hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 18: Busy days Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 18: Busy days Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 18: Hari-hari sibuk

Pertama, dia meninggalkan Clausel dan membutuhkan waktu sekitar sepuluh hari untuk sampai ke kota tempat pelabuhan kapal sihir itu berada. Selanjutnya, dia menempuh hampir satu hari penuh dengan perahu sihir ke Elendil, di mana dia tinggal selama lima hari sebelum kembali ke Clausel, memakan waktu yang hampir sama dengan perjalanan keluar.

Sudah hampir sebulan sejak Ren kembali ke mansionnya di Clausel.

Saat itu tengah hari ketika Weiss tiba di rumah tua itu dan mengunjunginya, yang baru saja selesai membongkar barang bawaan.

Itu di pintu masuk rumah tua.

"Bagaimana pelajaran teknik pedang keras?"

“Edgar-san memberitahuku bahwa aku memiliki bakat dalam teknik pedang keras. Dia akan mengajariku lagi lain kali, jadi aku akan pergi ke ibukota kekaisaran ketika waktunya tepat.”

"Aku tahu itu! Aku tahu kamu bisa melakukannya!”

Weiss sangat senang seolah-olah itu miliknya dan tersenyum ramah.

Weiss, setelah mendengarkan cerita Ren di ibu kota, berkata, "Aku punya sesuatu yang ingin kubicarakan denganmu," dan meminta bantuan Ren.

“Kudengar kau berencana untuk melanjutkan penyelidikan monster di hutan timur dalam waktu dekat. Jika kamu tidak keberatan, apakah kamu bersedia membiarkan wanita muda itu menemani kamu pada kesempatan itu?

"Aku tidak melihat ada yang salah dengan dia menemaniku, tapi apa yang terjadi?"

“Umu… Seperti yang diketahui bocah itu, kelas khusus di Akademi Militer Kekaisaran memiliki beberapa ujian akhir di mana kamu harus melawan monster, kan? aku akan meminta wanita muda itu melakukan beberapa pelatihan serius di bidang ini.

“aku harap semuanya akan baik-baik saja. aku khawatir ujiannya akan seperti yang ada di Pegunungan Baldor.”

“Kalau begitu, kamu bisa tenang. Akademi Militer Kekaisaran juga mengkhawatirkan hal ini, isi ujian akhir diubah segera setelah insiden terakhir.”

Semula, tempat ujian dirahasiakan untuk menjamin keadilan agar tidak ada perbedaan antara bangsawan dan rakyat jelata.

Dengan asumsi bahwa ini adalah alasan yang menyebabkan kegemparan seperti di Pegunungan Baldor, tempat ujian akan diumumkan dan diselenggarakan untuk beberapa waktu mendatang.

Di belakang layar, mereka tidak menyisihkan waktu atau upaya untuk menjaga keadilan.

Mungkin, mulai sekarang, ujian akan kekurangan lebih banyak uang daripada sebelumnya.

"Tapi setelah sekian lama, apakah kamu yakin hutan timur akan cukup?"

"Hmm? Apa maksudmu?"

“Monster yang menghuni hutan timur tidak bagus untuk latihan. “

Lagipula, Licia bisa bertarung dengan cukup baik melawan monster saat dia bertarung dengan Jerukku.

Satu-satunya monster merepotkan yang muncul di hutan timur adalah cacing tanah, yang merangkak di tanah dengan tubuh tertutup cangkang keras.

Cacing tanah dibeli dengan harga tinggi karena merepotkan untuk diburu, tapi itu saja.

Tidak peduli betapa bangganya akademi Militer Kekaisaran dengan kelas khususnya, tidak ada monster kuat yang muncul seperti yang dibayangkan Ren. Kecuali pengecualian khusus seperti Asval.

Oleh karena itu, jika kamu hanya ingin membiasakan diri dengan monster, boleh dikatakan bahwa hutan di timur baik-baik saja.

Maksud Ren melenceng, tapi Weiss mengangguk, "Memang".

Karena itu, dia menantikan masa depan Licia.

“Bagi aku pribadi, aku lebih suka melakukannya di daerah sekitar Elendil. Daerah itu tidak dihuni oleh monster kuat karena kedekatannya dengan ibukota kekaisaran, tapi lebih kuat dari hutan di sebelah timur Clausel.”

"Jadi begitu. Tapi nak, kamu tahu banyak.

"Aku sudah banyak belajar."

Weiss mengangguk pada kata-kata Ren dan menyilangkan tangannya.

Faktanya, Ren memiliki poin yang valid. Penting untuk mengambil langkah untuk melawan monster, tapi meski begitu, ada batasannya.

Licia juga harus bekerja keras untuk studinya, jadi sebaiknya dia memanfaatkan waktunya dengan baik.

(Ya? Menuju ke Elendil juga rumit)

Ren, merasakan kontradiksi, membuka mulutnya.

"aku minta maaf. Butuh waktu untuk pergi ke Elendil, jadi mungkin kita tidak bisa menggunakan waktu dengan efisien.”

Licia menghindari pergi ke ibu kota bersama Ren beberapa hari yang lalu karena dia sedang belajar untuk ujian.

Ini seperti meletakkan kereta di depan kuda.

Ren meminta maaf karena mengatakan itu tanpa berpikir.

“Tidak apa-apa jika hanya untuk beberapa jam. Dia bisa belajar untuk ujian di Elendil's.”

“Begitukah—-“

“Nah, di Elendil kita bisa memanggil seorang guru dari salah satu bangsawan ke mansion lho. Karena sudah diputuskan, aku akan pergi dan berkonsultasi dengan kepala keluarga!”

"Eh, ah —- Weiss-sama!"

Weiss dengan cepat kembali ke kediaman utama, dan Ren yang tertinggal tertawa terbahak-bahak, "Kamu yakin…?"

Kalau dipikir-pikir. Hanya itu yang bisa dia lakukan.

Jika basis operasi Licia akan dipindahkan ke Elendil sekarang, akan lebih nyaman untuk segala macam hal.

Beberapa lusin detik kemudian.

Alih-alih Weiss yang pergi, Licia datang ke gedung tua.

“Ren? Weiss pergi dengan tergesa-gesa. …… Apa yang sedang terjadi?"

“Sepertinya dia punya pemikiran tentang latihanmu, Licia-sama.”

"Pelatihan aku?"

Ren menceritakan secara rinci percakapan yang baru saja mereka lakukan.

Licia sangat senang mendengar apa yang dia katakan.

“Fufu—Ren kamu sangat sibuk akhir-akhir ini. kamu pasti kelelahan setelah melakukan perjalanan bolak-balik antara Clausel dan kota berkali-kali.”

"aku baik-baik saja. Aku tidak tahu apakah itu ide yang bagus untuk mengirimmu pergi sendiri….

"Mengapa demikian?"

(aku tidak bisa mengatakan itu berbahaya.)

Tapi Licia entah bagaimana menyadari apa yang dipikirkan Ren.

Dia melangkah maju dengan senyum malaikat mungil di wajahnya, dan Ren berbalik dan melihat ke arah lusa.

Licia mengulurkan tangannya ke wajah Ren dan membuatnya menoleh ke arahnya.

"Apa?"

Kata-kata yang sama seperti sebelumnya, tetapi tidak seperti sebelumnya, kata-kata itu berubah menjadi pertanyaan yang tertahan.

“Tidak, um…..”

"Ya itu betul. Aku akan membuatkanmu teh. kamu belum memiliki kesempatan untuk bersantai sejak kamu kembali, bukan?

“Sebenarnya, aku akan segera mengerjakan gedung lama.”

"Aku Licia Clausel akan mengizinkanmu untuk beristirahat."

Ketika putri tuan yang merawatnya mengatakan itu, seperti yang diharapkan, Ren tidak bisa membalasnya.

Ketika Ren menyerah dan berkata dengan pandangan kontemplatif, "Aku akan berpesta," suara Licia menggelegak dengan kepuasan saat dia berkata, "Tolong lakukan".

Dia memunggungi Ren untuk pergi ke dapur gedung tua, tetapi berbalik begitu dia mulai berjalan.

"Uh—apakah kamu sedang dalam suasana hati yang buruk?"

"Apa? Mengapa?:"

“Karena aku mengatakan sesuatu yang merupakan lelucon, tapi kedengarannya seolah-olah aku menggunakan kekuatanku atas dirimu…..”

Dia tampak penasaran sekarang, dan menanyakan ekspresi Ren sedikit cemas.

Itu juga tipikal Licia. Ren tersenyum lembut.

"Aku tidak keberatan sama sekali, bahkan jika itu adalah lelucon yang aneh."

“Jika itu Ren, aku akan senang—- Kohon! aku tidak peduli! Aku tahu kau akan berpikir itu aneh!”

Ren, tidak seperti biasanya, yang menunjukkannya.

Namun, tidak ada sedikit pun permusuhan di antara keduanya, dan mereka tertawa riang satu sama lain.

Licia kemudian mendengarkan dengan penuh minat pengalaman Ren di ibukota kekaisaran.

Setelah menikmati secangkir teh, Ren menyerahkan sebotol kecil kepada Licia.

Sebelum kembali dari tempat perlindungan Singa, Edgar telah memberikannya untuk dipersembahkan kepada Licia.

"Aku harus menggoresnya, kan?"

"Sepertinya begitu."

Licia menggulirkan bola kristal ke dalam botol dengan ekspresi ingin tahu di wajahnya, seolah-olah dia bertanya-tanya apakah dia bisa melakukannya dan apakah dia memiliki bakat untuk ilmu pedang yang keras.

.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Lessard mendengarkan saran Ren dan membiarkan mereka pergi ke Elendil.

Grup ini mencakup Lessard dan Weiss. Lessard juga memiliki beberapa pekerjaan yang nyaman untuk dilakukan di Elendil, kemudian dan Weiss memutuskan untuk menemaninya.

Keberangkatan itu pada bulan Desember, sedikit lebih dari sebulan setelah Ren kembali ke Clausel.

Dia sering melakukan perjalanan pulang pergi akhir-akhir ini, pikir Ren saat dia melangkah ke Taman Gantung, stasiun besar yang dibanggakan oleh Elendil.

“Aku tidak punya rencana seperti terakhir kali, dan aku akan bersantai di mansion ini. Namun, aku pikir Licia dan aku akan pergi ke ibukota kekaisaran besok.”

"Ayah? aku tidak berpikir kamu punya rencana khusus.

“Kita bisa pergi ke toko pakaian. Sudah waktunya pakaian kamu disesuaikan dengan kain baru, karena semakin kecil.

Pakaian itu adalah pakaian yang diwarisi Licia dari mendiang ibunya. Pakaian putih yang terinspirasi militer menonjolkan keindahan dan kecantikan bermartabat Licia.

"aku mengerti. Jika itu masalahnya, tentu saja.

"Weiss juga memiliki beberapa urusan untuk diurus, jadi mari kita selesaikan urusan itu di jalan."

“Apakah itu baik-baik saja? Jika itu aku, aku akan pergi ke sana sendirian nanti….. ”

"Tidak apa-apa. Licia juga ingin melihatnya, jadi nyaman untuknya.”

“Hai Weiss! Jika kamu pergi ke kota pandai besi, aku juga ingin pergi ke sana!”

"Jika kalian berdua mengatakan demikian, aku akan menerima tawaranmu ……"

Percakapan mereda dan kelompok itu meninggalkan jalur yang dilapisi dengan kapal sihir. Melangkah ke taman gantung, mereka menuju ke permukaan tanah.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar