hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 22: Slightly delayed, but still vivid Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 22: Slightly delayed, but still vivid Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 22: Sedikit tertunda, tapi masih jelas

Tak lama setelah melempar daging.

"Oh, ini dia!"

Sekelompok ikan mulai terlihat di dalam air.

Semuanya adalah monster, begitu besar dan sangat pas sehingga Ren harus memegang mereka dengan kedua tangan. Epidermis mereka ditutupi sisik biru tebal, dan mulut mereka ditutupi dengan taring tajam seperti hewan karnivora.

Namanya Ikan Berserk.

Pemandangan ikan mengamuk yang berenang berkelompok memang sedikit aneh.

Pipi Ren berkedut saat dia melemparkan sepotong daging lagi ke dalam air.

“Kakaka! )

“Kaka! )

Suara itu dibuat oleh ikan mengamuk yang menggosokkan taringnya.

Beberapa dari mereka melompat ke permukaan secepat peluru, membidik daging yang telah dilempar.

Ren melihat ini dan mengayunkan pedang sihir besinya. Dia mengayunkannya lagi dan lagi, setiap kali seekor ikan mengamuk muncul.

Satu dua…. sepuluh, lalu lima belas, dan dalam sekejap mata, tumpukan ikan mengamuk yang telah diburu tercipta di atas air.

Setelah sembilan belas ikan mengamuk diburu, momentum mereda.

"Aku ingin tahu apakah tidak apa-apa untuk menjadi semudah ini."

Ikan mengamuk, monster yang aku sebutkan sebelumnya, memiliki musim kawin di musim dingin.

Ikan muda yang menetas dari telur tumbuh di danau ini setelah permukaannya tertutup es tebal, berulang kali saling memakan setiap kali mereka lapar.

Mereka terkenal dengan agresi ganas mereka, yang mereka keluarkan dari taring tajam mereka.

Nama "ikan mengamuk" diberikan kepada ikan karena sifatnya yang agresif.

Namun, sebagai orang dewasa, mereka sangat pendiam.

Mereka mungkin memangsa burung yang muncul ke permukaan setelah es mencair, tetapi mereka jarang menyerang manusia dengan sengaja.

“Ini bukan prestasi karena sangat mudah. aku tahu itu adalah evolusi.”

——

Ren Ashton.

(Pekerjaan) Keluarga Ashton, putra sulung

(Keterampilan) – Pemanggilan Pedang sihir (Level 1: 0/0)

Teknik Pemanggilan Pedang sihir (Level 5: 95/5000)

Level 1: Mampu memanggil (satu) pedang sihir.

Level 2: Saat memanggil pedang sihir, pengguna mendapatkan efek (Kemampuan Fisik NAIK (Kecil))

Level 3: Dapat memanggil (Dua pedang).

Level 4: Memperoleh (Kemampuan Fisik NAIK (Sedang)) saat memanggil pedang.

Level 5: Buka evolusi Pedang Iblis.

Level 6: Mendapatkan efek (Kemampuan Fisik NAIK (Besar)) saat memanggil pedang sihir.

Tingkat 7: *********************.

(Pedang sudah dikuasai)

Pedang sihir Pohon Besar (Level 3: 114/2000)

Mengizinkan serangan tentang sihir alami (sedang).

Kisaran efek serangan meluas saat level meningkat.

Pedang Besi (Level 3: 3039/4500)

Ketajaman pedang meningkat saat levelnya meningkat.

Pedang sihir Pencuri (Level 1: 0/3)

Secara acak mencuri item dari target dengan probabilitas tertentu.

Perisai Pedang sihir (Level 2: 0/5)

Menempatkan penghalang kekuatan magis di sekitar penyerang. Efeknya meningkat dengan level pedang.

Rentang efek dapat diperpanjang.

Pedang Api sihir (Level 1: 1/1)

Api adalah murka naga, personifikasi kekuasaan.

——

Ada dua perbedaan utama.

Yang pertama adalah level teknik pemanggilan pedang sihir ditingkatkan dan evolusi pedang sihir dibuka.

Seperti biasa, tingkat kemahiran yang diperlukan untuk mencapai tingkat selanjutnya jauh dan menyedihkan, tetapi tampaknya tingkat berikutnya adalah kemampuan fisik UP (besar).

Yang lainnya adalah real deal.

Dengan dibukanya evolusi, pedang sihir kayu, yang levelnya tidak meningkat bahkan setelah memperoleh kemahiran, akhirnya mencapai level berikutnya.

Nama pedang itu telah berevolusi menjadi "Pedang sihir Pohon Besar".

"Oh, itu terlihat keren."

aku tidak bisa mengatakan cukup tentang hal itu.

Ren menusukkan pedang sihir besi ke dalam es dan dengan ketajamannya itu menghancurkan es dan tenggelam, jadi dia membuatnya menghilang dan memanggil Pedang sihir dari Pohon Besar sebagai gantinya.

Keinginannya terkabul, bisa dibilang begitu.

Pedang sihir dari pohon besar yang muncul di udara bukanlah penampilan seperti pisau kayu yang sebelumnya.

Itu adalah pedang berukir indah yang bisa digunakan untuk tujuan seremonial.

Ngomong-ngomong soal penasaran, ada satu hal lagi yang terlintas di benaknya saat memikirkannya.

Kekuatan sihir alam (kecil) telah ditingkatkan menjadi sihir alam (sedang).

Sudah menjadi sifat Ren untuk tidak menahan godaan untuk mencobanya.

"Pergi!"

Ren melihat sekeliling dengan hati-hati, lalu, setelah memastikan bahwa tidak ada orang di sekitarnya, dia mengayunkan pedang sihir dari pohon besar itu.

Seperti biasa, ia bermaksud membiarkan akar pohon dan ivy tumbuh.

Percaya bahwa dia bisa menggunakan sihir alam yang lebih kuat, dia sangat menyadari asumsi bahwa dia bisa menggunakan kekuatan yang lebih kuat.

Tapi itu hanya perubahan dari sihir alam (kecil) menjadi (sedang).

Dia menjalankan keajaiban alam, berpikir untuk tidak berharap terlalu banyak dan tidak berkecil hati karenanya.

Kemudian–

"Oh?"

Ujung dari pedang sihir pohon besar, yang diayunkan, menghadap ke lubang besar di es.

Dari kedalamannya, muncul getaran bumi. Pertama kali pedang itu digunakan, Ren, yang telah menggunakan kekuatan barunya, memutar kepalanya dan melihat situasi beberapa detik kemudian.

"Ee—eeeeeeeeeeeh!"

Banyak akar pohon muncul, memecahkan es di sekitar area, masing-masing bergelombang dengan ketebalan yang patut diperhatikan, sehingga bahkan pemakan manusia raksasa pun bisa diikat. Ini terjadi di mana-mana di danau besar. Tak perlu dikatakan, itu membanggakan jangkauan serangan dan potensi yang tak tertandingi oleh apa pun yang terlihat sebelumnya.

Menghadapi pengaruh tinggi yang tak terduga, Ren buru-buru menenggelamkan kekuatannya.

Kekuatan itu berbanding terbalik dengan jumlah kekuatan sihir yang dikonsumsi, memaksanya untuk berubah pikiran bahwa itu hanya (kecil) yang berubah menjadi (sedang).

(Lagi pula, ini disebut evolusi.)

Ini adalah perubahan yang masuk akal ketika kamu memikirkannya.

Tapi Ren terus kagum pada betapa kuatnya dia.

Es tebal yang menutupi danau itu retak di mana-mana, dan momentum retakan itu sudah menyebabkan es mengalir tanpa suara di permukaan.

Ren menghela napas dan merasa seperti dia bisa bersukacita lagi dan lagi karena pedang sihirnya telah berevolusi.

Tapi kemudian dia memikirkan kembali satu hal yang masih terasa kurang bertenaga. Pedang sihir api.

Dia telah mencoba memanggilnya berkali-kali sejak awal musim semi, tetapi hasilnya selalu memusingkan. Rasa sakitnya mirip dengan kehabisan kekuatan sihir.

(Aku bertanya-tanya apakah itu karena sangat kuat untuk memulai, bahkan jika itu bukan Asval Pedang Api.)

Ketika dia mencoba untuk melihat apakah dia bisa memanggilnya lagi, dia merasa rasa sakitnya sedikit berkurang dari sebelumnya.

Itu bukan situasi untuk mendorong terlalu keras, jadi dia menarik nafas saat dia bisa memastikan pertumbuhannya.

Dia menyimpulkan bahwa dia masih belum cukup kuat, dan berhenti memikirkan tentang pedang api sihir.

Ren meletakkan karung goni besar yang dia bawa di atas es dan memasukkan setiap ikan mengamuk yang telah dia bunuh ke dalamnya.

Setelah tas penuh, Ren membawanya ke tepi danau.

Salju di sekitar tepi danau membuatnya sulit untuk berjalan, tetapi Ren tampaknya tidak keberatan saat dia pulang.

“Efisiensi memang bagus, tapi mulai sekarang aku harus pergi setiap hari.”

Jika kamu bertanya-tanya, era legendaris Tujuh Pahlawan membatasi jumlah waktu kamu untuk menghasilkan uang seperti yang disebutkan sebelumnya.

Pertama-tama, musimnya harus musim dingin, jadi perburuan harus dilakukan seiring berjalannya cerita.

Oleh karena itu, berburu yang disebutkan sebelumnya adalah cara yang efisien untuk mendapatkan uang yang hanya bisa dilakukan dalam waktu yang terbatas.

Namun, dunia ini bukan permainan. Jumlah monster harus terbatas.

Bukan tidak mungkin untuk memburu mereka di masa depan, tetapi jika kita terus memburu mereka, ikan Berserk pada akhirnya akan musnah dan ekosistem di sekitar kita mungkin akan berubah.

Secara realistis, ini adalah sesuatu yang harus kita hindari.

“—Meski begitu, tidak ada seorang pun di sini.”

Musim dingin memiliki monsternya sendiri, tetapi monster khusus musim dingin jarang muncul di area ini.

Banyak monster yang tidak menunjukkan diri mereka seperti di musim yang lebih hangat, jadi para petualang yang mengincar monster yang muncul di musim dingin jarang mengunjungi area ini sejak awal.

Tidak ada yang keluar dari jalan mereka untuk memancing ikan Berserk remaja, dan tidak ada yang suka melawan sekawanan mereka di es yang berbahaya.

Itu sebabnya tempat dia bisa berburu adalah tempat yang bagus.

Tentu saja, pedagang dan pelancong tidak perlu pergi ke sana sejak awal.

Alasan mengapa Ren tidak bertemu siapapun mungkin adalah hasil dari kombinasi dari alasan-alasan ini.

Dia memikirkan banyak hal, tetapi bagaimanapun juga, itu adalah masalah besar hari ini.

Ren, yang tidak punya waktu untuk apa pun selain berjalan, hampir tanpa sadar merogoh sakunya sambil memikirkan tentang pedang sihir dari pohon besar itu.

Dia mengeluarkan botol kecil yang diberikan Edgar dengan tatapan familiar dan menggenggamnya di telapak tangannya.

“Mungkin aku harus pergi ke guild dan menjualnya, tapi kudengar daging monster ini enak……”

Saat Ren memikirkan tentang ikan yang mengamuk, tiba-tiba terdengar suara kecil, seperti kaca pecah, yang berasal dari tangan Ren.

"……Hmm?"

Khawatir, Ren berhenti dan melihat tangannya.

Awalnya dia mengira telah memecahkan vial, karena hanya ada vial yang baru saja diambilnya.

Tapi tidak demikian.

Ketika dia membuka telapak tangannya, dia melihat …

"Ah, itu rusak!"

Bola kristal dalam vial tidak tergores atau pecah menjadi dua. Bola kristal itu hancur berkeping-keping.

Bukannya dia tidak terkejut dengan situasi yang tiba-tiba.

Namun, untuk menguasai jubah, bola kristal ini digunakan untuk melatih penanganan sihir.

Jika demikian, maka tumbukan pada bola kristal akan muncul segera setelah ujung bola kristal tercapai.

Ini bukan efek bertahap, melainkan efek instan.

Dia sangat tersentuh ketika dia berpikir bahwa semua usahanya hingga hari ini telah membuahkan hasil, dan pipinya mengendur.

Ini pasti hari yang menyenangkan, karena evolusi pedang sihir sekarang terbuka.

Langkah Ren sangat ringan saat dia berjalan di sepanjang jalur binatang yang tertutup salju.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar