hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 1 Chapter 0 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 1 Chapter 0 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Prolog

Tahun 447 Kalender Suci.

Itu adalah zaman mitos, ketika dewa, roh, dan sihir menguasai negeri itu. Perang antara Tentara Pangeran Kegelapan dan Enam Pahlawan hampir berakhir.

Tulang menumpuk di atas tulang. Sisa-sisa kerangka yang tak terhitung jumlahnya berserakan di tanah, diselimuti oleh kabut asap hitam tebal.

“—Jadi ibu kotaku di Necrozoa juga, ditakdirkan untuk jatuh.”

Raja Mayat Hidup, Leonis Death Magnus, duduk di atas takhta di relung terdalam benteng hitam yang dikenal sebagai Death Hold. Dia menghela nafas, menghembuskan racun yang tebal. Dia mengenakan jubah hitam pekat yang diselimuti kabut asap tebal dengan kutukan dan sihir gelap. Wajahnya seperti penjelmaan kematian dan berdiri sebagai simbol ketakutan dan kekaguman bagi umat manusia.

Namun, saat ini, ibu kota Raja Mayat Hidup Necrozoa dan tanah gelapnya sedang dikuasai oleh aliansi manusia, setengah manusia, dan roh. Wilayahnya tertatih-tatih di tepi kehancuran.

Enam Pahlawan yang diberkati oleh para dewa telah menyerang benteng para Pangeran Kegelapan lainnya di seluruh negeri. Kastil Crag ofDizolf, Penguasa Kemarahan. Kastil Darah Besi Gazoth, Penguasa Binatang. Kastil Dunia Lain Azra-Ael, Iblis dari Dunia Bawah. Pegunungan Veira dari Naga Iblis, Raja Naga. Bahkan Benteng Bawah Laut Rivaiz, Penguasa Laut. Semua dari mereka telah jatuh.

Satu-satunya benteng yang tersisa adalah Necrozoa.

Melalui bola kristal di tangannya, Raja Mayat Hidup, Leonis, mengawasi pertempuran. Suara gemerincing tulang yang saling berdenting membuat angin sepoi-sepoi melintasi medan pertempuran. Tentara kerangka yang tak terhitung jumlahnya yang diciptakan oleh mana Leonis memenuhi gurun. Pasukan mayat hidup, kebal terhadap pedang atau tombak. Tapi bahkan kumpulan besar ini sedang terkoyak… Kekerasan menyapu medan perang dan meninggalkan tentara berserakan seperti kelopak bunga di angin.

“Enam Pahlawan…!”

Sebuah pohon besar bermandikan cahaya bersinar tumbuh di tengah medan perang. Akarnya meledak dari tanah, menerbangkan prajurit kerangka dan menghancurkan mereka menjadi serpihan.

“Arakael Archsage. Jadi bahkan kamu telah membuang kemanusiaan kamu. Tidak kusangka kau akan merendahkan dirimu menjadi pelayan para dewa…!” Raja Mayat Hidup berbisik dengan kesal, menghancurkan bola kristal di genggamannya.

Setelah menerima berkah para dewa ke dalam tubuh mereka, Enam Pahlawan telah memperoleh kekuatan untuk berevolusi tanpa akhir. Yang paling bijaksana dari keenamnya — Archsage Arakael — telah memakan Pohon Suci, penjaga Hutan Roh, dan menjadikan kekuatannya miliknya.

“Sudah waktunya aku bergabung dalam pertempuran. Api gelapku akan berpesta dengan orang-orang bodoh ini.”

Raja Mayat Hidup Leonis mengambil tongkatnya dan bangkit dari singgasananya, jubah hitamnya bergoyang di belakangnya.

“Tunggu, Tuan Magnus.”

Raja Mayat Hidup berbalik untuk menghadapi suara yang memanggil daridibelakang dia. Seekor serigala hitam memegang ujung jubahnya di mulutnya dan menatap Leonis. Itu adalah Pangeran Bayangan Hitam, pangeran dari Alam Bayangan dan kawan lama serta teman Raja Mayat Hidup.

“Kamu adalah Pangeran Kegelapan terakhir yang tersisa. Yang itu tidak ingin kamu jatuh di sini,” katanya, mengangkat pandangannya untuk bertemu dengan Leonis.

Leonis menghentikan langkahnya. Cengkeramannya mengencang pada tongkatnya.

“Ya … aku kira kamu benar.”

Leonis mengingatnya dengan baik. Misi yang dia — Dewi Pemberontakan — telah berikan padanya.

“Dalam waktu seribu tahun, ketika bintang-bintang jatuh dari langit, sebuah wadah untuk kekuatanku akan muncul dalam bentuk seorang anak manusia.”

Menemukan kapal dewi dan membentuk kembali Tentara Pangeran Kegelapan adalah misinya. Misi terakhir diberikan kepada Pangeran Kegelapan terakhir yang tersisa.

“Puaslah dengan mengetahui bahwa aku mengakui kekalahanku kali ini, manusia bodoh. Tapi aku adalah Raja Mayat Hidup. Satu milenium dari sekarang, aku akan dilahirkan kembali dan merebut kembali takhta ini!”

 

 

—Dan begitulah Raja Mayat Hidup menyegel jiwanya sendiri di kedalaman Mausoleum Besar.

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List