hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 4 Chapter 2 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 4 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 2 Pangeran Kegelapan Zol Vadis

“Itu mengingatkanku. Mereka masih belum menemukan gadis peri itu, kan?” Riselia berkomentar. Dia, Regina, dan Leonis sedang dalam perjalanan ke perpustakaan saat istirahat makan siang.

“Oh ya. Nona Finé sedang mencarinya, ”kata Regina.

“Dia tidak melalui pendaftaran warga negaranya … Aku ingin tahu apa yang dia lakukan.”

Riselia dan Regina sedang mendiskusikan gadis yang mereka temukan di Third Assault Garden.

Tanpa sepengetahuan mereka, elf itu sebenarnya adalah Pahlawan Tempat Suci—Arle Kirlesio.

Begitu peleton kedelapan belas kembali ke Taman Serangan Ketujuh, Arle menghilang. Dia melakukannya sebelum mendaftar sebagai warga negara, yang membuatnya lebih sulit untuk dilacak. Leonis cukup cemas tentang keberadaannya, meskipun untuk alasannya sendiri. Pahlawan elf ini adalah anak didik Shardark Ignis Sabane, Ahli Pedang Enam Pahlawan dan orang yang sama yang melatih Leonis. Dengan kata lain, dia adalah saudara magangnya.

Dia juga menggunakan Pedang Pemukul Iblis, Crozax, salah satu dari Arc Tujuh, koleksi senjata pembunuh Pangeran Kegelapan. Arle telah melakukan beberapa upaya pada kehidupan Raja Mayat Hidup di masa lalu.

Padahal aku sendiri tidak pernah menghadapinya.

Apa yang dilakukan pahlawan seperti dia di era ini? Kehadirannya di sini mungkin adalah perbuatan Pohon Penatua Sanctuary. Merasakan Dewi Pemberontakan mungkin bereinkarnasi satu milenium kemudian, itu telah mengirim seorang pembunuh untuk menghancurkannya.

Yah, dia bukan ancaman besar. Aku bisa meninggalkannya sendirian untuk saat ini , pikir Leonis.

Kemungkinan Arle memiliki beberapa koneksi langsung ke Nefakess Reizaad rendah. Sepertinya dia masih belum menyadari bahwa Leonis adalah seorang Pangeran Kegelapan, jadi dia bisa mengabaikannya untuk sementara waktu. Mungkin dia bahkan terbukti berguna di beberapa titik.

Saat Leonis memikirkan hal-hal seperti itu, dia, Riselia, dan Regina tiba di perpustakaan.

“Baiklah. Ayo berpencar dan mencari beberapa bahan,” kata Riselia, seolah menguatkan dirinya sendiri.

Mereka datang ke sini untuk mengumpulkan bahan referensi untuk kafe berhantu mereka. Ide Riselia adalah menggunakan penampilan tua asrama Hrsvelgr untuk keuntungan mereka, menciptakan suasana seram tapi menyenangkan bagi para pengunjung.

Kembali di masa Leonis, undead merajalela, dan ide yang agak menyimpang untuk menikmati horor tidak ada. Sejak itu, tampaknya umat manusia telah menjadi normal dengan menggabungkan rasa takut sebagai bentuk hiburan.

Aku bersumpah. Ini benar-benar membingungkan. Sambil tersenyum tegang, Leonis mendongak. Roh-roh berupa burung hantu yang bersinar beterbangan di antara rak-rak buku, berfungsi sebagai pustakawan.

Aku bisa meminjamkan buku-bukunya dari perpustakaan pribadiku, tapi…

Buku-buku tebal yang disimpan Leonis semuanya adalah buku sihir magis, dan membacanya bisa merampas salah satu kewarasan mereka.

“Ini dia …” Regina menggerutu, membawa setumpuk buku yang berat.

Karena beberapa keadaan pribadi, Regina mampu mengendalikan roh, jadi dia bisa membuat burung hantu terbang membantunya menemukan apa yang mereka butuhkan.

“Pasti ada banyak dari mereka …”

Volume yang dikumpulkan Regina menggambarkan monster dari berbagai mitos kuno. Kerangka, orang mati berjalan, hantu, vampir. Ada juga ilustrasi berdasarkan bahan yang ditemukan di reruntuhan tua.

Leonis dengan tajam mencatat beberapa deskripsi yang salah dalam teks. Misalnya, dikatakan Death Shades melahap kekuatan hidup orang, tapi itu sebenarnya adalah kesukaan dari Soul Eater. Tentu saja, kedua makhluk itu mirip dalam penampilan, jadi dia tidak bisa menyalahkan manusia di zaman selanjutnya karena membingungkan mereka.

Namun, ada beberapa entri yang bahkan Leonis, meskipun murah hati, tidak bisa mentolerirnya. Yang terpenting di antara mereka adalah bagian dari Elder Liches, yang mengklaim bahwa mereka memerintahkan semua jenis undead.

bodoh. Akulah satu-satunya Raja Mayat Hidup.

“Apakah ada yang salah, Leo?” Riselia mengintip ke wajahnya, memperhatikan seringainya.

“Tidak, tidak ada. Aku hanya ingin tahu…” Leonis batuk kering.

“Lihat, Miss Selia,” bisik Regina sambil membalik-balik buku. “Vampir benar-benar menakutkan. Dikatakan mereka menyedot darah orang untuk mengubahnya menjadi antek-antek mereka.”

“…Y-ya. Seram sekali,” jawab Riselia terbata-bata sambil membuang muka.

“Tetap saja, ini tidak terlalu membantu,” Regina mengakui dengan cemberut.

“Ya, kalau saja kita punya sesuatu yang lebih nyata…,” Riselia setuju.

“Bagaimana dengan beberapa rekaman?” pelayan berambut pirang itu melamar.

“…Rekaman?” Riselia beo.

“Ya. aku memeriksa banyak dari mereka! ” Regina menjawab, meletakkan beberapa video di atas meja dengan sedikit “ta-daa!”

Melihat paket mereka, Riselia mengerutkan kening.

“Hmm… Bukankah film-film ini agak menakutkan?”

“Ya! aku mencari yang menakutkan.”

“Bisakah kamu menonton mereka bersamaku, Regina…?”

“Maaf, aku tidak bisa. aku memiliki latihan menembak tajam setelah ini, ”kata Regina sambil mengangkat bahu.

Riselia mengalihkan pandangannya ke Leonis. “Leo, nonton film bersamaku!”

“Aku tidak keberatan, tapi…”

“Tidak bisa, Nona Selia,” Regina menimpali. “Dikatakan ini tidak cocok untuk anak-anak berusia dua belas tahun ke bawah.”

“Hah?!” Riselia tampak malu.

“Kurasa begitu…,” kata Leonis. Mau tak mau dia merasa bahwa undead yang takut pada undead lain adalah sebuah masalah. Dia bersimpati dengan Riselia, tetapi jika dia akan menjalankan Pasukan Pangeran Kegelapan, dia harus menangani kerangka dan zombie dengan lebih matang.

“L-Leo, kamu menggertak …!” Riselia merengek, air matanya berlinang.

Tiba-tiba, terminal komunikasi kecil Leonis berdering dari saku dadanya. “Oh, maafkan aku …,” katanya, menatap perangkat itu.

Panggilan itu dari Paket Serigala Setan. Dia melarang mereka menghubunginya kecuali itu mengerikan.

Apakah ini berarti sesuatu telah terjadi?

“Maaf, aku ingat ada urusan penting,” kata Leonis sambil meletakkan terminalnya.

“Hah? Hei, Leo…!” Riselia buru-buru memanggilnya, terlihat seperti akan menangis.

Setelah keluar dari perpustakaan, Leonis dengan cepat terjun ke dalam bayangan di dekatnya.

Melewati koridor bayangan, Leonis dengan cepat memasuki istana Pangeran Kegelapan. Memanfaatkan koridor bayangan adalah kekuatan yang biasanya unik untuk penghuni Alam Bayangan, seperti Blackas dan Shary. Namun, Leonis telah mencapai puncak kekuatan magis dan dapat menggunakannya juga, meskipun dengan cara yang lebih terbatas.

Bangsal perlindungan demi-manusia khusus Taman Serangan Ketujuh menampilkan lingkungan alam buatan yang sangat besar. Pohon-pohonnya menyaring air laut dan berkontribusi pada produksi pangan kota. Ini adalah rumah para pengungsi demi-human, seperti para beastmen dan elf.

Di lapisan bawah tanah ketujuh dari bangsal perlindungan demi-human khusus, yang dihubungkan oleh akar pohon yang tak terhitung jumlahnya, adalah ruang berkubah besar. Biasanya, itu adalah gudang yang dimaksudkan untuk persediaan darurat, tetapi Leonis telah memintanya, mengubahnya menjadi basis untuk Pasukan Pangeran Kegelapan.

Agak suram saat ini, aku akui. Tapi suatu hari aku akan merenovasinya menjadi kastil yang layak menjadi rumah bagi Raja Mayat Hidup.

Leonis duduk di singgasana kerangka yang telah dia siapkan. Dia sebelumnya mencoba mengisi kamarnya di asrama perempuan dengan seni tulang, tetapi Riselia telah memarahinya karena itu. Di sini, dia bisa mendekorasi dengan bebas.

“Mantle of Illusions,” panggil Leonis, dan wujudnya diselimuti kabut gelap. Ketika itu dibersihkan, seorang raja yang mengenakan topeng tengkorak dan ditutupi jubah gelap berdiri di tempatnya. Dalam bentuk ini, Leonis menggunakan identitas Zol Vadis. Itu adalah nama Pangeran Kegelapan kuno yang memerintah dunia sebelum Dewi Pemberontakan dan Delapan Pangeran Kegelapan naik ke tampuk kekuasaan.

Leonis sendiri pernah mengalahkan Zol Vadis saat masih menjadi hero. Leonis menganggap namanya adalah caranya menunjukkan rasa hormat kepada Pangeran Kegelapan tua ini.

“Aku adalah Pangeran Kegelapan Zol Vadis,” kata Leonis, menunjukkan perubahan suara. “Kamu boleh masuk…”

Suaranya bergema berat melalui ruang yang luas. Akar pohon yang menyegel tempat itu terpelintir dan terlepas, terbuka seperti gerbang. Di sisi lain ada dua sosok berlutut.

“Komandan divisi tentara beastman, Zarik Mashid,” kata manusia serigala besar.

“Komandan divisi untuk pasukan peri, Lena Darkleaf,” kata seorang gadis dark elf.

Ini adalah dua perwira tinggi dalam Paket Serigala Setan yang baru dibentuk Leonis.

“Untuk apa kamu memanggilku?” tuntut “Zol Vadis,” gravitasi suaranya memaksa udara bergetar.

“O-permintaan maaf kami, Yang Mulia,” ujar gadis dark elf itu, terlihat berkeringat. “Tapi kita mengalami situasi yang berada di luar kemampuan kita untuk mengendalikan… Seekor monster muncul di labirin bawah tanah kastilmu.”

“Apa?”

Leonis telah menciptakan labirin bawah tanah menggunakan mantra Create Labyrinth untuk memberikan Demon Wolf Pack tempat persembunyian yang layak. Ini membentuk kompleks terowongan besar di suatu tempat di dunia, serta gerbang teleportasi unik yang terhubung dengannya.

Bahwa monster telah muncul bukanlah hal yang luar biasa. Labirin secara alami matang dan meningkatkan diri untuk menjerat dan melahap jiwa petualang yang menantang mereka dengan lebih baik.

Leonis telah mengharapkan monster untuk terbentuk dan bermaksud agar mereka melatih Paket Serigala Setan. Namun, labirin bawah tanahnya telah tumbuh perlahan. Seharusnya tidak menghasilkan makhluk apa pun yang lebih dari yang bisa ditangani oleh antek-anteknya.

“Monster macam apa?” tanya Pangeran Kegelapan pada gadis yang menggigil itu.

“Seekor kadal… raksasa!” dia menjawab.

“Apa?!” Leonis mendapati dirinya bangkit dari singgasananya. “Tidak mungkin maksudmu naga?! Apakah kamu yakin kamu melihatnya dengan benar? ”

“K-kami tidak bisa memastikannya,” kata beastman besar itu. “Tapi yang bisa aku katakan adalah bahwa itu sangat besar, dan ….”

“…”

Gagasan bahwa labirin telah menghasilkan naga setelah hanya beberapa minggu tidak terpikirkan. Paling-paling, itu seharusnya tidak mampu apa-apa selain kerangka. Ada satu kemungkinan lain, namun…

…Apakah itu terhubung ke sarang naga?

Labirin telah terbentuk di lokasi acak. Betapapun tidak mungkinnya, ada kemungkinan bahwa sarang naga bawah tanah masih ada di suatu tempat, dan labirin mendobraknya.

Tapi aku pikir makhluk seusia aku telah punah …

“Apakah monster itu mengamuk?” tanya Zol Vadis.

“Tidak, sepertinya dia tertidur,” jawab manusia manusia serigala.

“aku melihat. Tuntun aku ke sana.”

Pangeran Kegelapan Zol Vadis bangkit dari singgasananya.

Melewati gerbang yang terletak di dalam lorong bawah tanah, Leonis berteleportasi ke labirin. Monster tidak muncul di level pertama, dan itu sebagian besar adalah ruang untuk menyimpan makanan dan perlengkapan Demon Wolf Pack.

Leonis memiliki brankas harta karunnya sendiri di Realm of Shadows, tetapi penjaganya, Sary, telah memperingatkannya baru-baru ini bahwa itu penuh sesak.

“Jadi di strata apa naga itu muncul?” tanya Pangeran Kegelapan.

“Itu berada di area yang belum dijelajahi di lantai lima…,” jawab gadis dark elf itu.

“Yang kelima, katamu. Lalu bagaimana dengan ini…?” Leonis, diam sebagai Zol Vadis, menunjuk ke lantai.

“Gras Garud!”

Brrrrrrrr…!

Dengan hati-hati mengatur kekuatan mantra, dia menembakkan mantra bumi tingkat delapan. Labirin itu bergetar, dan sebuah lubang besar menganga terbuka di tanah.

“K-Yang Mulia?” Gadis dark elf, yang terjatuh ke belakang karena gemetar, menatapnya dengan kaget.

“Aku membuka jalan ke lantai lima,” kata Leonis kepada dua pelayannya. “Menurun secara normal akan terlalu merepotkan.”

Labirin yang sepenuhnya matang akan menolak sihirnya, tapi yang ini masih segar. Setelah beberapa hari, struktur itu secara alami akan menambal lubang ini dengan mana.

“Ayo pergi,” perintah Pangeran Kegelapan.

“”Y-ya…!”” kata Lena dan Zarik serempak.

Leonis melantunkan mantra, membentuk medan gravitasi yang menyelimuti mereka bertiga. Mereka melayang dengan lembut dan kemudian turun ke dalam lubang.

“Eeeek!”

“K-Yang Mulia, kami melayang…!”

Hati Leonis menari-nari kegirangan, dan dia tetap tidak memedulikan teriakan terkejut para perwiranya.

Seekor naga… Varian macam apa itu? Api? Petir?

Dari semua monster, Leonis lebih menyukai naga. Mereka memerintah berdaulat atas semua monster sebagai tiran dari langit. Mereka bangga, sangat kuat, dan sangat cerdas. Naga tengkorak yang dia perintahkan pernah menjadi Raja Naga yang sangat kuat yang telah menindas tak terhitung jenisnya dalam hidup.

aku pikir mereka punah, tetapi mungkin beberapa bertahan di bawah tanah.

“Grrrrrrrrrrrr.” Sebuah geraman yang kuat dan gemuruh bergema dari dasar lubang.

“Yang Mulia, apakah ledakan tadi membangunkannya?” Zarik bertanya dengan cemas.

“Mungkin memang begitu. Jauh lebih baik…,” jawab Pangeran Kegelapan.

Mereka membutuhkan waktu lima menit penuh untuk mencapai dasar lubang yang telah dibuat Leonis. Setelah menyalakan api di ujung tongkatnya, Leonis menyuruh Zarik dan Lena menuntunnya melewati labirin. Raungan yang mereka dengar sebelumnya semakin dekat dengan setiap langkah.

Booooom!

Tiba-tiba, sebuah rahang besar menabrak dinding.

“…?!” Mata Leonis melebar heran.

Ukuran kepalanya yang tipis dengan mudah melebihi lima meils. Jika dia membuka rahangnya sepenuhnya, dia bisa menghabiskan seluruh ruangan mereka. Namun, yang paling mengejutkan Leonis bukanlah proporsinya.

“Ini bukan naga,” katanya dengan tenang.

“Hah…?” Kata Lena, tercengang.

Ini hanya Cacing Labirin Besar!

Leonis menghela nafas kecewa di balik topeng tengkoraknya. Cacing Labirin Besar adalah monster besar yang membuat rumah mereka di bawah tanah, naik ke permukaan untuk menelan ternak utuh. Meskipun tidak diragukan lagi makhluk yang mengesankan, mereka tidak memiliki kecerdasan dan tidak mampu terbang.

aku tidak bisa menyalahkan mereka karena mengira itu naga. Lagipula mereka belum pernah melihat yang asli…

“Gaaaaaaaaaaaaaaaah!” Binatang besar itu melolong marah, menerjang Leonis dan para pelayannya dengan harapan akan melahap mereka.

“…B-Hebat!” Lena mencicit.

“Jangan takut. Untuk siapa kau menerimaku?” Leonis menusukkan tongkatnya ke rahang cacing yang terbuka. “Orang bodoh yang kurang ajar. Farga!”

Booooom!

Sebuah bola api putih pijar meletus di dalam mulut monster itu, meniup kepalanya.

“Oooh…,” Zarik, yang tersandung ketakutan, berseru kagum.

Cacing itu meronta-ronta dengan liar, membenturkan tubuhnya ke dinding labirin.

“I-itu masih hidup ?!” seru Lena.

“Cacing Labirin Raksasa tidak mati karena kehilangan akal. Mereka memiliki kekuatan regeneratif yang kuat.”

Sekarang apa, meskipun …? Leonis berpikir, sambil termenung membawa tangan ke dagunya.

Membunuh monster ini dan menggunakan tulangnya untuk membuat Undead Worm bisa jadi lucu, tapi secara rasional, dia telah merambah sarangnya. Kecerdasan makhluk yang sedikit itu tidak mampu memahami bahwa itu tidak menghormati Raja Mayat Hidup.

Mengangkat bahu, Leonis melepaskan Aura Kematiannya untuk membuat dirinya mengancam bahkan untuk makhluk rendahan ini. Begitu dia melakukannya, cacing itu mulai menggeliat dan kemudian menggali ke dalam tanah, menghilang ke kedalaman.

Bersyukurlah bahwa aku adalah Tuhan yang pemaaf.

Lord of Beasts, Lord of Rage, atau Dragon Lord hanya akan membuat monster itu menjadi debu.

“Setelah merasakan teror seperti itu, aku ragu itu akan muncul lagi di sini,” kata Leonis dengan percaya diri. Dengan itu, dia berbalik untuk melihat ke bawahannya. “…?!”

Zarik dan Lena benar-benar ketakutan karena terkena Aura Kematiannya.

Melewati gerbang labirin, Leonis kembali ke pangkalan di dalam Taman Serangan Ketujuh, di mana dia mengembalikan tubuh batu para pelayannya menjadi daging.

Kata aku. Inilah yang mereka sebut kebahagiaan prematur.

Leonis menghela nafas kecewa di balik topengnya. Namun, dia tidak marah pada Zarik dan Lena atas kesalahan mereka. Jika dia menginginkan pelayan yang setia dan tidak membuat kesalahan, satu legiun undead sudah cukup.

“Kekuatanmu luar biasa, Yang Mulia!” Zarik memuji, diliputi emosi. “Kamu mengalahkan monster menakutkan itu dengan begitu mudah.”

“Dengan kekuatanmu, kamu bisa menguasai seluruh dunia, Yang Mulia!” Lena menambahkan, menundukkan kepalanya ke lantai.

Andai saja sesederhana itu. Leonis tidak bisa menahan senyum pahit, mengingat pengalaman menyakitkannya dari seribu tahun yang lalu.

Terlepas dari kekuatan mereka yang besar, dewi Roselia dan Delapan Pangeran Kegelapannya yang perkasa pada akhirnya kalah dari kemanusiaan. Manusia tidak bisa diremehkan. Secara individu, mereka lemah dan rapuh, tetapi secara kolektif, vitalitas dan tekad mereka adalah yang terpenting. Bahkan sekarang, menghadapi ancaman baru dari Void, umat manusia terbukti ulet. Mereka telah menemukan kekuatan Pedang Suci dan mengembangkan peradaban yang dijalankan oleh teknologi sihir canggih.

Pada akhirnya, aku tidak lebih dari sepotong sejarah kuno.

Itulah mengapa dia menjaga harga dirinya dan berbaur dengan hidup sebagai siswa biasa di Akademi Excalibur.

Ya, sebagai mahasiswa…

Ini mengingatkan Leonis bahwa dia akan segera memberikan kuliah tentang teori taktis anti-Void. Jika dia terlambat, tidak ada yang tahu apa yang mungkin dikatakan dosen, Instruktur Diglassê.

“Monster itu telah diurus,” Leonis mengumumkan, mengepakkan jubah gelapnya. “Aku serahkan sisanya padamu.”

“Ah, oh, erm, t-tunggu, Yang Mulia.” Lena menghentikannya.

“Apa itu?” tanya Pangeran Kegelapan, berbalik menghadap wanita muda itu.

“aku punya laporan untuk dibuat,” jelasnya.

“…Aku sangat berharap, apapun ini, ini layak untuk perhatianku,” kata Leonis dengan nada jengkel yang menyelinap ke dalam nadanya.

Kalau terus begini, dia tidak akan datang ke kelas tepat waktu. Koridor bayangan akan memungkinkan dia untuk melakukan perjalanan secara instan, tetapi dia tidak bisa mengikuti pelajaran dengan tampilan seperti ini.

“Ini adalah informasi penting yang kami terima dari sisa-sisa Serigala Berdaulat di Ibukota Kekaisaran,” dia menjelaskan.

“…Mari kita dengarkan.”

“Beberapa minggu yang lalu, jenderal pemerintah Taman Serangan Keenam mengirim ekspedisi skala besar ke Kerajaan lama Frosthaven, di tanah tundra di utara.”

Frosthaven. Itu bukan negara yang Leonis kenal. Itu pasti telah ditetapkan setelah dia disegel.

“Hmm. Dan?” dia mendesaknya untuk melanjutkan.

“Mereka menggali sesuatu di sana dan membawanya kembali ke Taman Serangan Keenam.”

“Apa yang mereka temukan?”

“Itu belum bisa dikonfirmasi,” Lena mengakui sambil menggelengkan kepalanya. “Ini hanya dugaan, tapi aku pikir mungkin mereka menemukan Roh Asal yang disegel di dalam es.”

“Oh? Apa yang membuatmu mengatakan itu?” Leonis mendesak, minatnya terusik.

Roh adalah manifestasi dari kekuatan alam. Secara khusus, Raja Roh, yang lahir dari inti planet, memiliki kekuatan yang sebanding dengan para dewa dan Pangeran Kegelapan. Dari apa yang dipahami Leonis, sebagian besar roh alami telah mati.

“Karena pemimpin ekspedisi adalah pejabat tinggi dari keluarga Phillet.”

Rumah tangga Phillet. Itu keluarga Nona Elfiné…

Perusahaan Phillet adalah perusahaan kekaisaran. Itu bertanggung jawab atas penelitian dan pengembangan Elemen Buatan yang digunakan untuk mengontrol peralatan magis di Taman Serangan. Seorang ahli tentang roh telah menjadi bagian dari perjalanan ini.

“Dengan asumsi apa yang mereka bawa ke Taman Serangan Keenam adalah Roh Asal yang disegel, jika kita mencurinya, kita bisa menggunakannya untuk mengambil alih kendali inti Taman Serangan,” Lena menjelaskan.

“…aku melihat.”

Kapal keluarga kerajaan, Hyperion , dikemudikan oleh roh Putri Altiria, Carbuncle. Jika Leonis memiliki Roh Asal, mungkin dia bisa menggunakannya untuk merebut kota.

“aku pikir penggabungan dengan Taman Serangan Keenam adalah kesempatan utama bagi kita untuk mencuri semangat!” Lena menyatakan, berlutut di depan Leonis.

“Yang Mulia, beri kami perintah untuk mengambilnya,” Zarik memohon, kepalanya tertunduk.

Setelah beberapa saat merenung, Pangeran Kegelapan menjawab, “Ada manfaat dari gagasan itu.”

“Oooh. Maksud kamu…?!” Zarik menatap dengan penuh semangat.

Leonis tertarik pada roh. Seseorang yang berpangkat tinggi bisa hidup selama satu abad atau lebih. Namun…

Ini semua agak terlalu ceroboh.

Yang dia miliki atas perintahnya hanyalah sisa-sisa kelompok teroris yang bahkan belum menjalani pelatihan yang cukup. Senjata standar mereka tidak ada gunanya melawan pengguna Pedang Suci. Melakukan perampokan tidak mungkin. Tentu saja, Leonis bisa pergi dan melakukannya sendiri, tapi itu berisiko mengungkap identitasnya.

Tidak ada bukti bahwa itu bahkan Roh Asal.

Leonis tidak memiliki informasi yang cukup untuk bergerak. Waktunya mungkin akan segera tiba untuk menerkam kesempatan ini, tetapi tidak sekarang. Setelah kekalahannya seribu tahun yang lalu, Leonis telah belajar untuk mengesampingkan harga dirinya dan berhati-hati.

“aku akan mengingat informasi itu. Tapi sekarang—“

Saat itu, nada dering ceria terdengar.

…?!

Itu adalah pesan dari Instruktur Diglassê. Leonis buru-buru meronta-ronta di dalam mantelnya.

“K-Yang Mulia, ada apa?”

“Ini adalah waktuku untuk kembali ke kegelapan kekacauan! kamu harus tetap waspada setiap saat, ”katanya buru-buru.

“”Y-ya, Tuanku…!””

Membungkuk dengan hormat, manusia serigala dan peri gelap melihat Leonis pergi saat dia dengan cepat terjun ke koridor bayangan.

“Sekarang, Charlotte, kamu memasukkan terlalu banyak gula!”

“Hah? Bukankah lebih baik jika lebih manis?”

“Gula akan terbakar jika kamu melakukan itu!”

Atasan Shary mengangkat bahu dengan putus asa. Pembantu pembunuh itu mengerutkan kening, berhenti di tengah jalan untuk mencampur adonan.

aku kira tidak semudah itu…

Shary baru-baru ini mulai bekerja paruh waktu di sebuah toko gula, dengan nama samaran Charlotte. Karena Shary tidak memiliki sertifikat warga negara, dia menggunakan Evil Eye of Domination untuk mendapatkan pekerjaan itu.

Memiliki posisi seperti ini mungkin terbukti membantu entah bagaimana , gadis berambut gelap itu membenarkan. Itu hanya satu alasan dia mulai bekerja di sana. Lain adalah bahwa itu memungkinkan dia untuk merebut dan makan berbagai macam makanan.

…aku harap tuanku akan menyukai ini.

Yang terpenting, Shary hanya ingin memberi Leonis beberapa permen buatan tangan. Sebelum kelahirannya kembali, Leonis adalah undead dan tidak membutuhkan makanan. Jadi, meskipun menjadi pelayan pribadinya, Sary tidak pernah punya alasan untuk memoles keterampilan memasaknya. Segalanya berbeda sekarang karena Leonis memiliki tubuh manusia. Dia juga seorang anak, yang memberinya kegemaran gula.

Bertekad untuk tidak kalah dengan antek baru tuannya, Riselia Crystalia, Shary memutuskan untuk mengembangkan keterampilan penganannya. Bagaimanapun, dia adalah satu-satunya pelayan pribadi Pangeran Kegelapan.

Sayangnya, terlepas dari tekad dan usahanya, keterampilannya dalam membuat kue masih kurang.

Mengemudikan pisau melalui punggung musuh jauh lebih sederhana. Sary menghela napas, memandang dengan celaan ke arah gunung kecil kue kering yang gagal dibuatnya.

“Yah, kita akan memiliki banyak pelanggan pada hari Festival Cahaya Suci. Bekerja keras!” patissier seniornya berkata dengan penuh semangat, dan Sary mengangguk.

Atasannya sedang membuat kue bolu dengan banyak buah diremas ke dalamnya. Shary lahir di Alam Bayangan, di mana konsep warna tidak ada, jadi hanya dengan melihat hal yang begitu cemerlang memenuhi hatinya dengan kegembiraan. Sepanjang waktunya sebagai seorang pembunuh tidak pernah membuatnya merasa seperti ini.

Shary Corvette Shadow Assassin pada awalnya adalah senjata pembunuhan, yang diciptakan oleh masyarakat pembunuh Realm of Shadows, Septentrion. Dia telah melakukan tujuh upaya pada kehidupan Raja Mayat Hidup, selalu gagal. Memikirkan kembali, Leonis kemungkinan telah mempermainkannya selama ini. Raja Mayat Hidup tidak pernah berusaha untuk mengklaim hidupnya sebagai pembalasan.

Sebelum serangan terakhirnya, Septentrion telah memerintahkannya untuk menghancurkan diri sendiri. Namun, Leonis telah berhasil menghapus Kutukan Detonasi Kematian yang telah terukir di hatinya.

Ketika ditanya mengapa dia melakukannya, Leonis menjawab, “Kamu sama seperti aku dulu.”

Setelah disingkirkan oleh masyarakat, Shary menjadi pelayan pribadinya. Itu adalah pertama kalinya warna mekar di dunia pembunuh.

Tuanku memberiku semua yang kumiliki. Sebuah hati, warna… Semuanya. Jadi aku…

“Hm, Charlote? Apa ini?” tanya gadis pembuat kue dengan ekspresi bingung.

Melihat ke bawah, Shary menyadari bahwa ketika dia tersesat dalam lamunan, dia secara tidak sadar membentuk semua kuenya seperti tengkorak.

Aaah, memikirkan tuanku membuat tanganku bergerak sendiri…!

“…Grr, Regina, kenapa kau membuatku menonton hal semacam ini?!”

Setelah kembali ke kamar asramanya, Riselia membuang buku-buku yang dia pinjam dari perpustakaan ke mejanya. Dia telah mencoba menonton film horor yang dipilihkan Regina untuknya, tetapi tidak berhasil lebih dari satu jam sebelum menjadi terlalu ketakutan.

“Dan Leo juga pergi ke suatu tempat…”

Meskipun, Riselia telah mengetahui bahwa Leonis menghilang tanpa alasan yang jelas diharapkan.

Kita bisa menonton mereka bersama saat dia kembali. aku tidak akan takut jika aku tidak sendirian …

Mengangguk pada dirinya sendiri, Riselia menyortir volume yang dia ambil untuk referensi berdasarkan subjek. Besok, dia dan anggota peleton kedelapan belas lainnya akan membacanya untuk penelitian.

Hari ini, aku harus bekerja pada decoding ini, namun. Riselia membuka laci mejanya, mengambil buku yang berbeda. Itu adalah yang dia temukan di meja ayahnya di ruang kerja Crystalia Estate—satu-satunya kenang-kenangan yang bisa dia dapatkan dari rumah masa kecilnya yang hilang.

Dia membolak-balik halaman dengan hati-hati, agar tidak merusaknya. Teks itu ditulis dalam bahasa yang tidak diketahui, bahkan Riselia, yang juga fasih dalam dialek kuno, tidak dapat menguraikannya. Kosakata manusia dan elf, meskipun berbeda, memiliki beberapa kesamaan. Namun, bahasa ini tampak sepenuhnya asing.

Apa yang dilakukan buku aneh ini di meja ayahnya pada hari terakhir Taman Serangan Ketiga?

Andai saja aku bisa bertemu dengan jiwa Ayah.

Kunci untuk memecahkan kode tulisan ini ada pada sebelas lembar kertas, yang disisipkan di belakang penjilidan buku. Ayah Riselia telah menciptakan metode penerjemahan ini. Menggunakan catatan ini, Riselia secara bertahap membaca buku itu.

“Yang itu… Pangeran Kegelapan dan… pahlawan dan… pemusnahan…”

Satu istilah diulang berkali-kali—Tuan Kegelapan.

“Penguasa kegelapan…”

Ketika Riselia masih kecil, ayahnya sering menceritakan dongeng kepadanya. Di dalamnya, makhluk mengerikan dan menakutkan akan menghancurkan dunia.

“Satu Pangeran Kegelapan… menguasai langit… Namanya… Viora…? Dari mayat hidup… Le…Nas…? Oh, sial, bagaimana kata benda yang tepat bekerja dalam bahasa ini…?”

Dihadapkan dengan buku ini, yang ditulis dalam bahasa yang tidak dia ketahui, Riselia memegangi kepalanya, bingung.

Di kedalaman lantai bawah tanah kesebelas laboratorium anti-Void Taman Serangan Keenam, dikelilingi oleh partisi dan sekat yang tak terhitung jumlahnya, adalah balok es besar yang digali di wilayah Frosthaven lama.

Fasilitas ini adalah satu-satunya tempat yang bisa menampung benda besar, empat puluh meil. Benda beku itu masih mengeluarkan gelombang dingin, menyebabkan embun beku terbentuk di dinding sektor tersegel.

Es itu semacam segel terkutuk. Api biasa tidak bisa berharap untuk melelehkannya. Bahkan serangan kedalaman anti-Void dan Pedang Suci yang mampu menghasilkan api yang kuat tidak efektif. Tidak ada yang tahu bagaimana makhluk raksasa yang ada di dalamnya bisa terjebak.

“Hampir terlihat hidup, Petugas Riset Phillet,” kata seorang pria berjas. Dia adalah pengawas Perusahaan Phillet. Tugasnya adalah memantau aktivitas Clauvia dan kemudian melaporkannya secara rinci kepada ayahnya. Ayah Clauvia adalah monster dalam wujud manusia. Tipe yang yakin dia bisa mendominasi segalanya dan apa saja. Dia mungkin berpikir bahkan makhluk kuno ini juga bisa disimpan di bawah jempolnya.

“Itu karena memang begitu. Itu bertahan di sana selama seribu tahun terakhir…” jawab seorang wanita cantik berambut hitam dengan jas lab. Clauvia Phillet memeriksa sesuatu di terminalnya sebelum dia melanjutkan berbicara. “Untuk saat ini, itu hanya tidur …”

“Spesimen hidup dari bentuk kehidupan purba yang telah punah—naga. Jika kita bisa menganalisis sumber kekuatannya, pangeran kekaisaran dan Count Phillet akan sangat senang.”

“…Ya, mereka akan melakukannya,” Clauvia berkata dengan dingin, mengangguk.

Suara langkah kaki mengklik lantai memenuhi ruangan saat seorang pemuda berambut putih mengenakan pakaian pendeta putih muncul dari koridor. “Ya ampun, tontonan yang luar biasa.”

“Kardinal Nefakess, apa yang kamu lakukan di sini?” pria yang cocok bertanya.

Clauvia mengerutkan alisnya. Kardinal Nefakess telah dikirim dari Gereja Manusia ibukota, sebuah organisasi yang berhubungan buruk dengan Perusahaan Phillet. Tidak diragukan lagi, orang ini telah dikirim untuk mengawasi Clauvia.

Semua orang pasti terlalu bersemangat tentang ini, bukan? Menghela napas dalam, Clauvia merasakan bibirnya melengkung menjadi kerutan.

Nefakess menyeringai ketika dia melihat ke atas balok es. “Jadi ini makhluk purba yang kamu gali di tundra, begitu. Cukup luar biasa.” Dia kemudian berbalik menghadap Clauvia. “aku mengambil kebebasan membaca tesis kamu. Teori yang kamu buat adalah bahwa Void sebenarnya adalah makhluk purba yang dibangkitkan oleh kekuatan planet, ya?”

“Ya. Sampai beberapa dekade yang lalu, teori yang menonjol adalah bahwa Void adalah bentuk kehidupan asing yang muncul dari beberapa dimensi alternatif. Namun, penggalian dalam beberapa tahun terakhir telah memperjelas bahwa Void memiliki karakteristik unik untuk bentuk kehidupan kuno dari dunia ini, seperti mimpi buruk yang melompat ke kehidupan dari dongeng kita. Analisis spesimen ini dapat membantu kami meningkatkan pengetahuan kami tentang Void, ”detail Clauvia.

“Yah, aku sangat berharap begitu. Harapan kami yang paling tulus adalah melihat penelitian kamu membantu menghapus Void dari muka dunia ini.” Nefakess memandangnya dengan senyum lembut dan mengangguk. “Semoga berkah planet ini ada pada umat manusia.”

“…Semoga berkah planet ini ada pada umat manusia.” Setelah mengembalikan kutipan pria itu, yang diambil dari kitab suci Gereja Manusia—Clauvia memunggungi dia.

“Clauvia Phillet. Dia adalah manusia yang menarik, aku akui. ”

Dengan perginya petugas penelitian, Nefakess tetap sendirian di sektor tersegel, berbisik pada dirinya sendiri.

“Siapa tahu. Dia mungkin menjadi wadah yang cocok untuk sang dewi sendiri…,” katanya, menatap balok es raksasa. “Jadi di sinilah kamu, penguasa yang bangga di antara para penguasa …”

Berlutut dengan hormat, dia mengeluarkan batu hitam berbentuk segitiga dari sakunya. Itu seperti gumpalan kehampaan, dipahat dari hamparan kosong . Sebuah batu yang tidak memantulkan cahaya.

Asal Kekosongan—Trapezohedron.

Dia mulai melantunkan kata-kata dunia lain, dan energi Void mulai merembes keluar dari batu, menyerang dan mencemari balok es yang dianggap tidak dapat ditembus.

“aku sangat berharap bahwa kamu akan terbukti menjadi kapal yang cocok …”

Berdiri tanpa suara, Nefakess Reizaad berbalik ke kegelapan di belakangnya. Pada awalnya, sepertinya tidak ada orang di sana, tetapi bayangan segera mulai menggeliat.

“Shade Fiend,” panggil Nefakess.

“Hadir,” kumpulan gemuruh, bisikan overlay menjawab.

“Aku harus meminta sesuatu darimu.”

“Tanyakan apa saja pada kami, Kardinal.”

“Aku ingin kamu pergi ke tempat bernama Akademi Excalibur di Taman Serangan Ketujuh. Di sana, aku ingin kamu mencari seseorang… Tidak, seseorang tidak benar, bukan? Aku ingin kamu menemukan vampir.”

“… Seorang vampir. Apakah hal seperti itu masih ada di zaman ini?”

“Ya, aku cukup terkejut menemukan diri aku sendiri. Tapi itu tidak begitu terbayangkan. Lagipula, kamu masih di sini. ”

“Keh-eh-eh… Memang.” Bayangan seperti laba-laba terkekeh menakutkan, menggeliat dalam kegelapan.

Shade Fiends adalah pembunuh iblis yang dipanggil oleh Nefakess, eliminator yang berafiliasi dengan masyarakat pembunuhan Realm of Shadows, Septentrion. Tidak ada yang lebih cocok untuk melacak dan memburu target.

“Apakah kita akan membunuh vampir ini?”

“Tidak, aku ingin menyiksanya untuk mendapatkan informasi,” kata Nefakess, menggelengkan kepalanya dengan senyum tenang. “Bawa dia ke kondisi hampir mati jika kamu harus, tetapi kamu tidak boleh menghancurkannya sepenuhnya.”

Gadis undead yang dia temui di kota yang hancur itu tidak diragukan lagi terlibat dalam penghancuran Tearis Resurrectia.

“Vampir cantik berambut perak. Bawa dia padaku.”

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List