hit counter code Baca novel RHXS Vol. 2 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

RHXS Vol. 2 Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 4 Bagian 1


Setelah itu, Reid dan Elria tidak pernah bertemu Rufus lagi. Hal ini antara lain disebabkan oleh para guru yang mengatur jadwal pelatihan untuk mencegah adanya kontak antar kelas, terutama setelah pertarungan tiruan antara Elria dan Rufus.

Namun… Rufus tidak terlihat dimanapun, bahkan di ruang makan.

Menurut apa yang Alma dengar dari guru penanggung jawab, “Rufus telah mengajukan izin untuk menggunakan tempat latihan sepulang sekolah dan berlatih sendirian”.

Detail di luar itu dirahasiakan karena kebijakan antar kelas, tapi sepertinya gurunya bersemangat, jadi pelatihannya mungkin berjalan dengan baik.

Namun… mereka tidak hanya harus menepati janjinya kepada Rufus, tapi Reid dan Elria juga harus menghadapi ujian yang akan datang.

“――Jadi, izinkan aku menjelaskan syarat-syarat ujian bersyarat ini,” kata Alma sambil berdiri di depan podium dengan kapur menggores papan tulis.

“Yah, dibandingkan sebelumnya, ini cukup mudah. Tim yang sebelumnya dibentuk di setiap kelas akan bekerja sama, dan poin akan ditambahkan ke skor kamu berdasarkan jumlah lawan yang kamu lumpuhkan pada akhir ujian.”

"Pertanyaan. Bagaimana cara menentukan ketidakmampuan?” seorang siswa bertanya sambil mengangkat tangan.

Alma mengangguk dengan anggun dan mengeluarkan dua perangkat sihir tipe gelang dari sakunya.

“Ketidakmampuan ditentukan oleh gelang ini. Ketika mereka mendeteksi mantra mematikan tingkat ketiga atau lebih tinggi, mereka mengaktifkan dan secara paksa memindahkan orang yang memakainya. Dengan kata lain, seseorang yang diteleportasi dengan gelang ini dianggap tidak mampu.”

Sambil berkata begitu, Alma memasangkan gelang di lengannya dan berdiri di depan para siswa.

“Meskipun tidak ada perubahan yang terlihat, lapisan tipis kekuatan sihir terbentuk di kulit orang yang memakainya. Ia mendeteksi kekuatan sihir selain milik pemakainya dan aktif pada tingkat dampak tertentu, menyebabkan teleportasi langsung pada pemakainya. Tidak masalah jika dipakai pada pakaian dan sepatu, tapi hati-hati, itu akan aktif bahkan jika kamu menyentuh sihir sekutu dengan tangan kosong.”

Setelah menyelesaikan penjelasannya, dia mengangkat gelang lainnya.

Yang ini adalah gelang bercat emas, jauh lebih mencolok dari yang pertama.

“Gelang emas ini akan dibagikan kepada satu anggota setiap tim. Mekanismenya sama, tapi… jika pemilik gelang ini tidak mampu, lebih banyak poin akan ditambahkan ke skor kamu.”

“Um… sebuah pertanyaan. Bolehkah tim memutuskan dengan bebas siapa yang memakai gelang emas?”

“Pertanyaan yang bagus. Ya, tim bisa bebas menentukan siapa pemiliknya. Orang terkuat, seseorang yang berspesialisasi dalam pertahanan, atau seseorang yang ahli dalam keadaan darurat melarikan diri… Saat kamu memutuskan siapa yang akan memilikinya, kamu juga harus memutuskan strategi keseluruhan tim kamu.”

Setelah menjawab, dia tersenyum.

“Jika orang yang memegang gelang emas tidak mampu――tim tersebut akan mengalami pengurangan poin yang signifikan. Jika hasilnya negatif, maka akan dibawa ke ujian berikutnya.”

Ini berarti bahwa jika sebuah tim dikalahkan tanpa mencapai apa pun, bahkan nilai yang sangat baik pada ujian berikutnya, paling banter, hanya akan menutup defisit atau, paling buruk, meninggalkan tim dengan skor negatif.

Nasib mereka yang tidak dapat pulih sudah sangat jelas.

“Jika kamu mengakhiri ujian akhir dengan poin negatif, orang-orang tersebut akan dikeluarkan dari penempatan sekolah menengah tahun depan dan harus meninggalkan akademi.”

Menjadi seorang penyihir bukan semata-mata tentang memiliki kekuatan sihir yang besar atau keterampilan tempur yang unggul. Seorang penyihir harus memiliki keterampilan untuk membuat penilaian dan keputusan yang baik dalam segala situasi.

Sihir hanyalah sarana untuk mencapai suatu tujuan dalam berbagai kondisi. Hanya mereka yang bisa menilai keadaan mereka secara akurat dan mengambil tindakan terbaik yang diizinkan menggunakan senjata ampuh yang dikenal sebagai sihir.

“Penyihir tidak boleh gagal. Jadi――bersikaplah seolah-olah hidup kamu atau orang lain bergantung padanya dan berpikirlah sampai otak kamu kehabisan tenaga.”

Para siswa yang tergerak oleh perkataan Alma, dengan suara bulat menanggapinya dengan lantang "Ya!".

Senang dengan reaksi mereka, Alma kemudian menepuk bahu Philia, yang berdiri di sampingnya.

“Yah, itu saja bagiku! aku harus memberikan penjelasan lebih lanjut kepada anak-anak yang bermasalah, jadi silakan berkonsultasi dengan Philia tentang ujian bersyarat.”

“Y-Ya! Jika kamu memiliki keraguan atau kekhawatiran tentang ujian, atau masalah kecil apa pun, silakan bertanya kepada aku!”

Saat para siswa menoleh ke arah Philia, Alma mendekati Reid dan yang lainnya sambil menghela nafas panjang.

“Karena itu, ini pemberitahuan untukmu, the 'anak bermasalah' tim."

“Dia mengatakan sesuatu tentangmu, Kid Faregh.”

“Kenapa kamu melemparkan naungan ke arahku !?”

“Ah, sepertinya kita semua dicap sebagai anak bermasalah…”

“Setidaknya mari kita mencoba menjadi benteng terakhir hati nurani.”

“Ya, terima kasih atas tanggapannya yang penuh semangat. Sekarang, ada sesuatu yang ingin kutanyakan――” Alma memulai, tapi kemudian dia melirik ke satu-satunya orang yang tidak bereaksi.

Di sana terbaring Elria――menggunakan pangkuan Reid sebagai bantal, tidur nyenyak.

“…Tanpa mendengarkan penjelasanku, kenapa dia tertidur?”

“Jika aku harus menjelaskannya secara sederhana, itu karena kurang tidur.”

“Apakah karena ujiannya sudah dekat dan dia sedang sibuk mempersiapkan diri?”

“Tidak, tidak juga. Menjelang ujian, aku sedang melakukan penyesuaian pada menit-menit terakhir, dan sempat berdebat dengan Kid Faregh. aku tidak meninggalkan pesan apa pun, jadi sepertinya dia menunggu di kamar kami sampai aku kembali.”

“Tidak bisakah kamu tiba-tiba mulai membicarakan hal itu?”

“Itulah sebabnya, sambil berjuang untuk tetap terjaga, dia gelisah di depan pintu kamar kami. Itulah penyebabnya.”

“Dia seperti kucing yang cemas ketika pemiliknya tidak pulang.”

Saat Alma mencolek pipi Elria dengan ekspresi gemas, mata Elria sedikit terbuka.

“……Nngh.”

Kemudian, dengan suara yang aneh, dia dengan lesu mendekati Alma dan memeluknya. Dia menempelkan kepalanya kuat-kuat ke dada Alma.

“……Fluffy,” gumamnya dengan mata mengantuk, lalu kembali ke Reid dan segera tertidur lagi.

“…….Eh, tentang apa semua itu?”

“Jangan mencari makna pada Elria yang lesu.”

“Jadi, pada dasarnya, dia melakukan itu tanpa alasan apa pun?”

“Kalau aku harus menebak, mungkin dia mencium sesuatu yang berbeda dan memutuskan untuk menandainya dengan aromanya dengan meringkuk, sesuatu seperti itu.”

“Bahkan menurutku terlalu berlebihan memperlakukan tunanganmu seperti kucing.”

“Tidak, begitulah, Alma-sensei… Elria-sama memang memeriksa aroma wanita, tapi jika menyangkut pria, dia tidak menunjukkan ketertarikan pada siapa pun kecuali Reid-san. Pada akhirnya, nalurinya adalah untuk selalu kembali ke Reid-san. Ini adalah pamer tingkat lanjut pada tingkat instingtual.”

“Pasti menyenangkan, bersikap ceria sebelum ujian…”

Mendengarkan penjelasan tambahan Millis, Alma menghela nafas dengan ekspresi tidak percaya. Dia kemudian memutuskan sudah waktunya untuk kembali ke topik utama.

“Jadi, alasan aku datang adalah untuk memberi tahu kamu bahwa isi ujian Yang Mulia telah diubah.”

“Apakah ada perubahan lain?”

“Yah, kamu tahu Yang Mulia tidak bisa menggunakan gelang ajaib itu, kan? Itu berarti keamanan tidak bisa dijamin, jadi diputuskan untuk beralih mengevaluasi orang lain seperti Elria-chan.”

“Ahh, kupikir mungkin seperti itu,” jawab Reid dengan nada ringan, meski jelas ada niat untuk mengganggunya.

Lagipula, sudah dibahas bahwa alat sihir dan perlengkapan sihir tidak dapat digunakan, dan ikhtisar konten ujian telah dibuat sebelum pelatihan dimulai. Tidak terpikirkan bahwa perubahan seperti itu akan diumumkan sebelum ujian.

Terlebih lagi, mustahil bagi Reid, yang tidak bisa menggunakan sihir, untuk mengajarkan sihir kepada siswa pengganti sebelum ujian.

Namun――sudah ada seseorang yang cocok untuk menjadi wakil Reid.

“Karena itu, kamu harus melakukan yang terbaik sebagai wakilku, Kid Faregh,” kata Reid sambil tertawa sambil menepuk punggung Faregh dengan ringan.

Tapi, orang tersebut memasang ekspresi ragu.

“…Apakah kamu benar-benar berencana menjadikanku wakil untuk evaluasi?”

"Ya. Karena aku meluangkan waktu untuk mengajari seseorang dan bahkan melatihmu menggunakan pedang, sudah sepantasnya kau menjadi wakilku.”

“Bukan itu maksudku. Selain itu… jika pada akhirnya aku tidak bisa melakukan hal seperti sebelumnya, kamu akan menjalani ujian tanpa mendapat evaluasi apa pun, ”kata Faregh dengan sedikit ketegangan dalam suaranya.

Jika Faregh, yang bertindak sebagai wakil Reid, gagal dalam evaluasi, semua kritik akan diarahkan pada Reid.

Dan, karena Reid tidak bisa menggunakan sihir, tergantung pada evaluasinya, pengusiran dari akademi bisa saja terjadi.

Namun, Reid menjawab tanpa khawatir.

“Kalau begitu izinkan aku menanyakan ini kepada kamu, apakah kamu berencana menerima nilai rendah dalam ujian?”

“T-Tentu saja tidak!! Sebagai putra tertua dari keluarga Welminan yang bangga, akan sangat disayangkan jika menghasilkan penampilan yang menyedihkan dan mencoreng nama keluarga!!”

"Tepat. Itu sebabnya kaulah orangnya,” lanjut Reid, kata-katanya mengandung geli.

“Mereka yang menghargai kesombongan dan harga diri mereka kebanyakan tidak berguna. Namun… jika hal-hal tersebut tidak hanya sekedar omongan dan benar-benar dapat membuktikan nilai mereka dengan usaha yang sungguh-sungguh, maka hal-hal tersebut adalah hal yang nyata.”

Karena alasan ini, dia memilih Faregh sebagai wakilnya. Faregh, menghormati nama keluarga dan harga dirinya, menolak meninggalkan rekan-rekannya dan berusaha menyelamatkan mereka.

“Yah, anggap saja aku hanya tambahan. Setidaknya aku sudah cukup melatihmu untuk berguna dalam pertarungan sebenarnya, dan jika kamu gagal, itu berarti aku salah menilai kemampuanmu dan itu saja.”

“Haa… Jangan konyol. aku menolak untuk mengalami aib seperti itu lagi.”

Dengan itu, Faregh tertawa kering, lalu――

“――Atas nama Welminan, aku akan dengan tegas meraih kemenangan,” katanya sambil tersenyum tegas.

Mengangguk kembali pada Faregh, Reid kemudian membuat pernyataan.

“Jadi, beri tahu mereka bahwa wakil aku adalah Faregh Welminan.”

"Baiklah baiklah. Ini akan menjadi menarik… Ketika para pengadu itu mendengar bahwa tuan muda terkenal dari keluarga Welminan adalah wakilnya, mereka mungkin akan berubah pikiran.”

“…Mohon tunggu sebentar, Kanos-sensei. Reputasi seperti apa yang aku miliki?”

“Oh, kamu tahu, mereka mengatakan hal-hal seperti itu 'Dia hanya pandai dalam sihir dan sikap' atau 'Jika mengeluh adalah sebuah olahraga, dia akan berada di tingkat kesepuluh,' sambil tertawa, para bangsawan itu.”

“Hahahaha… Baiklah, jika itu masalahnya, aku harus menunjukkan kepada mereka kekuatanku yang sebenarnya dan membungkam mereka…!!” Faregh berkata, amarahnya memicu seringai mengancam saat dia menyalakan api. Itu sebagian besar adalah perbuatannya sendiri, tapi baguslah dia termotivasi.

“Ngomong-ngomong… kenapa Kanos-sensei menyebutmu, orang biasa, sebagai 'Yang Mulia'?”

“Jangan panggil aku orang biasa. Yah, itu semacam nama panggilan. Aku adalah teman catur kakek Alma-sensei, dan aku cukup kuat, jadi mereka mulai memanggilku 'Yang Mulia'.”

"Itu benar. aku telah mendengar banyak hal dari kakek aku, dan bagi aku, kamu seperti junior yang cakap, jadi aku menelepon kamu 'Yang Mulia' karena rasa hormat.”

"Oh, begitu! Aku tahu satu atau dua hal tentang catur, dan ayahku menyukainya dan bermain di waktu luangnya, jadi aku harus memperkenalkanmu padanya kapan-kapan!”

Mendengarkan percakapan mereka, mata Faregh berbinar tanpa sedikit pun keraguan. Kenaifan seperti itu memang pantas dilakukan oleh seseorang yang berasal dari keluarga baik-baik, tapi mengkhawatirkan kalau dia mungkin akan mudah tertipu suatu hari nanti.

“Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang ingin kukatakan pada kalian berdua. Bolehkah kita keluar sebentar?”

“Tentu saja. Elria, kita akan keluar, jadi bangunlah.”

“Mmm…”

Menggosok matanya, Reid membantu Elria berdiri dan membimbingnya menuju lorong.

Setelah berjalan beberapa saat, setelah Alma memastikan tidak ada orang di sekitarnya, dia mulai berbicara.

“Jadi, ini tentang investigasi kejadian terakhir, kan?”

"Ya. Elria tidak bisa tidur karena dia mengkhawatirkan hal itu.”

Elria telah menunggu Reid karena dia mengira Reid menerima laporan dari Alma dan memaksakan dirinya untuk tetap terjaga untuk mendengar hasilnya.

"Jadi begitu. Ini salahku karena terlambatnya persiapan ujian, tapi aku seharusnya melaporkannya lebih cepat.”

“Mm… Tidak apa-apa, terima kasih sudah memeriksanya…”

"Terima kasih kembali."

Saat Elria, yang sedikit lebih terjaga, membungkukkan rasa terima kasihnya dengan mengantuk, Alma menepuk kepalanya dengan lembut sambil tersenyum masam.

Kemudian, dengan ekspresi serius, Alma memulai laporannya.

“Adapun kejadian terakhir… metodenya langsung dicurigai sebagai sihir pemanggilan, dan penyihir mana pun yang pernah menggunakan sihir pemanggilan akan ditanyai. Orang-orang dari Serios masih diinterogasi dengan kedok kerja sama.”

“Yah, ini wajar karena skalanya masih belum diketahui.”

Kemunculan beberapa 'Naga Persenjataan' menunjukkan bahwa hal itu bukanlah tindakan seorang individu.

Membuat wadah untuk binatang ajaib membutuhkan kekuatan sihir yang sangat besar, yang meningkat seiring dengan ukuran dan jumlah binatang ajaib.

Memanggil beberapa binatang ajaib besar seperti 'Naga Persenjataan' saja hampir mustahil. Jika itu mungkin, kemungkinan besar itu dilakukan oleh individu yang sangat terkenal, seperti penyihir peringkat khusus atau kelas satu. Oleh karena itu, kemungkinan besar terjadinya kejahatan terorganisir yang dilakukan oleh banyak individu.

“Yah, karena itu, penyihir dari Serios dicurigai… tapi karena sebagian dari sisa-sisanya telah ditemukan, kecurigaan itu akan segera hilang.”

Kapal yang dipanggil menghilang setelah kekuatan sihirnya habis, jadi sisa-sisa di tempat kejadian menunjukkan bahwa itu mungkin bukan sihir pemanggil, oleh karena itu proses terus berlanjut. 'pertanyaan terus menerus'.

“Adapun penyihir yang dikenal sebagai 'Guru'itu adalah nama panggilan yang umum, jadi tidak ada petunjuknya… tapi mungkin bukan Rufus Rylus sendiri yang terlibat, kurasa.”

“Mm… Mengerti. Itu sedikit meyakinkan.”

Dengan kekhawatirannya yang agak mereda, Elria mengangguk setuju. Dia tampak benar-benar terjaga sekarang, ucapan dan ekspresinya tampak cepat.

“Jadi, itu saja untuk laporannya. Apakah ada hal lain yang ingin kamu tanyakan?”

“Oh, aku akan standby selama ujian kan? Sementara itu, apa yang harus aku lakukan?”

“Mengapa tidak menonton dan menikmati teh?”

“Apakah itu baik-baik saja…?”

"Tentu saja. aku mengandalkan Yang Mulia dan Elria-chan sebagai calon petarung jika sesuatu terjadi. Dan lebih mudah bagi Yang Mulia untuk bergerak bebas, bukan?”

"Ya. aku juga merasa lebih nyaman mengetahui Reid sepenuhnya siap dan siaga.”

Mengangguk setuju, Elria mengiyakan perkataan Alma.

“Lagi pula, aku senang mengetahui Reid sedang menonton.”

"……Senang?"

"Ya. Karena aku katakan sebelumnya, 'Aku akan menunjukkan kepadamu sesuatu yang lebih menakjubkan'.”

Mengatakan itu, Elria berbalik dan――

“――Aku akan menunjukkan kepadamu kekuatanku yang sebenarnya untuk pertama kalinya setelah sekian lama.”

Dia tersenyum percaya diri pada Reid.


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar