hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 2 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 2 Pertandingan Pelatihan

“—Musuh bersembunyi di markas mereka jauh di dalam hutan. Hati-hati.”

“Diterima. Kami akan pindah, tapi kami akan tetap waspada.” Riselia berbalik, menjawab panggilan Elfiné melalui terminal komunikasinya. “Ayo pergi, Leo.”

“Benar.”

Keduanya maju melalui hutan. Medan tempur yang dipilih untuk pertandingan latihan ini adalah replika dari hutan boreal. Dan jika perlu, itu bisa diubah untuk menyesuaikan dengan medan atau lingkungan apa pun. Yang paling mengejutkan bagi Leonis adalah bahwa perubahan medan ini dapat dilakukan hanya dalam enam belas jam.

…Teknologi manusia benar-benar telah berkembang pesat.

Leonis kagum, menikmati lingkungan hutan buatan, namun realistis. Sinar matahari menerobos melalui tanaman hijau. Dalam hal ukuran tipis, area itu tidak lebih besar dari arena Necrozoa. Leonis sering memiliki ogre, troll, dan monster sejenis lainnya yang diadu satu sama lain di sana.

Namun, jika Leonis menginginkan pertempuran laut pada masa itu, air yang dialirkan dari danau dan sungai terdekat akan menjadi—diperlukan. Demikian pula, medan pertempuran gurun berarti banyak pasir yang perlu diangkut. Dalam hal itu, fasilitas ini jauh lebih canggih dan dilengkapi dengan baik.

Sementara Leonis memikirkan hal-hal seperti itu, Riselia tiba-tiba berhenti di tengah-tengah pembukaan hutan kecil. Pandangannya tertuju ke depan.

“aku pikir ada jebakan di depan.”

Berkat penelitian awal, Leonis dan Riselia sudah tahu bahwa salah satu pengguna Pedang Suci tim musuh memiliki kekuatan untuk menghasilkan jerat dan gimmick lainnya. Dan tempat ini, dengan visibilitas yang baik, adalah tempat yang sempurna untuk memasang jebakan.

“Elfiné, bisakah kamu memeriksa apakah ada musuh, ahe—?”

“Ada penembak jitu di dekat bendera.”

“…” Riselia mempertimbangkan itu sejenak.

Leonis menutup mulutnya, tidak menawarkan bantuan apa pun padanya. Namun, Riselia mengerti mengapa. Itu lebih dari Leonis hanya mengukur kemampuannya. Segala sesuatu yang terjadi di pertandingan ini disiarkan, jadi dia tidak ingin terlalu banyak mengekspos kekuatannya.

…Bagaimana kamu akan mengatasi ini?

Aturan pertarungannya cukup sederhana. Mengalahkan anggota tim lawan memberi kamu poin berdasarkan nilai siswa itu. Selain itu, setiap tim memiliki pangkalan yang didirikan di suatu tempat di lapangan, dan menangkap bendera tim musuh dari pangkalan itu juga mendapatkan poin. Setiap pertandingan memiliki ambang batas skor, dan kelompok pertama yang memenuhi atau melampauinya menang.

Sakuya saat ini sedang menyerang markas pasukan lawan. Dia memegang rekor untuk membunuh Void seorang diri, yang berarti lawannya kemungkinan akan paling waspada terhadapnya. Tim lawan telah mengumpulkan pertahanan mereka untuk menghadapi serangan Sakuya. Fenris memimpin mereka.

Sebaliknya, Riselia baru saja mendapatkan Pedang Sucinya,dan Leonis tampak seperti anak laki-laki berusia sepuluh tahun. Mereka tidak dilihat sebagai ancaman yang signifikan. Merebut itu, mereka berdua menyelinap, berniat untuk mengapit musuh.

Tidak banyak poin yang bisa mereka raih sendiri, tapi Riselia bertujuan untuk menjatuhkan salah satu markas tim lawan yang kurang bertahan.

Either way, kecepatan adalah esensi di sini.

Elfiné dan Regina tetap tinggal untuk melindungi bendera mereka sendiri. Pedang Suci Elfiné secara signifikan lebih lemah dari sebelumnya, dan dia sekarang mengkhususkan diri dalam pengintaian dan pengumpulan informasi. Jadi, satu-satunya anggota bertahan yang efektif adalah Regina. Meninggalkan tugas menjaga pangkalan hanya untuknya adalah keputusan yang berani. Sementara Regina tidak diragukan lagi terampil, seorang penembak jitu yang beroperasi tanpa mitra untuk menjaga mereka meminta untuk diburu oleh musuh.

“Tapi aku bisa saja meledakkan hutan dengan Drag Howl-ku.” Regina telah membuat saran yang berbahaya.

Terlepas dari pernyataan firasat seperti itu, meriam anti-Void annihilation Regina, Drag Howl, sebenarnya memiliki kekuatan yang secara signifikan terhambat selama pertandingan. Semua Pedang Suci anti-personil diharuskan membatasi kekuatan mereka untuk sparring. Dalam banyak kata, itu seperti pukulan mendarat dengan sisi pisau yang tumpul.

Namun, Pedang Suci mengambil segala bentuk. Mereka yang tidak dapat menahan kekuatan mereka secara memadai dilarang berpartisipasi dalam pertarungan ini.

Kita harus masuk dan menjatuhkan markas musuh sekaligus sementara Sakuya mendapatkan perhatian mereka.

Pilihan Leonis dan Riselia adalah melewati tempat terbuka ini atau langsung maju. Dan mereka tidak punya banyak waktu untuk memikirkan pilihan mereka.

“—Ayo kita berkeliling. Lewat sini,” Riselia memutuskan, pergi ke semak-semak terdekat dengan Pedang Berdarah di tangannya.

Itu sebabnya kamu layak menjadi tangan kananku , Leonis bertepuk tangan dalam diam.

Seorang jenderal Pangeran Kegelapan akan menyerang ke depan dengan sadar, berniat menghancurkan semua jebakan licik dengan kekuatan belaka. Begitulah praktik yang mapan dan kejam, dan melakukan itu menunjukkan kekuatan Pangeran Kegelapan dan memotong moral lawan. Seorang Pangeran Kegelapan harus mencemooh ide trik kecil.

Namun…

Cara berpikir seperti itu menyebabkan kejatuhan Tentara Pangeran Kegelapan.

Leonis lebih suka menyerang musuhnya terlebih dahulu dan menghancurkan mereka juga. Dan inilah mengapa dia menghargai fakta bahwa wanita tangan kanannya cukup berhati-hati untuk menghindari jebakan.

Pilihan Riselia patut dipuji bagi Leonis. Namun, jika dia memilih untuk masuk ke dalam jebakan, dia mungkin akan memujinya karena menunjukkan keberanian yang diharapkan dari pelayan Pangeran Kegelapan. Itu relatif mudah untuk menduga bahwa Leonis memiliki titik lemah untuk antek favoritnya.

“Mm. Mereka melakukannya dengan cukup baik,” kata Instruktur Diglass tentang peleton kedelapan belas dari tempat duduk di lapangan olahraga akademi.

Ketika Leonis pertama kali masuk akademi, dia mengawasi duelnya dengan kakak kelas, Muselle. Pertarungan saat ini sedang diproyeksikan ke monitor besar di tempat akademi. Siswa dan warga sipil sama-sama diizinkan masuk ke halaman sekolah untuk menonton.

Konon, tidak banyak penonton saat ini. Sebagian alasannya adalah karena ini adalah pertandingan pagi. Masalah yang lebih menonjol adalah bahwa peleton kedelapan belas tidak banyak menarik minat. Ditambah lagi, mereka melawan asrama Fafnir, salah satu yang terbaik di Akademi Excalibur. Banyak yang telah memutuskan hasil pertandingan bahkan sebelum dimulai.

Rupanya, beberapa siswa melakukan perjudian tidak resmi, tetapi mereka memutuskan ini bukan pertandingan yang layak untuk dipertaruhkan. Sakuya adalah pemain anggar yang terampil, tentu saja, tetapi dia tidak berfungsi dengan baik dalam pengaturan tim. Pedang Suci Elfiné telah kehilangan kekuatan aslinya, dan titik kuat Regina—meriam besarnya—tidak dapat digunakan dalam pertandingan ini.

Ini meninggalkan pemimpin, Riselia, yang baru saja terbangun dengan Pedang Sucinya. Dia telah mengalahkan Muselle dalam pertempuran baru-baru ini, tetapi banyak yang percaya dia menang melalui elemen kejutan, karena itu adalah pertunjukan pertama Pedang Sucinya.

Dan terakhir, ada tambahan terbaru dari peleton kedelapan belas—anak laki-laki berusia sepuluh tahun. Dia dipandang sebagai beban yang hanya akan membebani timnya.

Bagaimana ini akan terjadi, aku bertanya-tanya …?

Dua bayangan berlari melalui semak-semak, mengabaikan pijakan yang buruk. Riselia mengisi kakinya dengan mana dan menendang dari pohon ke pohon saat dia melaju seperti angin.

“Leo, bisakah kamu mengikuti?”

“—Ya, aku baik-baik saja,” jawab Pangeran Kegelapan, membubung tepat di belakangnya.

Untuk siapa kau menganggapku, wanita?

Leonis telah menggunakan mantra Shadow Striding, memungkinkan dia untuk bergerak dengan bayangan Riselia. Selama sihir ini berlaku, dia menyatu dengan bayangan dan mampu menembus pepohonan. Shary telah mengajari Leonis mantra ini, dan itu terbukti sangat berguna selama bertahun-tahun.

Tiba-tiba, Leonis mendengar sesuatu bersiul di udara. Seberkas cahaya tajam melintas melewati pipi Riselia dan menghilang ke semak-semak di belakang mereka.

“Seorang pemanah…,” bisik Riselia.

Busur adalah semacam standar Pedang Suci jarak jauh. Seandainya Riselia memilih rute dengan perlindungan yang lebih sedikit, pemanah akan menembaknya jatuh. Untungnya, jalan memutar ini, yang penuh dengan tikungan dan pepohonan, terbukti merepotkan musuh. Mereka tidak bisa mendapatkan tembakan bersih.

“Apakah kamu mengharapkan penembak jitu membidik kita?” tanya Leonis.

“Tidak, itu hanya intuisi. aku merasa mengambil rute itu akan berbahaya. ”

Intuisi, ya? Luar biasa, pikir Leonis.

Thwp, thwp, thwp!

Tiga baut lagi mendesing di udara. Riselia menendang tanah, mata biru esnya bersinar merah dengan mana. Dia berlari menembus pepohonan lebat dan menghunus pedangnya, dengan akurat melihat proyektil lain yang melaju kencang dan menebasnya di tengah penerbangan.

“aku melihat kamu mulai terbiasa menggunakan penglihatan vampir kamu,” komentar Leonis.

“Berkat latihanmu,” jawab Riselia.

Peningkatan wanita muda itu tidak hanya terbatas pada peningkatan penguasaan kemampuan fisik undeadnya. Latihan melawan kerangka Leonis juga telah meningkatkan ilmu pedangnya.

Melihat antek aku ini tumbuh sangat menarik.

Mungkin karena putus asa, pemanah itu melepaskan serangan baut lainnya, yang menghujani Leonis dan Riselia. Namun…

“Bodoh!” Leonis menembakkan mantra Angin Puyuh Iblis sederhana untuk menangkis proyektil.

“Aaaaaaaaaaaah!” Riselia menyerbu ke depan, menebang pohon di jalannya.

Di balik dedaunan yang rapat, dia dan Leonis menemukan tempat terbuka di kaki bukit. Melihat ke arah puncak gundukan itu, mereka melihat seorang gadis memegang Pedang Suci tipe panah. Dia ditempatkan tepat di samping bendera titik.

“…Bagaimana dia bisa sampai secepat ini?!” Kejutan terlihat jelas di wajah penembak jitu itu. Dia buru-buru melepaskan baut lain, tapi …

“Kena kau!”

Riselia melepaskan mana yang terkumpul di kakinya dan melompat ke udara. Dia mendarat dengan ringan di atas bukit dan mendekati gadis panah itu. Dalam pertempuran jarak dekat, Riselia memiliki keunggulan yang jelas.

Sayangnya…

“Grrrrrrrrrrrr!”

Dua serigala yang terbuat dari es muncul dari balik bebatuan dan menyerbu Riselia.

“…Nona Selia?!” Leonis berseru, terbang ke atas tebing sesaat setelahnya.

Riselia secara refleks mengangkat tangan untuk menjaga organ vitalnya. Salah satu Serigala Beku menancapkan taringnya ke lengannya, yang membeku di tempat.

“Heh. aku tahu kamu akan datang ke sini, Riselia Crystalia! Dan pelayan prianya juga!”

Berdiri di atas bebatuan adalah seorang gadis bermata biru dengan rambut pirang platinum—kapten peleton kesebelas, Fenris Edelritz.

“…Apa yang kamu lakukan di sini, Fenris?!” Riselia mengangkat suaranya karena terkejut saat dia melompat mundur untuk mengambil jarak.

Fenris seharusnya sibuk dengan Sakuya, yang menyerang markas dari posisi depan.

“Tentu saja, aku datang untuk menyelesaikan masalah denganmu,” jawab Fenris, memelintir sehelai rambut di sekitar jarinya.

Lima Serigala Beku terbentuk untuk mengelilingi Riselia.

“Tidak, maksudku, apa yang terjadi pada Sakuya—?”

“Heh-heh. Gadis itu cukup kuat dengan pedang tetapi lemah terhadap gangguan. aku yakin beberapa hewan peliharaan aku sedang bermain-main dengannya saat ini.”

…Mereka memancingnya ke dalam hutan.

Fenris menyelinap ke sini sambil membuat Sakuya kewalahanSerigala Frost otonom Pedang Suci miliknya. Dengan tetap berada di bawah naungan kanopi hutan, di mana dia sulit dideteksi, dia menggunakan serigala untuk menyelinap melewati jejak Elfiné.

“Hutan adalah panggung pilihanku untuk pertempuran.” Fenris tersenyum percaya diri. “Dua penyerang terkuat peletonku seharusnya menyerbu markasmu saat kita bicara. Nona Elfiné dan pelayan kamu tidak akan cocok untuk mereka. Kemenangan adalah milik kita!”

“…!”

Memang benar menjaga bendera akan sulit bagi mereka berdua saja. Namun…

“Sakuya pernah memberitahuku bahwa pertempuran selalu bisa diputuskan dengan mengklaim kepala komandan,” kata Riselia, melotot ke Fenris.

“… Apa yang kamu maksudkan, tepatnya?”

“Bahwa aku hanya perlu mengalahkanmu sebelum timmu menang!” Riselia berteriak, melepaskan mana di tubuhnya. Es di sekitar lengan kirinya pecah dengan suara yang jelas dan melengking.

“Oh, apakah itu peleton mishmash?”

“Dengan serius? Mereka punya anak bersama mereka. Mereka seharusnya tahu ini bukan permainan.”

Siswa yang melewati kursi penonton mencibir saat mereka menyaksikan pertarungan di monitor. Saat itulah seorang gadis yang duduk di barisan depan tiba-tiba bangkit.

“…L-Leo pasti akan menang!” dia berteriak pada para penonton yang mencibir.

Hmm? Diglassê menemukan dirinya tersenyum dengan rasa ingin tahu.

Orang yang berbicara adalah seorang gadis cantik berusia tujuh, mungkin delapan tahun dengan rambut hitam sebahu. Dilihat dari pakaiannya, dia adalah seorang pengungsi.

“…Hah? Siapa kamu?” Para siswa memelototi gadis muda itu dengan ketidaksenangan yang jelas.

Dia tidak mundur, meskipun.

“Tessera benar! Leo dan Riselia menyelamatkan panti asuhan kita!” Gadis lain, yang satu ini dengan rambut berwarna kenari, berdiri di depan yang berambut hitam, seolah-olah untuk melindunginya.

“M-Millet…!” Seorang anak laki-laki berkacamata dengan cemas menarik lengannya.

“Apa, apakah kamu teman mereka atau apa?” Seorang siswa laki-laki mengangkat bahu dan mengalihkan pandangannya kembali ke layar. “Yah, aku punya kabar buruk untukmu. Tidak mungkin mereka akan menang.”

“Ya. Tidak melawan Fenris dan peleton kesebelas, ”anak laki-laki lain setuju, melambaikan tangannya dengan acuh.

Tapi kemudian…

“Menurut aku, anak-anak ini memiliki mata yang lebih baik daripada kalian semua,” suara menawan menyela.

“…?”

Semua orang menoleh untuk melihat seorang gadis dalam pakaian pelayan menempati salah satu kursi penonton dan mengunyah donat.

…Kapan dia sampai di sini?! Diglassê terkejut. Dia tidak merasakan pendekatan gadis itu sama sekali.

“—Hmph! Kegagalan sepertimu tidak bisa berharap untuk menang melawanku!”

“Grrrrrrrrrr!”

Atas perintah Fenris, kelima Serigala Beku menukik ke arah Riselia.

“Hyaaah!” Riselia berjongkok dan mengacungkan Pedang Berdarah. Dia menebas salah satu konstruksi beku dan, berputar di tempat, memukul gagang senjatanya ke yang lain. Dalam satu gerakan lancar, dia kemudian mengambil kembali posisi bertahan.

“Apa?!” Mata Fenris terbelalak kaget melihat gerakan pedang Riselia yang cepat dan tepat.

…Dia berpengalaman melawan kelompok musuh setelah berlatih melawan monster kerangkaku.

“Aku bukan orang gagal lagi!” Mana meledak dari kaki Riselia saat dia menerjang ke depan.

“…Aku tidak akan membiarkanmu!” Gadis panah, yang telah berbaring tersembunyi di balik bebatuan, menembakkan seberkas cahaya ke Riselia.

“Sungguh tidak sopan,” bisik Leonis, dan dia mengetukkan Tongkat Dosa Tertutupnya ke tanah. Dalam sekejap mata, bayangan merayap seperti ular dan menelan proyektil.

“…Hah?!”

Hidden Snake adalah mantra seorang shadowmancer dasar. Ular bayangan memekik saat mereka dengan cepat melingkari pemanah.

“T-t-tid… Mmmg, nnng!”

Gadis panah itu mengeluarkan jeritan yang dengan cepat dikurangi menjadi rengekan teredam. Ular ebon melingkar di sekelilingnya, menjadi kepompong hitam. Dengan pemanah yang dikirim dengan mudah, Leonis mengalihkan perhatiannya ke Riselia.

Dia melompat ke langkan dan membawa Pedang Sucinya ke arah Fenris.

“Aaaaaaaaaaa!”

Riselia mengayunkan dengan sisi tumpul pedangnya, artinya pukulan langsung masih akan membuat Fenris pingsan. Namun…

“…Kamu masih sama naifnya, Riselia!” Fenris menangis, mengambil langkah mundur untuk menghindari serangan itu. Dua Serigala Beku melompat ke sisi Fenris untuk menjaganya. Riselia mengambil satu langkah lebih dekat, tetapi pada saat itu, Fenris mendorong tangannya ke depan dan berteriak, “Pedang Suci, Pergeseran Mode! Buku-buku Jari Pembekuan!”

Kedua Serigala Beku berubah menjadi spiral es dan udara yang berputar-putaryang menyelimuti tinju Fenris. Seperti Drag Howl milik Regina, Pedang Suci Fenris mampu berubah menjadi senjata lain. Serigala Frost Fenris menggeram saat mereka duduk di atas tangannya yang terkepal dan memblokir tebasan Riselia.

“Oh tidak!” Riselia terkesiap.

Fenris menangkap pedang gadis lain dengan satu tangan, dan dia melemparkan pukulan dengan tangan lainnya.

…Meskipun penampilannya, sepertinya dia seorang petinju , Leonis mengamati.

“Kah… Nng…!”

Tubuh Riselia melayang dan kemudian mendarat di tanah dengan memantul sebelum jatuh beberapa langkah. Namun, cengkeramannya pada Pedang Sucinya tidak mengendur—bukti kebanggaan wanita muda itu.

Meskipun Riselia telah jatuh ke tanah, Fenris menolak untuk menyerah, berlari ke depan. “aku belum selesai!”

“…!” Riselia bangkit berdiri dan mencoba mundur, tapi… “…Kakiku…?!”

Seekor Serigala Beku telah menggigit salah satu kakinya, menahannya di tempatnya.

“Ha, pertandingan ini selesai!” Fenris berseru penuh kemenangan, mendekati Riselia sambil mengacungkan Freezing Knuckle-nya.

…aku kira sedikit bantuan tidak ada salahnya.

Leonis, yang paling lembut dalam hal anteknya, mulai melantunkan mantra sihir bayangan. Namun sebelum dia menyelesaikannya…

“…kehilangan…”

Mata biru es Riselia berkedip-kedip dengan warna merah. Angin puyuh mana mengepul di sekitar tubuhnya.

“…Aku…tidak bisa kalah…disini!”

Dia menginjak kakinya, menghancurkan kepala konstruksi dingin yang menggigit anggota tubuhnya. Dia kemudian menggunakan kekuatan supernya untuk melompat. Riselia melepaskan beberapa tebasan cepat dan membuat Serigala Beku lainnya menjadi bubuk.

“A-apa…? Apa ini…?!” Fenris berseru kaget. Gumpalan udara dingin naik dari Freezing Knucklesnya saat mereka mendekat. Namun, pedang Riselia dengan cekatan menangkis pukulan itu.

“Aku selalu… memandangmu. Aku selalu berjuang untuk mengikutimu…!”

“…?!”

Pedang Berdarah Riselia mulai bersinar dengan warna merah tua. Selama ini, dia adalah gadis yang gagal menjadi Pendekar Pedang Suci. Dia telah bertahun-tahun mendambakan untuk menjadi seorang ksatria dan melindungi mereka yang membutuhkan, tetapi dia tidak pernah menyadari kekuatan Pedang Suci. Itu semua baru saja berubah, namun.

Sekarang, Riselia adalah Pendekar Pedang Suci, mengejar saingannya ke tingkat yang lebih tinggi. Bahkan jika tidak ada yang mengharapkan apa pun darinya, dia tidak pernah berhenti berusaha. Melalui ejekan dan komentar pedas, Riselia bertahan.

Harapan aku untuknya tidak salah tempat. Leonis dengan percaya diri mengangguk pada dirinya sendiri.

Seorang Ratu Vampir adalah anggota dengan peringkat tertinggi dari hierarki undead. Meskipun itu penting, adalah salah untuk mengaitkan kemenangan hari ini semata-mata dengannya. Sumber sebenarnya dari kekuatan Riselia adalah kemauan besinya.

Bloody Sword milik Riselia menghancurkan Freezing Knuckle milik Fenris.

“Ini anak buahku. Wanita tangan kananku, ”gumam Leonis dengan bangga.

“Nona Selia, kamu sangat, sangat, sangat luar biasa! Kami mengalahkan peleton kesebelas! Itu adalah perubahan terbesar dalam sejarah akademi sejak…sejak didirikan!”

Peleton kedelapan belas berkumpul di koridor afasilitas besar yang dibangun di samping lapangan pelatihan. Regina telah memeluk Riselia dan bersorak kegirangan.

“aku tidak melakukan ini sendirian. Kami menang bersama.” Riselia memeluk Regina kembali dengan senyum lembut di wajahnya.

Mengambil bendera tim lawan dan menjatuhkan pemimpin mereka, Fenris, telah memberikan poin yang cukup kepada peleton kedelapan belas untuk memenangkan pertandingan latihan. Ini adalah momen puncak bagi Riselia dan yang lainnya.

Pertempuran berikutnya sudah dimulai di lapangan, jadi kelompok itu pergi ke pemandian Undine untuk bersantai dan merayakan kemenangan mereka.

“Selain itu, kami tidak boleh membiarkan kemenangan ini menjadi milik kami. Jika Fenris tidak begitu terpaku untuk mengalahkanku dan tetap di posisi semula, kami tidak akan menang.”

“Kamu serius sekali, Lady Selia…,” kata Regina, akhirnya melepaskan pelukannya lagi. “Tapi sungguh, ini adalah kemenangan besar bagi kami. Mungkin mereka akan memasang Jacuzzi di asrama kita.”

“Sebelum mereka melakukan itu, aku ingin mereka memperbaiki AC di ruang tamu,” jawab Riselia sambil mengangkat bahu.

“Maaf, semuanya. Aku berjalan tepat ke perangkap musuh,” gumam seorang gadis berambut biru, bahunya turun meminta maaf. Itu Sakuya Sieglinde. Dia mengenakan pakaian tradisional Sakura Orchid di atas seragam Excalibur Academy-nya.

“Tidak, Sakuya, kamu melakukannya dengan baik,” jawab Riselia.

“Tepat sekali. Mereka mungkin telah memikat kamu ke dalam hutan, tetapi kamu mengalahkan ahli perangkap mereka sendirian, ”seorang gadis berambut hitam yang sedikit lebih tua berjalan di samping mereka menambahkan memberi semangat. Ini adalah Elfiné Phillet, operator peleton kedelapan belas, dan kakak perempuan tim yang bisa diandalkan, seolah-olah.

“Itu hanya kebetulan. Aku sedang memburu serigala Fenris saat aku menabraknya. aku hanya beruntung.”

“Tidak, jika ada, dia tidak beruntung bertemu denganmu,” Elfiné mengoreksi.

Dalam pertarungan jarak dekat, hanya sedikit siswa yang bisa menandingi Sakuya.

“Aww, kuharap aku punya kesempatan untuk bersinar juga,” gerutu Regina.

“Jika kamu bertanya kepada aku, kehadiran kamu di pangkalan kami adalah penghalang besar. Penyerang pihak lain harus melangkah dengan hati-hati,” kata Riselia.

“Yah, jika mereka mencoba sesuatu, aku yakin aku bisa menembak jatuh mereka.”

“Dan kamu mengalahkan pemanah, Leo.” Riselia kemudian berbalik menghadap Leonis. “Selamat atas kemenangan pertamamu dalam pertandingan latihan.”

“Aku hanya melakukan itu karena kamu telah mengalihkan perhatiannya, Nona Selia.” Leonis mengangkat bahu dan menggelengkan kepalanya. “Yang aku lakukan hanyalah memanfaatkan celah yang kamu buat untuk aku.”

Sejujurnya, aku tidak berencana untuk mengalahkan salah satu dari mereka.

Tetap saja, Leonis tidak berdaya untuk menolak pamer di depan antek favoritnya—kebiasaan buruk dari masa Pangeran Kegelapannya.

“Maaan. aku ingin sekali melihat Leo bertarung,” kata Regina dengan iri. “Elfiné, bisakah kamu menunjukkan padaku rekaman Mata Penyihir nanti?”

“Tidak masalah. Oh? Sebenarnya, tunggu sebentar, ”jawab Elfiné, ekspresinya berubah serius sejenak saat dia mengaktifkan terminal komunikasinya. “Maaf, kucing aku memanggil aku. Aku akan menemuimu nanti, oke?” Elfiné menyatukan kedua telapak tangannya untuk meminta maaf dan berlari menyusuri koridor.

“…Seekor kucing?” Leonis memiringkan kepalanya.

“Ya, Elfiné memelihara seekor kucing,” kata Riselia. “Rupanya, dia agak cepat kesepian, jadi merawatnya itu sulit.”

“Tapi aku belum pernah melihat kucing di sekitar asrama,” komentar Leonis.

“Itu berjalan di sekitar tempat akademi. Elfiné membiarkannya berkeliaran bebas hampir sepanjang waktu, ”jelas Riselia.

“Oh, itu mengingatkanku, aku pernah mendengar kamu mulai memelihara anjing liar baru-baru ini, Sakuya,” sela Regina.

“Tidak, aku tidak menjaga Fluffymaru si Hitam…”

Saat itulah Leonis merasakan tarikan di lengan bajunya.

“Kau lewat sini, Nak,” perintah Regina.

“…Hah?” Pangeran Kegelapan berhasil melewati keterkejutannya.

“Maksudku, kamu masih berumur sepuluh tahun, kan?” Kata Regina, menunjuk ibu jarinya ke arah pemandian anak perempuan. “Peraturan akademi mengatakan bahwa anak-anak berusia sepuluh tahun atau kurang harus mandi dengan wali mereka.”

“T-tunggu, aku…!” Leonis mencoba memprotes.

“Dia benar, Leo,” tambah Riselia. “Aku khawatir kamu mandi sendirian. kamu mungkin memecahkan sesuatu di kamar mandi. ”

“Aku tidak akan!” Terlepas dari protesnya, Leonis pernah merusak pancuran karena dia tidak tahu cara menggunakannya.

“Selain itu, kamu selalu cepat bilas saat masuk sendirian. Rambutmu penuh dengan pasir hari ini, jadi aku ingin memastikan semuanya sudah bersih.”

“H-hah? T-tunggu, Nona Selia, aku…!”

“Oke, Nak, jangan mengamuk lagi.” Regina terkekeh jahat saat dia mendorong Leonis ke arah Riselia.

“Grrrr…!” Leonis menggerutu saat dia diseret ke kamar mandi perempuan.

Lapisan uap putih menggantung di atas bagian dalam pemandian Undine. Itu adalah struktur elips yang dilengkapi dengan beberapa fasilitas, termasuk sauna, pemandian air dingin, dan ruang uap.Dinding ubin yang dipoles menampilkan desain yang menggambarkan pemandangan alam dari sebelum invasi Void.

Dan di salah satu sudut surga yang sesungguhnya ini…

“Kulitmu sangat bersih, Nak!”

“Leo, berhenti meronta-ronta!”

Bagaimana hidupku sampai seperti ini?!

Setelah ditelanjangi oleh Riselia dan Regina, Leonis duduk di kursi mandi, benar-benar kehabisan akal. Kehangatan di pipinya lebih disebabkan oleh air panas.

“Kami tidak bisa memandikanmu jika kamu meringkuk seperti itu, Nak. Oke, kita berangkat!” Regina, yang telah melepaskan kuncirnya untuk membiarkan rambutnya terurai, meraih lengan Leonis dan mengangkatnya.

“…?!”

Pangeran Kegelapan bisa merasakan kulit basah menekan punggungnya. Tubuhnya menggigil saat Regina menarik lengannya ke atas.

“Hee-hee. Ada apa, nak? Malu?”

“M-Nona Regina, aku bisa…aku bisa mencuci sendiri…,” Leonis mencoba yang terbaik untuk menjawab, tetapi suaranya begitu lemah lembut dan bingung sehingga suara air mengalir menenggelamkannya.

Aku… Aku adalah Pangeran Kegelapan… Pangeran Kegelapan yang memimpin legiun undead, sepuluh ribu orang kuat…! Leonis mencoba mengumpulkan tekadnya, mengingatkan dirinya sendiri dengan putus asa tentang statusnya yang perkasa.

Gosok, gosok. Gosok, gosok, gosok.

Sebuah spons lembut menggosok kulitnya, menutupi tubuhnya dengan gelembung sabun.

“Regina, tubuhnya sudah bersih,” kata Riselia.

“Oke oke. aku mengerti, Lady Selia, ”jawab Regina. Dia akhirnya mundur selangkah dari Leonis, yang menghela nafas lega. Sayangnya, penangguhan hukuman itu berumur pendek.

“Leo, tutup matamu. kamu tidak ingin sampo di dalamnya. ”

Kali ini, jari mungil Riselia mulai membilas rambutnya. Ujung jarinya terasa sangat dingin, kemungkinan karena dia adalah seorang vampir.

“Erm… Dengar, aku bisa melakukannya sendiri…”

“Tidak,” Riselia menolaknya dengan datar. “Kamu tidak cukup teliti.”

“Aduh…”

Kembali ketika Leonis menjadi Raja Mayat Hidup, dia belum mandi. Sebaliknya, dia hanya akan tidur di peti mati. Akibatnya, dia hampir lupa cara mencuci dirinya sendiri.

“Rambutmu sedikit keriting, Leo,” bisik Riselia, jelas menikmati dirinya sendiri saat dia menyabuni sampo berbusa dan menggosokkannya ke kepalanya. “Katakan padaku jika ada bintik-bintik gatal, oke?”

“A-aku… baik-baik saja…,” jawab Leonis sambil menelan ludah dengan gugup.

Aku benci mengakuinya, tapi pembersihan ini memang terasa menyenangkan. Itu adalah mati rasa manis yang membuat Leonis tertidur nyenyak.

“Sakuya, biarkan aku membasuh punggungmu—” Regina, yang tidak punya apa-apa untuk dilakukan, pindah ke belakang Sakuya.

“Tidak, aku bisa menangani diriku sendiri—”

Sakuya, yang biasanya santai dan acuh tak acuh, menolak sarannya dengan rasa malu yang tidak biasa.

“…? Oh, Sakuya…” Regina menyeringai nakal. “Apakah kamu …?”

Dan kemudian…

“Aaaaah?!”

Regina meraih payudara Sakuya dari belakang.

“Aku tahu itu. Mereka menjadi sedikit lebih besar lagi. Mata elangku tidak berbohong, Nak.”

“…Aaaah, itu bukan… R-Regina, kau… idiot!” Sakuya, wajahnya merah, menghujani Regina dengan pukulan main-main.

“Tidakkah kamu setuju, Leo?” tanya Regina.

“Hah?”

Mendengar pertanyaan itu, Leonis mengangkat wajahnya, tersentak dari tidurnya.Sebelum dia tahu apa yang terjadi, dia melihat dada Sakuya tersembunyi di balik lapisan tipis sabun.

 

“…!” Sakuya menjerit tanpa kata. Dia dengan cepat menutupi bagian depannya dengan handuk mandi, wajahnya memerah.

“A-aku minta maaf!”

“…H-dia…s-melihat…melihat dadaku…”

“Tidak, ini, erm… Kamu sangat… cantik, jadi…”

“…Kamu!” Mencibirkan bibirnya yang indah, Sakuya memelototi Leonis dengan nada mencela. Dia dengan cepat menarik handuk dari atas rak dan membungkusnya di sekitar mata Leonis.

“M-Nona Sakuya, apa yang kamu—?”

“Kamu mungkin masih kecil, tapi ini… Ini masih terlalu tidak senonoh!” Sakuya mendapatkan kembali ketenangannya dan mengikatkan kain itu erat-erat ke kepala Leonis.

“Sakuya, kamu tidak perlu khawatir. Ini hanya Leo. Tidak apa-apa. Benar, Leo?” Riselia mendesak, melontarkan pertanyaan berat padanya.

“Aku—aku tidak keberatan! Tutup mataku, tolong!” Leonis mengangguk putus asa.

Seorang malaikat dengan sayap hitam seperti malam membubung, turun ke dalam kegelapan yang dikelilingi oleh kisi-kisi yang tak terhitung jumlahnya.

Itu adalah jaringan kuasi yang dihasilkan oleh partikel mana—Taman Astral.

Ruang virtual yang menghubungkan Assault Gardens ini dibuat enam puluh empat tahun yang lalu oleh Proyek Integrasi Manusia. Itu awalnya merupakan rahasia militer yang sangat rahasia, tetapi telah diungkapkan ke akademi dalam beberapa tahun terakhir.

Dari semua tempat di dunia yang sekarat ini, Taman Astral adalah satu-satunya yang berada di luar jangkauan Void. Dan di dunia ini ditentukan oleh ajaringan cahaya, dia bisa bergerak dengan bebas. Dia mengenakan gaun sensual dengan leher V yang menjuntai. Siapa pun yang mengetahui perilaku sopannya yang biasa akan terpana jika mereka melihatnya sekarang.

Dia adalah ratu malam—Elfiné Phillet. Ini adalah dirinya yang lain, wajah yang tidak pernah dia tunjukkan di akademi. Berjemur dalam rasa kebebasan, dia mendarat di salah satu grid.

“Ayo keluar, Cait Sith,” serunya.

Seekor kucing hitam muncul di hadapannya dan mengeong sebagai salam. Makhluk ini, Cait Sith, adalah Elemental Buatan pribadi Elfiné, yang ada di jaringan. Elfiné telah menciptakannya dengan menyempurnakan salah satu bola dari Pedang Sucinya, Eye of the Witch.

Kucing Elemental Buatan inilah yang memanggilnya sebelumnya. Rupanya, markas Perusahaan Phillet di Ibukota Kekaisaran telah menemukan beberapa data mencurigakan di jaringan.

Perusahaan Phillet adalah otoritas terkemuka dalam memproduksi peralatan magis, serta penelitian dan produksi Elemen Buatan.

Roh yang digunakan dalam serangan teroris adalah salah satu ciptaan Phillet Company.

Biasanya, satu-satunya yang bisa mengendalikan roh Hyperion adalah Putri Altiria. Tapi semangat yang dibawa oleh pengguna Pedang Iblis berhasil merebut kendali atas kapal. Regina, yang mengambil darah keluarga kerajaan, telah berhasil mendapatkan kembali kendali atas kapal, tetapi jika dia tidak melakukannya, Hyperion akan menyerang langsung ke karang Void.

Jika para pengguna Pedang Iblis itu entah bagaimana terhubung dengan keluarga Duke Phillet…

Elfiné telah meneliti masalah ini selama beberapa hari terakhir dan menemukan beberapa pergerakan dana yang tidak jelas di dalam Perusahaan Phillet. Namun, dia tidak bisa belajar apa-apa lagitepat dari itu. Sebuah penghalang yang kuat menjaga sektor pusat yang sangat rahasia.

Cait Sith mengeong pada Elfiné, dan sebuah kubus hitam muncul di depannya.

“Itu data yang mencurigakan?” Elfiné mencondongkan tubuh ke depan dan dengan hati-hati menyodok permukaan kubus. Objek terurai dalam pola geometris, dan informasi yang diringkas dalam bentuk mengalir ke pikiran Elfiné. Dalam semburan data itu, dia menemukan nama file yang aman dan terkunci.

“… Proyek D?” Elfiné membaca dengan ragu.

Proyek D. Apa singkatan dari D ?

Aku punya firasat buruk tentang ini…

Tiba-tiba, alarm hiruk pikuk meraung di dalam kepala Elfiné.

…Panggilan mendesak? Di saat seperti ini…?

Elfiné buru-buru memutuskan koneksinya ke Taman Astral.

“…”

Dia melepas tutup kepala kecil yang dia letakkan di atas kepalanya dan membiarkan rambut hitamnya yang halus mengalir di belakangnya. Menggunakan jari-jarinya untuk menyikat rambutnya yang acak-acakan, Elfiné menghela nafas kecil. Dia berada di ruang kendali informasi Akademi Excalibur, fasilitas unik yang menggunakan terminal data kelas militer yang besar.

Sekolah mencatat semua akses ke jaringan, tetapi Eye of the Witch mengizinkan Elfiné dengan mudah menyelubungi aktivitasnya.

Kontak mendesak dari biro administrasi? Apa ini semua tentang?

Alis berkerut curiga, Elfiné menatap terminal yang ada di atas meja. Seketika matanya terbelalak kaget.

“…Apa?!”

Gosok, gosok. Gosok, gosok.

“Kamu tidak perlu terlalu kaku, Leo,” kata Riselia dengan senyum masam dari tempatnya di belakang Pangeran Kegelapan.

“…!” Leonis mengira ditutup matanya akan membuatnya tenang, tapi dia segera menyadari betapa besar kesalahan itu.

Suara nafas menggelitik telinganya. Sensasi ujung jari yang lembut di tubuhnya membuat sentakan kenikmatan menjalari sarafnya. “Khh… Ahh…” Dia menghela napas dengan susah payah meskipun dirinya sendiri. Penglihatannya yang terputus membuat indranya yang lain jauh lebih tajam.

“Kamu baik-baik saja, Le? Apakah itu sakit di suatu tempat?” Suara Riselia memohon.

“A-aku… aku baik-baik saja…”

“Hee-hee. Apa, begitu gelap imajinasimu bekerja lembur, Nak? ” Regina terkekeh dan meniup telinga Leonis.

Boong, boong.

Leonis juga merasakan sesuatu yang sangat lembut menekan lengan bawahnya.

“M-Nona Regina, berhenti menggoda… Haaah… Ahh…”

“Ah, kamu baru saja mengerang seperti perempuan. Sangat lucu.”

Kamu melakukan ini dengan sengaja, dasar pembantu!

Leonis merintih, terperangkap dalam kegelapan kebutaan.

“Selanjutnya, aku akan mencuci bagian depanmu, Leo.”

“MM-Nona Selia ?!” Leonis menegang seolah-olah kutukan membatu baru saja diberikan padanya.

Namun, sebelum sesuatu terjadi, terminal komunikasi mulai berdering. Itu adalah salah satu perangkat anting yang dipakai Riselia.

“Panggilan mendesak dari biro administrasi? Apa yang terjadi?” Riselia berbisik, jari-jarinya berhenti di punggung Leonis.

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List