hit counter code Baca novel Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 4 Chapter 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 4 Chapter 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 5 Taman Serangan Keenam

Sorakan keras meletus dari lapangan pertandingan. Ini adalah saat Festival Tarian Pedang Suci paling menarik. Pada pagi hari, kafe itu penuh dengan pelanggan, tetapi sekarang lalu lintas telah mereda. Leonis dan Riselia sepertinya sudah berada di Taman Serangan Keenam sekarang.

Elfiné sedang membersihkan salah satu meja ketika terminalnya mulai berdering.

“…Apa ini?” katanya, melihat ke bawah ke perangkat.

“Apa masalahnya?” Regina bertanya sambil mencuci piring.

“aku mendapat panggilan dari biro administrasi,” jawab Elfiné.

“Sebuah panggilan…? Tunggu, menurutmu Void tidak muncul, kan?!” Regina bertanya, tangannya berhenti.

“Kekosongan ?!” Sakuya, yang sedang menyingkirkan pisau dan garpu, langsung bereaksi.

Elfine menggelengkan kepalanya. “Tidak, ini bukan panggilan darurat. Itu pasti sesuatu yang lain.”

Biro administrasi sering meminta bantuan kepada Pendekar Pedang Suci dengan kekuatan yang berfokus pada analisis data, seperti Elfiné. Pedang Suci dengan kemampuan seperti itu sangat langka, jadi peraturan menyatakan bahwa mereka bekerja di bawah biro administrasi saat mereka bertugas di peleton yang ditugaskan.

“Apakah kamu keberatan jika aku keluar sebentar?” Elfiné berkata dengan nada meminta maaf.

“Kami berdua bisa menangani semuanya dengan baik; kita punya waktu luang sekarang,” jawab Regina.

“Terima kasih. Aku akan segera kembali, kalau begitu.”

Tetap saja, dia tidak bisa pergi ke kantor dengan berpakaian seperti dia. Karena panggilan itu tidak mendesak, Elfiné pikir dia punya waktu untuk berubah. Mengapa mereka memanggilku pada hari Festival Cahaya Suci? wanita muda itu bertanya-tanya ketika dia memasuki ruang ganti.

Sambil melepas topi penyihirnya, dia menyisir rambutnya dengan jari. Mungkin ada anak yang tersesat, dan dia dipanggil untuk mencari mereka? Elfiné telah diminta untuk membantu dengan kesulitan seperti itu sebelumnya.

Atau mungkin mereka tahu aku telah menyusup ke Taman Astral?

Elfiné telah menggunakan terminal ruang manajemen informasi untuk menyusup ke jaringan informasi ibukota lebih dari sekali. Tentu saja, wanita muda itu yakin dia tidak meninggalkan bukti apa pun, tetapi jika tindakannya diketahui, dia akan mendapatkan lebih dari sekadar tamparan di pergelangan tangan.

Tidak, itu tidak mungkin. aku menggunakan Mata Penyihir untuk menyelubungi diri aku sendiri …

Dia melepas sepatu botnya dan membuka kancing tali kostumnya di bagian belakang. Ini memperlihatkan bra hitam dewasa yang menutupi payudaranya, lekukan halus pinggangnya, dan kulitnya yang halus, seputih salju perawan.

aku pikir aku telah mendapatkan sedikit berat badan. Aku harus mengurangi permen , pikir Elfiné, mencubit sedikit daging yang ada di perutnya yang rata, ketika…

“Oh, Finé, jadi kamu sudah cukup dewasa sekarang untuk mulai peduli dengan hal-hal itu?”

“…Whoaaaa!” Merasakan belaian lembut di punggungnya, Elfiné berteriak kaget.

“Heh-heh-heh, apakah aku mengejutkanmu?” seseorang berbisik di telinganya. Orang itu mengayunkan lengan mereka dari punggungnya ke perutnya, mencubit dan menusuk. “Hmm. aku tidak berpikir kamu perlu khawatir dengan daging kecil ini pada kamu, ”kata mereka.

“…Nnn, C-Clauvia… Sedang apa kau disini?!”

Elfiné berputar, melotot ke mata wanita itu. Dia berusia akhir dua puluhan, mengenakan jas putih. Dia memiliki fitur wajah yang anggun dan halus, seperti salah satu aktris terkenal di ibu kota, dengan rambut ebony yang indah, seolah-olah kegelapan malam telah larut ke dalam rambutnya.

Ini adalah perwira penelitian berpangkat tinggi Clauvia Phillet.

Kakak perempuan Elfiné memandangnya dengan tatapan nakal. “Jangan membuat wajah menakutkan padaku, oke? Itu akan merusak wajah cantikmu.”

“Grr. Bagaimana kamu bisa masuk ke dalam sini?” Elfiné merengut pada adiknya.

“Aku sudah di sini untuk sementara waktu. aku adalah salah satu pelanggan kafe ini.”

“…Hah?”

Clauvia mengangkat bahu. “Kamu menyadari kekuatan Pedang Suciku, namun kamu tidak tahu apa-apa sepanjang waktu, Finé.”

Kemampuan untuk mengacaukan persepsi orang lain , kenang Elfiné.

Dengan kata lain, Pedang Suci memungkinkan Clauvia untuk menghilangkan dirinya dari kesadaran orang lain. Menurut perkiraan tentara, kekuatan seperti itu hanya di peringkat D. Itu bukanlah Pedang Suci yang hebat untuk terlibat dengan Void secara langsung, jadi Clauvia telah menjadi seorang peneliti.

“Kostum penyihir tadi? Benar-benar menggemaskan, ”kata Clauvia nakal.

“…Apa yang kamu inginkan?” Elfiné bertanya dengan mata tidak senang.

“Kenapa, untuk melihat adik perempuanku yang lucu, tentu saja—”

“Berhenti berbohong,” Elfiné memotongnya.

“Hah?!” Clauvia menanggapi dengan ekspresi kaget.

Reaksinya terlalu berlebihan untuk dikatakan asli.

 

“Dengar, Clauvia, aku ingin mengobrol, tapi aku menerima panggilan dari biro administrasi, dan aku harus pergi,” kata Elfiné.

“Oh itu? Itu dari aku, ”kata Clauvia dengan acuh.

“…Hah?”

“Aku menyusup ke salah satu terminal biro dan mengirimimu surat panggilan,” Clauvia mengaku sambil menyeringai. “Keamanan mereka bisa membutuhkan sedikit kerja.”

Wanita itu menyatakan sesuatu yang sangat berbahaya dengan sikap acuh tak acuh. Namun, Elfiné tahu bahwa adiknya bisa melakukan aksi seperti itu dengan mudah.

“Meretas biro administrasi adalah kejahatan, Clauvia.”

“Ya itu. Tapi”—Clauvia menatap langsung ke mata adik perempuannya—“dengan bagaimana kamu telah menyusup ke Taman Astral, kamu bukan orang yang bisa diajak bicara. Dan menggunakan terminal Excalibur Academy, pada saat itu…”

“…?!”

“Heh-heh-heh. Tidak perlu terlihat takut. Aku mungkin satu-satunya yang memperhatikan. Dan aku tidak akan pernah menjual adik perempuanku yang berharga, bukan?”

“Apa yang kamu inginkan?” Elfiné bertanya dengan ekspresi kaku.

“Oh, langsung ke intinya, ya?” Clauvia berbisik dengan seringai sinis. “Aku ingin kamu menganalisis relik yang kami bawa ke lab dengan Pedang Sucimu.”

“Maksudmu benda yang ditemukan ekspedisi penelitian Taman Serangan Keenam di tundra?”

“Tepat sekali. Sejujurnya, kami tidak bisa membuat kepala atau ekor dari itu. ” Clauvia terkekeh saat dia menggerakkan jarinya di sepanjang tulang selangka Elfiné. “Tapi aku pikir mungkin, dengan bantuan kamu, kita bisa membuat terobosan.”

“…Apakah itu ancaman?”

“Tidak tidak. Hanya meminta bantuan.”

Elfiné menggigit bibir bawahnya. Fakta bahwa Clauvia tahu tentang masuknya secara ilegal ke Taman Astral membuatnya tidak bisa menolak.

“Ada satu hal yang perlu aku ketahui…,” kata Elfiné pelan. “Apa sebenarnya yang kamu temukan?”

Bibir Clauvia melengkung. “Bentuk kehidupan kuno yang jatuh ke permukaan.”

“…Bentuk kehidupan?”

“Tepat sekali. Apa yang orang-orang di dunia lama sebut sebagai Pangeran Kegelapan.”

“Kau tidak perlu berubah, Leo. Ini sangat sia-sia. ”

“Aku—aku tidak akan memakai pakaian itu lebih dari yang seharusnya!” Leonis berteriak dari kursi belakang kendaraan militer Riselia.

“Tapi kamu sangat lucu… Oh, kita akan pergi ke terowongan.”

Melihat ke atas, Leonis bisa melihat cahaya bersinar di depannya. Saat mereka keluar dari jembatan penghubung kota dan melewati gerbang sertifikasi, pemandangan gedung-gedung tinggi dengan latar langit biru cerah terhampar di depan mereka. Di tengah pemandangan kota ada dua bangunan besar dan megah yang memancarkan kehadiran yang kuat.

“Itu museumnya, dan tepat di sebelahnya adalah lembaga penelitian anti-Void,” jelas Riselia.

“Ini lebih besar dari yang kubayangkan…,” gumam Leonis.

Strukturnya menyaingi perbendaharaan Death Hold dalam ukuran. Setelah mengemudi sebentar, pasangan itu menemukan diri mereka di kawasan bisnis, dan Riselia mulai melambat.

“Ini adalah Academy Street yang terkenal di Sixth Assault Garden. Ada banyak restoran di sini,” kata wanita muda itu.

aku melihat.

Memang, aroma selera tercium dari segala arah.

“Apakah kamu lapar, Leo?”

“Ya, sedikit…,” jawabnya jujur.

Saat istirahat, dia makan beberapa pai apel buatan Regina, tapi bagaimanapun juga dia berada di tubuh anak laki-laki yang sedang tumbuh. Perutnya sudah mulai keroncongan.

Benar-benar tidak nyaman , keluh Leonis.

“Kalau begitu, ayo kita makan sesuatu sebelum pergi ke museum,” Riselia memutuskan. Dia memarkir kendaraannya di bahu jalan dan mengeluarkan terminal.

“Hmm, kalau aku ingat, ada tempat krep terkenal di sekitar sini… Ah, di sana.” Riselia menunjuk ke depan ke sebuah toko dengan banyak siswa berbaris di depannya. “Tempat ini memungkinkan kamu memilih topping favorit kamu. Apa yang kamu inginkan dari milikmu, Leo?”

“…Aku, erm, tidak tahu.”

“Kalau begitu mari kita pergi dengan yang klasik. Cokelat, stroberi, dan krim segar.”

“Itu akan berhasil. Oh, ini kreditku…” Leonis berusaha mengeluarkan terminalnya.

“Ini akan menjadi hadiahku,” kata Riselia, menghentikannya. “Kamu sudah bekerja sangat keras.”

“Betulkah? Terima kasih.”

Awalnya, Leonis merasa tidak yakin dimanja seperti ini oleh anak buahnya. Tampaknya penghinaan terhadap martabatnya sebagai Pangeran Kegelapan. Namun, Blackas telah menasihatinya bahwa lebih alami bagi seorang bocah lelaki berusia sepuluh tahun untuk menganggap kebajikan orang lain. Leonis memutuskan untuk mengindahkan saran rekannya.

“Ada berbagai macam tempat makan di sini. Kita bisa mencoba masing-masing,” kata Riselia bersemangat.

“… Berat badanmu akan bertambah jika kamu makan berlebihan,” tegur Leonis.

“B-benar… Yah, mendapatkan dua mungkin terlalu banyak, jadi mari kita bagikan satu saja.”

“Aku akan meninggalkan memilih untuk kamu.”

Ini tidak seperti vampir yang bisa menambah berat badan.

Riselia mengambil krepnya dengan satu tangan dan memegang krep Leonis dengan tangan lainnya.

“Kalau begitu, ayo pergi ke toko berikutnya. Yang di sana benar-benar populer!”

“…M-Nona Selia, kamu tidak perlu memegang tanganku!”

“Tidak, kamu tidak tahu kota ini. Bagaimana jika kamu tersesat? Ayo.”

Dengan telapak tangannya menggenggam telapak tangan Leonis, Riselia berangkat.

Sesosok gelap menyaksikan pasangan itu berjalan pergi dari tempat bertenggernya di atap terdekat.

Grrr, m-Tuanku…!

Itu tidak lain adalah Shary. Sesuai perintah Leonis, dia telah memperluas jangkauan koridor bayangan ke Taman Serangan Keenam, mengawasi setiap makhluk mencurigakan yang mungkin sedang bergerak. Namun saat pembunuh bayaran itu berjaga-jaga dengan waspada, dia melihat Leonis dan Riselia berpegangan tangan dan benar-benar merajuk dan mendidih.

Riselia Crystalia adalah antek yang Leonis ciptakan sendiri. Terlebih lagi, dia adalah seorang Ratu Vampir, undead tingkat tertinggi. Tidak berpengalaman seperti dia sekarang, dia pasti akan terbukti menjadi komandan yang kuat pada saat Tentara Pangeran Kegelapan bangkit sekali lagi.

Terlebih lagi, Riselia bahkan telah menyelamatkan nyawa Leonis selama pertempuran di kota yang hancur. Shary bersyukur untuk itu, tentu saja, tapi…

Seorang antek-antek yang menempel padanya seperti itu! Itu… kurang ajar! tidak pantas!

Shary menatap telapak tangannya. Sebagai seorang pembunuh, tangannya telah memberikan kematian yang cepat dan mutlak kepada musuh-musuh Pangeran Kegelapannya. Dia tidak pernah memegang tangannya seperti Riselia.

aku tidak pernah bisa melakukan sesuatu yang begitu… tidak sopan…

Mengangkat kepalanya, Shary memperhatikan saat keduanya membeli lebih banyak permen. Ditarik oleh bawahannya yang berambut perak, Leonis mengikuti dengan pipi memerah. Gadis itu sepertinya tidak tahu…tapi dia, tanpa ragu, adalah target dari kasih sayangnya.

Jika Riselia membangun kekuatannya sebagai Ratu Vampir, dia pada akhirnya akan layak menunggu Leonis, melayani sebagai pelindungnya. Jika itu terjadi, Sary mungkin tidak diperlukan lagi.

Pembunuh itu dengan gugup mengepalkan jarinya di sekitar cincin tulang yang diberikan Leonis padanya.

“…?!”

Berbalik dengan tajam, Sary melemparkan pisau bayangan. Pisau itu menusuk ke tanah dengan suara melengking.

“Maukah kamu mengungkapkan dirimu sendiri?” Shary dengan dingin bersikeras saat dia menarik beberapa belati lagi dari bawah roknya.

Bayangan mulai berputar-putar dalam bentuk spiral dan kemudian mengambil bentuk manusia. Seperti makhluk laba-laba yang Leonis lawan beberapa hari yang lalu, ini adalah iblis lain.

“Kamu sepertinya bukan manusia biasa, Nak. Apakah kamu antek vampir…?”

“Vampir…” Shary mengangkat alisnya karena terkejut.

Tidak diragukan lagi bahwa iblis ini mengincar Riselia Crystalia.

Aku harus segera melaporkan ini pada tuanku.

Namun saat mencoba mengirim pesan telepati ke Leonis, dia tidak bisa.

Aku dimatikan?!

“Ini penghalang isolasi,” iblis itu mengungkapkan dengan seringai.

“?!”

Merasakan kehadiran lain, Sary melompat ke udara. Bayangan di tempat yang baru saja dia duduki menggelegak dan bergerak ketika dua makhluk lagi muncul dari dalam mereka—iblis seperti kelelawar dengan sulur menggeliat memanjang dari lengan mereka.

“Kamu tidak menangkap kami dalam perangkapmu, Nak. Kami menjeratmu di dalam kami.”

Setelah memeriksa beberapa restoran, Leonis dan Riselia berjalan ke museum dan sekarang berdiri tepat di depan gedung yang megah.

“Makan sambil jalan-jalan itu menyenangkan, kan, Leo?” Riselia berkata sambil mengunyah tusuk daging.

“Kamu tidak akan punya ruang untuk makan malam jika kamu mengkonsumsi sebanyak itu,” Leonis memberitahunya dengan sedikit keheranan, meskipun dia juga menikmati tusuk sate.

Jus daging yang hangat memenuhi mulutnya ketika dia menggigit bagian luar yang digoreng. Mengunyah tulang rawan itu memuaskan.

“Oh, baiklah,” jawab Riselia sambil mengangkat bahu.

Seolah entah dari mana, tetesan mulai mengalir dari langit.

Riselia mendongak, melindungi matanya dengan tangannya. “…Hah. Sedang hujan?”

“aku kira perkiraan biro administrasi itu salah,” pungkas Leonis.

“Yah, itu terjadi. Perubahan cuaca yang tiba-tiba adalah bagian dari kehidupan di pulau buatan.” Pemandangan awan memenuhi Riselia dengan kecemasan. Dia bisa melihat kilat menyambar ke arah pantai. “Tetap saja, ini sangat mendadak. Sepertinya itu bahkan mungkin berubah menjadi badai. ”

“Kalau begitu, ayo cepat ke museum dan masuk,” usul Leonis.

“Benar…”

Mereka berdua bergegas masuk ke gedung saat butiran air memercik ke tanah. Mereka menunjukkan ID siswa Akademi Excalibur mereka di gerbang dan memasuki tempat itu. Siswa lain dengan seragam mereka berkumpul di sana-sini di sekitar pintu masuk.

“Kamu bisa masuk dengan biaya anak, Leo,” kata Riselia padanya.

“Berhenti memperlakukanku seperti anak kecil,” jawab Leonis dengan marah.

Namun, karena biaya masuk menggunakan informasi terdaftarnya saat mendebet kreditnya, itu secara otomatis menerapkan diskon, jadi dia akhirnya membayar tiket anak-anak.

Di alun-alun di depan gerbang ada monumen pedang besar yang bersarang di batu.

“Apa itu?” Leonis bertanya.

“Sebuah monumen Pedang Suci,” kata Riselia, mengacungkan jari telunjuknya. “Dikatakan bahwa enam puluh empat tahun yang lalu, ketika Void memulai invasi mereka, Yang Mulia Kaisar diberikan kekuatan Pedang Suci pertama. Ketika invasi sekunder terjadi, Yang Mulia menyerahkan nyawanya, dan kekuatan Pedang Suci itu hilang, tapi…”

“Yang itu benar-benar terlihat seperti pedang,” kata Leonis. Begitu banyak senjata yang tidak ada apa-apanya.

“Baiklah. Alasan kekuatan yang diberikan kepada kita oleh planet ini disebut Pedang Suci adalah karena yang pertama adalah pedang yang tepat.”

Hmm. Itu museum untukmu. aku telah membuat beberapa penemuan informatif bahkan sebelum membuat pameran yang layak.

Bagian dalam gedung dipenuhi orang, banyak dari mereka mungkin telah masuk ke dalam untuk mencari perlindungan dari hujan yang tiba-tiba. Riselia memimpin Leonis dengan tangannya masih menggenggam tangannya. Jelas, dia sudah pernah ke tempat itu beberapa kali dan akrab dengan tempat itu.

“Jika kamu ingin melihat semua yang ditawarkan museum ini dengan benar, satu hari tidak akan cukup,” katanya kepada Leonis.

“…Sepertinya begitu, ya,” jawabnya dengan anggukan.

Itu dia mengerti dari ukuran tempat saja. Selain bangunan utama, ada juga paviliun dengan kebun raya yang menampung tanaman dari seluruh dunia.

“Untuk saat ini, mari kita ikuti rute yang disarankan dan melihat-lihat,” Riselia memutuskan.

Keduanya meninggalkan gerbang depan dan pindah ke aula terbuka yang besar.

A-apa itu?!

Di tengahnya ada sekumpulan tulang raksasa yang dipajang.

“Itulah raja dunia binatang purba. Itu adalah kerangka naga,” Riselia memberitahunya, menyadari keterkejutannya.

“Seekor naga…?!”

Leonis mendekati pagar yang mengelilingi benda itu, menatap keagungannya yang menjulang dengan kagum. Itu terlalu berbeda dari Cacing Besar yang dia temui di labirin. Ini adalah kerangka naga yang lengkap.

Dan itu cukup besar pada saat itu. Berdasarkan bentuk tanduknya, aku akan mengatakan itu adalah naga merah?

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Leonis percaya naga sangat bermartabat dan menginspirasi. Dalam antusiasmenya, Pangeran Kegelapan hampir mencondongkan tubuh ke atas pagar.

“L-Leo, kamu tidak bisa menyentuhnya!” Riselia menariknya kembali. “kamu harus menghormati aturan museum.”

“U-mengerti. Maaf, aku hanya sedikit bersemangat…,” Leonis meminta maaf dengan lemah lembut.

aku tidak pernah menyangka akan menemukan karya yang begitu indah di tempat seperti ini…

Leonis melirik kerangka itu dengan seringai sinis. Dia sudah putus asa untuk memperbaiki tengkorak naganya, berpikir bahwa bahan yang dia butuhkan tidak ada di era ini. Itu tidak terjadi lagi.

“Di mana mereka menemukan kerangka ini?” Leonis bertanya dengan antusias.

“Erm, tulang-tulang ini tidak nyata, Leo,” Riselia mengakui dengan sedikit senyum kaku.

“…Hah?”

“Yang benar ada di laboratorium di ibukota. Ini hanya replika.”

“R-replika?”

Leonis mengintip ke kerangka itu, dan memang, pada pemeriksaan lebih dekat, dia menemukan bahwa tulang-tulang itu tidak asli, hanya faksimili yang ditempa dengan cermat. Bahkan jika dia mengucapkan sihir Realm of Death, dia tidak akan bisa memanipulasi kerangka ini.

Mereka berani membodohi aku dengan tulang palsu. Leonis menggertakkan giginya.

“Namun, ada tulang asli yang terlihat lebih dalam,” tambah Riselia, menarik tangan Leonis saat mereka meninggalkan kerangka naga itu.

Mereka keluar dari aula terbuka dan berjalan menyusuri rute yang ditandai. Mereka melewati sebuah terowongan, mencapai ruang berikutnya. Di balik kotak kaca transparan, Leonis bisa melihat kerangka makhluk purba yang dipamerkan.

“Ini adalah pameran tulang hewan purba yang ditemukan di reruntuhan kuno. Banyak dari ini ditemukan oleh tim ekspedisi Akademi Excalibur.”

Leonis hanya setengah mendengarkan penjelasannya.

Ooh, ini adalah kerangka raksasa!

Wajah Leonis menempel positif pada kotak kaca. Di belakangnya ada kerangka tulang yang sangat besar, dengan mudah tujuh atau delapan kali tingginya. Ogre adalah ras monster yang melayani Dizolf Zoa, Penguasa Kemarahan. Makhluk raksasa melahap manusia dan setengah manusia.

Banyak dari mereka yang bodoh dan biadab, tetapi ada juga ogre yang sangat cerdas yang juga disebut ogre shamans. Mereka mampu merapal mantra hingga urutan ketiga.

Tulang dada ogre memiliki tanda di atasnya yang menyiratkan bahwa itu telah ditusuk dengan pisau. Rupanya, ini adalah real deal.

aku pikir aku bisa menggunakan beberapa kerangka yang lebih besar.

Seorang ogre akan menjadi partner pelatihan yang cocok untuk Riselia. Dia mendekati titik di mana tentara biasa tidak lagi menjadi tantangan baginya.

Bisakah aku mencurinya tanpa ada yang memperhatikan?

Jika semua yang dia inginkan hanyalah mengambilnya, dia bisa menelan benda itu ke Alam Bayangan. Namun, jika dia membuat yang palsu dan memasangnya sebagai gantinya, mungkin tidak ada yang akan menyadari bahwa itu hilang. Leonis menyilangkan tangannya saat dia tenggelam dalam kontemplasi.

“Kamu berpikir untuk melakukan sesuatu yang buruk lagi, bukan, Leo?” Riselia memelototinya dengan kesal.

“…B-bagaimana kamu bisa tahu?!” Terkejut karena diekspos, Leonis mengangkat kepalanya dengan bingung. Dia bahkan tidak membuat wajah jahat.

“Aku anak buahmu. aku bisa melihat menembus kamu dan tahu apa yang kamu pikirkan, ”canda Riselia sambil tersenyum.

Aku harus berhati-hati di sekitarnya , kata Leonis, mendecakkan lidahnya dengan cemberut.

Untuk saat ini, dia memutuskan untuk menyerah mencuri kerangka ogre ini. Melihat sekeliling, dia melihat lebih banyak kerangka monster. Griffin, naga, kobold, harpy, inti iblis yang mengkristal…

“Bukankah aneh untuk berpikir bahwa, hanya beberapa abad yang lalu, ada makhluk seperti ini berjalan-jalan di mana-mana?” bisik Riselia.

Dari sudut pandang Leonis, ini semua adalah makhluk.

“Apakah semua monster ini punah pada suatu saat?” tanya Leonis.

“Ya. Orang-orang menyebut peristiwa di mana mereka semua mati sebagai Pembagi Besar.”

Apa yang menyebabkan begitu banyak monster di permukaan menghilang masih belum diketahui. Mungkin itu adalah dampak meteor atau penyebaran wabah terkutuk. Itu juga bisa menjadi mana planet yang berjalan liar. Beberapa bahkan berpikir bahwa Void telah muncul berabad-abad yang lalu untuk menghapusnya, dengan kemanusiaan yang tidak lebih bijaksana.

Void, hmm?

Bentuk kehidupan misterius yang muncul dari celah di udara masih menjadi misteri. Namun, bentuk mereka memiliki karakteristik makhluk purba. Orang-orang bahkan sampai menyebut mereka dengan nama monster, seperti kelas ogre atau kelas wyvern.

Leonis curiga mereka tidak dilahirkan dari kekosongan, tetapi pada awalnya adalah makhluk hidup yang telah diubah oleh semacam pengaruh eksternal. Archsage, Arakael Degradios, dan Wanita Suci, Tearis Resurrectia, keduanya telah dibangkitkan sebagai Void. Tearis juga telah mengubah jiwa Ksatria Crystalia menjadi Void. Dalam semua kasus, entitas yang ada telah diselewengkan untuk membuat Void.

Tapi jika itu masalahnya, mengapa Void muncul dari retakan di dunia nyata? Apa yang ada di sisi lain patahan itu? Leonis merenungkan pertanyaan-pertanyaan itu tetapi tidak dapat menemukan jawabannya sendiri.

“Oh, Leo… Dan, Selia?” Sebuah suara memanggil dari belakang. Leonis dan Riselia berbalik pada saat yang sama dan melihat dua orang menatap mereka.

“Nona Fine?” Riselia berkata dengan terkejut.

Itu memang Elfiné. Dia sudah mengganti pakaiannya dengan seragam sekolahnya. “Oh, e-erm…,” dia tergagap, bertingkah lebih canggung dari biasanya.

“Mm, siapa ini? Temanmu, Fine?” seorang wanita yang mengenakan jas lab, yang berdiri di sampingnya, bertanya.

Dia memiliki rambut hitam ramping yang dipotong sebahu. Wajahnya sangat mirip dengan Elfiné, dan kecantikannya tidak diragukan lagi.

Mm. Dia sangat mirip dengan Elfiné…? Leonis mengerutkan alisnya.

“aku Clauvia Phillet. Kakak perempuan Fine,” wanita itu memperkenalkan.

Kakak perempuannya. Ya, aku bisa melihatnya. Itu menjelaskan kemiripannya. Namun, kepribadian mereka tampak sangat tidak setuju.

Sesuatu tentang Clauvia memberi Leonis perasaan bahwa dia adalah jurang rahasia yang tak berdasar, seperti dia membawa semacam aspek iblis.

“Oh, kamu adik Nona Finé! aku, eh, Riselia Crystalia,” sapa Riselia, menyelipkan kata-katanya dengan penuh semangat. “Aku satu peleton dengan Nona Finé, dan um, dia selalu mengganti kegagalanku, dan—”

“Selia, tenanglah.” Elfiné memandang temannya dengan senyum canggung.

“Kristal?” Setelah mendengar itu, mata Clauvia sedikit menyipit. “Aku mengerti, jadi kamu …”

“aku Leonis Magnus, juga dari peleton kedelapan belas,” kata Leonis dengan sopan.

“Senang … Ya ampun, kamu punya anak di peletonmu?” Clauvia bertanya, sedikit terkejut.

“Leo adalah Pendekar Pedang Suci,” Elfiné menegur adiknya sebelum beralih ke Selia. “Jadi kalian berdua datang ke museum untuk berkencan?”

“Ya, Leo ingin berkunjung.”

Kencan? Leonis berpikir, bingung.

“Tidak ada kekurangan untuk dilihat,” kata Elfiné. “Tempat ini memiliki cukup untuk beberapa perjalanan, jadi silakan kembali selama Taman Serangan Keenam tetap digabungkan.”

“Jadi, untuk apa kamu dan adikmu di sini?” Riselia bertanya.

“Clauvia blackmai—maksudku, eh, memintaku membantunya melakukan sesuatu,” jawab Elfiné sambil mengangkat bahu. “Jadi sekarang aku harus membantunya menganalisis relik yang mereka gali di tundra.”

“Apa?! Itu luar biasa!” seru Riselia.

“Itu benar, Finé kecilku sangat berbakat,” kata Clauvia dengan kepuasan yang nyata.

Elfiné memelototinya dengan tajam sebelum melanjutkan.

“Ngomong-ngomong, kita menuju ke lorong khusus dan terbatas yang menghubungkan museum dan lembaga penelitian di lantai bawah tanah.”

Mereka bertemu dengan Riselia dan Leonis dalam perjalanan.

Objek yang mereka temukan di tundra. Ini adalah kesempatan yang baik. Ketika Leonis pertama kali mendengar laporan Lena, dia setengah siap untuk mengabaikannya sepenuhnya, tapi dia tidak akan melewatkan kesempatan untuk mendapatkan Origin Spirit yang asli.

“Hmm, permisi…?” Leonis berbicara kepada Clauvia dengan ragu-ragu. “Apakah ada cara kita bisa melihat relik itu?”

“…Leo?” Elfiné memandangnya dengan heran.

“Hmm. Kamu tertarik dengan reruntuhan kuno, Nak?” Clauvia bertanya padanya.

“Ya.”

“aku melihat. Yah, itu rahasia militer, jadi orang luar tidak boleh mendekatinya…,” jawabnya, membuat gerakan termenung teatrikal.

Persis seperti jawaban yang aku harapkan. Kurasa aku harus mengendalikan wanita ini.

Namun saat Leonis bersiap untuk menggunakan Evil Eye of Domination miliknya…

“—Tapi baiklah. Jika kamu hanya ingin melihat, aku tidak keberatan, ”kata Clauvia Phillet sambil mengedipkan mata.

“Kamu tidak?” Leonis memeriksa, terkejut.

“Clauvia?” Elfiné menoleh ke adiknya dengan mata curiga.

“Sejujurnya, aku tidak bisa benar-benar membiarkanmu melihatnya. Tapi karena kamu berteman dengan Finé, aku akan membuat pengecualian.”

“Napas istirahat, berikan anugerah tidur—Sleep Cloud.”

Segera setelah nyanyian itu diucapkan, awan tidur memenuhi sektor pusat lembaga penelitian anti-Void, dan semua staf lab pingsan.

“Sekarang kita tidak perlu menyakiti siapa pun dengan sia-sia,” kata Arle Kirlesio dari balik tudung dan topengnya.

“Tidak buruk. Apakah itu semacam sihir elf?” Lena bertanya, menepuk pundaknya.

“Sesuatu seperti itu…,” jawab Arle tidak antusias.

“Kami sudah selesai merusak kamera keamanan,” kata salah satu beastmen.

“Untuk saat ini, mari kita ikat semua orang.”

“Ya, ya. Baiklah…”

Kelompok itu mulai bekerja mengikat para peneliti yang tidak sadar.

Untung mereka tidak melawan.

Arle merasa lega bahwa tidak ada yang harus terluka.

“Tapi aku terkejut kita bisa melakukannya dengan mudah,” komentar Lena. “aku pikir keamanan akan lebih ketat, bagaimana dengan mereka yang memiliki Roh Asal yang disegel di sini.”

“Mereka memiliki tiga Pendekar Pedang Suci militer yang berjaga; itu keamanan yang sangat ketat, ”jawab salah satu beastmen.

“Hmm. aku seharusnya.”

Arle telah mengejutkan Pendekar Pedang Suci itu dan menjatuhkan mereka. Pedang Suci adalah kekuatan yang kuat dengan berbagai kemampuan, tetapi pengguna mereka tidak terorganisir dengan baik. Gadis berambut biru yang telah disilangkan oleh Arle di kota yang hancur itu jauh lebih kuat.

“Hah. Tunggu, kamu adalah Serigala Yang Berdaulat…!” seru salah satu ilmuwan saat bangun tidur.

“Tidak lagi.” Lena mendekati pria itu, menatapnya dengan pisau di tangan. “Kami adalah Paket Serigala Setan.”

“Ahhh!” pekik peneliti ketakutan.

“Aku perlu menanyakan sesuatu padamu. Tim ekspedisi Taman Serangan Keenam menemukan sesuatu di tundra, kan?”

“…!”

“Dan jangan repot-repot berpura-pura bodoh. Kami tahu tentang Roh Asal yang kamu miliki di sini. ”

“Jiwa? Apa yang sedang kamu bicarakan?!”

“Berpura-pura tidak tahu, ya?” salah satu beastmen menggeram. “Dalam hal itu…”

“Awas.” Arle menghentikan beastman, yang akan mulai melecehkan peneliti.

“Tidak apa-apa,” kata Lena. “Kami hanya akan menggunakan ini.”

Dia mencuri kunci kartu peneliti, memasukkannya ke terminal, dan mulai mengetuk keyboardnya.

“Heh-heh-heh, sebenarnya aku cukup baik dengan hal semacam ini…,” gumam Lena bangga. “Benar, sektor tersegel ketujuh. Itu tempatnya.”

Lena menekan tombol, dan rekaman muncul di monitor terminal. Segera, dia menatap video itu dengan curiga. “Mm? Tunggu, apa ini…?”

“Ada apa, Len?” tanya anggota Demon Wolf Pack lainnya.

Arle mengintip dari belakang dan harus menahan diri agar tidak terengah-engah.

Tidak mungkin… Kenapa…? Bagaimana itu di sini?!

Leonis dan yang lainnya melintasi koridor pribadi museum, pindah ke tingkat bawah tanah laboratorium. Clauvia berjalan di depan, melepaskan pintu yang terkunci di sepanjang jalan mereka.

“Apakah kakakmu orang yang sangat penting, Nona Elfiné?” Leonis bertanya padanya dengan nada rendah.

“Dia adalah peneliti utama untuk Perusahaan Phillet dan otoritas terkemuka dalam hal eksperimen anti-Void,” jawab Elfiné, tatapannya tertuju tajam ke punggung kakak laki-lakinya.

Kurasa mereka tidak akur dengan baik , Leonis menyimpulkan.

Tiba-tiba, Clauvia berhenti di depan lift dan menempelkan terminal komunikasi ke telinganya. “Ini aneh…,” gumamnya.

“Apa yang salah?” Elfine bertanya.

“aku tidak bisa berhubungan dengan sektor pusat.”

“Apakah menurutmu sesuatu terjadi?”

“Yah, ada badai di luar. Mungkin Elemental Buatan tidak stabil.” Dengan mengangkat bahu, Clauvia mengacungkan kartu identitasnya ke pintu lift.

Leonis dan yang lainnya masuk ke dalam dan turun.

Clauvia segera menoleh ke Riselia dan berkata, “Jadi, kamu adalah putri Duke Crystalia.”

“Hah? Hmm, ya…,” gumam Riselia, lengah.

“Seorang yang selamat dari Penyerbuan Taman Serangan Ketiga—”

“Clauvia!” Elfiné membentak adiknya, yang melanjutkan tanpa gangguan.

“Duke Crystalia menerbitkan beberapa tesis menarik tentang reruntuhan kuno. Dia tidak berafiliasi dengan lembaga penelitian kekaisaran, tetapi dia adalah seorang sarjana yang brilian.

“Ya. Ayah akan selalu menutup diri di ruang kerja, menyibukkan diri dengan pekerjaannya, ”jawab Riselia.

“Katakan padaku, apakah kamu tertarik untuk menyelidiki situs kuno juga?” Clauvia menekan.

“aku. Jurusan aku di akademi adalah linguistik kuno dan arkeologi reruntuhan…”

Mungkin dalam upaya untuk melindungi Riselia, Elfiné menyela pembicaraan. “Clauvia, bisakah kamu berhenti mencoba menarik anggota peletonku ke dalam bisnismu?”

“Itu memalukan. Aku hanya mencari asisten yang baik…”

Pintu lift terbuka. Clauvia melangkah ke koridor terlebih dahulu, mengulurkan tangan untuk membuka kunci pintu. “Sekarang, aku pikir aku sudah menjelaskannya, tetapi semua yang akan kamu lihat di sini adalah rahasia besar.”

“Haruskah kita benar-benar berada di sini?” Riselia memeriksa lagi.

“Kalian adalah teman Finé, jadi tidak masalah. Selain itu, aku pikir sebagai putri Duke Crystalia, kamu memiliki hak untuk melihat ini. Kami tidak akan pernah menemukan ini tanpa penelitiannya.”

Sekat logam tebal perlahan terbuka dengan gemuruh, memperlihatkan ruang besar yang diterangi oleh lampu mana. Balok es yang sangat besar terletak di tengah ruangan, ditahan oleh beberapa perlengkapan baja.

Apa…? Apa…?!

Leonis terdiam. Bukan karena ukuran balok es, melainkan karena benda yang disegel di dalamnya.

Itu tidak salah lagi adalah naga merah.

Dan itu bukan sembarang naga. Leonis telah terlibat dalam pertempuran mematikan dengan yang satu ini berkali-kali. Lalim tirani memberi isyarat kepada badai dengan kehadirannya dan memerintah berdaulat di atas langit.

Itu adalah salah satu dari Delapan Pangeran Kegelapan yang telah bertarung bersama Dewi Pemberontakan—Veira, Raja Naga.

Tidak mungkin… Apa yang dilakukan Raja Naga ini di sini…?!

Leonis berdiri ternganga, napasnya terhenti. Veira seharusnya jatuh ke Enam Pahlawan di Pegunungan Naga Iblis, namun di sinilah dia. Leonis tahu; Raja Naga tidak diragukan lagi, tidak diragukan lagi masih hidup.

“Clauvia, apa yang kamu…?!” Elfiné berbalik menghadap adiknya.

Namun, tatapan kakak perempuan itu terpaku pada benda beku di depan mereka, terpesona.

Kenapa Veira…? Leonis mengambil satu langkah maju dengan keras. Itu adalah tindakan yang sama sekali tidak disadari. Namun…

<Le…nis.…>

“…?!”

Mendengar suara di benaknya, Leonis mendongak kaget.

“…Vira?”

Retakan! Celah kecil mengalir melalui permukaan balok es.

<Le…o…nis…!>

Retak, retak…!

“…?!”

“…Leo?!” Riselia secara refleks menangkap lengan bocah itu, menariknya ke belakang.

Tidak lama setelah dia melakukannya, balok es yang membungkus Raja Naga hancur berkeping-keping.

 

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List