hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 10 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 10 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Epilog

14:00 Waktu Standar Kekaisaran.

Pejuang taktis Akademi Excalibur, Lindwyrm Mk.III, berangkat setelah konfirmasi bahwa Taman Serangan Ketiga telah berhenti bergerak. Setelah kembali ke akademi, Riselia dan anggota peleton kedelapan belas lainnya kemungkinan harus memberikan laporan terperinci.

Dengan kehancuran Void Lord, kemungkinan Stampede lain telah dihindari, dan jiwa pengembara dari Ksatria Crystalia bebas. Leonis merasa agak enggan untuk menyerah pada semangat yang begitu kuat, tetapi memaksa para pejuang yang telah berjuang untuk tanah air mereka untuk tetap di bawah komandonya tidak cocok dengannya.

Saat ini, Leonis menduduki kursi belakang petarung taktis, menyandarkan kepalanya di pangkuan Riselia. Tentu saja, ini bukan sesuatu yang dia minta. Menggunakan Dáinsleif telah sepenuhnya menghabiskan cadangan mana, membuatnya sangat terkuras sehingga dia tidak akan bisa berdiri tanpa bantuan selama beberapa waktu.

I-ini…sepenuhnya bertentangan dengan keinginanku…! Leonis membuat alasan untuk dirinya sendiri sementara Riselia menjulang di atas, membolak-balik buku.

“Apa yang kamu baca, Nona Selia?” Regina bertanya.

“Sesuatu yang aku temukan di ruang kerja Ayah. aku pikir aku akan membawanya sebagai kenang-kenangan.”

“Hmm.” Regina mengintip beberapa halaman. “aku tidak mengenali bahasa ini.”

“Aku juga tidak. Itu tidak terlihat seperti teks roh…”

Saat Leonis mendengarkan percakapan mereka, sebuah pikiran terlintas di benaknya. Kalau dipikir-pikir, kami tidak pernah menemukan ayah Riselia di antara jiwa-jiwa yang berkeliaran.

Leonis telah menggunakan otoritasnya sebagai Raja Mayat Hidup untuk memeriksa jiwa para hantu pengembara, tetapi tidak satupun dari mereka yang tampaknya adalah ayah Riselia.

Mungkin dia sudah berubah menjadi Void? Atau…

Saat itulah Regina meletakkan tangan di atas kepala Leonis dan berkata, “aku yakin kamu lelah, Nona Selia. Bagaimana kalau kamu membiarkan aku mengambil alih sebagai bantal pangkuan anak itu?

“T-tidak! Leo tidur sangat nyenyak.”

“Kau tidak adil, Nona Selia. Kamu seharusnya tidak memarahinya seperti itu. ”

“…Aku tidak memonopolinya, dan itu tidak adil!” Riselia berseru dan memeluk kepala Leonis dengan erat.

Merasakan kelembutan payudaranya melalui pakaiannya membuat jantung Leonis berdetak kencang.

“Maaf, kalian berdua, tapi bisakah kamu sedikit lebih tenang?” Sakuya meminta, mengangkat jari ke bibirnya. “Kamu mungkin membangunkannya.”

Dia berada di deretan kursi lainnya. Seorang gadis setengah peri dengan celana pendek sedang tidur di pangkuannya.

Pahlawan Tempat Suci, Arle Kirlesio. Leonis menatap gadis itu saat dia tertidur. Lengan mungilnya melingkari senjatanya. Berdasarkan laporan Shary, dia terluka di Third Assault Garden saat melawan Void, dan kelompok Regina telah menyelamatkannya.

Leonis mengenalnya. Dia adalah murid Shardark, Swordmaster dari Enam Pahlawan. Dia telah mengajar Leonis kembali ketikadia masih manusia, yang berarti Arle secara teknis adalah saudara magangnya.

Itu adalah serangannya yang merusak Void Lord.

Untungnya, serangan Arle untuk sesaat membutakan Regina dan yang lainnya, membuat mereka tidak melihat bahwa Leonis telah memberikan pukulan terakhir. Dengan demikian, Regina, Elfiné, dan Sakuya memiliki kesan bahwa Arle adalah orang yang telah menjatuhkan Void Lord. Leonis tidak keberatan. Sisa mereka yang tidak menyadari kekuatan sebenarnya cukup sesuai dengan kebutuhannya.

Namun, gadis elf ini entah bagaimana muncul di usia ini seperti yang dimiliki Leonis. Di antara dia, Enam Pahlawan, dan pria yang telah menyerang di Crystalia Estate, ini tidak terasa seperti sebuah kebetulan.

Apa yang orang-orang bodoh itu rencanakan? Leonis merenung, kepalanya terkubur di dada Riselia.

Nefakess Reizaad tahu Roselia akan menjelma menjadi Wanita Suci.

Seorang anggota dari Enam Pahlawan menjadi wadah Void dan Roselia. Jelas Nefakess terlibat dalam hal ini. Namun, tujuannya tetap tidak diketahui.

Jika dia mencoba menggunakan jiwa Roselia dengan cara tertentu…

Leonis berjanji untuk membalas dendam pada Nefakess atas pelanggarannya. Api kemarahan yang gelap membara diam-diam di hati Leonis.

“L-Leo, hei …”

Leo merasakan paha yang diistirahatkannya gelisah. Kunci keperakan menyentuh pipinya saat Riselia mendekatkan bibirnya ke telinganya. Rupanya, dia memperhatikan dia sudah bangun.

“…Bolehkah aku menghisap darah, sedikit saja?” dia bertanya, menjulurkan lidahnya yang menggemaskan dan kemudian dengan lembut menggigit daun telinganya.

“T-tidak di sini! Nona Regina dan Nona Sakuya ada di sana!” Leonis menjawab, melakukan yang terbaik untuk menjaga suaranya tetap rendah agar yang lain tidak menyadarinya.

“Ya, jadi aku akan diam tentang itu …”

“Tidak, mereka pasti akan memperhatikan kita!”

“Jadi aku tidak bisa?”

“…Tidak, kamu tidak bisa!”

“…L-Leo… aku… mau bagaimana lagi…”

A-apa yang dilakukan antek ini tiba-tiba?!

Leonis bergerak di pangkuan Riselia saat dia menatap wajahnya. Pipinya yang pucat memerah, dan matanya berkilat penuh hasrat. Bibirnya terbuka, dan napas panas keluar darinya. Ada kehangatan demam di ujung jarinya.

Saat itulah Leonis menyadari bahwa itu karena Riselia telah berbagi darah dengannya. Itu telah meninggalkannya dengan rasa haus yang melumpuhkan ini.

“B-baik. Aku akan membiarkanmu minum sepuasnya saat kita kembali ke asrama.”

“…Tidak bisakah kau membiarkanku melakukannya sekarang?” Riselia memohon.

“J-bersabarlah sebentar lagi.”

“…B-baiklah.”

Riselia menelan ludah, menggigit daun telinga Leonis dengan nada mencela dari tempat Regina dan yang lainnya tidak bisa melihatnya.

aku kira aku bisa membiarkan ini banyak. Leonis menyerahkan dirinya pada gigitan lucu Riselia. Dia telah mendapatkan kembali ingatan itu berkat dia, jadi mengakui hadiah sebanyak ini bisa diterima.

Saat Leonis merasakan Riselia menggigit telinganya, dia memikirkan arti di balik janji itu.

“Aku ingin kau menemukan diriku yang sebenarnya,” katanya.

Jiwa Roselia-lah yang merasuki Wanita Suci. Itu sudah pasti.

Dalam hal ini, apa yang dia maksud dengan dirinya yang sebenarnya? Apakah jiwa Roselia terbelah ketika dia bereinkarnasi? Jika demikian, apakah itu atas kehendaknya sendiri?

Wadah untuk roh Dewi Pemberontakan ada di suatu tempat di dunia ini. Dan mencarinya adalah misi Leonis Magnus sebagai Pangeran Kegelapan.

Roselia, aku akan menemukanmu. Aku bersumpah.

Saat tidur menyusulnya, Leonis mengepalkan tinjunya dengan tekad yang diam.

 

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List