hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 1 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 1 Pangeran Kegelapan Bertopeng

Mimpi itu lagi…

Riselia Crystalia terbangun dari tidurnya yang gelisah dan menyeka keringat dingin dari alisnya dengan lengan baju tidurnya. Bahkan enam tahun setelah Void menghancurkan Taman Serangan Ketiga, Riselia masih diganggu oleh mimpi buruk yang mengerikan itu.

Bahkan dengan tubuhku seperti ini, kurasa aku masih bermimpi… , renung Riselia sambil menggelengkan kepalanya untuk menghilangkan rasa tidak nyaman yang masih ada di benaknya. Dia duduk dan membuka tirai jendelanya.

Sinar matahari pagi menyinari helaian rambut Riselia yang mencolok. Sedikit meregang, wanita muda itu dengan grogi menggosok mata biru esnya. Melihat ke luar jendela, dia melihat sekawanan burung bertengger di pohon di halaman.

Sayangnya, mereka bukan teman kecil berbulu yang lucu, yang kicauannya menandakan datangnya pagi yang menyegarkan, melainkan…

“Cow! Kaw! Kaw!”

Pembunuhan gagak besar berwajah menakutkan memenuhi pepohonan di balik jendela Riselia. Jeritan menakutkan mereka hampir seperti mengumumkan bahwa Riselia telah bangkit dari tempat tidur.

…Ada lebih banyak dari mereka sekarang… , Riselia mencatat pada dirinya sendiri, diaekspresinya berubah menjadi kerutan kaku. Burung gagak mulai sering berkerumun di sekelilingnya akhir-akhir ini.

…Apakah aku benar-benar berbau seperti mayat?

Riselia mengendus pakaiannya, tetapi satu-satunya aroma yang dia tangkap adalah aroma bunga dari sabunnya. Menurut Leonis, makhluk malam seperti gagak dan kelelawar cenderung berkumpul di sekitar vampir, karena mereka adalah makhluk kegelapan tertinggi.

“Fakta bahwa mereka menyukaiku itu bagus, tapi…” Riselia menghela nafas, melihat ke luar jendela. Jika ada lagi yang muncul, orang-orang akan mulai menyebarkan rumor aneh tentang asrama…

Asrama Hræsvelgr terletak di pinggiran halaman Akademi Excalibur yang luas. Karena terlihat lebih tua dari bangunan di sekitarnya, orang-orang sudah memperlakukannya sebagai semacam rumah seram. Akhir-akhir ini, ada desas-desus tentang bayangan berbentuk seorang gadis dan seekor anjing hitam besar yang berkeliaran di sekitar tempat itu setelah gelap. Gosip itu benar-benar terdengar seperti cerita hantu. Jika burung gagak mulai berkumpul di sekitar asrama, orang benar-benar akan mulai berpikir bahwa tempat itu adalah rumah berhantu.

Bukannya mereka salah secara teknis. Bagaimanapun juga, seorang vampir memang tinggal di asrama Hræsvelgr.

Menyikatkan jari-jarinya ke rambutnya yang sedikit acak-acakan, Riselia bangkit dari tempat tidurnya. Dia dan Leonis berencana mengadakan pertandingan latihan pagi ini, jadi dia memutuskan untuk bangun sedikit lebih awal dari biasanya.

“Leo, waktunya bangun!” Riselia memanggil setelah berdiri. Namun, ketika dia membuka pintu dan memasuki ruangan yang berdekatan…

“…?!”

Tangannya membeku di gagang pintu. Berdiri di dalam ruangan adalah seorang gadis dalam pakaian pelayan memegang pel dan ember. Dia sedang membersihkan lantai. Dia memiliki rambut hitam ramping yang dipotong sebahudan mata merah warna senja. Tatapannya bertemu langsung dengan Riselia.

“…”

“…”

Kedua wanita muda itu berdiri membeku selama beberapa detik. Kemudian, wajah gadis pelayan itu berubah menjadi ekspresi yang sepertinya mengatakan, “Oh, sial.”

“…Hah…? S-siapa kamu…?” Riselia mengedipkan matanya beberapa kali dan menggosok matanya. Anehnya, ketika dia melihat lagi, gadis pelayan itu pergi.

“Sial, mereka akan menyudutkan kita kalau terus begini!”

“…Kita harus menyerang di sini. Bukannya kita bisa bersembunyi selamanya.”

“Itu ceroboh. Kami tidak memiliki peluang melawan Pendekar Pedang Suci dengan senjata yang kami miliki…”

Beberapa set langkah kaki bergema melalui koridor gelap, seperti halnya suara-suara yang terdengar mirip dengan geraman binatang. Mata emas bersinar menembus kegelapan. Ini adalah sektor ketujuh Taman Serangan Ketujuh—bangsal perlindungan demi-manusia khusus.

Lorong bawah tanah yang membentang di bawah hutan biotope buatan ditempati oleh beastmen bersenjata. Mereka adalah sisa-sisa dari Sovereign Wolves, sebuah organisasi teroris yang menentang Kerajaan Terpadu.

Dua minggu yang lalu, rekan-rekan mereka mencoba membajak kapal perang kerajaan Hyperion untuk menculik Altiria Ray O’ltriese, putri keempat. Akan tetapi, para siswa Akademi Excalibur di kapal telah menentang Serigala Yang Berdaulat, dan operasi itu gagal. Itupemimpin kelompok radikal, Bastea Colosuf, meninggal dengan beberapa anggota terkemuka lainnya, meninggalkan organisasi di ambang kehancuran.

Dan sekarang, mereka dikejar oleh sekelompok Pendekar Pedang Suci kekaisaran.

“Kalau saja kita cocok dengan Pedang Iblis juga…” Beastman yang memimpin apa yang tersisa dari Sovereign Wolves menggeram frustrasi.

“…Sialan, mereka datang!”

Beberapa sosok muncul di depan para ekstremis yang melarikan diri, menghalangi jalan bawah tanah. Seragam putih mereka menonjol dalam kegelapan. Itu adalah kekuatan elit Pendekar Pedang Suci.

“Sisa-sisa Serigala Yang Berdaulat! kamu ditahan karena kejahatan pengkhianatan tingkat tinggi!”

Pendekar Pedang Suci berjumlah empat. Para beastmen jauh melebihi jumlah mereka. Namun, kekuatan Pedang Suci, anugerah yang hanya diberikan kepada manusia, terbukti cukup untuk membalikkan keunggulan itu.

“” “Pedang Suci, Aktifkan!””” Para Pendekar Pedang Suci mengucapkan serempak, suara mereka bergema melalui koridor bawah tanah.

“Sialan!” Seorang beastman melolong saat dia dan rekan-rekannya menyerang Pendekar Pedang Suci dengan putus asa.

Itu sembrono. Sementara kekuatan fisik setengah manusia melebihi manusia, mereka tidak memiliki cara untuk mengatasi empat Pedang Suci.

Aku tahu itu, sialan! pemimpin para beastmen itu berpikir dengan getir.

Saat itu…

“Mata Iblis, Kutuk Yang Tak Takut Ini—Vraid!” sebuah suara baru menggelegar dari suatu tempat yang tak terlihat.

Tidak beberapa saat kemudian, ada ledakan cahaya, dan Pendekar Pedang Suci membeku di tempat, senjata mereka masih terhunus. Mereka sekarang mencari di seluruh dunia seperti patung-patung bisu.

“A-apa baru saja…?” Para beastmen tidak bisa berkata-kata.

“—Aku sudah mencarimu… Menemukanmu menghabiskan waktuku yang berharga.”

“…?!”

Dari kedalaman lorong bawah tanah, cahaya biru pucat melayang di kegelapan musky. Di balik pancaran cahaya itu, suara langkah kaki yang samar-samar menyentuh lantai bergema melalui batas-batas terowongan yang dekat.

Sosok gelap humanoid yang mengenakan mantel hitam pekat muncul. Di sana berdiri apa yang tampak seperti kegelapan dalam wujud manusia. Wajahnya ditutupi oleh topeng keperakan yang berbentuk seperti tengkorak.

“A-siapa kamu…?!”

Para beastmen mengangkat senjata mereka, tubuh mereka gemetar. Namun…

“Bodoh.”

Bayangan itu sedikit mengangkat tangan kanannya. Hanya gerakan sederhana itu yang diperlukan untuk memutar senjata di tangan demi-human semudah membuat adonan. Hal-hal yang tidak berguna jatuh ke tanah.

“Apa?!”

“Berlutut. Kamu ada di hadapanku,” bayangan itu menuntut, suaranya mengecil seperti tekanan fisik dan memaksa lutut para beastmen untuk menekuk.

Kehadiran tak menyenangkan yang meluap dari sosok ini membuat tubuh mereka yang kuat menggigil seperti daun. Beastmen adalah simbol dari hukum alam untuk bertahan hidup dari yang terkuat; reaksi mereka bersifat naluriah.

Bayangan di depan mereka adalah monster dengan tatanan yang jauh lebih tinggi daripada mereka—penguasa mutlak, yang dibuat untuk memerintah dunia ini.

“Kamu akan mengangkat senjatamu melawanku…?” Bayangan itu maju selangkah lagi. “Anggaplah dirimu beruntung, karena aku—murah hati. Seandainya Gazoth, Penguasa Binatang berada di posisiku, kamu pasti sudah mati.”

“Aah, aaaah… Aaaaaaaaaaaah…!”

Tak satu pun dari beastmen bisa mengangkat kepala mereka dalam menghadapi tekanan luar biasa dari hantu gelap itu. Para pemberontak jatuh bersujud, dan bayangan melemparkan sebuah karung kecil di depan mereka.

“A-apa ini?” tanya pemimpin sisa-sisa berkepala singa.

“Pemimpinmu. Namanya Bastea, aku percaya? Ini adalah abunya.”

“Apa?!”

“Ketika aku menemukannya di kapal itu, dia sudah menjadi debu. Bahkan dalam keadaan seperti itu, sihir Realm of Death-ku bisa membangkitkannya sebagai monster undead, tapi, yah, aku tidak punya kewajiban untuk melakukannya.”

“Kamu siapa…? Tidak. Siapa kamu sebenarnya, yang perkasa?”

“Aku adalah Pangeran Kegelapan.”

“Tuan Kegelapan…?”

“Raja Mayat Hidup, dia yang memerintah atas kematian dan semua yang berhubungan dengannya. Penguasa yang benar dan sah di dunia ini.” Saat suara bayangan itu bergema, aura jahat yang keluar darinya semakin kuat. Tercekik oleh kehadiran kematian yang ganas dan mengganggu, beberapa beastmen jatuh pingsan.

“U-ugh… Oooh, aaah…!”

“Jangan takut. Aku berdiri di hadapanmu untuk membalas budi.”

“A—Sebuah bantuan…?”

“Bukan untukmu, tapi untuk leluhurmu yang jauh. Klan Shamar, Klan Zaith, Klan Zakar. Prajurit beastmen pernah melayani dengan berani sebagai garda depan untuk Tentara Pangeran Kegelapan.”

Beberapa Serigala Berdaulat yang masih sadar menjawab kata-kata bayangan itu dengan kebingungan. Nenek moyang? Apa yang monster ini katakan?

“Kamu yang menentang kekaisaran …” Yang disebut Pangeran Kegelapan menawarkan tangannya. “Jadilah bawahanku dan layani di Pasukan Pangeran Kegelapan.” Suara jernih bayangan itu bergema melalui terowongan bawah tanah.

“K-kau ingin kami… sisa-sisa Sovereign Wolves, untuk melayani di bawahmu, Hebat?”

“Benar. kamu akan menjadi antek-antek aku, bertindak atas nama aku untuk mencapai tujuan mulia aku. Namun, aku tidak akan memaksa kamu. kamu dapat memilih nasib kamu dengan bebas. Namun…” Pangeran Kegelapan menunjuk pada patung-patung di belakang mereka. “Kamu tidak punya waktu lama untuk memutuskan. Dalam beberapa menit, membatu pada orang-orang itu akan berakhir.”

“…!”

Rongga mata topeng kerangka bayangan itu menyala dengan cahaya yang menakutkan. Jawaban yang salah di sini bisa membuat para beastmen ketakutan, sama seperti Pendekar Pedang Suci ini. Para beastmen bertukar pandang. Bagaimanapun, alternatif mereka adalah ditangkap oleh kekaisaran dan dikirim ke tiang gantungan. Mereka tidak tahu apa yang diincar monster yang tidak bisa dijelaskan ini, tapi…

“U-mengerti.” Para beastmen berkepala singa berdiri dan membungkuk rendah di hadapan Pangeran Kegelapan. “Sisa-sisa Sovereign Wolves akan melayanimu, hebat.”

Rasanya seolah-olah topeng tengkorak itu mencibir jahat pada mereka.

“Sangat baik. Mulai sekarang, kamu akan menyebut dirimu Bayangan Pangeran Kegelapan.”

“Y-ya. Atas keinginanmu.” Teroris beastmen jatuh berlutut.

“Kalau begitu aku akan memberimu perintah pertamamu—” Tapi saat Pangeran Kegelapan mengayunkan tangannya, suara bip yang terlalu dini memenuhi lorong bawah tanah. “H-ya, a-apa…?!” Sosok bayangan itu mundur karena terkejut.

“—eo. Leo! Dimana kamu saat ini?!”

Suara itu mereda dengan bunyi bip lagi.

“…”

Udara canggung menggantung di atas tempat itu. Para teroris saling memandang.

“Heh-heh… Ah-ha-ha-ha-ha-ha!” Pangeran Kegelapan tiba-tiba mulai tertawa, mengepakkan mantel gelapnya. “Patuhi Kehendak-Ku, Mendarat, dan Menjadi Labirin Abadi! Buat Labirin!”

Saat hantu itu melantunkan semacam mantra, tanah bergemuruh dan menyala, membentuk tangga yang mengarah lebih jauh ke bawah.

“A-apa ini…?”

“aku membuat kompleks bawah tanah di sini. Jadikan itu markasmu dan operasikan dari sana untuk saat ini,” bayangan itu menginstruksikan dari balik bahunya setelah berbalik. Itu kemudian menghilang, meninggalkan para beastmen yang tercengang. Para teroris hanya bisa melongo melihat pintu masuk labirin, mulut mereka ternganga takjub.

Kembali di kamar asrama, sebuah bayangan muncul di dekat tempat tidurnya. Dari dalam mawar siluet gelap, mengenakan mantel ebon.

“Mantle of Illusions, Detach,” sebuah suara teredam memerintahkan.

Kegelapan yang menyelimuti tubuh bayangan itu hilang, dan itu tersedot ke dalam bayang-bayang. Sepasang kaki kecil menyentuh lantai.

“…Kata aku. Menjaga tindakan itu membuatku merasa cukup kaku. ”

Seorang anak laki-laki berusia sepuluh tahun yang mengenakan seragam sekolah telah keluar dari bayangan tinggi itu. Berdiri di depan cermin berukuran penuh, anak itu menghela napas panjang. Wajahnya memiliki ciri-ciri tampan—jika muda dan kekanak-kanakan—. Rambut hitamnya sedikit tidak terawat dan terus-menerus tidak patuh, dan dia tidak cukup tinggi untuk menutupi bahkan setengah dari cermin.

Ketika aku terlihat seperti ini, aku tidak bisa membayangkan bahkan sedikit martabat dan kekaguman. Penampilan sederhana ini memang membuat musuh-musuhnya menjadi ceroboh, dan itu sangat ideal untuk menyesuaikan diri dengan kerumunan.

Bagaimanapun, aku berhasil membuat pijakan menuju reformasi Tentara Pangeran Kegelapan.

Bocah ini, Pangeran Kegelapan Leonis Death Magnus, menyeringai puas. Sovereign Wolves adalah organisasi teroris bersenjata anti-kekaisaran yang terdiri dari demi-human. Beberapa hari yang lalu, mereka kehilangan pemimpin mereka dalam insiden pembajakan laut, meninggalkan Leonis bebas untuk mengklaim sisa-sisa kelompok untuk miliknya sendiri.

Peringkat mereka termasuk jauh lebih dari sekedar beastmen yang mampu secara fisik. Sovereign Wolves terdiri dari elf dan lizardmen juga. Keduanya adalah spesies unik yang memiliki sifat berharga. Leonis yakin mereka bisa berguna.

Konon, mereka tampaknya tidak memiliki keterlibatan langsung dengan wanita dark elf yang telah menghasilkan Pedang Iblis, tapi Leonis memutuskan dia akan membahas masalah itu secara terpisah.

Tetap saja… Leonis mengeluarkan terminal dari sakunya dan menatapnya dengan pandangan mencela. Anak buah aku agak terlalu protektif.

Sambil mendesah pahit, dia membuka pintu ruang tamu…

“Aaah! L-Leo?!”

…Hanya untuk menemukan seorang gadis berdiri di sana, hanya mengenakan pakaian dalamnya. Rambut keperakan bersinar dan kulit seputih salju perawan. Rambutnya agak basah, karena kemungkinan besar dia baru saja keluar dari kamar mandi. Wanita muda itu berdiri membeku, tangannya masih di pengait bra-nya. Wajahnya terus memerah pada detik.

“Ah… a-aku minta maaf!”

Leonis buru-buru menutup matanya dan berbalik, tetapi bayangan payudara montok dan anggota tubuh yang lentur dari gadis itu telah membara di benaknya. Suara kain yang bergeser memenuhi telinganya untuk beberapa waktu, sampai akhirnya …

“…Kamu bisa berbalik sekarang, Leo.”

Leonis melakukan hal itu, mengarahkan pandangannya ke Riselia yang sekarang berpakaian lengkap.

“Maaf, aku pasti mengejutkanmu,” Riselia meminta maaf sambil mengikat pita rambut. Seragam birunya melengkapi warna kulit pucatnya dengan sempurna.

“T-tidak, seharusnya aku yang meminta maaf…”

“Ngomong-ngomong, kamu di mana? kamu tidak berada di kamar kamu. Aku sedang mencarimu.”

“Erm… aku sedang keluar untuk berolahraga pagi…”

“Latihan?” Riselia cemberut menggemaskan. “Aku akan ikut jika kamu mengatakan sesuatu.”

“Maksud aku, kita sudah memiliki kurikulum pelatihan harian. Jadi jangan berlebihan!” Leonis menggelengkan kepalanya.

Pertumbuhan Riselia baru-baru ini sangat mencengangkan. Dia tidak hanya memiliki intuisi yang fantastis, tetapi juga dorongan untuk berkembang. Melatihnya sangat memuaskan. Namun, dia juga pekerja keras sampai kelelahan. Mendorong batas seseorang dapat menyebabkan keruntuhan.

Dalam hal itu, Leonis berharap Riselia akan sedikit lebih berhati-hati dengan dirinya sendiri. Bahkan vampir undead akan kelelahan jika dia menghabiskan mananya.

“Apakah kamu baik-baik saja, Nona Selia? aku mendengar teriakan,” suara Regina memanggil dari koridor.

“Ah, ya, aku baik-baik saja. Itu hanya Leo,” jawab Riselia buru-buru.

“—Aku berusaha keras untuk sarapan hari ini,” kata Regina dengan bangga. Dia mengenakan seragam pelayannya yang biasa, dan tangannya bersandar dengan percaya diri di pinggangnya. “Menelan.”

Rambut emas Regina diikat kuncir, dan rambutnya yang besar dan lincahmatanya berwarna hijau. Jika Riselia dapat disamakan dengan bulan yang baik dan lembut, Regina memiliki suasana matahari yang cerah.

“Kelihatannya bagus,” komentar Riselia.

“Hee-hee. Hari ini aku membuat favorit kamu, Lady Selia! Pancake Lunak.”

Duduk di meja adalah setumpuk panekuk dengan banyak madu, salad buah dan sayuran, telur mata sapi, yogurt, dan kopi. Riselia biasanya menangani sarapan, tetapi dua kali seminggu, Regina datang untuk menyiapkannya. Menurut Regina sendiri, membuat makanan untuk Riselia terus mengasah skill maidnya.

“Lagi pula, jika aku membiarkanmu menangani makanan sendiri, kamu hanya akan makan jatah militer, Nona Selia.”

“A-Aku sudah membuat sarapan setiap hari baru-baru ini!” Riselia membalas, pipinya agak merah. “Maksudku, aku juga harus menjaga Leo.”

Riselia adalah seorang juru masak yang layak dalam dirinya sendiri, tapi dia bukan tandingan pelayan penuh seperti Regina.

“Mau aku menyuapimu, Nak?” Regina bertanya pada Leonis sambil menyeringai.

“Aku—aku bisa makan sendiri, terima kasih!” Leonis tersentak ke belakang, jantungnya berdetak kencang. Dia membawa sepotong pancake seukuran gigitan ke bibirnya. “…Ini benar-benar enak,” dia memuji dengan kejutan yang menyenangkan saat dia mengunyah dan menelan potongan itu.

Teksturnya enak dan lembut, dan rasa manis madu memenuhi mulutnya. Permukaannya renyah. Itu telah disiapkan dengan ahli. Leonis selalu menganggap tubuh manusia dan ketergantungannya pada makanan adalah gangguan, tapi…

…Ini tidak seburuk itu , pikir Pangeran Kegelapan dalam hati, puas.

“Heh-heh. Kamu sangat lucu, Nak. Membuat semuanya berharga.”

“Leo, kamu juga perlu makan selada. Kami mendapatkannya dari kebun sayur, ”caci Riselia, menyekop beberapa sayuran mentah ke piringnya. Dia tampak agak ngotot.

Dia tidak melakukannya untuk membuat darahku lebih lancar, kan…? Leonis telah curiga untuk sementara waktu sekarang.

“Ada apa, Le?”

“Tidak ada,” jawab Leonis mengelak, membawa secangkir kopi ke bibirnya.

…Kopi sangat enak di pagi hari.

Minuman ini belum ada seribu tahun yang lalu, tapi Leonis semakin menyukainya. Warna ebonnya seperti kegelapan yang membuat cairan. Minuman yang pas untuk Pangeran Kegelapan jika memang ada. Tentu saja, rasanya terlalu pahit, jadi Leonis menambahkan banyak gula ke dalamnya.

“Apakah hanya aku, atau apakah ada banyak burung gagak di sekitar asrama kita baru-baru ini?” Regina berkomentar, melirik ke luar jendela.

“B-benarkah?” Riselia tergagap, sedikit bingung. “Mungkin itu imajinasimu.”

“Haruskah aku mengusir mereka?” Saran Regina, sambil melakukan pantomim aksi menembak dengan pistol.

“Apa? Tidak! Hal-hal yang buruk.”

“Kamu terlalu baik, Nona Selia. Itulah yang aku suka darimu,” Regina menambahkan dengan senyum masam dan mengangkat bahu. “Tetap saja, orang-orang sudah menyebut asrama ini sebagai rumah berhantu. Burung-burung itu tidak akan membantu.”

“Betulkah?” Leonis menekan.

“Ya, ada desas-desus tentang hantu seorang gadis dan seekor anjing hitam besar berjalan-jalan…”

“Oh itu benar! Aku benar-benar melihat gadis hantu tadi pagi!” Riselia mengangkat suaranya setelah tiba-tiba mengingat kejadian tadi.

“Kau melakukannya?” Regina bertanya.

“Ya. Dia sangat imut, dan dia berpakaian seperti pelayan—”

“Beberapa?” Regina menunjuk dirinya sendiri.

“Tidak, dia memiliki rambut hitam pendek. Dan dia sedang membersihkan kamar Leo.”

“…!” Leonis hampir tersedak kopinya. “M-mungkin matamu mempermainkanmu!” dia berhasil di antara batuk.

“…Ya, mungkin. Dia pergi begitu aku mengedipkan mata.”

“Sepertinya kamu masih mengantuk. Ngomong-ngomong, aku dengar hari ini kita ada sesi latihan bersama dan pertandingan latihan?” Leonis melakukan yang terbaik untuk mengalihkan topik pembicaraan ke hal lain.

“Oh, benar, ini pertama kalinya kamu melihat sesi sparring antara peleton yang berbeda.”

Pertandingan latihan adalah bagian utama dari program pelatihan Akademi Excalibur. Biasanya diadakan di awal tahun, tapi Stampede di Taman Serangan Ketujuh beberapa minggu yang lalu telah memundurkan jadwal sekolah.

“Lawan kita kali ini adalah peleton kesebelas, dari asrama Fafnir,” kata Regina kepada Leonis, menunjukkan terminalnya. “Mereka adalah pasukan berperingkat lebih tinggi yang dipimpin oleh Fenris Edelritz.”

Ada gambar seorang gadis yang diproyeksikan pada monitor perangkat. Dia tampak seperti wanita muda yang kaya. Terlebih lagi, Leonis mengenalinya. Dia adalah seorang siswa dari komite eksekutif yang telah memperkenalkan dirinya kepadanya selama pesta di atas Hyperion .

“Erm, apakah ada gunanya membuat Pendekar Pedang Suci saling bertarung?” Pertanyaan yang tidak bijaksana keluar dari bibir Leonis begitu pertanyaan itu terlintas di benaknya.

Pedang Suci seharusnya merupakan kekuatan yang diberikan kepada umat manusia untuk melawan makhluk bengkok yang dikenal sebagai Void.

“Dikatakan bahwa Pedang Suci yang bersaing satu sama lain mendorong pertumbuhan mereka,” Riselia menjelaskan, mengangkat jari telunjuknya.

“Pertumbuhan?”

“Ya. Dengan bentrok satu sama lain, Pedang Suci dapat mengubah bentuknya.”

“Drag Howl aku hanya memiliki mode meriam pada awalnya. Itu tidak bisa berubah menjadi pistol sampai nanti, ”tambah Regina.

“aku melihat. Jadi mereka melakukannya untuk membantu senjata menjadi matang…,” bisik Leonis pada dirinya sendiri.

Pedang Suci adalah kekuatan yang diberikan oleh planet ini, alat yang memungkinkan umat manusia untuk menyerang balik Void. Kekuatan mereka pada dasarnya berbeda dari sihir, yang didasarkan pada hukum alam. Seribu tahun yang lalu, kapasitas mana manusia yang relatif rendah dan kemampuan fisik yang lemah telah membuat mereka lebih rendah dari elf dan demi-human. Tetapi pada akhirnya, umat manusialah yang bertahan selama ribuan tahun terakhir. Mereka telah bertahan dan mencapai standar teknologi yang cukup tinggi untuk membangun Assault Gardens yang canggih ini.

Evolusi Pedang Suci. Seolah-olah senjata itu adalah manifestasi dari kekuatan manusia sebagai spesies , pikir Leonis pada dirinya sendiri.

“Ini juga pertandingan latihan pertamaku sejak aku mendapatkan Pedang Suciku, jadi kita harus memberikan semuanya!” Riselia menyatakan, mengepalkan tinjunya. “Jika kamu mendapatkan nilai bagus selama pertandingan latihan, kamu akan diundang ke Festival Tarian Pedang Suci di ibukota.”

“Betulkah?” Leonis bertanya, penasaran ingin mendengar lebih banyak.

“Ya. Ini diadakan setahun sekali, dan Pendekar Pedang Suci dipilih dari setiap Taman Serangan untuk berpartisipasi dalam perayaan ilmu pedang. Itu cukup jauh dari jangkauan kita, tapi…” Riselia terdiam.

“Kamu tidak pernah tahu,” kata Regina. “Kamu memiliki Pedang Suci sekarang, dan kami juga memiliki anak itu di pihak kami.”

“Kamu benar.” Riselia mengangguk. “Untuk saat ini, mari kita mengerahkan segalanya untuk memenangkan pertandingan sparring hari ini.”

…Hmm. Ibukota, ya? Tidak buruk.

Ibukota. Assault Garden pertama yang dibangun dan pusat dari Integrated Empire. Ketika Tentara Pangeran Kegelapan bangkit kembali, Leonis berencana untuk menguasai kota itu.

Jika kita terpilih untuk berpartisipasi dalam Festival Tari Pedang Pedang Suci ini, aku bisa mengintai ibukota tanpa menarik perhatian pada diriku sendiri. Tidak seperti kegembiraan murni Riselia, itu adalah niat jahat yang muncul di hati Leonis.

Cahaya hijau tua menerangi ruang berbentuk setengah lingkaran. Di tengah ruangan, ada sesuatu yang bergelombang dengan lembut. Cahaya itu berasal dari tungku mana, peralatan besar seperti kristal yang mampu memberi daya pada Assault Garden yang sangat besar.

Perangkat itu mengumpulkan mana yang mengalir melalui jalur ley bawah tanah dan mengubahnya menjadi sejumlah besar energi—kristalisasi kebijaksanaan manusia. Dan duduk di atas wadah yang menahan tungku mana di tempatnya adalah sesuatu yang humanoid …

Seorang gadis cantik. Bingkai pucatnya benar-benar terbuka, dan rambut panjangnya berdenyut dengan cahaya tepat pada waktunya hingga tungku mana yang berkedip. Setengah tubuhnya menyatu ke dalam tungku, dan kabel yang tak terhitung jumlahnya terhubung ke sumsum tulang belakangnya, berbagi mana yang dipasok mesin besar ke kota.

Mata wanita muda itu tidak memiliki cahaya kecerdasan. Tatapannya yang hampa hanya menatap ke dalam kegelapan.

“Ya, aku melihat semuanya berjalan dengan baik. Bagus sekali.” Suara ceria yang tidak pas bergema di seluruh ruangan.

Seorang pria muncul, suara langkah kakinya mengetuk lantai. Dia masih muda dan berpakaian putih, pakaian imam. Rambutnya berwarna pualam, dan mata birunya berkilau lembut. Kehadirannya saja membuat tempat itu terasa seperti katedral megah.

Pria muda itu menatap wanita yang menyatu dengan tungku mana dan tersenyum.

“Untuk saat ini, sepertinya itu sukses. Yah, kami memang menawarkan beberapa ratus Pedang Iblis sebagai pengorbanan. Jika tidak berhasil, aku akan cukupmarah dengan para pemuja tua itu.” Dia meletakkan tangannya di tungku mana yang bersinar, seringai masih di bibirnya. “Segera, akan tiba saatnya bagimu untuk bangun—dewi kita yang dinubuatkan.”

Habitat yang kosong setiap saat dipenuhi dengan racun yang padat. Mereka gelap, daerah tercemar tidak cocok untuk manusia. Itu dari satu tempat yang suram dan menjijikkan seperti itu . Berlayar di sepanjang permukaan laut adalah struktur buatan manusia raksasa—salah satu benteng terakhir yang dibangun untuk melindungi umat manusia dari para rasul kekosongan.

Itu adalah kota yang hancur yang dikatakan telah dihancurkan di Stampede enam tahun lalu.

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List