hit counter code Baca novel RHXS Vol. 1 Chapter 2 Part 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

RHXS Vol. 1 Chapter 2 Part 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 2 Bagian 5


Setelah selesai makan malam, keduanya berdiskusi singkat tentang rencana masa depan mereka. Namun, satu-satunya hal yang mereka bicarakan adalah bagaimana cara menggunakan kamar mandi.

Pada dasarnya Elria mengutamakan penggunaan kamar mandi, terutama dengan alasan berganti pakaian dan karena pemikiran Reid, “Kamu pemalu di dekat orang lain, jadi kamu akan lebih santai di kamar mandi dimana tidak ada orang yang memperhatikan.”.

“Oke… aku rasa hanya itu yang perlu kita bicarakan dalam kehidupan sehari-hari.”

“Ya, terima kasih untuk hari ini.”

Setelah menyelesaikan diskusi mereka tentang masa depan, Reid menjatuhkan diri ke tempat tidur. Mereka berdua sudah mandi dan berganti pakaian tidur, sehingga bisa tidur kapan saja.

Ingatan Elria tentang Reid sebagian besar adalah dirinya yang mengenakan baju besi, dan dia hanya melihatnya dalam pakaian sehari-hari di perkebunan Caldwen, jadi melihatnya hanya mengenakan kemeja dan celana untuk dipakai di kamar mereka cukup menyegarkan.

Saat Elria menatapnya dengan linglung, dia menyadari tatapan Reid tertuju padanya.

“Mm… ada apa, Reid?”

“Oh, itu hanya sesuatu yang menggangguku.”

Mendengar itu, Elria melihat sekeliling untuk memeriksa penampilannya sendiri, melihat ke bawah pada gaun berwarna hijau yang menenangkan dan kardigan tipis yang dia kenakan di atasnya. Namun, dia tidak menemukan sesuatu yang aneh.

Menyadari kebingungan Elria, Reid menunjukkan.

“Kenapa kamu memegang bantal sejak tadi?”

"…Hanya karena?"

Memegang bantal dengan kedua tangannya, Elria memiringkan kepalanya.

“aku selalu memegang sesuatu saat aku tidur.”

“Ah, jadi itu membantumu tidur lebih nyenyak?”

"Ya. Memegang sesuatu membuatku merasa aman.”

Di medan perang, dia selalu tidur sambil memeluk tongkatnya, teman setianya, jadi sudah menjadi kebiasaan yang tidak disadari untuk memegang sesuatu saat tidur.

Bahkan ketika dia menghabiskan waktu di mansion, dia memegang boneka binatang saat tidur, tapi dia tidak bisa membawanya kali ini, jadi dia menggunakan bantal sebagai gantinya.

Namun, Reid, yang selama ini mengawasinya, menyerahkan bantalnya sendiri.

“Kalau begitu, gunakan milikku. Lebih baik menggunakan bantal yang tepat saat tidur.”

“…Tapi bagaimana denganmu, Reid?”

“aku menggunakan lengan aku sebagai bantal, jadi memiliki bantal sungguhan justru membuat aku lebih sulit tidur. Jika itu mengganggumu, aku akan membelinya pada hari liburku, jadi jangan khawatir.”

"Baiklah aku mengerti."

Sambil tersenyum, Reid mengaitkan tangannya di belakang kepalanya.

Di medan perang, dia memiliki imej yang kasar dan tidak sopan, tapi sekarang setelah mereka menghabiskan waktu bersama, dia menyadari bahwa dia secara mengejutkan memiliki sisi yang lembut dan penuh perhatian dalam dirinya. Dia bahkan menyarankan ide kamar mandi setelah memahami kepribadiannya.

Dia merasa sedikit kasihan karena membuatnya khawatir, tapi dia senang mengetahui sifat-sifat baik Reid yang tidak dia ketahui sebelumnya. Jika dia punya kesempatan, dia diam-diam akan membual kepada seseorang tentang hal itu.

“Baiklah, aku akan tidur sekarang, jadi aku serahkan lampunya padamu.”

"OK, selamat malam."

Setelah melihat Elria melambaikan tangannya, Reid menutup matanya dengan tenang. Dan segera… suara dia tertidur terdengar. Mungkin belum satu menit pun berlalu.

Reid telah tidur di medan perang berkali-kali, jadi tubuhnya bisa tidur segera setelah ia membutuhkan istirahat.

“……”

Elria menatap wajah Reid yang tertidur untuk beberapa saat.

“……”

Dia kemudian mendekati Reid.

Reid sudah tertidur lelap, tidak menunjukkan tanda-tanda akan bangun. Dia mencondongkan tubuh lebih dekat dari biasanya dan menatap wajah Reid yang tertidur.

“………~~~~!”

Namun, wajahnya berangsur-angsur menjadi panas, jadi dia mundur. Merasa bersalah karena melakukan kesalahan, dia menampar pipinya sebagai peringatan.

“Tapi… suatu hari nanti, aku harus memberitahunya dengan benar.”

Sejak malam dia berbicara dengan Alicia tentang pertunangan mereka, Elria telah menetapkan satu tujuan untuk dirinya sendiri. Dan itu adalah mengakui perasaannya kepada Reid. Untuk memberitahunya bahwa dia mencintainya tanpa merasa malu dan menatap lurus ke matanya.

Setelah Reid menjadi penyihir dan mencapai tujuan 'menyelesaikan skor' yang mereka buat di kehidupan sebelumnya, dan setelah mengetahui penyebab reinkarnasi mereka… tidak akan ada alasan baginya untuk tetap berada di sisi Elria.

Itu sebabnya dia harus memberitahunya dengan benar. Dia harus mengatakan bahwa dia ingin dia tetap di sisinya selamanya.

Namun —

“~~~~!”

Wajahnya menjadi panas hanya dengan melihatnya, jadi Elria menggelengkan kepalanya. Dia membenci dirinya sendiri karena hal itu, tapi itu memang sifatnya.

“…Meski hanya sedikit, itu berarti kemajuan.”

Mendorong dirinya sendiri, Elria mengepalkan tangannya dengan erat.

Selagi memikirkan hal itu, dia tiba-tiba teringat sesuatu dari masa lalu.

Dulu ketika sihir belum dikenali, dan Elria bahkan belum disebut 'Sage'.

Saat itulah Elria pertama kali bertemu Reid.

“Kamu menggunakan sesuatu yang sangat kuat, bukan?”

Reid mengatakan itu sambil tersenyum kepada Elria yang merupakan musuhnya.

Meskipun mereka berada dalam posisi untuk membunuh satu sama lain sebagai musuh, Reid memiliki senyuman polos dan kekanak-kanakan di wajahnya.

Elria telah mencurahkan pengetahuan, kebijaksanaan, dan upaya telatennya untuk menciptakan sihir, sebuah keterampilan teknologi. Namun, bahkan ibunya sendiri, apalagi orang-orang di sekitarnya, menganggapnya sebagai sesuatu yang ‘tidak berguna’.

Reid adalah orang pertama yang menghargai karyanya dan memujinya karenanya. Dia memahaminya, meskipun tidak ada orang lain yang memahaminya, dan dia jatuh cinta padanya secara tidak sadar sejak saat itu.

Karena itulah Elria terus mengupayakan perbaikan setelahnya. Dia ingin dipuji dengan kata-kata yang sama dan senyuman saat mereka bertemu lagi.

Berkat Reid, Elria dikenal sebagai 'Sage'.

Seseorang yang sangat mirip dirinya tetapi lebih kuat dan lebih menakjubkan dari dirinya sendiri. Dia adalah pahlawan yang menyelamatkan Elria dari kesepiannya.

Itu sebabnya ――

“―― Reid benar-benar luar biasa.”

Sambil menatap 'Pahlawan' pribadinya, Elria tersenyum dan memujinya.


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar