hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 25: A magic ship in Elendil Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 25: A magic ship in Elendil Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 25: Kapal sihir di Elendil

Ren melihat palu yang diletakkan Verlich di lantai dan berpikir.

(Apakah dia akan menyerang Ulysses-sama dengan benda itu?)

Jika demikian, itu akan keterlaluan, tetapi tidak ada batasan antara Ulysses dan Werlich.

Ren berpikir bahwa untuk mereka berdua, ini mungkin dalam kategori bercanda. aku tidak memikirkan detailnya.

"Oh. Apakah kalian berdua saling kenal?”

“Anak baik di sana memberi aku tumpangan pulang. Dia anak yang baik, tidak seperti kamu, anak nakal manja, yang selalu mencoret-coret rumahku.”

“Kapan kamu berbicara tentang? Ketika ayah aku membawa aku ke sini ketika aku masih kecil?

“Oh, itu sudah berakar di tempat! Itu sebabnya aku memecahkan dinding luar saat aku membersihkannya dengan terlalu banyak tenaga!”

"Aduh Buyung…. siapa di antara kami yang menurut kamu harus disalahkan, Ren Ashton?”

"Ulysses-sama."

aku pikir itu sudah cukup dan berkata tanpa banyak perhatian.

Ulysses tertawa senang dan membuka kembali percakapan dengan mengatakan, “aku pikir juga begitu”.

Meski begitu, tampaknya Ulysses adalah anak yang nakal di masa kecilnya. Menarik untuk dicatat bahwa masa lalunya cukup berbeda dengan sosok legendaris Tujuh Pahlawan yang dikenal Ren.

“Jadi, apa masalahnya? anak nakal manja dengan anak yang baik —-.”

“Nama aku Ren Ashton.”

“—- Ren itu. Apa yang kamu lakukan di sini?"

"Bekerja. Tapi tepat pada waktunya. Jika kamu mengenalnya Werlich, itu akan membuat segalanya lebih cepat.”

"Bekerja? Ayolah, kau tahu aku benci kata itu lebih dari apa pun di dunia ini.”

"Apakah kamu dilarang minum?"

"Ya! Itu sebabnya aku tidak mau bekerja!”

"Umm, apa maksudmu kamu tidak ingin bekerja ketika kata yang paling tidak kamu sukai di dunia adalah 'Tanpa alkohol'?"

"Jika kamu ingin melakukan pekerjaan dengan baik, kamu tidak mampu untuk minum."

(kamu membenci pekerjaan kamu, tetapi kamu serius dengan pekerjaan kamu.)

Seperti yang kupikirkan tempo hari, kurcaci Werlich ini memiliki banyak energi.

Minat Ren beralih ke seberapa terampil Werlich.

Seolah menjawab pertanyaannya, Ulysses angkat bicara.

“Jadi, bisakah kau membantuku? aku ingin bertanya kepada kamu, Werlich, yang memukul pedang raja pedang, untuk melakukan pekerjaan Ren Ashton, kepada siapa aku juga sangat berhutang budi.

“U–Ulysses-sama! Maksudmu dia memukul pedang Raja Pedang, ……?”

"Oh, apakah kamu tahu tentang pelayan wanita Kaisar?"

“Ya, aku kenal dia! Dia orang yang sangat kuat dan kamu tidak bermaksud mengatakan bahwa kamu, Werlich-san, memukul pedangnya?”

"Oh, ini aku."

Raja Pedang adalah salah satu dari lima orang terkuat di dunia.

Fakta bahwa dia memukul pedang yang dipegang oleh salah satu dari mereka berarti Werlich adalah pengrajin ahli di luar imajinasi Ren.

“Dia juga melakukan pekerjaan penting lainnya. Tapi seperti yang aku katakan, dia membenci pekerjaannya. Dia telah menolak medali agar tidak tersiar kabar tentang keahliannya, dan dia menjalani hidupnya dengan menghindari pusat perhatian.”

Mendengar alasan ketidakhadirannya dari mata publik, Ren mengangguk.

“Tapi, aku tidak mau bekerja….”

Tiba-tiba, Ren berpikir kembali ke musim panas.

Itulah yang mereka bicarakan saat dia menggendong Werlich di punggungnya.

"Bukankah kamu mengatakan kamu akan memalsukan sesuatu untukku?"

“Aku mungkin telah menyebutkan sesuatu seperti itu…….”

Oke, aku punya kata-katanya.

Ren membuat kepalan tangan dan bersukacita.

“aku tidak bermaksud membuat alasan, tetapi aku harus mengakui bahwa aku sedikit mabuk. Pedang untuk pendekar pedang sebaik dirimu adalah cerita yang berbeda.”

“Kurasa aku belum pernah menunjukkan keterampilan pedangku pada Werlich-san.”

“Aku tidak perlu melihatnya. Begitulah adanya.

Ren menatap Ulysses di sebelahnya dengan tatapan bingung.

“Werlich dapat dipercaya dalam hal pandai besi. Dan pedang juga. Tetapi jika dia meminta kamu meminjamkan uang untuk minum, jangan percaya padanya. Setelah beberapa minuman, dia akan lupa bahwa dia meminjamnya.”

"Hai! Hai! Sepertinya kamu mengatakan aku orang jahat.

“Aku senang kamu mengerti maksudku—- Tapi, Werlich, itu bukan pedang yang aku ingin kamu tempa. Dia bilang dia tidak membutuhkan pedang, jadi aku ingin kamu membuatnya menjadi baju zirah.”

“Bahkan jika ya, itu tidak akan membuat perbedaan. Jika kamu tidak memiliki materi yang aku setujui, aku tidak akan membuatnya. aku tidak tertarik bahkan jika kamu menawarkan aku setumpuk emas. Aku punya banyak uang, dasar bocah manja, jadi carilah satu atau dua bahan.”

“Aku tahu kamu mengatakan itu, tapi kamu tidak selalu bisa mendapatkan materi yang kamu inginkan hanya dengan uang. Sejujurnya, aku juga tidak tertarik dengan mithril.”

"Kalau begitu kurasa kamu harus menyerah kali ini."

“Jangan salah paham. Aku punya bahannya.”

“Kalau begitu, kamu seharusnya mengatakannya dari awal…… Jadi, bahan apa?”

Begitu Werlich mengajukan pertanyaan, pintu bengkel yang kacau ini ditutup.

Edgar, yang datang dari luar, berkata, "Tidak ada yang mendengarkan," dan Ulysses mengangguk puas.

"Aku tahu Werlich tidak akan menerima jika item itu sendiri tidak langka."

“Jika kamu tahu itu, maka kamu harus siap. aku tidak akan menerima bahan setengah matang. Kemudian percakapan berakhir di sini.

Ulysses menatap Ren.

Dia berpikir bahwa Ren harus memberitahunya materi apa yang dia dapatkan, jadi dia melepaskan peran itu.

Kemudian Ren membuka mulutnya.

“Aku memiliki tanduk Asval si Naga Merah, lapuk seperti apa adanya,”

Mata Werlich terbuka lebar dan mulutnya ternganga.

"—- itu cerita yang berbeda."

Werlich menyeringai dan menuju ke belakang rumah.

Segera dia mendengar suara pembersihan, dan kemudian dia berkata.

"Beri tahu aku detailnya, dan aku akan menghubungkan kamu dengan pandai besi legendaris untuk bahan legendaris."

Dia menyarankan agar dia mengambil pekerjaan itu.

“Kamu bajingan, jika kamu di sini, tanduk itu pasti asli. Jadi, berapa banyak yang kamu miliki sebagai cadangan? Potongan besar?”

“Hampir semuanya.”

“Ho-ho-ho! Bukankah ini mimpi yang menjadi kenyataan! Sekarang masih harus dilihat apakah materi tersebut akan setia kepada Ren atau tidak!”

"Werlich-san, apa maksudmu dengan kesetiaan materi?"

“Aku tidak mengatakan bahwa monster legendaris memiliki kesadaran dalam material mereka, tapi ada kalanya mereka mengusir penggunanya dan tidak menampilkan kekuatan mereka. Artinya, materi itu tidak ada artinya. Ini adalah masalah lama di antara para peneliti, meski alasan pastinya masih dipelajari.”

“Heh …… tapi kamu sepertinya baik-baik saja tentang itu.”

"Oh?"

Kemudian Ulysses berbicara.

Dia berbicara tentang hal-hal yang diperlukan untuk menjaga rahasia materi Asval dan juga memprosesnya sebagai materi.

"Ren Ashton di sini mengalahkan Asval dan mengambil tanduknya."

"Oh? Apakah kamu mengatakan bahwa Asval hidup kembali?

“Ceritanya panjang. Maaf, tapi aku tidak akan menyebutkan semua hal itu. Satu-satunya hal yang penting bagimu, Werlich adalah kesetiaan materi, bukan?”

“Yah, itu pasti. Maka aku tidak akan bertanya kepada kamu. Apa yang ingin kamu lakukan dengan itu? Aku hanya pernah mendengarnya di cerita lama, tapi tanduk Asval sangat besar, kamu akan memiliki kelebihan yang konyol jika kamu ingin membuat baju besi untuk Ren.”

"Aku, misalnya, ingin menggunakannya entah bagaimana."

"aku setuju dengan kamu."

Baik Ren dan Ulysses sejujurnya tidak memiliki cukup tanduk Asval.

Jika mereka terus memilikinya, mereka akan tetap memproses semuanya atau membuangnya karena mereka tidak ingin mereka muncul dengan cara apa pun.

Namun, membuangnya akan keterlaluan.

Itu membuat Ren ingin mencari kegunaan lain untuk itu.

"Bukankah kita juga harus membuat baju besi atau pedang orang lain dari itu?"

“aku tidak merekomendasikannya, tapi bukan tidak mungkin. Bahkan jika kamu bersusah payah membuatnya, dari kelihatannya, itu tidak akan setia kepada siapa pun kecuali Ren. Akan jauh lebih baik untuk pergi ke Benua Iblis dan menambang beberapa orichalcum besi suci dan menyerang bersama mereka. Peralatan terbaik adalah yang kamu tahu cara menggunakannya.

Jika dikatakan oleh orang yang menebas pedang Raja Pedang, Ren dan Ulysses tidak punya ruang untuk berdebat.

Jika demikian, sisa bahan akan terbuang sia-sia.

Bagaimanapun, mereka ingin menemukan kegunaan lain untuk itu.

“Bagaimana kalau menggunakannya untuk kapal sihir atau kereta sihir? Jika Ren juga menggunakannya, materialnya mungkin lebih loyal.”

“Aku tidak punya hal seperti itu. Aku bahkan tidak punya uang untuk membelinya.”

"Hmmm? Ren Ashton, kamu bisa mendapatkan kapal sihir sesukamu.”

Apakah dia berbicara dari rasa nilainya sebagai seorang marquis, atau apakah dia sadar akan kekayaan keluarga Clausel?

Tapi aku tidak bermaksud memaksa Ulysses untuk melakukan apapun.

Dia tidak mengatakan hal-hal dengan nilai tanpa ekspresi, dan dia sangat serius.

"Tidak, maksudku aku tidak punya uang —-."

“Tidak, kamu tidak. Keluarga Clausel bertanggung jawab atas Elendil, kan? Maka mereka harus memilikinya.

"Jika mereka memilikinya, bukankah menurutmu mereka akan bergerak di kapal sihir itu?"

"aku kira tidak demikian. Kapal sihir keluarga Clausel yang kutahu rusak.”

Rusak? Ulysses memandang Werlich sementara Ren memutar kepalanya.

Lagipula dia tidak berbohong atau bercanda.

“aku tidak berpikir Baron Clausel menyingkirkannya. Dia pasti menyimpannya di Taman Gantung. Jadi, Werlich, kenapa kamu tidak menggunakan bahan yang tersisa untuk kapal sihir itu?”

Werlich mengguncang kumisnya yang panjang.

"Jadi begitu. Lemuria.”

Dia bergumam dan mengangguk dengan senyum tipis di wajahnya.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar