hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 2 Chapter 7 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 2 Chapter 7 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 7 Dua Ratu

“Mengaum dan berteriak! Seret Melolong!”

Boooooooom!

Sebuah ledakan mengguncang udara saat tembakan Regina menembus sekat yang terbuat dari baja sihir tingkat militer. Carbuncle melayang di udara dengan tergesa-gesa, dengan Leonis dan Regina mengikutinya. Tentu saja, semua lift tidak aktif, jadi untuk mencapai jembatan, mereka harus menggunakan tangga tengah atau tangga darurat.

Menembus langit-langit dengan sihir akan jauh lebih cepat , pikir Leonis. Taktik seperti itu membuat sang putri berisiko terjebak dalam baku tembak.

“Nona Regina, jangan lari terlalu jauh…,” desak Leonis.

“Aku yang lebih tua di sini.” Regina berbalik untuk menghadapinya saat mereka berlari menaiki tangga. “Aku tidak bisa membiarkanmu memimpin.”

“Tidak, hanya saja aku, erm…aku bisa melihatmu…”

“…Huuuh?!” Regina menjadi merah dan menekan roknya ke bawah di belakangnya.

Seragam Akademi Excalibur menekankan mobilitas, jadi roknyasangat singkat. Leonis mendapat gambaran bagus tentang celana dalam hitam Regina yang dewasa.

“K-kau mesum, kan, Nak?!” Regina memarahinya dengan mata menyipit mencemooh.

“I-itu kecelakaan!” Leonis bersikeras, mengaku tidak bersalah.

“Aku harus melaporkan ini pada Nona Selia, kan—?”

“Tolong jangan,” Leonis buru-buru memohon.

Pertukaran mereka terputus saat suara baru bergema dari atas.

“Siapa kamu?!” seseorang dengan nyaring memanggil mereka.

Sepasang beastmen telah muncul di pendaratan tepat di depan.

“Nona Regina!”

“Pedang Suci, Tukar—Seret Striker!” Regina dengan cepat melepaskan serangan.

“Augmentasi Akurasi, Ledakan Kutukan!” Leonis mencocokkan waktu Regina, menerapkan sihir augmentasi padanya.

Booooom!

Tembakan mengenai sasaran mereka, meledak dan membuat para beastmen terbang.

“A-whoaaaa?!” Regina sedikit terhuyung karena kekuatan serangannya sendiri.

Oh, kutukan, aku terlalu mendukungnya!

“I-itu luar biasa, Nona Regina!” Kata Leonis, cepat berpura-pura tidak tahu.

“Itu bukan peluru peledak. Itu ledakan biasa. aku pikir lintasan mereka sedikit berubah juga …, ”jawab Regina, jelas tidak yakin.

“K-kau pasti sudah membayangkannya.”

Dari pendaratan, Leonis dan Regina terus menyusuri koridor, dengan mudah mengalahkan setiap beastmen yang menghalangi jalan mereka. Lagi dan lagi, Regina melepaskan tembakan berapi-api dari Pedang Sucinya.

“Di sana, itu jembatan kapal!”

Carbuncle menjadi transparan dan melewati pintu.

“Seret Melolong!” Regina meluncurkan ledakan kuat lain yang meniup pintu masuk. “Putri Altiria!” dia menangis saat dia masuk ke kamar. Namun, apa yang terlihat di matanya bukanlah pemandangan yang dia harapkan.

“…Apa… Apa yang terjadi di sini?” Regina berbisik kaget.

Jembatan itu benar-benar sepi . Sistem kontrol kapal beroperasi tanpa ada orang di dalam ruangan.

“Lihat!” Regina memberi isyarat kepada Leonis saat matanya melihat layar konsol. Ekspresinya menjadi kaku karena takut dan putus asa.

“…Apa ini?” Ada blip besar di layar yang dianggap Leonis sebagai Hyperion . Tampaknya berada di jalur untuk sekelompok banyak titik yang lebih kecil.

“Itu adalah karang Void.”

Sharnak dan bawahannya telah berkumpul di dek Hyperion . Petir menyambar di langit saat badai mengamuk. Beberapa beastmen membawa Putri Altiria ke ruang kargo pesawat tempur.

Masing-masing beastmen bodoh yang telah menerima kekuatan Pedang Iblis sekarang adalah boneka Sharnak. Lebih tepatnya, mereka berada di bawah kendali Pedang Iblis yang tergenggam di tangan wanita peri gelap itu.

Di antara jari-jari Sharnak terletak Zolgstar Mezekis, salah satu senjata pembunuh Pangeran Kegelapan yang secara kolektif dikenal sebagai Arc Seven.

Itu adalah jenis barang yang berbeda dari yang diberikan Sharnak kepada para beastmen. Zolgstar Mezekis adalah Pedang Iblis sejati dan telah diberikan kepadanya oleh pendeta dewi. Sebagai senjata legendaris, dikatakan telah digunakan oleh seorang pahlawan seribu tahun yang lalu.

Ya, aku telah dipilih olehnya … , pikir Sharnak percaya diri.

“… Kemana kamu akan membawa kami?” Putri Altiria bertanya dengan suara lemah.

“Heh-heh, oh, tempat yang indah,” jawab Sharnak dengan senyum sadis. “Kamu harus menganggap dirimu terhormat. Setelah aku membedah otakmu dan memisahkan kekuatan keluarga kerajaan, aku akan menjadikanmu mainan para sadis kultus. Atau mungkin aku akan membiarkanmu menjadi tempat persemaian bagi monster-monster kekosongan. Ah-ha-ha-ha-ha-ha-ha!”

“…?!”

Membiarkan tawa gila, Sharnak mengangkat Pedang Iblis tinggi-tinggi.

Di bawah sinar bulan, Hyperion yang tak bertuan menyerbu air, bergerak semakin dekat menuju karang yang diselimuti kegelapan yang melampaui kegelapan malam itu sendiri.

“Sekarang, mari kita bergegas,” Sharnak memerintahkan para beastmen di bawah komandonya. “Dengan asumsi kamu tidak ingin ditelan juga, tentu saja.”

Riselia dan Sakuya bergegas menyusuri koridor yang hanya diterangi oleh lampu darurat yang berkedip-kedip. Tidak ada tanda-tanda orang lain di aula. Suara gema dari lambung Hyperion yang berderit terganggu oleh gemuruh guntur sesekali.

Lantai bergetar dan berguncang di bawah kedua wanita muda itu. Sepertinya kapal itu mendekati kecepatan jelajah maksimumnya.

“Lihat ke sana. Sekat-sekat telah dihancurkan,” Riselia mengamati, menunjuk ke depan.

Ada lubang besar di tengah barikade besar kelas militer. Puing-puing dan pecahan logam berserakan di lantai di sekitarnya.

Apakah Leo melakukan ini…?

“Nona Riselia…,” panggil Sakuya sambil berlari mengejar.

“Apa yang salah?” Riselia berhenti dan berbalik.

“Mereka datang.” Menyipitkan matanya, Sakuya berbalik menghadap apa yang tampak seperti udara kosong. Meskipun kekurangan lawan, dia menggambar Raikirimaru.

“…Hah?” Riselia tidak menyadari kehadiran yang tidak biasa, tetapi tampaknya jelas bahwa pendekar pedang yang lebih muda dapat melihat sesuatu. Ada gemuruh guntur yang berat dari luar Hyperion , dan kemudian…

Retak, retak!

Suara pecahan kaca mulai terdengar, seolah-olah udara itu sendiri mulai memberi jalan.

“Kekosongan ?!” Riselia memanifestasikan Pedang Berdarahnya dan melingkarkan tangannya erat-erat di pegangannya.

Retak, retak, retak!

Retakan yang tak terhitung jumlahnya merobek diri mereka menjadi ada, dan saat melebar, makhluk berjubah uap abu-abu gelap mulai muncul.

“…Urr… Rggggl…”

Tungkai kokoh dengan cakar dan sirip menarik tubuh abu-abu licin dari celah di angkasa. Apa yang seharusnya menjadi wajah Void tidak memiliki hidung atau mata, hanya sobekan horizontal besar yang dilapisi dengan gigi.

“…Kelas putri duyung…”

Ini adalah jenis Void yang muncul di dasar laut. Itu sangat cerdas dan mampu bergerak cepat tidak hanya di bawah air tetapi juga di darat.

“Itu akan datang!” Sakuya memanggil, dan dia menendang tanah.

Menghunus pedangnya, Sakuya melepaskan tebasan horizontal dalam satu gerakan elegan. Void larut menjadi racun dan menghilang bahkan sebelum bisa mengeluarkan teriakan kematian terakhir. lonjakanlistrik mengalir di pedang Raikirimaru. Sayangnya, sudah ada air mata baru yang terbentuk di sekitar Riselia dan Sakuya.

“…?!”

Sekali lagi, katana yang dialiri listrik itu melintas, membelah Void lain yang muncul dari celah mengambang. Sakuya kemudian menggunakan ayunan ke belakang untuk berpindah ke sapuan lain dan dari sana menjadi potongan horizontal yang naik. Dengan setiap ayunan pedang, gerakan Sakuya semakin lincah.

“Teknik Bilah Pamungkas, Bentuk Ketiga—Kesibukan Perang Sakura!”

Pedang Sakuya meraung. Kemampuan Pedang Sucinya—Raikirimaru, Bilah Petir—adalah akselerasi. Listrik yang dihasilkannya hanyalah produk sampingan. Kekuatan sebenarnya adalah bahwa itu menyelimuti Sakuya dalam energi super-elektromagnetik, memungkinkan dia untuk bergerak lebih cepat semakin dia memotong musuhnya. Gadis itu sendiri tampak seperti bilah petir biru saat dia melesat menuju gerombolan Void.

“Hyaaaaaa!” Riselia mengeluarkan teriakan perang saat dia menyerang Void juga, Pedang Berdarah di tangan.

Kelas duyung muncul dari dinding dan segera dipotong menjadi dua. Riselia menusukkan ujung pedangnya ke celah khusus, membunuh Void lain yang baru saja mulai merangkak keluar.

Menggunakan kekuatan vampir superiornya, Riselia melompat ke udara, langsung mendekati kelompok Void baru saat dia membawa Pedang Sucinya untuk ditanggung. Pelatihannya dengan kerangka telah terbukti berhasil; dia jelas jauh lebih terbiasa dengan kelompok pertempuran sekarang. Saat dia menyerang, Riselia melepaskan simpanan besar mana yang mengalir ke seluruh tubuhnya, bertarung dengan cara yang benar-benar sesuai dengan Ratu Vampir.

Mengapa Void muncul di dalam kapal?! Melambaikan racun yang menutupi udara, Riselia mengintip ke luar jendela…

Sambaran petir yang tepat waktu menerangi permukaan air, memperlihatkan lapisan tebal uap abu-abu yang menggantung di atas laut.

“Apakah ini karang Void ?!” serunya, tidak percaya.

Void reef adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan sarang Void yang terbentuk di laut. Mereka dikatakan sebagai tempat neraka yang tidak ada jalan keluarnya.

Apa yang dipikirkan para beastmen itu…?!

Hyperion seharusnya memiliki radar yang mampu mendeteksi dan menghindari Void . Riselia hanya bisa menebak apakah para pembajak telah merencanakan jalan yang salah atau mereka melakukannya dengan sengaja.

Untungnya, untuk saat ini, hanya kelas Void yang lebih kecil yang muncul. Namun, jika Hyperion ditarik lebih dalam ke terumbu, risiko munculnya kelas yang lebih besar akan tinggi.

“Kalau terus begini, kita akan—!”

Namun retakan lain terbentuk di udara, dari mana jenis Void baru merayap keluar. Itu humanoid tetapi lebih besar dari Void kelas duyung. Tentakel seperti moluska yang menjijikkan tumbuh dari kepalanya, seolah-olah banyak makhluk laut telah membuat rumah mereka di dalam tengkoraknya.

“Pemakan Otak!” seru Riselia.

Itu adalah tipe yang jauh lebih kuat jika dibandingkan dengan kelas duyung. Tidak hanya lebih cerdas, tetapi juga mampu menggunakan kekuatan misterius. Dikatakan bahwa Brain Eater memiliki kemungkinan yang tinggi untuk menjadi Void Lords.

Akademi Excalibur mengklasifikasikan mereka pada tingkat bahaya peringkat-A, artinya itu adalah Void yang dianggap terlalu berbahaya untuk ditantang oleh seorang Pendekar Pedang Suci. Riselia menelan ludah dengan gugup saat dia berdiri menghadap makhluk itu. Sakuya menebas Void lain dan melompat ke Riselia sehingga kedua wanita muda itu sekarang berdiri saling membelakangi.

“Nona Riselia, kamu harus pergi duluan. Serahkan orang-orang ini padaku.”

“…Tidak. Aku akan tinggal dan bertarung denganmu,” kata Riselia.

 

“Pergi cari anak itu. Bukankah itu sebabnya kamu datang pertama kali? ” Sakuya menegaskan dengan intensitas yang tidak meninggalkan ruang untuk argumen.

“…!”

“Jangan khawatir. Aku hidup untuk memburu Void.”

Riselia merasakan getaran menjalari tulang punggungnya.

“Tolong, Nona Riselia…”

“…Baik.” Riselia mengangguk dan menyerbu ke dalam gerombolan itu. Mendengarkan suara langkah kaki temannya yang memudar, Sakuya menyiapkan Raikirimaru. Kekosongan Setan Laut muncul satu demi satu di sekitar Pemakan Otak, namun bahkan di tengah situasi yang menakutkan seperti itu, Sakuya tetap tenang.

“Bagus. aku tidak ingin kamu melihat apa yang terjadi selanjutnya,” katanya dingin.

Aliran racun hitam muncul dari tubuh kecil Sakuya, jenis uap yang sama yang dikeluarkan Void.

“Pedang Iblis, Yamichidori… Beri mereka keheningan kuburan.” Sakuya membawa ujung jarinya ke bibirnya dan memberikan senyum mempesona.

“… Karang Void?” Leonis bertanya pada Regina, yang ekspresinya membeku karena ketakutan.

Berbagai ikon bercahaya di layar tidak berarti apa-apa bagi Leonis. Namun, dia percaya Regina bisa membacanya.

“Ini adalah kekuatan Void yang padat yang menghuni area laut. Tidak seperti sarang, karang terus bergerak, jadi melacak posisinya itu sulit…” Regina terdiam dan menyeka keringat di dahinya. “Bahkan kapal seperti ini tidak akan bisa melarikan diri jika ditelan oleh karang Void.” Suara gadis kuncir itu penuh dengan keputusasaan.

“…Dan kapalnya langsung menuju ke sana?” Leonis bertanya.

Regina mengangguk dengan sungguh-sungguh.

Hmm, aku tidak mengerti… , pikir Leonis. Orang-orang yang telah menguasai Hyperion mungkin telah melakukannya untuk menggunakan sandera di atas kapal sebagai pengungkit dalam negosiasi dengan Kekaisaran Terpadu. Jika itu benar-benar tujuannya, Leonis gagal melihat bagaimana meninggalkan jembatan dan mengatur kapal untuk bunuh diri akan mencapai apa pun.

Tiba-tiba, alarm melengking mulai meraung dari suatu tempat di dekatnya. Regina melompat mendengar suara yang mengejutkan itu dan berbalik untuk melihat ke arahnya.

“Lepas landas Ksatria Naga…disetujui…?” Regina perlahan membacakan kata-kata yang ditampilkan di layar.

Knight Dragons adalah jenis pesawat tempur yang lebih besar yang ditempatkan di Hyperion .

“Mereka ingin melarikan diri dengan sang putri,” kata Leonis, setelah menyatukan semuanya.

Namun, jika itu masalahnya, mereka akan meninggalkan banyak orang mereka sendiri dan membiarkan mereka mati.

Apakah ini selalu menjadi rencana teroris, atau apakah ada semacam ketidaksepakatan yang telah memecah kelompok selama pembajakan? Either way, mereka yang melarikan diri di atas pesawat jelas ingin membuat Hyperion yang tenggelam ke karang terlihat seperti kecelakaan. Dengan begitu, kekaisaran akan percaya bahwa sang putri telah meninggal, padahal sebenarnya, dia diam-diam telah pergi.

Dan mereka tidak akan meninggalkan tanda bahwa siapapun yang merencanakan ini pernah ada.

Kekosongan Void akan menghabiskan semua bukti, dan Hyperion akan tenggelam ke kedalaman.

Apakah itu benar-benar semua, meskipun?

Leonis mendapat kesan bahwa ada beberapa kedengkian yang irasional dan tak berdasar di akar rencana ini. Segala sesuatu tentangnya terasa sangat tidak sesuai dengan karakter kelompok anti kemapanan.

Sekarang bukan waktunya untuk memikirkan hal itu.

“Nona Regina… kamu tidak bisa mengemudikan kapal, kan?”

“Tidak. Aku tidak mengambil kursus berlayar dalam kurikulumku…” Regina menggigit bibirnya, ekspresinya kental dengan kekecewaan.

Leonis bisa memanggil Kapten Kapal Hantu dari bayangannya, tapi itu tidak akan bisa menguasai kapal perang yang dibuat dengan teknologi sihir canggih seperti itu. Mereka butuh solusi, cepat. Setiap detik yang dihabiskan pemalasan memindahkan mereka lebih dekat ke karang Void.

“…Tidak, kalau terus begini, kita semua akan—” Regina mengatupkan giginya dan membanting tangannya ke kontrol.

Tapi kemudian…

“Apakah…seseorang…di sana…?”

“Hah?” Regina menoleh pada suara lemah, suara statis.

Itu tidak datang dari mikrofon jembatan. Anehnya, itu berasal dari Roh Asal yang duduk di kursi operator.

“…Bisul?”

“Bisakah kamu mendengarku…?”

Suaranya lemah, seolah-olah bisa terputus kapan saja. Dengan begitu banyak Void di dekatnya, gangguannya sangat parah, mendistorsi suara yang dipancarkan roh.

“Itu Putri Altiria…!” Kata Regina dengan percaya diri.

Sementara kacau, Regina akan tahu suara itu di mana saja, setelah mendengarnya berkali-kali di arsip.

“Apakah suara Yang Mulia mencapai kita dengan menggunakan roh sebagai media?” Leonis bertanya.

Regina mengangguk cepat.

“Y-ya, aku bisa mendengarmu… aku bisa mendengarmu dengan jelas!” Regina berteriak putus asa.

“Dengarkan aku… Ada ruang kendali yang mengarahkan… kapal ini… di… lantai bawah.”

“Baik!”

“Ini adalah jantung Hyperion … Di situlah Elemental Buatan yang mengendalikan kapal ini dikelola… Bawa si kecil ini ke sana, tolong… Hentikan… Hyperion …!”

“Aku tidak tahu apakah aku bisa… Aku bukan pengguna roh yang sangat kuat.”

“Kamu seharusnya baik-baik saja … Carbuncle harus … menangani semuanya.”

“Dipahami!”

“…Mohon…ase… Kode masternya…adalah…”

Suara itu menghilang setelah memberikan kata sandi yang diperlukan untuk ruang kontrol.

“…” Regina menggigit bibirnya.

Sementara dia dan Leonis telah mengkonfirmasi kelangsungan hidup Putri Altiria, para teroris yang telah menculiknya hendak melarikan diri. Jika Regina tidak mengejar mereka sekarang, dia berisiko kehilangan kesempatan terakhirnya untuk menyelamatkan adiknya. Keputusan itu tidak diragukan lagi merupakan keputusan yang menyiksa dan sulit.

“Ayo turun ke ruang kendali.” Regina akhirnya memaksakan kata-kata itu keluar, mengepalkan tinjunya. Dia memunggungi Leonis dan mengambil Carbuncle.

“Kita tidak bisa membiarkan kapal ini ditelan. Dia ingin semua orang di Hyperion keluar dengan selamat…,” lanjut Regina, bahunya gemetar.

Meskipun wajahnya dihindari, Leonis masih melihat air mata kecil menetes di pipi Regina. Dia melakukan yang terbaik untuk bertindak seolah-olah dia tidak memperhatikan mereka.

“Tidak, mari kita berpisah. Aku akan pergi menyelamatkan sang putri, ”kata Leonis.

“…Hanya kamu?” Regina berbalik untuk menatapnya. “Tidak, itu terlalu berbahaya. Mereka tidak akan bersikap mudah padamu hanya karena kamu masih kecil.”

“Ini satu-satunya cara kita untuk menyelamatkan sang putri,” Leonis bersikeras dengan tenang.

“…Memang, tapi…” Regina membuat ekspresi ragu-ragu. Pendapatnya yang bertentangan tentang gagasan itu jelas, tetapi tidak ada waktu untuk goyah. Jika teroris melarikan diri, semua akan hilang.

Aku tidak punya pilihan, kurasa. Leonis memegang Tongkat Dosa Tersegel dan mengarahkan ujungnya ke dinding yang menghalangi jalan ke luar kapal.

“Sebenarnya ada sesuatu yang aku rahasiakan darimu, Nona Regina.”

“…Hah?”

“Yang benar adalah … aku seorang Pangeran Kegelapan.”

Ka-buoooooooom!

Menggunakan mantra tingkat ketiga untuk meledakkan dinding, Leonis membuat jalan keluar darurat ke bagian luar kapal. Melalui badai, dia dan Regina bisa memata-matai dek jauh tempat pesawat bersiap lepas landas.

Benar-benar tercengang, Regina berdiri membeku setelah menyaksikan sepotong kekuatan yang ingin ditunjukkan oleh Leonis.

“Yah, mungkin ‘Pangeran Kegelapan’ sedikit bercanda, tapi…” Leonis mengangkat bahu sambil mendekati dinding yang rusak. “Aku mungkin jauh lebih kuat dari yang kamu kira.”

Regina menatap Leonis seolah-olah melihatnya untuk pertama kalinya.

“Hanya siapa kamu, Nak …?”

“Jadi dengan itu, serahkan pada Yang Mulia padaku.” Dengan anggukan, Leonis pergi ke luar di tengah hujan.

“Anak!” Regina memanggilnya.

Kata-kata aku, aku benar-benar telah tumbuh lembut.

Menggunakan mantra kontrol gravitasi untuk memperlambat penurunannya menuju dek terdekat, Leonis tersenyum kecut. Jika Blackas mendengar hal ini, dia pasti akan terkejut tak terkatakan. Meskipun berniat untuk merahasiakannya, Leonis telah menunjukkan sedikit miliknya kepada Reginakekuatan. Namun, dia percaya itu akan baik-baik saja. Gadis itu bukan orang yang memberi tahu orang lain tentang masalah pribadi.

Selain itu, menculik putri adalah tugas Pangeran Kegelapan.

Melihat ke bawah ke geladak yang naik untuk memenuhi kakinya, Leonis melantunkan mantra telepati.

“Nona Selia.”

“… Ahhh! Leo?!” Suara panik Riselia terdengar di benak Leonis. “…Tunggu, ya? Mengapa aku mendengar kamu? Apa aku berhalusinasi?”

“aku menggunakan aksesori kucing sebagai relay sihir untuk suara aku. Kamu adalah antek penyihir, jadi kamu harus terbiasa dengan hal-hal seperti ini.”

“ A-baiklah. aku akan mencoba , ”kata Riselia, berusaha menerima apa yang sedang terjadi.

“Aku senang kamu cukup menyukainya untuk menyimpannya untukmu.”

“ Ya. Bagaimanapun, kamu memberikannya kepadaku , ”jawab Riselia, sedikit rasa malu dalam suaranya.

“…” Leonis tiba-tiba merasa sedikit canggung setelah mendengar jawaban itu, tapi dia berdeham. “Dimana kamu saat ini?”

“Aku akan berkeliling kapal, mencarimu.”

“Waktu yang tepat,” kata Leonis. “Regina menuju ruang kendali di bagian bawah kapal.”

“Regina melakukan apa…?!”

“Ya. Dia pergi sendiri, jadi mungkin cukup berisiko. Pergi bantu dia.”

 Ruang kendali di bagian bawah kapal. Mengerti, ” jawab Riselia serempak.

Meskipun dia mungkin bahkan tidak tahu bahwa Regina berada di Hyperion sejak awal, Riselia cukup bijaksana untuk tidak mulai mengajukan pertanyaan dalam situasi yang begitu mengerikan. Leonis menambahkan beberapa poin pada evaluasinya terhadap anteknya.

Dengan sedikit keberuntungan, dia akan menjadi dewasa dengan cepat dan menjadi wanita tangan kananku.

Pesawat-pesawat tempur di dermaga menyala dengan lampu merah, menandakan mereka akan segera lepas landas.

“Kamu pikir kamu bisa melarikan diri dari Pangeran Kegelapan, bodoh?”

Cahaya menyala dari Tongkat Dosa Tertutup.

—Pangeran Kegelapanmu memerintahkanmu. Bangkitlah, kamu mayat yang membusuk, dan serang ketakutan ke dalam hati orang-orang yang hidup—

Tulang-tulang yang dia panggil dari bayangannya bangkit dan mulai menyusun diri mereka sendiri, membentuk bentuk monster besar.

“aku akan membuka sekat. Semuanya, mundur, ”perintah Elfiné saat dia mengoperasikan modul di dinding koridor.

Elfiné, Fenris, dan siswa Akademi Excalibur lainnya mengawal para tamu pesta ke hanggar yang berisi sekoci. Fenris menyuruh Frost Wolves-nya maju dan mengendus teroris yang masih hidup sementara Elfiné bekerja untuk membuka sekat di jalan mereka.

Menghancurkan sistem militer terbukti menantang, tapi untungnya, kontrolnya menggunakan Elemen Buatan yang dikembangkan oleh Perusahaan Phillet. Menjadi putri dari perusahaan yang sama, Elfiné akrab dengan sistem.

Kunci dibuka dengan bunyi gedebuk kecil, dan pintu logam berat itu perlahan mulai terbuka. Yang mengejutkan semua orang, tampaknya sudah ada kelompok di dalam hanggar sekoci.

“Kekosongan!”

“Grrraaaaaahhh…!”

Sekelompok Void kelas duyung ada di mana-mana. Beberapa warga sipil berteriak saat melihat wajah mereka yang terdistorsi.

“Serigala Beku!” Fenris memanggil, mengirim tujuh benda dingin ke dalam kawanan untuk menyerang Void. “Tempat ini tidak aman!” dia menambahkan.

“Ya …” Elfiné membuat wajah bermasalah.

Hyperion sudah memasuki karang. Jika mereka mengirim orang-orang keluar dengan sekoci, mereka hanya akan berakhir seperti bebek duduk. Bahkan dengan Serigala Frost Fenris yang mencabik-cabik mereka, Void muncul lebih cepat daripada yang bisa mereka ikuti. Itu adalah pemandangan yang mengecewakan.

Elfiné berbalik menghadap anak-anak dari panti asuhan. Yang tertua dari mereka, Tessera, memeluk Millet dan Linze erat-erat dalam upaya untuk menenangkan mereka.

“Apakah kamu baik-baik saja?” Elfine bertanya.

Bahkan saat dia menggigil, Tessera mendongak dan mengangguk.

“Leo… Dia pasti akan menyelamatkan kita, jadi…!”

“Kita tidak bisa menahan mereka lebih lama lagi!” Fenris memanggil.

Void kelas duyung membuka mulut mereka yang seperti air mata dan menyerbu ke arah orang-orang.

Suara mendesing!

Ada suara seperti udara yang terpotong menjadi dua, dan kepala Void terbang.

wussssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssss!

Bilah kegelapan menari-nari melalui hanggar, menebas monster satu demi satu. Hanya dalam beberapa saat, gerombolan Void jauh lebih kecil.

“A-apa ini?!” Fenris melihat sekeliling hanggar, tetapi tidak ada seorang pun yang terlihat.

Mata Penyihir Elfiné menemukan sumber keberuntungan mereka, meskipun hanya untuk sesaat. Itu adalah seorang gadis berseragam pelayan, berdiri dalam kegelapan dengan churro yang setengah dimakan di tangan.

“Ini sebagai penghargaan atas kepercayaanmu pada tuanku, Nak.”

“Kita harus bergegas, jangan sampai Void akhirnya menelan kita juga.”

Sementara badai terus mengamuk, baling-baling Knight Dragon yang besar mulai berputar. Badan pesawat besar seperti Wyvern hampir siap lepas landas. Sharnak berdiri di geladak dengan seringai puas dan bersiap untuk menaiki kapal yang lebih kecil.

Tapi kemudian…

“…Apa?” Dia mengerutkan alisnya.

Knight Dragon sepertinya tidak bisa meluncurkan. Bilahnya berputar dengan cepat, tetapi pesawat itu berdiri terpaku di tempatnya, seolah-olah ada sesuatu yang mendorongnya dengan kekuatan yang sama dengan yang diberikan pesawat itu. Bagian depan Knight Dragon mulai menekuk karena tekanan, dan percikan api menyembur keluar.

“…Apa yang sedang kamu lakukan?!” Sharnak berteriak marah.

Sambaran petir yang menggelegar menerangi langit, dan peri gelap itu melihat sesuatu yang besar turun ke atasnya dari kegelapan di atas.

Astaga!

Raungan itu bergema seolah-olah bergemuruh dari kedalaman bumi. Sharnak mengisi matanya dengan mana dan mengintip di kegelapan malam.

Petir menyambar lagi.

“Apa?!”

Apa yang dilihat dark elf adalah seekor naga. Seekor binatang mistis yang telah memerintah semua di zaman kuno. Cakarnya yang menakutkan menahan bagian depan pesawat, mencegahnya lepas landas.

Itu juga bukan sembarang naga…

“Apa ini…?!”

Ini adalah makhluk yang terbuat dari tulang yang tak terhitung jumlahnya. Racun kematian hitam membuntuti dari rahangnya seperti asap, dan rongga matanya dipenuhi dengan cahaya yang tidak menyenangkan.

 

“Apakah kamu pikir aku akan membiarkanmu melarikan diri dengan mudah, pencuri menyelinap?” panggil sebuah suara dalam kegelapan.

Meskipun tidak berasal dari naga, Sharnak merasa itu tidak kalah mengancam. Berdiri di atas kepala naga adalah seorang anak laki-laki yang memegang tongkat. Dia mengarahkan pandangannya ke dark elf, seolah-olah memerintah atas segalanya.

“Kamu akan membayar mahal untuk dosa yang mengancam kerajaanku.”

 

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List