hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 31: We met again Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 31: We met again Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 31: Kami bertemu lagi

Setelah Ren berjalan selama lebih dari 30 menit, dia mulai memperhatikan perubahan pada orang-orang di jalan.

Sebagian besar dari mereka adalah anak laki-laki dan perempuan yang mengenakan seragam sekolah, namun terkadang ada orang dewasa yang terlihat sedang mengajar di suatu sekolah. Ini seharusnya liburan musim dingin sekarang, tetapi banyak dari mereka harus mengikuti pelajaran tambahan di salah satu sekolah.

(……)

Tidak ada kejutan. Aku hanya berjalan seperti biasa.

aku tidak tersesat ke Akademi Militer Kekaisaran, tujuan aku, dan langsung menuju ke sana.

Di antara anak laki-laki dan perempuan yang lewat, beberapa dari mereka mengenakan seragam Akademi Militer Kekaisaran. Ren terus berjalan dan bahkan punya waktu untuk memikirkan apa yang akan dia makan malam ini.

"Harap tunggu."

Kata penjaga yang berdiri di gerbang depan Imperial Academy, yang menawarkan kampus yang luas.

"Apa yang bisa kami lakukan untukmu di sini di akademi?"

Itu adalah pertanyaan wajar untuk ditanyakan kepada anak laki-laki tanpa seragam.

“aku datang untuk meminta dokumen yang diperlukan untuk mengikuti ujian masuk.”

"Sangat baik. Bolehkah aku melihat sesuatu untuk membuktikan identitas kamu?

"Ya. Aku sudah menyiapkannya.”

aku sudah menyiapkan dua hal.

Salah satunya adalah kartu guild. Yang lainnya adalah surat sederhana yang diberikan Lessard kepadaku sebelum keberangkatanku.

Setelah mengkonfirmasi informasi ini, penjaga itu berkata kepada Ren, "Biarkan aku mengajakmu berkeliling," dan memimpin jalan menuju suatu tempat.

Tujuannya adalah salah satu gedung yang terhubung dengan gedung sekolah.

Itu adalah bangunan megah yang tidak bisa dibandingkan dengan tempat tinggal bangsawan tertinggi.

Sambil melihat gedung sekolah yang tertutup salju, yang merupakan kebanggaan Akademi Kekaisaran, Ren melangkah masuk ke dalam gedung yang dia tuju.

Ini adalah aula seperti ruang tamu tempat pengunjung akademi, seperti orang tua dan pedagang, biasanya diantar. Di dalam, dindingnya dicat putih, dan lantainya dilapisi karpet merah tua yang tebal. Perabotannya kelas satu.

Cahaya jingga dari kandil menghiasi ruangan yang hangat itu.

"Tolong tunggu disini."

"Ya. Terima kasih."

Ren duduk di sofa di depan tempat dia dituntun.

Penjaga mengatakan kepadanya bahwa seseorang akan segera bersamanya dan pergi.

Dia menunggu hanya beberapa menit.

"Terima kasih telah menunggu."

Seorang petugas dari akademi melangkah ke samping sofa dan membawa Ren ke konter besar di belakang aula.

Tepat di sebelah konter ada jendela besar dengan rasa kebebasan.

Setelah melihat sekilas ke luar jendela dan menyusuri koridor yang biasa digunakan untuk berkeliling gedung sekolah, petugas lain yang menunggu di belakang konter memanggilnya.

“aku yakin kamu memiliki dokumen yang terkait dengan ujian masuk, bukan? Mana yang harus aku persiapkan, umum atau khusus?”

(aku baik-baik saja dengan kelas khusus, tapi apa yang akan aku lakukan?)

Lessard menyiapkan surat yang menjamin status Ren, tapi itu bukanlah surat pengantar untuk ujian. Secara alami, Licia juga tidak memiliki surat pengantar yang ditulis oleh seseorang dari bangsawan tinggi.

…… Adapun apa yang dikhawatirkan Ren, berdasarkan asumsi itu.

(Tidak hanya aku tidak memiliki surat pengantar, tetapi orang biasa yang datang sendirian tiba-tiba mendapat kelas khusus.)

aku ingin berpikir itu tidak akan dilakukan, tetapi akan merepotkan jika aku terlihat ragu.

"Bisakah aku memiliki keduanya?"

"Tidak apa-apa. Ada banyak orang yang mengatakan hal yang sama. Lalu, aku akan segera menyiapkannya.”

Silakan tunggu beberapa saat.

Ren menunggu di konter.

◇ ◇ ◇ ◇

Imperial Academy memiliki perpustakaan yang luar biasa.

Meskipun lebih rendah dari Perpustakaan Kekaisaran, yang memiliki perpustakaan terlarang, itu memiliki satu atau dua koleksi terbesar di Leomel.

Fiona baru saja meninggalkan perpustakaan.

Dia belajar di sini hari ini.

Dia berpakaian indah dengan seragam kelas spesialnya dan terlihat seperti gambar saat berjalan-jalan.

“……Ah, salju.”

Fiona bergumam.

Perpustakaan adalah gedung terpisah, terhubung ke gedung sekolah melalui koridor. Dia melihat ke luar jendela koridor dan mengingat kembali sekitar setahun yang lalu ketika dia melihat salju turun.

Itu adalah sesuatu yang sering dia pikirkan sejak musim dingin.

Hari-hari yang dihabiskannya di Pegunungan Baldor terasa berat dan sulit, kenangnya.

Tidak ada kesenangan sama sekali. Tapi bertemu Ren dan menerima batu akik bintang darinya dalam perjalanan pulang adalah kenangan berharga.

Tangan Fiona meraih kalung di dadanya.

Ketika dia mencengkeramnya dengan erat, dia merasa seolah-olah dadanya sendiri juga diremas dengan erat.

“Ren-kun…”

Dia ingin melihatnya.

Keinginan itu tumbuh dan akan terus tumbuh.

Dia tidak tahu berapa kali dia mencoba mengiriminya surat dan berhenti karena dia merasa bersalah atas masalah yang dia timbulkan padanya. Tapi dia ingin berterima kasih padanya, jadi ketika Ulysses mengirim surat itu, dia memintanya untuk menambahkan kata-katanya sendiri. Tentu saja, dia tidak bisa mengatakan bahwa dia ingin bertemu dengannya, atau dia ingin sekali bertemu dengannya di Eupheim.

Hatinya sudah sakit.

Menggigit bibirnya dengan erat, dia menatap langit musim dingin dan dengan lembut menurunkan matanya. Saat dia melakukan ini, waktu musim dingin yang dia habiskan bersamanya kembali lagi dan lagi di balik kelopak matanya.

Tapi aku tidak bisa tetap seperti ini selamanya.

Fiona mendisiplinkan pikirannya dan mulai berjalan kembali ke asrama putri.

Langkahnya berat, seolah-olah berbicara untuk perasaan muramnya.

Tapi kemudian dia berhenti tiba-tiba.

Berbalik lagi untuk melihat ke luar jendela yang dia lihat sebelumnya, kali ini dia tidak melihat ke langit, tetapi pada ketinggian yang sama.

Perhatiannya tertuju pada balai tamu di ujung seberang taman besar itu.

Dia pikir itu adalah imajinasinya.

Halusinasi yang dia pegang karena dia memikirkannya. Atau ilusi yang ditunjukkan oleh pikirannya seolah-olah mengejeknya.

Terlepas dari beberapa perbedaan, dia seharusnya kecewa karena dia salah lihat.

Tapi kemudian dia berkata, “…… eh?” Suaranya turun.

"Ren-kun, apakah itu kamu?"

Dia mengalihkan pandangannya ke arah cahaya oranye.

Tidak peduli berapa kali dia menggosok kelopak matanya, dia tidak bisa menghilangkan citra Ren.

Fiona berlari keluar tanpa berpikir.

Tanpa mengenakan mantelnya, dia berlari melewati koridor dan menggerakkan kakinya dengan satu tujuan menuju aula menjauh dari rumah.

Ketika dia sampai di sana, dia membuka pintu bahkan tanpa mengatur napasnya.

Dia bisa memuji dirinya sendiri atas kemampuannya untuk membukanya tanpa membuat suara keras.

Namun, Ren tidak terlihat.

Dia melihat ke konter di mana dia seharusnya berada sebelumnya, dan ke kursi di sekelilingnya, tetapi dia tidak terlihat.

“…………”

Fiona berjalan mengitari aula untuk pengunjung.

Staf institut bertanya ada apa, melihat dia tidak bernapas dengan baik dan terlihat agak tidak sabar. Fiona tersenyum dan berkata, "Bukan apa-apa," dan meninggalkan aula.

Mungkin aku salah.

Fiona meninggalkan tempat itu dengan ekspresi kecewa di wajahnya, dan kakinya bergerak ke arah luar tanpa kembali ke lorong.

Dia ingin melihat langit bersalju lagi. 'Apa yang aku lihat sebelumnya pastilah halusinasi yang lahir dari hati yang lemah', pikirnya dalam hati. Bahkan saat dia mengejek dirinya sendiri untuk ini, dia ingin setidaknya melihat salju.

Dia ingin mengingat waktu yang dia habiskan di Pegunungan Baldor, meski hanya sesaat, jadi dia berjalan bersama, menghembuskan napas putih.

Kakinya berhenti di halaman.

Ada satu pohon besar yang ditanam di sini.

Sebelum tahun berakhir, itu dihiasi dengan lampu dari alat sihir, dan bersama dengan lampu oranye yang masuk melalui jendela gedung sekolah, itu menciptakan pemandangan yang menarik.

Fiona kebetulan melewati tempat ini sambil melihat salju dan melihat ke atas pohon.

Tidak ada orang di sekitar. Pertama-tama, tidak ada seorang pun di sana karena masa liburan musim dingin dan waktu dalam setahun.

"Aku harus melakukan yang terbaik."

Fiona telah melakukan upaya penting sejak insiden Pegunungan Baldor.

Dia telah menyebabkan banyak masalah bagi Ren, dan dia telah bekerja keras untuk melindungi dirinya sendiri dengan segala cara yang dia bisa.

Itu sebabnya dia tidak pergi menemui Ren sendiri.

Dia tidak bisa berhenti memikirkan masalah yang dia timbulkan padanya di masa lalu.

Jadi dia menahan diri dan tinggal sampai hari ini. Tetapi ketika dia melihat Ren, bahkan hati gadis berkemauan keras itu akan sedikit terguncang.

“—Tapi aku benar-benar ingin melihatnya.”

Mau bagaimana lagi dia mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya hari ini.

Tapi, dia mencoba yang terbaik untuk menahan mereka.

Dia hanya membiarkan air mata terbentuk di kelopak matanya, tetapi dia tidak membiarkannya pecah.

Di beberapa titik, bahu Fiona mulai bergetar.

Dia berada di luar tanpa mantel dan hampir bersin karena kedinginan.

Dia yakin bahwa dia bisa mengatasi hawa dingin dengan sihir esnya, tetapi berada di luar untuk sementara waktu tanpa mantel di tengah musim dingin terlalu berat untuk ditanggung tubuhnya.

Atau mungkin itu hanya kebimbangan dalam pikirannya.

Aku benar-benar harus pulang sekarang.

Dia tanpa sadar memeluk bahunya dan hendak meninggalkan pohon di depannya ketika —-

Tiba-tiba, kehangatan datang ke bahunya.

Seluruh lengan yang memegang bahunya dibungkus oleh mantel yang bukan miliknya.

"Eh?"

Fiona yang bingung berbalik dan di sanalah dia.

Dia mengira dia adalah hantu, tetapi di sana dia berdiri, tersenyum dengan senyum ramah yang sama seperti sebelumnya.

“Kau akan masuk angin. Fiona-sama.”

“Re– Ren, apakah kamu….?”

"Ya, benar. Sudah lama. Ini aku —- Ren Ashton.”

Bahkan jika ini adalah halusinasi, mungkin dia tidak akan pernah pulih. Dia mungkin telah melakukan sesuatu untuk melihat Ren kali ini, bahkan jika dia harus meminta bantuan.

Tapi itu benar-benar nyata.

Kehangatan mantelnya yang dia kenakan padanya dan suaranya. Itu bukan ilusi atau mimpi, tapi dia tepat di sampingnya.

Tangan Fiona yang tadinya mencengkeram bahunya turun sedikit dan mencengkeram ujung depan mantel Ren.

“—- Aku sangat, sangat senang bertemu denganmu lagi.”

Fiona, tersenyum cantik di depan Ren, bahkan memiliki kilau yang belum pernah dia tunjukkan kepada orang lain, dan dipenuhi dengan kecantikan yang menakjubkan.

Air mata, yang hampir pecah di kelopak matanya, mengalir di pipinya. Dia menyeka pipinya dengan campuran banyak emosi.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List