hit counter code Baca novel Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 5 Chapter 4- I have never doubted him. Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated as the Mastermind of the Story Volume 5 Chapter 4- I have never doubted him. Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 4 – Aku tidak pernah meragukannya.

Dedaunan pepohonan yang melapisi Imperial Capital Boulevard berangsur-angsur tumbang, kehilangan pakaian musim gugurnya. Setelah pengalaman mereka di musim panas, Ren dan Licia semakin bertekad untuk mendedikasikan diri mereka pada pelatihan.

Di Elendil, di akademi, dan di Tempat Suci Singa, hari demi hari berlalu, sehingga menimbulkan perubahan tertentu. Di tempat latihan jauh di dalam tempat perlindungan Singa, saat istirahat, Ren menyeka keringatnya dan bergumam,

“…Lagi pula, itu bukan hanya mimpi.”

Itu adalah peristiwa yang terasa seperti mimpi. Namun, hal itu tidak dalam arti positif; itu adalah emosi yang kompleks. Namun, apa yang terjadi di dalam kurungan waktu adalah nyata.

Ren Ashton

(Pekerjaan) Keluarga Ashton, Putra Sulung

(Keterampilan)

– Pemanggilan Pedang (Level 1: 0/0)

– Sihir Pemanggilan Pedang (Level 6: 586/6500)

– Level 1: Mampu memanggil (satu) pedang.

– Level 2: Saat cincin dipanggil, memperoleh efek (Peningkatan Kecil Kemampuan Fisik).

– Level 3: Mampu memanggil (dua) pedang.

– Level 4: Saat cincin dipanggil, memperoleh efek (Peningkatan Kemampuan Fisik Sedang).

– Level 5: Membuka kunci evolusi pedang.

– Level 6: Saat cincin dipanggil, memperoleh efek (Peningkatan Besar Kemampuan Fisik).

– Level 7: Mampu memanggil (tiga) pedang.

– Tingkat 8: ***********.

(Pedang yang Dipelajari)

– Pedang Pohon Besar (Level 4: 1726/3500)

– Memungkinkan serangan tingkat sihir alam (sedang).

– Jangkauan serangan meluas seiring dengan peningkatan level.

– Pedang Mithril (Level 4: 2151/6500)

– Ketajaman meningkat seiring dengan peningkatan level.

– Pedang Pencuri (Level 1: 0/3)

– Mencuri item dari target secara acak dengan probabilitas tertentu.

– Pedang Perisai (Level 2: 0/5)

– Mendirikan penghalang ajaib. Efektivitas dan jangkauan penghalang meningkat seiring dengan peningkatan level.

– Pedang Api (Level 1: 1/1)

– Nerakanya adalah murka naga, perwujudan kekuatan.

Pertarungan melawan Pedang Iblis itu nyata. Itu bukanlah kebohongan atau ilusi.

Kekuatan fisik yang diperoleh di Level 6 menunjukkan tingkat kekuatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dibandingkan sebelumnya, berkat pertempuran dan pelatihan. Ren yakin ini akan sangat berguna jika dia punya kesempatan lagi untuk bertarung.

Begitu dia mencapai Level 7, dia akan bisa memanggil tiga pedang. Dia merenungkan bahwa karena dia hanya memiliki dua tangan, dia dapat memanggil pedang ketiga dan tetap menyarungkannya. Namun, jalan yang harus ditempuh masih panjang.

…Ada juga satu informasi lagi yang tidak dapat diperoleh dari kristal gelang itu.

Dia menyadari keberadaannya setelah pertempuran di Rosas Caitas. Itu adalah kekuatan yang diperoleh dari menembus batu ajaib Pedang Iblis. Untuk pertama kalinya, dia memperoleh sesuatu yang terpisah dari pedang sihir—kemungkinan sebuah teknik bertarung… kehadiran baru dan kuat yang diperoleh Ren sebagai sebuah konsep.

aku menyadarinya setelah pertempuran itu.

Saat Ren merenungkan hal-hal itu…

"Istirahat?"

Tiba-tiba, Kepala Suaka Singa, Estelle Osloes Drake, tiba di tempat latihan.

Ren mengalihkan pandangannya dari gelangnya dan menatapnya.

“Selamat datang, Estelle-sama.”

“Umu, kamu sepertinya bekerja keras dalam latihanmu hari ini. Tetapi…"

Saat dia menyaksikan semua orang berlatih, dia tiba-tiba bergumam, “Hmm.”

“Ren, ada sesuatu yang ingin aku bicarakan denganmu.”

“Ya… ya!?”

Tanpa basa-basi, Ren tiba-tiba ditarik dan secara paksa mengaitkan lengannya dengan Estelle, membuatnya terkejut.

“Kenapa kamu tiba-tiba melakukan ini!?”

“Diam saja dan dengarkan.”

“O-Oke… tapi serius, apa yang terjadi tiba-tiba!?”

“Nah, nah, aku akan menjelaskannya dengan baik, jadi tenanglah.”

“…Jika kamu ingin aku tenang, tolong gunakan cara yang lebih tenang untuk memanggilku.”

“Oh, benar, kamu benar.”

Kepada Ren yang menghela nafas, Estelle, yang jauh lebih tinggi darinya, berkata…

“Ada apa dengan Licia?”

Hari ini, Licia juga berada di Lion Sanctuary, mengayunkan pedangnya bersama Ren.

Saat Ren tertangkap basah oleh Estelle, Licia, sambil mengayunkan pedangnya, sesekali melirik mereka dari sudut matanya.

"Apa yang salah? Apa maksudmu?"

“Licia sama sekali tidak menggunakan Sihir Suci akhir-akhir ini. Meskipun aku mengizinkan penggunaan sihir selama latihan, kenapa dia tidak menggunakannya?”

Ren tahu alasannya, tapi dia tidak bisa menjawab dengan jujur, jadi dia berbicara dengan mengelak.

“Dia bilang dia terlalu bergantung pada Sihir Suci, mengabaikan ilmu pedangnya.”

"Oh begitu! Itu bagus! Ketekunan sungguh mengagumkan!”

Ren merasa lega saat bahunya dilepaskan, dan dia menghela nafas.

Licia menyelesaikan latihannya dengan rekan tandingnya dan mendekati mereka.

“Selamat siang, Estelle-sama. Jadi, um…”

“Jangan khawatir, aku di sini bukan untuk melahap Ren.”

“Oh, ahaha… Estelle-sama, apa yang kamu katakan…”

"Apakah bukan ini masalahnya? kamu mengkhawatirkannya sambil mengayunkan pedang kamu. Meskipun kamu menang secara sepihak, cedera akan berbahaya. Berhati-hatilah lain kali.”

“…Kamu memahami segalanya, bukan? aku minta maaf. aku akan lebih berhati-hati mulai sekarang.”

Licia membuat wajah malu dan mengangguk.

Ren melihat arlojinya dan berkata,

“Estelle-sama, kita harus segera pergi.”

Hari sudah larut.

Mereka datang untuk pelatihan setelah menyelesaikan kelas mereka di akademi, jadi banyak waktu telah berlalu.

Ren dan Licia mandi sebentar dan meninggalkan Suaka Singa.

Kehangatan dari pemandian berangsur-angsur hilang saat mereka berjalan, terbawa oleh angin musiman yang mendekati musim dingin.

Biasanya mereka hanya menuju stasiun dan kembali ke Elendil.

Mereka harus bergegas pulang karena waktu sudah lewat jam 9 malam.

“Bagaimana kalau kita mengambil jalan memutar sedikit?”

Namun, Licia tersenyum lemah, sikapnya yang biasa, tapi dengan sedikit kerapuhan.

Ren melirik ekspresi Licia dan mengangguk tanpa ragu.

"Tentu. Ke mana kamu mau pergi?"

“Hanya jarak pendek. aku ingin berjalan satu stasiun lebih jauh dari biasanya.”

Kawasan ini merupakan kawasan pemerintahan, ramai bahkan di malam hari.

Tidak hanya warga sipil tetapi juga banyak ksatria yang bertugas malam dapat dilihat, dan ada banyak restoran yang melayani mereka.

Di sini, pemandangan kedua remaja itu tampak agak tidak pada tempatnya.

“Ngomong-ngomong, apa yang kamu bicarakan dengan Estelle-sama?”

Itu bukanlah penyelidikan yang didorong oleh rasa iri.

Mungkin ada ekspektasi di pihaknya bahwa hal ini akan terjadi.

“Dia bertanya tentang masalahmu yang tidak menggunakan Sihir Suci.”

Seperti yang diharapkan, Licia tertawa kecut.

“Jadi, dia tahu…”

“Lagi pula, itu Estelle-sama. aku tahu ini akan terjadi suatu hari nanti.”

"…Ya aku mengerti."

“Aku bilang padanya kalau kamu terlalu fokus pada Sihir Suci dan mengabaikan ilmu pedangmu. Untuk lebih jelasnya, itu bukanlah apa yang sebenarnya aku pikirkan.”

“Hehe, aku tahu. Terima kasih telah mempertimbangkan aku.”

Pemandangan yang diciptakan oleh bintang-bintang yang melayang di langit malam musim gugur tampak berbeda dan sama seperti di musim panas.

Nafas putih samar keluar dari bibir Licia.

“Sepertinya aku masih sedikit takut.”

Itu adalah senyuman rapuh namun tegas yang dia tunjukkan hanya pada Ren.

“Sejak itu… setiap kali aku memikirkannya, aku tidak ingin menggunakan Sihir Suci jika hal yang sama terjadi lagi.”

Peristiwa selama pertarungan mereka dengan Pedang Iblis, iblis yang bertugas sebagai jenderal di pasukan Raja Iblis di Roses Caitas, selalu terlintas di benaknya.

Tanpa suara Ren yang menyelamatkannya, dia bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi setelah itu.

Itu sebabnya Licia tidak pernah menggunakan Sihir Suci sekali pun sejak kejadian itu.

“aku tidak ingin mengalami hal seperti itu lagi.”

Ren, yang mendengarkan ketakutannya, menatap langit malam dan menghembuskan nafas putih samar, sama seperti Licia.

"Kamu akan baik-baik saja."

“—Ren?”

“aku tidak tahu alasan perubahan pada tubuh kamu… tapi meskipun aku tidak mengerti mengapa hal itu terjadi, meskipun itu mungkin terlihat sebagai keyakinan yang tidak berdasar, aku akan menjadikannya keyakinan yang teguh.”

Senyuman lembut yang sama yang tidak berubah sejak lama. Sekalipun mungkin ada saat-saat di mana hal itu dianggap sebagai kepercayaan yang tidak berdasar.

Ren mengubahnya menjadi keyakinan yang tak tergoyahkan.

“aku pasti akan menghentikannya. Tidak peduli berapa kali, tentu saja.”

“…Bodoh.”

Ada kegembiraan dan kekhawatiran.

“Bagaimana jika ada yang kedua kalinya, dan aku akhirnya menyerangmu, Ren?”

Ketika Licia sadar kembali dari keadaan misterius itu, Batu Ajaib seolah-olah mendengarkan perintah Ren dan mematuhinya— begitulah cara dia mengungkapkannya.

Hal yang sama mungkin tidak akan terjadi lagi, atau mungkin saja terjadi.

Karena tidak ada jaminan bahwa tidak akan ada yang kedua kalinya, Licia merasa cemas.

“Kekuatanku saat itu mungkin cukup untuk mengalahkan Pedang Iblis dengan mudah, kan?”

“Itu benar, tapi… meski begitu, tidak apa-apa. Aku pasti lebih kuat darimu, Licia, jadi aku pasti akan menemukan cara untuk mengatasinya.”

Licia berkedip berulang kali, lengah.

Melupakan sedikit kecemasan sebelumnya, dia bersikap agak manja.

“Oh, apakah ini tantangan lain bagi diriku yang baru tumbuh? Aku tidak tahu, mungkin aku akan segera melampauimu.”

“Harap yakinlah. aku melakukan yang terbaik untuk tidak membiarkan hal itu terjadi.”

“Hei, kamu mengatakannya!”

"Ya. Aku ingin kamu tahu bahwa aku serius.”

Dengan kata-kata yang berusaha dekat dengannya, Ren sepertinya tidak punya cara lain.

Pendekar pedang muda, pengguna Pedang Ajaib, menyelimuti Orang Suci Putih Murni.

“Aku akan selalu berdiri di hadapanmu, Licia. aku akan berada di sana, berpikir bahwa tidak ada yang perlu ditakutkan, berdiri di depan kamu.”

“…”

“Bisakah kamu percaya dengan apa yang aku katakan?”

Licia menggenggam ujung mantel Ren dan menatapnya.

“…Jangan membuatku mengatakannya. Ini cukup memalukan, tahu…?”

Dari langit malam, salju mulai turun.

Berbeda dengan musim dingin sebelumnya, hujan salju dimulai lebih awal dari biasanya.

Bab sebelumnya | Daftar Isi | Bab selanjutnya

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar