamnya terdapat ruang yang membebaskan dengan pilar-pilar tebal yang mengarah ke bagian belakang bangunan. Pilar dan batu bulat terbuat dari bahan hitam seperti granit yang dipoles, memberikan tampilan yang lebih mengesankan.

Edgar mengucapkan selamat tinggal kepada para ksatria yang berdiri di pintu masuk dan dengan cepat menuju ke dalam.

Ren, yang terlambat, memandangi para ksatria yang menjaga pintu masuk, bertanya-tanya apakah tidak apa-apa baginya juga.

(—- ada yang berbeda)

Sosok ksatria berdiri di pintu masuk Kantor Singa Suci.

Para ksatria di sini mengenakan baju besi hitam, berbeda dari para ksatria yang berpatroli di kota dan juga para ksatria biasa.

Hal yang sama berlaku untuk pedang yang mereka bawa di pinggang mereka. Tidak seperti ksatria lainnya, para ksatria yang berdiri di depan Kantor Suci Singa membawa pedang panjang atau pedang besar di punggung mereka.

"Silakan lanjutkan."

Salah satu ksatria, menyadari bahwa Ren sedang mencoba mengakses situasi, berkata dengan suara acuh tak acuh.

"Terima kasih."

Ren dengan cepat mengucapkan terima kasih dan berjalan pergi, menuju ke sisi Edgar.

◇ ◇ ◇ ◇

Begitu mereka melangkah ke dalam keterbukaan, para ksatria di luar diam-diam memperhatikan punggung Ren sebelum bertukar beberapa kata.

"—- Anak laki-laki yang tadi, dia luar biasa."

Ksatria pertama berkata demikian, dan ada banyak suara yang menjawab.

“aku melihat sesuatu yang bagus. Anak laki-laki itu memakai core sekuat orichalcum besi.”

“Ksatria itu dibawa ke sini oleh Edgar-sama. Dia akan menjadi pengguna pedang keras yang baik.”

Ren, tidak menyadari fakta bahwa dia diawasi dalam bayang-bayang, mengikuti Edgar, langkah kakinya bergema di Lion's Holy Office.

◇ ◇ ◇ ◇

Tidak tahu bahwa mereka membicarakan hal-hal seperti itu, Ren berjalan di sepanjang jalan berbatu hitam.

Suara dia berjalan dengan Edgar bergema di seluruh tempat.

Dia kadang-kadang bertukar busur dengan pegawai negeri yang dia lewati, dan dia melewati seorang ksatria dengan baju besi yang sama dengan ksatria di luar, tetapi mereka tidak saling menyapa dengan keras.

"Edgar-san?"

"Ya apa itu?"

"Apakah ada alasan mengapa para ksatria di Kantor Singa Suci lebih suka menggunakan warna hitam?"

“Yah, itu karena pengaruh Lion King. Lion King adalah pria yang menyukai warna hitam.”

"—- itu masuk akal."

Ren juga bertanya mengapa bagian dalam tempat perlindungan Singa begitu sunyi.

Edgar mengatakan bahwa tidak ada alasan khusus, dan itu mungkin karena suasana ruang yang keras.

Keheningan ini tampaknya merupakan hasil dari pemahaman diam-diam.

“Mengapa Suaka Singa tidak memiliki gerbang besar atau pintu masuk dan keluar yang dikontrol dengan ketat?”

“Ada dua alasan. Yang pertama adalah banyak alat sihir untuk keamanan yang ditempatkan di tempat-tempat yang tidak terlihat. Yang kedua, dan alasan utama kenapa tidak ada gerbang, adalah…”

Langkah kaki mereka masih bergema.

“Ksatria yang menjaga Kantor Singa hanyalah pendekar pedang tangguh. Mereka lebih kuat daripada gerbang yang kuat, karena mereka adalah kelas pendekar pedang, dan yang terpenting, mereka adalah pembela terkuat.”

"Mereka kelas pendekar pedang?"

"Ya. Seperti yang kamu ketahui, tingkat teknik pedang keras biasanya dihitung satu lebih dari sekolah yang lebih bergengsi seperti teknik Pedang Suci. Akibatnya, ksatria di Lion's Office terbatas pada mereka yang berada di atas kelas ahli pedang di sekolah lain.”

Edgar melanjutkan, memastikan tidak ada kesalahan.

"Jika kau bertanya padaku, seorang ahli pedang dengan ilmu pedang yang keras mungkin pantas menjadi raja pedang dari sekolah lain, tapi itu cerita yang berbeda."

“Haha…..itu memang benar.”

Raja pedang adalah kasus khusus.

Hanya ada lima yang terkuat, tapi itu juga cerita yang berbeda.

Ren yang mendengarkan, mengingat tanpa berbicara keras.

Kelas ilmu pedang tertinggi adalah Raja Pedang, yang hanya ada lima di dunia, terlepas dari sekolah ilmu pedang. Di bawahnya adalah Sword Sage, diikuti oleh Master Swordsman, Senior Swordsman, dan terakhir Swordsman.

(Maidas dan Kai adalah ahli pedang dari teknik pedang suci.)

Dua anggota kultus raja iblis, yang dia temui di Guild Petualang di Clausel dan saling berhadapan di Pegunungan Baldor. Menurut cerita Edgar, satu-satunya ksatria dari Kantor Singa Suci yang ada adalah mereka yang bisa menandingi atau mengungguli keduanya.

Tampak jelas bagi aku.

Ini adalah fasilitas penting di ibukota kekaisaran negara besar Leomel yang terkait dengan pendiri negara, Raja Singa, jadi wajar jika diisi dengan ksatria yang kuat.

Tapi Ren, meski begitu, terpaksa memikirkannya.

Setelah mengunjungi Holy Office of the Lion, banyak hal terlintas di benaknya.

(Masih luar biasa.)

Semua ksatria di daerah itu akan menjadi ahli pedang kelas di semua sekolah kecuali ilmu pedang keras.

Dia terkejut dengan informasi yang tidak dia ketahui, tetapi dia sangat yakin bahwa itu wajar, dan minatnya yang meluap-luap pada seni ilmu pedang yang keras semakin meningkat.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar