hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 2 Chapter 1 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 2 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 1 Seorang Minion dan Pangeran Kegelapannya

“Mm… Nn…”

Sinar matahari bersinar melalui tirai dan jatuh di kelopak mata anak itu, membuatnya terbangun dari tidur. Dia terbangun untuk menemukan dirinya diatasi dengan kelesuan tidak seperti nyeri otot.

Bocah itu baru berusia sepuluh tahun. Wajahnya kerub dan polos, dengan kulit yang masih berkilau dan halus. Saat ini, rambut hitam legamnya ditata menjadi apa yang hanya bisa digambarkan sebagai contoh buku teks tentang kepala tempat tidur.

Menggosok matanya dengan mengantuk, bocah itu menguap. Rasa kantuk masih melekat di bola-bola gelapnya. Ini adalah Leonis Death Magnus. Pernah dikenal sebagai Raja Mayat Hidup, dia baru saja dibangkitkan setelah seribu tahun dan sekarang merencanakan untuk membangun kembali Tentara Pangeran Kegelapan. Menggunakan sihir rahasia yang terlupakan, Leonis telah menunggu dalam semacam stasis sampai waktu yang tepat untuk kepulangannya, tetapi ketika dia bangun, dia menemukan tubuhnya telah mundur ke bentuk yang dia pakai ketika dia masih anak-anak. .

…Kataku, memiliki tubuh manusia adalah hal yang merepotkan.

Pangeran Kegelapan ini, masih mengenakan piyama, berguling-guling di tempat tidurnya. Bentuk manusianya yang merepotkan cukup rentan untuk bermimpi.

Kali ini, penglihatan itu berasal dari sebelum pemerintahan Leonis sebagai Raja Mayat Hidup.

…Jika kuingat kembali, saat itulah Pangeran Kegelapan di masa lalu, Zol Vadis, menginvasi benua itu.

Leonis menyipitkan mata pada sinar matahari yang masuk, tapi saat dia mencoba untuk duduk…

“…?!”

Dia menegang, dan matanya melebar karena terkejut. Di hadapannya ada sepasang payudara, naik dan turun dalam ritme yang lembut dan konstan. Piyama yang menutupi mereka terbuka sedikit, membuat Leonis mengintip dari pakaian dalam putih yang tersembunyi di bawahnya.

Menelan meskipun dirinya sendiri, Leonis mendongak … hanya untuk dihadapkan oleh wajah cantik seorang gadis yang sedang tidur. Rambutnya yang keperakan bersinar di bawah sinar keemasan pagi. Bibir merah muda gadis itu terbuka saat napas ringan dan manis keluar dari antara mereka. Bulu mata yang indah bergetar saat dia tidur, meskipun kulitnya yang putih mulus tetap tidak terganggu.

Ini adalah Riselia Ray Crystalia, Pendekar Pedang Suci dari Akademi Excalibur Taman Serangan Ketujuh. Dia juga adalah gadis yang membangunkan Leonis dari tidurnya di reruntuhan tua yang terlupakan.

Menarik perhatian, Leonis merasakan sisa-sisa kantuk benar-benar terkuras dari pikirannya. Dia tiba-tiba mendorong selimut ke samping dan duduk di tempat tidurnya.

…Kata -kataku , pikirnya.

Mengambil satu napas panjang dan dalam, dia menghentikan detak jantungnya yang keras. Bagaimanapun, itu tidak lebih dari reaksi fisiologis murni dari tubuh manusianya yang tidak dapat diperbaiki. Melalui kelopak mata yang setengah terbuka, Leonis menatap wajah gadis yang tidur di sampingnya. Dia kemudian menyodok pipi lembutnya dengan ujung jarinya.

“Nnng… Mmm…” Helaan napas keluar dari bibir Riselia saat mata gadis berambut perak itu terbuka. Mata biru esnya, seperti permukaan danau yang jernih, terpaku pada Leonis.

“Selamat pagi, Nona Selia,” sapanya.

“Ah, Leo… Selamat pagi…,” jawab gadis itu dengan suara mengantuk.

Sebagai seorang vampir, anak buahku ini sepertinya menderita tekanan darah rendah pada dini hari , pikir Leonis.

“Nona Selia, apa yang kamu lakukan di tempat tidurku?” dia bertanya.

“Hah? Ah, erm…” Pada pertanyaan itu, Riselia mengalihkan pandangannya ke arah yang acak.

“Jangan mencoba mengelak pertanyaan dengan bertingkah lucu,” tegur Leonis dengan putus asa.

Riselia sendiri telah membeli tempat tidur ini. Awalnya, Leonis meminta sesuatu yang lebih nyaman, seperti peti batu, tetapi Riselia dengan tegas menolak permintaan itu. Sampai baru-baru ini, dia menggunakan tempat tidur Riselia, karena kamarnya tepat di sebelah kamarnya.

“Kau terlihat seperti sedang bermimpi buruk, Leo…,” gumamnya.

Leonis menahan lidahnya. Dia punya ide tentang apa yang dia bicarakan. Dalam tidurnya, Raja Mayat Hidup telah melihat Roselia.

“Apakah aku berguling-guling dalam tidurku…?” Leonis bertanya.

“Ya…”

Riselia duduk dan meletakkan tangan lembut di rambut acak-acakan Leonis. Jika ini terjadi seribu tahun yang lalu, memperlakukan Pangeran Kegelapan dengan penghinaan seperti itu akan langsung dimusnahkan. Karena usia itu jauh di masa lalu, Leonis hanya mengerutkan kening pada gerakan yang mengejutkan itu, tetapi dia tidak berusaha untuk mendorong tangan itu.

Membiarkan Selia menepuk kepalanya tidak terasa seburuk itu. Mungkin karena itu mengingatkan Leonis pada masa lalu, ketika dia melakukan hal serupa.

“aku baik-baik saja. Aku baru saja bermimpi tentang masa lalu, itu saja…,” Leonis mengakui, berbalik karena malu. Saat itulah dia menyadari ada semburat merah di mata Riselia.

“…Apakah hanya itu tujuanmu datang ke sini?” dia dengan sadar bertanya.

“Hah?” Riselia memiringkan kepalanya.

“Kamu tidak menyelinap ke tempat tidurku untuk menghisap darahku?”

Riselia menegang. Iris merah adalah tanda dorongan vampir yang meningkat. Leonis mengusap lehernya tetapi tidak menemukan bekas gigitan.

“Sepertinya kamu tidak menggigitku,” dia mengamati.

“Ya, yah… aku berjanji… aku tidak akan melakukannya tanpa izin…”

“Kamu benar-benar tidak melakukan apa-apa?” Leonis agak terkejut. Fakta bahwa Riselia tidak mengambil darahnya tanpa izin berarti dia menahan dorongan naluriah untuk menepati janjinya.

Mengesankan , Leonis dikagumi secara internal.

Minion yang baru saja menjadi vampir sering diserang oleh rasa lapar yang hebat akan darah setiap beberapa hari. Sementara Riselia adalah seorang Ratu Vampir, puncak dari jenisnya, daya pikat keinginan untuk memberi makan itu sulit ditolak. Ini adalah gadis yang telah dilatih untuk melawan Void selama bertahun-tahun, meskipun sebelumnya tidak dapat memanifestasikan Pedang Suci. Ketabahan mentalnya jauh lebih kuat daripada rata-rata manusia.

Bahkan dengan kekuatan pikiran seperti itu, Leonis tidak ragu menahan dorongan itu bukanlah siksaan bagi Riselia.

“Lanjutkan. Kamu boleh menghisap darahku, ”kata Leonis, mengulurkan jari telunjuknya.

“B-bisakah aku…?” Riselia bertanya dengan gemetar.

“Ya, tentu saja.” Leonis mengangguk.

Beberapa bagian dari Pangeran Kegelapan dalam tubuh seorang anak bertanya-tanyajika mungkin dia terlalu baik kepada antek-anteknya. Namun, Riselia tidak rela bergabung dengan barisan undead. Dia telah mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi Leonis. Tidak mampu menggunakan sihir suci, satu-satunya pilihan Leonis untuk menyelamatkan wanita muda yang gagah berani itu adalah memanfaatkan sihir dari Alam Kematian untuk mengubahnya menjadi seperti sekarang ini.

…Jika yang dia butuhkan hanyalah darahku, maka aku akan memberikannya sebanyak yang dia butuhkan.

“Erm, aku akan mencoba memastikan itu tidak sakit,” kata Riselia.

“Ya, aku akan menghargai itu,” jawab Leonis.

Tidak ada banyak ketidaknyamanan yang terlibat ketika gadis itu mengisap darahnya, untuk memulai. Itu hanya sedikit rasa sakit yang manis dan memabukkan. Bibir Riselia menyentuh jari Leonis, dan…

mengunyah

Taring kecilnya menembus dagingnya dengan gigitan yang terasa malu dan menyenangkan.

“Nnn…mhaa…nnng… ” Lidah Riselia melingkari jari Leonis dengan gembira saat erangan duniawi mulai keluar dari mulutnya. Suara menyeruput memikat dari menjilati dan menyusu di jarinya diam-diam bergema di seluruh ruangan.

“…Um, M-Nona Selia…,” potong Leonis.

“Nn…nhaat… (Apa…)?” Dia menatapnya dengan mata mabuk.

“Kamu cabul.”

“Aaaaah?!”

Riselia buru-buru melepaskan jari Leonis dari bibirnya saat wajahnya memerah karena malu.

“A-aku minta maaf. Aku hanya dalam, erm, dalam keadaan linglung…”

“Ya, benar. Aku tahu kamu bukan tipe orang yang vulgar.”

“…Leo, kau menggertak…”

Mata Riselia dipenuhi air mata, dan wajahnya memerah lagi saat dia berdiri, mengenakan celemek, dan berjalan ke dapur.

Hmm. Mungkin aku memang terlalu menggodanya.

Tentu saja, Leonis tidak terlalu tertarik dengan gagasan bahwa Riselia tidak senonoh. Bagaimanapun, hanya seorang gadis suci yang murni yang bisa dibangkitkan sebagai Ratu Vampir, yang paling kuat dari semua pelayan mayat hidup.

Riselia membawa sarapan ke meja kecil. Di piring ada roti bundar yang baru dipanggang disajikan dengan susu, mentega, dan keju. Di sebelahnya ada telur rebus, salad yang dibuat dengan produk segar dari tanaman pertanian, sup jagung, dan seikat anggur.

Saat Riselia memotong roti gandum utuh, uapnya memenuhi ruangan dengan aroma kaya yang menggelitik lubang hidung Leonis. Tubuh tuanya tidak membutuhkan makanan untuk bertahan hidup, tetapi dia dengan cepat menyesuaikan nafsu makan bentuknya saat ini. Ketika datang untuk makan, tubuh manusianya, untuk semua ketidaknyamanan yang merepotkan, tidak terlalu buruk.

“Kamu juga harus makan sayuranmu, Leo,” desak Riselia, menyekop salad ke piring Leonis.

“Tolong jangan mempermasalahkan aku. kamu tidak perlu memperlakukan aku seperti anak kecil,” jawabnya.

“Tapi kamu masih anak-anak. Selain itu, kamu hampir tidak makan sayuran, kan? ”

Mungkin ada sesuatu yang bisa dikatakan tentang seorang gadis undead yang meributkan kesehatan orang lain.

Terlepas dari sifat aslinya, Leonis tampak seperti bocah sepuluh tahun yang polos lainnya. Riselia sering menjadi sukarelawan di panti asuhan dan membantu merawat anak-anak di sana, jadi dia mungkin mengembangkan kebiasaan mengkhawatirkan mereka yang lebih muda darinya. Dibiarkan dengan sedikit pilihan, Leonismemaksa dirinya untuk mengunyah sayuran yang dia taruh di depannya, meskipun dia tidak menyukai hal-hal yang berdaun. Mengangguk puas, Riselia menyalakan terminal dinding dengan jentikan jarinya.

“Sepertinya rekonstruksi di distrik komersial masih memakan waktu …”

Di layar adalah umpan video langsung yang menunjukkan tumpukan besar puing-puing dan puing-puing yang ditarik oleh kendaraan pengangkut yang sama besarnya. Serangan Void baru-baru ini, sementara digagalkan, telah meninggalkan kehancuran skala besar di belakangnya.

Kekosongan adalah bentuk kehidupan misterius dan tak dikenal yang diduga muncul dari celah kehampaan enam puluh empat tahun yang lalu. Umat ​​manusia telah didorong ke ambang kepunahan setelah kedatangan mereka yang tiba-tiba.

Wajah luar mereka menyerupai monster dari era Leonis, tetapi tidak ada yang diketahui tentang biologi atau riasan internal mereka. Orang hanya bisa menebak dari mana mereka berasal atau apa tujuan mereka menyerang umat manusia.

Tampaknya Arakael Degradios, Archsage dan Void Lord yang memimpin serangan Void baru-baru ini di Taman Serangan Ketujuh, mengetahui hal-hal seperti itu. Sayangnya…

Dia benar-benar dibasmi oleh Dáinsleif , kenang Leonis dengan sedikit penyesalan.

Busuk dan membusuk meskipun Arakael telah menjadi, dia masih salah satu dari Enam Pahlawan. Leonis tidak mau mengambil risiko menahan diri selama pertempuran dengannya.

Cerita resminya adalah Void Lord yang memimpin Stampede tiba-tiba dihancurkan ketika tungku mana — sumber daya kota — secara spontan habis saat makhluk itu mencoba untuk mengkonsumsinya. Tidak ada yang tahu bahwa Pangeran Kegelapan dalam tubuh seorang anak adalah orang yang membawa monster mirip pohon itu ke ajalnya.

“Rupanya, tim investigasi dikirim dari ibukotaseharusnya tiba sore ini. Yang Mulia Putri Altiria akan memimpin dan memberikan dukungan berupa tenaga dan perbekalan,” jelas Riselia.

Seorang putri, ya…? Itu membuat Leonis berpikir.

Prospek untuk bertemu dengan bangsawan di era saat ini sangat menarik. Begitu Leonis menemukan tubuh reinkarnasi Roselia dan membangun kembali Pasukan Pangeran Kegelapan, dia harus melawan kerajaan manusia ini atau membentuk aliansi dengannya.

Ini mungkin kesempatan yang baik untuk belajar tentang tokoh-tokoh berpengaruh di dunia ini…

Sejauh yang diketahui kebanyakan orang, Leonis hanyalah seorang anak pengungsi. Orang seperti itu tidak bisa dengan santai mendekati orang bangsawan. Leonis merenungkan bagaimana dia mendapatkan kesempatan untuk berbicara dengan sang putri sambil melanjutkan sarapannya.

10:30 Waktu Standar Kekaisaran, di dekat pantai yang dulunya dikenal sebagai Benua Gelap.

Hyperion , sebuah kapal perang pribadi dari keluarga kerajaan Kerajaan Terpadu, mendekati Taman Serangan Ketujuh bersama dengan tiga kapal pengawalnya. Haluan kapal agak tidak biasa, dengan banyak belokan yang rumit.

Kapal perang itu diawaki dengan empat puluh Pendekar Pedang Suci dan dilengkapi dengan persenjataan anti-Void, meskipun ini tidak berarti bahwa kapal itu kebal. Pertemuan dengan karang Void akan menenggelamkan kapal semudah yang lain. Karena itu, awaknya harus menggunakan radar kapal untuk mengawasi dengan cermat area di mana karang mungkin terbentuk dan menghindarinya.

“Yang Mulia, kami berada di jalur untuk tiba di Taman Serangan Ketujuh tepat waktu.”

“Dipahami. Tetap saja, kalau begitu. ”

Berdiri di jembatan utama, yang menawarkan pemandangan laut, adalah seorang gadis muda. Dia menganggap laporan dari kapten ksatria dari pengawal kerajaan dengan anggukan tenang. Mata hijau gioknya terlihat tegas dan tegas, dan rambut pirangnya tampak seolah-olah sinar matahari telah dijalin ke dalam kuncinya.

Saat masih anak berusia dua belas tahun, gadis ini adalah yang memegang komando, karena dia adalah Altiria Ray O’ltriese, putri keempat Kekaisaran Terpadu. Altiria adalah putri bungsu dari House O’ltriese, salah satu dari tiga faksi kerajaan yang memimpin Kerajaan Terpadu. Kekaisaran itu sendiri adalah federasi manusia yang berfungsi sebagai inti dari Assault Gardens seluler.

Duduk di pangkuan Altiria adalah makhluk putih yang menyerupai bola kepulan. Meskipun jelas-jelas masih hidup, makhluk kecil itu bukanlah binatang. Mungkin sebagai bukti fakta itu, bulu putihnya mengeluarkan cahaya redup, dan pemeriksaan cermat mengungkapkan batu permata merah berkilau yang tertanam di dahi makhluk itu.

Makhluk ini adalah roh yang dikenal sebagai Carbuncle. Itu adalah semacam bentuk kehidupan mana yang telah ada di zaman kuno. Fakta bahwa Altiria dapat berkomunikasi dengan roh adalah bukti bahwa dia adalah anggota dari garis kerajaan.

“Yang Mulia, tentang kunjungan kamu ke daerah perkotaan…,” salah satu ksatria memulai dengan sangat hormat. “aku percaya menunjukkan diri kamu kepada warga akan terlalu berbahaya.”

“Tapi itu adalah tugas dari keturunan bangsawan,” jawab Altiria dengan nada yang terlihat sangat dewasa untuk anak seusianya.

“Tetap saja, Yang Mulia, keluarga kerajaan memiliki banyak musuh.”

Memang benar bahwa kekaisaran memiliki banyak musuh. Fraksi bangsawan dari rezim lama; sebuah perkumpulan rahasia para pedagang yang dikenal sebagai Perusahaan Senjata Isha; teroris bersenjata yang dipimpin oleh populasi setengah manusia; pendukung revolusioner; dan bahkan sekte hari kiamatyang menyembah Void sebagai penyelamat umat manusia. Bahkan dengan kehadiran Akademi Excalibur, tidak ada jaminan bahwa Taman Serangan Ketujuh benar-benar aman.

“Tampaknya benar-benar tidak masuk akal bahwa umat manusia akan bertarung di antara mereka sendiri ketika kita dihadapkan dengan ancaman yang mengerikan seperti Void,” kata Altiria.

“Ya, Yang Mulia, aku merasakan hal yang sama, tapi…” Kapten ksatria yang tampak jujur ​​itu terdiam.

Altiria menghela nafas ringan. “aku mengerti. Kemudian pidato aku di alun-alun kota dipindahkan ke kapal.”

“Terima kasih, Yang Mulia.” Kapten ksatria menundukkan kepalanya dengan hormat.

“Tapi gala malam tidak akan menjadi masalah, kan?”

“Benar. Party akan berada di bawah manajemen Excalibur Academy. Identitas para tamu semuanya telah dikonfirmasi. ”

Pertemuan itu adalah acara sosial di mana warga Taman Serangan Ketujuh bisa menaiki Hyperion dan mendengar sang putri berbicara secara langsung. Para siswa Akademi Excalibur diundang untuk hadir, tentu saja, seperti juga tokoh-tokoh berpengaruh di antara warga. Ini agar Altiria dan pengawalnya, sebagai perwakilan dari ibu kota, dapat mengumpulkan pendapat dari mereka yang tinggal di benteng terapung dengan teknologi mutakhir dan menyampaikannya secara akurat kepada Camelot.

Altiria sangat menantikan kesempatan untuk berbicara dengan orang-orangnya secara langsung.

Terlebih lagi, adikku seharusnya berada di suatu tempat di Taman Serangan Ketujuh… , pikir sang putri. Saudara ini telah pergi bahkan sebelum Altiria sendiri lahir. Dia tidak tahu seperti apa rupa kakaknya atau bahkan namanya.

Aku ragu aku bisa bertemu dengannya, tapi…

Jika saudara perempuannya telah terbangun dengan kekuatan Pedang Suci dan menghadiri akademi, maka mungkin ada kemungkinan mereka—bisa menyambung kembali. Altiria memeluk roh yang beristirahat di pangkuannya, harapan penuh harapan memenuhi hatinya.

Tak lama kemudian, kota pulau buatan yang besar mulai terlihat.

“Pedang Berdarah—Aktifkan!”

Bersin!

Sebuah pedang jatuh, menghancurkan seorang prajurit kerangka menjadi berkeping-keping.

“Kamu belum selesai.”

“…!”

Suara Riselia bergema di seluruh tempat latihan dalam ruangan. Dia berputar untuk menebas kepala musuh. Meski dipenggal, ksatria kerangka itu menyerbu ke depan dan meraih gadis itu. Prajurit undead tidak memiliki titik lemah. Sama seperti Void, mereka harus benar-benar dilenyapkan untuk benar-benar dikalahkan.

Musuh seperti kerangka adalah lawan yang sulit bagi Pedang Suci Riselia karena berbentuk pedang tipis. Sebuah tangan kurus terulur untuk menggenggam leher ramping gadis itu, tapi saat berikutnya, Riselia memutar tubuhnya dengan menggunakan kaki kirinya sebagai porosnya.

“Kamu kecil…!”

Dia memberikan tendangan dengan semua kekuatan yang dia bisa kumpulkan. Rambutnya yang argent mengepul dengan gerakan itu. Kerangka itu terbelah menjadi dua dan tersungkur ke tanah. Teknik bergulat seperti itu yang diberikan dengan kekuatan vampir yang ditingkatkan di belakangnya lebih kuat daripada kebanyakan senjata tumpul. Meski begitu, melakukan manuver semacam itu seharusnya terlalu menantang bagi kebanyakan orang.

Riselia mahir dengan lebih dari sekedar pedang; kemampuan seni bela dirinya juga cukup mengesankan. Reaksi defensif yang brilian seperti yang baru saja dia lakukan terhadap kerangka itu adalah bukti yang cukup untuk itu. Dia jelas menghabiskan waktu lama mengasah keterampilannya.

Membawa kaki kanannya kembali ke bawah, Riselia mendorong dari tanah dan berlari ke depan untuk menebas dengan pedangnya. Serangan ini, diberdayakan dengan mana gadis itu, menghancurkan kepala kerangka tipe binatang.

“Haah, haah, haah…” Meskipun Riselia terengah-engah, tidak ada setetes keringat pun di tubuhnya. Itu sudah diduga, karena dia adalah undead.

“Aku masih bisa melanjutkan!” Riselia berbalik, menunjukkan senyum cemerlang pada Leonis.

Pedang Suci adalah kekuatan sihir yang diberikan untuk memilih anggota umat manusia oleh planet ini sebagai sarana untuk melawan Void. Senjata-senjata ini mengambil berbagai bentuk sesuai dengan kepribadian penggunanya. Satu mungkin pedang, sementara yang lain bisa menjadi katana, busur, kapak, tongkat, atau bahkan pistol. Masing-masing memiliki kekuatan unik, dan semuanya pada dasarnya berbeda dari sihir yang digunakan Leonis.

Selama bertahun-tahun, Riselia telah mencari kekuatan untuk melindungi orang lain tetapi tidak dapat membangkitkan kekuatan Pedang Suci. Baru-baru ini, bagaimanapun, itu akhirnya berubah.

Dia lebih baik dari yang diharapkan. Leonis tersenyum pada dirinya sendiri. Jika dia terus meningkat, dia bisa menjadi senjata pertahananku.

Meskipun kekuatan sihirnya tetap utuh, Leonis masih dalam tubuh rapuh seorang anak. Dia bisa menggunakan sihirnya untuk memperkuat tubuhnya, tapi itu pun ada batasnya.

Mungkin sudah waktunya untuk mengajarinya beberapa mantra tingkat pertama.

Seorang Ratu Vampir adalah antek undead kelas tertinggi, tidak hanya diberkahi dengan kekuatan fisik yang kuat tetapi juga pasokan mana dan kemampuan untuk menggunakan sihir sendiri. Keterampilan Riselia dengan pedang mungkin kalah dibandingkan dengan Sakuya Sieglinde, juniornya dan anggota lain dari peleton kedelapan belas, tapi dia pasti bisa menandinginya jika dia menjadi Spellblade, tipe prajurit yang mampu menggunakan sihir.

Membesarkan antek berbakat hingga potensi penuhnya memuaskan , pikir Leonis, bibirnya melengkung ke atas dalam senyum ganas.

“Leo, apakah kamu memikirkan sesuatu yang buruk?” Riselia menatapnya, merajut alisnya.

“Aku—aku tidak.”

“Kakakmu bisa tahu kapan kamu datang,” katanya, menatapnya lekat-lekat.

“T-Ngomong-ngomong… Selanjutnya, aku akan membuatmu menghadapi skeleton ogre,” kata Leonis untuk mengubah topik pembicaraan. Dia melambaikan tongkatnya, dan tulang belulang dari musuh latihan yang tersebar mulai berkumpul bersama, membentuk bentuk raksasa yang besar.

“A-apa itu?!” Riselia berseru, tidak percaya.

“Mengalahkannya akan mengakhiri pelatihanmu hari ini,” kata Leonis.

“Apaaaa?!”

Meski kelihatannya mengesankan, Leonis tahu ogre kerangka bukanlah tipe lawan yang membuat Riselia kesulitan.

“Tunggu, Leo, kamu mau kemana?!”

“Perpustakaan. Bagaimanapun, aku akhirnya mengeluarkan ID aku. ”

“…Aaaah, Leooooo!”

Leonis meninggalkan fasilitas latihan dengan suara benturan logam di punggungnya.

Leonis berangkat dari tempat Riselia berlatih pertempuran dan berjalan ke perpustakaan akademi. Rencananya adalah mempelajari buku-buku kuno dan buku-buku tebal yang ditemukan di dalam reruntuhan. Dia penasaran ingin mengetahui tentang teknologi sihir yang berkembang pesat dalam beberapa dekade sejak invasi Void awal dan dimulainya proyek Assault Garden.Ada beberapa riwayat tentang subjek yang tersedia di terminal portabelnya.

Detail yang benar-benar diinginkan terkandung dalam buku-buku kuno yang dicampur dengan mana, terutama yang benar-benar langka yang diklasifikasikan sebagai buku sihir. Buku-buku semacam itu telah dibuat mustahil untuk disalin secara digital, yang berarti Leonis harus membacanya secara langsung di perpustakaan.

Aku akan membutuhkan banyak kecerdasan jika aku ingin membentuk kembali Pasukan Pangeran Kegelapan.

Pasukan Pangeran Kegelapan sebelumnya meremehkan pentingnya kecerdasan dan informasi, sebuah kesalahan yang membuat kekuatan itu hancur. Leonis tidak mampu membuat kesalahan itu untuk kedua kalinya.

Perpustakaan akademi adalah bangunan persegi panjang yang dikelilingi oleh dinding pualam. Itu cukup kecil dibandingkan dengan Vault of Wisdom Kerajaan Rognas, tetapi sekali lagi, sebagian besar buku modern adalah digital.

Leonis mengacungkan kartu identitas yang dikeluarkannya dan melewati gerbang perpustakaan. Bahkan pada jam yang relatif awal ini, sudah ada beberapa siswa di perpustakaan. Sekelompok gadis memperhatikan Leonis dan buru-buru mulai membisikkan hal-hal seperti “Lihat anak itu!” dan “Sangat manis. ”

Mengabaikan mereka, Leonis langsung menuju gerbang arsip dalam. Dia mengangkat kartu identitasnya lagi, tapi kali ini, gerbangnya menyala merah. Alarm kecil berbunyi.

“Apa yang salah?” Leonis memiringkan kepalanya dengan penuh tanda tanya.

“Siswa biasa tidak diizinkan masuk melewati titik ini.”

Di depan mata Leonis, makhluk kecil seperti burung hantu muncul. Itu bersinar rona kebiruan.

Ini bukan hewan biasa. Menjadi Pangeran Kegelapan, mata tajam Leonis dengan cepat membedakan sifat burung hantu.

“Itu tidak mungkin … roh ?!” Leonis tidak bisa menahan diri untuk tidak berseru dengan keras.

Roh adalah bentuk kehidupan mana yang lahir dari energi yang dipancarkan oleh bulan.

Jadi bahkan di zaman di mana para dewa telah binasa, roh-roh itu tetap hidup…

“Apakah kamu semacam penjaga gerbang?” Leonis bertanya.

“aku adalah penjaga lemari besi ini.”

“aku adalah murid dari akademi ini. Bisakah kamu membiarkan aku lewat? ”

Roh itu menegang sejenak, lalu berkata, “Kamu tidak punya hak dan wewenang untuk lewat.”

“Apa? Apakah kartu ini tidak cukup?”

“Untuk memasuki brankas, kamu memerlukan persetujuan biro administrasi.”

“…aku melihat. Bagaimana cara aku mengajukan persetujuan mereka, kalau begitu? ” Leonis bertanya, semakin tidak sabar.

“Ajukan permintaan tertulis ke biro administrasi. Jika mereka menilai tidak ada masalah dengan pengajuan, mereka akan memberikan persetujuan dalam waktu beberapa minggu,” kata makhluk burung hantu itu.

“Beberapa minggu…” Leonis mengerang. Raja Mayat Hidup terbiasa menunggu, tetapi dia saat ini terdaftar sebagai pengungsi. Akankah permintaan dari seseorang seperti dia akan disetujui?

Ini menyusahkan , pikir Leonis. Mengurangi semangat menjadi abu akan menjadi masalah sederhana untuk orang seperti dia, tentu saja, tapi itu akan menyebabkan keributan yang tidak semestinya.

aku bisa membuat Sary menyusup ke arsip , dianggap Leonis. Tidak lama setelah pikiran itu terlintas di benaknya,…

“Hei, Nak. ”

Visi Leonis tiba-tiba menjadi gelap. Seseorang telah mendekatinya dari belakang dan menutupi matanya.

“Heh-heh. Tebak siapa? “tanya suara itu.

Remas. Leonis merasakan sepasang payudara yang cukup besar menekan punggungnya.

“…Nona Regina, tolong. Kami di depan umum, ”jawab Leonis, melakukan yang terbaik untuk mempertahankan ketenangannya saat jantungnya mulai berpacu.

“Hmm. Kau tahu, kau harus berpura-pura bodoh dan menikmati sensasi payudaraku terhadapmu sedikit lebih lama, nak. Itu hanya sopan.”

“Aku tidak mengerti apa hubungannya dengan kesopanan,” bisik Leonis putus asa, dan dia berbalik.

Berdiri di sana adalah seorang gadis cantik mungil dengan rambut pirang yang diikat kuncir. Ini adalah Regina Mercedes, pelayan Riselia dan sesama anggota peletonnya. Dia humoris dan suka memanggang kue buatan sendiri yang lezat. Sayangnya, dia juga memiliki kebiasaan buruk menggoda Leonis seperti yang baru saja dia lakukan. Dia tersenyum, menatap Leonis dengan mata hijau seperti permata.

“Apa yang kamu lakukan di sini, Regina?”

“aku datang ke sini untuk mengembalikan beberapa rekaman yang aku pinjam,” jawabnya, mengambil benda yang dimaksud dari tasnya. “Apa yang kamu lakukan di sini, Nak? Tidak ada majalah nakal di perpustakaan.”

“I-bukan itu alasanku datang!” Leonis berseru, heran. “Aku hanya ingin meminjam beberapa buku.”

Regina mengalihkan pandangannya ke roh yang menghalangi jalan mereka di gerbang.

“…Apakah kamu mencoba masuk ke arsip ruang bawah tanah?” Regina menatap wajah Leonis dengan curiga.

“Eh, iya…,” jawabnya.

Apa yang harus aku lakukan?

Tentunya seorang bocah sepuluh tahun seperti Leonis yang memiliki ketertarikan pada buku-buku kuno sangat tidak biasa. Pangeran Kegelapan terdiam saat dia memikirkan sebuah alasan.

“Aku hanya berpikir sesuatu di sana mungkin bisa membantuku mendapatkan kembali ingatanku…,” kata Leonis akhirnya.

“Kenanganmu?”

“Ruang tempat aku terjebak disegel dengan teks kuno. Jadi sayaberpikir bahwa, jika aku bisa membaca beberapa tulisan kuno, aku mungkin menemukan petunjuk … ”

Laporan yang diserahkan ke biro administrasi telah mencantumkan Leonis Magnus sebagai anak pengungsi amnesia yang diculik oleh Void. Meneliti reruntuhan dengan harapan mendapatkan kembali ingatannya mungkin terlihat sedikit bersemangat untuk seorang anak kecil, tapi itu adalah yang terbaik yang bisa dilakukan Leonis saat ini.

Regina berjongkok untuk menemuinya setinggi mata.

“aku mengerti. Tidak memiliki ingatan kamu pasti membuat kamu merasa sangat cemas dan takut. ” Dia meletakkan tangannya di kepala Leonis dan mengacak-acak rambutnya dengan lembut. “Baiklah. Biarkan aku yang menangani ini.”

Regina mengangguk dan bangkit, berbalik menghadap burung hantu.

“Roh, tolong biarkan dia masuk dengan otoritasku.”

“Regina Mercedes tidak disetujui untuk—”

“Ayolah. Jangan seperti tongkat di lumpur. Regina mendengkur, mengetuk kepala burung hantu dengan jari.

“Tidak…disetujui…untuk— Dimengerti.”

Lampu peringatan mati, dan gerbang terbuka.

Apakah dia baru saja mengganggu roh ?! Leonis tercengang.

Bahkan dengan penguasaan seni misteriusnya, Leonis tidak bisa melakukan trik seperti itu. Satu-satunya yang mampu campur tangan dengan roh adalah Pendeta Putri yang memiliki kemampuan untuk memanggil kekuatan mereka.

“Apa yang baru saja kamu lakukan?” Leonis bertanya.

“Hanya sedikit,” jawab Regina. Dia mendekatkan jari telunjuknya ke bibirnya dan berbisik, “Aku bisa menggunakan sedikit kekuatan roh, itu saja. Anggota lain dari peleton kedelapan belas sudah mengetahuinya, tapi rahasiakan, oke?”

“Jadi kamu pengguna roh?”

“Tidak tidak. Ini bukan masalah besar. Ayo, ayo pergi.”

Melewati gerbang adalah pintu menuju lift, peralatan magis yang memanfaatkan sihir kontrol gravitasi tingkat lanjut. Begitu Leonis menginjakkan kaki di dalamnya, lift mulai turun dengan tenang. Death Hold Necrozoa memiliki perangkat serupa, tetapi mekanisme itu jauh lebih primitif yang membutuhkan kerangka menggunakan katrol dan tali.

Ini adalah teknologi yang mengesankan. Aku bisa mengerti mengapa sihir biasa akhirnya dilupakan , pikir Leonis. Lebih dari itu, bagaimanapun, dia masih peduli dengan roh burung hantu.

“Regina, burung hantu yang tadi adalah roh, kan?” dia bertanya, berbalik menghadap gadis yang naik lift bersamanya.

“Yup, itu salah satu Elemen Buatan Perusahaan Phillet,” jelasnya.

“Elemen Buatan?” Istilah asing itu membuat Leonis bingung.

“Roh yang diciptakan menggunakan teknologi magis. Tidak seperti roh normal, mereka hanya bisa menangani tugas-tugas sederhana.”

“Secara artifisial menciptakan roh …”

Ada penelitian tentang sihir yang mampu menciptakan roh selama era Leonis juga. Namun, itu berakhir dengan kegagalan yang hina.

Mereka telah berhasil menciptakan roh, dan mereka telah menyediakan berbagai layanan?

Itu adalah pencapaian yang mencengangkan, tetapi itu menimbulkan pertanyaan tentang apa yang terjadi pada roh yang muncul secara alami.

“Apa yang terjadi dengan roh non-buatan?”

“Oh, maksudmu Roh Asal,” kata Regina. “Mereka dibicarakan dalam legenda, tapi kudengar mereka jarang mengungkapkan diri mereka sejak invasi Void dimulai. Rupanya, beberapa masih ada di hutan purba, tetapi tidak banyak yang benar-benar diketahui tentang itu.”

“…Begitu,” jawab Leonis. Dia berharap sebanyak itu.

Ini berarti bahwa roh masih ada secara keseluruhan.

Tidak seperti manusia, roh tidak mengenal rentang hidup alami. Orang tingkat tinggi yang mampu berkomunikasi bisa memberi tahu Leonis tentang semua yang terjadi saat dia disegel. Raja Mayat Hidup memastikan untuk membuat catatan mental tentang itu.

Setelah perjalanan panjang jauh di bawah tanah, lift akhirnya berhenti.

“Ini luar biasa …,” kata Leonis saat muncul.

“Ya, ini pertama kalinya aku melihatnya juga…,” tambah Regina.

Sebuah silinder besar berdiri di tengah ruangan, menguasai sekelilingnya. Di dalamnya ada buku yang tak terhitung jumlahnya, terkandung dalam kotak transparan. Tampaknya ada ratusan volume yang disimpan di dalam tabung.

“Apa yang sedang kamu cari?” Regina bertanya.

“Yah, ada lebih banyak buku daripada yang kubayangkan. Kurasa aku akan mulai dengan apa pun yang terlihat benar…,” gumam Leonis.

Tanpa tempat awal yang nyata, Leonis memilih bermacam-macam volume secara acak dengan informasi dari sebelum invasi Void yang tidak tercatat di database publik. Dia mengulurkan tangan dan melingkarkan Tangan Bayangan di sekitar beberapa karya.

“Ah, Nak…,” sela Regina.

“Apa itu?”

“Kamu bisa membaca buku-buku ini di sini, tapi kamu tidak bisa mengeluarkannya. aku menipu roh di lantai atas, tetapi buku-buku itu dilacak oleh beberapa sistem lain. ”

Hmm. aku kira itu masuk akal.

Buku-buku tebal itu disimpan di bawah perlindungan yang begitu ketat, masuk akal para siswa tidak diizinkan untuk pergi begitu saja dengan mereka.

“Bagaimana dengan menyalin konten dan pergi dengan itu?” Leonis bertanya.

“Tidak apa-apa, kurasa…,” jawab Regina.

Leonis mengambil pena dari saku dada seragamnya. Itu bukan salah satu pena tulang yang biasa dia gunakan. Ini berasal dari toko sekolah akademi dan secara otomatis menghasilkan tinta. Dia kemudian memanggil sepotong perkamen dari dalam bayangannya dan melantunkan mantra. Perkakas itu hidup kembali dan mulai bergerak sendiri, menyalin isi teks-teks kuno.

Ini adalah mantra penulisan otomatis, Rekam Otomatis. Leonis awalnya merancangnya untuk memproduksi gulungan sihir secara massal.

“Apakah itu kemampuan Pedang Sucimu?” Regina bertanya, mengintip apa yang dilakukan Leonis.

“Sesuatu seperti itu,” jawab Leonis.

Dengan mantra yang diaktifkan, menyalin buku akan memakan waktu sekitar satu jam.

“Baiklah. Aku akan kembali saat itu, Nak. ”

“Sangat baik. Terima kasih banyak, Nona Regina.”

Leonis menundukkan kepalanya dengan rasa terima kasih, dan Regina naik lift dan naik setelah melambaikan tangan.

Bangsal keenam Taman Serangan Ketujuh juga dikenal sebagai bangsal perlindungan demi-manusia khusus. Itu adalah lingkungan buatan yang terdiri dari hutan pohon berdaun lebar yang mengelilingi danau air tawar yang dipelihara dengan air desalinasi dari laut.

Kurang dari dua puluh ribu warga tinggal di bangsal ini, sepertiga puluh dari total populasi Taman Serangan Ketujuh. Mayoritas dari mereka adalah demi-human yang telah dipisahkan dari populasi lainnya.

Demi-manusia adalah istilah kolektif untuk beastmen, elf, dan ras iblis yang pernah tinggal di hutan, gunung, dan pulau sebelum kekaisaran memulai Proyek Integrasi Manusia. Enam puluh empattahun yang lalu, demi-human telah hampir punah oleh invasi Void, seperti rekan-rekan manusia mereka. Dengan dalih perlindungan, mereka telah diserap ke dalam kekaisaran.

Di hutan buatan tempat para demi-human membuat tempat tinggal mereka, terdapat sebuah kuil yang ditumbuhi vegetasi sehingga menyerupai rumah yang ditinggalkan. Di sana, sekelompok sosok yang terbungkus mantel pucat berdiri berkumpul. Mereka berjumlah dua puluh, dan masing-masing bersenjata. Suasana gelisah menggantung di atas struktur yang runtuh.

“Seperti yang kalian semua tahu, putri keempat, Altiria, dan kapal perangnya, Hyperion , akan berlabuh di Assault Garden ini untuk reli motivasi,” kata suara rendah yang mengingatkan pada geraman.

Pembicaranya adalah seorang pria besar yang begitu berotot dan kekar sehingga fisiknya terlihat jelas bahkan melalui mantelnya. Wajah di balik tudungnya adalah wajah singa hitam.

Ini adalah Bastea Colosuf. Sebagai keturunan klan Shamar, sebuah kelompok yang dianggap sebagai salah satu suku demi-human yang paling suka berperang dan suka berperang, Bastea menjabat sebagai pemimpin organisasi militan radikal, Sovereign Wolves. Di bawah bimbingannya, faksi tersebut telah melakukan aksi terorisme yang tak terhitung jumlahnya terhadap kekaisaran.

Sejak insiden pendudukan Gedung Parlemen, yang telah mengakibatkan lebih dari dua ratus kematian, Sovereign Wolves mulai berkeliaran dari satu Assault Garden ke Assault Garden lainnya, menunggu saat mereka melatih rekrutan dan simpatisan baru. Mereka telah tiba di Taman Serangan Ketujuh sekitar delapan bulan yang lalu dan bersembunyi dari pengawasan biro administrasi di hutan bangsal perlindungan demi-human, di mana mereka lebih sulit dilacak. Tersembunyi di dalamnya, kaum revolusioner menajamkan cakar mereka saat mereka menunggu kesempatan untuk menyerang.

“Aaah, aku menantikannya, ya. Kami akhirnya akan membantai beberapa manusia nakal, ”kata seorang beastman kecil — seorang pembunuh manusia serigala — dengan penuh semangat menjilat bibirnya.

“Tapi bisakah kita benar-benar mempercayai wanita itu, Lord Bastea?” tanya sosok raksasa yang berdiri dengan punggung menempel di dinding.

Ada tanduk besar dan tajam yang mencuat dari dahinya, indikator yang jelas bahwa wanita yang tidak setuju itu adalah ras iblis yang mengamuk.

“Dia memberi kami kekuatan. Itu fakta yang tak terbantahkan.”

“Dia benar, Elza. Kami memiliki kekuatan Pedang Suci sekarang, sama seperti manusia itu!”

“Heh-heh-heh… Itu bukan Pedang Suci,” terdengar suara baru, membuat semua orang menoleh dan melihat ke arah pembicara.

“…?!”

“Itu adalah Pedang Iblis , item yang diberikan kepadamu oleh dewi.”

Pada titik tertentu, seorang wanita cantik mempesona dengan kulit gelap muncul di pintu masuk kuil. Sementara dia terlihat berusia dua puluhan, penampilan tidak dapat diandalkan ketika berhadapan dengan peri gelap seperti dia. Tergenggam dalam genggamannya adalah pedang hitam pekat yang memancarkan aura menakutkan dan meresahkan.

“Itu dia, Sharnak, kau penyihir,” sembur Bastea.

Sharnak dari Hutan Everdark pertama kali muncul selama pertemuan rahasia Sovereign Wolves beberapa minggu sebelum Void Lord’s Stampede di Seventh Assault Garden. Sementara sel pemberontak curiga pada peri gelap pada awalnya, mereka dengan cepat menerima janji kekuatan yang dia tawarkan melalui restu dewi.

Elf gelap memberikan kemampuan yang mirip dengan Pedang Suci sihir yang telah diberikan planet ini kepada ras manusia rendahan kepada mereka yang dia lihat memiliki potensi.

“Bagaimana kamu menyukai kekuatan dewi? Apakah itu menyenangkan kamu?” Sharnak tersenyum percaya diri pada yang lain.

“Mengapa kamu bekerja sama dengan kami?” Bastea ditekan.

“Karena sang dewi menginginkanku melakukannya.”

“Dewi, ya?” geram Bastea sebagai jawaban.

Aku tidak percaya wanita ini. Intuisi Bastea sebagai seorang beastman memperingatkannya bahwa peri gelap ini berbicara dengan lidah ular berbisa.

Tetap saja, kekuatan Pedang Iblis yang dia berikan kepada kami cukup nyata.

Serigala Yang Berdaulat tidak dalam posisi untuk menolak bantuan berdasarkan siapa yang memberikannya. Yang penting adalah membebaskan kerabat mereka yang ditawan di ibu kota.

“Persiapan pembajakan kapal sudah dilakukan. kamu bisa menyerahkan segalanya kepada aku, ”bujuk Sharnak.

“Jika kapal perang kekaisaran semudah itu untuk diambil, kita pasti sudah melakukannya,” kata Bastea padanya.

“Aku akan memanggil kekuatan Ketiadaan,” jawab penyihir itu.

“Apa?” Bastea mengerutkan alisnya.

Racun hitam mulai merembes dari bilah Pedang Iblis di tangan Sharnak.

“Ketiadaan yang melayani sang dewi akan memandu jalanmu.”

 

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List