hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 20: An unexpected reunion and an unexpected conversation Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 20: An unexpected reunion and an unexpected conversation Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 20: Reuni tak terduga dan percakapan tak terduga

Licia, rambutnya tertahan oleh angin dingin yang tiba-tiba, merasakan dinginnya pipinya yang dingin di ujung jarinya, dan tiba-tiba melontarkan sebuah pertanyaan.

Tetap saja, minatnya pada pandai besi belum habis.

"Orang macam apa pandai besi yang dikenal Weiss ini?"

Weiss melipat tangannya saat dia menjauh dari pertanyaan itu. Kata-kata yang keluar dari mulutnya merupakan gambaran dari pria dengan pilihan kata yang tidak biasa baginya.

"Dia adalah kurcaci yang eksentrik, aneh, gila kerja."

"Huh, dari apa yang aku dengar, aku bertanya-tanya apakah dia benar-benar bisa menempa pedangku."

"Jangan khawatir. Dia adalah karakter seperti itu, tetapi dia adalah orang yang berprinsip. Dia adalah pria yang aneh, seorang pandai besi yang juga ahli dalam seni pembuatan kapal sihir, tapi kamu bisa mempercayai kejujurannya.”

"Itu luar biasa. Semakin banyak aku mendengar tentang dia, semakin aku bertanya-tanya seperti apa kurcaci itu.”

"Ah. Dia tampaknya pandai besi yang tidak biasa.”

Keduanya terkejut, dan dari lubuk hati mereka, mereka menantikan untuk melihat kurcaci seperti apa yang akan mereka temui.

Langkah mereka menjadi lebih cepat dan lebih cepat, seolah-olah hati mereka sedang terburu-buru.

Tapi setelah belasan menit berjalan.

“—–?”

Licia berhenti.

Begitu dia berbelok dari salah satu jalan utama dan memasuki jalan yang masih ramai dengan orang, entah bagaimana dia merasakan sensasi aneh di ujung penglihatannya.

Atas keanehan putrinya, Lessard pun berbalik.

“Licia? Apa yang salah?"

"Tidak apa-apa, aku hanya sedikit khawatir."

Dia tidak tahu apa yang dia khawatirkan.

Tapi perasaan aneh yang dia rasakan tidak hilang, dan Licia mengalihkan pandangannya ke perasaan aneh itu.

Apa yang ada di depan adalah sebuah toko kelontong tua yang sedang dalam proses penghancuran.

Ada kandang kayu yang dibangun oleh mereka yang terlibat dalam pembongkaran di sekitarnya, dan beberapa anak kecil berjalan melewatinya —-.

Dengan gusar, pagar kayu itu bergetar dan menimpa anak-anak yang berjalan tepat di sampingnya.

Sesaat kemudian, Licia berteriak, "Weiss, tetaplah di sisi ayahku!" teriaknya, menguatkan tubuhnya dengan sihir suci dan bergegas keluar.

Tingkat kemahirannya meningkat sejak dia menggunakannya pada Ren dalam pertempuran dengan Jerukku.

"Aku sampai pada mereka tepat pada waktunya!"

Licia mengeluarkan pedang yang dibawanya untuk perlindungan saat dia berlari dan berdiri di depan anak-anak, yang melihat ke atas dan berhenti karena terkejut.

Mendengar keterkejutan anak-anak pada situasi yang tiba-tiba, matanya menyipit tajam.

Dia dengan cepat memotong kandang kayu yang jatuh untuk melindungi anak-anak.

Anak-anak berteriak karena situasi yang tiba-tiba. Saat Licia, yang memegang pedang, tertutup debu, udara dingin tiba-tiba mengalir dari bawah kakinya.

"Ini ……."

Tidak ada keraguan tentang itu. Itu sihir.

Udara dingin berbeda dengan dinginnya musim dingin, dan Licia langsung menyadarinya.

Udara dingin yang mencapai kaki Licia menciptakan es besar yang mendukung penutup kayu, yang masih dalam proses runtuh. Kemunculan es yang tiba-tiba mencegah kandang kayu itu runtuh lebih jauh.

Itu adalah trik sihir yang sangat mengesankan sehingga orang tidak bisa tidak mengaguminya. Skala dan ketepatan sihir keduanya mengesankan, menunjukkan bahwa itu benar-benar tingkat pertama.

Adegan yang sekarang terbentang di depan mata Licia seperti kuil es.

Pilar es yang tumbuh dari tanah memantulkan sinar matahari dan menopang kandang kayu dengan mudah.

—-Oh, itu hampir saja. ……

—- Tadi itu sihir, bukan?

Orang-orang yang lewat menghela nafas lega, lalu terkejut.

Licia juga merasa lega, tetapi dia melihat sekeliling, tidak melupakan petunjuk sihir yang baru saja dilihatnya.

Lalu ada seorang gadis yang datang berlari ke sisinya.

"Aku senang aku berhasil tepat waktu—-!"

Dan dari belakang Licia.

Suaranya ringan dan jernih, mirip dengan kicauan burung yang pernah dia dengar sebelumnya. Licia, yang pakaiannya tertutup debu, berbalik dan dikejutkan oleh suara itu.

Karena itu dia.

“F— Fiona-sama !?”

“E—eh! Licia-san!?”

Dia tidak melihat Fiona Ignat sejak mereka bertemu di pesta itu.

◇ ◇ ◇ ◇ ◇ ◇

Bagaimana mereka bisa membawa Licia, yang tertutup debu, ke distrik pandai besi?

Licia telah diantar ke sebuah kamar di asrama wanita di Imperial Cadet Academy, tempat tinggal Fiona sekarang, atas izin Fiona.

Tentu saja, ini untuk membersihkan kotoran dari tubuh Licia.

Katanya melalui pintu kaca buram sambil mandi di kamar mandi di kamar Fiona.

“Terima kasih untuk mandinya.”

Fiona, yang berada di luar pintu, tersenyum pada Licia saat berterima kasih padanya karena telah meminjam air panas. Dia berhenti menyiapkan satu set handuk dan hal-hal lain untuk Licia dan membuka mulutnya.

“Silakan luangkan waktu kamu untuk pemanasan. Oh, aku sudah menyiapkan baju ganti untukmu di sini!”

"Oh terima kasih banyak! aku sangat berterima kasih atas keramahan yang telah kamu tunjukkan kepada ayah aku dan Weiss, serta aku sendiri……”

"Fufu … jangan khawatir tentang itu juga."

Fiona tidak berjalan sendirian di ibukota kekaisaran.

Dia sedang berbelanja dengan Edgar sebagai pendampingnya ketika dia bertemu Licia yang melindungi anak-anak.

Dia diberi tahu bahwa Lessard dan Weiss sedang dihibur di salon antara asrama perempuan dan laki-laki.

Mereka mengatakan itu adalah tempat yang digunakan oleh orang tua siswa dan pedagang yang keluar masuk akademi.

“…… Fiuh”

Akhirnya, Licia selesai mandi air panas, membungkusnya dengan handuk dan pergi keluar. Pakaian yang dia kenakan sebelum datang ke sini dicuci di asrama putri.

Itu juga diatur oleh Fiona, dan Licia malah meminjam pakaian Fiona.

Fakta bahwa ada lebih banyak ruang di bagian dada dari biasanya membuat Licia merasa sedikit kalah.

“Tidak apa-apa….Aku akan baik-baik saja…..”

Kata Licia dan duduk di kursi di depan wastafel.

Dia ingin mengeringkan rambutnya dengan alat sihir tetapi dia telah meninggalkannya.

Tapi dia tidak bisa menemukan sisir.

Fiona mengetuk pintu ruang ganti di saat yang tepat dan kembali setelah mendengar jawaban Licia.

"Maaf, aku lupa tentang sisir."

Fiona memiliki apa yang tampak seperti sisir di tangannya.

Menurut Fiona, itu adalah alat sihir.

Licia, yang tidak tahu apa itu alat sihir berbentuk sisir, bertanya.

"Bukankah itu hanya sisir untuk menyisir rambutmu?"

“Sebenarnya itu. Ini sedikit barang spesial—-.Bisakah kamu serahkan padaku untuk menyisir rambutmu, Licia-san?”

"Uh huh?"

“aku sendiri memiliki rambut panjang, jadi aku mengerti. aku tahu betapa sulitnya bagi kamu untuk menyisir rambut sendiri, jadi jika kamu tidak keberatan, izinkan aku membantu kamu.”

Nyatanya, itu memang sulit.

Sejujurnya, ada beberapa aspek yang membantu, tetapi mau tidak mau, perbedaan status menyelinap ke dalam otaknya dan dia tersesat. Juga, dikombinasikan dengan hubungan mental mereka yang rumit satu sama lain, Licia secara tidak sengaja ketakutan.

Namun, karena takut meminjam dan merusak alat sihir yang tidak pernah dia gunakan, Licia akhirnya menganggukkan kepalanya.

Suara sisir meluncur melalui rambutnya yang masih basah terdengar sangat keras di telinga mereka.

"Kudengar itu membuat rambutmu lebih berkilau daripada sisir biasa."

Suara Fiona kurang percaya diri.

“Ayahku memberiku sisir ini untuk ulang tahunku tahun lalu, tapi aku tidak bisa membedakannya—hahaha—“

"Itu…."

“Bagaimana denganmu, Licia-san? Apa kau merasa berbeda?”

aku dapat dengan jujur ​​​​mengatakan bahwa aku tidak merasa seperti itu sama sekali.

Rambut Licia, disisir seperti biasa, halus dan lembut saat disentuh dengan kilau berair.

Fiona, melihat reaksi Licia yang kehilangan kata-kata sejenak, tertawa.

"Kurasa kita tidak benar-benar tahu, kan?"

Keduanya bertukar senyum masam melalui cermin.

Hal berikutnya yang datang adalah keheningan.

Tapi tak lama kemudian, Fiona mulai membicarakan hal lain.

“aku terkejut hari ini. aku pikir kamu berada di Clausel, Licia-san. Tapi ternyata kamu ada di Elendil.”

"Ya. aku terkejut melihat kamu di sini di Elendil juga. aku datang ke Elendil karena berbagai alasan, tetapi aku pergi ke Kota Kekaisaran untuk membeli beberapa pakaian, dan juga ke distrik toko pandai besi.”

"Di situlah semua keributan itu terjadi."

Saat mereka bertukar kata, keduanya menjadi kaku, berbeda dari malam pesta.

Tidak seperti malam itu, kata-kata yang mereka ucapkan lebih seperti orang asing daripada sebelumnya, dan ada kesan bahwa mereka tidak yakin bagaimana memperlakukan satu sama lain.

Ketika Fiona selesai menyisir rambut Licia, dia pamit.

Licia, yang sedang duduk di kursinya melihat ke cermin, menghembuskan nafas emosi yang tidak teratur dan mengeringkan rambutnya dengan alat sihir yang ditinggalkannya.

Begitu rambutnya kering, dia meninggalkan ruang ganti.

Dia menuju ke ruang tamu, yang terasa terlalu mewah untuk disebut asrama, dan duduk di sofa atas desakan Fiona.

Keduanya nyaris mengagumi penampilan satu sama lain, seperti yang mereka lakukan di pesta hari itu.

Sepertinya percakapan sehari-hari, tetapi mereka melihat ke jendela tanpa arti satu sama lain.

Di luar jendela, salju turun. Salju turun dalam serpihan besar yang halus.

"–Ah."

Mata Licia tiba-tiba beralih ke salah satu sudut ruangan.

Rak buku besar di dinding mengalihkan perhatiannya.

"Apakah kamu suka buku, Fiona-sama?"

"Ya…. Aku malu mengatakannya, fisikku lemah, jadi aku tumbuh dengan membaca buku sepanjang waktu……”

Sebagai seorang anak, Fiona menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat tidur.

Satu-satunya hal yang dinantikan adalah buku dan percakapan dengan Ulysses.

Licia juga merasakan hubungan khusus dengan Fiona saat dia mengira tanpa Ren, Fiona akan mati.

Tak perlu dikatakan bahwa dia sendiri diselamatkan oleh Ren.

Berpikir bahwa mereka telah menemukan kesempatan untuk bercakap-cakap, mereka berdua berdiri pada waktu yang hampir bersamaan.

Itu agak mendadak, tapi itu adalah kesempatan yang sangat ingin mereka berdua miliki.

Mereka mendekati rak buku dan bertukar kata lagi sambil berpura-pura tenang.

“Sepertinya ada beberapa buku yang terlihat sangat sulit……”

Licia bergumam.

“aku tidak tahu apakah itu benar. Tapi aku masih belum bisa membaca semuanya dengan baik. aku mencoba yang terbaik untuk membacanya, tetapi banyak di antaranya sangat sulit sehingga aku harus mengeluarkan kamus untuk membacanya—- Apakah kamu tertarik untuk membacanya, Licia-san?

Licia akan berbohong jika dia mengatakan dia tidak tertarik.

Dan juga untuk menghilangkan suasana aneh yang tersisa di antara mereka berdua, Licia berkata, "Dengan segala cara".

Rak buku dipenuhi dengan buku-buku yang terlihat seperti buku-buku akademis yang sulit, serta novel-novel tebal dan buku-buku referensi dengan banyak pembatas buku yang masih ada di dalamnya.

Satu buku referensi secara khusus menarik perhatian Licia.

“Ini untuk Akademi Militer Kekaisaran, bukan?”

"Ya. Ini adalah buku referensi yang aku gunakan untuk ujian masuk.”

Fiona tersenyum malu.

Dia mengambil buku referensi dari rak buku dan menunjukkan sampulnya ke Licia. Buku referensi yang dilihat Licia adalah untuk kelas khusus Akademi Militer Kekaisaran.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar