Roshi Dere Volume 2 Chapter 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Roshi Dere Volume 2 Chapter 7 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

“Alisa Kujo-san?”
“Hah?”

Saat istirahat makan siang, Alisa melihat kembali suara yang tiba-tiba memanggilnya.

Berdiri di sana adalah seorang siswi dengan aura kecerdasan, rambut hitamnya yang sempurna dipangkas hingga bahunya.

Alisa tidak mengenali suara atau wajahnya, tetapi warna pita itu menandakan bahwa dia berada di tahun yang sama. Namun, meskipun dia seharusnya menjadi seseorang yang tidak dikenal, ada tatapan tidak ramah yang mengintip dari kacamata gadis itu.

“…Apa yang kamu butuhkan?”

Terhadap pertanyaan yang diucapkan dengan hati-hati, gadis itu memperbaiki kacamatanya dan berkata dengan suara kasar.

“Maafkan aku. Aku Sayaka Tanimaya dari Grup F. Bisakah kamu meluangkan waktu untuk aku?”

Dia melihat keluar jendela koridor menuju halaman sambil bertanya. Meskipun kata-katanya sopan, dia tidak terlihat ramah sama sekali.

Biasanya, Alisa akan menjawab dengan sesuatu seperti “Tentu, ada apa?”, tapi…nama itu menarik perhatiannya.

(Sayaka Tanimaya…? Orang yang bertarung melawan Yuki untuk peran ketua OSIS di sekolah menengah?)

Dia telah mendengar lebih banyak tentang siswa ini dari Masachika tempo hari. Gadis ini adalah salah satu kandidat presiden yang seharusnya mereka waspadai, selain Yuki.

Dengan nama keluarga Taniyama, dia adalah putri presiden Taniyama Heavy Industries, salah satu perusahaan pembuatan kapal terbesar di Jepang. Dia juga salah satu siswa terbaik di Akademi Seiryo dalam hal kekayaan.

 

Dia adalah siswa yang sangat baik, selalu berada di peringkat sepuluh besar dalam nilai ujian, dan selalu menjadi perwakilan kelas, jadi para guru mengingatnya dengan baik. Di atas segalanya, di sekolah menengah, dia memiliki rekam jejak mengalahkan tiga pasangan calon wakil ketua dalam sebuah debat. Tidak ada kandidat lain, termasuk Yuki, yang menandingi angka yang dia kalahkan.

Karena alasan itu, Masachika sangat waspada padanya, selain Yuki.

Tak ada alasan bagi Alisa untuk tidak menerima ajakan seorang siswi yang mungkin bisa menjadi saingannya.

“…Baiklah.”
“Terima kasih.”

Bahkan jika kata-kata itu diucapkan, tidak ada penghargaan di belakang mereka, dan Sayaka hanya berjalan keluar ke halaman. Saat Alisa mengikuti, dia berhenti di bawah pohon besar di tengah halaman dan berbalik ke arah yang pertama.

“Pertama-tama, aku ingin mengkonfirmasi sesuatu. Kujo-san, apakah benar kamu akan menantang pemilihan presiden dengan Masachika-san?”
“Ya, bagaimana dengan itu?”

Alisa bertanya-tanya dari mana dia mendengar informasi itu, tetapi ketika dia mengangguk sebagai konfirmasi, alis Sayaka berkerut.

Dan saat berikutnya, dia mengucapkan pernyataan yang jelas dan bermusuhan.

“Kau menjadi sangat vulgar, bukan? Apa kau tidak malu pada dirimu sendiri?”
“…Eh?”

Tiba-tiba diserang dengan penghinaan, Alisa sangat terkejut.

“Kamu baru saja mencuri Masachika-san. Bagaimana kamu melakukannya, apakah itu dengan pelecehan? ”
“Hah???”

Alisa tidak tahan.

“Ada apa dengan tuduhan acak itu? Pertama-tama, mengapa kamu harus mengatakan itu kepada aku, mengingat kita belum pernah bertemu sebelumnya? ”

Teriakan Alisa menarik perhatian siswa di halaman dan gedung sekolah yang berdekatan. Dia menyadari hal ini dan dengan cepat menelan kata-katanya, tetapi Sayaka tampaknya tidak peduli.

“Adapun kenapa? Sebaliknya, aku pikir aku memiliki hak untuk mengatakannya, kecuali mungkin Suou-san. Bisakah kamu berhenti menodai pemilihan presiden sekolah kami yang suci dengan hati yang begitu lemah?”
“Apa? Apa yang kamu coba katakan, bahwa aku menggunakan tipuan kotor untuk membuat Kuze bergabung denganku? ”
“Menurutmu tidak? Aku tidak tahu taktik macam apa yang kamu gunakan, tapi aku hanya bisa berasumsi bahwa kamu mencoba menyodok Suou-san dengan memilih Masachika-san yang pengecut itu sebagai partnermu.”
“Tidak wa-“

“Alya? Taniyama?”

Ketika Alisa melihat kembali ke suara dari belakangnya, Masachika, yang sepertinya mendengar keduanya berdebat, hendak keluar dari koridor ke halaman. Berdiri di antara keduanya, dia melihat suasana canggung dengan kekhawatiran di wajahnya, dan bertanya pada Alisa.

“…Apa yang terjadi?”
“Aku tidak tahu. Aku tiba-tiba didekati, lalu dia menuduh aku mencuri kamu.”
“Apa? Tentang apa itu?”

Memiringkan kepalanya dalam kebingungan, Masachika menoleh ke Sayaka dan bertanya,

“Yah, Taniyama? Aku tidak tahu siapa yang memberi tahu kamu informasi itu, tetapi aku memutuskan untuk membantu Alya atas keputusan aku sendiri. Dia tidak melakukan sesuatu yang aneh…”
Sayaka mengerutkan kening mendengar kata-katanya dan perlahan menyesuaikan kacamatanya.

“…Aku tidak percaya. Bagaimana kamu bisa, pria tanpa nyali, memutuskan untuk bergabung dengan siswa baru?
“Yah, mengabaikan fakta bahwa aku pengecut…bagaimanapun juga, dia tidak menggunakan trik apapun atau semacamnya. Itu semua salah paham di pihakmu, jadi karena kamu kasar pada Alya, bisakah kamu meminta maaf?”
Masachika berusaha menjaga situasi setenang mungkin. Namun, pada saat itu, Sayaka melepaskan ledakan kemarahan yang mengerikan.

“Jadi…kaulah yang seharusnya diadili…”

Bergumam dengan suara lembut, Sayaka mendekati Masachika dan menatap wajahnya, mata penuh permusuhan dan kebencian. Dari sini, Masachika tanpa sadar mundur.

“Kuze-san, aku menantangmu untuk berdebat.”
“Hah-?!”

Pernyataan Sayaka meneriaki para siswa, yang memperhatikan situasi dari jauh. Masachika terkejut.

“Topiknya adalah…bagaimana dengan ‘Persyaratan Rekomendasi Guru untuk STUCO?”
“Tidak, tunggu sebentar! Kamu… kamu serius?”
“Kau pikir aku bercanda? Orang-orang sepertimu harus meninggalkan OSIS secepat mungkin. kamu tidak berpikir anggota OSIS sejati akan melarikan diri ketika ditantang untuk berdebat? ”

Pernyataan tiba-tiba itu membingungkan Masachika karena dia tidak bisa memahami alasan Sayaka begitu marah. Namun, sepertinya dia benar-benar mencoba menghentikan mereka, dan satu-satunya cara Masachika menghentikannya adalah dengan memenangkan debat.

“…Aku mengerti. Untuk saat ini, detailnya-”
“Tunggu.”

Alisa menyela dengan suara tajam.

“Bukankah perdebatan itu terjadi antar calon dalam pilkada? Bagaimana kamu bisa melanjutkan ketika kamu mengabaikan aku? ”

Alisa memelototi Sayaka, tetapi yang terakhir menjawab tanpa melihat ke belakang.

“Bisakah kau tidak menggangguku? Aku tidak tertarik padamu lagi. Jika kamu hanya kandidat untuk pertunjukan dengan nilai, silakan menyingkir. ”
“Hei, berbalik!”

Alisa dengan paksa melangkah di antara Masachika dan Sayaka, memelototi Sayaka.

“Kami berpartisipasi dalam pemilihan sebagai sebuah tim! Jika kamu mencoba mengalahkan Kuze, maka aku juga akan menjadi lawanmu.”

Sayaka akhirnya berbalik, menatap Alisa dengan tatapan kesal. Meludah pelan, gumamnya.

“Dan aku akan melepaskanmu juga …”

Mengangkat dagunya dengan jijik, dia berkata dengan suara dingin.

“Bagus. Aku akan menghancurkan kalian berdua. Orang-orang seperti kamu tidak cocok untuk pemilihan presiden.”

Berdengung dengan kegembiraan, para siswa di sekitarnya menyebarkan berita dalam waktu singkat.

 

“Aku tidak berpikir akan ada debat lagi semester ini …”

Di ruang OSIS sepulang sekolah, Masachika dan Alisa berdiri di depan Toya, yang dengan kesal melihat lamaran yang diajukan oleh Sayaka.

“Maaf, dan tepat sebelum ujian juga…”

“Tidak, kalian tidak bisa disalahkan. Tidak apa-apa, bagaimanapun juga itu pekerjaanku. Jangan khawatir tentang itu.”

Melambaikan tangannya ke Masachika, Toya melihat formulir aplikasi lagi.

“Yah, selama itu sudah menyebar, aku tidak bisa membatalkannya…tapi topik ini-”
“Itu akan mempengaruhiku, kan?”
“Um… benar.”

Topik pada formulir aplikasi adalah “Persyaratan Rekomendasi Guru untuk STUCO” yang Sayaka putuskan saat istirahat makan siang. Itu sederhana. Dia ingin membuatnya sehingga rekomendasi guru diperlukan untuk menjadi anggota OSIS.

Toya secara naluriah mengerutkan kening pada topik itu, menyadari apa yang dituju oleh topik itu. Namun, Masachika hanya mengangkat bahu dan menjawab tanpa ragu.

“Dalam barisan OSIS saat ini, aku yang paling kecil kemungkinannya memiliki rekomendasi guru. Jika dia memenangkan debat dan proposal ini lolos, aku mungkin harus mundur.”
“Tapi, yah, aku juga tidak tahu apakah sekolah akan mengadopsi aturan seperti itu hanya karena seseorang memenangkan debat…belum lagi isinya. Bagaimanapun, apakah kamu yakin ingin melakukan ini? Sejujurnya, aku tidak melihat manfaat apa pun untuk kalian berdua. ”
“Ada manfaatnya.”

Toya mengalihkan pandangannya ke Alisa, yang membuat pernyataan yang jelas. Berbalik, Masachika disambut oleh matanya, yang memiliki semangat juang yang lembut.

“Jika aku bisa mengalahkannya, aku akan menjadi kandidat yang baik untuk menjadi presiden berikutnya. Di sisi lain, jika aku melarikan diri ke sini, tidak mungkin bagi aku untuk mengalahkannya. ”
“Oh, begitu?”
“Juga, dia menghina Kuze dan aku. Aku harus membuatnya memakan kata-katanya dan meminta maaf.”
“Aku seharusnya…”

Masachika terkekeh melihat kemarahan Alisa yang tenang, dan bergabung.

“Ini bukan hal yang buruk. Kami juga mendapat kesempatan untuk mempresentasikan sebelum pidato penutupan tahun ini. Debat dengan Taniyama ini sempurna untuk memamerkan pencalonan kami.”
“Terserah apa kata kamu.”

Mengangguk setengah hati pada kata-kata Masachika, Toya memeriksa jadwalnya.

“Agak terburu-buru, tapi bagaimana kalau kita mengadakannya Jumat ini sepulang sekolah. Bagaimana menurut anda?”
“Aku tidak keberatan.”
“Aku juga baik-baik saja dengan itu.”
“Baiklah kalau begitu, bisakah kamu membuat pengumuman tentang topik itu pada akhir hari ini?”
“Ketua, aku akan membuat slip berita.”
“Suou, kalau begitu aku serahkan itu padamu.”
“Tentu saja.”

Yuki, yang mengangkat kepalanya dari meja kantor, tersenyum sambil mengangguk senang, dan menoleh ke Masachika dan Alisa.

“Masa-kun, Alya-san, tolong lakukan yang terbaik.”
“…Ah”
“Ya, terima kasih.”
“Juga, aku yakin kalian berdua sibuk mempersiapkan debat, jadi bagaimana kalau dibebaskan dari tugas OSIS sampai selesai?”

Yuki berkata begitu dan melihat sekeliling ruangan, melihat anggota lainnya langsung mengangguk mengiyakan.

“Itu benar.”
“Aku pikir itu bagus juga.”
“Seperti yang Yuki katakan.”
“Ya. Kuze, Kujo-san, ini bagus, jadi kalian harus bersiap-siap.”
“Tidak, tunggu-”
“Tidak apa-apa. Jika aturan ini dilewati, itu akan menambah lebih banyak pekerjaan yang merepotkan. Itu tugas OSIS untuk mencegahnya, jadi jangan khawatir.”

Tertawa, Toya meyakinkan mereka, sementara Masachika dan Alisa membungkuk untuk perhatian senior mereka.

“…Aku mengerti. Terima kasih.”
“Terima kasih, aku pasti akan memenuhi harapanmu.”

Keduanya meninggalkan ruangan STUCO, berterima kasih kepada teman-teman mereka atas perhatian mereka.

“Kalau begitu…apakah kamu ingin kembali ke kelas kami dan mengadakan pertemuan strategi?”
“Ya.”

“Yah, melihat itu, Taniyama diharapkan untuk membuat klaim seperti itu.”
“Kurasa…”
“Lalu, berdasarkan info ini, bagaimana kita membantahnya?”

Di ruang kelas yang kosong setelah kelas, Masachika dan Alisa mendiskusikan strategi mereka, duduk di dua meja yang saling berhadapan.

“…Aku ingin tahu apakah itu akan berhasil.”
“Ya, itu bagus. Aku pikir itu cukup meyakinkan. Aku perlu meringkas argumen aku sedikit lebih banyak, meskipun …”

Berdasarkan salinan aplikasi debat yang diberikan Toya kepadanya, Masachika memperkirakan poin Sayaka dan menyusun argumen tandingan untuk itu. Saat dia melakukannya, Alisa, yang telah frustrasi oleh ledakan Sayaka, secara bertahap menjadi tenang. Dia akhirnya punya waktu untuk menganalisis perilaku Sayaka dengan tenang.

“Hei, Kuze-kun?”
“Hmm?”
“A-apa hubunganmu buruk dengan Taniyama-san?”
“Tidak, menurutku tidak, setidaknya. Ketika kami berada di OSIS di SMP, kami saling menghormati dan melakukannya dengan cukup baik.”
“Lalu…”
“Taniyama bukan orang yang biasanya mengatakan hal buruk seperti itu, kan?”
“Aku belum pernah melihat Taniyama-san yang begitu galak…”

Alisa sedih melihat alis Masachika diturunkan saat bahunya meringkuk dalam kesusahan. Ini adalah pertama kalinya dia melihat Masachika, yang biasanya begitu tenang dan tenang, dalam keadaan cemas seperti itu.

Kalau dipikir-pikir, tidak seperti Alisa, yang tidak pernah benar-benar berbicara dengan Sayaka, Masachika sudah mengenalnya sejak SMP dan bertemu dengan permusuhan yang tidak diketahui. Bahkan jika itu tidak masuk akal, tidak mungkin dia tidak terluka.

“Kuze-kun…”
“Hmm?”
“Adalah…”

Dia mencoba mengatakan sesuatu kepada Masaschika, yang sepertinya terjebak di suatu tempat, tetapi tidak tahu harus berkata apa. Dia belum pernah menghibur orang sebelumnya, dan karena dia juga tidak tahu seperti apa hubungan Masachika dan Sayaka, dia ragu-ragu.

“…Kenapa Taniyama-san melakukan hal seperti itu?”

Sebuah pertanyaan keluar dari mulutnya, yang merasa jijik tidak bisa memberikan kata-kata penghiburan kepada pasangannya.

Masachika tampaknya tidak menyadari kebencian diri Alisa, tenggelam dalam pikirannya.

“Hm… benar. Aku juga memikirkan hal itu… mungkin dia mengira aku memperlakukan kampanye pemilu seperti sepotong kue?”
“Hah?”
“Tidak, apakah itu hanya harapan? Mempertimbangkan cerita yang aku dengar dari kamu, Taniyama tampaknya salah paham dan berpikir bahwa kami tidak serius tentang pemilihan.
“Kenapa dia salah paham seperti itu sejak awal?”
“Hmm…Dulu kupikir kamu hanya bagus di nilai…yah, itu yang dulu aku pikirkan, tapi secara objektif, kamu adalah siswa pindahan yang memiliki rekam jejak dalam kegiatan klub. Aku tidak tahu banyak tentang Taniyama lagi.”

Alisa menatap Masachika dan mendengus.

“Yah, aku tidak akan menyangkal itu… tapi kamu juga tidak ikut klub pulang.”
“Ya, tetapi fakta bahwa kami berdua bergabung untuk menantang kampanye mungkin tampak seperti provokasi baginya untuk mengatakan ‘kamu yakin ingin melakukannya? Jika tidak, pergilah.’ semacam itu …”
“Ya, aku kira itu mungkin?”

Hanya saja kemarahan Sayaka tidak biasa, bahkan jika dia marah pada seseorang yang terlihat tidak berusaha. Masachika menenangkan Alisa, yang ekspresinya berubah muram saat dia mengingat ledakan yang tidak menyenangkan saat itu.

“Aku tahu kamu marah, tapi tenanglah.”
“Sebaliknya, bagaimana kamu begitu tenang?”
“Dalam kasusku, karena aku mengenal Taniyama yang normal, kupikir aku pasti telah melakukan sesuatu yang sangat tidak dia sukai sehingga dia menjadi sangat marah.”

Alisa mengangkat alisnya sebagai pertanyaan dan merendahkan suaranya saat Masachika tertawa lemah.

“Bahkan jika aku melakukannya, itu tidak akan menjadi alasan yang cukup untuk disebut hal yang mengerikan. Memang benar bahwa kamu sangat lemah dalam banyak hal, tetapi kamu masih bukan tipe orang yang pantas dibenci sebanyak ini. ”

Masachika memperhatikan bahwa Alisa marah padanya, dan menjadi sedikit malu. Namun, dia tidak ingin Alisa semarah itu, dan menindaklanjutinya.

“Ya, yah…Aku awalnya adalah partner Yuki, jadi dia mungkin berpikir bahwa tidak masuk akal untuk memutuskan pasangan dengan Yuki, yang merupakan favorit para siswa. Sebaliknya, aku bergabung dengan kamu, yang sepertinya aku sedang bermain-main.

“Itu-”

Saat dia akan mengatakan bahwa itu terlalu aneh, Alisa menyadari bahwa seluruh bencana ini karena dia dipasangkan dengan Masachika. Dia juga menyadari bahwa ini bukan satu-satunya kerugian yang dialami Masachika sebagai akibat dari bermitra dengan dirinya sendiri.

Yuki adalah pasangan aslinya. Ada juga Ayano yang disebut-sebut sebagai teman masa kecil mereka. Hanya karena dia tidak mengatakan apa-apa tentang itu tidak berarti bahwa tidak ada yang menyerangnya dengan satu atau lain cara. Tidak seperti Alisa yang selalu sendiri, Masachika pasti telah mengorbankan banyak hal untuk bergabung dengannya.

“SAYA-”

Ketika dia memikirkannya, dia tiba-tiba merasa tidak enak. Masachika menganggap tangannya setara, tetapi harga yang dia bayar untuk itu tidak setara. Dengan apa dia bisa membayarnya? Apa yang dia punya? Meski begitu, dia terus-menerus didukung oleh Masachika.

“Alya? Apa yang salah?”

Alisa tiba-tiba terdiam, yang membuat Masachika khawatir. Duduk di depannya, dia tiba-tiba tampak pucat saat napasnya menjadi lebih dangkal.

“Apakah kamu baik-baik saja? Jika kamu sakit…”
“Aku baik-baik saja. Bukan itu masalahnya. ”
“Betulkah?”

Namun, tidak peduli bagaimana dia melihatnya, dia tidak terlihat normal. Pada saat yang sama, Alisa berkata dengan ekspresi agak tertekan di wajahnya, “Kami telah mengambil beberapa tindakan untuk saat ini. Aku pikir kita harus menyebutnya sehari. ”

“Kuze-kun… kau ingin aku melakukan apa?”
“Apa? Pertanyaan macam apa itu?”
“…”

Dia memiringkan kepalanya untuk bertanya pada tawaran yang tiba-tiba, tetapi Alisa hanya menatapnya dan tidak mengatakan apa-apa lagi.

“Hmm … apa yang aku ingin kamu lakukan?”

Merasakan niat untuk ‘jangan bertanya’, Masachika berhenti sejenak sambil menggaruk pipinya.

“Ah…wajah yang lucu?”
“Harap serius”
“…Hmm”

Meskipun dia disuruh serius, Masachika tidak bisa mengambil sikap serius dalam suasana seperti itu. Sudah menjadi sifat Masachika untuk mencoba dan melunakkan suasana dengan mengatakan sesuatu yang bodoh, terutama ketika pihak lain tampak tegang.

“Oh itu benar. Aku ingin kamu memeluk aku dengan lembut, membisikkan hal-hal manis di telinga aku, dan membiarkan aku tenggelam dalam keibuan yang meluap-luap.”

Alis Alisa melonjak mendengar kata-kata yang diucapkannya sambil tersenyum. Pada reaksinya, dia berharap dia marah, mempersiapkan dirinya untuk tamparan yang akan datang.

“…Oke.”
“Hah?”

Sementara dia memiliki reaksi bodoh pada jawaban yang benar-benar diharapkan, Alisa berdiri dengan suara gemerincing dan berjalan mengitari meja untuk berdiri di samping Masachika.

“Sudah selesai

Melihat mata birunya di sekitarnya, Masachika melangkah mundur dari kursinya, mengucapkan suara yang tidak berarti.

“T-tunggu, itu lelucon. Tolong tenang?”

Seolah menyerah, dia mengangkat tangannya setinggi bahu dan mencoba menghentikan Alisa agar tidak benar-benar merentangkan tangannya. Alisa kemudian mengangkat alisnya lagi dan menurunkan tangannya. Dan untuk sesaat, dia melilit punggung Masachiaka. Pada saat berikutnya, dia menggantung di lehernya saat dia menutup tangannya.

“Apa!?”

Tiba-tiba, Masachika melompat dengan tangisan aneh setelah merasakan tekstur halus di pipinya dan perasaan lembut menempel di punggungnya.

Namun, Alisa mengangkat lengan kirinya tanpa pemberitahuan, dan perlahan mulai mengelus kepala Masachika.

“Aaaaaaah!?”

Suara Masachika terbalik karena panik, tetapi tidak bisa melawan perasaan yang begitu menyenangkan.

Dia juga tidak ingin menyerahkan diri ke pelukan Alisa, dan seluruh tubuhnya menegang dan membeku. Saat Alisa menyentuh pipi Masachika, dia berbisik pelan.

Maaf, dan terima kasih】

Dengan kata-kata itu, Alisa melingkarkan lengan kanannya di bahunya dan di dadanya, dan Masachika mendengus.

“Alya?”
“…”

Alisa tidak menanggapi Masachika. Namun, Masachika bisa merasakan lengan Alisa memeluknya dari belakang seolah-olah dia sedang berpegangan padanya.

Saat Masachika tiba-tiba rileks, tangan kiri Alisa terlepas dari kepalanya dan berbalik untuk menyilangkan tangan kanannya.

Tolong jangan tinggalkan aku…!】

Bisikan itu, disertai dengan suara sedih, membuat Masachika merasa seperti sedang menggenggam bagian dalam dadanya. Emosi yang membara meletus dengan rasa sakit yang membuat dadanya sesak.

Didorong oleh panas, Masachika meraih lengan Alisa dengan tangan kirinya dan dengan lembut membelai rambut Alisa dengan tangan kanannya.

“Alya. Kita akan menang. Tidak masalah jika Taniyama adalah lawannya. Aku tidak akan membiarkan siapa pun melanggar janji yang aku buat dengan kamu. ”

Melihat ke depan, dia menyatakan dengan jelas kepada Alisa, yang berada tepat di sebelahnya, seolah-olah untuk menanamkan tekad dan tekadnya pada dirinya sendiri. Terjadi keheningan beberapa saat, lalu tiba-tiba Alisa bergerak pelan.

“… Kuze-kun, sakit.”
“Oh, maaf, maaf.”

Masachika menyadari bahwa dia secara tidak sadar telah memberikan banyak tekanan pada tangannya dan buru-buru menariknya. Kemudian, Alisa juga dengan lembut melepaskan tubuhnya dan berkata dengan sedikit kejam.

“Yah, jika kamu mendapatkan beberapa motivasi, maka layak bagiku untuk memenuhi permintaanmu.”

Ketika dia memutar lehernya untuk melihat ke belakang, dia melihat Alya dengan ekspresi bangga dan bangga di wajahnya.

“Yah, ketika Putri Alya sendiri memberimu pelukan hangat, kamu tidak bisa tidak termotivasi.”
“Jangan panggil aku ‘Putri’.”

Ketika dia menggodanya, dia memukul kepalanya. Potongannya, yang tidak sakit sama sekali, membuat Masachika tertawa lebih keras, sampai dia berdiri dan mengembalikan meja ke tempatnya.

“Kalau begitu, ini saat yang tepat. Haruskah kita berakhir di sini untuk hari ini? ”
“Ya.”

Ketika mereka meninggalkan kelas bersama-sama seolah-olah tidak ada yang terjadi, mereka berjalan berdampingan di koridor sepulang sekolah.

(Taniyama, aku akan mengalahkanmu. Jadi meskipun aku menyakitimu… aku akan menepati janjiku dengan Alya.)

Pemandangannya, yang pernah ia pukul dengan tekad setengah hati dan membuatnya menangis, masih membekas di hatinya sebagai kenangan pahit. Namun, bahkan jika dia harus melihat wajahnya yang menangis lagi, dia tidak akan ragu. Dia akan melakukan yang terbaik untuk menang.

Dia pasti akan membuktikan bahwa mereka serius. Dia percaya bahwa dengan melakukan itu, hatinya, yang terperangkap dalam kemarahan, akan diselamatkan, meskipun hanya sedikit.

(Meski begitu… aku melakukan sesuatu yang canggung lagi.)

Mengingat tindakannya sebelumnya, dia tertawa getir dengan firasat bahwa dia akan dipermalukan lagi nanti.

Tapi dia tidak bisa membantu tetapi melakukannya. Dia melakukannya secara impulsif, seperti yang dia lakukan ketika dia menjangkau Alisa saat itu. Pada saat itu, kilasan inspirasi melintas di benak Masachika.

(Tapi… itu sebabnya aku memilih Alya.)

Tiba-tiba teringat pertanyaan Ayano tempo hari, Masachika berhenti di tangga. Pada saat itu, Masachika menjawab bahwa dia tidak tahu mengapa. Dia jujur ​​dan bingung.

Tapi … emosi yang entah kenapa mendorongnya. Itu pasti alasan dia memilih Alisa. Perasaan keinginan protektif yang kuat itu pasti…

(Ya… Lagi pula itu bukan cinta)

Tapi mungkin, jika itu bukan cinta…

“Kuze-kun?”

Alisa, yang sepertinya sedang berjalan memikirkan sesuatu, menatap Masachika ketika dia sedang menuruni tangga.

Kemudian dia menyipitkan mata dengan menyilaukan pada matahari barat yang bersinar dari belakang Masachika.

Masachika berbisik lembut kepada pasangan seperti itu, dengan senyum sedih di wajahnya.

【Aku tidak akan meninggalkanmu.】

(Sampai saat itu, aku akan memenuhi janji aku.)

“Hah?”

Alisa, yang memegang tangan kirinya di atas matanya, mengangkat suaranya dengan curiga pada bisikan Masachika.

“Tidak, tidak ada.”

Masachika menepisnya dan berjalan menuruni tangga untuk berdiri di samping Alisa lagi. Pada saat itu, wajah Masachika tidak memiliki jejak senyum yang dia lihat sebelumnya.

 

 

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar