hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 24: Dwarf for example Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 24: Dwarf for example Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 24: Kurcaci misalnya

Menyadari bahwa Ren sedang melihat plot sekolah, Ulysses mengingat pertemuan musim panas mereka dan bertanya.

"Bagaimana kabarmu? Apakah kamu siap untuk pergi ke akademi itu?

Setelah malam itu, Ren sering memikirkannya.

Dia telah berubah pikiran setelah kata-kata Ulysses dan telah menemukan beberapa jawaban tentang apa yang harus dia lakukan di masa depan.

"aku hanya mencoba untuk menjadi sangat positif."

"Oh ……, tidak seperti hari lainnya, kamu menjawab pertanyaanku dengan agak jelas sekarang."

"Yah, aku pikir pasti ada banyak keuntungan yang bisa didapat ketika kamu membandingkan apa yang aku anggap sebagai kerugian dan keuntungan."

“Misalnya, keuntungan yang kuberikan padamu?”

"Apa? Ulysses-sama, bisakah kamu memberikan sesuatu kepadaku?”

Melihat Ren dengan ekspresi kosong di wajahnya, Ulysses mengikutinya.

“Aku bisa merasa lega tentang Fiona jika kamu ada di sini. Apakah tidak pernah terpikir oleh kamu bahwa aku mungkin dapat mengakomodasi kamu?

Bagi Ulysses yang selalu berhutang budi kepada Ren, kehadiran putrinya Fiona sama pentingnya dengan dirinya.

Fakta bahwa Ren akan pergi ke Akademi Militer Kekaisaran memberi Ulysses ketenangan pikiran.

Dia tahu bahwa memiliki anak laki-laki seperti Ren di sisi Fiona akan membuatnya lebih aman.

Tapi Ren tidak memikirkan itu. Dia tidak melindungi Fiona di Pegunungan Baldor untuk menjilat dirinya sendiri, dan kali ini tidak ada bedanya.

“Banyak yang bisa didapat dari akademi itu. Tapi tidak ada perhitungan khusus terkait Fiona. Tentu saja, aku senang kamu bersedia mengakomodasi aku.

"…… Jadi begitu. Tidak heran kalian berdua jatuh cinta.”

Suara gumaman itu hanya mencapai Edgar.

Ren yang hendak bertanya lagi dibuat bingung oleh pujian yang tiba-tiba itu ketika Edgar berkata, “Bagi kami, mengenalmu, Ren-dono, adalah aset berharga”.

“Kurasa kau baru saja memberitahuku mengapa aku ingin berada di pihakmu—-Nah, kembali ke topik.”

Kata Ulysses dengan suasana hati yang baik.

"Kamu manis. Ketika kamu pernah memberi tahu aku bahwa kamu tidak cukup baik untuk institut, seolah-olah kamu mencoba melindungi diri sendiri karena suatu alasan. Tapi kamu memiliki emosi tertentu di mata kamu sejak malam itu.

Ren tidak mengatakan apa-apa, melainkan menunggu Ulysses memberinya jawaban.

“—- itu adalah pengabdian.”

"Aku benar-benar keluar dari itu."

“Kemungkinan besar, aku tidak tahu kenapa kamu menghindari akademi itu. Tetapi kamu begitu putus asa untuk melindungi diri sendiri sebelumnya sehingga kamu menempatkan entitas yang ingin kamu lindungi di atas diri kamu sendiri. Bukankah begitu?”

“……Sungguh, seberapa jauh kamu bisa melihat menembusku?”

Sejauh yang aku bisa lihat, Ulysses tersenyum.

Aku senang dia bukan musuhku. Ren menegaskan kembali hal ini.

“Aku mengagumi pengabdianmu. Itu adalah buah dari kebaikan kamu, serta keberanian kamu untuk mengubah pemikiran mendasar kamu. Mengetahui kamu seperti itu, tidak heran kamu membalikkan ide kamu sebelumnya dan mengarahkan pandangan kamu ke akademi itu. —- Aku pikir begitu.”

Tidak ada lagi ruang untuk berdebat.

Dari sudut ke sudut, satu hal yang pasti, Ulysses benar.

Ren, yang memiliki lebih banyak makhluk untuk dilindungi, tidak lagi menjadi prioritas utama dalam pikirannya. Orang tuanya, desanya, Licia, Fiona, dan yang lainnya lebih tinggi.

Jika Ren hanya peduli untuk melindungi dirinya sendiri, dia akan berpikir dengan cara yang sama ketika dia masih bayi.

Namun, tidak mungkin Ren melakukan hal seperti itu, seperti yang dijelaskan Ulysses padanya. Bahkan, situasi saat ini malah terasa pas.

(Dan kemudian ada fakta bahwa kultus raja iblis tiba-tiba bergerak begitu cepat.)

Ren menyelamatkan hidup Fiona telah membawa takdir baru.

Seperti yang telah aku pikirkan berkali-kali sebelum hari ini, tetap diam dan tidak melakukan apa-apa adalah puncak kebodohan, dan semuanya akan jatuh ke tahap terakhir.

aku telah mengalami efek negatif dari berada di kaki belakang berkali-kali. Dia tidak ingin itu terjadi lagi.

Jadi Ren membuat resolusi dan keputusan.

Keputusan Ren tidak terbatas pada dedikasi dan pengorbanan diri, tetapi juga membuktikan bahwa dia waspada terhadap keadaan yang tidak terduga.

Tetapi secara ekstrem, jika dia ingin memperoleh kekuasaan sipil, dia dapat melakukannya di sekolah pembelajaran lain mana pun.

Namun, ketika dia berpikir tentang keberadaan yang harus dilindungi, tidak ada tempat lain selain Imperial Academy of Military Science. Tidak ada jawaban lain selain memperbaiki dirinya dan melindungi mereka di dekatnya.

“Apa yang akan kamu lakukan jika kamu akan hadir? Kelas umum? Kelas khusus?”

“Awalnya aku berpikir untuk pergi ke kelas umum, tetapi seingat aku, sekolah luar biasa menawarkan lebih banyak kebebasan waktu, jadi aku pikir jika aku pergi ke sana, aku akan pergi ke sekolah luar biasa.”

"Itu benar. Kelas umum juga menawarkan pendidikan yang baik, tetapi kurang bergengsi dibandingkan kelas khusus. Jika ingin belajar banyak, lebih baik berada di kelas khusus daripada setengah-setengah.”

Keduanya terus mendengarkan suara-suara di tengah hiruk pikuk saat mereka menuju bengkel yang ingin mereka tuju.

(Dan jika yang kamu maksud adalah jalur yang sedikit berbeda, Ren Ashton dalam game tersebut berada di kelas umum.)

Dalam hal itu, akan lebih baik membidik kelas khusus.

Tentunya untuk menghindari sikap setengah hati yang disebutkan Ulysses.

"Yah, aku yakin kamu akan masuk tanpa ragu."

"Kamu terdengar sangat yakin, tapi bukankah menurutmu aku akan gagal dalam ujian?"

"aku kira tidak demikian. Itu hanya firasat, tapi aku yakin kamu akan masuk sekolah dengan nilai bagus.”

"Oh, kamu punya firasat?"

“Fufu, jangan konyol, ya? Intuisi aku benar. Di masa lalu, aku memenangkan perang dagang dengan negara tertentu berdasarkan intuisi itu. Lagi pula, firasat tidak terlalu buruk.”

(– Berbohong)

kamu mengatakan "intuisi", tapi itu bukan kata yang tepat.

Dalam kasus Ulysses, ada firasat yang mengatakan, "Oh, dalam situasi ini, pada akhirnya inilah yang akan terjadi."

Berdasarkan informasi menyeluruh dan kecerdikan, dia harus yakin akan kemenangan.

“Kebetulan, ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu, Ulysses-sama.”

“Tanyakan apa saja yang kamu suka. Apa yang ingin kamu tanyakan? Aku akan memberitahumu segalanya tentang Fiona. Dia akan malu, tapi jangan khawatir! aku ingin sekali mendengarnya dari kamu.”

"Ya, itu pasti melibatkan Fiona-sama, tapi—-"

Ulysses mendengar ini dan berhenti di jalurnya.

Edgar juga berhenti dan mereka berdua mendekat. Ulysses kemudian mengambil setengah langkah lebih dekat ke Ren dan berkata

“aku akan menjawab apapun. Apa pun."

Suaranya anehnya penuh perasaan saat dia mulai berjalan lagi.

Sayangnya, bagaimanapun, itu tidak memenuhi harapan Ulysses dalam hal apa yang ingin didengar Ren. Meskipun, apa yang diharapkan Ulysses tetap ada di benaknya.

“Aku bertanya-tanya mengapa kamu, yang tidak pernah berhenti mencintai Fiona-sama, mengizinkannya untuk menghadiri Imperial Academy of Military Science.”

“…… Oh, jadi begitu.”

Ren merasa kasihan pada Ulysses yang sedikit kecewa.

Tetap saja, Ulysses menjawabnya.

“Aku punya penjaga sebanyak mungkin, dan aku memastikan dia seaman mungkin. Tapi bahkan tanpa itu, masih aneh kalau dia jauh dariku, bukan?”

"Ya."

“Jawabannya sederhana: aku ingin Fiona belajar melindungi dirinya sendiri. Orang mati cepat atau lambat. Aku tidak bisa melindunginya selamanya.”

Wajar bagi orang tua untuk melindungi anak-anak mereka. Sama pentingnya bagi seorang anak untuk dibesarkan agar mereka dapat melindungi diri mereka sendiri.

Ulysses menggerakkan bibirnya dengan ekspresi tulus di wajahnya.

“aku akan menghina semua orang tua di dunia yang mencintai anak-anak mereka jika aku berkata, aku adalah orang tua yang konyol —- aku sangat mencintai Fiona, tetapi itu tidak berarti aku ingin menjadi orang tua yang tidak melakukannya. apa yang perlu dilakukan.”

"Terima kasih sudah berbagi. Aku belajar banyak."

"Benar-benar? Aku senang kamu merasa seperti itu. Ngomong-ngomong, bagaimana kabar Fiona? Bukankah dia cantik?”

Topik tiba-tiba berubah.

Mereka telah berbicara tentang Fiona sampai beberapa saat yang lalu, tetapi kemunculan Fiona yang tiba-tiba membuat mata Ren melesat sesaat.

Ren tidak bisa memberikan respon yang buruk, tapi tidak ada kemungkinan itu menjadi respon yang buruk.

Bagaimanapun, Fiona adalah gadis yang cantik dan cantik.

"Tentu saja, menurutku dia cantik dan cantik."

"Bisakah aku memberi tahu putri aku tentang apa yang baru saja kamu katakan?"

"Eh —- ya?"

“Tidak, jangan khawatir tentang itu. Aku hanya berbicara pada diriku sendiri.”

Jelas, dia tidak berbicara pada dirinya sendiri. Ren, yang tidak memiliki cara untuk mempertanyakan penipuan Ulysses yang jelas, mondar-mandir dalam kesunyian yang mengikutinya.

Setelah lebih dari sepuluh menit berlalu, Ulysses tiba-tiba berhenti.

Ketiganya mengunjungi sebuah rumah batu tua di sudut distrik pandai besi, bukan jenis bangunan yang akan dikunjungi oleh seorang marquis.

Dinding luar dipenuhi retakan dan diperkuat secara paksa dengan papan kayu.

Bisa dibilang, ini adalah bangunan yang pernah ada di era game. Namun, belum pernah ada acara di sini.

Ulysses berkata, "Ini dia," dan meraih pintu.

"Edgar, maukah kamu pergi dan menahan pintu belakang untukku?"

"Dipahami."

"Sepertinya kamu mengatakan bahwa kurcaci di dalam akan melarikan diri."

"Ya, dia akan. Jika aku tidak hati-hati, dia akan lari bahkan jika aku tepat di depannya.

Sangat menyakitkan untuk berpikir bahwa dia akan mencoba melarikan diri dari pria Ulysses ini.

Ren penasaran dengan kepribadian kurcaci itu, dan jantungnya berdegup kencang saat dia meluapkan emosinya.

Akhirnya, saat dia membuka pintu kayu tua—-

“Jangan dibuka! Tidak ada orang di sana!”

(kamu disini!)

Suara itu akrab bagi Ren, yang dengan tenang mencekiknya dalam pikirannya.

“Hahahaha, Werlich! Ini aku! Ulysses!”

Dari kedalaman rumah yang kotor, penuh sesak dengan segala macam hal, Ren mendengar suara berkata, "Pulanglah, aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan kepada anak nakal sepertimu!" Sebuah suara provokatif menjangkau dia.

Ulysses masuk ke dalam rumah sambil tertawa, dari mana dia tertawa lebih keras.

“Kukuku …… hahaha! Aku tidak akan membiarkanmu pergi hari ini! Aku sudah mengendalikan pintu belakang!”

Suara mencolok bergema dari bagian belakang ruangan ke arah mereka.

Suara piring pecah dan logam berbenturan dengan logam.

Segera setelah suara-suara ini terdengar, kurcaci yang Ren pinjamkan punggungnya sebelumnya muncul dari balik tumpukan debu yang lebih dari ketinggian rata-rata orang.

“Kalau begitu, maka aku akan mengalahkanmu――――Hmm!? Bukan hanya bocah manja, tapi juga anak baik!”

"Hah, anak baik?"

Hal pertama yang dilakukan Ren adalah mengucapkan kata-kata ini.

Werlich, kurcaci yang dia selamatkan sebelumnya, menahan momentum sebelumnya dan meletakkan palu besar di tangannya di lantai.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar