hit counter code Baca novel RHXS Vol. 1 Chapter 1 Part 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

RHXS Vol. 1 Chapter 1 Part 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 1 Bagian 4


Di masa lalu, negara yang dikenal sebagai Vegalta hanyalah salah satu negara kecil di benua ini.

Meskipun mereka memiliki teknologi unik yang disebut sihir, teknologi ini dianggap sulit untuk diterapkan dalam pertempuran apa pun karena memerlukan peralatan dan persiapan tingkat lanjut.

Namun, segalanya berubah drastis dengan munculnya 'Sage'.

'Sirkuit Ajaib', yang menggantikan semua alat dan nyanyian yang diperlukan untuk aktivasi sihir, tidak hanya memungkinkan untuk mengatasi situasi perang yang berubah dengan cepat tetapi juga menghilangkan kesenjangan yang disebabkan oleh nyanyian dan persiapan sebelumnya, sehingga mengatasi tantangan dalam pertarungan jarak dekat secara bersamaan.

Dengan demikian, Vegalta memperoleh kekuatan untuk menantang Altein yang agung dan memenangkan perang panjang yang berlangsung lebih dari seratus tahun dengan 'Sihir' yang diciptakan oleh 'Sage' yang agung.

Setelah itu, Vegalta meningkatkan kekuatan nasionalnya dengan meningkatkan standar hidupnya ke tingkat yang tidak dapat dibandingkan dengan negara lain melalui teknologi sihir, mengkhususkan diri dalam pertarungan sihir dengan mewajibkan para prajurit untuk memperoleh keterampilan sihir, dan memerintah seluruh benua dengan kekuatannya yang luar biasa. .

Dan begitulah ―― 'Kerajaan Sihir Vegalta' terbentuk.

Sejujurnya, ini merupakan kejutan bagi Reid, yang mengenal Vegalta ketika itu masih sebuah negara kecil.

“Haa… Segalanya telah banyak berubah.”

Dari jendela kendaraan ajaib, Reid memandangi pemandangan ibu kota kerajaan.

Bagaimanapun, ibu kota kerajaan Vegalta lebih berkembang daripada Altein yang agung, dan teknologi sihir dapat dilihat di mana-mana.

Melihat sekeliling, kita dapat melihat sekilas teknologi ajaib yang digunakan. Ada lampu ajaib yang memanfaatkan urat sihir bawah tanah, sistem pemurnian air yang diaktifkan oleh sihir yang dihasilkan oleh aliran air, dan sihir pengerasan yang diterapkan pada jalur yang terpelihara dengan baik untuk mencegahnya rusak.

“Saat aku di sini sebelumnya, tidak jauh berbeda dengan Altein.”

“…Reid, kamu pernah ke Vegalta sebelumnya?”

Mendengar kata-kata itu, Elria sedikit memiringkan kepalanya.

Karena Reid datang ke ibu kota kerajaan Vegalta setelah mendengar berita kematian Sage, wajar saja jika Elria tidak mengetahuinya.

“Yah, itu sudah lama sekali. Lebih penting lagi, apakah cerita aku diwariskan kepada generasi mendatang?”

Mendengar ini, Elria mengarahkan pandangannya ke bawah.

“…Sudah seribu tahun. Jadi, banyak hal yang diadaptasi dan diturunkan.”

"Oh? Misalnya, apa yang mereka punya?”

“Aku tidak bisa memberitahumu bahwa…”

Elria menggelengkan kepalanya kuat-kuat.

Dari kelihatannya, cerita tentang Reid yang diwariskan kurang bagus. Namun hal itu tidak mengherankan. Lagi pula, dari sudut pandang Vegalta, Reid dipandang sebagai musuh.

Sama seperti Altein yang agung menghilang dari sejarah. Sejarah ditulis oleh para pemenang, jadi tidak mungkin mengeluh betapa kejamnya musuh yang ditulis.

“Aku tidak bisa memberitahumu, tapi aku yakin itu tidak seburuk yang mereka katakan…”

Menyadari ekspresi Reid, Elria melanjutkan dengan melambaikan tangannya. Sebaliknya, Reid mulai bertanya-tanya bagaimana hal itu diturunkan.

Saat dia sedang memikirkannya, ketukan ringan terdengar dari kursi pengemudi yang dipartisi.

“Nn… Kita sudah sampai di rumahku.”

“Perutku mulai sakit hanya mendengarnya.”

Bagaimanapun, Reid hendak menyapa orang tua tunangannya.

Dia telah menipu ibunya dan kepala desa dengan mengatakan, “Ada urusan yang harus aku selesaikan di ibukota kerajaan, jadi aku akan pergi ke sana,” namun sebagai tunangan Elria, dan juga diperbolehkan memanfaatkan posisi keluarganya sebagai Caldwen, Reid harus menjelaskan situasinya kepada orang tuanya.

“Haa… Aku tidak pernah melakukan pidato pertunangan di kehidupanku sebelumnya…”

"…Benar-benar?"

“aku telah menolak semua pembicaraan tentang pernikahan karena aku menghabiskan sebagian besar hidup aku di medan perang. Itu sebabnya aku tidak akan memulai sebuah keluarga karena aku bisa mati kapan saja… ”

“Mm… Begitukah?”

Berbeda dengan Reid yang bahunya turun, ekspresi Elria sedikit cerah.

Terlebih lagi, entah kenapa, dia memegang kedua tangannya dengan ringan dalam posisi nyali, dan juga sedikit tersenyum.

Saat Reid menatapnya dengan tatapan kosong ――

“―――― ELRIAAAAAAAAA!!”

Tiba-tiba, suara nyaring bergema di sekitar mereka.

Seorang pria bertubuh besar mendekati mereka dari mansion dengan panik. Dia tampak berusia pertengahan tiga puluhan, tetapi kerutan di wajahnya menunjukkan bahwa dia mungkin lebih tua dari kelihatannya.

Melihatnya, Elria turun dari kabin kendaraan ajaib.

“Aku pulang, Ayah.”

“Kudengar kamu pergi bertamasya sendirian lagi!!”

"Ya itu betul."

“Bagus bagimu karena jujur!!”

“aku memastikan untuk meninggalkan pesan kali ini dan memberi tahu orang-orang di mansion.”

"Luar biasa!! Kamu sudah mengurusnya sehingga kami tidak perlu khawatir!!”

“Menurutku Ayah terlalu khawatir.”

“Mau bagaimana lagi! Wajar jika seorang ayah mengkhawatirkan putri cantiknya!! Itu sebabnya aku selalu hanya memikirkan Elria!”

Ayah Elria tersenyum lebar saat mereka bertukar percakapan.

Reid pernah mendengar bahwa keluarga adalah yang kedua setelah keluarga kerajaan, jadi dia membayangkan sosok ayah yang lebih tegas, namun ayah Elria tampak lebih seperti orang yang menyenangkan dan berpikiran luas.

Namun, dari kelihatannya, sepertinya mereka setidaknya akan mendengarkan apa yang dikatakan Reid, dan lebih dari segalanya, jika itu adalah permintaan dari putri mereka, Elria.

Saat dia optimis tentang hal itu ――

“Juga, aku membawa tunanganku.”

"Oke!! Ditolak!!"

Dia langsung terpotong oleh senyuman dan semangat yang menyenangkan.

“aku menyatakan sekali lagi bahwa aku tidak berniat membiarkan Elria mengambil seorang suami sementara aku, Galleon Caldwen, masih bernapas!!”

“Tapi aku sudah membawanya ke sini.”

"Apa!? Kamu sudah membawanya ke sini!?”

“Ya, namanya Reid, dan dia saat ini berada di dalam kendaraan ajaib.”

Saat dia mengatakan ini, Elria menunjuk ke Reid.

Karena dia tidak bisa terus berada di dalam kendaraan ajaib, Reid keluar dari kendaraan ajaib itu dengan tekad… Melihat itu, ayah Elria, Galleon, tersenyum sambil tersenyum.

“Jadi, kamu adalah Reid-kun!!”

“Y-Ya… Benar…”

"Jadi begitu!! Pulang ke rumah!!"

“Maaf, tapi aku tidak bisa melakukan itu.”

"Apakah begitu! Kalau begitu ayo masuk ke dalam mansion!!”

“Terima kasih telah pengertian.”

“Secara pribadi, aku tidak akan pernah memberikan putri aku kepada pria yang tidak diketahui asal usulnya! Tapi karena aku bukan kepala rumah, aku tidak bisa membuat keputusan untuk keluarga Caldwen!!”

“…Kamu bukan kepala keluarga?”

"Ya. Kepala keluarga Caldwen telah menjadi seorang wanita selama beberapa generasi.”

Mungkin merasakan kebingunganku, Elria menambahkan.

Kalau dipikir-pikir, sudah diketahui bahwa 'Sage' adalah seorang wanita, jadi wajar jika seorang wanita menjadi kepala keluarga jika mereka ingin meneruskan nama tersebut.

Dengan kata lain —

“―― Ada apa sebenarnya keributan ini?”

Dengan suara yang bermartabat, seorang wanita berjalan perlahan ke arah mereka.

Dia memiliki rambut perak yang sama dengan Elria.

Namun, matanya yang tajam dan sikapnya yang tegas tidak seperti Elria.

“Galleon, jelaskan detailnya kepadaku.”

“Kudengar Elria membawa tunangannya!!”

"Apakah begitu? Kalau begitu, mohon mundur karena kamu terlalu berisik.”

Setelah memberikan respon dingin kepada suaminya, dia mengalihkan perhatiannya ke arah Reid.

“aku Alicia Caldwen, kepala keluarga Caldwen.”

“…Aku minta maaf atas perkenalannya yang terlambat. Nama aku Reid Frieden.”

Sikap Alicia tidak berubah saat Reid berlutut dan menundukkan kepalanya dengan hormat.

Dia terus menatap Reid dengan dingin seolah sedang menilai dia.

“…Aku belum pernah mendengar nama keluargamu.”

“aku berasal dari desa pegunungan di wilayah Arlieth, dan aku berasal dari keluarga biasa yang belum pernah menerima gelar sebelumnya. Jadi, wajar jika kepala keluarga Caldwen belum pernah mendengarnya.”

“…Untuk orang biasa dari pedesaan, kamu sepertinya membawa dirimu dengan baik.”

“Sebagai orang yang datang untuk menyambut kamu, aku telah berusaha menunjukkan tingkat kesopanan minimum.”

Paling tidak, dia menundukkan kepalanya sambil berusaha untuk tidak bersikap kasar.

Kemudian, sambil menunggu kata-kata selanjutnya, Alicia menghela nafas pelan.

“…Elria.”

"Ya ibu."

“Dia jauh lebih berkepala dingin daripada kamu, bukan?”

“Ya, bukankah dia luar biasa?”

“Elria, aku telah melontarkan komentar sinis tentangmu. aku sangat prihatin dengan masa depan putri aku.”

"Jadi begitu."

Saat melihat Elria bertepuk tangan, Alicia menghela nafas lagi.

“Jadi… kamu memilih pemuda ini sebagai tunanganmu?”

“Ya, karena aku akhirnya menemukannya.”

"……Apakah begitu."

Setelah jawaban singkat itu, Alicia mengulurkan tangannya pada Reid, yang menundukkan kepalanya.

“Silakan lihat ke atas, dan tenanglah.”

“Oh… itu bagus sekali. Karena aku belum terbiasa.”

“Aku bisa melihatnya dari tingkah lakumu. Tapi setidaknya aku tahu bahwa kamu berusaha menghormati posisi aku melalui kata-kata dan tindakan kamu. Itulah pentingnya etiket.”

Alicia mengangguk pelan setelah memberitahunya.

“Akan memalukan nama keluarga kami jika kami menolak seseorang yang telah menghormati Caldwen. Pertama, izinkan kami menyambut kamu sebagai tamu kami.”

Tanpa kehilangan sikap tegasnya, Alicia berbalik dan menuju mansion.

Dengan kata lain, dia tampaknya setidaknya mengenali Reid sebagai 'tamu'.

Itu berarti mereka setidaknya akan mendengarkan apa yang dikatakan Reid ――

“……Hei, Elria.”

“Ada apa, Reid?”

“Apakah aku akan memberitahu orang seperti itu, 'aku bertunangan dengan putri kamu untuk memanfaatkan status keluarganya'?”

“Itu tergantung bagaimana kamu mengatakannya.”

“Apakah aku harus melakukan itu…?”

“Semoga berhasil, Reid.”

"Kamu juga…"

“Ya, aku akan melakukan yang terbaik.”

Elria mengepalkan tangannya untuk menunjukkan antusiasmenya.

Reid yakin antusiasmenya mungkin tidak akan pernah membuahkan hasil.

Dengan mengingat hal itu, dia mulai berjalan menuju rumah besar itu.


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar