hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 2: A Village that is Changing. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 2: A Village that is Changing. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 2: Desa yang Berubah.

Seminggu berlalu dalam sekejap mata, dan tibalah harinya bagi Ren untuk kembali ke kampung halamannya.

Pada hari ini, Weiss, seorang ksatria paruh baya yang mengawasi para ksatria dari keluarga Clausel, menemaninya, mengatakan dia akan mengantarnya ke luar kota. Tentu saja, Licia bersamanya.

Dalam perjalanan ke gerbang, mereka bertiga bertukar kata di atas kuda saat mereka berkendara melewati kota.

“Namun, ini sangat mengecewakan.”

Weiss berkata seolah dia baru ingat, dan Licia memiringkan kepalanya sebagai jawaban.

"Apa yang terjadi tiba-tiba?"

“aku menyesal mendengar tentang Asval. aku dan tuannya sama-sama frustrasi karena kami tidak dapat mempublikasikan perbuatan anak laki-laki itu. Tidak, aku baru ingat.”

Hanya sedikit anggota Leomel yang tahu tentang Asval.

Selain Weiss dan Licia yang ada di sini, belum lagi Ren dan Fiona, satu-satunya yang lain, termasuk Lessard, adalah Marquis Ignat dan kepala pelayannya, Edgar.

Alasan dirahasiakan adalah karena Ren menginginkannya, dan Marquis Ignat menerima keinginannya. Dinilai bahwa informasi tersebut harus dikelola karena keterlibatan kultus raja iblis.

Tentu saja, semua hal mengenai situasi kecuali Asval telah dibagikan.

“Dengan bantuan Fiona-sama, akan lebih baik merahasiakannya agar semua orang senang.”

Ren terkekeh.

Informasi tentang kekuatan pendeta kulit hitam Fiona dirahasiakan oleh Marquis Ignat mengingat latar belakangnya. Keterlibatan kekuatan Fiona dengan Asval yang belum sepenuhnya dihidupkan kembali seharusnya tidak diungkapkan.

"Kamu benar. aku kira ini untuk kebaikan kedua keluarga.”

“Maksudku, betapapun tidak lengkapnya kebangkitan itu, pihak lainnya adalah AsvaL, kan? Mengapa kalian berdua mempercayai aku ketika kamu mendengar bahwa aku telah mengalahkannya?

Ini tidak sama dengan Thief-wolfen atau gargoyle pemakan baja.

Lawannya adalah Asval. Sempurna atau tidak, dia adalah seorang legenda.

“Karena kamu bilang begitu, Ren. Tidak perlu meragukanmu.”

Pertama-tama, Licia berbicara tentang kepercayaannya yang terdalam dan menunjukkan wajah yang tenang, seolah dia pantas mendapatkannya.

“aku terkejut, jujur ​​saja. Aku dan tuanku sama-sama terkejut.”

Jawaban Weiss adalah jawaban normal yang dicari Ren.

“Tapi nyatanya, Ignat-san bilang bocah itu telah menyelamatkan nyawanya. Para ksatria dan petualang tidak melihat Asval, tapi mereka melihat api yang melanda jembatan gantung di pegunungan.”

Dengan kata lain, keadaan dan informasi tidak memberi mereka alasan untuk meragukannya.

“Tapi para ksatria dan petualang salah.”

Alasannya adalah sifat api yang berkobar di Pegunungan Baldor.

Para ksatria dan petualang, serta para siswa yang hadir pada saat itu, salah paham bahwa gunung berapi yang tidak aktif telah dihidupkan kembali oleh para pengikut kultus raja iblis.

Mereka tidak tahu bahwa Asval ada di belakang layar.

Ini nyaman bagi keluarga Clausel dan Ignat karena mereka mampu menyembunyikan keberadaan Asval.

"Aku bertanya-tanya, kekuatan apa yang kamu gunakan untuk mengalahkan Asval?"

"Itu —-"

"Weiss-san, itu tidak baik."

"Ya aku mengerti. Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak akan memaksa kamu untuk mengatakan apa yang tidak ingin kamu katakan.

Weiss agak tidak sabar.

“Kekuatan khusus menarik orang. Kita harus menghindari berbicara terlalu banyak dan mengungkapkan kelemahan kita.”

Itulah alasan mengapa Licia juga tidak memaksa Ren untuk bertanya.

Jika Ren menderita semacam kerugian karena dia, itu akan keterlaluan untuk bertanya meskipun dia penasaran tentang hal seperti itu.

――――Mereka bertiga tiba di dekat gerbang kastil saat mereka menunggang kuda sambil mengobrol satu sama lain.

“…..Kurasa sudah waktunya.”

Kata Licia dengan suara kesepian.

Dari sini, Ren dan para ksatria yang menunggu di gerbang akan pergi ke luar kota. Kuda yang aslinya kuda Jerukku dan diberi nama “Lo” oleh Ren itu meringkik sebentar saat melihat keluar gerbang.

“Terima kasih telah mengantarku pergi, Licia-sama.”

"Tidak apa-apa. Aku mengikutimu karena aku ingin melihatmu pergi. Tapi, berhati-hatilah saat pergi—–“

“Kamu juga, Licia-sama. Harap berhati-hati dalam perjalanan ke Elendil.”

Mereka tersenyum satu sama lain ketika mereka mengatakan ini.

Kemudian Ren diam-diam menarik kendali dan bergerak maju.

Saat mereka melewati gerbang kastil, angin yang membelai dataran mencapai Ren. Dia menuju ke arah para ksatria yang menunggu di ujung angin dan memikirkan rumahnya untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.

 

◇ ◇ ◇ ◇

Setelah meninggalkan Clausel, dia berkeliling ke beberapa desa.

Ini bukan atas permintaan Lessard, tapi atas saran Ren.

Seperti ketika Licia mengunjungi desa-desa keluarga Ashton, mengunjungi desa-desa di wilayah itu pasti merupakan salah satu tugas penting.

Oleh karena itu, Ren terkadang pergi dari desa ke desa, mengalahkan monster dan melakukan pekerjaan berat.

Saat dia menghabiskan hari demi hari, desa keluarga Ashton perlahan-lahan semakin dekat.

"Ren-dono, lihat ini."

Seorang kesatria berkata sambil menunggang kudanya melintasi dataran di siang hari bolong.

Melihat jalan baru di depan mereka, Ren berteriak, "Oh!"

"Apakah itu jalan yang sedang dibangun?"

"Ya itu. Sepertinya kita sudah cukup dekat dengan desa.”

Sesampai di sini, desa keluarga Ashton hanya berjarak sepelemparan batu.

(Tetap saja, ini luar biasa.)

Jalan tersebut tidak dijamin benar-benar aman, tetapi biasanya dijaga sedemikian rupa sehingga monster sulit muncul.

Untuk sampai ke desa Ashtons, seseorang juga harus melewati hutan.

Jalan melalui hutan menuju desa menunjukkan bahwa pekerjaan ekstensif sedang dilakukan.

“…… Sepertinya ada yang menghabiskan lebih banyak uang daripada yang kukira.”

Ksatria itu hanya tersenyum dan tidak berkata apa-apa.

(aku harus berterima kasih kepada Lessard-san ketika aku kembali.)

Ini karena biaya penjualan Pencuri Wolfen, yang ditinggalkan Ren, hampir tidak cukup untuk menutupi biayanya.

(Ah –!)

Saat kami melanjutkan menunggang kuda, kami tiba di Batu Tsurugi yang bernostalgia.

aku masih dapat mengingat dengan jelas pertempuran dengan Pencuri Wolfen di tempat itu. Kelompok itu tidak melewati batu Tsurugi, melainkan melanjutkan jalan yang baru didirikan.

Jalan itu dulunya adalah jalan setapak binatang yang agak lebar, tetapi sekarang menjadi jalan yang luar biasa.

Saat kami menyusuri jalan itu, terpikir olehku—

"Hai! Itu dia!)

aku mendengar suara.

Itu adalah suara yang datang dari suatu tempat agak jauh dari jalan, tapi tidak jauh dari jalan.

Ren mendengar suara itu dan mengangguk pada para ksatria yang menemaninya.

Kelompok itu berbelok dari jalan dan berkendara ke arah dari mana suara itu baru saja datang.

Kemudian, dalam beberapa menit, itu terjadi.

"Ada begitu banyak dari mereka hari ini!"

“Roy-sama! Tenang saja!"

"Oh aku tahu!"

Begitu aku mendengar suara itu, aku pikir itu mungkin dia.

Menjadi jelas ketika aku bisa mendengar suara dengan jelas.

"Ayah?"

Ren menarik kendali Lo dan mempercepatnya.

Dia mengendarai Lo, seekor kuda dengan darah monster di dalam dirinya, dengan kecepatan yang akan membuat kuda-kuda para kesatria menjauh darinya.

Ren berlari ke arah suara itu.

(Eh? Ada banyak orang di sini…)

Suara itu hanya satu orang. Ada dua ksatria lain selain Roy, dan mereka bertiga berurusan dengan lebih dari selusin babi hutan.

Ren belum pernah melihat sebanyak itu di satu tempat.

Tapi Ren segera melupakan keterkejutannya dan melompat dari punggung Lo. Dia menendang pepohonan di sekitarnya sebagai pijakan, dan dengan bahasa tubuhnya yang seperti angin, dia menjatuhkan babi hutan kecil itu dalam sekejap mata. Roy dan yang lainnya, dikejutkan oleh kejadian yang tiba-tiba itu, berkedip berulang kali.

Namun, ketika Ren, yang telah selesai mengalahkan babi hutan kecil itu, berhenti bergerak…

“—- Ren!”

Roy membuang pedang di tangannya dan bergegas menuju putra kesayangannya yang tiba-tiba muncul.

Ren, yang telah bertarung sebelumnya, memiliki pedang sihir besi di tangannya, tetapi dia buru-buru menyarungkannya dan bergegas menerima pelukan ayahnya.

"Ayah, berbahaya kalau aku memegang pedang."

Dengan sedikit rasa malu, dia meraih punggung ayahnya.

Usai berpelukan, Roy mengucek sebelah matanya dengan senyum bahagia setelah melihat putranya lagi untuk pertama kalinya setelah sekian lama. Menyeka air mata dari kelopak matanya dengan gembira, dia menunjukkan gigi putihnya.

"Bahkan sebagai putraku sendiri, ini adalah kepulangan yang mewah!"

“Bahkan aku terkejut, kau tahu. Begitu aku kembali, aku tidak percaya berapa banyak babi hutan kecil yang ada di dekat jalan yang sedang dibangun…..”

“Ya, di setiap desa, saat kamu membangun jalan, monster-monster itu terstimulasi. Itu tidak bisa dihindari.”

Kupikir memang begitu, tapi aku mengangkat bahu dan mendesah.

Kemudian para ksatria yang berada di desa mengikuti Roy berbicara.

"Lama tak jumpa! Ren-dono!”

“Kamu terlihat berbeda! Betapa kuatnya dirimu!”

Seperti yang dikatakan Roy, itu memang kepulangan yang spektakuler.

Dia telah mengalahkan semua boa kecil hanya dalam beberapa puluh detik, jadi dia pasti terlihat berbeda dari saat dia tinggal di desa ini.

Para ksatria, yang telah tertunda karena Ren mendesak Lo, akhirnya tiba dan mengendurkan pipi mereka.

Tapi kemudian terjadi sesuatu yang meredam kegembiraan mereka.

Seekor babi hutan kecil muncul di antara pepohonan. Babi hutan kecil itu sembarangan membidik punggung Ren.

"Banteng! )

Secara alami, Ren, yang membelakangi, bisa menghadapinya, seperti halnya Roy.

Namun, bukan mereka berdua yang mengalahkan babi hutan kecil yang menyerang mereka. Tepat sebelum mereka akan berurusan dengan babi hutan kecil itu.

"Hmph."

Lo, yang baru saja menggendong Ren beberapa saat sebelumnya, mengayunkan cakarnya dan dengan ringan menendang Babi Kecil itu.

Lo kemudian meringkik dengan bangga “hihin” dan mulai memakan rumput di tanah.

“…… Apakah itu kuda Ren?”

"…… Ya. kelihatannya kuat karena ada darah monster di nadinya.”

"……Sepertinya begitu."

Babi hutan kecil yang ditendang telah berhenti bergerak.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar