hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 1 Chapter 8 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 1 Chapter 8 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 8 Penyerbuan

Dengan suara nyaring sirene yang berdering di telinganya, Instruktur Diglassê bergegas ke ruang konferensi taktis Akademi Excalibur. Beberapa instruktur lain sudah berkumpul. Udara hampir terasa tegang.

“Bagaimana situasinya?”

“Sebuah kontingen Void telah muncul di dasar laut tepat di bawah Assault Garden,” kata Pendekar Pedang Suci yang menjabat sebagai penjabat panglima tertinggi.

Namanya Castoros Nekeo, seorang pria berotot dan berotot berusia akhir tiga puluhan.

“Dan itu bukan sembarang kelompok besar acak. Sepertinya Stampede … ”

Kata itu membuat semua orang di ruangan itu terdiam. A Stampede—fenomena di mana segerombolan Void, yang dipimpin oleh seorang pemimpin kuat yang disebut Void Lord, mengamuk. Kenangan kehancuran Taman Serangan Ketiga di tangan Stampede seperti itu masih segar di benak banyak orang.

“Apakah tidak ada tanda-tanda ini akan datang?” Diglassê bertanya sambil berkeringat dingin.

“Sayangnya, kami tidak memiliki sarana untuk mendeteksi Void Lord,” jawab seorang peneliti berkacamata.

“Apakah kita tahu berapa banyak Void di luar sana?” tanya seorang lelaki tua berambut putih—dia adalah seorang penasihat militer yang dikirim dari Camelot.

“Jumlah mereka diperkirakan melebihi beberapa ratus …”

“Beberapa ratus…?!”

Bahwa banyak musuh berarti peluang mereka tidak ada harapan, bahkan jika mereka semua adalah Void kecil. Tetapi jika ini benar-benar Stampede, maka ada kemungkinan bahwa Void Lord, kelas Void yang sangat besar yang memimpin gerombolan, mungkin muncul.

“Apapun masalahnya, prioritas utama kami adalah mengevakuasi warga sipil dan menemukan Void yang memerintah. Memerintahkan pertahanan akademi diperketat sementara peleton kami bekerja untuk memimpin warga sipil ke tempat yang aman.

Riselia bergegas keluar, sirene meraung sepanjang waktu. Leonis mengikutinya, tidak yakin apa yang sedang terjadi…

…A-apa itu?!

Langit tertutup lautan awan kelabu. Tidak, bukan awan. Sekawanan monster bersayap yang cacat terbang melintasi cakrawala, jumlah mereka menutupi matahari.

“Kekosongan…”

Ini lebih kecil dari yang dia lihat di reruntuhan, tapi…tidak salah lagi. Ini adalah jenis makhluk yang sama. Sirene meraung di telinganya seperti jeritan, dan warga Assault Garden yang berjalan di sepanjang jalan hanya melihat ke atas, terkejut.

Dari mana semua lalat ini berasal…?

Dia ingat koloni bawah air yang Elfiné cari…

“Tidak! Kenapa ada Stampede di sini…?!” Riselia menganga dengan ekspresi putus asa.

“Apa yang sedang terjadi?”

“aku tidak tahu.” Dia menggelengkan kepalanya. “Ngomong-ngomong, kita harus mengevakuasi semua orang …”

Saat dia berbalik ke panti asuhan, kabut hitam tebal tiba-tiba memenuhi jalan. Bayangan besar tumbuh di mana racunnya paling tebal. Itu dengan cepat mengambil bentuk kumpulan mimpi buruk cacat yang menyerupai banyak binatang yang berbeda — Void.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!”

Jeritan ketakutan meletus dari semua sisi saat melihat Void. Beberapa orang berlari, sementara yang lain naik kendaraan dan lepas landas.

“Semuanya, tenang! Pergi ke tempat penampungan!” Riselia menelepon.

Tapi suaranya gagal mencapai orang-orang yang panik. Gadis itu menggigit bibir bawahnya dengan getir, kemungkinan mengingat Stampede yang telah menghancurkan kampung halamannya.

Empat, lima, enam … Void seperti chimera menyelinap dari kabut hitam, satu demi satu.

“Apakah Void ini juga memiliki sebutan?”

“Mereka adalah kelas besar Void yang merupakan campuran dari berbagai binatang—kami menyebutnya kelas manticore.”

…aku melihat. Jadi mereka menyebutnya manticore, bukan chimera.

Tapi mereka masih didasarkan pada penampilan monster kuno.

Voooooo o

Void kelas manticore mengayunkan ekor mereka, menghancurkan bangunan di dekatnya.

“…!”

Riselia melihat ke belakang. Anak-anak itu masih berada di panti asuhan. Mereka tidak akan bisa melarikan diri dalam kekacauan.

“Kita perlu memanggil akademi untuk meminta bantuan …”

Riselia mengaktifkan anting komunikasi yang tergantung di telinganya tetapi hanya mendengar suara statis.

“Leo, ke belakangku…,” kata Riselia.

Dia masih tidak tahu Leonis telah mengalahkan Void di reruntuhan. Dia hanya tahu sedikit kekuatan yang dia tunjukkan saat mereka berduel dengan Muselle. Anteknya berdiri di depan Leonis dalam upaya untuk melindunginya. Bukannya dia terlalu percaya diri dengan kekuatan Pedang Sucinya. Tidak. Leonis bisa melihat maksud di mata Riselia. Itu adalah tekad seorang ksatria.

“Apakah kamu tidak takut?”

“Tentu saja. Jika aku tidak memiliki Pedang Suci aku, aku mungkin sudah melarikan diri. Tapi…” Riselia menatap lurus ke depan. “Aku tidak mampu untuk lari lagi!”

Salah satu Void kelas manticore menghancurkan tanah di bawah kakinya saat melompat. Tubuh makhluk itu melengkung di udara, menutup jarak antara dirinya dan mereka berdua dalam satu ikatan.

Zooooooooooo

Massanya yang besar mencungkil aspal di bawahnya, membentuk kawah kecil saat mendarat.

“Mengaktifkan!” Riselia menangis, dan pedang tipis terbentuk di tangannya. “Haaaaaa!”

Dia mengangkat suaranya dalam teriakan perang dan membuat serangan cepat ke kepala Void. Pedangnya berkelebat, tapi…

“…Pedangnya tidak tembus…?!”

Serangannya tidak lebih dari menggaruk kepala monster itu, gagal menimbulkan kerusakan fatal.

“Gooooo h!”

Void besar menggesek dengan kaki depan ke Riselia—

“Beruda Gira!”

Bang!

Leonis menembakkan mantra Heavy Gravity Bombardment yang terdistorsiudara terselubung. Bingkai kolosal Void kelas manticore hancur di bawah tekanan sihirnya.

“aku memuji keberanian kamu, tetapi menilai kekuatan musuh itu penting,” katanya.

“L-Leo ?!” Riselia mundur selangkah, ekspresi terkejut di wajahnya.

Tongkat Dosa Tertutup, yang muncul dari bayangan Leonis, terkepal di tangan anak itu.

“Apakah itu kamu barusan?”

“Hati-hati. Masih ada lagi yang datang…,” kata Leonis, waspada.

Kawanan besar yang menutupi langit sedang turun. Di tengah gerombolan itu ada satu yang jelas-jelas mengerdilkan yang lainnya.

“Apakah itu…? Mungkinkah itu Void Lord ?! ” Riselia menghela napas gugup.

Sebaliknya, Leonis hanya menyeringai gigih.

…Oh, sangat nostalgia!

Di antara raungan sirene yang menusuk, anggota peleton kedelapan belas berlari melewati distrik perumahan ketiga, yang paling padat penduduknya di Taman.

“Silakan pergi ke tempat penampungan terdekat!”

Elfiné menggunakan bola Pedang Sucinya untuk mencari area tersebut. Sebagian besar warga sudah dievakuasi ke tempat perlindungan bawah tanah, tetapi mungkin masih ada beberapa yang gagal melarikan diri tepat waktu. Suara kepakan sayap terdengar di kejauhan.

“…Dari mana datangnya paket sebesar itu…?!” Regina, yang ditempatkan di tempat yang lebih tinggi, berseru saat dia menggunakan Drag Howl-nya untuk membombardir Void yang terbang.

Assault Garden sudah beralih ke mode pertahanan dantelah menembakkan rentetan besar tembakan, tetapi senjata konvensional tidak mempengaruhi musuh mereka. Banyak siswa yang lebih muda sudah melarikan diri. Bahkan sebagian besar di antara mereka yang bisa memanggil Pedang Suci, hanya sedikit yang memiliki pengalaman nyata melawan Void.

Bagaimanapun, ini adalah serangan Void pertama di Taman Serangan Ketujuh dalam enam tahun sejak pembangunannya.

“Nona Elfiné, bisakah kamu menghubungi Lady Selia?”

“Ada sinyal jamming yang kuat yang mengganggu koneksi.”

Rupanya, satu Void entah bagaimana mengganggu komunikasi jarak jauh mereka.

“…Nona Selia…”

“Aku mengerti kekhawatiranmu, Regina, tapi sekarang kita perlu…”

“Ya aku tahu.”

Regina adalah seorang yang selamat dari tragedi Third Assault Garden dan teman masa kecil Riselia…

Mengatakan bahwa dia merasa tidak nyaman adalah pernyataan yang meremehkan.

Dan Leo juga hilang…

Mereka berdua kemungkinan berada di panti asuhan dekat distrik komersial. Elfiné telah mengirim salah satu bolanya ke sana untuk menyelidiki.

Mata Void bersinar merah saat rahang mereka terbuka dengan suara yang mengerikan. Mereka mungkin tidak memiliki kecerdasan apa pun, tetapi Elfiné merasa pasti ada semacam kesatuan di antara kawanan itu.

“Ada terlalu banyak dari mereka …!”

“Tangani Void besar dengan kelompok beranggotakan empat orang atau lebih!” Suara komandan batalion berderak dari terminal komunikasi.

Komandan mengambil alih komando taktis, tetapi tindakan masing-masing peleton jatuh ke kapten mereka. Itu adalahkarena hanya anggota peleton yang mengetahui kekuatan Pedang Suci mereka dan taktik mana yang paling efektif.

“Regina, aku akan memotong jalan. Lindungi aku.”

Sakuya melangkah maju, pakaian Sakura Orchid putihnya berkibar tertiup angin. Tidak ada jejak ketakutan di matanya. Di dasar kolam yang jernih itu membakar kebencian yang kuat terhadap Void.

“Tebang semua yang menentangmu, Bilah Petir—Aktifkan!”

Mengucapkan kata-kata yang membuka kekuatannya, gadis itu memanggil Pedang Sucinya. Jiwa dari klan Sakura Orchid muncul di tangannya—sebuah katana. Itu adalah Pedang Sucinya—Bilah Petir, Raikirimaru.

“Ayo lakukan ini, dasar makhluk terkutuk!”

Sepatu bot Sakuya menendang ke tanah, angin bersiul saat setiap pukulan pedangnya bergerak dengan kecepatan luar biasa, seolah-olah dia adalah baut yang melesat menembus langit. Listrik biru melonjak, menjilati Void dan menghanguskannya menjadi bara. Tapi kilat itu hanyalah produk sampingan dari kekuatannya. Dengan setiap tebasan, dia mempercepat, bergerak semakin cepat—begitulah kekuatan sebenarnya dari Pedang Suci Sakuya.

“Ilmu pedang ala Mikagami—Tarian Sakura!”

Kilatan pedang Sakuya Sieglinde, dan luka bermekaran pada musuhnya seperti bunga di musim semi. Teknik yang digunakan gadis kecil ini adalah seni rahasia yang diturunkan di desa asalnya. Sebuah kenang-kenangan dari klan Sakura Orchid.

Pembantaian yang menjelma, dia mengiris Void yang lebih kecil.

“Aku mendukungmu, Sakuya!”

Drag Howl Regina menyemburkan api, meniup kembali sekawanan predator.

Saat itulah terjadi.

“Tahan! Ada sesuatu yang datang!”

Seruan Elfiné merobek perangkat komunikasinya. Itu adalah sesuatu yang hanya dideteksi oleh Pedang Sucinya—Mata Penyihir.

“Ada…sesuatu yang besar mendekat…!”

Aspal retak dan hancur karena ancaman yang akan datang.

“Uooooo, u oh!”

Sebuah Void besar seukuran bangunan lima lantai muncul. Seekor binatang titanic dengan tujuh kepala.

“Tidak mungkin… Kelas hydra…?!”

Void mengelilingi Riselia dan Leonis saat keduanya berdiri membelakangi panti asuhan. Kelas manticore besar dan kelas anjing neraka kecil semakin dekat. Dan di belakang mereka, Void besar yang memenuhi langit kelabu.

“…Apakah itu Void Lord?” Leonis bertanya.

“Ya, itu mungkin yang memimpin yang lain…” Riselia mengangguk.

Cara mengepakkan sayapnya mengingatkan pada naga, tiran di langit. Tapi sayapnya terlihat membusuk karena racun gelap yang muncul bersama Void. Tubuh Titanic Lord menggeliat dalam pola yang menakutkan.

Untuk berpikir, bahkan kulit naga yang hebat telah direduksi menjadi Void… Leonis merasakan tusukan emosi yang tak terlukiskan di hatinya.

Mereka pernah menjadi ras bangga yang memerintah di atas langit seribu tahun yang lalu. Raja Naga Veira telah bertarung dengan gagah berani selama perang melawan Enam Pahlawan.

Ini adalah pertunjukan belas kasihan. Raja Mayat Hidup akan membuat kamu beristirahat.

Leonis mengangkat Tongkat Dosa Tersegel. Jika Void ini dimilikiresistensi terhadap sihir yang setara dengan naga, mantra normal tidak akan cukup untuk mengalahkannya.

“Guuuuuuu o

Lord yang menjulang tinggi melolong, dan seolah menanggapi panggilannya, Void di tanah mulai mengerumuni Leonis.

“Selia, aku akan menggunakan mantra yang kuat. Aku membutuhkanmu untuk melindungiku untuk sementara waktu.”

“Baiklah!” Riselia melangkah maju, mengacungkan Pedang Sucinya.

Saat Leonis meneriakkan mantra penghancur jarak jauh, dia juga menyiapkan banyak mantra penguatan. Perlindungan Atribut, Penghalang Mana, Augmentasi Mana, Augmentasi Fisik, Augmentasi Kelincahan…

“H

Riselia menerjang kawanan itu. Ujung pedangnya menangkap cahaya saat dia memotong musuhnya dengan bebas. Gerakannya cepat dan lancar, bukti tubuhnya menyesuaikan diri untuk bertarung sebagai Ratu Vampir.

“Bintang-Bintang Surgawi di Surga, Kamu Penyegel Penghakiman yang Angkuh…”

Mengisi stafnya dengan mana dalam jumlah besar, Leonis mulai melantunkan mantra tingkat kesepuluh.

…Kataku, apa yang aku lakukan di sini…? Leonis berpikir dengan sedikit mencela diri sendiri.

Tujuannya adalah untuk menemukan reinkarnasi sang dewi dan memulihkan Pasukan Pangeran Kegelapan. Dia seharusnya tidak peduli apakah kota manusia dihancurkan oleh Void atau tidak. Dia yang menunjukkan kekuatan besar di sini hanya menanggung risiko mengungkap identitasnya. Namun…

Leonis memelototi Void yang besar. Orang bodoh mana pun yang akan berkelahi dengan Raja Mayat Hidup dan antek-anteknya tidak bisa diabaikan. Dia menyelesaikan mantranya.

Mantra penghancur tingkat sepuluh—Dark Star Beckoning, Zemexis Jyura.

Bola api yang tak terhitung jumlahnya disulap dari udara tipis, menghujani Void. Ledakan itu mengguncang udara di sekitar mereka, menyebarkan gelombang panas ke segala arah.

“…Ah, L-Leo? Bukankah ini berbahaya?!” Riselia yang agak panik bertanya.

“Mantra ini diatur untuk mengikuti targetnya, jadi tetap diam!”

“Aku tidak bisa mendengar— Aaaaah!”

Boooo

Bola api bertabrakan dengan bangunan di dekatnya, membuatnya menjadi puing-puing. Asap hitam mengepul di sekitar mereka, dan kawah yang tak terhitung jumlahnya menghiasi tanah. Sejumlah Void kelas manticore telah hancur berkeping-keping dalam serangan bertubi-tubi.

“Hmm. Mungkin koordinatnya sedikit salah?” Leonis memiringkan kepalanya dengan ekspresi tidak senang.

Mengontrol mana-nya benar-benar terlalu sulit dengan tubuhnya saat ini. Terlepas dari itu, Leonis merasa yakin dia akan segera menyesuaikan diri.

Kejutan dari ledakan telah menjatuhkan beberapa dekorasi dari atap gedung, tetapi panti asuhan itu tidak terluka. Dan ketika ledakan intermiten mereda …

“Apa itu tadi…?” Riselia bangkit.

“Hati-hati. Ini masih hidup. 

“Hah?”

Tidak lama setelah kata-kata Leonis keluar dari bibirnya, dari…

“Guoooooo!”

Dengan raungan, Void besar yang telah jatuh ke tanah bangkit kembali. Makhluk itu berukuran panjang tiga puluh meter. Bentuknya yang besar tiba-tiba diselimuti oleh cahaya redup dari suar mana.

“Armor Cahaya Draconic, ya? Mantra bawaan.”

Naga yang hidup cukup lama memperoleh kecerdasan dan mampu menggunakan mantra bawaan yang unik untuk kulit naga. Dilihat dari ukurannya, Void ini kemungkinan adalah naga yang lebih tua.

Jadi bahkan tanpa kecerdasannya, ia masih bisa menggunakan sihir…

Leonis tidak menyangka mantranya akan mengalahkannya, tentu saja. Void Lord melolong dan mengangkat lehernya yang bengkok. Mulutnya dipenuhi dengan udara yang sangat panas…

“Selia, turun!”

Leonis secara refleks mengerahkan penghalang mana. Perisai bulat menghalangi napas naga yang menyala-nyala, sementara nyala api menyerang sekeliling mereka. Aspal meleleh, membentuk lautan lava di sekitar mereka.

Void Lord kemudian mulai melantunkan mantra kedua, membentuk beberapa lingkaran sihir di udara di sekitarnya. Mantra penghancur skala besar yang akan membasmi lingkungan mereka tanpa pandang bulu. Kalau terus begini, panti asuhan juga akan terjebak dalam kehancuran…

Akankah aku bisa membatalkannya dengan mantra dengan kekuatan yang sama pada waktunya…?!

Keterbatasan tubuh manusia membatasi seberapa cepat Leonis bisa melantunkan mantra.

“…Aku tidak akan membiarkanmu!” Riselia membuat serangan sengit ke depan, Pedang Suci di tangan. “Hyaaaaaaaaaaa!”

Dia menebas, rambutnya yang berkilau dan keperakan mengalir di udara. Void normal mana pun akan terbelah menjadi dua oleh serangan itu, tapi sisik naga itu bahkan membelokkan bilah Pedang Suci. Void Lord mengangkat ekornya dan membantingnya ke tanah.

“…!”

Dia secara refleks menghindari ekornya tetapi terlempar ke samping oleh gelombang kejutnya.

“Zamd! Zamd! Zamd!”

Leonis dengan cepat melepaskan mantra yang dia lantunkan dan tembakkanbeberapa Cursed Burst Shot—mantra tingkat kedua. Meskipun tekniknya mampu menghancurkan bahkan batu besar, naga itu nyaris tidak terhuyung-huyung. Void Lord mulai melantunkan mantra penghancuran skala besar lagi.

Tapi kemudian… Seekor serigala hitam raksasa melompat dari bayangan puing-puing dan menancapkan taringnya ke leher Void.

“Guoooooo o

“Blackas!”

Itu memang rekan seperjuangan Leonis, pangeran dari Realm of Shadows—Blackas Shadow Prince.

Void Lord meronta-ronta lehernya, berjuang untuk melepaskan penyerangnya, tetapi serigala obsidian besar menolak untuk melepaskan rahangnya. Leonis menggunakan momen itu untuk memanggil mantranya.

“Bunuhlah, Raja Lackwit. Kenali Kebodohanmu Sendiri…!”

Mantra itu dilepaskan, dan Blackas berlindung di balik bayang-bayang. Itu adalah mantra tingkat sepuluh—Malediksi Kepunahan Masif, Meld Gaiez.

Sebuah bola kehampaan muncul di atas Void Lord, menahan makhluk itu dan menghancurkannya ke dalam bumi.

“Grrr o

Fisura gua mengalir melalui tanah dan terbelah. Bentuk besar Void menghilang ke dasar jurang. Leonis kemudian menembakkan beberapa mantra Madia Zolf—Cannon Inferno Pijar. Dengan setiap ledakan, api melonjak dari kedalaman jurang.

Semoga kamu beristirahat dalam damai, raja naga yang bangga…

Di antara semua monster, Leonis sangat menyukai naga. Dia selalu menemukan kekuatan dan kebanggaan mereka yang menyendiri sangat berhubungan. Jadi, melihat mereka direduksi menjadi makhluk-makhluk ini tidak termaafkan di matanya.

Kegelapan memenuhi jurang tak berdasar. Kemungkinan besar adaparit luas di bawah kota ini untuk memulai. Berbalik, Leonis menemukan Riselia terengah-engah.

“Apakah kamu membutuhkan darah?”

“…A-Aku baik-baik saja…” Gadis itu membuang muka.

Kemudian sesuatu tiba-tiba meletus dari celah-celah di tanah.

“Apa?!”

Mereka menggeliat cabang dan akar pohon. Dalam sekejap mata, mereka melingkari tubuh Riselia dan menyeretnya ke kedalaman.

“Selia!”

“Leooooo…!”

Leonis mengulurkan tangan untuk meraihnya, tetapi ujung jarinya hanya menangkap udara kosong. Dengan suara lembut, alat komunikasi antingnya jatuh di kaki Leonis.

Apa di dunia ini…?

Akar yang mengganggu tampaknya melahap sisa-sisa Void yang mengotori area tersebut, tumbuh lebih besar seperti yang mereka lakukan.

Itu memakan Void?!

Leonis pernah melihat ini sebelumnya: akar pohon berlipat ganda tanpa akhir dan melahap pasukan undead. Dia telah melihatnya seribu tahun yang lalu dalam pertempuran terakhir Pasukan Pangeran Kegelapan…

“…Oh begitu. Jadi itu kamu…,” kata Leonis, bibirnya membentuk nama musuh bebuyutannya. “Salah satu dari Enam Pahlawan…Arakael Degradios!”

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List