Roshi Dere Volume 2 Chapter 6 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel The Neighboring Aarya-san who Sometimes Acts Affectionate and Murmuring in Russian di Sakuranovel.
Daftar Isi

“Satu pasang Jacks”
“Ohoho, full house!” (Catatan*: istilah poker, ini adalah tangan dengan sepasang dan 3 kartu berbeda. Satu tangan adalah 5 kartu)

Setelah sekolah berakhir, pesta penyambutan untuk Masachika dan Ayano diadakan di ruang OSIS. Mereka makan malam cepat lebih awal di kafetaria, lalu pindah ke ruang OSIS untuk camilan dan jus sebelum dibagi menjadi dua kelompok untuk memperdalam hubungan mereka. Masachika, Toya, dan Kayasaki berada di meja kantor, sementara empat sisanya pindah ke sofa untuk bermain kartu. Namun, hanya Alisa dan Yuki yang benar-benar bermain.

Pada awalnya, ada suasana canggung, tetapi ketika Yuki berbicara secara positif, secara bertahap menjadi normal. Dia bisa bergaul dan sekarang bermain poker dengan teman-temannya.

“…Aku akan melipat. Aku keluar.”
“Oh benarkah? Aku biasanya memaksa, tapi aku rasa aku harus menggertak untuk keluar dari yang satu ini.”
“…Eh?”
“Oh Alya-chan, maafkan aku.”

Mereka bermain poker dengan mempertaruhkan jajanan yang dibagikan kepada masing-masing orang. Meski, karena perbedaan pengalaman, Yuki menang sejauh ini. Isi kantong Alisa sebagian besar berada di bawah kendali Yuki sekarang.

Maria, melihat situasinya, tertawa kecil, yang mendapat tatapan tajam dari Alisa. Di sisi lain, Ayano adalah dealer, memberikan kartu dengan wajah tanpa ekspresi yang biasa. Entah bagaimana, dia secara mengejutkan terbiasa menjadi dealer.

“Seperti yang kupikirkan sejak kita bermain board game sebelumnya…sepertinya Suou selangkah lebih maju dariku dalam game meja.”

Masachika mengangguk pada evaluasi Toya, mengamati situasi bersama Kayasaki.

“Aku tidak yakin apakah itu hal yang baik bahwa dia berasal dari keluarga diplomat atau tidak…tapi kekuatan tawar-menawar seperti itu adalah keahlian Yuki.”
“Hmm…mungkin itu benar, tapi bukankah Alya juga terlalu mudah untuk dimengerti?”
“Sarashina-senpai…sesuatu yang tidak pernah kupikirkan akan dikatakan!”

Masachika ambruk di meja karena penilaian tumpul Kayasaki.

“Oh maafkan aku.”
“Tidak, tidak apa-apa… tapi memang benar bahwa Alya tidak membuat wajah poker sama sekali.”
“Kamu tidak punya belas kasihan, Kuze.”
“Tidak, karena… hei?”

Dia meletakkan tangannya di sandaran kursi, berbalik untuk melihat Alisa, yang baru saja dibagikan kartu oleh Ayano. Alisnya terangkat dengan tersentak, bibirnya mengerucut membentuk garis yang rapat.

Setelah dia berpikir selama beberapa detik, dia dengan berani mengajukan tawaran, tetapi Yuki segera mengangkat dengan dorongan ganda dan terlipat. Keduanya dipaksa, tetapi Alisa menang dengan kekuatan kartu di tangannya.

“…Yah, jika kamu terlihat seperti itu, mudah untuk mengatakan bahwa kartumu lemah.”
“Para suster Kujou sangat ekspresif, kan? Aku mendapat kesan bahwa dia jauh lebih tidak emosional daripada saudara perempuannya … hmm, jika ini masalahnya, mungkin ekspresi yang lebih tua mungkin lebih sulit untuk dibaca.
“Oh… pasti.”

Masachika mengangguk setuju ketika dia melihat Maria mengawasi permainan dengan senyum mengembang. Kayasaki setuju dengan senyum pahit.

“Aku sudah mengenalnya selama lebih dari satu tahun sekarang…sejujurnya, aku masih tidak bisa membaca pikirannya. Dia gadis yang sangat baik, tapi terkadang melakukan hal-hal aneh.”
“…Kamu memiliki kepekaan yang unik.”
“Apa?” (Catatan*: apa?)

Kayasaki, yang berbicara tanpa ampun lagi, sangat dekat dengan Masachika. Toya tertawa bahagia ketika melihat hubungan seperti itu.

“Jangan bereaksi begitu baik, Kuze.”
“Haha… ngomong-ngomong, kenapa kamu memanggil Masha dan Alya seperti itu?”
“Hmm?”
“Maksudku, memanggil mereka Kujou-senpai dan saudara perempuan Kujou.”
“Ah…”

Mengenai pertanyaan Masachika, Toya mengelus dagunya dan kembali dengan senyum menyeringai.

“Bagaimana dengan itu, bukankah itu keren?”
“…Apa?”

Masachika secara tidak sengaja bereaksi terhadap alasan yang tidak terduga. Namun, Toya merasa sedikit dijauhi, jadi dia segera menyusul.

“Oh tidak! Hanya saja, menurutku lebih baik memanggil mereka seperti itu, tapi kurasa itu tidak bisa dikatakan dengan wajah yang serius.”
“Oh ya. Ya… kau mengerti?”

Untuk mengikuti pemikiran Masachika, dia menjernihkan pikirannya dan memfokuskan pikirannya. Kayasaki hanya meletakkan tehnya dengan senyum menyeringai.

“Kamu terlalu malu untuk memanggil mereka dengan nama, bukan?”
“Uh, uh…yah, kedengarannya seperti sesuatu yang akan kamu katakan?”
“Tepat sasaran?”

Masachika tidak bisa menahan diri untuk tidak menggoda Toya saat dia mengalihkan pandangannya ke kekasih yang terakhir. Kemudian, Toya berbicara kepada Masachika dengan wajah garing yang tidak perlu.

“Sebaliknya, aku tidak akan menyembunyikan keterkejutanku darimu, orang yang biasanya memanggil saudara perempuan Kujou dengan nama panggilan.”
“Jangan bicara padaku seperti aku semacam pertapa komunikatif…” (Catatan*: introvert ig?)
“Kuze, jangan lupa…jangan lupa, sampai setahun yang lalu, aku bahkan tidak bisa benar berbicara dengan seorang gadis.”
“Itu benar…”
“Kamu menjadi gelandangan untuk waktu yang singkat, kan? Butuh waktu cukup lama bagimu untuk bisa memanggil namaku sekarang setelah aku memikirkannya.”
“Itu benar. Ngomong-ngomong, aku tidak berencana memanggil gadis lain dengan nama, jadi tidak masalah.”
“… Ada apa denganmu tiba-tiba?”
“Hahaha…aku malu, aku malu!”

Toya tertawa dengan senyum kering sambil memegang tulang rusuknya setelah Kayasaki menyikutnya. Ayano berdiri di belakang mereka tanpa suara.

“Sarashina-san, bagaimana kalau minum?”
“Wow!?”

Kayasaki secara berlebihan memantulkan bahunya dan melihat kembali ke suara dari belakangnya, memberikan senyum kaku kepada Ayano.

“Oh, haha… itu cara yang bagus untuk menghilangkan tanda-tanda. Tidak mudah bagi aku untuk menemukan sesuatu, kamu tahu? ”
“Pendekar pedang macam apa kamu!?”
“Yah, Kuze, Kayasaki adalah pendekar pedang yang sebenarnya. Setelah dipikir-pikir, lebih seperti petarung. ”
“Sungguh suara apokaliptik …”

Ketika Masachika berkata begitu, dia memiringkan lehernya dengan bingung sementara Ayano menuangkan minuman ke dalam cangkir.

“Tunggu cukup, aku tidak bisa minum lagi…”
“Begitukah? Bagaimana dengan Kenzaki-sama?”
“Hmm? Oh terima kasih.”

Menanggapi tatapan Ayano, Toya meminum isi gelas dan memberikan cangkir kosong kepada Ayano, yang kemudian diisi ulang. Meskipun berkarbonasi, hampir tidak berbusa.

“Terima kasih. Ngomong-ngomong, kamu benar-benar orang yang terampil. Sepertinya kamu adalah pelayan Suou. Apakah itu keterampilan sebagai pelayan untuk menghindari membuat kebisingan? ”
“Ya, aku mengambilnya dari kakek-nenek aku.”
“Bagaimana?”
“Ketua, kakek Ayano adalah sekretaris kakek Yuki, dan neneknya juga pelayan di rumah Suou.”

Toya dan Kayasaki sama-sama tertarik dengan penjelasan Masachika.

“Jika itu masalahnya, apakah orang tua Ayano juga pelayan?”
“Tidak, orang tuaku adalah pekerja kantoran.”
“Apa? Bagaimana itu?”
“Yah, aku hanya seorang pelayan karena aku pilihanku. Ini belum tentu bisnis keluarga.”
“Lalu … kapan kamu mulai bekerja sebagai pelayan?”

Ketika ditanya oleh Kayasaki, Ayano tetap tenang dan menjaga ekspresi di wajahnya.

“Hmm… sejujurnya, aku tidak tahu pasti kapan. Aku percaya di kelas dua sekolah dasar aku memutuskan untuk memulai.”
“Di usia yang begitu muda?”
“Hanya saja, aku sangat mengagumi kakek-nenekku…dan mereka benar-benar layak untuk melayani Yuki-sama.”
“Jadi begitu…”

Ada jeda yang tidak wajar, tapi Toya dan Kayasaki mengangguk tanpa perhatian khusus.

“Hei, Ayana.”

Ketika alis Masachika berkerut ringan saat dia memberi isyarat padanya, Ayano diam-diam pindah ke sisinya. Dia kemudian meminta maaf dengan berbisik karena hampir salah bicara.

“(Maafkan aku, Masachika-sama)”
“(Tidak, tidak apa-apa, hanya lebih berhati-hati…tunggu)”
“(…?)”

(Kamu tidak marah padaku lagi?) Apa yang akan dia tanyakan. Masachika, bagaimanapun, menelan kata-katanya saat dia menatap mata Ayano.

Tatapan dingin dari waktu makan siang telah hilang, digantikan dengan tatapan yang benar-benar setia.

(Matanya berubah warna … kenapa? Dari mana aku mendapatkan kesukaannya?)

Masachika, bingung dengan kenyataan bahwa Ayano tiba-tiba bersikap ramah padanya, meskipun dia tidak melakukan apa pun untuk mendapatkan rasa hormat seperti itu. Toya kemudian kembali ke topik pembicaraan.

“Jadi, apakah seorang pelayan dianggap sopan jika diam, tidak mengganggu tuannya?”
“Ya. Aku selalu diberitahu oleh kakek-nenek aku bahwa sebagai seorang pelayan, kita harus berusaha untuk menjadi seperti udara.”
“…Apa? Itu tidak masuk akal, bukan?”

Masachika setuju dengan pertanyaan Kayasaki.

Sebenarnya, niat kakek nenek Ayano berbeda. Meskipun tentu saja tidak salah untuk bertindak secara alami, yang mereka maksudkan adalah bahwa mereka harus mencoba menciptakan lingkungan yang nyaman bagi tuannya tanpa tuannya menyadari tindakan mereka. Namun, anak Ayano mengambil kata-kata itu terlalu harfiah. “Aku mengerti, seperti udara!”

Sejak itu, Ayano telah mengabdikan diri untuk bertindak tidak terlihat. Ketika dia pertama kali mulai berperilaku hati-hati dan sopan agar tidak membuat suara, kakek-neneknya tersenyum sambil menonton, “Oh, apakah kamu meniru kami?” “Oh, kerja bagus.”

Ayano bahkan tidak bereaksi terhadap pujian itu, mengumpulkan perhatian dari kakek-neneknya, yang bertanya, “Apakah ada yang salah?” Saat itu, sudah terlambat.

Kakek-neneknya, yang secara tidak sengaja menanamkan perilaku ini ke Ayano, meminta maaf kepada orang tuanya. Namun, Ayano sendiri tampak puas, begitu pula Yuki, yang saat itu sedang mengalami sedikit kesepian. Dia akan terus-menerus berkata, “pelayan tanpa ekspresi ini sangat imut!” sehingga orang tuanya tidak bisa berkata banyak.

Ayano terus mengikuti jalan pembantu yang sedikit menyimpang ini…sampai sekarang.

Dia berharap dia bisa menjadi sekretaris Yuki di masa depan, dan terus-menerus berhati-hati untuk tidak melampaui batasnya.

“Ah, Ayano-chan, bisakah aku mendapatkan jus?”
“Permintaan maaf aku. Ini kamu, Maria.”

Maria berjalan dengan cangkir kosong.

“Alya menyuruhku diam.”

Menjulurkan lidahnya untuk mengejek, Maria duduk di sebelah Masachika. Melirik Alisa, dia melihat alisnya berkerut, menatap kartu dengan ekspresi serius. Dengan hanya tiga potong makanan ringan yang tersisa untuk “menawar”, sepertinya dia menjadi lebih serius.

“Hei…apakah dia akan baik-baik saja? Mereka tidak akan mulai berkelahi?”

Toya mengungkapkan keprihatinannya atas suasana tegang, tapi Masachika dan Maria mengangkat bahu pada saat yang sama.

“Seharusnya baik-baik saja, Alya sepertinya sedang bersenang-senang.”
“Tidak terlalu buruk, hanya saja… dia terlihat lebih bersenang-senang dari biasanya.”
“Itu benar.”
“Oh, kamu mengerti?”
“Ya.”

Keduanya saling memandang, memberikan senyum kecil. Toya dan Kayasaki, yang duduk di seberang mereka, berkata, “Kalian senang…? Itu dia?”

Mereka memiringkan kepala, terperangah.

Masachika akan melihat bahwa Alisa bersenang-senang di level yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Dari setiap tindakan dan kata-katanya, jelas bahwa dia menikmati permainan dengan seorang teman dengan usia dan jenis kelamin yang sama, sesuatu yang mungkin tidak dia alami selama bertahun-tahun.

Misalnya, cara dia melihat beberapa permen yang tersisa bukanlah ekspresi ketidaksabaran dan frustrasi dan kehilangan yang membayangi, melainkan penyesalan dan kesedihan karena permainan hampir berakhir. “ Masachika hanya melihat ekspresi “Aku ingin bermain lebih banyak!” “Aku hampir tidak punya tawaran apa pun, permainan akan berakhir!”

(Apa ini “kesepian” …)

Masachika menghangat setelah memikirkan dua kepribadian Alisa. Dia tidak berpikir dia adalah orang yang tidak dapat diakses sejak awal, tetapi melihatnya menikmati bermain kartu dengan penuh semangat, dia masih merasa tak terlukiskan.

“Oh tidak ~, apakah itu?”

Ketika Masachika berteriak mendengar suara Maria, dia melihat kendi Ayanos kosong. Ayano segera mencoba untuk mengisinya kembali, tetapi berhenti ketika dia menyadari bahwa mereka benar-benar habis.

“Permisi, aku akan turun untuk mengambil beberapa dari mesin penjual otomatis.”
“Kalau begitu aku akan pergi juga…”
“Tidak apa-apa, Ayano-chan adalah pahlawan wanita hari ini.”
“Eh?”

Mengabaikan Ayano, Toya dan Kayasaki memiringkan kepala mereka dengan bingung mendengar ucapan seorang pahlawan wanita, sementara Masaschika berhasil menebak artinya.

“Yah, kamu dan aku adalah protagonis dari pesta penyambutan ini, jadi kamu adalah pahlawan wanita, kan?”
“Itu dia~. Lalu, Pahlawan, terima kasih atas pengawalanmu?”
“Mengapa?”

Sejauh yang dia tahu, pikiran Maria di luar imajinasinya. Namun, dia kemudian memikirkan betapa sulitnya bagi satu orang untuk membawa semua minuman, jadi dia memutuskan untuk menemani Ayano dan meninggalkan tempat duduknya. Ayano memberi tahu Alisa dan Yuki, yang masih duduk, melanjutkan permainan mereka.

“Aku akan mengambil minuman dari mesin penjual otomatis di lantai bawah, apa yang kalian suka?”
“Aku mau sari, tolong?”
“Coke untukku… eh, sebenarnya, aku akan minum ginger ale.”
“Um, aku akan minum teh lemon.”
“Aku ingin café au lait, tolong. Yang coklat, bukan yang putih.”
“Oshiruko, tolong.” (Catatan*: semacam minuman sup kacang merah, google untuk info lebih lanjut)
“Aku baik-baik saja dengan air.”
“Tidak, kamu bukan Pangeran Shotoku, kamu tidak harus membawanya sekaligus. Aku akan pergi bersamamu.”
“Oh, itu benar~”

Sambil menertawakan Maria dengan masam, Toya mencari sesuatu untuk ditulis untuk membuat daftar hal-hal yang harus didapatkan, tetapi Masachika berbicara sebelum itu.

“Hmm… cider, ginger ale, lemon tea, café au lait cokelat, dan air.”
“Hah!?”

Saat diusir oleh wajah terkejut Alisa, Toya, dan Kayasaki, Masachika dan Maria meninggalkan ruang OSIS. Ketika dia memasuki koridor, sensor gerak bereaksi, menyalakan lampu. Saat mereka berjalan berdampingan ke halaman sekolah, yang diwarnai merah karena matahari terbenam, Maria berbicara kepada Masachika dengan nada tenang.

“Terima kasih lagi, Kuze-kun.”
“Hah?”

Alih-alih senyum lembut yang biasa, Maria berhenti dengan ekspresi tenang dan lembut, menyebabkan Masachika membocorkan sepatah kata pun.

“Mungkinkah…?”
“Hmm?”
“Oh ya sudah…”

Setelah mengatakannya sebagian secara tidak sadar, dia ragu-ragu, bertanya-tanya apakah pertanyaan seperti itu harus diajukan. Meskipun, didorong oleh tatapan lembut Maria, yang telah berhenti dan menoleh ke belakang, Masachika mendapati dirinya mengucapkan sisa kalimatnya.

“Mungkin, tapi… Masha, apa kamu sengaja menghindari bersikap serius di depan Alya?”

Maria mengedipkan mata perlahan, seolah dilanda kekosongan ketika ditanya pertanyaan seperti itu.

Dan ketika dia kembali fokus, dia menunjukkan senyum dewasa yang memukau.

“Aku tidak ingin bersaing dengan Alya-chan.”

Dia membalas kata-kata yang sepertinya tidak terjawab saat dia mendengarnya. Kesendiriannya mengalir di koridor hanya dua orang.

“Alya-chan adalah pekerja yang sangat keras. Dia selalu bekerja sangat keras… Aku mencintainya.”
“Jadi kamu berperan sebagai saudari yang santai sehingga Alya tidak akan melihatmu sebagai pesaing?”

Pertanyaan itu langsung menuju ke hatinya, namun Maria terkikik dan tertawa.

“Aku tidak berpura-pura. kamu akan lelah jika kamu hidup dengan bahu terentang sepanjang waktu, bukan? Jika kamu tidak rileks dengan benar…yah, aku tidak bisa memungkiri kalau aku kalah di depan Alya-chan.
“Pfft… longgar?”
“Fufu, karena Alya-chan membuatku memanjakannya. Aku tidak bisa tidak bersantai, kamu tahu? ”
“…Jadi begitu?”

Masachika tersenyum kecut, berpikir bahwa biasanya kebalikan dari saudara perempuan.

(Aku ingin tahu seberapa serius itu)

Dia menatap langit-langit sambil berpikir apakah harus tegas atau longgar dengan senior ini. Bisikan Maria kemudian tiba.

“Aku hanya tidak ingin Alya sendirian.”

Ketika dia melihat ke bawah lagi, Maria ada di sana dengan ekspresi yang sangat serius. Masachika terkejut dengan tatapan yang menatap lurus ke arahnya. Kemudian, Maria tiba-tiba mengendurkan wajahnya lagi, dan berkata pada dirinya sendiri.

“Bukan hanya saudara perempuan… saudara pada umumnya itu sulit. Mereka lebih dekat daripada siapa pun, tetapi kita tidak bisa tidak saling waspada.”
“…Ah”

Ini adalah sesuatu yang Masachika pahami dengan sangat baik. Dia telah meninggalkan rumah Suou tempat dia dilahirkan…untuk dirinya sendiri. Dia membenci ibunya, memberontak terhadap ayahnya, dan memutuskan untuk melarikan diri, sebelum menyadari…bahwa dia kosong.

Dia tidak ada hubungannya. Dia tidak ingin menjadi apa-apa, bahkan mendorong segalanya untuk saudara perempuannya dan menjadi bebas.

Itu tidak berguna seperti itu. Dia membutuhkan tujuan, sesuatu yang tidak bisa dia lakukan di rumah, atau pelariannya akan sia-sia.

Dia sedang terburu-buru, namun pada akhirnya, itu tidak baik. Tidak yakin apa yang harus dilakukan, dia hanyalah seorang anak kecil yang lari dari rumah karena emosi sementara dan tidak bisa menenangkan diri.

Adik perempuan sering mengikuti jejak kakak laki-laki, tumbuh menjadi anak tertua dari keluarga Suou. Dia tidak memanfaatkan bakat yang telah dianugerahkan, melainkan hanya membusuk. Dia memiliki bakat untuk melakukan apa pun yang dia inginkan, tetapi tidak mencoba apa pun, tidak memiliki arti keberadaan.

Masachika tidak bisa tidak membandingkan dirinya, yang kosong dan sampah yang tidak berguna, dengan saudara perempuannya, yang terus berjuang dengan cinta tak terbatas untuk keluarganya.

Meski begitu, fakta bahwa mereka adalah saudara dekat yang tidak tersiksa oleh perasaan rendah diri terutama karena upaya adiknya, Yuki.

Yuki masih sama seperti dulu dan menyampaikan cintanya dengan lugas. Dia mengatakan bahwa Suou Masachika dan Kuze Masachika adalah kakak laki-laki favoritnya.

Masachika juga bisa menjadi kakak laki-laki yang mencintai adiknya setelah tindakan seperti itu.

Jika tidak…Masachika pasti akan menjauhkan diri dari Yuki. Dia tidak malu mengatakan ini padanya, yang memungkinkan dia untuk jujur ​​menyampaikan pikiran dan perasaannya.

(Dia benar-benar kakak yang baik.)

Saat dia memikirkan itu, dia tiba-tiba menyadari bahwa karakter aneh dan kutu buku yang ditunjukkan Yuki juga merupakan upaya yang disengaja untuk menunjukkan kepadanya sesuatu yang konyol agar tidak membuatnya merasa rendah diri.

(Tidak, itu tidak mungkin… kan?)

Dia berpikir bahwa dia terlalu memikirkannya, namun khawatir bahwa ada beberapa kebenaran di dalamnya. Memahami ini, dia merasa seperti dia lebih mengerti apa yang dipikirkan Maria.

Bukan karena dia berakting untuk bersenang-senang. Hanya ada beberapa aspek yang agak disembunyikan untuk menjaga status quo. Banyak yang ingin terlihat keren di depan orang yang mereka sukai. Kebetulan itu adalah kebalikan dari Maria.

“Masha adalah…kakak perempuan yang baik/”
“Hmm, benar. Aku sebenarnya kakak perempuan yang baik yang terlihat seperti ini.”

Maria dengan bangga membungkuk, menarik payudaranya lebih dekat dan membuat wajah ceroboh. Dia dengan cepat tersenyum nakal, menutup satu mata dan mengangkat jari ke bibirnya.

“Nah, itu rahasia Alya, oke?”

Jantung Masachika berdetak kencang pada gerakan menggoda Maria yang sebelumnya tidak diketahui, tertawa ironis untuk mencoba dan menipu dirinya sendiri.

“Aku tidak akan mengatakan apapun…bahkan jika aku mengatakannya, aku ragu dia akan mempercayaiku. Dia tidak akan percaya bahwa saudara perempuannya sebenarnya adalah orang dewasa yang serius.”
“Oh, bukankah itu terlalu berlebihan? Meskipun memang benar aku jauh lebih santai daripada Alya-chan. Dan…”

Dari senyum malu, mata Maria menusuk Masachika.

“Bukankah Kuze juga menyembunyikan sisi serius?”
“…”

Masachika segera mencoba memalsukan ketidaktahuan…dan segera menyadari bahwa itu tidak ada artinya, menyerah.

“…Dalam kasusku, ini bukan untuk alasan besar seperti Masha-san.”

Itu bukan untuk siapa pun. Alasan Masachika mengambil sikap ceroboh dan main-main adalah untuk menyembunyikan dirinya.

“Lagipula, aku kecil dan sampah.”
“Tidak apa-apa, aku juga.”

Tidak mengharapkan Maria untuk mengerti, dia menumpahkan kata-katanya.

Masachika sadar dan sepenuhnya mengakui bahwa dia sampah namun masih takut membiarkan orang lain mengetahui fakta seperti itu.

Dia terus-menerus bermain-main sehingga orang tidak akan menyadari sifat aslinya. Lebih mudah baginya untuk dipandang sebagai orang bodoh yang malas dan tidak peduli daripada sebagai orang yang tidak berguna. Dia tidak menganggap serius siapa pun dan tidak membiarkan mereka mengetahuinya.

Itu hanya cara untuk melindungi harga dirinya yang kecil. Karena dia hidup seperti itu, dia secara misterius terpesona oleh orang-orang yang hidup lugas tanpa berpura-pura menjadi diri mereka sendiri. Dia benar-benar jijik pada dirinya sendiri karena tidak bisa hidup dengan cara yang sama seperti mereka.

“… Singkatnya, aku hanya ingin bersenang-senang, jadi aku hanya berpegang pada karakter yang tidak bermoral sehingga tidak ada yang bisa mengandalkan aku. Jangan khawatir.”

Jadi, hari ini juga, dia akan bermain-main. Jangan biarkan siapa pun masuk, jangan biarkan siapa pun memperhatikan.

Mengapa dia mengatakan ini padanya sejak awal? Dia tidak pernah mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya bahkan kepada keluarganya sebelumnya.

(Kenapa… penjagaku anehnya santai saat berhadapan dengan Masha?…)

Apakah ini semacam kekuatan reseptif? Menyesali kenyataan bahwa dia telah memberi seniornya, yang hanya dia kenal untuk waktu yang singkat, sekilas tentang perasaannya yang sebenarnya, Masachika tersenyum masam dan mengalihkan pandangannya.

Mariya diam-diam berjalan ke Masachika dan… dengan lembut mengangkat tangannya.

“Bagus”
“Eh!?”
“Kamu mencoba, kamu melakukan yang terbaik. Tidak apa-apa. Kamu akan baik-baik saja… Kuze, kamu akan baik-baik saja.”

Mariya berkata lembut sambil mengelus kepala Masachika.

“Ah, aku tidak…”

(Aku tidak melakukan yang terbaik. Apa yang baik-baik saja?)

Sebuah pikiran tiba-tiba datang padanya. Namun dia tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata, jadi dia hanya melihat ke bawah.

Dia tidak bisa menahannya, dadanya bergetar dan dia tidak bisa mengeluarkan kata-kata. Perasaan lembut dan agak nostalgia yang secara misterius mengurai hatinya, dia merasa seolah-olah akan menangis jika dia mengendur sedikit saja … Masachika tidak punya pilihan selain menggertakkan giginya dan bertahan.

“Kau anak yang baik. Ya, ya…”

Mariya menatap Masachika dengan mata paling baik yang bisa dia buat. Seolah-olah dia sedang menghibur anak yang terluka, atau menenangkan bayi yang lemas.

Tak lama kemudian, Masachika menundukkan kepalanya dengan tidak nyaman. Mariya segera merasakan niat itu dan melepaskan tangannya.

“…Maafkan aku.”
“Tidak apa-apa. Aku senior, dan Kuze junior. Aku merasa ini pertama kalinya aku melakukan sesuatu seperti senior di OSIS. Aku yakin kamu akan senang mengetahui bahwa kamu bukan satu-satunya yang memiliki pengalaman buruk.
“Haha, itu benar.”

Pipi Mariya membusung frustrasi saat dia tersenyum seperti biasa. Masachika juga tersenyum kecil, berterima kasih atas perhatian seniornya seperti biasa.

“Yah, aku juga… aku tidak terlalu menunjukkan hal semacam ini.”
“Oh benarkah? kamu harus lebih lunak dengan senior kamu. ”
“Tidak, aku punya harga diri sebagai laki-laki… dan akan buruk jika pacarmu melihat ini.”
“Hmm… Yah, itu benar… tapi tidak apa-apa. Dia bukan tipe orang yang marah karena hal ini.”
“Hah…”

Masachika mengangguk samar pada Mariya, yang bangga dengan payudaranya. Apakah itu benar-benar dapat diterima?

“…Haruskah kita pergi sekarang? Jika kamu santai, semua orang akan haus. ”
“Apakah begitu…”

Mengangguk pada kata-kata Mariya, Masachika pernah menahan pikirannya dan kembali ke mesin penjual otomatis di lantai pertama. Setelah membeli minuman untuk semua orang, mereka kembali ke ruang organisasi siswa dengan sekaleng.

“Eh, kamu sudah kembali? Membawamu begitu lama. ”
“Ya, hei…”
“Maaf~? Aku sedang berbicara dengan Kuze-kun ~”
“ Begitukah ? Sangat baik. Aku baru saja menyelesaikan persiapanku…”

Ketika dia membuka pintu ke ruang OSIS, dia menemukan Toya menunggunya dengan semacam senyum tak kenal takut di wajahnya.

“Persiapan?”

Ketika Masachika memiringkan kepalanya, senyum Toya semakin dalam dan dia berkata dengan sikap sombong.

“Ah. Aku siap untuk permainan intelektual terbaik yang ditawarkan OSIS ini…”


 

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar