hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 3 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 3 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 3 Taman Serangan Ketiga

13:00 Waktu Standar Kekaisaran.

Setelah menerima permintaan darurat, Riselia dan peleton kedelapan belas buru-buru mengganti seragam mereka dan tiba di pintu masuk Ruang Konferensi Taktis Anti-Void Akademi Excalibur.

“Riselia Crystalia, di sini di panggilan mendesak kamu,” kata gadis berambut argent di pintu.

“Masuk.”

Riselia membuka pintu. Di dalam, dia melihat instruktur peleton kedelapan belas, Diglass, bersama dengan Elfiné dan seorang petugas analisis informasi wanita yang mengenakan seragam ksatria. Ketiganya sudah duduk. Elfiné mengangkat kepalanya dan mengangguk lembut pada kedatangan kelompoknya yang lain. Diglassê, sementara itu, menyentakkan dagunya, memberi isyarat agar mereka segera duduk.

Apa yang telah terjadi? Apakah ada lebih banyak Void yang muncul? Merasakan udara yang tidak biasa di ruangan itu, Leonis duduk di antara Riselia dan Regina. Gadis-gadis peleton kedelapan belas saling bertukar pandang bingung dan tidak yakin.

“Pertama, ada sesuatu yang aku ingin kamu semua lihat,” kata Diglass pelan.

Petugas analisis informasi mengangguk dan memainkan perangkat. Gambar besar dan berkualitas buruk diproyeksikan di meja rapat yang luas. Itu menggambarkan beberapa bagian lautan yang tertutup kabut tebal berwarna abu-abu.

“Ini adalah rekaman yang diambil pagi ini oleh unit observasi yang ditempatkan di pulau Hakura.”

“Hakura? Pangkalan di sana dimaksudkan untuk mengumpulkan informasi tentang wilayah Void terdekat, kan?” tanya Riselia.

Itu pertama kalinya aku mendengarnya , pikir Leonis. “Wilayah kosong?” Dia bertanya.

“Area yang dipenuhi dengan Void reef dengan kepadatan tinggi,” jelas Riselia. “Itu adalah tempat terkutuk yang tidak bisa dimasuki manusia. Selalu ada lapisan racun tebal di atas wilayah Void, sehingga kapal dan pesawat tempur taktis tidak bisa masuk atau mengamati apa yang terjadi di dalamnya.”

“Meskipun kami tidak tahu apa yang terjadi di dalamnya, kami memantau lingkar luarnya. Kekaisaran Terpadu telah mendirikan pangkalan pengamatan di pulau-pulau yang mengelilingi wilayah Void ini, dan mereka terus memantau bagian laut itu.”

aku mengerti. Jadi karang Void yang ditemui Hyperion tempo hari seperti versi kecil dari wilayah Void.

“Hari ini pukul 04.00 04.00, unit observasi menangkap tanda-tanda struktur besar…,” kata Diglass, menunjuk gambar dan mengetuknya dengan jarinya.

Ketika dia melakukannya, sesuatu terlihat dalam rekaman itu. Sebuah bayangan raksasa melayang di permukaan laut. Matahari terbit dalam rekaman itu, memperlihatkan bentuk penuh dari benda yang terombang-ambing di atas air. Sekelompok pulau buatan yang dihubungkan oleh jembatan — tetapi mereka bobrok dan dilapisi dengan reruntuhan bangunan yang tak terhitung jumlahnya.

“…Apakah itu…?!” Riselia menelan ludah dengan gugup.

Mata Regina, Sakuya dan Elfiné melebar tak percaya.

“Sulit untuk melihat dengan jelas karena racunnya, tapi…,” Diglassê memulai dengan muram, “setelah menghilang ke wilayah Void enam tahun lalu, tampaknya Taman Serangan Ketiga telah kembali.”

“…?!”

Keheningan yang menakutkan menyelimuti ruang pertemuan.

Taman Serangan Ketiga? Jika Leonis mengingatnya dengan benar, itu adalah tempat kelahiran Riselia, sebuah kota yang dihancurkan dalam Void Stampede.

“Tungku mana dari Third Assault Garden seharusnya benar-benar mati,” kata Riselia, suaranya bergetar. “Dan seluruh kota harus ditinggalkan. Jadi bagaimana…?”

“Penyebabnya masih belum diketahui,” jawab petugas analisis informasi. “Akademi Excalibur berspekulasi bahwa tungku mana yang dinonaktifkan didorong ke keadaan tidak terkendali melalui beberapa faktor yang tidak teridentifikasi.”

“Keadaan yang tidak terkendali…? Apakah itu mungkin?” Riselia bergumam.

“Kami belum pernah melihat kasus ini di masa lalu, tapi bukan berarti tidak mungkin,” jawab Diglass. “Faktanya adalah bahwa Taman Serangan Ketiga saat ini bergerak dengan kecepatan tempur keempat.”

“Ke mana arahnya?” Elfine bertanya.

“Kami tidak tahu secara pasti, tapi dia terus bergerak ke selatan…” Gambar lain muncul di atas meja atas perintah petugas informasi. Kali ini, itu adalah peta yang menunjukkan bagian laut di bawah kendali manusia. “Yang berarti itu akan bersentuhan dengan Taman Serangan Ketujuh.”

“…!” Gadis-gadis dari peleton kedelapan belas bertukar pandang kaget.

“Ini bergerak perlahan, dan ini hanya perkiraan, tapi—akan menghubungi kami dalam waktu empat belas hari,” petugas analisis informasi menyimpulkan.

“Kenapa disini?” Elfine bertanya-tanya lagi.

“Itu masih dalam kegelapan, aku khawatir. Namun … “Petugas itu ragu-ragu sejenak. “Segera setelah Taman Serangan Ketiga muncul dari dalam wilayah Void, itu mengirim dua sinyal bahaya ke Taman Serangan Ketujuh.”

“Apa?!”

“I-itu tidak mungkin…,” bisik Riselia, ekspresi terkejut terlihat di wajahnya. “Maksudku, seharusnya tidak ada orang di sana… Tidak ada orang lain yang selamat.”

“Secara resmi, ya. Satu-satunya yang hidup melalui Stampede itu adalah sekelompok kecil orang yang berlindung di tempat perlindungan bawah tanah, termasuk kalian berdua. Tetapi bahkan jika ada orang yang selamat yang belum ditemukan, mereka tidak mungkin bertahan selama enam tahun di wilayah Void. Namun, sesuatu mengirim sinyal marabahaya itu. Ada kemungkinan kerusakan mekanis, tapi…”

“…”

Sementara semua orang mendengarkan penjelasan Diglass, mata Leonis terpaku pada gambar kota hancur yang diproyeksikan di atas meja. Tidak ada seorang pun kecuali dia yang menyadarinya. Lebih khusus lagi, Leonis adalah satu-satunya yang bisa mengenali keanehan itu.

Apa yang dia lihat adalah…

Bagaimana? Bagaimana itu sampai di sana? Saat Leonis merenungkan pertanyaan yang tidak dapat dia temukan jawabannya, Diglassê bangkit dari tempat duduknya diam-diam dan melirik ke sekeliling ruangan, menatap semua orang yang hadir.

“Jadi, dengan situasi seperti ini, aku yakin kamu mengerti alasan aku memanggilmu ke sini.”

“Kamu ingin kami menyelidiki Taman Serangan Ketiga,” Riselia beralasan.

“Dengan tepat. Peleton kedelapan belas, dengan ini aku memerintahkan kamu untuk memeriksa kota yang hancur ini.”

Ini tidak mengejutkan. Riselia dan ekspresi gadis-gadis lain tidak goyah sama sekali. Meskipun remaja, wanita muda ini adalah siswa Akademi Excalibur dan ksatria militer penuh. Sebagai pembawa Pedang Suci, mereka menerima tugas mereka dan rela mempertaruhkan nyawa mereka untuk melindungi rumah mereka.

“Jika kamu menghadapi situasi kritis, kamu memiliki persetujuan untuk mundur atas penilaian kapten peleton kamu. Berdasarkan laporan kamu sebagai pasukan terdepan, akademi akan mengirim regu pencari yang lebih besar di kemudian hari. ”

“Apakah ada Void yang terlihat di Third Assault Garden?” Sakuya bertanya, berbicara untuk pertama kalinya dalam pertemuan ini. “Mengingat kota itu muncul dari wilayah Void, bukankah ada kemungkinan besar bahwa itu berfungsi sebagai sarang Void?”

“Saat ini, tidak ada wabah Void yang terdeteksi di sekitar area target. Tapi perlu diingat bahwa kita belum bisa mengamati Assault Garden secara detail.”

“Permisi, aku punya pertanyaan,” sela Riselia sambil dengan hati-hati mengangkat tangannya.

“Kamu punya izin untuk berbicara.”

“Melayani sebagai pasukan terdepan dalam situasi ini adalah tugas penting. Mengapa memberikannya kepada kami?”

Sejauh ini, peleton kedelapan belas telah dipercayakan dengan misi penyelamatan pengungsi dan penyelidikan lokasi. Tugas yang lebih penting selalu diberikan kepada kelompok yang berperingkat lebih tinggi.

Diglassê ragu-ragu sebelum akhirnya menjawab, “Itu adalah ide biro administrasi. Aku yakin gadis seterang kamu bisa mengerti arti di balik pilihan itu.”

“…Itu karena aku putri Duke Crystalia, bukan?”

“Nyonya Selia …” Regina menggigit bibirnya.

Leonis dengan cepat memahami situasinya. Mereka mengatakan mereka menginginkan seorang pahlawan. Manusia tidak pernah berubah, bukan? pikirnya pahit.

Riselia adalah gadis tragis yang Pedang Sucinya terbangun setelah lama tidak aktif. Terikat oleh tugas seorang Pendekar Pedang Suci, dia akan kembali ke tempat kelahirannya, sebuah kota yang dihancurkan oleh Void. Kisah yang begitu indah pasti akan mencengkeram hati seseorang tidak peduli era apa itu.

Seribu tahun yang lalu, ada seorang anak laki-laki yang berperan sebagai pahlawan kerajaan tertentu—Leonis Shealto. Pertempurannya membawa harapan bagi orang-orang tetapi membuatnya putus asa karena dia kehilangan hak pilihan atas hidupnya sendiri.

Pertukaran saat ini mengingatkannya pada cerita sepele itu.

“aku tidak akan menyangkal ada signifikansi politik untuk ini. Namun, aku sangat menghargai kekuatan kamu sebagai sebuah kelompok. Kemenangan kamu dalam pertandingan latihan pagi ini cukup mengesankan.”

“Terima kasih banyak, Bu.” Riselia mengangguk dengan ekspresi tegas dan melihat sekeliling, mengamati wajah teman-temannya.

Regina, Sakuya, dan Elfiné masing-masing mengangguk setuju.

“Leo…” Ekspresi Riselia berubah ketika matanya tertuju pada wajah Leonis.

“Ya, dia baru berusia sepuluh tahun dan belum lama berada di akademi. Tidak apa-apa jika kamu mengecualikannya dari—,” Diglassê memulai, tapi Leonis memotongnya.

“Tidak perlu khawatir tentang aku, Bu,” katanya.

“Leo…”

“Nona Selia, aku juga bagian dari peleton kedelapan belas,” Leonis mengingatkan, menatap lurus ke matanya.

“…Dipahami. aku akan memastikan untuk menjaga Leo tetap aman, ”kata Riselia.

Leonis menyunggingkan senyum masam. Riselia telah menyaksikan sepotongkekuatannya sebagai Pangeran Kegelapan. Meski begitu, dia hanya bisa melihatnya sebagai seorang anak. Itu tidak berubah sejak hari dia menyelamatkannya di mausoleum.

“Peleton kedelapan belas mengakui dan menerima perintah kamu, Bu. Kami akan kembali dengan hasil di tangan.”

Riselia mengangkat kepalan tangan di dadanya dan memberi hormat kepada instruktur.

Mereka ditetapkan untuk melakukan serangan mendadak empat jam kemudian, pada 1.700 Waktu Standar Kekaisaran. Itu adalah pemberitahuan yang sangat singkat, tetapi mengingat target pasukan sedang bergerak, semakin cepat mereka menyelidiki, semakin baik.

“Pastikan untuk memeriksa peralatan kamu secara menyeluruh dan satu per satu. Perlengkapan kamu dapat menyelamatkan hidup kamu.”

Riselia berada di kamarnya di asrama Hræsvelgr, mengisi tasnya dengan barang-barang untuk misi.

“Oh, jatah ini belum habis. Kita mungkin harus memakannya secepat mungkin…”

Leonis mengangkat bahu ketika dia melihat dia melakukan tugasnya dengan gelisah. Seluruh ibukota Realm of Shadows berada di dalam bayangan Leonis. Shary mengawasi perbendaharaannya dan tulang-tulang yang dia gunakan untuk membuat kerangka prajuritnya. Dia tidak perlu repot-repot memasukkan barang-barangnya ke dalam tasnya. Jadi, Leonis hanya duduk di tepi tempat tidur, menonton Riselia bekerja.

“Dan kantin dan pengering rambut… Ah, tunggu, itu tidak muat di dalam, kan?”

Dia terguncang. Nah, mudah untuk melihat alasannya. Setelah menghela nafas kecil, Leonis berkata, “Kota itu—Taman Serangan Ketiga—itu tempat kelahiranmu, kan?”

“…Ya.” Riselia mengangguk, tangannya berhenti. Keheningan singkattergantung di antara keduanya. “…Aku bermimpi pagi ini,” bisik Riselia tiba-tiba.

“Mimpi?”

“Ya. Tentang apa yang terjadi enam tahun lalu. Sudah lama sekali sejak terakhir kali aku bermimpi…” Riselia menutup resleting tasnya dan berbalik menghadap Leonis. “Stampede yang menghancurkan Third Assault Garden terjadi enam tahun lalu. aku masih berusia sembilan tahun, dan yang bisa aku lakukan hanyalah duduk di penampungan bersama Regina dan meringkuk. Ayahku melawan Void di luar, dan aku hanya mendengarkan dan gemetar.”

Bahu Riselia bergetar saat dia mengingat kembali hari yang mengerikan itu.

“Setelah itu, kami cukup beruntung diselamatkan oleh regu pencari pengungsi Taman Serangan Ketujuh, tetapi semua orang telah hilang. Kami bahkan tidak bisa mengubur orang yang kami cintai.” Kata-kata Riselia terasa jauh, dan mereka diwarnai dengan rasa sakit.

aku melihat. Kesalahan orang yang selamat. Riselia terjebak oleh penyesalan yang seharusnya tidak dia bawa, tapi emosi irasional itu adalah sesuatu yang Leonis kenal. “Aku melarikan diri lagi.” Itu yang kamu pikirkan, kan?

“Aku punya kewajiban untuk kembali ke tempat itu. Sejujurnya, aku cemas tentang itu, dan aku tidak tahu apa yang mungkin terjadi, tapi…”

“…Aku tahu.” Leonis mengangguk.

Tiba-tiba, terminal komunikasi berbunyi.

“Elfine…”

“Selia, aku menganalisis rute ke tujuan kami. Bisakah kamu melihatnya?”

“Ah, ya, tentu saja. Aku akan segera kesana,” jawab Riselia dengan serius. “Aku akan keluar sebentar, Leo. Kemasi sisanya, oke? ” Dengan itu, wanita muda berambut argent bergegas keluar dari ruangan.

“…”

Setelah melihat pintu tertutup dan memastikan bahwa langkah kaki Riselia semakin menjauh…

“Blackas, Shary,” kata Leonis.

“Apakah kamu menelepon, temanku?”

“A-apa… Batuk, batuk… Apakah kamu memanggil aku, Tuanku?”

Bayangan Leonis berdesir, dan serigala ebon besar muncul dari dalamnya. Beberapa detik kemudian, seorang gadis manis mengenakan seragam pelayan muncul setelah binatang itu. Pelayan berambut hitam itu memegang donat yang setengah dimakan dan pipinya yang putih seperti tupai. Wajahnya kotor dengan remah-remah.

“Apa ini, Shar?” tanya Leonis.

“Donat lengket. aku membeli beberapa dari mereka. ”

“…” Leonis menatap Shary, matanya menyipit.

“Aku juga punya beberapa untukmu, Tuanku.”

“… Mm.”

Shary mengeluarkan donat dari salah satu lengan bajunya. Leonis mengambilnya dan menggigitnya, sambil memelototi gadis itu.

“Hm, ini…”

Itu memang memiliki tekstur lengket dan tidak biasa yang berbeda dengan makanan manis lainnya yang pernah dimakan Leonis sejauh ini. Aroma kayu manis membuatnya cukup lezat.

“Hmm, tekstur ini… Peradaban manusia benar-benar telah berkembang jauh,” puji Leonis.

“Haruskah aku membuatkan kamu teh, Tuanku?” Shar menawarkan.

“Kenapa, ya… Tunggu, tidak, tidak perlu. kamu benar-benar sudah terbiasa dengan dunia ini, bukan? ” Pangeran Kegelapan mengamati, setengah terkesan dan setengah takjub.

“Ya, aku telah mengambil pekerjaan paruh waktu untuk kepentingan mengumpulkan intelijen.”

“Dari jenis apa, tepatnya?”

“Pekerjaan yang melibatkan membuat manisan,” jawab Shary, mengangkat tangan ke dadanya dengan hormat.

“Kamu adalah anak buahku. aku tidak ingat menyetujui apa pun darisemacam itu, ”kata Leonis, menekan telapak tangan ke dahinya dengan putus asa.

“Tapi aku tidak bisa menggunakan dana Pasukan Pangeran Kegelapan…”

“Ugh. Tidak, aku kira kamu tidak bisa…”

Pasukan Leonis sangat kekurangan dana. Gudang harta karunnya di Realm of Shadows berisi banyak koin yang hampir tidak berharga di era ini. Mereka mungkin bisa dijual sebagai barang antik, tetapi jika Leonis menjajakan artefak kelas mitologi dari ribuan tahun yang lalu, keasliannya dapat dipertanyakan, yang berisiko mengungkap identitasnya.

“Hmph. Baiklah,” Leonis memutuskan setelah beberapa saat, menyeka mulutnya dengan saputangan yang ditawarkan Shary kepadanya. “Aku ingin kalian berdua melihat ini.”

Mengangkat Tongkat Dosa Tertutup, Leonis menggunakan sihirnya. Batu permata yang berada di ujung tongkat, Dragon’s Eye, berkedip biru dan mulai memutar ulang gambar di permukaan mutiaranya—yaitu, cuplikan dari Third Assault Garden yang berlayar di sepanjang lautan.

“Apa ini?” Blackas bertanya.

“aku memproyeksikan ingatan aku. Ini adalah benteng besar dengan model yang sama dengan kota ini. Enam tahun yang lalu, itu dihancurkan oleh monster Void yang tercela itu.”

“Hmm. Dan?”

“Lihat ini.” Leonis memegang tongkat di atas hidung Blackas. “Di sana, di alun-alun dekat pusat kota. Bisakah kamu melihatnya?”

“…Apakah itu…?!” Mata emas Blackas melebar.

Inilah yang Leonis perhatikan sebelumnya di ruang rapat, apa yang diabaikan semua orang. Wajar jika mereka memilikinya, tentu saja, karena tidak ada di antara mereka yang tahu pentingnya hal itu.

Namun, Leonis langsung tertarik padanya. Simbol merah tertulis di tanah di sekitar alun-alun. Salah satunya adalah bintang dan yang lainnya, mata yang menyala.

“Simbol Sekte Suci…” Blackas menggeram.

Sekte Suci adalah organisasi keagamaan yang memuja Kekuatan Cahaya dan memiliki pengaruh kuat atas bangsa manusia seribu tahun yang lalu. Sama seperti para dewa, Pangeran Kegelapan, dan Enam Pahlawan, pengetahuan tentang mereka seharusnya sudah lama dilupakan.

Jadi mengapa simbol mereka digambar di reruntuhan kota yang hancur?

Tanda-tanda itu tidak mungkin dibuat sebelum Taman Serangan dihancurkan, karena tanda-tanda itu terukir dengan jelas di atas puing-puing.

“Betapa membingungkan. Aneh rasanya hanya simbol mereka yang bertahan selama bertahun-tahun,” kata Blackas.

“Memang. Yang menjadikan ini satu-satunya petunjuk kita tentang semua sejarah yang hilang itu. Mungkin itu bahkan bisa membawa kita ke sesuatu yang berhubungan dengan kapal Roselia. Untuk itu…” Leonis mengacungkan tongkatnya, mengabaikan gambar yang ditampilkan pada permata itu. “Aku akan menyelidiki kota yang hancur. Blackas, maafkan aku, tapi…”

“Ya aku mengerti.” Kawan lupin Leonis mengangguk dengan tenang, seolah-olah menyiratkan bahwa tidak ada kata lain yang diperlukan. “Aku akan menjaga kerajaanmu saat kamu tidak ada.”

“Tolong. Kamu satu-satunya yang bisa aku percayai dengan ini. ”

Dáinsleif telah menetapkan Taman Serangan Ketujuh sebagai wilayah kekuasaan Leonis. Karena itu, dia tidak bisa meninggalkannya tanpa perasaan tanpa meninggalkan perlindungan. Sisa-sisa dari Sovereign Wolves baru saja dilantik ke dalam Pasukan Pangeran Kegelapan dan masih perlu dipantau dengan cermat sebelum mereka dapat dipercaya untuk tidak melakukan sesuatu yang tidak diinginkan.

“Tuanku, bagaimana dengan—?”

“Shary, kamu ikut denganku.”

“Dengan kehendak kamu, Tuanku.” Shary menundukkan kepalanya dengan hormat.

“Hati-hati, Lord Magnus,” kata Blackas.

“Ya. Omong-omong…” Leonis mengerutkan alisnya, tatapannya tertuju pada leher Blackas. “Aku bermaksud bertanya. Apa itu?”

Mengalungkan leher Blackas adalah kerah dengan pita biru diikatkan padanya.

“Hadiah dari pendekar pedang,” kata Blackas, memamerkan pita di bawah tenggorokannya.

“Wanita Pedang…? Maksudmu Sakuya Sieglinde?”

“Ya, dia. Dia berkata bahwa jika aku berjalan melalui hutan di tempat akademi, manusia mungkin akan mengira aku tersesat dan berusaha memburu aku. Mengenakan kerah ini sepertinya akan menghilangkan kecurigaan itu.”

“aku melihat…”

Blackas menampilkan aksesori dengan sedikit kebanggaan. Leonis merasa ingin bertanya apakah itu pakaian yang harus dikenakan seorang bangsawan, tapi dia menahan lidahnya.

aku tentu tidak dalam posisi untuk menghakimi. Mengingat kejadian di pemandian, Leonis menghela nafas kecil.

“Tidak diragukan lagi. Dia di sini…”

Di sana berdiri seorang gadis.

Dia menatap pemandangan kota yang hancur dari atas atap rumah bobrok. Rambutnya yang hijau, diikat ke belakang dengan kuncir kuda, sedikit goyah ditiup angin laut. Kecuali celana pendeknya, pakaian wanita muda itu tampak sangat asing. Mata birunya sejernih permukaan danau, dan bilah pedang yang dia pegang berkilauan tajam.

Tubuh mungilnya berbicara pada usia dua belas, atau mungkin tiga belas tahun. Namun, karena warisan setengah elfnya, dia sebenarnya berusia lebih dari dua puluh tahun.

Arle Kirlesio adalah murid Shardark Ignis, yang terkenal sebagai Pembunuh Pangeran Kegelapan, dan Ahli Pedang dari Enam Pahlawan.

Pohon Penatua Sanctuary meramalkan kebangkitan Dewi Pemberontakan.

Telinga Arle yang ramping dan memanjang berkedut dengan lembut. Kota ini tidak memiliki tanda-tanda kehidupan, apalagi aktivitas manusia. Itu adalah tempat logam dan beton, hutan yang sangat berbeda dari tanah kelahirannya.

Apa yang membuat tempat ini menjadi seperti itu? gadis itu bertanya-tanya pada dirinya sendiri.

Apakah para Pangeran Kegelapan, yang telah membawa kehancuran dan kehancuran ke dunia seribu tahun yang lalu? Tidak, itu tidak mungkin mereka. Delapan orang yang melayani Dewi Pemberontakan telah tewas.

Itu berarti itu pasti monster terdistorsi yang muncul dari air mata di luar angkasa. Para penyerbu dari kegelapan hampa yang tidak ada di zaman Arle, yang disebut Void. Apa makhluk-makhluk yang mengerikan dan cacat itu? Dunia ini telah berubah terlalu banyak untuk Arle.

Dalam seribu tahun yang aku habiskan untuk tidur, semuanya telah berubah …

Setengah elf melihat sekelilingnya saat dia mengencangkan cengkeramannya pada senjatanya. Pedang Arle adalah Pedang Pemukul Iblis, Crozax, salah satu dari Arc Tujuh, senjata pembunuh Pangeran Kegelapan yang diberikan oleh Pohon Penatua Sanctuary. Senjata yang dibuat untuk menghancurkan kapal Dewi Pemberontakan, yang telah menjelma di era ini.

Tiba-tiba, telinga Arle bergetar, menangkap kehadiran yang menakutkan.

“Ah. aku bertanya-tanya siapa itu, tetapi jika itu bukan pahlawan peri kecil. ”

“…?!”

Dengan cepat berbalik, Arle menemukan bahwa seorang pria muda yang mengenakan pakaian pendeta muncul dari udara tipis. Dia ramping dan tampak berusia dua puluhan. Dia berdiri di atas reruntuhan, mata birunya tersenyum dan kunci alabaster goyah di udara terbuka.

Dia tahu siapa aku? Arle memelototi pria itu. Tak seorang pun di era ini seharusnya tahu dia telah terbangun. Arle merasa dirinya berkeringat dingin. Aku bahkan tidak bisa merasakan kehadirannya. Ini bukan manusia biasa… Genggamannya pada gagang pedang mengencang.

“…Apakah kamu penjaga Vessel Dewi?” Arle bertanya, mengangkat pedangnya.

Bibir pria itu melengkung membentuk senyum sinis. “‘Wali’? Ya, aku kira judul itu cukup cocok untuk aku. Mari kita asumsikan bahwa aku. Apa yang akan kamu lakukan?”

“Aku akan menebasmu!” Menendang keras dari tanah, Arle melompat ke udara dan mengayunkan Demon Smiting Sword di tengah lompatannya. Namun…

“…?!”

Tebasannya yang sangat berbahaya tidak menangkap apa pun selain udara. Wajah pria ramping itu goyah seperti fatamorgana.

“Sebuah ilusi…!”

“Menyakitkan bagiku untuk menolak seorang tamu, tapi aku khawatir para Pangeran Kegelapan dan para pahlawan tidak memiliki tempat di dunia yang penuh dengan Void.” Suara pria itu bergema di angin. “aku meminta kamu melepaskan panggung.”

Dan saat berikutnya…

Retak… Retak… Retak…!

Ditemani oleh suara pecahan kaca, celah besar mengalir di udara di sekitar Arle.

“Ini…!”

Itu adalah fenomena yang menandai munculnya monster-monster terdistorsi itu.

“Kau…memanggil makhluk-makhluk itu? Kamu siapa…?!” tanya setengah elf.

“aku Nefakes. Tuan Kekosongan Nefakes.” Kata-kata pengantar dengan cepat menghilang, dan lengan seorang malaikat besar merayap dari celah-celah di udara.

Saat matahari terbenam di cakrawala, peleton kedelapan belas menaiki pesawat tempur taktis Lindwyrm Mk.III, yang diluncurkan dari pelabuhan militer ketiga Akademi Excalibur. Lindwyrm Mk.III adalah satu generasi lebih tua dari Ksatria Naga yang telah dihancurkan Leonis di atas Hyperion .

Ini tidak berarti akademi meremehkan misi peleton kedelapan belas. Sebaliknya, kapal pribadi keluarga kerajaan dilengkapi dengan prototipe mutakhir yang belum tersedia untuk penggunaan militer sehari-hari.

“Bagaimana kamu suka duduk di jet tempur?” Elfiné, yang mengemudikan pesawat, bertanya.

Mengambang di sekelilingnya adalah bola-bola yang menampilkan berbagai simbol bercahaya. Mereka adalah Pedang Suci Elfiné, Mata Penyihir. Dia menggunakannya untuk dukungan saat uji coba.

“Ini nyaman. Lebih luas dari yang aku kira, ”jawab Leonis, melihat sekeliling interior kendaraan yang tidak didekorasi. Dia tidak salah. Untuk sebuah pesawat, itu cukup luas.

“Anak laki-laki semua suka jet tempur, bukan?” Regina berkomentar dari tempatnya di sebelah Leonis.

“Oh, itu tidak benar. Gadis-gadis juga menyukainya.” Elfin tertawa. Dia memiliki kecenderungan untuk senjata, serta peralatan magis, terminal, dan segala sesuatu yang mekanis. Leonis mencatat bahwa Elfiné mungkin rukun dengan Linze, bungsu dari dua bersaudara dari panti asuhan.

Naga tengkorakku jauh lebih gagah dan menggairahkan daripada ember baut ini , pikir Leonis pada dirinya sendiri saat dia duduk dengan nyaman di kursinya, hatinya terbakar dengan rasa persaingan yang aneh.

Kursi dibuat dalam tiga baris. Leonis, Riselia, dan Regina menempati satu baris. Rupanya, Sakuya tidak menangani terbangsangat baik. Dia duduk di kursi yang berbeda sambil mengenakan penutup mata dan headphone.

Konon, perjalanan itu seharusnya berlangsung selama sepuluh jam. Duduk selama itu agak keras.

Merasakan getaran di bawah kakinya, Leonis menghela nafas. Kembali ketika dia menjadi Raja Mayat Hidup, dia tidak pernah tahu kelelahan, dan dalam hal itu, tubuh manusia ini tidak dapat diperbaiki. Tatapan Leonis mengembara ke pemandangan di luar jendela, dan sebuah pertanyaan muncul di benaknya.

“Akan mengira Void mempertahankan kendali atas langit.” Komentar itu ditujukan pada Riselia, yang duduk di sebelahnya. Ada karang Void di seluruh lautan. Menyeberang di atas mereka seharusnya cukup berbahaya.

“Void tertentu, seperti yang kelas wyvern, bisa menyerang, tapi tidak ada catatan apapun seperti karang yang pernah muncul di udara,” Riselia menjelaskan, mengacungkan jari telunjuk. “Tentu saja, itu tidak berarti langit benar-benar aman, jadi kami hanya menggunakan pesawat selama misi ketika Pedang Suci yang mampu melakukan serangan jarak jauh seperti milik Regina tersedia. Pesawat ini dilengkapi dengan persenjataan minimal, tapi jujur, itu hanya bagus untuk ketenangan pikiran.”

“Aku mengerti,” jawab Leonis.

Sederhananya, Void telah merebut kendali atas laut dan langit dari umat manusia. Di masa lalu, delapan Pangeran Kegelapan yang telah menjerumuskan dunia ke dalam teror telah menguasai tidak hanya lautan dan udara, tetapi juga gunung-gunung tempat para naga bersarang dan desa ilusi tempat para roh dilahirkan. Bahkan tanah kematian telah di bawah ibu jari mereka.

Rivaiz Deep Sea telah menguasai lautan, dan langit telah menjadi milik saingan Leonis yang berharga, Veira Greater Dragon.

Ketika Pasukan Pangeran Kegelapan muncul kembali, aku akan merebut kembali udara dan laut dari makhluk-makhluk bengkok itu.

Leonis menghabiskan beberapa waktu menatap ke luar jendela. Sakuya, yang menyandarkan punggungnya di kursi, segera tertidur. Menyaksikan tidurnya terbukti menular, karena Leonis juga mulai merasa mengantuk.

aku telah begadang mengerjakan desain kastil aku.

Leonis telah membuang kebutuhan untuk beristirahat ketika dia menjadi Raja Mayat Hidup, tetapi sekarang dia memiliki tubuh anak laki-laki yang sedang tumbuh, dan itu menuntut tidur. Mengabaikan panggilan sirene itu sulit; tidur memang memiliki cara yang cukup menyenangkan.

“Heh-heh-heh, kamu merasa lelah, Nak?” Regina bertanya, menyadari bahwa Leonis mulai mengantuk.

“Kita punya waktu sampai tujuan kita tercapai, jadi kamu bisa pergi duluan dan istirahat,” kata Elfiné dari tempatnya di kursi pilot.

“Apakah kamu tidak perlu tidur juga, Nona Finé?”

“Begitu kita berada di jalur yang stabil, aku akan menyerahkan kemudi dan berpatroli ke Eye of the Witch dan beristirahat sebentar,” jelasnya.

“Kamu bisa mengistirahatkan kepalamu di sini, Nak,” kata Regina, mengetuk pangkuannya.

“T-tidak, terima kasih!”

“Tidak perlu malu. Datang ke sini.”

Regina dengan lembut memeluk kepala Leonis dan mendorongnya ke bawah ke pahanya.

“M-Nona Regin—!” Leonis merasakan pipinya memerah. Dia mencoba untuk segera duduk, tetapi kepalanya ditekan di antara pangkuan lembut Regina dan payudaranya, membuatnya tidak bisa bergerak.

“…R-Regina, hentikan itu!” Riselia mengerutkan alisnya dengan marah.

“Hee-hee. Santai saja dan tenanglah, ”bujuk Regina, napasnya menggelitik di telinganya.

Sebuah getaran menjalari tubuh Leonis.

“Aku akan membersihkan telingamu. kamu akan tertidur sebelum kamu menyadarinya. ”

Regina mengambil kapas besar dari sakunya.

“I-itu tidak adil. Aku juga ingin membersihkan telinga Leo…,” keluh Riselia cemberut.

“Pertama datang, servis pertama, Lady Selia,” jawab Regina acuh tak acuh, dan dia memasukkan benda itu ke telinga Leonis.

“Ah… Kuh… Nn…” Semua ketegangan terkuras dari tubuh Leonis. Terlepas dari dirinya sendiri, erangan feminin keluar dari bibirnya.

“Hee-hee. Jangan terlalu banyak bergerak, Nak.” Jari-jari ramping Regina menahan dagu Leonis di tempatnya. Ujung emas dari rambut kuncirnya menggoda pipi Pangeran Kegelapan.

Kuh…! Bagaimana ini begitu…menyenangkan…?!

Leonis yang sombong ingin dengan tulus memprotes, tetapi tubuh mudanya tidak mampu menahan kesenangan. Beristirahat di pangkuan pelayan cantik, Leonis hanya bisa menggeliat tanpa daya di tengah kegembiraan yang agung.

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List