hit counter code Baca novel Reincarnated User Manual - Chapter 146 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Reincarnated User Manual – Chapter 146 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Episode 146
Memar Segar

Kepala dengan rambut hitam dan kilau melayang di atasnya.

Saat Shiron melihat Latera, dia jatuh ke lantai sambil berlutut. Seolah-olah tali yang ditarik dengan kuat telah putus, dan seluruh kekuatan telah terkuras dari tubuhnya.

Itu karena perjalanan mengikuti pancaran cahaya itu terlalu lama.

Terlepas dari sifatnya, yang mengharuskan dia untuk melihat semuanya begitu dia memutuskannya, dia telah berpikir beberapa kali untuk berhenti sambil mengikuti pancaran cahaya putih.

‘Kupikir aku sudah gila.’

Bagaimana jika tidak ada apa pun di sana? Atau, bagaimana dia harus bereaksi jika terjadi sesuatu yang sama sekali tidak terduga?

‘…Tempat ini benar-benar mengerikan.’

Berjalan di ruang di mana tidak ada suara yang terdengar dan tidak ada apa pun terasa seperti penyiksaan.

Seira, wanita terkutuk itu. Dia berharap dia sadar kembali dan setidaknya menemaninya.

“Maaf. Aku datang terlambat.”

Jadi, gumamnya, bukan hanya dalam pikirannya. Tidak ada cara untuk menutup matanya dan memeriksa apakah dia didengar dengan baik, tapi dia hanya ingin bergumam.

“Aku seharusnya datang lebih awal.”

Shiron mengangkat kepalanya dari lantai. Di sana, Latera tersenyum lebar seolah benar-benar bahagia.

“Tidak apa-apa. Kamu datang lebih awal dari yang kukira, Pahlawan.”

“…Benar-benar?”

“aku benar-benar mengira pahlawan tidak akan datang sampai dia menjadi seorang kakek. Jadi, aku sangat senang.”

“Yah, itu bagus kalau begitu.”

Shiron menghela nafas dalam-dalam dan berbaring. Entah karena kelelahan fisik atau mental, seluruh tubuhnya terasa begitu berat hingga ia merasakan keinginan untuk langsung tertidur saat itu juga. Saat dia memejamkan mata sejenak, dia merasakan sensasi tangan kecil membelai pipinya.

“Apakah kamu benar-benar pahlawannya?”

“Apakah kamu lupa wajahku?”

“Bukan itu… Kamu hanya terlihat lebih muda dari terakhir kali aku melihatmu.”

Lanjut Latera sambil menyentuh sana sini di wajahnya.

“Aneh karena kalian terlihat sama, tapi entah kenapa, kalian merasa berbeda. Bekas luka di bawah matamu telah hilang, dan kamu tampak sedikit lebih… tangguh?”

Shiron perlahan bangkit menghadap Latera.

“Menurutmu mengapa demikian?”

“Bagaimana mungkin aku mengetahuinya?”

Shiron meringis, menekan rasa lelah yang membebani tubuhnya.

“Aku bahkan tidak yakin apakah tempat ini sama dengan tempat yang aku datangi terakhir kali.”

“Hmm, ini memang tempat tinggal sang pahlawan. Mengapa kamu berpikir seperti itu?”

“Terakhir kali aku datang ke sini, tidak ada seberkas cahaya pun yang dapat ditemukan.”

Shiron memandang Latera lebih dekat. Kemudian, dia menyadari luka yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

“Bukan hanya itu. Fakta bahwa aku tidak telanjang ketika jatuh di sini, dan bahwa aku tidak masuk melalui nyanyian, adalah hal yang berbeda. Dan kamu, yang selalu menyapaku lebih dulu, tidak ada di sini. aku pikir Seira memindahkan aku ke suatu tempat yang aneh.”

“Sinar cahayanya karena tempat ini adalah tanah suci.”

“Brahham?”

Shiron membuat gerakan meminta penjelasan lebih lanjut. Latera mengangguk dan mulai berbicara.

“Ya, pahlawan. Kamu selalu datang dari jarak yang jauh dari Brahham ke rumah pahlawan kan? Jaraknya terlalu jauh, sehingga kamu tidak bisa melihat berkas cahayanya. Maaf aku tidak bisa menyapa sang pahlawan.”

Latera meletakkan tangannya di belakang punggung untuk menyembunyikan lukanya. Meski waktu telah berlalu, namun luka tersebut belum sembuh sempurna dan masih berdenyut nyeri.

“…Lalu apa ini?”

Tamparan!

Menyadari ada sesuatu yang aneh pada Latera, Shiron menampar pipi Seira yang tertidur nyenyak. Entah dia menampar pipinya atau wajahnya, dia tidak bangun.

“Mengingat keadaannya, sepertinya Seira mengirimku ke sini, tapi pelakunya sedang tidur nyenyak.”

“Itulah yang dimaksud dengan tempat tinggal pahlawan. Apakah kamu ingat apa yang aku katakan terakhir kali? Hanya mereka yang memenuhi syarat yang dapat datang ke kediaman pahlawan.”

“Apakah maksudmu Seira tidak memenuhi syarat?”

Kualifikasi.

Shiron memahaminya sebagai hati altruistik yang rela berkorban demi orang lain.

Namun, dia tidak bisa sepenuhnya menerima perkataan Latera hanya dengan itu. Bagaimanapun, Seira, meskipun sifatnya eksentrik, adalah seseorang yang rajin bekerja untuk orang lain.

“Bahkan setelah menyegel iblis dengan Kyrie 500 tahun yang lalu?”

“Dia tidak memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi pahlawan. Itu sebabnya dia tidak bisa sadar kembali seperti ini.”

“…Dia membantuku tanpa meminta imbalan apa pun.”

“Yah, menurutku terlalu berlebihan untuk mengatakan tidak ada kompensasi.”

Latera tersenyum dengan matanya dan dengan lembut membelai kepala Seira.

“Kamu mungkin telah memberikan hati dan jiwamu kepada satu-satunya orang yang mengingatmu, kan?”

“…Kamu berbicara seolah-olah kamu tahu segalanya.”

“Pikirkan tentang itu. kamu telah sendirian selama 500 tahun, lalu tiba-tiba, seorang pahlawan menunggang kuda putih muncul? Siapapun akan merasa terdorong untuk melakukan sesuatu untuk mereka. aku yakin akan hal itu. Bahkan sekarang, aku merasakan kasih sayang yang luar biasa terhadap pahlawan yang aku temui setelah 500 tahun.”

Latera berbicara dengan percaya diri, dadanya membusung, sementara Shiron memalingkan wajahnya, merasa malu. Namun, masih ada aspek yang tidak bisa dia pahami.

Shiron mengerti apa itu kesepian.

Kesepian bisa membuat seseorang menjadi gila. Bahkan melakukan tindakan sederhana seperti mengikuti seberkas cahaya, dia merasakan berbagai emosi negatif menggerogoti pikirannya secara real-time.

Setelah mengatur pikirannya yang kacau, Shiron diam-diam mengamati Latera. Mungkin karena hatinya yang kebingungan sudah tenang, emosinya yang memuncak menjadi tenang, dan sudut pandangnya semakin luas.

“Kamu pasti mengalami masa-masa sulit.”

“…Tidak, tidak sama sekali. aku selalu percaya bahwa pahlawan akan datang suatu hari nanti.”

“Tetapi 500 tahun terakhir ini pasti sangat berat bagimu.”

Shiron memeluk Latera dan menepuk punggungnya. Suaranya mulai bergetar, seolah dia hampir menangis.

“…Aku tidak akan menangis.”

Latera dengan lembut mendorong dada Shiron menjauh. Wajahnya memerah, dan sepertinya air mata akan jatuh dari matanya kapan saja, tapi dia menggigit bibirnya, berusaha keras untuk tidak menangis.

“Kamu boleh menangis jika kamu mau.”

“Tidak, aku tidak akan menangis. Karena aku adalah malaikat pelindung sang pahlawan. Orang yang melindungi pahlawan dari pinggir lapangan tidak bisa menunjukkan kelemahan.”

Latera berhasil tersenyum dan menyeka matanya dengan penuh semangat.

“Ini belum selesai.”

“…Benar.”

Shiron berdiri, meletakkan tangannya di atas lutut. Dia tidak lagi merasa ingin tinggal di ruang putih ini. Namun, ada hal lain yang mengganggunya.

‘Brahham, kotanya, mungkin akan mengering dan mati.’

Ini adalah percakapannya dengan Asad sebelum memasuki tempat ini.

Yang harus dia lakukan hanyalah diam-diam membawa Latera dan pergi, tapi dia tidak mengerti mengapa pernyataan seperti itu dibuat.

Shiron menatap tajam ke dalam tabung kaca. Mayat Kyrie, seperti saat pertama kali melihatnya, penuh luka dan anggota tubuhnya hangus hitam. Di atasnya, seberkas cahaya membentang ke langit.

“Tapi apa ini?”

Shiron menunjuk ke arah sorotan cahaya. Dari jauh, itu tampak seperti hanya cahaya yang terbentang, tapi karena begitu dekat membuatnya mustahil untuk diabaikan.

Shiron merasakan kekuatan suci dalam jumlah besar yang memancar dari pancaran cahaya.

“Mungkin apa yang kamu pikirkan benar.”

“…”

Shiron tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Tidak peduli seberapa kuat dia menggenggam pedang suci, kekuatan suci yang bisa dikumpulkan Shiron hampir mencapai langit-langit Ruang Alhyeon. Tapi kekuatan suci membentang tanpa henti ke langit… Selain diameternya, volume kekuatan suci yang dipancarkan tidak terbayangkan, terutama mengingat kekuatan suci Kyrie.

“Tapi… sejak awal tidak seperti ini.”

Sementara Shiron terkagum-kagum, Latera menghela nafas dan menyapukan tangannya ke tabung itu.

“Apa maksudmu?”

“Tidak mungkin kekuatan suci sebanyak ini bisa terpancar darinya. Pikirkan tentang itu. Dia bahkan tidak hidup, jadi bagaimana kekuatan suci sebanyak ini bisa terus dilepaskan? Bahkan orang yang hidup pun tidak bisa memancarkan kekuatan suci sebanyak ini.”

Wajah Latera membayangi saat dia memainkan jari-jarinya dengan gelisah.

Hingga beberapa ratus tahun yang lalu, pancaran cahayanya tidak setebal ini.

Sekarang diameternya sebesar rumah, tapi sejauh yang dia tahu, beberapa ratus tahun yang lalu, ketebalannya hanya sebesar telapak tangan yang membentang ke langit.

Namun pada titik tertentu, jumlah kekuatan suci yang mengalir ke langit mulai meningkat secara bertahap. Awalnya luput dari perhatian, namun ketika lebarnya menjadi setebal badan, dia akhirnya sadar dan bereaksi.

Tidak hanya jumlah kekuatan ilahi yang dimuntahkan ke atas berubah.

Mayat Kyrie lebih hangus dari sebelumnya. Seolah-olah bagian mayat yang rusak itu membesar, membakar dirinya sendiri seperti jerami yang menyulut apinya.

“Apakah kamu ingat? aku menyebutkan bahwa ada orang yang mencoba memasuki tempat ini.”

Latera menghela nafas dalam-dalam, kepalanya tertunduk.

“Ya.”

Shiron melihat punggung tangan Latera. Memar baru yang mengganggunya membuatnya semakin khawatir.

‘Kota Brahham mungkin akan mengering dan mati.’

‘Jadi, aku harap kamu menahan diri dari tindakan tidak nyaman apa pun saat kamu berada di sini.’

‘Jika kalian semua tetap diam, kalian bisa menyelamatkan puluhan ribu nyawa.’

Shiron memikirkan apa yang harus dia lakukan sebelum pergi.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar