Sevens – Chapter intermission 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Chapter intermission 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Jeda: Kehidupan di Beim

Beberapa saat setelah pesta Lyle tiba di Beim.

Saat dia kembali dari menyelesaikan permintaan, Lyle membuka buku catatannya. Di kertas itu tertulis nama dan tanggal rekan-rekannya. Dan apa yang telah dia lakukan dengan mereka sampai saat itu.

Melihat semuanya, Lyle mengangguk puas.

“Itu sudah cukup. aku rasa aku bisa santai selama sisa bulan ini. "

Tercatat aktivitasnya bersama partainya dari Novem hingga Mei. Apakah dia memberikan hadiah atau kencan, atau percakapan yang menyenangkan… semuanya ditulis dengan sangat rinci dan dikelola dengan baik.

Tapi Kelima, yang berbicara lebih sedikit dari leluhur lainnya, meredam suaranya.

"Kamu orang bodoh! Shannon sangat rendah, bukan! 』

Lyle buru-buru memeriksa memonya, dan tentu saja, waktu yang dihabiskannya dengan Shannon sedikit. Tapi Lyle merasa lega.

“Oh, Shannon, bukan? Itu benar. Karena aku yakin gadis itu membenciku. "

Di sana, Keenam mengeluarkan suara puas.

"Betul sekali. Yah, dia baru saja ikut dengan Miranda, jadi hubunganmu belum seperti itu. Kelima, santai saja dan… 』

Tapi Fifth yang panik menggantikan opini itu.

『Diamlah, bodoh ~! Betapa banyak kegagalan yang telah dituntun oleh pikiran itu kepada kamu… aku mengikutinya berkali-kali untuk kamu! Dan jika kamu mengizinkan aku mengatakan … kamu semua naif! Dengarkan di sini, tidak ada di antara kamu yang merasakan krisis! 』

Memotongnya di sana, Kelima terengah-engah sebelum menjelaskan kepada Lyle.

『Dengarkan baik-baik, pikiran sewenang-wenang seperti, 'itu sudah cukup', dan, 'ya, itu kelihatannya bagus', jangan sampai pada wanita! Betapa berhati-hati aku terhadap istri Keenam … pria ini tidak menarik apa pun kecuali wanita ranjau darat kepadanya. 』

Si Ketiga mengangkat suara bingung.

"Hah? Tapi tahukah kamu, semua istrinya lulus sila, bukan? 』

Yang menjawab pertanyaan itu adalah yang Ketujuh. Sedikit kesedihan melekat di suara Ketujuh.

『Ya, tanpa diragukan lagi, masing-masing dari mereka memiliki bakatnya sendiri. Jika dari ketiganya, hanya satu yang menikah dengan Walt House, aku yakin kita tidak akan mendapat masalah sama sekali. Itu karena dia mengambil ketiganya sehingga kami melewati neraka. 』

Yang Keenam membantah pendapat di sekitarnya.

『… Bahkan aku pikir dua tidak bagus. Tapi kamu tahu, jika kamu memiliki dua, itu menjadi kompetisi dan itu hanya masalah, jadi aku pergi dan mendapat yang ketiga… 』

aku memberikan tanggapan jujur ​​aku atas resolusinya.

“Apakah kamu yakin tidak menuangkan minyak ke api?”

The Fifth tampak kesal.

『Dan karena itu, aku mengalami masalah aku. Karena aku terlalu memikirkan istri putra aku, aku juga harus menindaklanjuti istri aku sendiri, dan… bagaimanapun juga! Dengarkan baik-baik, Lyle. Kelalaian saja harus dihindari dengan segala cara. Buang semua asumsi kamu! Orang-orang di sekitarmu bukanlah damsels lemah dalam kesusahan. Bayangkan diri kamu dikelilingi oleh harimau dan beruang yang rakus! 』

Bukankah itu terlalu berlebihan?

Atau begitulah yang dipikirkan anggota lain, tetapi ketika kamu memikirkannya, setiap yang berkumpul memiliki satu atau dua keanehan. Meskipun mereka tidak akan menyebut mereka hewan liar, mereka jelas berbahaya.

Dan Shannon memegang mata iblis yang membutuhkan perhatian khusus.

“Oke, mengerti. aku akan pergi dengan Shannon. Aku yakin dia akan senang jika kita pergi melihat warung makan dan penyanyi. "

Saat Lyle mencoba bermain aman, Kelima berteriak padanya.

『Menurutmu kemana pikiran sederhana itu akan membawamu !? kamu perlu lebih berhati-hati atau yang lain .. 』

Di sana, ketukan terdengar di pintu. Bukan pekerja penginapan, Lyle menegaskan dengan Keterampilannya bahwa itu adalah Monica sebelum berteriak, 'masuk'.

Saat Monica masuk, dia melihat Lyle sedang bersiap untuk pergi.

“Oh, apakah kamu akan keluar? aku pikir aku akan mendengar jika kamu memiliki permintaan untuk makan siang, tetapi jika itu masalahnya, apakah kamu makan di luar? Ngomong-ngomong, kemana kamu akan pergi? Jika kamu membutuhkan pembawa bagasi, silakan gunakan Monica ini sesuka kamu. ”

Penampilannya seperti seorang gadis cantik, tetapi di dalam dirinya dia adalah robot yang bisa menunjukkan kekuatan fisik melebihi orang dewasa. Dia nyaman untuk membawa barang, tetapi karena dia terlihat seperti wanita, jika Lyle benar-benar menggunakannya untuk membawa barang, mata di sekitarnya akan menjadi dingin.

Lyle melanjutkan persiapannya.

“Ya, aku sedang makan siang di luar. Aku akan pergi dengan Shannon, jadi bisakah kamu tinggal di penginapan? ”

Monica menerima kata-katanya dengan ketakutan.

“A-apa ini? Maksudmu kamu tidak akan pacaran denganku !? ”

Lyle tersenyum.

"Betul sekali. Semoga berhasil menginap. "

Saat dia meninggalkan ruangan, Monica berjongkok dan meringkuk dan melihat Lyle pergi.

“H-semoga harimu menyenangkan. Sialan !! Bajingan ayam, dasar bodoh! "

Setelah memanggil Shannon, Lyle pergi ke kota Beim.

Dia menuju ke tempat para pemain tampil, dan dari mereka membawa kakinya ke tempat para penyanyi menyanyikan lagu-lagu mereka. Tapi langkah Shannon buruk.

Sementara mereka berjalan dengan tangan yang saling terhubung, Lyle menatap Shannon dan berbicara.

"Apa yang salah? kamu suka lagu, bukan?

Shannon berjalan sambil memperhatikan dadanya, dan dia mengajukan keluhan pada Lyle.

“Oh, tutup. aku sudah di sini baru-baru ini, jadi aku sudah mendengar semua lagu dan dongeng yang mereka ceritakan. Apa kau tidak akan membawaku ke tempat lain !? ”

(… T-gadis ini… sejak aku membawanya keluar, dia tidak melakukan apa pun selain mengeluh.)

Meski kesal, dia mengerti bahwa tidak menyenangkan mendengar dongeng yang pernah didengar orang, dan dibuat untuk tempat lain.

“Apakah kamu sering keluar?”

Shannon menyibakkan rambutnya saat menjawab pertanyaan Lyle.

“Aku punya adik perempuanku, kan? Dan Eva sering keluar, jadi terkadang aku ikut. Padahal Aria hanya berkeliling warung makan. ”

“Oh, jadi kamu rukun dengan Eva?”

Novem dan Miranda, keduanya berselisih, jadi faksi terbentuk di antara anggota harem. Karena itu, mendengar Shannon tentang faksi Miranda berpacaran dengan Eva adalah kabar gembira bagi Lyle.

“Novem menyuruhku pergi dengan seseorang. Tapi percakapan kita tidak benar-benar cocok, dan ada semua yang terjadi dengan saudara perempuan aku, jadi sepertinya dia juga ingin menjaga jarak, mungkin? ”

Mendengar itu, Lyle tersenyum kaku.

"A-aku mengerti."

(aku bertanya-tanya mengapa mereka tidak bisa akur.)

Perang antar faksi sedang dibentuk di sekitar Novem dan Miranda. Jika memungkinkan, Lyle ingin Shannon membantu kedua belah pihak berbaikan.

Tampaknya rombongan yang tiba di Beim baru-baru ini mulai menyanyikan lagu-lagu yang mereka kumpulkan dalam perjalanan mereka, jadi Lyle dan Shannon menuju ke sana untuk mendengarkan.

Itu adalah sekelompok elf, dan meski skala mereka kecil, mereka memiliki energi untuk mereka.

“Lagu selanjutnya adalah lagu Pahlawan dari negeri jauh Cartaffs! Jika ada yang tertarik dengan kisah seperti itu, dengan segala cara, tegakkan kakimu dan dengarkan! "

Seperti yang dikatakan Elf laki-laki itu, tampaknya orang-orang di sekitar tidak tertarik pada Cartaffs, ketika pelanggan mulai bubar. Sementara beberapa tetap ada, topik itu pasti bukan yang populer.

Tapi tanpa mengubah ekspresi mereka, para elf bernyanyi.

Lagu pahlawan Cartaff yang pernah tampil dalam perang lama dengan Bahnseim.

Kisah ksatria pemberani yang berjuang untuk melindungi seorang gadis bangsawan muda.

Tapi pada akhirnya, gadis itu menikah dengan saudara sedarah dari raja yang dia layani, dan kesatria itu mengawasi langit malam sendirian.

Itu adalah lagu tanpa akhir yang bahagia.

(Itu agak dipertanyakan. Mungkin pelanggan pergi karena mereka tahu akhirnya?)

Lyle berpikir saat dia mendengarkan ayat-ayat itu. Tapi Shannon mencengkeram tangannya erat-erat, mendengarkan dengan sungguh-sungguh, dan dia tidak ingin meredam suasana hatinya, jadi dia tetap diam. Mendekatkan tangan yang dicengkeramnya ke wajahnya, Shannon memandang dengan serius.

Di sana, Keempat tampak muak saat dia menawarkan nasihat kepada Lyle.

『Lyle, lihat dada Shannon. Dapatkah kamu melihat hadiah yang kamu belikan untuknya di Centralle? Ketika ini selesai, pujilah dia untuk itu. 』

Yang Ketiga berbicara kepada Yang Keempat.

『Apa, kamu sudah mengatakannya? Kamu seharusnya menunggu sampai dia menyadarinya. 』

Yang Keempat menghela nafas saat dia berbicara kembali.

『Terlepas dari pertumbuhan Lyle, aku merasa kasihan pada Shannon.』

Mendengar itu, dia melihat Shannon menggantungkan liontin yang dia beli di ibu kota Bahnseim, Centralle, di dadanya. Itu adalah sesuatu yang murah, tapi dia menjaganya dengan cukup hati-hati.

Setelah lagu selesai, dan tepuk tangan pecah, Shannon bertepuk tangan. Para pelanggan melemparkan koin mereka ke depan. Lyle memandang kegembiraan Shannon, dan mengeluarkan koin perak dari dompet koinnya.

Sepertinya dia cukup senang dengan yang itu.

“Ini lagu baru! Yang bagus, aku agak menyukainya. ”

Demi kesenangan Shannon, Lyle memberikan senyum hangat saat dia meletakkan koin itu ke dalam wadah yang dibawa Elf. Di sana, para elf dengan panik membungkuk dengan rapi.

Mendapatkan tembaga besar adalah untuk yang beruntung. Melihat kaki yang berhenti, lagu itu tidak populer.

Tapi Lyle melempar koin perak.

(Yah, sepertinya Shannon bahagia, jadi kurasa tidak apa-apa.)

Kami akan datang lagi.

"Sampai jumpa!"

Memimpin Shannon dengan tangan, dia meninggalkan area tersebut.

Begitu ada lebih sedikit orang di sekitar, Lyle memandang Shannon.

Jadi kamu benar-benar memakai kalung itu.

Di sana- sedikit terkejut- Shannon berbicara dengan malu-malu.

“T-tentu saja. Bukankah kamu sedikit lambat untuk menyadarinya? "

Mereka berdua tertawa saat mereka berjalan pergi mencari tempat makan. Kelima tampak sangat lega.

『Sekarang lihat itu. Lihat itu! … Dia sudah dibawa kepadanya. Itu berbahaya. Jika kita meninggalkannya lebih lama lagi, itu pasti berbahaya! 』

Mungkin Kelima semakin mendekati ke Enam saat keenam mengucapkan kata-kata yang tergesa-gesa.

『K-kamu benar. Itu adalah kesalahan aku, jadi kamu tidak perlu mengkritik aku begitu. 』

Sepertinya Kelima mengganggu Keenam dengan cara yang tidak terduga.


Kepala Generasi Kelima (; ´Д `): “Menindaklanjuti ketiga istri putra aku adalah salah satu masalah terbesar aku.”

Istri Generasi Keenam (゜ 言 ゜): "kamu mengatakan sesuatu, ayah mertua? Lebih penting lagi… di mana Fiennes bisa berada? Dan bisakah kamu mendengarkan keluhan kami? ”

Kepala Generasi Keenam (; ・ `ω ・ ´):“ Aku sangat buruk !! Ah, ngomong-ngomong, mereka memutuskan untuk membuat cetakan kedua di Sevens Volume 1. Mohon maafkan aku dengan rahmat itu! ”

Kepala Generasi Kelima (ヽ ´ω`): “Hahaha… Aku pasti tidak pernah memaafkanmu. Tidak pernah. Dan hari ini sekali lagi, hewan adalah satu-satunya pelipur lara aku. "

Istri Generasi Kelima (゜ 言 ゜): “Suami kami akan diambil oleh istri putra kami lagi… kami pasti tidak bisa memaafkan ini. Inilah mengapa kami membenci istri. "

Daftar Isi

Komentar