hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 5 Chapter 27: The Mystery of the Sword Saint (Sake) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 5 Chapter 27: The Mystery of the Sword Saint (Sake) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Babak 27: Misteri Pedang Suci (Sake)

Keesokan harinya sepulang sekolah, Ren turun di salah satu stasiun di sepanjang jalan utama.

Saat dia berjalan keluar dari toko alat tulis, dia memperhatikan sosok dua orang yang dikenalnya—Tujuh anggota Keluarga Pahlawan Besar dalam seragam sekolah mereka.

“Hei, Ren.”

Ada tiga orang.

Kaito yang memanggil Ren terlebih dahulu, disusul Vane dan Charlotte.

Mereka pasti mengambil jalan memutar dalam perjalanan pulang.

Mereka mendekati Ren.

“Apakah kalian mengambil jalan memutar?”

“Ya, kami kebetulan bertemu satu sama lain. Kami sedang membicarakan tentang makan bersama,”

jawab Kaito.

“Bagaimana denganmu, Ren? Ingin bergabung dengan kami?”

Ren ragu sejenak atas saran Vane, lalu mengangguk cepat.

Dia pikir dia masih bisa pulang sebelum terlambat, jadi dia pikir itu akan baik-baik saja.

"Omong-omong…"

Vane bertanya pada Ren tepat setelah mereka mulai berjalan.

“Selama liburan musim dingin, jika kamu tertarik, maukah kamu ikut dengan kami ke tempat Kaito?”

"Hah? Bukankah ada acara untuk golongan Pahlawan?”

“Ya, benar… Selain pertemuan faksi Pahlawan, kami hanya berpikir akan menyenangkan menghabiskan liburan musim dingin bersama.”

Bukan hanya Vane yang tampak ragu untuk mengungkit hal ini; dua lainnya juga sepertinya sedang memikirkan sesuatu.

Mungkin karena apa yang terjadi dengan Viscount Gives, mereka merasa menyesal. Bahkan jika itu hanya Viscount Gives yang mengamuk, terutama bagi Kaito dan Charlotte, fakta bahwa keluarga mereka berada di garis depan faksi Pahlawan membuatnya tidak mungkin untuk diabaikan.

Tanpa menyatakan apapun secara eksplisit, Ren mengangkat bahunya.

“aku mungkin akan belajar atau mengayunkan pedang aku. aku mungkin juga pergi berburu dengan Estelle-sama.”

“Bukankah Estelle-sama adalah kepala Suaka Singa Suci?”

"Ya itu benar. Dia adalah ksatria terkuat yang dibanggakan Leomel. Ayahku rupanya pernah bertanding dengannya di masa lalu, tapi dia hanya bisa bertahan sekitar sepuluh detik.”

Sulit dipercaya bahwa ada orang yang belum pernah mendengar nama itu.

Penasaran dengan ajakan tersebut, Kaito bertanya.

“Ku, Ashton masih berusaha menjadi lebih kuat! Baling-Baling! Kami juga tidak boleh kalah!”

Kaito menjadi semakin sadar akan keinginannya untuk menjadi lebih kuat setelah menemukan perisai leluhurnya.

Tentu saja, bukan hanya dia, tapi keturunan Tujuh Pahlawan, secara umum, terpengaruh, dan mereka mencoba untuk tumbuh lebih cepat dari sebelumnya.

Penampilan Vane juga nampaknya menjadi lebih kasar.

Melihat Vane, kata Ren.

“Aku mendukungmu, Vane.”

"Terima kasih. Aku akan melakukan yang terbaik."

Dia tersenyum lembut pada Vane.

Dan tiba-tiba, Ren memberikan beberapa nasihat.

“Ngomong-ngomong, hati-hatilah terhadap Kultus Raja Iblis.”

Belakangan, dia berencana memberikan nasihat berbeda melalui Estelle dan yang lainnya.

Meskipun dia tidak tahu apakah pertempuran yang sama akan terjadi di dunia ini, berdasarkan penilaiannya bahwa apa yang bisa disampaikan harus disampaikan, Ren ingin meningkatkan kesadaran tentang hal itu.

Acara untuk memperoleh perlengkapan Pahlawan tidak lebih dari apa yang disebut sub-acara.

Namun, dia berpikir mungkin dia bisa melakukan sesuatu.

"Ha ha! aku mengerti!"

jawab Vane.

“Semuanya baik-baik saja, Ashton. Kekuatan keluarga pahlawan kita akan bersatu, dan semua kepala akan hadir.”

“Yah… aku mengerti itu, tapi…”

Ren tertawa kecil ketika dia dengan hati-hati memilih kata-katanya.

Mungkin dia tahu bahwa ada hal-hal dalam pertempuran yang masih bisa diatasi.

Melihat senyuman Ren, tiba-tiba Vane menatap tangannya dan menutup mulutnya.

“Baling-baling?”

Setelah beberapa detik, ketika Ren memanggilnya, Vane tersenyum dan berkata, “Maaf.”

“Akhir-akhir ini, aku merasa seperti mulai memahami sesuatu. Kadang-kadang, ketika aku bangun atau sebelum tidur, hal itu tiba-tiba terjadi… aku tidak bisa menjelaskannya, tapi aku merasa menjadi lebih kuat dari sebelumnya.”

"Ha ha ha! Dengan serius? Apa-apaan itu?"

“Tidak apa-apa untuk tertawa, Kaito, tapi… aku benar-benar merasa seperti itu.”

“Menertawakan seseorang itu mengerikan, tahu? Ayolah, Vane-kun, kami menghiburmu. Melihat? Charlotte-senpai yang lembut dan cantik akan menepukmu dengan lembut.”

"Aku sudah bilang! Charlotte selalu terburu-buru!”

Ren tersenyum lagi melihat kedekatan mereka, dan sekali lagi, dia diam-diam menyemangati Vane, terutama atas perubahan yang akan dia alami. Ini mungkin karena dia semakin dekat dengan kebangkitan sebagai pewaris kekuatan Pahlawan Kehancuran.

Tapi, Ulysses bukanlah musuh mereka. Asval tidak dapat dihidupkan kembali lagi.

Kemana tepatnya Vane akan pergi untuk bangkit?

Ren tidak tahu, tapi dia yakin Vane pasti akan terbangun di suatu tempat.

…Bahkan jika skenarionya berubah, ada beberapa hal yang tidak akan berubah.

Setelah mengalami hal ini berkali-kali, pikiran Ren bersifat persuasif.

Keturunan Tujuh Pahlawan kemungkinan besar adalah rekan dari Kultus Raja Iblis. Sekarang setelah salah satu perlengkapan Pahlawan telah ditemukan, mereka akan berjalan di jalur yang sama dengan Tujuh Pahlawan dengan tekad yang lebih besar.

Dalam diam, Ren mendoakan kesuksesan mereka.

◇ ◇ ◇ ◇

Setelah berpisah dengan Vane dan yang lainnya, Ren mengunjungi bengkel Verlich dan berbicara tentang Tungku Pembuluh Darah Naga.

"Baiklah!"

Begitu Verlich mendengar ceritanya, dia mengangkat tinjunya yang terkepal.

"Cukup! Setelah kami mengumpulkan materi dan semua hal lain yang telah kami diskusikan sebelumnya, kami dapat membawanya ke uji coba! Sedikit lagi sampai Lemuria aktif kembali!”

“Kalau begitu, aku akan menyerahkannya padamu, Verlich-san.”

“Ya ya! Tunggu dengan perasaan berada di kapal besar!”

Secara kebetulan, Estelle juga datang ke bengkel Verlich hari itu. Dia ada di sana untuk mengasah pedangnya, Kuroi.

Estelle duduk di sebelah kursi Ren.

“Lemuria, kan? aku pernah mendengar bahwa itu adalah kapal yang luar biasa.”

“Tentu saja, Kak! Itu adalah kapal yang aku buat dengan susah payah, sampai pada titik di mana kamu tidak dapat membuat kapal ajaib yang lebih canggih dari itu!”

Estelle mengambil kendi raksasa dari meja dan menenggaknya sekaligus.

Dia dengan cepat mengosongkannya seolah dia sedang minum air. Dia segera menuang cangkir kedua untuk dirinya sendiri dari tong di kakinya dan meminumnya dengan mudah.

“Apakah kamu minum alkohol?”

"Itu benar. Itu dari wilayah Drake-ku.”

“Kamu luar biasa, Kak! Kami para kurcaci bisa menangani alkohol, tapi meminum minuman keras daerah Drake sebanyak itu akan membakar tenggorokan kami!”

“aku sudah minum sejak aku masih kecil. Itu adalah kebiasaan orang Drake.”

“Bagaimana dengan aspek hukum di Kekaisaran?”

Saat mereka terus berbicara, Estelle menuangkan lebih banyak alkohol untuk dirinya sendiri dari tong di lantai.

Dia tampak diam-diam melirik wajah Ren lebih dari sebelumnya.

Tetap saja, dia menenggak cangkir lagi dengan penuh semangat, lalu mulai menuangkan cangkir keempatnya. Rasanya seperti seseorang akan kalah hanya dengan menyentuh subjeknya.

Dia berbisik pelan.

“Ini adalah kisah masa kecil. Mari kita lupakan hal itu karena undang-undang pembatasan.”

Estelle tidak menunjukkan tanda-tanda mabuk.

“Ehem. Dengan kapal terkenal seperti itu, mengapa Viscount Clausel tidak mendirikan terminal kapal ajaib?”

“Tidak, tidak, tidak, biayanya terlalu banyak.”

“Yah, kalau dipikir-pikir, membangunnya akan cukup mahal. Bagaimanapun, yang sedang kita bicarakan adalah Viscount Clausel. Meski keluarga Ignat mendukungnya, dia tampak enggan.”

“Hal seperti itu telah terjadi.”

“Hmm… Tapi sayang sekali. Ini adalah kapal yang luar biasa.”

Estelle ragu-ragu dan meminum secangkir lagi.

Saat ini, orang pasti bertanya-tanya bagaimana dia bisa menahan begitu banyak alkohol di tubuh langsingnya.

“Misteri Pedang Suci…”

"Hah? Bagaimana dengan Pedang Suci?”

“Hanya memikirkan betapa menakjubkannya Sword Saint itu.”

“Mm? Ren, kamu akan menjadi Sword Saint sebelum kamu menyadarinya, jadi berhentilah bersikap terlalu formal.”

Sambil meminum cangkir kelimanya, Estelle tertawa.

Dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan menghentikan kebiasaan minumnya.

“Aku tidak tahu tentang sekolah lain, tapi sering dikatakan bahwa pendekar pedang yang kuat membutuhkan semacam pemicu untuk menjadi seorang Sword Saint. aku rasa aku telah menyebutkan ini sebelumnya.”

Memang benar, Estelle telah memimpin bawahannya dan mencapai titik kritis.

Sambil melakukan yang terbaik untuk kembali bersama bawahannya, dia akhirnya menjadi Sword Saint.

“Berdasarkan penilaianku, keahlianmu setingkat Pedang Suci. Hanya saja kamu kekurangan beberapa elemen yang diperlukan untuk dikenali sebagai level Pedang Suci, seperti teknik pertempuran tertentu dan sebagainya. Setelah kamu menjadi Sword Saint, kamu akan mengalami transformasi lagi.”

“Kedengarannya sangat setengah hati, bukan? Maksudku, diriku yang sekarang.”

"Ya itu dia. kamu orang yang setengah matang, ya? Ha ha ha!"

Itu bukan bahan tertawaan, tapi entah kenapa, rasanya lebih nyaman jika mengatakannya dengan lugas.

Estelle tidak hanya tertawa; dia juga berkata.

“Aku akan memberimu satu nasihat, Ren.”

Kata-kata itu membawa Ren pada titik balik tertentu.

Dia tidak tahu tentang hal itu pada saat itu.

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, esensi kami terletak pada 'Pembunuh Bintang, Mengagumi Kegelapan.' Raja Singa menyanyikan ungkapan ini di medan perang, dan itu memiliki makna. Bahkan bintang-bintang, yang dulu dianggap ajaib, akan menciptakan langit gelap jika semuanya dimusnahkan. Kegelapan itu adalah inti dari pendekar pedang yang kuat.”

“Pada dasarnya, jalan pintas menuju pertumbuhan adalah dengan terus berjuang, bukan?”

"Ya, tepat sekali. Jadi, kamu harus terus mengayunkan pedangmu.”

Raja Singa, yang menyatakan bintang sebagai sihir, menghancurkan segalanya di medan perang.

Di kalangan ulama, bukti kemenangan ditafsirkan bahwa langit gelap lahir ketika bintang menghilang.

“Tapi tahukah kamu, jika aku ingin melihat sesuatu, aku lebih suka langit malam yang penuh bintang.”

Sejenak Estelle tampak terkejut, lalu menenggak kendi itu dan tertawa.

“Ahhahahah! Ah, kamu benar!”

"Hai! Aku kaget saat kamu tiba-tiba merangkulku!”

“Jangan katakan itu! Namun, berani mengatakan kata-kata seperti itu kepada kepala Suaka Singa Suci… Bagus sekali! Liburan musim dingin akan segera tiba, bukan? Aku akan menjagamu dan Licia musim dingin ini!”

Saat Ren terlihat bingung, Estelle segera menjelaskan apa yang akan dia lakukan.

"Pelatihan. Sama seperti sebelumnya, kita bisa melakukan perjalanan dengan kapal ajaib.”

“Itu artinya, kamu akan melatih kami setiap hari…”

“Setiap hari tidak akan berhasil. Kita perlu mendapat tugas.”

“…Kamu benar-benar sudah mengetahui semuanya.”

"Tentu saja. Jika kamu hanya mengayunkan pedang tanpa memenuhi tugas kamu, itu tidak akan bermanfaat bagi masa depan kamu. Mengandalkan kekuatan fisik saja akan menimbulkan kesulitan di masa depan.”

Kemudian Verlich menyilangkan tangannya dan memandangnya. Setelah berpikir sejenak, dia angkat bicara.

“Kak, jika Ren ingin menjadi Raja Pedang, segalanya mungkin berubah, kan?”

"Ya kamu benar. Itu benar."

“aku minta maaf, tapi mari kita fokus pada masalah saat ini.”

Ren tidak bermaksud mengabaikan studinya. Dia menyela pembicaraan yang berlanjut dengan antusias dan menghela nafas.

“Omong-omong, Estelle-sama, apakah kamu tahu tentang kelompok Fraksi Pahlawan?”

"Tentu saja. Itu adalah pertemuan para bangsawan setelah acara yang diselenggarakan oleh agama Elfen, kan?”

“Ya, itu dia. Tapi tahukah kamu jika Leomel akan mengambil tindakan apa pun sebagai sebuah negara?”

“Apakah ini untuk merayakan penemuan perlengkapan Tujuh Pahlawan, dan keluarga kerajaan akan terlibat?”

“Itu serupa. Seperti menyiapkan hari libur khusus…”

"Tidak ada hal seperti itu. aku mendengar bahwa pejabat asing akan berkunjung, tetapi itu adalah tanggung jawab keluarga pahlawan untuk menanganinya, dan Leomel tidak berencana untuk terlibat sebagai sebuah negara. Pangeran Kedua akan mengunjungi keluarga Leonardo dan menyampaikan ucapan selamatnya atas nama Yang Mulia.”

Keluarga kerajaan tidak bisa mengabaikan masalah ini sepenuhnya. Itu adalah perayaan yang tidak berhubungan dengan Fraksi Pahlawan, Fraksi Royalti, atau Fraksi Netral. Karena ini terkait dengan Tujuh Pahlawan yang menyelamatkan dunia, Ren memahami bahwa mereka menghindari keterikatan politik apa pun.

“Kenapa kamu tiba-tiba membicarakan hal ini?”

Ren punya alasan untuk mengangkat topik ini, karena mengingatkannya pada pertarungan di masa lalu.

Dia tidak bisa tinggal diam ketika dia tahu bahwa Kultus Raja Iblis akan muncul dan sedang mempertimbangkan bagaimana cara menyampaikan informasi itu.

“Aku hanya punya firasat bahwa pemujaan raja iblis mungkin akan muncul.”

“Keluarga heroik juga telah menerima informasi dari kota. Tampaknya mereka mengincar Leomel untuk beberapa waktu sekarang. Jika mereka mendengar tentang penemuan warisan Tujuh Pahlawan, mereka pasti akan bertindak.”

Namun, mereka tidak bisa mengabaikan fakta bahwa perlengkapan Tujuh Pahlawan telah ditemukan.

Jika mereka tidak melakukan apa pun dalam situasi ini, sepertinya Leomel takut pada pemujaan raja Iblis. Secara politis, dan juga demi kepentingan masyarakat yang resah dengan situasi saat ini, peristiwa ini bisa menjadi harapan baru.

“Kekuatan Tujuh Pahlawan mungkin menjadi penghalang bagi kebangkitan raja Iblis di masa depan.”

“Mereka akan sangat ingin menghancurkannya. Tentu saja kami sudah mempertimbangkannya. Pangeran Kedua akan berkunjung sebagai wakil Yang Mulia, dan tempat perlindungan singa suci akan mengirimkan banyak ksatria. Juga akan ada beberapa kapal pengawal selama perjalanan.”

Pengguna pedang keras, yang dulunya adalah musuh dalam game, sangat dikenal oleh Ren. Dia menyadari bahwa mereka memberikan stabilitas yang lebih baik daripada event pertarungan di dalam game dan berpikir bahwa monster yang seharusnya dipukul mundur mungkin malah dikalahkan.

Namun, Ren tidak meremehkan mereka.

“Wilayah Leonardo kaya akan sumber air. Jika Kultus Raja Iblis mencoba memanipulasi monster, kemungkinan besar monster air akan dimanfaatkan.”

Dia secara tidak sengaja berbicara dengan nada yang lebih jelas dan Estelle tertawa ketika dia melihat ke arah Ren.

“Seperti yang kamu katakan, daerah itu kaya akan sumber air. Hanya dua minggu dengan menunggang kuda ke Water Capital Eupheim. Air yang mengalir dari pegunungan di sekitarnya menyuburkan tanah. Monster yang hidup di air mungkin mudah untuk dimanipulasi.”

Mereka mempunyai tindakan penanggulangan yang sempurna untuk situasi seperti itu.

Estelle melanjutkan, menjelaskan bahwa meskipun terjadi pertempuran, keamanan wilayah Leonardo terjamin. Dia menyebutkan area dan tempat tertentu yang harus diwaspadai, sehingga Ren tidak bisa berkata apa-apa lagi meskipun kemungkinan serangannya tinggi.

(aku tidak perlu terlalu waspada.)

Dari keberadaan musuh hingga jalur pergerakannya, semuanya sudah tertutup. Jika mereka sudah mengambil semua tindakan ini, Ren tidak bisa berbuat apa-apa lagi.

Apa pun yang melebihi titik ini akan menjadi kejadian di luar skenario yang diingat Ren.

“Sangat mengerikan jika sumber airnya terkontaminasi. Baik keluarga heroik maupun para ksatria sedang berjaga-jaga.”

Jika mereka sudah siap sepenuhnya, itu akan baik-baik saja.

Estelle kemudian menyebutkan beberapa nama monster, salah satunya adalah monster yang sebenarnya dilawan Ren dalam sebuah event pertarungan di legenda Tujuh Pahlawan.

“Jadi kalau kita memutuskan mengambil tindakan, lain ceritanya. Banyak orang, termasuk kamu, mungkin mengharapkan Kultus Raja Iblis untuk mengambil tindakan. Keluarga heroik dan orang-orang di sekitar mereka sepertinya berencana melancarkan serangan sebelum diserang. Tentu saja, kami sudah mendiskusikannya juga, tapi menangani domain heroik itu merepotkan.”

Kalau dipikir-pikir, pikir Ren.

(Dalam skenario legenda Tujuh Pahlawan, Kultus Raja Iblis belum diketahui publik saat ini.)

Karena itu, Estelle tidak bisa mengatakan hal seperti itu, dan mereka bahkan tidak punya pilihan itu.

“Pangeran Kedua dengan cermat mempersiapkannya. Dia berkonsultasi dengan Ulysses Ignat agar mereka bisa menangkap anggota Kultus Raja Iblis mana pun jika mereka muncul. Suaka Singa Suci juga diam-diam bergerak, tapi itu hanya di antara kita.”

“Ahh… begitu.”

Berbeda dengan legenda Tujuh Pahlawan, nampaknya jika keduanya bekerja sama, ada keuntungannya.

“Anggota keluarga heroik akan mendapat pengawalan yang besar. Tidak perlu khawatir.”

Semakin dia mendengarkan, semakin dia menyadari bahwa segala sesuatunya telah dipersiapkan dengan baik. Faktanya, Ren tidak perlu memperingatkan mereka atau memberi tahu mereka tentang apa pun; semua orang sudah waspada dan siap, bahkan lebih dari yang bisa dibayangkan Ren.

◇ ◇ ◇ ◇

Keesokan paginya, Ren berada di luar Lion Sanctuary bersama Fiona.

“Jarang sekali melihat Fiona-sama di tempat perlindungan Singa,”

Ren berkomentar.

“Aku bangun pagi-pagi, dan kupikir akan menyenangkan jika aku bisa pergi ke akademi bersama kalian,”

“Ah, begitu. Tapi maaf, kami menuju ke arah yang berlawanan.”

Ren berkata dengan nada meminta maaf.

"Uh huh! Jika kita bisa berjalan bersama seperti ini, aku akan melakukannya setiap hari…”

Fiona bergumam dengan sedikit rasa malu, menikmati momen bahagia itu.

“Libur musim dingin akan segera tiba,”

Fiona berkata sambil menyaksikan turunnya salju yang lembut.

“Um… Ren, apa rencanamu untuk liburan musim dingin? Jika kamu tidak keberatan, aku berpikir untuk menghabiskannya bersamamu…”

Fiona mencoba mengutarakan keinginannya, namun ia menyerah saat mendengar perkataan Ren.

“Estelle-sama mengundang aku, jadi aku mungkin akan sibuk dengan berbagai pelatihan selama liburan musim dingin.”

“Aku mengerti! Itu sangat mirip denganmu, Ren!”

Namun, ekspresi Fiona yang sedikit murung langsung cerah oleh kata-kata Ren.

“Tetapi aku khawatir dengan ujian setelahnya, jadi jika kamu tidak keberatan, selama liburan musim dingin, Fiona-sama, aku berpikir… jika kamu bisa mengajari aku… aku telah berpikir untuk meminta bantuan kamu dalam mengerjakan tugas aku. studi,” \

Ren ragu-ragu dan akhirnya bertanya.

"Serahkan padaku!"

Fiona menjawab dengan suara sedikit cemas.

Pipinya tampak memerah, mungkin bukan karena dinginnya musim dingin. Dengan senyum bangga, dia meletakkan tangannya di dadanya yang besar.

“aku akan mengajari kamu selama berjam-jam yang kamu butuhkan, kapan saja.”

Dia meyakinkan Ren dengan janji yang dapat diandalkan.

“Apakah pekerjaanmu di Eupheim tidak masalah?”

“Uh… aku akan pulang beberapa hari, tapi selain itu, semuanya akan baik-baik saja.”

Saat mereka mengobrol, Ren mengingat kembali waktunya di Eupheim.

“Ngomong-ngomong, apakah anomali di saluran air sudah diperbaiki?”

“aku mendengar bahwa kelainan di kota telah teratasi. Namun, ayahku dan yang lainnya sedang menyelidiki saluran air di luar kota, dan itu tampak agak aneh.”

Mereka menghabiskan waktu mereka di sini, mencampurkan beberapa kenangan.

Setelah menyelesaikan persiapannya, Licia keluar dari tempat perlindungan Singa beberapa menit kemudian.

Sore harinya, liburan musim dingin secara resmi akan dimulai, jadi paruh pertama pagi hari dihabiskan di kelas wali kelas yang diadakan di setiap kelas.

Setelah itu, semua siswa berkumpul di auditorium utama untuk berkumpul.

Pidato terakhir tentu saja disampaikan oleh direktur akademi, Klonoa.

“Pastikan menepati janjimu dan nikmati liburan musim dingin yang menyenangkan!”

Klonoa tidak suka berpidato panjang-panjang, apalagi melihat siswanya gelisah. Ia selalu ingin menyelesaikan sapaannya dengan cepat agar dapat menghibur para siswa.

Melihat pemikirannya, para siswa bersorak menyambut datangnya liburan musim dingin.

Saat kebaktian berakhir, semua orang bersorak kegirangan.

◇ ◇ ◇ ◇

Selama liburan musim dingin, banyak fasilitas akademi yang masih buka. Waktunya lebih singkat dibandingkan hari biasa, namun masih banyak siswa yang mengunjungi perpustakaan.

Saat Ren dan Fiona mengadakan reuni setelah kejadian di gunung Baldor, perpustakaan juga dibuka.

Sekarang, di sebuah ruangan kecil di belakang perpustakaan, para mantan anggota OSIS berkumpul.

“Aku sangat mengantuk…”

Itulah kata-kata pertama yang keluar dari mulut Radius.

Dia memiliki lingkaran hitam di bawah matanya dan menguap, bahkan menunjukkan menguap yang jarang dia lakukan.

Sambil terkejut melihat penampilannya yang luar biasa santai, Licia dan Fiona bertanya, tapi Ren, yang sesekali melihat pemandangan seperti itu dari Radius, bertanya.

“Apakah karena kesibukan pekerjaan itu?”

"Ya. aku akan kembali mengudara dalam dua jam hari ini.”

"Ah, benarkah? Kemana kamu pergi?"

“aku akan bertemu keluarga aku, yang tidak tinggal di Ibukota Kekaisaran. Mereka semua memiliki kepribadian yang sulit, tetapi ada beberapa hal yang perlu aku bicarakan dengan mereka.”

Mereka bertukar pandangan penuh arti, tapi percakapan berakhir di situ.

Nyahaha, tawa pelayan Radius, Mirei Arkheise, seorang gadis dengan darah cait sith mengalir di nadinya.

Sebagai putri seorang bangsawan, dia selalu berada di sisi Radius, mendukung pekerjaannya sebagai pelayannya.

“Jadwal liburan musim dingin Yang Mulia Radius sangat padat, nya~”

“Mirei-san, Jadi mulai hari ini hingga hari terakhir liburan musim dingin, dia sudah penuh dipesan?”

“Mmm. Aku punya jadwal yang sudah direncanakan sampai saat ini, Nya.”

“…Radius, apa kamu baik-baik saja dengan itu?”

“Jika kamu bertanya kepada aku apakah aku baik-baik saja atau tidak, tentu saja aku cenderung ke arah tidak baik-baik saja. Tapi ada hal-hal yang harus dilakukan, jadi aku akan memberikan segalanya. Dan untuk itu, mari kita nikmati ramuannya lagi hari ini, ya?”

Radius bangkit dari tempat duduknya.

Dia menguap lagi dengan keras, lalu meninggalkan ruangan dengan Mirei di sisinya.

Sebelum Radius dan yang lainnya pergi, Ren ingin mengatakan sesuatu padanya.

“Estelle-sama akan melatih kami, tapi maukah kamu ikut dengan kami, Radius?”

"Memang. Estelle belum mengambil liburannya, jadi ini adalah kesempatan bagus baginya untuk memanfaatkannya. aku memintanya untuk mengambil semuanya sekaligus. Kalau begitu, kalian bertiga, nikmati liburan musim dingin yang memuaskan.”

Meskipun mereka diberitahu hal ini oleh seorang pria yang sibuk dengan pekerjaan, Ren adalah satu-satunya yang bisa mengangguk sambil tersenyum, meski masam.

Tiga orang lainnya saling bertukar pandang.

"Apa yang harus kita lakukan?"

"Aku penasaran."

Melihat Ren dan Licia ragu-ragu, Fiona memberikan saran.

“Jika kamu tidak punya rencana apa pun untuk sore ini, kenapa kita tidak mengerjakan tugas liburan musim dingin sebentar saja?”

Tidak ada alasan untuk menolak.

Bab sebelumnya | Daftar Isi | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar