hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 5: Meanwhile, in Elendil. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 3 Chapter 5: Meanwhile, in Elendil. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 5: Sementara itu, di Elendil.

Ren dan Nenek Rigg bertukar kata, bersukacita atas reuni yang telah lama ditunggu-tunggu.

“Tidak seharipun kami tidak berterima kasih karena telah membuat desa kami begitu indah, Bo-chan.”

“Maksudku, bukan hanya aku yang harus berterima kasih, tapi juga Lessard-sama,—- baron.”

“Memang benar, itu juga berkat Baron. Tapi aku sudah mendengar berkali-kali dari Master bahwa kamu melakukan yang terbaik, Bo-chan.”

“Eh? Dari ayahku?”

"Ya. Setiap kali dia menerima surat darimu, dia berlari keliling desa untuk membual tentang itu.”

Ren senang bahwa ayahnya bahagia.

Namun di sisi lain, ketika dia mendengar bahwa ayahnya sendiri begitu senang dengan satu surat, untuk kesekian kalinya, dia merasa malu.

"Kalau begitu aku senang aku mencoba yang terbaik."

Ada kesepian yang aku rasakan saat jauh dari desa.

Tapi jika desa berkembang dan penduduk desa memiliki kehidupan yang baik, maka aku merasa keputusan aku tidak salah.

Aku akan terus melakukan yang terbaik, pikir Ren.

“Baru-baru ini, para pedagang mulai berdatangan ke desa kami.”

Sangat jarang pedagang datang ke desa ini. Ketika Ren tinggal di sini, dia bahkan belum pernah melihatnya.

Padahal, menurut Nenek Rigg, akhir-akhir ini mereka mengunjungi desa itu setidaknya sebulan sekali.

“Mereka mulai berkunjung tidak hanya untuk bahan konstruksi, tetapi juga untuk perdagangan.”

“Oh, jadi itu sebabnya kita memiliki lebih banyak jenis bahan makanan dari sebelumnya.”

"Ya, nyonya senang tentang itu."

Mungkin karena desa tersebut telah mengalami pembangunan yang luas dan sedang dalam proses pembangunan, para pedagang juga mulai mengunjungi desa tersebut karena mengira bisa mendapat untung.

Ini adalah kesalahan perhitungan yang menyenangkan di pihak Ren.

"aku ingin tahu apakah desa ini akan lebih makmur jika ada beberapa produk khusus?"

“Kurasa begitu…… tapi kupikir akan sulit menemukan hal seperti itu di sekitar sini.”

Tidak hanya di desa ini akan mudah menemukan hal seperti itu.

Ren terkekeh karena mengucapkan kata-kata itu dengan sangat ringan, bergumam, "Benar," dan menegakkan punggungnya sambil mendengus.

—- Beberapa jam kemudian, Ren berjalan di jalan yang sama.

Matahari musim semi bersinar dari atas bola langit, dan dia serta Roy sedang dalam perjalanan untuk bekerja di tembok.

“Aku mendengar dari Nenek Rigg bahwa para pedagang sekarang lewat.”

"Ah. Terima kasih untukmu dan Braon.”

kata Roy sambil menunjukkan gigi putihnya.

“Jalanan sedang diperbaiki, jadi kudengar itu bagus untuk para pedagang.”

"Tapi sekali lagi, mengapa repot-repot datang ke daerah terpencil seperti itu?"

"Para ksatria mengatakan bahwa area di sekitar desa ini nyaman karena berbagai alasan."

Desa keluarga Ashton terletak di sudut yang sangat terpencil di wilayah Clausel, yang dianggap sebagai daerah pedesaan.

Bagi para pedagang, tidak ada gunanya berkunjung ke sana, sampai sekarang.

…… Namun, ini berubah ketika jalan mulai diperbaiki.

“Desa bisa menjadi tempat transit baru bagi para pedagang. Setelah jalan dibersihkan, akan lebih aman untuk dilalui daripada sebelumnya.”

Dari kota Clausel, para pedagang melakukan perjalanan melalui desa-desa sekitarnya ke bekas perkebunan Viscount Givens. Juga nyaman bagi para petualang untuk dapat mengunjungi daerah sekitar desa.

Semakin banyak petualang yang bisa mengunjungi desa, semakin banyak pedagang yang bisa melakukannya.

"aku pikir desa akan lebih makmur jika memiliki beberapa spesialisasi sendiri ….."

"Ha ha. Sepertinya itu akan menjadi situasi yang ramai bagaimanapun juga.”

Monster-monster yang menghuni daerah sekitar desa semuanya lemah, tapi dikatakan bahwa permintaan akan material tersebut tidak akan pernah hilang.

Misalnya, bulu babi hutan kecil bisa menjadi pakaian musim dingin yang murah dan dagingnya enak.

Material untuk monster lemah biasanya dijual dengan harga murah, tapi ini juga penting karena mendukung kehidupan rakyat jelata.

Ini juga merupakan pekerjaan yang baik bagi petualang muda dan petualang dewasa lainnya untuk mendapatkan uang sampingan—- kata Roy.

“Semakin banyak pendapatan pajak yang didapat desa, Baron akan semakin baik.”

"Ya. Tapi sebagai imbalannya, itu akan berarti lebih banyak pekerjaan untukmu, ayah.”

“……?”

“Kalau desanya makmur, wajar pekerjaan akan lebih banyak. Jika pedagang dan petualang mulai mampir, akan ada lebih banyak hal untuk dipikirkan.”

“Maafkan aku…… aku lupa.”

Roy memegang kepalanya saat dia berjalan.

Melihat betapa buruknya mereka dalam pekerjaan sipil, Ren tersenyum lalu berpikir.

(tapi —- begitu.)

Seiring perkembangan desa, tanggung jawab meningkat secara proporsional.

Ren belum selesai mengirim uang ke rumah, tetapi sebagai anggota keluarga Ashton, dia harus memikirkan masa depan.

Jika itu berkembang lebih jauh dan akhirnya tumbuh menjadi seukuran kota, —-

(Aku juga tidak bisa terus seperti ini)

aku harus belajar lebih banyak….. Ren sadar.

(aku selalu mementingkan mencari uang dan mengasah keterampilan aku, tapi itu tidak cukup.)

Dia berpikir tentang apa yang akan terjadi di masa depan ketika dia mengambil alih pemerintahan keluarganya.

Jika desa terus berkembang seperti sekarang ini, banyak hal yang kurang dan membuat aku berpikir.

◇ ◇ ◇ ◇

Beberapa hari kemudian, di Elendil, dekat ibu kota kekaisaran.

Tempat itu disebut kota doa, banyak orang berjalan di jalan utama hari ini.

Kota ini penuh dengan sejarah dan emosi, dan merupakan kota yang ramai di dekat ibu kota kekaisaran.

Siang hari itu, Licia berada di kota bersama Weiss.

Setelah dia menyelesaikan pekerjaan paginya, dia meluangkan waktu untuk melihat-lihat kota.

"Seperti yang diharapkan, ini sangat berbeda dari Clausel."

“Ini adalah kota dengan sejarah panjang.”

"Oh, sayang, aku mungkin akan menempatkan seorang deputi di sini seperti yang dilakukan ayahku."

“Wajar bagi seorang bangsawan dengan beberapa wilayah. Namun, nona Muda akan tetap menjadi penguasa negeri ini.”

Mereka melanjutkan percakapan sambil melihat kios-kios yang berjejer di seberang jalan utama.

“Untuk alasan itu, wanita muda itu harus bersekolah di suatu tempat.”

"Misalnya, Akademi Militer Kekaisaran?"

"Ha. Jika kau lulus dari akademi itu, pada akhirnya kau akan diakui sebagai penerus Elendil.”

Licia mengangguk pada kata-kata Weiss dan bergumam pelan.

"Aku bertanya-tanya mengapa Ren menghindari akademi itu."

Dia memiringkan kepalanya saat dia berkata begitu.

Dari sudut jalan utama, beberapa suara gelap terdengar.

Licia berlari keluar bersama Weiss dan menuju ke arah suara itu.

Di depan kerumunan, dia melihat jalan sempit menuju gang belakang. Dari apa yang dia dengar dari orang-orang di sana, terdengar seperti penjambret telah melarikan diri.

Licia mendengar bahwa seorang gadis sedang mengejar si penjambret.

"Weis, ayo pergi."

“Oh, nona muda —- sepertinya kita harus pergi!”

Sebelum Weiss bisa menghentikannya, Licia berlari dan melangkah ke gang tempat penjambret itu menuju.

Jalan sempit bergema dengan suara banyak langkah kaki. Kesibukan jalan utama telah mereda, dan seolah-olah dia telah melangkah ke dunia yang berbeda.

"Di sana,"

Licia berlari ke arah yang berbeda dari tempat dia mendengar suara itu.

"Kita akan mendahului mereka."

"Jadi begitu. Serangan penjepit.”

Mereka memutuskan untuk mendahului para penjambret, memercayai mereka yang mengejar penjambret di depan mereka.

Suara langkah kaki bergema melalui gang tidak berhenti.

Licia dan Weiss menjauh dari suara-suara itu untuk mendahului mereka, tetapi mereka mulai mendengarnya lagi, lebih keras.

Mereka bisa mendahului mereka sesuai rencana, dan Licia serta Weiss menunggu dengan pedang di tangan.

Setelah beberapa saat—- penjambret akhirnya muncul.

"Kalian ini apa?"

Penjambret, yang tampaknya adalah seorang petualang, mengenakan perlengkapan yang terbuat dari bahan monster. Dia membawa tas yang tampak mahal di bawah lengannya, yang mungkin merupakan barang curian.

Pria itu merogoh sakunya saat dia berlari dan mengangkat pisau.

“…… Hei Weiss. Apakah Elendil bukan tempat yang aman untuk ditinggali?”

“Itu salah satu yang lebih baik di Leomel. Ada penjahat di mana-mana, sama seperti di Clausel.”

"Jadi begitu. Lalu aku bertanya-tanya apakah itu tidak dapat membantu.

Kata Licia sambil menghela nafas dan melangkah maju.

Licia mengulurkan tangannya di depannya sebelum Weiss bisa mengatakan apa pun, dan tangannya memancarkan kilatan cahaya yang menyilaukan.

Itu hanya ringan dan tidak mematikan, tetapi pria itu, yang terpesona oleh kilatan yang tiba-tiba, kehilangan pijakannya.

“Gu..Guaaaaa!!!”

Pria itu berguling di tanah dan langsung pergi ke depan Weiss.

"Bisakah kamu menyerahkannya padaku?"

"Ya. Aku akan menyerahkannya padamu.”

Yang tersisa hanyalah menangkapnya.

Weiss mengulurkan tangan sebelum pria itu bisa bangun dan membuatnya menyilangkan tangan di belakang punggungnya.

Pria itu, mungkin karena dia ditahan oleh kekuatan yang kuat, berkata, "Maafkan aku!" dengan suara menyedihkan.

“Kalau begitu kembali ke depan —- Ah. Sepertinya mereka yang mengejarmu tadi telah tiba.”

Suara langkah kaki mendekati mereka.

Licia, sebagai putri penguasa kota ini, merasa wajib berterima kasih kepada mereka yang telah mengejar pria itu.

Setelah itu, dia akan pergi ke depan dan membawa pria yang dia tangkap, tetapi ketika Licia melihat gadis yang muncul, dia berkata dengan keras, "Ya ampun."

Kemudian Weiss juga memperhatikan alasannya, dan tersenyum ketika dia bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan dengan pria yang dia asuh.

Gadis yang datang, tiba-tiba melihat Licia dan Weiss, berhenti dengan panik dan hampir kehilangan keseimbangan akibat reaksi tersebut.

"Oh tidak— Apa yang terjadi —-?"

Gadis itu kemudian menatap Licia.

“—Li–Licia Clausel! Mengapa kamu di sini?"

Dia berteriak kaget, wajahnya yang cantik memerah karena takjub.

Dia berlari mengitari gang, mengatur pernapasannya yang tidak teratur, sementara dia menyisir rambut cokelatnya, yang juga acak-acakan, dan meluruskan penampilannya.

Sementara itu, Licia saat ditanya menatap gadis berambut coklat itu dan berbicara.

"Ayahku memerintah kota ini, jadi tidak heran aku ada di sini."

Kata Licia dengan bangga dan mengulurkan tangannya ke gadis itu.

"Sudah lama—- Sarah."

◇ ◇ ◇ ◇

Lokasi telah berubah dari gang belakang ke depan markas ksatria yang didirikan di Elendil.

Rumah jaga itu untuk mereka, dan di dalamnya ada penjara untuk menahan penjahat.

Di sana, Weiss memberi tahu Licia, setelah mempercayakan perebutan kepada mereka yang bertanggung jawab.

"Nona muda, biarkan para ksatria mengurus sisanya."

"Tentu."

Licia menatap gadis yang baru saja dia panggil Sarah.

“Terima kasih, Sarah. aku menghargainya.”

Ucapan terima kasihnya adalah karena Sarah telah mengejar penjambret dompet tadi.

Ketika dia berterima kasih, Sarah melanjutkan, "Itu bukan masalah besar."

“Aku hanya melakukan apa yang seharusnya kulakukan sebagai anggota faksi heroik.”

Salah satu dari Tujuh Pahlawan adalah pendekar pedang bernama Gajeel Riohald.

Pendekar pedang dikatakan telah melampaui para pahlawan dalam hal ilmu pedang murni dan telah memainkan sejumlah peran aktif dalam perjalanan untuk mengalahkan Raja Iblis.

Sarah adalah keturunan Gajeel, putri dari keluarga Riohald.

Dia juga tokoh utama dari legenda tujuh pahlawan, dia juga populer karena kepribadiannya yang ceria.

…… Dan keluarga Riohald secara alami adalah keluarga yang termasuk dalam faksi heroik.

Sarah adalah putri dari keluarga tersebut, tetapi dia dan Licia, seorang bangsawan netralis, saling mengenal dengan baik karena suatu alasan.

Bab sebelumnya | TOC | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar