Roshi Dere Volume 2 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Neighboring Aarya-san who Sometimes Acts Affectionate and Murmuring in Russian di Sakuranovel.
Daftar Isi

“Baiklah, cukup untuk hari ini. Kamu bisa pulang lebih awal.”

“Yah, apakah itu baik-baik saja?”

“Ya, kami tahun kedua akan berbicara sedikit dengan guru. Ini bisa memakan waktu cukup lama, jadi jangan ragu untuk pulang dulu. Selamat malam!”

“Kalau begitu… Terima kasih atas kerja kerasmu.”

Terlepas dari kata-kata Toya, Masachika dan Alisa meninggalkan ruang OSIS. Yuki tampak menunggu di ruang organisasi mahasiswa sampai mobil pick-up datang, jadi mereka sendirian dalam perjalanan pulang.

 

(Yah… Apa yang harus kita lakukan…)

 

Saat dia dan Alisa berjalan kembali, Masachika merenungkan bagaimana memulai percakapan. Itu bukan sesuatu yang istimewa. Namun, dia memutuskan untuk membahas bagaimana melangkah menuju pemilihan presiden tahun depan.

 

Namun, itu masih sedikit canggung setelah apa yang terjadi di pagi hari. Selain itu, Alisa telah bertingkah sedikit aneh sejak dia dan Yuki pergi ke pertemuan dengan klub seni. Sulit ditebak kenapa…

 

(Aku yakin dia mengatakan sesuatu padamu… Yuki itu…)

 

Dari tampilan liburan terakhir, sepertinya Alisa menyukai Yuki dengan cara yang tidak terlalu baik. Serius dan berpikiran kuat, Alisa pasti dianggap oleh Yuki sebagai teman yang layak digoda.

 

Dia bisa dengan mudah membayangkan Yuki bermain dengan Alisa dengan kata-katanya, menyembunyikan senyum iblisnya di balik seringai anggun.

 

(Hmm… yah, mau tak mau aku memikirkannya)

 

Dengan ekspresi yang sulit, Alisa berjalan di sampingnya diam-diam, menghela nafas dalam hati, dan Masachika mendapat ide ketika dia melihat restoran keluarga yang dikenalnya.

 

“Ah~ Aliya?”

“Apa?”

“Jika kamu suka, mengapa kita tidak mampir?”

“Hah…?”

 

Mata Alisa terbuka lebar saat dia menunjuk ke restoran keluarga.

 

“Oh tidak, aku ingin berbicara banyak tentang membidik pemilihan presiden bersama di masa depan.”

“…Ah”

 

Namun, begitu dia menyipitkan mata pada kata-kata yang mengikutinya, dia mengangguk dengan santai.

 

“Yah, tidak apa-apa.”

“Ah, kalau begitu datanglah”

 

Sementara lega bahwa dia tidak bisa menolak untuk saat ini, Masachika buru-buru menuju ke restoran keluarga dan meletakkan tangannya di pegangan pintu.

 

[Ini bukan kencan]

 

Dia ditikam di sana dari belakang.

 

(Nuguu! Hanya pengecut yang menyerang dari belakang!)

 

Sambil berteriak dalam hati seperti seorang samurai yang diserang oleh seorang preman, dia menahan lututnya yang ambruk dengan berpegangan pada pegangannya, dan Masachika memasuki kafe. Ketika dia dipandu oleh pelayan dan duduk menghadap meja, dia hanya memesan minuman untuk saat ini.

 

“Um… satu Cafe Au Lait”

“Aku akan pergi dengan Melon Soda dan Chocolate Parfait”

“!?”

“…Apa?”

“Tidak, tidak ada yang benar-benar ……”

 

Masachika tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya dalam semacam urutan profan menggabungkan parfait cokelat manis dengan soda melon manis. Alisa membuat alasan dengan tampilan yang agak canggung, mungkin karena dia melihat dia ditarik.

 

“Hei… aku lelah. Jika aku tidak makan permen, pikiran aku tidak akan berfungsi, kan?”

“Oh ya… Oh, itu saja untuk pesanannya.”

 

Ini lebih tentang makan bersama, bukan manisan. Masachika melihat pelayan itu tanpa melangkah lebih jauh, dan dia enggan menjawab keraguannya sambil menunggu pesanan tiba.

 

“Um… apa yang terjadi dengan Yuki?”

“…Eh…”

 

Jawabannya tidak jelas, tetapi yang jelas, sesuatu telah terjadi dilihat dari penampilannya yang terganggu.

 

(Yuki!! Apa yang kamu lakukan!?)

 

Dia berteriak dalam hati dan menggerakkan pipinya, dan Alisa, yang melirik Masachika, mengalihkan pandangannya lagi dan berkata berteriak.

 

“Tidak… aku baru saja memberitahunya bahwa aku mencalonkan diri sebagai presiden bersamamu.”

“Oh jadi…”

 

Masachika bertanya-tanya apakah dia bisa melangkah lebih jauh, berpikir bahwa dia bukan satu-satunya. Alisa, yang telah meliriknya sampai saat itu, bertanya dengan ekspresi tegas.

 

“Hai”

“Hmm?”

“Apakah kamu … berkencan dengan Yuki-san?”

“Tidak mungkin”

 

Masachika menanggapi pertanyaan tidak relevan Alisa dengan wajah datar. Tentu saja. Itu pertanyaan biasa dari Alisa, siapa yang tidak tahu kalau Masachika dan Yuki adalah saudara kandungnya, tapi itu pertanyaan gila dari Masachika yang sepertinya berteriak “Where’s the gal game!!”.

 

“…Apakah aku salah?”

“Ya kamu, itu benar-benar berbeda.”

 

Alisa menggelengkan matanya dengan bingung pada penegasan wajah Masachika. Melihat ekspresi itu, Masachika terus menghela nafas.

 

“Aku tidak tahu apa yang Yuki katakan… kami seperti keluarga. Kami tidak memiliki perasaan romantis satu sama lain.”

“Tapi Yuki-san…”

“Huh… aku akan memberitahumu sekarang, jangan menganggap serius perkataan Yuki. Dia bukan wanita seperti yang terlihat. Dia hanya mengolok-olokmu yang sedang kesal dan bersenang-senang.”

“…”

 

Alisa tampak tidak puas, dengan wajah yang sedikit tidak yakin. Namun, ketika minuman dan parfaitnya tiba, Masachika mengakhiri ceritanya dan masuk ke topik utama.

 

“Yah… kalau begitu, ini tentang pemilihan presiden.”

 

Sambil menyesap cafe au lait, dia menatap mata Alisa sambil meminum soda melon di hadapannya.

 

“Pertama-tama, tidak mungkin mengalahkan Yuki apa adanya.”

“!”

 

Alis Alisa tersentak sebagai penegasan yang jelas. Kemudian dia meletakkan soda melon dan dia melihat kembali politiknya dengan mata tajam.

 

“…Kau sudah mengatakannya dengan sangat jelas.”

“Karena itu fakta. Yuki telah menetapkan posisinya sebagai ketua berikutnya.”

 

Dalam pandangan Alisa, Masachika melepaskan bahunya tanpa rasa takut.

 

“Pertama-tama, aneh kalau tidak ada cukup banyak anggota tahun pertama dari Organisasi Mahasiswa. Dalam satu tahun rata-rata, minimal harus ada tiga pasang presiden dan wakil ketua. Padahal, di semester pertama tahun pertama sekolah menengah, ada 6 pasangan termasuk aku dan Yuki. Ada total 12 anggota. “

“Dua belas orang!? Sangat banyak…”

“Yah, setengah dari mereka keluar dalam debat pra-pemilu, jadi hanya tiga kelompok yang benar-benar menantang pemilihan.”

“Perdebatan?”

“Oh, itu OSIS. Yah, baru setahun kamu pindah ke sekolah ini… Aku harus menjelaskannya.”

 

OSIS.

 

Ketika beberapa masalah terjadi antara siswa dan diskusi antara para pihak tidak menghasilkan keputusan yang jelas. Atau seperti kompetisi debat di auditorium ketika rata-rata mahasiswa memiliki agenda yang ingin mereka laksanakan di Organisasi Kemahasiswaan.

 

Di sana, setiap perwakilan mengungkapkan pendapatnya dan dipilih oleh penonton.

 

Konten yang diputuskan oleh OSIS ini memiliki kekuatan pemaksaan dan kekuatan penegakan yang luar biasa karena semua siswa di tempat adalah saksi.

 

“Misalnya, pembicaraan kemarin antara klub Sepak Bola dan klub Bisbol akan diselesaikan oleh OSIS jika tidak diselesaikan sendiri. Kami akan mencari kompromi melalui diskusi di antara para pihak, tetapi berkonsultasi dengan Dewan Mahasiswa adalah pilihan terakhir. ”

“Aku tahu ada sesuatu yang terjadi di auditorium dari waktu ke waktu, tapi aku rasa memang begitu”

“Organisasi Siswa disponsori oleh sekolah, ingat? Yah, kami tidak banyak berhubungan dengan itu karena satu-satunya orang yang memiliki hubungan langsung dengan itu adalah ketua dan wakil ketua. Kami hanya memproses dokumen ketika aplikasi masuk, bukan? ”

“Ya… jadi bagaimana hubungannya dengan pemilihan presiden?”

“Hmm? Ah… situasinya sedikit berbeda ketika kandidat untuk kampanye pemilihan mengadakan OSIS.”

 

Dalam banyak kasus, dewan mahasiswa calon diadakan karena konflik pendapat mengenai kerja organisasi mahasiswa.

 

Ini disebut debat karena sifatnya.

 

Itu karena banyak siswa yang mendapat peringkat di sana, asalkan calonnya melawan pendapatnya dan menang atau kalah.

 

“Hampir tidak mungkin untuk membalikkan peringkat itu setelah dinilai dalam debat, apakah itu kemanusiaan, persuasif, atau apa pun. Padahal, kamu tahu itu kerugian bahkan sebelum kampanye pemilu. Akan sulit secara emosional untuk terus bekerja sama, dan dalam banyak kasus yang kalah akan meninggalkan organisasi mahasiswa.”

“Begitulah cara kerjanya …”

“Tampaknya menjadi norma bagi mereka untuk saling menghancurkan seperti itu dan akhirnya mempersempitnya menjadi sekitar tiga atau empat kelompok. Yah, tidak semua mahasiswa yang menantang pemilihan presiden akan bergabung dengan organisasi mahasiswa… Tahun ini jelas pengecualian. “

 

Sebelum Masachika bergabung dengan dewan, hanya Yuki dan Alisa yang merupakan siswa kelas satu. Anggota lain ditambahkan sementara, tetapi pada akhirnya mereka segera berhenti. Itu berarti…

 

“Mereka semua sudah menyerah. Mereka sudah menyerah pada pemilihan. Mereka mengatakan mereka tidak bisa memenangkan pemilihan melawan Yuki. Itulah seberapa yakin mereka bahwa Yuki akan menjadi presiden berikutnya.”

“…”

 

“Aku tidak perlu memberitahumu keuntungan menjadi ketua OSIS di sekolah ini, kan? Padahal, nilai gelar ketua organisasi mahasiswa begitu tinggi sehingga beberapa tahun lalu, ada cerita trik kotor yang digunakan di balik layar dalam kampanye pemilu…”

 

Luar biasa serius, Masachika berbicara tentang kampanye pemilihan. Alisa menatap sosok itu dengan perasaan yang rumit.

 

Alisa biasanya menyalahkan Masachika karena kurangnya keseriusan, tetapi setelah tugasnya di OSIS, dia merasa seperti dia tidak selaras atau denyut nadinya akan rusak jika dia terus bersikap serius ini.

 

Dia juga tidak suka fakta bahwa dia tampaknya tidak peduli dengan situasi ini, di mana mereka sendirian di restoran keluarga.

 

(Ada apa dengan … wajah jernih?)

 

Faktanya, ini adalah pertama kalinya dia berduaan dengan lawan jenis di sebuah restoran.

 

Dia sadar bahwa kata-kata Rusia yang dia bocorkan sebelum memasuki restoran datang dari hatinya kali ini. Itu terutama karena pengetahuan tentang manga shoujo yang telah ditanamkan Mariya dalam dirinya, tetapi dalam pikiran Alisa, “diundang ke restoran oleh seorang anak laki-laki sepulang sekolah” = “undangan untuk berkencan”.

 

Dia sangat khawatir tentang apakah dia harus duduk di depan atau di sampingnya, bagaimana jika siswa lain melihatnya, atau jika mereka akan melihat aku dari luar jika aku duduk di dekat jendela, tetapi ketika dia membuka mata, dia menyadari bahwa dia satu-satunya yang khawatir.

 

(Apa? Apakah kamu terbiasa berada di restoran keluarga dengan seorang gadis? Yah? Bukan hanya Yuki, tapi sepertinya ada gadis lain yang dekat denganmu juga?)

 

Dia ingat apa yang Masachika katakan padanya kemarin ketika mereka berjabat tangan dalam perjalanan pulang, dan pada saat yang sama, kemarahan yang dia rasakan saat itu kembali padanya.

 

Dia minum soda melon untuk mengalihkan perhatiannya, tetapi kabut di dadanya tidak hilang. Dia pikir dia merasakan sentuhan kasar di lidahnya, dan ketika dia dengan cepat menarik mulutnya, ada sedotan yang telah dikunyah dan diratakan sebelum dia menyadarinya.

 

Dia merasa malu bahwa dia tanpa sadar melakukan sesuatu seperti anak kecil, sementara dia yakin bahwa dia “menganggap itu wajar dan sulit untuk diminum” dalam pikirannya.

 

“…Yah, berkat itu, sepertinya sekarang kita bisa mengadakan pemilihan yang bersih.”

 

Di kursi depan, Masachika masih berbicara dengan serius, tetapi isinya tidak terlalu masuk ke pikirannya. Dia berbicara begitu banyak sehingga dia pikir dia harus berkonsentrasi, tetapi tidak bisa cukup.

 

“Hm, benar.”

“Oh, itu sebabnya aku harus mengatakan sebaliknya, tetapi pertarungan antara kandidat dengan debat adalah ”

 

Dengan ragu menyerah, Alisa sekarang membawa parfait itu ke mulutnya. Setelah rasa manis es krim cokelat dan vanila menyebar di mulutnya, dia merasakan giginya mencicit… dia menyadari bahwa dia menggigit sendok kali ini, dan dia bergegas dan mengeluarkannya dari mulutnya.

 

“Alya? Apakah kamu mendengarkan?”

“Ah!”

 

Dilihat dengan mata curiga oleh Masachika, pipinya memerah. Penghinaan dan rasa malunya muncul ketika dia menjadi perhatian.

 

“Aku mendengarkan. Aku hanya terganggu oleh parfait. ”

“…Oh, kelihatannya enak…”

 

Dia mengangguk setengah hati dan menatapnya seolah berkata, “Oh, tidak, terlalu banyak untuk mengalihkan pikiranmu dari itu?”. Pipi Alisa semakin merah.

 

(Apa? Apa? ! Gara-gara sikapmu aku jadi aneh!)

 

Alisa mengalihkan pandangannya dari mata Masachika yang curiga, melemparkan kemarahannya yang tidak masuk akal di kepalanya dengan kebencian yang mengerikan… Dan kemudian sebuah ide muncul di benaknya.

 

(Fufufu, ya… jika kamu tidak sadar, maka aku akan membuatmu sadar!)

 

Merencanakan persaingan misterius, Alisa tersenyum tanpa rasa takut, saat dia berkata dengan tatapan nakal.

 

“…Apakah kamu ingin menggigit?”

“Kutu buku…”

“Kamu bilang itu terlihat enak. Jangan ragu.”

 

Dengan nada santai, Alisa menyendok sesendok krim kocok dengan saus cokelat dan menyodorkannya ke arah Masachika. Masachika membeku saat melihat ini.

 

“Ini kamu”

 

Sendok yang menonjol. Tingginya jelas bukan posisi untuk menyerahkan sendok, dan meskipun tidak ada kata pasti, niatnya jelas.

 

(Eh? Acara apa ini? Tidak, rasanya tidak akan datang? Kapan benderanya dipasang??)

 

Seperti yang diharapkan Alisa, Masachika tidak bisa menyembunyikan kekesalannya… wajahnya lebih mengecewakan dari yang Alisa harapkan.

 

“Yah, tidak, bisakah aku mendapatkan sendok baru?”

“Aku tidak ingin mengganggu petugas. Akan ada lebih banyak pencuci piring juga. ”

“Tidak tapi…”

 

Permainan memalukan macam apa ini? Saat Masachika tanpa sadar bersandar ke belakang, Alisa menyodorkan sendok dengan lebih kuat.

 

“Lihat … ini normal di Rusia.”

“Yah, benarkah?”

 

Pengetahuannya tentang Rusia terutama diperoleh dari film dan buku, bukan dari latihan. Oleh karena itu, gagasan bahwa Rusia mungkin negara yang sama sekali tidak peduli dengan ciuman tidak langsung, telah terlintas di kepalanya…

 

(Oh, itu kebohongan yang terang-terangan)

 

Dia mengalihkan pandangannya dari sendok ke Alisa dan segera membuat keputusan ini. Karena wajah Alisa memiliki ekspresi nakal di atasnya…, tetapi jika kamu melihat lebih dekat, kamu bisa melihat bahwa ujung telinga dan ujung jarinya perlahan berubah menjadi merah. Itu benar-benar menonjol karena kulitnya yang putih bersih.

 

(Ada apa denganmu…? Jika malu, jangan berlebihan)

 

Dalam hal ini, sebaliknya, dia menjadi tenang, dan dia lebih khawatir daripada malu. Itu jelas tersampaikan dari ekspresi Masachika, dan Alisa tiba-tiba menjadi tenang.

 

(Apa yang sedang kamu lakukan…)

 

Begitu dia tenang, dia menjadi sangat malu dengan tindakannya. Seluruh tubuhnya menjadi panas, dan dia dikejutkan oleh perasaan bahwa semua orang di toko sedang menatapnya, dan dia tidak bisa tinggal bahkan jika dia ada di sana.

 

Tapi dia berhasil menahan pandangannya dan menjulurkan sendok, karena dia tahu itu semakin tak tertahankan baginya saat dia menarik sendok di sini.

 

“Lihat … krimnya akan meleleh, kan?”

“Ah, ya…”

 

Masachika juga memiliki sedikit ide bahwa dia tidak bisa mundur, jadi dia menyerah untuk mencoba membujuk Alisa.

 

(Tidak mungkin, acara ciuman tidak langsung akan terjadi di sini … tapi tidak ada masalah. Pada saat Masha-san, aku sudah siap dan disimulasikan!)

 

Pada saat itu, itu hanya debu, tetapi situasinya tidak banyak berubah. Hal semacam ini pemalu dan kalah. Itu adalah keputusan yang normal dan bergaya!

 

(Ya, cangkir kertas baru saja berubah menjadi sendok … itu baru saja berubah … lalu bukan! Itu sendok? Itu sendok yang masuk ke mulut Arya dan menyentuh lidahnya? Tidak apa-apa menyebutnya ciuman dalam tidak langsung! ?)

 

Sebagai hasil dari menganalisis situasi dengan tenang, Masachika tidak bisa tetap tenang. Tanpa sadar, tatapannya beralih ke bibir Alisa, di mana Alisa membuka mulutnya.

 

“Lihat, satu”

 

Akhirnya Alisa angkat bicara. Gigi putih dan lidah merah Alisa yang indah terlihat dari alam dan politik.

 

(Wooooooooooooo!)

 

Masachika memegang kepalanya di dalam hatinya dan menjatuhkannya. Namun, dia membuka mulutnya ketika dia melihat, seperti anak ayam yang paruhnya diberikan kepada burung induknya, apakah itu nalurinya sebagai laki-laki atau semacamnya.

 

“Ahhhh”

 

Sendok yang bisa langsung dimasukkan ke dalamnya.

 

Masachika secara refleks menutup mulutnya dan menyendok krim segar dengan bibir atasnya.

 

Dia hanya berpikir untuk mengikisnya dengan gigi depannya agar tidak menyentuh sendok sebanyak mungkin, tetapi sendok itu terlepas dari kepalanya sama sekali.

 

(Ugyaoooo?)

 

Masachika membenturkan kepalanya ke tanah di jantungnya dan pingsan kesakitan.

 

Yuki, yang memiliki wajah menebak, berkata, “Hehe, apa kabar? Apa kesanmu tentang selera Alya-san?” kembali.

 

Adik perempuan ini berisik bahkan dalam imajinasinya.

 

“… Manis”

“…Ya”

 

Masachika sangat kesal sehingga dia menelan krimnya dan memberikan kesan yang terlalu sederhana. Tapi Alisa juga tidak mempermasalahkannya, dan dia diam-diam menarik kembali sendoknya.

 

(Tidak, udara ini agak manis! Serius, apa yang terjadi?)

 

Bagaimana ini bisa terjadi ketika kami melakukan percakapan serius sebelumnya? Maksudku, serius, seseorang tidak boleh mengawasi kita dalam situasi ini.

 

Setelah sekian lama, Masachika melihat sekeliling …… keluar jendela dan berkedip pada sosok yang dikenalnya.

 

(Itu… Taniyama?)

 

Dia memiringkan kepalanya ke dalam, tetapi tenggorokan Alisa membersihkan kesadarannya.

 

Ketika Masachika menoleh ke depan, Alisa mengangkat wajahnya ke bawah dan menatap lurus ke arah Masachika dengan ekspresi bermartabat.

 

“Jadi, berdasarkan itu… Bagaimana menurutmu kamu bisa mengalahkan Yuki-san?”

 

Menyadari kondisi yang keras, dia masih memiliki mata yang kuat yang mencoba melihat ke depannya. Masachika terkejut dengan kecemerlangan jiwa yang bersinar di tengah kesulitan…

 

(Kamu tidak bisa hanya “Bagaimana menurutmu kamu bisa menang?”! Tidak mungkin untuk serius di udara ini!)

 

Dia berbicara keras dalam pikirannya. Namun, Masachika juga ingin melakukan sesuatu tentang suasana aneh ini, jadi dia memutuskan untuk bergabung tanpa mengatakan apapun.

 

“Hmm… tentu saja, kita harus mengambil jalan lain.”

“Jalan lain?”

“Oh, kamu tidak akan punya kesempatan jika kamu melakukannya secara langsung. Jadi, ubah seranganmu dan imbau siswa ke arah yang berbeda dari Yuki.”

“…Secara khusus?”

 

Ketika ditanya oleh Alisa, Masachika menyimpulkan pikirannya dengan sekilas, “Itu benar…”.

 

“Ini sama dengan suara popularitas idola… Untuk memenangkan kartu as mutlak, kami harus bertujuan untuk didukung oleh semua orang.”

“…Maksud kamu apa? Tidak ada yang didukung… Pertama-tama, kamu ingin mendukung, jadi kamu memilih?”

“Tidak? Itu tidak selalu terjadi. Hasil pemilihan presiden didasarkan pada popularitas, tetapi dibandingkan dengan idola, semua siswa dipaksa untuk memilih… Dalam hal ini, siswa yang tidak terlalu tertarik dengan pemilihan presiden biasanya akan memilih yang “aman”. Dengan kata lain, mantan presiden siswa sekolah menengah dengan ketenangan pikiran, kepercayaan dan prestasi. Bahkan, aku juga ikut mencoblos pada pemilihan presiden sebelumnya. Aku telah memilih mantan ketua…. Aku terkejut bahwa orang lain terpilih.”

“Yah… jika kau bertanya padaku, Presiden Kenzaki tidak berada di dewan siswa di sekolah menengah.”

“Oh, jika mantan presiden dan wakil ketua OSIS sekolah menengah berjalan dengan pasangan yang sama di sekolah menengah, kemungkinan menang adalah sekitar 70%. Karena dia menang di sana, Kenzaki luar biasa… Yang dilakukan ketua saat itu adalah membuat cerita yang akan didukung.”

 

Dengan jujur ​​memuji Toya, Masachika mengeluarkan seikat kertas dari tasnya.

 

Itu adalah salinan surat kabar tahun lalu yang diterbitkan oleh departemen surat kabar sekolah. Mengambil salah satu dari mereka, Masachika menunjuk ke satu titik.

 

“Lihat artikel kecil di sini?”

“…Apa ini? ”Kenzaki Toya, Jalan Menuju Presiden OSIS Episode 5”?”

“Yah, salah satu anggota klub surat kabar pada saat itu merasa menarik bahwa Kenzaki, yang merupakan siswa rendahan, menantang pemilihan presiden, jadi dia menutupinya. Rupanya, sang ketua sendiri setuju untuk melakukan fitur tersebut atas namanya sendiri untuk membuat dirinya tetap termotivasi.

“Hmmm… yah, tidak terlalu manis ketika kamu berpikir orang-orang sedang memperhatikanmu.”

“Oh. Mungkin anggota surat kabar yang diwawancarai pada awalnya setengah dingin, tapi… yah, penampilannya berubah dan hasilnya meningkat setiap kali lewat, jadi ini seperti kisah sukses yang nyata. Itu terasa seperti. Para pembaca semakin berpihak padanya, dan akhirnya mereka bahkan memenangkan hadiahnya. “

“Begitulah cara membuat cerita yang akan didukung…? Dengan kata lain, tunjukkan kepada siswa di sekitar kamu bagaimana kamu berjuang dan berusaha?”

“Mudah dipahami. Itulah apa itu.”

 

Sambil tertawa puas, Masachika membawa Cafe au lait ke mulutnya, tapi… pikirannya kembali.

 

(Jadi bagaimana dengan sendok itu?)

 

Artinya, itu adalah sendok yang digunakan sebelumnya.

 

Itu diletakkan di atas serbet kertas di tangan Alisa, tetapi lebih dari setengah parfait cokelat masih tersisa, dan jika dia tidak segera memakannya, es krimnya akan meleleh dan akan hancur.

 

Apakah Alisa tidak sadar, atau dia pura-pura tidak sadar?

 

Sementara itu, Alisa dengan antusias membaca koran kampus yang disiapkan oleh Masachika… berpura-pura mengalihkan perhatiannya ke tempat lain.

 

(Apa yang harus aku lakukan, sendok ini)

 

…Keduanya memiliki ide yang sama.

 

Alisa telah “ahhh” dengan persaingan yang dia tidak mengerti, tapi sekarang dia tenang, dia sangat malu bahwa dia akan mati di dalam.

 

Memikirkannya, dia seharusnya memakan parfait setelah “ah-ing”.. Jika dia dengan santai menggunakan sendok dan mengolok-olok Masachika, yang berteriak, itu sudah cukup. Tapi dia meletakkan sendoknya sekali, yang membuatku semakin sulit untuk menyentuhnya.

 

(Karena… Kuze menggigitnya begitu besar… Tolong jangan lakukan itu sedikit lagi!)

 

Alisa menatap sendok dengan momentum yang luar biasa, dan dia tiba-tiba mengalihkan pandangannya ke bekas krim yang bening dan bergaris.

 

(Ku, Jejak bibir Kuze-kun adalah ah ah ~~~ ???)

 

Mata Alisa berputar saat dia panik dalam hati. Masachika memanggilnya, yang cenderung ragu-ragu.

 

“Oh itu buruk. Bolehkah aku meminta sesuatu?”

“Hah?”

 

Saat Arisa mengedipkan matanya, Masachika melihat sekelilingnya dan kemudian tersenyum setengah malu dan setengah pahit.

 

“Makanan di sekitar kita sangat harum, aku mulai lapar… Aku seharusnya tidak melewatkan sarapan.”

“Oh… aku tidak keberatan”

 

Dengan persetujuan Alisa, Masachika membuka menu. Dia membolak-balik halaman, menatapnya, dan menekan tombol panggil petugas. Kemudian, seorang petugas wanita segera datang.

 

“Maaf membuatmu menunggu~”

“Ah, bisakah aku memesan?”

“Ini dia”

“Mari kita lihat… tumis bacon dan bayam, tahu asli Schezuan Bean Curd, dan dua …… porsi nasi dan air dingin.

“Ya pak. Tumis bacon dan bayam, Szechuan Bean Curd asli, nasi, dan dua minuman dingin, kan?

“Oh, omong-omong… bolehkah aku menambahkan rasa pedas pada tahu mapo ini?”

“Kamu baik-baik saja dengan itu?”

“Yah, bisakah kamu melakukannya?”

 

Petugas itu tersenyum dan menoleh ke Masachika ketika Alisa mengangkat kepalanya malu-malu.

 

“Ada dua kali, tiga kali, lima kali, dan sepuluh kali lebih panas, apa yang akan kamu pilih?”

“Seberapa menyakitkan itu sepuluh kali?”

“Itu benar-benar…”

 

Karena itu, petugas itu melihat sekeliling dan kemudian berkata dengan suara kecil.

 

“Jujur, itu sangat menyakitkan. Aku sudah mencicipinya, tapi satu gigitan adalah batas aku. Aku yakin itu akan membuat perutmu sakit.”

“Aku suka “Itu membuat perutmu sakit…””

“Apa?”

 

Arisa tsked dengan wajah lurus, tapi Masachika melewatinya seperti biasa.

 

“Lalu sepuluh kali”

“Aku takut – sepuluh kali lebih banyak. Apakah itu baik-baik saja?”

“Tidak, dan… tolong ganti sendok ini.”

 

Masachika mengatakan bahwa sambil menunjukkan sendok Alisa dengan matanya, petugas itu mengangguk tanpa mengintip.

 

“Aku takut. Tolong tunggu sebentar.”

 

Dia melihat petugas kembali ke dapur, dan Alisa mengeluh kepada Masachika, yang bersandar pada menu.

 

“Itu baik-baik saja, kau tahu?”

“Maksudmu sendok? Aku malu, kau tahu. Mungkin itu normal di Rusia, tapi untuk anak SMA Jepang itu sangat merangsang.”

“Oh jadi…”

 

Setelah dia mengangguk dengan enggan, Alisa tiba-tiba tersenyum provokatif.

 

“Kuze-Kun secara mengejutkan naif untuk dikecewakan sebanyak ini. Aku pikir dia sudah terbiasa dengan perempuan.”

 

Karena ini dikatakan sebagai tempat yang memprihatinkan, Masachika juga menggerakkan alisnya dan berdebat.

 

“Dari sudut pandang aku, aku tidak percaya bahwa aku akan melakukan hal semacam ini secara langsung. Apakah ciuman tidak langsung merajalela di Rusia?”

 

Dengan tawanya yang kaku, Alisa membanting alisnya dan diam. Dia tetap diam untuk beberapa saat, lalu dia berbisik dengan wajah tidak puas.

 

[Aku tidak akan melakukan ini kepada siapa pun selain kamu. Bodoh]

 

Selamat untuk Masachika. Ciuman tidak langsung pertama Alya-san

 

!

 

(Arigato… Aku ingin tahu apakah aku akan mati hari ini?)

 

Masachika melihat ke luar jendela dengan mata yang jauh pada pengumuman mendadak di otak. Petugas telah membeli sendok baru.

 

“Maaf telah membuatmu menunggu-aku akan meletakkan ini di sini, oke?”

“Ah, ya… Terima kasih.”

 

Masachika merekomendasikan parfait kepada Alisa, yang menerima sendok barunya, dengan pandangan jauh.

 

“Lihat… makanlah dengan cepat. Itu akan meleleh.”

“…Betul sekali”

 

Mengangguk dengan patuh, Alya memasukkan parfaitnya yang sedikit miring ke dalam mulutnya, mengaduknya dari krim di atasnya hingga cornflake di bawahnya. Dia makan dengan tenang dan selesai dalam beberapa menit, lalu dia bergandengan tangan dan menyeka mulutnya dengan serbet kertas.

 

“Meski begitu … kamu makan banyak.”

“Hmm… oh”

 

Masachika, yang memiringkan kepalanya sejenak dan menyadari bahwa makanan yang dia pesan dianggap camilan, mengoreksi kesalahpahaman Alisa.

“Oh tidak, aku berpikir untuk menyelesaikan makan malam di sini hari ini.”

“…Aku sudah memikirkannya sebelumnya, tapi tidakkah kamu akan menghubungi rumahmu? Bukankah orang tuamu menyiapkan nasi?”

“Tidak, Mereka tidak di rumah sekarang.”

“Oh jadi…”

 

Faktanya, makanan keluarga Kuze, yang merupakan keluarga dengan orang tua tunggal, pada dasarnya disiapkan oleh Masachika. Bahkan ketika ayahnya sedang tidak bekerja, dia biasanya memasak untuk dirinya sendiri.

 

“Lagi pula aku sendirian, dan repot untuk memasak setelah aku pulang.”

 

Sebenarnya, dia memiliki saudara perempuan yang menyerang tanpa peringatan dan memakannya. Dia tidak akan memikirkannya, karena dia yakin dia tidak akan datang kemarin …

 

“Memasak… Eh, Kuze-kun bisa memasak?”

 

Masachika meringkuk pada ekspresi terkejut Arisa.

 

“Selama itu sederhana. Aku tidak bisa membuat sesuatu yang besar karena aku selalu membuat apa yang mereka sebut makanan malas atau makanan cepat saji, kamu tahu? ”

“Aku masih heran. Kuze sepertinya tidak terganggu dengan memasak.”

“Yah, aku tidak akan menyangkalnya.”

 

Sebenarnya, Masachika tidak suka memasak. Dia hanya melakukannya karena itu lebih mudah.

 

Pada awal SMP, Dia biasa membeli sepotong roti sehari sebelumnya untuk sarapan, makan siang di kantin sekolah, dan makan siang di toko serba ada di malam hari, tetapi setelah sebulan, dia bosan, dan pergi berbelanja setiap hari itu merepotkan. Kemudian suatu hari, dengan iseng, dia mencoba program memasak jalan pintas di TV, dan menyadari bahwa waktu yang dibutuhkan untuk berbelanja dan waktu yang dibutuhkan untuk memasak dan mencuci piring tidak jauh berbeda.

 

Selain itu, pada hari ayahnya jauh dari rumah, Masachika diberi 2.000 yen sehari untuk beras. Ini akan menjadi uang sakunya sendiri, jadi jika dia bisa memasak untuk dirinya sendiri, dia akan menghemat uang. Dia hanya memilih katering sendiri berdasarkan kelebihan dan kekurangan tersebut.

 

“Bagaimana denganmu? Bisakah kau memasak?”

 

Masachika dengan santai bertanya apakah manusia super yang sempurna ini bisa memasak sampai batas tertentu…

 

“…”

 

Alisa diam-diam mengalihkan pandangannya. tebak Masachika.

 

“Yah, orang yang memasak adalah minoritas.”

“Bukannya aku tidak bisa melakukannya… hanya butuh waktu.”

“Oh… mungkin kamu tipe orang yang memotong sayuran dengan hati-hati sehingga ukuran dan kehalusannya sama seperti saat memotong sayuran?”

“Yah, itu benar. Selain itu, aku selalu memastikan bahwa bahan-bahan dimasak secara merata dan jika bumbu didistribusikan dalam jumlah dan konsentrasi yang benar…”

“Itu yang menyakitkan.”

“…”

 

Alisa menyesap soda melonnya dengan ekspresi tidak nyaman di wajahnya, seolah-olah dia terkena sasaran.

 

Masachika terkekeh dan setuju bahwa itu adalah ciri khas Alisa, seorang perfeksionis. Dalam hal memasak, ketepatan itu penting, tetapi yang lebih penting adalah keterampilan juru masak. Triknya, menurut Masachika, adalah menjaga bagian-bagian penting tetap terkendali dan melakukannya secara kasar sampai batas tertentu, tetapi Alisa, seorang perfeksionis, tidak bisa melakukan itu “secara kasar”.

 

“Aku tidak bisa menahannya, aku penasaran. Ketika aku melihat orang-orang seperti Masha melakukan semuanya secara acak, itu membuat aku gatal…”

“Oh, itu yang bisa aku bayangkan.”

 

Bayangan Maria melemparkan bahan dan bumbu ke dalam penggorengan dengan senyum lembutnya yang biasa muncul di benaknya, dan dia tertawa, berpikir bahwa dia akan melakukan pekerjaan dengan baik. Dia berpikir bahwa dia adalah kebalikan dari saudara perempuannya, dan saudara perempuannya terlalu samar untuk menjadi baik.

 

“Tapi untuk beberapa alasan makanan jadinya enak …”

“Dia hanya pandai memasak!”

 

Mariya tampaknya pandai memasak.

 

(Serius. Orang itu benar-benar sempurna.)

 

Masachika memegang dahinya saat teori “Masha-san sebenarnya lebih berguna daripada saudara perempuannya” menjadi jelas di benaknya. Mungkin malu dengan sikap Masachika, Arisa mengepakkan tangannya dan kembali ke ceritanya.

 

“Yah, tidak apa-apa. Jadi, cerita macam apa yang kamu pikirkan?”

“Oh, oh… benar. Sudah seberapa jauh kamu?”

“Aku mencoba membuat cerita yang akan didukung oleh para siswa, seperti yang dilakukan Ketua Kenzaki.”

“Oh itu benar…”

 

Masachika mengubah ekspresinya menjadi Alisa, yang kembali ke pikirannya, dan mengalihkan pemikirannya.

 

“Yah, seperti yang kamu katakan, kamu harus menunjukkan usahamu terlebih dahulu. Khususnya… pada upacara penutupan semester pertama.”

“Upacara penutupan semester pertama? Mungkin salam dari petugas organisasi mahasiswa?”

 

Masachika mengangguk ke Alisa yang sepertinya punya ide.

 

“Betul sekali. Secara nominal itu adalah tempat untuk memamerkan OSIS, dengan mengatakan, ‘Ini adalah anggota yang akan kami tangani dengan istilah ini’.”

“Setelah itu, pada dasarnya tidak ada anggota dewan baru, kan?

“Oh. Ada banyak anggota baru yang datang dan pergi selama semester pertama setiap tahun, tetapi setelah salam ini, bahkan jika mereka keluar, mereka tidak akan mendapat banyak perhatian. Dan… Sambutan ini adalah kesempatan bagi kami tahun pertama untuk mengumumkan bahwa kami akan mencalonkan diri dalam pemilihan presiden.”

“Jika kamu bertanya kepada aku, tahun lalu seperti itu …”

 

Masachika memberi tahu Alisa dengan ekspresi serius, mengingat tahun ketiganya di sekolah menengah dan mengangguk.

 

“Ini pidato pertama kami di depan seluruh sekolah. Aku tidak perlu memberi tahu kamu betapa pentingnya itu, bukan? ”

“Ya…”

 

Alisa juga berpikir dengan ekspresi serius. Dia sepertinya melihat ke bawah dan memikirkan sesuatu untuk sementara waktu, tetapi dia tiba-tiba terlihat cemas, dan dia melirik Masachika.

 

“…Salam macam apa yang harus aku berikan?”

 

Tapi Masachika hanya berkata kepada Arisa, yang mengandalkan pasangannya dengan suara kecil.

 

“Kau bisa bicara sesukamu. Lebih baik berbicara dengan jujur ​​dan dengan kata-kata kamu sendiri, sehingga orang yang mendengarkan dapat mengerti.”

“Apa? Tidak ada saran khusus?”

 

Setelah mengandalkannya dengan sekuat tenaga, dia diberikan balasan yang sesuai, dan Alisa menggelengkan alisnya dengan ketidakpuasan. Di sisi lain, Masachika menyerahkan bahunya.

 

“Kamu tidak perlu melakukan hal buruk, kamu adalah orang yang ingin aku dukung sama seperti kamu. Aku akan membantu kamu dengan bagian-bagian yang kamu perlukan, dan kamu dapat berbicara seperti yang kamu inginkan.”

 

Dia dengan santai mengatakan bahwa…

 

“Oh ya…”

 

Arisa malu seperti biasanya. Ekspresinya berubah dari tidak puas menjadi malu, dan tatapannya mengembara diam-diam dan gelisah. Kemudian, sambil memainkan ujung rambutnya dengan jari-jarinya, dia membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, berpikir sejenak, dan kemudian bergumam dalam bahasa Rusia.

 

【…Bagian mana?】

 

Masachika memandang jauh ke arah Arisa, yang gelisah dan meliriknya, memohon dalam bahasa Rusia, “Puji aku, puji aku.

 

(Itu areanya, sial. Ini sangat lucu!)

 

Saat Masachika dalam hati mengungkapkan kekecewaannya, makanan yang dia pesan tiba.

 

“Apakah pesananmu sudah selesai?”

“Ya”

“Ya. Luangkan waktumu~”

 

Dia memalingkan muka dari petugas dan melirik Arisa, yang mempertimbangkan niatnya dan mendesaknya untuk terus maju.

 

“Sekarang jika kamu permisi, aku punya beberapa … untuk kamu.”

 

Setelah mengatupkan kedua tangannya dengan sikap tertutup, Masachika memulai dengan sepiring putih tumis bacon dan bayam. Setelah dengan cepat melahapnya sebagai hidangan pembuka, dia mengeluarkan hidangan utama, Tahu Mapo yang direbus dalam panci besi tipis.

 

Tahu putihnya hancur tepat, dan dia mencelupkannya ke dalam pasta kacang hitam kemerahan, yang tampak seperti magma.

 

“Wow… Itu cukup pedas untuk sebuah restoran keluarga.”

 

Masachika mengangguk puas pada rasa pedas yang menusuk gusinya. Alisa menatapnya dengan alisnya.

 

“…Apakah itu enak?”

“Hmm? Oke. Apakah kamu ingin mencobanya?”

 

Setelah mengatakan itu, Masachika berpikir, “Oh, aku sudah selesai.”

 

Dia merasa tidak nyaman bahwa dia adalah satu-satunya yang makan, dan fakta bahwa dia baru saja “ah-red” membuatnya mengatakan sesuatu secara tiba-tiba, tetapi ketika dia memikirkannya, ini bukan jenis makanan pedas yang Arisa katakan. bisa makan.

 

Namun, di depan Masachika, yang tidak yakin apakah akan menarik kembali proposal setelah dibuat… Arisa juga tidak yakin.

 

Sejujurnya, dia tidak ingin makan makanan yang terlihat berbahaya seperti itu. Namun, jika dia mengatakan dia tidak menginginkannya di sini, itu mungkin menunjukkan bahwa dia sebenarnya tidak suka makanan pedas.

 

(Ada juga air. Aku masih punya soda melon. Jangan khawatir, aku yakin kamu bisa menyesapnya.)

 

Memeriksa jumlah minuman yang tersisa di tangannya, Alisa mengambil keputusan.

 

“Kalau begitu, sesuap saja”

“Oh… ya… oke”

 

Sambil menebak pikiran Alisa dengan sangat akurat, Masachika pura-pura tidak memperhatikan dan meraih piring kecil.

 

Dia memasukkan sendok ke dalam dadih dan menggalinya setidaknya untuk membuat lebih banyak tahu. Bom merah.

 

“Itu luar biasa. Ini berisi cabai utuh. ”

“!?”

 

Dia meletakkan senjata pembunuh berwarna merah terang yang telah dia gali di atas sendok dan melirik ke arah Alisa… Alisa memiliki tatapan seperti anak anjing di matanya. Dia tidak yakin apa yang harus dilakukan. Dia tidak yakin apakah itu ide yang bagus. Di mata Masachika, seorang malaikat dan iblis muncul.

 

Untuk beberapa alasan, seorang malaikat berbentuk Maria kecil berbicara dengan lembut untuk mengingatkannya.

 

“Tidak, jangan lakukan itu pada Alya-chan. Meeyo”

 

Di sisi lain, untuk beberapa alasan, iblis berbentuk Yuki kecil berbicara dengan suara vulgar.

 

“Hei, lakukanlah, Onii-chan. Apakah kamu mengerti? Air mata Arya benar-benar menggetarkan, kan?”

 

Bujukan malaikat dan godaan iblis. Terkena dua emosi yang saling bertentangan, Masachika menggigit giginya.

 

(Ku, aku…!?)

 

Dengan tangan gemetar, Masachika berjuang dengan apakah akan mengangkat atau menurunkan senjata di tangannya… Jika kamu memotong bagian ini saja, sepertinya dia berjuang dengan apakah akan menembakkan pistol di tangannya di medan perang atau tidak, tapi pada kenyataannya, itu hanya cabai. Padahal, itu hanya cabai.

 

“Aku tidak berpikir kamu harus melakukan apa pun untuk membuat seorang gadis menderita. Kuze…”

“Minggir!”

“Ya!”

 

Dalam benaknya, tubuh Yuki kecil meledak, dan Mariya kecil meledakkannya dengan “Ah~re~”. Itu diselesaikan dalam hitungan detik. Ada terlalu banyak perbedaan dalam kekuatan bertarung malaikat dan iblis.

 

(Maafkan aku, Aliya)

 

Sambil meminta maaf di dalam hatinya, Masachika menjual jiwanya kepada iblis di dalam dirinya.

 

“Alya… bagian utamanya masih ada.”

“…Terima kasih”

 

Dia melakukan sesuatu yang jahat.

 

Masachika menyerahkan piring kecil kepada Alisa sambil memikirkannya seperti orang lain sambil tersenyum manis. Alisa mengambil sumpit dari kotak sumpit di tepi mejanya, dan dia membawa tahunya ke mulutnya … dan meletakkan piring di atasnya dan bermeditasi.

 

“…Bagaimana itu?”

“…Itu cukup bagus”

 

Alisa berbicara tanpa mengubah ekspresinya. Namun, Masachika sadar. Tangan yang terkepal di atas meja bergetar. Dia mati-matian menahan tangan kirinya, yang akan melompat ke minuman, dengan tangan kanannya. Dia sadar bahwa…

 

(Maaf, Arya)

 

Masachika tersenyum dengan senyum yang jelas sambil dalam hati mengeluarkan kalimat seperti karakter yang mengkhianati temannya karena keadaan yang tidak dapat dihindari.

 

“Alya … bagian utama yang tersisa.”

“…”

 

Untuk sesaat, Arisa memberinya tatapan yang seharusnya tidak diberikan oleh seorang gadis pun, tapi Masachika pura-pura tidak menyadarinya.

 

Didorong oleh senyumnya, Alisa melemparkan sisa cabai di piring kecil ke mulutnya. Kemudian dia menutup mulutnya dengan tangan kanannya dan berbalik dalam-dalam.

 

“…Alya?”

【Bodoh!】

 

Panggilan Masachika kembali dalam bahasa Rusia yang lemah.

 

【Bodoh bodoh!】

 

Tanpa menunjukkan ekspresinya, dia mengulangi dengan air mata. Apakah itu melawan Masachika, atau melawan dirinya sendiri karena begitu keras kepala?

 

“Bukankah lebih baik minum air untuk saat ini?”

【Bodoh…】

 

Dia menyesali perilaku buruknya dan merawatnya, tetapi Alisa hanya memanggilnya idiot. Pada akhirnya, tidak ada diskusi setelah itu, dan Masachika dengan cepat menghabiskan makanannya dan meninggalkan restoran, menunggu Arisa pulih.

 

“…Sepertinya kita sudah banyak bicara.

“…Betul sekali.”

 

Ketika Arisa mengatakan ini padanya di luar dalam kegelapan, Masachika berpikir, “Kamu baru saja mati untuk waktu yang lama,” dan membuang muka dengan rasa bersalah. Namun, dia tidak menyesalinya karena dia sangat tersentuh oleh suara tangisan Alisa yang selalu kuat. Jika kamu ingin memanggilnya bajingan, panggil dia seperti itu.

 

“Ngomong-ngomong… apa yang akan Yuki lakukan?”

“Hah?”

 

Ketika dia melihat nama tak terduga yang tiba-tiba muncul, Arisa melirik Masachika dengan ekspresi yang sedikit canggung.

 

“Lihat… Kuze-kun telah memutuskan untuk mencalonkanku, jadi Yuki-san juga membutuhkan pasangan baru… Calon wakil ketua, kan?”

“…Ah”

 

Masachika mengangguk, mencoba mencari tahu apa yang telah dia ulangi, tetapi dia mengabaikannya. Setelah menatap Masachika, Arisa melanjutkan dengan tampilan yang agak tidak puas.

 

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, anggota organisasi kemahasiswaan akan ditetapkan pada upacara penutupan semester pertama, kan? Aku ingin tahu apakah dia harus menemukan calon wakil presiden sekarang.”

“Yah, dalam kasusnya, popularitasnya sendiri begitu besar sehingga tidak masalah siapa pasangannya. …”

“Bagaimanapun, aku hampir tidak pernah terlihat di mata publik, dan bahkan pasangan aku terpilih.” Masachika menambahkan, mengangkat bahunya. Namun, dia menggaruk kepalanya dengan canggung ketika seseorang di sebelahnya menatapnya seolah mengatakan sesuatu.

“Yah, dia punya banyak koneksi, jadi mungkin seseorang akan menjaganya dengan baik?”

 

Setelah mengatakan itu, Masachika memikirkan siapa pasangan Yuki nantinya.

 

“Jika kamu memikirkannya secara normal, kamu adalah mantan anggota organisasi siswa… Hmm…”

 

Kemudian, bagian belakang gadis yang dia lihat sebelumnya secara alami muncul di benaknya.

 

“Itu benar… Mengganggu membawa Taniyama…”

“Taniyama? Siapa?”

“Sayaka Taniyama. Ketika aku di sekolah menengah, aku adalah orang yang berjuang untuk posisi presiden siswa dengan Yuki sampai akhir … itu? Apakah kamu tidak tahu?”

“Aku tidak tahu”

 

Saat Alisa menggelengkan kepalanya, Masachika memutar alisnya dan memiringkan kepalanya.

 

Masachika berpikir bahwa dia juga termasuk di antara sedikit siswi yang sebelumnya bergabung dengan organisasi mahasiswa dan segera berhenti.

 

(Apakah dia menyerah untuk menjadi Presiden…?)

 

Memikirkan gadis yang pernah bekerja dengannya di OSIS… dan mengalahkannya dalam pemilihan presiden, Masachika merasakan kepahitan kembali ke hatinya.

 

“Kuze-kun?”

“Oh tidak… yah, kamu akan segera tahu? Kami akan mengetahuinya ketika kami tahu siapa itu. ”

“Ya…”

 

Alisa mengangguk dengan ekspresi sedikit curiga. Masachika juga berubah pikiran dan mengingat siapa yang akan dipilih Yuki sebagai pasangan, mantan anggota OSIS Sekolah Menengah.

 

Namun, jawaban yang benar untuk pertanyaannya diberikan jauh lebih awal dari yang diharapkan Masachika. Itu setelah sekolah keesokan harinya. Dan murid yang Yuki bawa bukanlah …… mantan anggota OSIS.

 

“Ayana”

“Yes, Yuki-sama.”

 

Menanggapi panggilan Yuki yang berdiri di depan pintu ruang organisasi siswa, siswi yang menunggu secara diagonal di belakangnya melangkah maju tanpa suara.

 

Kemudian, dengan kedua tangan sejajar di depannya, dia membungkuk dengan bersih, dan kemudian dia melihat ke lima anggota organisasi siswa yang duduk di kursi mereka satu demi satu dan memperkenalkan dirinya dengan suara tanpa intonasi.

 

“Senang bertemu dengan kamu, nama aku Ayano Kimishima dari Grup C untuk Tahun Pertama. Aku bekerja dengan kamu sebagai Sekretaris Jenderal Dewan Mahasiswa. Terima kasih”

 

Setelah mengatakan ini tanpa mengubah ekspresinya, dia membungkuk dengan rapi sekali lagi.

 

Anggota OSIS menyambutnya dengan berbagai tingkat kebingungan pada perilaku seperti robot.

 

“Kuze-kun?”

“…”

 

Di tengah semua ini, Masachika memasang ekspresi muram di wajahnya saat melihat sesuatu yang sama sekali tidak terduga… Yuki yang tampak serius. Dia tidak punya waktu untuk menanggapi suara Alisa dan menatap Ayano dengan alis terangkat.

 

Pada saat itu, kepala Ayano tersentak dan dia menatap tepat ke mata Masachika.

 

Dan di sana, untuk pertama kalinya, sedikit emosi muncul di matanya dan dia diam-diam membuka mulutnya.

 

“Aku juga berharap bisa bekerja sama denganmu… Masachika-san.”

 

Kimishima Ayano. Dia adalah pelayan pribadi Masachika, dan sekarang dia membantu Yuki dalam pemilihan.

Daftar Isi

Komentar