hit counter code Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 4 Chapter 7 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Seiken Gakuin no Maken Tsukai Volume 4 Chapter 7 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Litenovel.id—

Bab 7 Dark Lord Vs Dark Lord

Gooooooooooooooooooooooooooooooooo!

Dengan setiap lolongan yang terlepas dari rahang Veira, naga yang lebih rusak merobek jalan mereka melalui celah dalam kenyataan. Puluhan demi ratusan Void muncul dari retakan, menukik dan berputar-putar di langit. Melihat pemandangan itu mengingatkan Leonis pada Pegunungan Naga Iblis.

“Tidak ada akhir bagi mereka!” Dari atas Blackas, Leonis menggertakkan giginya.

Tidak mungkin Akademi Excalibur akan bertahan menghadapi kekuatan yang luar biasa ini. Melawan Stampede, mereka hanya perlu membunuh Void Lord yang memimpinnya. Namun, situasi ini sedikit berbeda. Sejauh yang Leonis tahu, Veira belum sepenuhnya berubah. Sisik merah menyalanya tampak seperti seribu tahun yang lalu.

Archsage, Arakael Degradios, dan Wanita Suci, Tearis Resurrectia, tidak diragukan lagi telah menjadi Void, dan bentuk mereka mencerminkan perubahan itu.

“Blackas, aku belum percaya dia sepenuhnya kehilangan kekuatan Void.”

“Itu—” Blackas mulai menjawab tetapi memotong dirinya sendiri. Sebagai teman tetap dan pendamping Pangeran Kegelapan ini, dia dengan tepat menangkap perasaan Leonis. “…Memang. aku kira kita tidak dapat menyangkal kemungkinan itu secara langsung. ”

“aku ingin menyelamatkannya,” kata Leonis. “Jika kita mencoba sekarang, itu masih mungkin.”

“Apakah ada metode untuk membersihkan korupsi itu?”

“Ya. Aku akan membunuh Veira. Kemudian, menggunakan sihir dari Alam Kematian, aku akan membangkitkannya sebagai undead.”

“Kamu berniat menjadikan Raja Naga sebagai antekmu?”

“aku bersedia. Padahal, aku tidak tahu apakah aku akan berhasil.”

Ketika dibiarkan sendiri, Void yang mati memudar dan menghilang. Leonis sama sekali tidak yakin apakah dia bisa membangkitkan naga besar itu dengan sihirnya. Bahkan kesuksesan tidak menjamin bahwa Veira akan bebas dari pengaruh Void.

“Bagaimanapun, kita tidak bisa melawannya di sini!” Leonis menyatakan, mengangkat Tongkat Dosa Tertutup. “Bintang iblis, tunduk pada otoritasku dan jatuh dari kursi surgawimu—Gran Mezekis!”

Saat Veira melolong, bola gelap raksasa terbentuk di atas naga, menahannya seolah-olah mencoba mendorong makhluk bersayap itu ke bumi.

Vooooooooooooooooooooooooo!

Leonis telah merapalkan mantra tingkat kesepuluh, Shooting Star Avalanche. Gumpalan gravitasi yang kental memakan tiran langit, mengirimnya ke laut.

Suara mendesing!

Tabrakan Veira dengan laut menghasilkan semburan air yang spektakuler. Blackas dan Leonis melayang ke lokasi tumbukan naga.

“Seperti biasa, ketika dua Pangeran Kegelapan berbenturan, kami menggunakan ini!”

Leonis mengeluarkan bola berwarna darah dari udara dan memegangnya di atas kepalanya. Air di bawahnya mulai berputar dan membelah, memperlihatkan dasar laut. Gelombang kegelapan mencongkel ke perimeter dasar laut yang terbuka, membentuk penghalang melingkar.

Ini adalah Goddess Boundary Field, penghalang yang dihasilkan oleh sihir unik Roselia Ishtaris. Bahkan Leonis, yang telah mengaktifkan sihirnya, tidak bisa menghindarinya. Hanya ada dua metode jalan keluar: pejuang bisa berhenti berkelahi dan mencapai kesepakatan, atau satu pihak mati.

“Sekarang aku bisa bertarung tanpa harus khawatir kota akan rusak,” kata Leonis. Menatap Veira, yang pingsan di dasar laut, dia mencoba menarik pedang yang bersembunyi di dalam tongkatnya. Namun upaya itu ternyata tidak membuahkan hasil.

aku pikir begitu.

Karena Pedang Iblis sang dewi, Dáinsleif, sangat kuat sampai pada titik bahaya yang ekstrem, ada batasan signifikan yang diterapkan pada penggunaannya. Leonis hanya bisa menarik senjata untuk mempertahankan kerajaannya. Terlebih lagi, itu bisa digunakan untuk melawan sesama Pangeran Kegelapan atau pelayan lain dari Dewi Pemberontakan.

Ini cukup cacat, mengingat aku melawan Veira.

Naga memiliki ketahanan yang kuat terhadap sihir, sifat unik dari spesies mereka. Untuk seorang penyihir seperti Leonis, seekor naga adalah lawan yang paling buruk. Dan karena dia berada dalam tubuh seorang anak laki-laki, cadangan mana-nya sangat berkurang.

Tidak ada pilihan lain, pikir Leonis dengan senyum sinis. Dia turun ke dasar laut yang terbuka dengan Tongkat Dosa Tertutup di tangannya.

Sebuah sambaran petir berderak di langit saat hujan mengguyur gang pusat kota.

“Hisssssssssss!” Seekor iblis kadal melolong saat menerjang ke bawah.

Shary menghindarinya, roknya mengembang di tengah cuaca badai. Berputar, dia meluncurkan pedang kegelapan ke udara. Pisau itu mengenai kepala kotak setan kadal, membuatnya tenggelam kembali ke dalam bayang-bayang.

“Berteriak sebelum meluncurkan serangan mendadak? Apakah kamu semacam orang bodoh? ” maid pembunuh itu mengejek dengan tatapan dingin di mata merahnya.

Hanya spiral Shade Fiend yang tersisa, tetapi itu berada di level yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan dua lainnya.

Kurasa aku harus menganggap pertarungan ini serius…

Shary menggambar bilah ebon, Belati Kupu-Kupu Kematian, Refisca. Itu adalah senjata sihir kelas legenda yang diberikan kepadanya oleh Leonis. Sambil memegang gagang yang didekorasi dengan indah dalam genggaman tangan, Sary mendorong ke dinding gedung dan melompat.

Setan spiral berlindung di bayang-bayang, tampaknya menunggu kesempatan untuk menyerang. Pembunuh ini mungkin dari Realm of Shadows, seperti Shary. Makhluk itu mengeluarkan aroma seseorang yang menghabiskan hidup mereka dalam kegelapan dan menguasai pembunuhan sebagai keahlian mereka.

Pernah, seorang gadis bernama Shary Corvette tidak berbeda.

Hanya ini yang bisa aku lakukan.

Saat Shary melompat, Refisca membentuk salinan dirinya di udara. Pisau yang tak terhitung jumlahnya menghujani target gadis itu, namun, sepertinya tidak mengenai apa pun. Untuk sesaat, hanya terdengar suara gemericik air.

Tiba-tiba, lengan obsidian hantu menjulur dari dinding di sekeliling Shary, melingkari dan menjerat anggota tubuhnya.

“…?!”

Laba-laba raksasa merayap keluar dari bayang-bayang di dinding, satu demi satu. Tiga, empat, enam dari mereka. Semuanya identik dengan iblis yang telah menyerang asrama.

“Geh-eh… Geh-eh-eh-eh-eh…!” Tawa yang menakutkan memenuhi gang.

“…aku melihat. Jadi itulah masalahnya,” bisik Sary ketika dia mencoba melepaskan diri.

Makhluk-makhluk ini sama dengan yang mencoba membunuh Leonis dan Sakuya melalui penghancuran diri. Itu hanya bisa berarti…

“Kamu menciptakan iblis-iblis ini dengan kekuatanmu,” Sary menyimpulkan.

“Dengan tepat. aku Raspilius,” kata spiral Shade Fiend, muncul di atas Shary.

“Apa yang telah kamu amati adalah kekuatan Pedang Iblisku, yang diberikan kepadaku oleh yang agung. Itu memungkinkan aku untuk memalsukan reproduksi iblis yang telah aku konsumsi. Shade Fiends adalah kekuatan pembunuh, yang terkandung sepenuhnya di dalam diriku. ”

“…Siapa yang hebat yang kamu bicarakan ini?” Shery bertanya.

“Kamu tidak perlu tahu,” jawab Shade Fiend sambil mencibir. “Lagipula, kamu akan mati.”

Saat berikutnya, iblis laba-laba meledak sekaligus.

Menaiki tangga darurat, Riselia dan Arle bergegas ke permukaan. Setelah Riselia menendang pintu hingga terbuka, pasangan itu mendapati diri mereka berada di sebuah kebun raya. Tanaman dari seluruh dunia dikumpulkan di sini, tampaknya untuk tujuan penelitian.

Beralih untuk melihat Arle, Riselia bertanya, “Siapa uskup itu?”

“Aku juga tidak tahu banyak tentang dia.” Peri itu menggelengkan kepalanya, kuncir kudanya melambai ke sana kemari. “Yang aku tahu adalah dia berasal dari era yang sama dengan aku .”

“Sama … era?” Alis Riselia berkerut mendengar kata-kata yang tidak biasa ini.

“Maaf, tapi kurasa aku tidak punya waktu untuk menjelaskannya.”

“…?!”

Bola api yang tak terhitung jumlahnya terbentuk di udara dan terbang ke arah keduanya. Riselia dan Arle berpisah, menghindari bola api yang melintas di tanah, meninggalkan api di belakang mereka.

“Apakah ini jenis tempat yang kamu suka bermain?” mengejek suara yang dikenalnya.

Retak, retak, retak…!

Celah-celah mengalir di udara seolah-olah terbuat dari kaca, dan dari dalamnya, Nefakess muncul, masih terbungkus pakaian uskupnya. Riselia mengenali patah tulang itu.

“Hilangkan retakan?! Tapi bagaimana caranya?!”

Nefakess mengangkat tangannya sambil tersenyum.

“Egil Iva!”

Baut petir hitam melesat dari tangannya.

“Aaaaaaah!”

Arle Kirlesio menangkis aliran listrik dengan pedangnya dan menerjang Nefakess. Riselia bisa melihat aura samar menutupi tubuh Arle. Elf itu telah memperkuat kekuatan fisiknya dengan mana.

Terlepas dari lengannya yang mungil, Arle melepaskan tebasan yang kuat. Sayangnya, Nefakess tenggelam kembali ke celah Void sebelum pedangnya bisa terhubung.

“Hmm. Sebuah Arc Tujuh. Pedang Pemukul Iblis, Crozax…,” kata Nefakess, muncul di belakang kedua gadis itu.

“…?!”

Arle dengan cepat berbalik, bersiap untuk memotong pria itu, tetapi irisannya diblokir oleh tongkat yang dimanifestasikan di tangan Nefakess.

“Sayang sekali. Sepertinya kamu belum menguasainya,” ejeknya dengan senyum tipis.

“Tongkat itu…,” kata Arle, matanya menyipit.

“Staf Kejatuhan, Vraluka Zoa. Staf seorang archmage legendaris.”

“Salah satu dari Enam Pahlawan…?!” Mata Arle terbelalak kaget.

“Seperti yang kamu lihat, aku terbuang dalam pertempuran jarak dekat.”

Merasakan mana yang menumpuk di ujung tongkat, Arle melompat mundur.

“Sihir tingkat ketiga—Farga!”

Sebuah ledakan memekakkan telinga meledak. Udara bergetar, dan ledakan itu memakan Arle.

“Sepertinya kekuatanmu saat ini jauh dari kekuatan aslimu, pahlawan elf…,” kata Nefakess.

“Jangan lupakan aku!” Riselia berteriak, menyerbu ke arah pria dengan pakaian pendeta dengan Pedang Berdarah di tangannya.

Namun, Nefakess menghindarinya dengan mudah. Menggerakkan tangannya dalam bentuk tanda suci di dadanya, dia mulai melantunkan mantra. “Tampilkan pancaran suci pada orang mati yang angkuh—Penghalang Cahaya Suci!”

Nefakess memukulkan tongkatnya ke tanah, dan cahaya ilahi yang terang mulai menyebar di sekelilingnya.

“Kuh… Ahhhhhhhh!” Diatasi dengan rasa sakit yang membakar dan mendesis, Riselia ambruk di tempatnya berdiri. “A-apa…?!”

“Ini adalah sihir suci. Untuk undead, tidak ada yang lebih menyakitkan.”

“Ngh… Ahhhhhhhh!”

Riselia tidak bisa bernapas. Mencengkeram lehernya sendiri, wanita muda itu merosot ke tanah, menggeliat kesakitan. Rasa sakit itu menentang deskripsi. Seolah-olah jiwanya sedang hangus sampai ke intinya.

“Aneh sekali,” bisik Nefakess ketika dia melihat Riselia berputar dan meronta-ronta. “Jika ini adalah tingkat kekuatanmu, aku tidak bisa melihat bagaimana kamu berhasil menghancurkan Wanita Suci.”

“Ah… Nghahhhh… Ahhhhhhhh!”

“Ah baiklah. Ada banyak informasi yang perlu kuperas darimu…” Nefakess dengan kasar mencengkeram Riselia dengan kuncinya yang panjang dan argent.

Pada saat itu, kilatan melintas di udara.

Fwishhhhhhhhh!

“…Apa?!”

Saat tebasan yang dilakukan dengan kecepatan dewa menghantam Nefakess, pria itu secara refleks memblokirnya dengan tongkatnya. Petir pucat mendesis dan muncul di udara, menari-nari dengan semarak di atas genangan air. Di tengah semuanya berdiri…

“—Maafkan aku karena terlalu lama, Nona Selia,” Sakuya meminta maaf dengan tenang, Raikirimaru di tangannya. “Kurasa aku punya izin untuk memotong pria ini menjadi pita?”

 

 

“Abu menjadi abu, debu menjadi debu, patuhi takdir kehancuranmu—Arzam!”

Tongkat Dosa Tertutup Leonis memancarkan cahaya yang tidak menyenangkan. Dari atas muncul mantra tingkat kesepuluh yang tidak bisa ditandingi dalam hal kekuatan serangan target tunggal.

Booooooooooooooooom!

Ledakan yang memekakkan telinga, cukup kuat untuk mengguncang dunia itu sendiri, terdengar saat pilar api merah meledak dari tanah, mengular ke atas.

Namun…

“…Tidak ada kerusakan apapun. Aku tidak mengharapkan apa-apa darimu, Veira.” Leonis merasakan keringat dingin menetes di dahinya. Seekor naga merah berdiri dengan tenang di depannya. Melawan lawan lainnya, mantra tingkat kesepuluh akan menjadi kemenangan yang pasti.

“Melawan naga dengan sihir adalah ide yang buruk.”

“Bisakah kita menyegelnya di Alam Bayangan?” Blackas bertanya.

Leonis mempertimbangkan ide itu sejenak tetapi akhirnya menggelengkan kepalanya. “Itu berisiko memberi aku musuh lain untuk dilawan.”

Antek ketiga Leonis disegel di Realm of Shadows, dan mereka berada di luar kekuasaannya untuk mengontrol saat ini.

“Kita harus mengakhiri ini dengan cepat. Dan aku mungkin tidak punya pilihan selain mengubahnya menjadi pertarungan jarak dekat…”

Pertempuran antara Pangeran Kegelapan bisa berlangsung berhari-hari, bahkan berminggu-minggu. Ketika Leonis memiliki tubuh undead yang tidak mengenal kelelahan, dia menikmati tantangan itu. Namun, sekarang dia adalah anak manusia, dia mengalami kelelahan. Mana-nya juga hanya sepertiga dari sebelumnya. Memainkan permainan lambat di sini akan berarti kekalahan.

“Gras Garud! Voira Zo! Al Gu Belzelga!”

Mengucapkan mantra secara berurutan, dia melambaikan tongkatnya untuk meningkatkan kekuatan sihirnya dan melepaskan serangkaian mantra tingkat delapan tingkat taktis.

“Grohhhhhhhhhhhh!” naga neraka melolong, menghujani petir yang merusak di dalam penghalang.

“…!”

Blackas melompat menjauh, secara akrobatik meluncur dari dinding penghalang untuk menghindari petir.

“T-tunggu, Blackas, tubuhku yang sekarang tidak bisa mengikuti!” Leonis berteriak.

Namun, serigala ebon tidak berhenti. Leonis meraihnya untuk seumur hidup dengan tangannya yang bebas. Dia memiliki mantra Persatuan Penunggang untuk memastikan dia tetap menempel pada temannya, jadi tidak ada kemungkinan dia jatuh, tapi…

“Kita akan mendekatinya dengan cara ini, Lord Magnus!”

“Dipahami!”

Blackas berlari dan melompat, berpacu secara vertikal ke atas penghalang. Veira mengangkat kepalanya dan melepaskan semburan api mematikan.

“Syariah!”

Alih-alih menggunakan sihir pertahanan, Leonis secara refleks melontarkan mantra elemen es ofensif.

Booooom!

Dingin bertemu panas, dan ada semburan uap yang kuat, memenuhi area itu dengan kabut tebal. Namun bahkan dalam jarak pandang yang berkurang, Blackas tidak berhenti.

“Dia sepertinya tidak memanggil Void lagi…,” serigala besar mengamati.

“Kamu benar. Dia mungkin secara naluriah mengerti bahwa kentang goreng kecil itu tidak akan berguna bagiku, ”bangga Leonis.

Tentu saja, Void kelas naga hanya lemah untuk seseorang dengan kekuatan Leonis. Makhluk mengerikan itu merupakan ancaman besar bagi siswa Akademi Excalibur. Meskipun Leonis telah meninggalkan Tiga Juara Rognas di asrama Hræsvelgr, mereka tidak bisa melindungi keseluruhan Taman Serangan Ketujuh sendirian.

Aku harus menyelesaikan ini dengan cepat.

“Graaaaaaaaaaaah!”

Semburan api yang merusak melonjak ke dinding penghalang. Serangan nafas ini mampu menerbangkan seluruh benteng. Mantra pertahanan sederhana tidak bisa berharap untuk menangkisnya. Blackas melesat untuk menghindari api yang membakar.

“Ck. Dan aku berharap pertarungan jarak dekat akan lebih mudah.” Saat Leonis menggumamkan kata-kata itu, Veira mengalami perubahan mendadak.

“Sakuya?!” Riselia memanggil, masih terbaring di tanah.

“Teknik Bilah Pamungkas — Tebasan Petir Guntur!” Sakuya melepaskan sapuan cepat, tubuhnya dikelilingi oleh listrik.

Setiap pukulan pedangnya begitu cepat sehingga Riselia tidak bisa mengikuti mereka, bahkan dengan penglihatan vampirnya. Sakuya kemungkinan telah menebang Void yang tak terhitung jumlahnya dalam perjalanan ke sini. Kekuatan Raikirimaru meningkatkan kecepatannya dan memungkinkannya untuk berakselerasi lebih jauh saat senjata itu merasakan daging musuhnya. Sekarang, Sakuya bergerak dengan kecepatan maksimumnya.

Ini adalah kekuatan Sakuya Sieglinde yang sebenarnya, tanpa hambatan, bakat yang tidak pernah dia tunjukkan selama pertandingan latihan.

Namun, sesuatu tentang kehebatan pedang dunia lain terasa … aneh bagi Riselia.

Sakuya?

Riselia menjalankan mana melalui matanya, dan saat dia melihat bentrokan antara temannya dan Nefakess, dia melihat apa yang mengganggunya. Tangan kanan Sakuya, yang menggenggam Raikirimaru, diselimuti uap hitam.

Apakah itu racun yang sama yang dikeluarkan Void? Tapi itu tidak bisa…

Tapi kemudian…

“Demi… pedangku… kontakmu… akan batal demi hukum…!” Riselia mendengar suara mengatur dari belakangnya.

Arle Kirlesio mendekat, merangkak di tanah.

“Aku akan menghancurkan cahayamu… Phar Rias!”

Pada saat itu, penghalang bercahaya yang menyiksa Riselia hancur.

“Pemecah mantra adalah…kekhususanku…,” gadis elf itu berkata, sambil menggertakkan giginya kesakitan. “Kau… masih bisa bergerak, kan…? Gadis itu kuat…tapi dia tidak bisa menang…sendirian…”

Saat Arle kehilangan keseimbangan dan pingsan, Riselia buru-buru mengejarnya. Genangan darah terbentuk di kaki elf itu, dan sepertinya dia telah mematahkan beberapa tulang. Pejuang yang kuat atau tidak, dia tidak dalam kondisi untuk melanjutkan pertempuran.

Riselia hampir tidak dalam kondisi yang lebih baik. Kemampuan Ratu Vampirnya sudah bekerja untuk menyembuhkannya, tetapi itu menghabiskan banyak mananya.

Andai saja aku…punya lebih…

Riselia mencoba bangkit, kesadarannya masih kacau. Uskup itu mungkin terlihat seperti manusia, tetapi dia adalah monster dengan kekuatan yang tak terduga. Sakuya tidak bisa melawannya sendirian.

“…aku minta maaf. aku hanya akan mengambil sedikit. ”

Riselia menelan ludah sebelum dengan hati-hati menancapkan taringnya ke leher Arle.

Vrah.…Vrahhhhhhh!

Racun busuk merembes dari antara sisik Veira. Bentuknya yang besar membengkak dengan suara retak yang tidak menyenangkan. Piring-piring mulai menonjol darinya saat lengan tajam dan bercakar tumbuh dari bawah. Raja Naga mengambil bentuk lain yang lebih hina.

“…Kh. Blackas, kita harus menjatuhkannya sebelum terlambat!” Leoni menggeram. Dia bertanya-tanya apakah sudah terlambat untuk menyelamatkan sesama Pangeran Kegelapan.

Jika itu masalahnya, maka aku yang akan membaringkan kamu untuk beristirahat , dia berjanji.

Leonis mendarat di tanah, menghadap langsung ke Veira saat racun hitam mengepul dari tubuhnya.

“Sihir asli—Tiran Hitam!”

Api gelap menyelimuti Blackas dan Leonis. Pedang Iblis Dáinsleif berisi jiwa seorang pahlawan yang menggunakan pedang di dalam pedangnya. Setiap kali Leonis memegang senjatanya, dia menjadi mampu menggunakan teknik yang dia pelajari dari Swordmaster Shardark.

Tapi sekarang, kemampuan pedang Leonis disegel dengan pedang. Dia bisa menangani senjata sampai batas tertentu, tapi dia tidak bisa berharap untuk menandingi Sakuya tanpa kekuatan Dáinsleif.

Itulah mengapa dia menggunakan Black Tyrant. Mantra armor memungkinkan dia untuk mengambil kekuatan Blackas Shadow Prince ke dalam tubuhnya. Ini memberi Leonis beberapa kecakapan tempur jarak dekat. Itu adalah sihir yang dikembangkan oleh Raja Mayat Hidup ketika dia melawan musuh yang melawan sihir.

“Haruskah aku membuat Shadow Blade?” Blackas bertanya pada teman lamanya.

“Tidak. Senjata yang dibuat dengan sihir tidak bisa berharap untuk menembus sisiknya.”

Leonis mengembalikan Tongkat Dosa Tertutupnya ke dalam bayangan dan memegang sesuatu yang lain.

“Saat menghadapi Pangeran Kegelapan, aku menggunakan ini.”

sssss…

Pedang panjang baja dengan gagang berbentuk salib yang dihias terlepas dari kayu ebon yang tebal. Ini adalah Zolgstar Mezekis—senjata pembunuh Pangeran Kegelapan. Selama insiden di atas Hyperion , penyihir Sharnak telah mengubahnya menjadi monster.

Leonis telah menghancurkan Void Lord itu hingga berkeping-keping tetapi mengumpulkan pecahannya dan telah berhasil memalsukan Zolgstar Mezekis dengan bantuan sihirnya. Pedang aslinya telah hilang, tentu saja, tapi Leonis adalah ahli sihir kelas satu. Pedang ini lebih dari mampu menembus sisik Raja Naga.

“Veira, aku selalu menyesal… tidak bertarung di sisimu sampai akhir,” aku Leonis sambil mengangkat pedangnya yang kuat.

Sebagai Raja Mayat Hidup, dia ingin mati dengan terhormat dalam pertempuran, melawan Enam Pahlawan. Namun Roselia telah memberinya tugas lain, dan dia terus hidup, terbangun di zaman baru ini.

“Rasakan murka pedangku—Veira, Raja Naga!”

“Farga!”

Semburan api meroket di udara, membuat Sakuya terbang.

“Khn… Hyahhhhhhhhh!”

Namun alih-alih menabrak, dia entah bagaimana berhasil mendarat di kakinya dan menebas musuhnya dengan Raikirimaru lagi. Nefakess memberikan pandangan khawatir tetapi berhasil mengelak.

“Oh. Betapa anehnya. Seorang manusia yang menahan mantra tingkat ketiga tanpa perlindungan apa pun kecuali darah dan daging mereka sendiri. Atau mungkin…ada lagi?”

“Aku tidak punya alasan untuk menjelaskan diriku padamu,” kata Sakuya, mengacungkan pedangnya pada pria itu. Raikirimaru meluncur ke tenggorokan Nefakess.

“Menarilah, nyala api yang sangat panas—Phranis!” Kali ini, dia mengucapkan mantra pada jarak dekat. Api meletus dari ujung tongkatnya, menyapu Sakuya.

“Itu tidak akan berhasil,” Sakuya menyatakan, membelah jalan melalui api dan mengambil langkah maju dengan percaya diri.

“Apa…?!” Nefakess berbisik tak percaya, matanya melebar.

Cahaya biru menyinari pedang Raikirimaru. “Pedang Iblis—Yamichidori,” Sakuya berkata dengan nada lembut. “Ini pertama kalinya aku menggunakannya melawan lawan manusia.”

“Oh, ini… Kenapa, ini menarik,” kata Nefakess sambil menyunggingkan senyum gigih. “aku melihat. Kamu bukan manusia seperti kamu berubah menjadi V— ”

“Kesunyian! Tutup mulut bodohmu!”

Ada kilatan biru saat Raikirimaru menyapu ke depan. Sakuya kemudian menarik pedang ke dekatnya dan menusukkannya dengan kecepatan secepat kilat. Bilahnya menancap, siap mencungkil jantung musuhnya, namun tidak menangkap apa pun kecuali udara kosong. Nefakess telah menghilang menjadi celah mengambang.

“…Apa?!”

“Tidak ada yang perlu dikejutkan,” Nefakess mencibir entah dari mana. “Aku lebih dekat dengan ketiadaan daripada kamu. Hanya itu yang ada…”

Sakuya secara refleks melompat menjauh, tapi—

“Menarilah, kamu bilah-bilah beku yang dingin—Shariagira!”

“…Aaaaaaah!”

Pisau dingin melesat di udara, memotong tubuh Sakuya.

“Kami belum selesai. Syariahgira—” Nefakess melangkah keluar di salah satu celah di udara, melantunkan mantra lain.

“Nefakes!”

Zwoom!

Darah, diasah sampai ke ujung, diayunkan seperti cambuk, menggigit bahu pria itu.

“Aaaaaaaaaaa!” Berbalik, Nefakess menemukan Riselia, membawa Pedang Berdarahnya ke arahnya.

Memotong!

Pedang keperakan itu memotong lengan kanan pria itu, yang memegang tongkatnya.

“…Apa?!”

Mengubah semua darah di tubuhnya menjadi mana, Riselia melangkah maju. Rambutnya yang argent bersinar terang, dan Gaun Leluhur Sejati yang sekarang dia kenakan memancarkan cahaya merah.

Nefakess melompat mundur. Wajahnya yang cantik diwarnai dengan kepanikan. “…Aku akui aku terkejut. aku tidak berpikir kamu akan membebaskan diri dari Penghalang Cahaya Suci aku. ”

Riselia tidak memberikan jawaban, hanya melotot. aku harus memfokuskan semua mana aku ke tebasan ini…!

Saat itulah wanita muda itu menyadari sesuatu yang aneh. Meskipun dia telah benar-benar memutuskan lengan Nefakess, dia tidak berdarah. Sebaliknya, kabut hitam muncul dari luka.

Itu adalah racun kosong! Tapi bagaimana caranya?!

“Celestia! Celestia! Celestia!”

Baut cahaya pemurnian melompat dari tangan Nefakess. Mantra itu mampu membuat sebagian besar undead menjadi debu. Saat mereka menyerang Riselia, rasa sakit yang cukup kuat untuk membakar hatinya menjadi abu menjalari dadanya. Tetap saja, gadis itu mendorong ke depan. Selama dia mengenakan Gaun Leluhur Sejati, sihir suci tidak bisa menjatuhkannya.

“Holy Light Barri—” Nefakess bersiap untuk melantunkan mantra penghalang lainnya.

“Jangan lupakan aku!”

Kilatan petir melesat melewati Riselia.

“Teknik Bilah Pamungkas—Kilat Kilat!”

Raikirimaru merobek bahu kanan Nefakess sebelum dia bisa menyelesaikan sihirnya. Tidak sampai sedetik kemudian, Pedang Darah Riselia menusuk dada pria itu. Kemudian bilah darah yang tak terhitung jumlahnya terbentuk dan melatih Nefakess, mengurungnya di dalam sangkar merah.

Riselia mengangkat Pedang Berdarah dan meneriakkan, “Sebagai ratu undead, aku memerintahkanmu! Menari, bermain-main dengan kegilaan—Badai Darah!”

Pisau merah itu berputar dan menebas, namun Nefakess tidak tampak ketakutan.

“Keh… Ah-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha-ha!”

“…?!”

“aku melihat! Jadi aku telah meremehkan kekuatan manusia!”

Retak, retak, retak…!

Celah mulai muncul di pangkal lengannya yang terputus. Fraktur itu menatap Riselia seperti mata raksasa. Itu sangat tidak wajar sehingga wanita muda itu bergidik dan membeku di tempat untuk sesaat.

“aku akan mundur ke sini, untuk menghormati kemanusiaan. Namun…” Nefakess berhenti sejenak untuk menatap tajam ke arah Riselia. “Ratu yang cantik. Izinkan aku untuk memberi kamu persembahan yang rendah hati ini. ” Sebuah batu segitiga terbang dari tangan pria itu.

 

“…!”

Riselia mencoba menghindarinya, tetapi benda itu menghilang ke dadanya.

“Semoga kamu terbukti menjadi wadah yang layak bagi sang dewi.”

“Tunggu…!” Riselia menuntut, mencoba meraih Nefakess, tetapi dia menyelinap ke celah dan menghilang.

“Nona Selia, siapa pria itu?” Sakuya bertanya padanya.

“aku tidak tahu. Dia, seperti, Void dalam bentuk manusia. Tapi itu tidak mungkin…” Riselia menggelengkan kepalanya.

“Tidak. Aku pernah melihat yang seperti ini sebelumnya,” Sakuya mengakui.

“Hah?”

“Void Lord yang menghancurkan Sakura Orchid terlihat seperti manusia.”

Itu benar-benar dapat menghasilkan jumlah iblis yang tidak terbatas.

Shary berlari melalui gang hujan. Sementara iblis laba-laba yang tak terhitung jumlahnya mengejarnya melalui bayang-bayang, dia menyerang mereka dengan cambuk. Tetapi setiap kali dia menghancurkan seekor laba-laba, sebuah ledakan dahsyat menghantamnya kembali.

“…!”

Dipukuli oleh ledakan penghancuran diri yang berulang, kelelahan mulai mempermainkan fitur-fitur Shary. Seragam maidnya basah kuyup oleh hujan, dan tangan kirinya, yang telah menggenggam Refisca, hampir tidak berguna sama sekali.

Cedera yang dialami Shary sebelumnya lebih parah daripada yang dia sadari. Dia telah menghindari kerusakan fatal dengan menyelubungi dirinya dalam bayangan, tapi…

Mungkin aku telah…menjadi lebih lemah… , pikir pelayan itu dengan mencela diri sendiri. Tuanku, kamu membawa warna ke dunia aku, dan sebagai gantinya …

Melihat sekeliling, Sary menyadari bahwa dia dikelilingi oleh kegelapan. Koridor bayangan telah hancur. Tidak ada jalan keluar. Jika laba-laba terus meledak, dia tidak akan bertahan lama. Shary bangkit, memegang Refisca di antara giginya.

Aku setidaknya harus mengalahkan Shade Fiend, bahkan jika itu berarti harus kalah dengannya.

Tapi saat itu, sesuatu jatuh ke genangan air di kakinya…sebuah cincin. Itu adalah yang diberikan Leonis padanya sebagai hadiah. Dia menahannya sejak saat itu. Shary buru-buru mengambilnya. Perhiasan itu memiliki sihir yang mampu memanggil monster yang kuat.

…Jika aku memanggil makhluk yang setara dengan Shadow Demon, setidaknya itu akan menghentikan Raspilius.

Melihat Shary membungkuk sebagai celah, iblis laba-laba menerjangnya.

Tuanku!

“Ayo selesaikan ini, Veira!”

Leonis menyerang dengan Zolgstar Mezekis, Pedang Penghancur Jahat, di tangannya. Api gelap Blackas membakar seluruh tubuhnya.

“Gaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!”

Raja Naga menghembuskan panas putih yang merusak ke arah Leonis.

Leonis menginjakkan kakinya di tanah dan melompat dengan teriakan. Api hitam di kakinya mengepul, meninggalkan kawah kecil di belakangnya. Api Veira menyapu tanah, meniup tanah dan membentuk tiang-tiang yang terbakar. Namun Leonis sudah berada di atas naga, mengayunkan Pedang Penghancur Jahat saat dia mengucapkan mantra.

“Al Gu Belzelga!”

Zolgstar Mezekis memerah karena panas dari Mage Blade, teknik Pedang Iblis yang memungkinkan seseorang menyalurkan sihir melalui senjata mereka. Tentu saja, tidak banyak objek yang ada yang bisa menahan kekuatan mantra tingkat delapan. Apa pun kecuali Arc Tujuh kemungkinan besar akan hancur berkeping-keping karena upaya belaka.

Tangan Void yang tak terhitung jumlahnya menyembur keluar dari tubuh Raja Naga menggenggam Leonis.

“Terlalu lambat!” Leonis jatuh di udara, berjungkir balik saat dia menebas lengannya. Cara serangan ini bukan bagian dari keterampilan pedang Pahlawan Leonis yang disegel dengan Dáinsleif. Memegang senjata dengan kekuatan magis adalah gaya seorang Pangeran Kegelapan. Tidak, bahkan itu bukan deskripsi yang tepat. Tidak ada bentuk atau keanggunan pada gerakan Leonis.

Mengayunkan pedang dengan meninggalkan seorang anak sangat menyenangkan!

Ada senyum ganas di bibir Leonis.

Astaga!

Dia memotong lengan Void dan kemudian membidik Veira, menusukkan Pedang Penghancur Jahat ke leher naga! Kekuatan Pedang Suci yang ditempa untuk membunuh Pangeran Kegelapan menembus kulit makhluk itu.

aku berharap tidak kurang dari salah satu Arc Seven. Sungguh itu adalah senjata yang ditempa untuk membunuh rekan-rekanku dan aku!

Dengan api Black Tyrant yang mengalir di sekelilingnya, Leonis memaksa tepi Zolgstar Mezekis lebih jauh ke tengkuk Veira. Naga yang rusak melolong, melebarkan sayapnya dalam upaya untuk melarikan diri. Berharap untuk melepaskan Leonis, dia membenturkan dirinya ke dinding penghalang. Saat dia naik ke langit, Veira menabrakkan dirinya lagi dan lagi ke permukaan bercahaya yang menjebaknya dan sesama Pangeran Kegelapan.

Penghalang sang dewi tidak mungkin dihancurkan, tetapi setiap kali Veira bertabrakan dengannya, dindingnya berkedip.

Aku tidak percaya kekuatannya yang luar biasa!

Leonis mati-matian mencengkeram Zolgstar Mezekis, pedangnya masih terkubur dalam daging Veira.

“Rah Vaia!”

Mantra tingkat enam melewati senjata, masuk langsung ke tubuh naga! Lebih banyak sisik terkelupas dari makhluk besar itu, dan racun hitam keluar dari lukanya.

“…?!”

Menarik pedangnya, Leonis mulai jatuh. Tapi saat dia melakukannya, dia menebas pangkal salah satu sayap Veira.

“Grohhhhhhhhhhhh!” Veira melolong marah, menyelam ke bawah untuk mengejar Leonis saat dia jatuh. Dihadapkan dengan pemandangan rahang naga yang terbuka, Leonis melantunkan mantra dari Alam Kematian.

“Perhatikan suaraku, karena aku adalah raja undead yang melampaui kematian! Bangkit dan berkumpul di sisiku, hai prajurit!”

Saat Leonis mendarat, seekor naga kerangka raksasa muncul, menggigit tenggorokan Veira! Menggunakan sisa-sisa makhluk laut raksasa yang tergeletak di dasar lautan, Leonis dengan sembarangan mengumpulkan tulang naga darurat. Itulah salah satu alasan dia memilih dasar laut sebagai medan perang mereka.

“Ini belum berakhir. Ayo pergi!” Leonis berteriak sambil menyeringai saat dia mengumpulkan monster kerangka satu demi satu.

Namun, Veira menghancurkan ciptaannya dengan ayunan ekornya yang perkasa.

Whoooooss…!

Sambil melindungi dirinya dengan tulang, Leonis membuat jarak antara dirinya dan Veira.

Mereka bahkan tidak bisa menghentikannya …

Anehnya, lawan Leonis tidak mengejar. Naga itu mulai membengkak lagi, dan sisik-sisiknya yang tersisa terlepas saat lebih banyak racun mulai menyembur dari tubuhnya. Dengan lehernya pada sudut yang tidak wajar, sayap dan lengan Void keluar dari dagingnya. Itu adalah pemandangan yang memuakkan, seolah-olah makhluk itu terus-menerus mengulangi siklus evolusi dan regresi.

“Ini harus diakhiri dengan cepat,” gumam Leonis, menggertakkan giginya dengan frustrasi. “Aku tidak tega melihat ini terjadi padamu!”

Memberikan tampilan yang memalukan seperti itu merupakan penghinaan bagi Veira yang bangga, Raja Naga!

“Arzam!” Memberkahi Zolgstar Mezekis dengan kekuatan mantra ofensifnya yang paling kuat, Leonis menyerbu ke arah Raja Naga.

“Gyrahhhhhhhhh!”

Leonis menusukkan pedangnya ke jantung naga, menembusnya, tapi dia terus mendorong senjatanya lebih dalam.

“Ledakan—Arzam!”

Ledakan!

Tubuh Veira menggelembung, berubah menjadi merah seperti lava.

“Arzam!”

Sekali lagi Leonis melepaskan mantra tingkat sepuluh lainnya ke dalam naga, berharap bahwa entah bagaimana itu akan membakar korupsi di dalam Veira.

Zolgstar Mezekis hancur berkeping-keping di dalam tubuh binatang besar itu, dan api merah menyembur keluar, berubah menjadi magma membara yang keluar dari Veira.

Brrrrrrrrrrrrrrrrrrrr!

Dengan suara gemuruh, Veira, Raja Naga, hancur berkeping-keping.

“…”

Mencengkeram Zolgstar Mezekis sambil menyalurkan begitu banyak kekuatan melaluinya telah membuat tangan Leonis terbakar. Dia menatap sisa-sisa Veira.

“Itu adalah duel yang adil. Tentunya kamu tidak akan menyimpan dendam. ”

Seandainya Raja Naga memiliki kekuatan penuh, Leonis kemungkinan besar tidak akan bisa membunuhnya. Lagi pula, dia juga tidak dalam bentuk aslinya. Tanpa membuang waktu untuk sentimentalitas, Leonis menarik Tongkat Dosa Tertutup dari bayangannya.

“Buat Undead Penatua.”

Dia memercikkan darah di atas sisa-sisa Veira dan melantunkan mantra dari Alam Kematian. Itu adalah sihir yang sama yang dia gunakan untuk membangkitkan Riselia sebagai Ratu Vampir.

aku harap kamu setidaknya menjadi Penatua Dracolich.

Paling buruk, dia akan kembali sebagai zombie naga yang tidak punya pikiran.

Tetapi jika kamu melakukannya, aku tidak akan menjadikan kamu antek aku. Aku akan memberimu kedamaian kematian yang membanggakan.

Lingkaran mantra memancarkan cahaya yang tidak menyenangkan, dan mantra itu mulai berlaku. Namun, sesuatu yang aneh terjadi. Leonis tiba-tiba dikelilingi oleh cahaya, dan dia menghilang.

Hah?

Mata Shary terbuka perlahan. Apa yang dilihatnya menentang imajinasi terliarnya. Setan laba-laba yang menerjangnya terbaring mati, tertusuk bilah es.

“A-apa ini…?”

Saat matanya menyesuaikan, dia melihat sosok.

“Tuanku…?”

Leonis berdiri membelakanginya, Tongkat Dosa Tertutup di tangannya.

“… Tuanku, apa yang kamu lakukan di sini?”

“Itulah yang ingin aku ketahui.…,” jawab Leonis, tampak bingung. Setelah melihat cincin yang dia berikan kepada pembantu pembunuh itu, dia mengangguk dalam kesadaran. “Kau menggunakan cincin itu.”

“Cincin…?”

“Aku sudah memberitahumu, bukan? Item itu memungkinkan pemiliknya untuk memanggil hal terbesar dan terkuat di Pasukan Pangeran Kegelapan.” Leonis mengalihkan pandangannya dengan malu-malu. “Dengan kata lain, aku.”

“…Oh.”

“Cih. Apa artinya itu?” Leonis bertanya dengan marah.

Shary tetap duduk di tanah. “Heh… Heh-heh-heh… Heh-heh-heh-heh-heh…” Dia mulai terkekeh pelan, tak kuasa menahan tawa.

“…Apakah ada yang lucu tentang ini?”

“Kau terkadang lucu, Tuanku.”

“…Sesuatu tentang nada bicaramu membuatku salah paham, tapi sangat baik.” Leonis mengangkat bahu. “Jadi, siapa kamu yang seharusnya bodoh…?”

Dia akhirnya mengalihkan pandangannya ke arah Iblis Bayangan yang mengelilinginya dan Shary. Makhluk-makhluk itu membeku, merasakan aura kematiannya yang luar biasa.

Hmm. Lebih banyak pembunuh iblis.

“Aku adalah Pangeran Kegelapan yang penyayang,” katanya pada setan spiral yang berputar-putar yang memimpin yang lain. “Tapi karena kamu punya nyali untuk menyentuh pelayan pribadiku, aku tidak punya jalan lain selain menghukummu dengan kematian yang mengerikan.”

“Omong kosong apa yang kamu semburkan—?” setan spiral dimulai.

“Mantra tingkat delapan—Nel Gira,” teriak Leonis. Sebuah bola hitam muncul di udara. Itu memakan iblis, membuat mereka terlupakan. Dalam waktu singkat, Shary dan Leonis sendirian.

Berbalik menghadap Shary, Leonis berkata, “—Ayo, Shary. Mari kita pulang.”

“Y-ya, Tuanku!”

Awan kelabu kelam akhirnya hilang, dan sinar matahari menyinari kota.

—Litenovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List