hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 17: After five days of training Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 17: After five days of training Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 17: Setelah lima hari pelatihan

"Ren-dono, tolong ambil ini."

Edgar telah menyiapkan sesuatu untuk hari ini.

Dia merogoh sakunya dan dengan cepat mengeluarkan botol kecil. Botol itu adalah botol biasa dengan tutup gabus dan bola kristal bundar di dalamnya.

Ketika Ren menyerahkan botol itu, dia menggelindingkan bola kristal dengan dentang.

"Apa ini?"

“Botol yang bisa ditemukan di mana saja, dan bola kristal khusus yang bereaksi terhadap kekuatan sihir. aku akan meminta kamu untuk memecahkan bola kristal dalam latihan harian kamu.

“…..Aku bertanya hanya untuk memastikan, tapi aku tidak seharusnya membuka tutupnya dan memecahkannya, kan?”

"Tentu saja tidak. kamu harus menghancurkannya dengan memegangnya di telapak tangan kamu, tanpa menggunakan sihir apa pun dari luar. Dan jangan pecahkan botolnya juga.”

Ren tidak tahu apa yang diminta untuk dia lakukan dengan sihir semacam itu.

Tetapi Edgar memberitahunya bahwa ini adalah latihan yang efisien.

“Kamu dapat memanipulasi kekuatan sihir yang dipertajam sesuka hati, dan melalui telapak tanganmu, kamu dapat menembus botol dan menghancurkan bola kristal. Ini sangat mirip dengan cara penanganan kekuatan sihir dalam teknik pedang keras. aku mengacu pada bakat teknik pedang keras yang aku sebutkan sebelumnya.

"Adakah yang bisa menggunakan kekuatan sihir sedemikian rupa?"

"TIDAK. Sihir saja tidak memiliki kekuatan seperti itu. Bola kristal khusus ini diproses secara khusus untuk mengukur tingkat keterampilan kekuatan sihir di dalamnya. Ini juga akan menjadi latihan yang bagus untukmu, Ren-dono.”

"Jika aku tidak bisa menghancurkan kristal di dalamnya, itu berarti aku tidak memiliki bakat untuk teknik pedang keras."

Ren memegang botol di telapak tangannya.

Kekuatan sihir, kekuatan sihir….. dia mencoba menyadarinya tanpa mengatakannya keras-keras, tapi tidak ada tanda-tanda bola kristal pecah di dalam vial.

Mungkin sedikit khawatir bahwa tidak ada perubahan pada bola kristal, Ren menatap Edgar.

“Jangan khawatir, itu normal untuk memakan waktu. aku sendiri kesulitan memecahkan bola kristal itu.”

Dalam kasus Edgar, dia hampir tidak bisa membuat goresan di permukaan bola kristal saat dia masih muda.

Pelatihan ini bukanlah jenis yang langsung terbayar; itu adalah jenis yang dihasilkan dari usaha sehari-hari.

(Jadi itu sama dengan semua orang)

Ren mengerti ini, tapi punya pemikiran.

Jadi, apa yang akan kita lakukan hari ini?

Bagaimana dengan besok, atau lusa? Karena dia datang jauh-jauh ke ibukota kekaisaran, Ren ingin belajar lebih banyak.

Ren memasukkan botol itu ke dalam saku jaketnya, yang telah dia lepas untuk mengayunkan pedangnya.

“Kita akan menyelesaikan pelajaran kelas hari ini dan mendemonstrasikan kekuatan ilmu pedang keras kita di area latihan lain.”

"Terima kasih banyak!"

Jika dia benar-benar bisa melihat teknik pedang keras beraksi, itu seharusnya tidak perlu dipikirkan lagi.

Lagi pula, hari ini baru hari pertama, jadi mungkin tidak perlu terburu-buru. Tapi tidak mengherankan jika Ren sangat senang.

“Inti dari teknik pedang keras adalah kekuatan penghancurnya. Ayo pindah ke area latihan dimana ada sesuatu yang bisa dijadikan target.”

(Oh, dia akan menunjukkan padaku dengan menggunakan target.)

“……Ren-dono?”

“Uh—- maaf. Aku hanya berpikir."

Tiba-tiba, Ren memikirkan proposal yang agak agresif.

Mungkin itu bisa menimbulkan masalah bagi Edgar. Dengan pemikiran ini, Ren berharap mendapatkan sebanyak mungkin darinya.

Tidak seperti biasanya baginya, dia mengungkapkan keinginannya dengan kuat.

“Aku juga ingin tahu bagaimana rasanya menghadapi teknik pedang keras. Jika kamu tidak keberatan, bisakah kamu menggunakan teknik pedang keras pada aku?

"…… hmmm."

Edgar tidak yakin.

Lagipula, Ren adalah dermawan yang hebat bagi keluarga yang dia layani dan tidak mampu membuatnya terluka.

"Tolong bisakah kamu melakukannya?"

Tentu saja, Edgar telah mendengar tentang kepribadian Ren, dan dalam waktu singkat ini, dia mulai mengerti lebih banyak tentang orang seperti apa dia.

Namun terlepas dari ini, Ren keras kepala dalam permintaannya, dan Edgar memiliki pemikiran sendiri tentang masalah tersebut.

Ren adalah seorang dermawan.

Apa kepala pelayan rumah marquis jika dia tidak bisa menanggapi keinginan dermawannya?

"–Baiklah."

Edgar menyerah pada Ren, yang keras kepala dan tidak bisa dipatahkan, dan mengangguk dengan senyum masam di wajahnya.

“Kurasa aku mengerti mengapa kamu begitu kuat, Ren-dono. Sekarang, jika aku mungkin begitu berani untuk berasumsi, izinkan aku menunjukkan kepada kamu beberapa ilmu pedang aku.

"Terima kasih! aku bertanya-tanya apakah aku bisa menanyakan sesuatu tentang nilai kamu dalam ilmu pedang keras? ”

“Hmm….. aku malu mengatakannya, seperti yang kau lihat, aku sudah tua. Tidak seperti masa mudaku, aku sekarang berprofesi sebagai kepala pelayan, jadi aku tidak bisa disamakan dengan hari kerjaku—-“

Edgar mengambil pedang yang dibawanya di pinggangnya dan meletakkannya di tangan kanan dan kirinya.

"—- Aku seorang Saint pedang."

Sesaat kemudian, pipi Ren santai dengan kebahagiaan.

Dia tidak berpikir Edgar adalah pendekar pedang yang baik.

(aku bisa belajar banyak darinya.)

Ren akhirnya tersenyum tanpa rasa takut.

"Apakah kamu keberatan jika aku menerima serangan kali ini, seperti yang kamu lakukan sebelumnya, Edgar-san?"

"Tidak masalah. Lalu, aku akan berurusan denganmu dalam pertarungan pedang biasa yang bisa disebut sebagai dasar dari teknik pedang keras.”

Itu berarti dia tidak akan menggunakan teknik bertarung, tapi hanya kekuatan khusus untuk ilmu pedang keras.

Namun, dia akan merasakan secara langsung kekuatan dari teknik pertarungan pedang biasa yang digunakan oleh orang suci pedang—-

"Aku datang."

Untuk sesaat, Ren hampir kehilangan pandangan dari Edgar saat dia melangkah maju dengan tajam.

Pria tua itu, yang menemukan dirinya di depan Ren, mengayunkan pedangnya sendiri ke samping pada kotak latihan yang dipegang Ren.

Lengan Ren memancarkan sensasi yang belum pernah dia alami sebelumnya saat dia menerimanya.

"——!"

Apakah ini kekuatan teknik pedang keras yang populer?

Lengan yang seharusnya menangkis pedang tidak bertahan, tapi mati rasa yang kuat berpindah dari lengan ke dada, lalu ke kaki.

Hanya dalam beberapa saat, itu menyerbu seluruh tubuhnya, merampas kekuatan tubuh Ren. Rasa lelah, seolah setelah puluhan menit melakukan aktivitas fisik, dengan cepat menguasai seluruh tubuhnya.

(Dia benar-benar santai, tapi ini ……)

Kelelahan ini disebabkan oleh satu pukulan.

Itu bukan kelelahan dari aktivitas fisik otot-ototnya. Ren entah bagaimana berhasil menahan sensasi kehilangan kekuatan dari dalam tubuhnya.

"aku harap kamu tidak memaksakan diri terlalu keras!"

"Ya! Tapi aku masih bisa melakukannya!”

"Fufu …… Seberapa gigih kamu."

Rentetan pukulan Edgar menghantam Ren.

Setiap kali dia menangkisnya, kekuatan hilang dari seluruh tubuhnya.

Dinding dan lantai tempat latihan berguncang dengan sensasi dipelototi oleh seekor singa dan seluruh energinya diambil.

Seolah-olah ruang itu sendiri menjerit.

Suara logam yang mirip dengan pekikan bergema setiap kali pedang mereka saling bentrok.

Tidak seperti Edgar sebelumnya, Ren tidak bisa menangkis pedang lawan tanpa bergerak sedikit pun.

(Kuh! ini ……!)

Dia dengan cepat mendekati dinding.

Pedang Edgar memiliki kekuatan sebesar itu.

Tapi itu tidak hanya kuat, itu juga disempurnakan.

Tak lama kemudian, Edgar siap melancarkan serangan dengan maksud membuat Ren bertekuk lutut.

Dia bermaksud untuk memberikan lebih banyak kekuatan pada pedang daripada sebelumnya.

Ren menyadari hal ini dan mengatupkan giginya dan mengerahkan seluruh kekuatannya ke tangannya.

(Jangan menyerah! Sekali ini, mari kita lakukan dengan benar,—- Ren!)

Edgar melakukan penyesuaian agar tidak melukai Ren, tapi untuk memenuhi harapan Ren.

"Aku terkejut, meskipun ini pertama kalinya bagimu, kamu bisa bertahan sebanyak ini—-"

Tapi kemudian, mata Edgar membelalak.

"A-apa—-?"

Mengherankan bahwa Ren yang terkuras bahkan bisa menangkis satu ayunan itu, namun tangan Edgar juga mati rasa secara misterius.

Tapi Ren tidak pernah mundur.

Dia hanya berjuang untuk menangkisnya, seperti yang selalu dia lakukan.

Ketika Edgar melihat wajah Ren, pipinya memerah karena takjub, dia sedikit bergidik. Itu kuat …… atau hegemoni.

Pertama kali menatap mata Ren, Edgar merasakan tekanan kuat menutupi seluruh tubuhnya.

“…… Cemerlang! Seperti yang diharapkan dari seseorang yang mereka sebut pahlawan.”

Di permukaan, Edgar memuji Ren dan tersenyum sambil duduk di lantai, tampak kelelahan.

Tapi dia tidak bisa melupakannya. Wajah Ren, yang baru saja menerima ayunan, sangat ditekan oleh matanya yang kuat, dan sebelum dia menyadarinya, dia dikejutkan oleh mati rasa di tangannya.

"aku akan malu jika aku tidak menunjukkan sedikit kemauan ……"

Ren berkata dan duduk di tanah.

Dia tampak kelelahan, butiran keringat besar di wajah dan lehernya, dan napasnya tersengal-sengal.

Tidak ada sedikit pun intensitas yang dilihat Edgar sebelumnya dalam dirinya.

"Mungkin Ren-dono memiliki kekuatan yang lebih menakutkan dari yang kukira."

"Hah? Apakah kamu mengatakan sesuatu?

“Tidak, jangan khawatir tentang itu. —-Ini hari pertamamu, jadi biarkan saja. Aku akan membawamu kembali ke penginapanmu setelah mandi air panas.”

"Terima kasih. Jadi, di mana kamu mendapatkan air panas….?

“Ada tempat di mana kamu bisa mandi di sebelah kiri aula latihan. aku akan menunjukkan kamu di sana setelah kamu beristirahat lagi.

Namun, Ren berdiri begitu dia mendengar apa yang dikatakan.

Pijakannya agak goyah dan dia merasa tidak bisa diandalkan. Namun demikian, setelah istirahat sejenak, Ren mulai berjalan sendiri tanpa bantuan apapun.

“R–Ren-dono!”

Edgar yang hendak mengulurkan tangan cukup terkejut.

“Masih agak sulit, tapi aku bisa berjalan sekarang, jadi aku akan baik-baik saja.”

Ren kemudian membuka pintu batu besar itu dengan tangannya sendiri.

Edgar, yang seharusnya bisa mengikutinya dan mengulurkan tangan, terlalu terkejut untuk bergerak dan berdiri di sana dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

Saat pintu batu tertutup, pipi Edgar secara alami tersenyum.

"Yang mulia…. sepertinya Ren-dono belum diseret ke depan.”

Setelah bergumam, dia menarik jaketnya.

"Dia muncul di panggung depan—- dan hanya itu."

Sekali lagi, dia memikirkan kembali mata kuat yang baru saja ditunjukkan Ren padanya.

Edgar tertawa pelan.

"Cara dia terlihat sekarang seperti—-"

Di luar cagar singa, lonceng berbunyi menandakan jam tiga sore.

Gumaman Edgar teredam oleh suara bel.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Hari kedua dan ketiga berlalu dalam sekejap mata.

Akhirnya, pagi hari kelima, hari terakhir Ren tinggal di ibukota kekaisaran, tiba. Karena dia harus bersiap untuk kembali ke Clausel pada hari ini, instruksinya dalam ilmu pedang yang keras terbatas pada pagi hari.

Setelah instruksi, keduanya mendiskusikan rencana masa depan mereka.

“Mulai sekarang, tolong jangan lupa untuk mempelajari cara menguleni dan menggunakan kekuatan sihir khusus untuk teknik pedang keras. Tidak akan lama lagi kristal di dalam vial itu akan mengalami perubahan.”

"aku harap begitu……."

"Fufu, Percayalah padaku, Ren, kamu pasti memiliki kualitas untuk melakukannya."

Ren tertawa karena dia senang mendengar kata-kata ini di hari terakhirnya di pusat pelatihan yang sudah biasa dia lakukan.

“aku akan menjadi instruktur kamu lagi kali ini, jika kamu mengizinkan aku. Dan di ujung tempat perlindungan singa, ada aula pelatihan terbesar dengan atrium yang luas. Dengan izin Dewa, kamu dapat bergabung dengan para ksatria dalam pelatihan mereka di sana.”

"Apakah itu baik-baik saja?"

"Tentu saja. aku yakin kamu memiliki banyak rencana untuk masa depan, dan kamu dapat menghubungi aku kapan saja.”

Bukankah kamu biasanya di Eupheim, Edgar-san? Jika demikian, aku minta maaf untuk memanggil kamu.

“Aku setengah setengah hari ini. aku telah melakukan perjalanan bolak-balik antara Ibukota Kekaisaran dan Eupheim sejak Fiona berada di asrama Akademi Kadet Kekaisaran.”

"Itu pekerjaan yang sulit, bukan?"

“Tidak, tidak. Aku hanya menaiki kapal sihir dan kereta sihir.”

Edgar tersenyum puas dan anggun.

Faktanya, karena Eupheim juga merupakan kota terbesar kedua setelah ibu kota kekaisaran, ada stasiun kapal sihir di salah satu sudut kota. Dibandingkan dengan Ren, yang tinggal di Clausel, jarak tempuhnya benar-benar berbeda.

Setelah mereka menyelesaikan percakapan itu.

“Hingga saat ini, aku telah memberikan instruksi teknis dan juga instruksi praktis di hadapan orang lain. Karena kita kehabisan waktu hari ini, izinkan aku menunjukkan kepada kamu satu demonstrasi terakhir dari teknik pertarungan pedang. ”

“Aku—begitukah? aku akan senang!”

“aku merasa terhormat bahwa kamu senang. Lalu apa yang harus aku tunjukkan? …… ”

Edgar, setelah ragu-ragu, tampak puas dan berkata, "Mohon tunggu sebentar," dan berjalan keluar dari ruang latihan.

Ketika dia kembali dalam beberapa menit, dia ditemani oleh salah satu Ksatria dari tempat suci Singa Suci.

“Dia memiliki sihir angin, jadi kupikir dia butuh sedikit bantuan.”

“Dengan senang hati …… Ren-dono, kan? Kami memiliki harapan besar untuk masa depan kamu.”

Ksatria itu adalah orang yang telah menjaga tempat perlindungan singa selama beberapa hari terakhir.

Berpikir bahwa itu adalah pujian, Ren dengan patuh berterima kasih padanya.

Ksatria kemudian melakukan apa yang diminta Edgar dan pergi ke belakang aula pelatihan dan menghunus pedangnya. Edgar kemudian menoleh ke Ren.

“Dalam legenda, Raja Singa tidak terkalahkan di banyak medan perang, dan dia tidak pernah mundur di hadapan para penyihir.”

Dalam pertempuran melawan sihir, ini jelas merupakan langkah yang buruk.

Tapi Raja Singa memungkinkan.

Dia mampu melakukannya karena dia telah mengembangkan teknik pedang yang memungkinkannya.

"Silakan."

Edgar berkata kepada kesatria itu, dan kesatria itu, mendengar suaranya, mengangkat pedangnya ke udara.

Segera setelah ksatria, yang mengaum dengan anggun, menurunkan pedangnya, angin kencang berubah menjadi pedang dan mendekati Ren dan Edgar.

Sebagai tanggapan, Edgar mengayunkan pedangnya secara horizontal.

Angin dipotong oleh celah dan menjadi angin kencang yang membelai rambut Ren.

(Itu tadi —-.)

Ren telah melihat adegan ini sebelumnya.

“Sudah biasa sihir diimbangi dengan tingkat dampak yang sama. Tapi teknik pedang keras tidak menghilangkan sihirnya. Ia juga memiliki kemampuan untuk membunuh sihir.”

Meskipun tergantung pada level skill, pengguna Teknik Pedang Keras dapat menimbulkan kerusakan tebasan bahkan pada sihir, menenggelamkan sihir, atau bahkan meniadakannya, seperti yang terjadi sekarang jika pengguna mahir.

Perbedaan kemampuan antara keduanya juga menjadi faktor utama, namun meski begitu, itu adalah teknik bela diri yang merusak.

Nama teknik ini sekarang.

“—- Pembantaian Bintang.”

Nama itu berasal dari fakta bahwa Raja Singa menggambarkan sihir sebagai bintang.

Saat itu, diyakini bahwa bintang di langit malam juga disebabkan oleh semacam sihir. Sehubungan dengan ini, dinamakan demikian karena menebang sihir.

"Aku terkejut kamu bahkan tahu nama teknik pertempuran."

"Aku sudah mempelajarinya untuk waktu yang lama."

Faktanya, itu karena dia telah menyaksikannya berkali-kali dalam game sehingga membuatnya menangis berulang kali.

"Aku yakin kamu akan segera dapat menggunakan teknik Pembunuhan Bintang untuk keuntungan penuhmu, Ren-dono."

(…… Membunuh bintang, seingatku, adalah bukti tingkat pendekar pedang yang hebat dalam ilmu pedang yang keras.)

Pokoknya, Itu diperlakukan sebagai tingkat Saint pedang di sekolah lain.

Namun, mengingat fakta bahwa dalam Legenda Tujuh Pahlawan, Saint Licia adalah Saint pedang dalam teknik pedang suci, mungkin tidak terlalu jauh.

Namun, bahkan jika kita tidak menyamakannya dengan permainan, Licia tidak dapat disangkal adalah seorang jenius, jadi tidak mudah untuk mengatakannya dengan pasti.

Tapi kita harus bertujuan tinggi.

Ren berkata dengan senyum masam, "Aku akan melakukan yang terbaik," dan menyelesaikan pengajaran hari kelima.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Sehari setelah itu, Edgar kembali ke kediaman Marquis Ignat di Eupheim.

Ulysses, yang telah menunggunya kembali, menyapanya dan membawanya ke taman berharganya dan mulai bertanya tentang Ren.

“Bagaimana kabar Ren Ashton?”

Sejumlah kata pujian muncul di kepala Edgar.

Tapi sepertinya tidak ada yang cocok. Dia bertanya-tanya kata-kata pujian apa yang cocok untuk Ren.

Kemudian dia ingat dengan ekspresi terkejut.

Dia ingat keterkejutan yang dia rasakan pada hari pertama ketika dia mengajari Ren teknik pedang keras dan Ren menangkap pukulan terakhir.

"Seolah-olah dia adalah singa."

Jika kamu menganggapnya seperti yang tertulis, kamu mungkin mendapat kesan bahwa dia adalah seorang pahlawan.

Tapi tidak bagi mereka yang menguasai teknik pedang keras. Kata “singa” memiliki arti yang kuat yang bisa disebut kesepakatan tak terucapkan di antara mereka yang menggunakan pedang keras.

Itu tidak boleh digunakan untuk mengevaluasi orang lain.

Itu adalah kekuatan Raja Singa, penemu teknik pedang keras.

"Apakah kamu mengatakan dia singa karena dia pendekar pedang sekuat kamu, Edgar?"

“Dia adalah seekor singa. Kekuatan di mata Ren-dono yang dia arahkan ke arahku jelas adalah singa. aku tidak tahu bagaimana menggambarkan kekuatan itu tanpa menggambarkannya sebagai seekor singa.”

Suara Edgar terdengar serius.

Ulysses bergidik kagum, meskipun dia tidak berniat meragukannya sejak awal.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar