Sevens – Chapter Last day Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Chapter Last day Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Intermission: Hari Terakhir Kekaisaran

Monica membakar pemandangan ibu kota yang berkobar ke matanya.

Dari atap istana, dia melihat ke tempat kejadian.

"Lima ratus tahun … kita bertahan lima ratus tahun, Lyle-sama."

Lima ratus tahun. Monica yang telah mengawasi kekaisaran sepanjang waktu. Dia melihat ke ibu kota kekaisaran. Itu terus berkembang, telah menjadi kota metropolis yang mendukung populasi tiga juta, tetapi sekarang itu dibungkus dengan lautan api, asap hitam mengepul di sekelilingnya.

Sementara para Valkyrie lainnya telah menerapkan perubahan pada tubuh mereka dengan kemajuan teknologi, Monica sendiri, selama lima ratus tahun ini… tidak pernah keluar dari ibu kota.

Dan yang dilihatnya di akhir adalah pemandangan orang-orang yang membawa darah Lyle menyerang kota. Di antara mereka, dia bisa memastikan wujud para Valkyrie.

“Tidak disangka mereka akan menyerang kita sejauh ini karena kekurangan Permata. Memiliki ingatan yang terbakar adalah pemandangan yang sepi, bahkan untuk robot. Bahkan saat catatan tetap ada di database aku. "

Menara jam perlahan-lahan miring sebelum hancur berkeping-keping. Jatuhnya lonceng di puncak menara menimbulkan keributan yang mengerikan.

Di dalam tangannya, Monica sedang memegang Permata.

"… Betapa malangnya. Tidak mungkin aku bisa menerima siapapun yang melakukan hal seperti penerus Lyle-sama. Permata ini akan tetap di bawah manajemen Monica ini. "

Melompat turun dari atap, dia berlari melalui kastil yang berisik.

Di kekaisaran yang membusuk, para jenderal yang membeli status mereka dengan uang meneriaki anak buah mereka.

Para pejabat itu mencoba lari, dan di antara mereka bahkan ada yang mencoba membawa harta kastil bersama mereka.

Lima ratus tahun. Monica telah melihat semuanya.

Dia telah menyaksikan semuanya. Dia selalu beroperasi sebagai salah satu pelayan kastil, dan bahkan tidak mendekati bagian dalam istana.

Para Valkyrie juga menjauhkan diri dari istana dalam.

Mungkin ada seorang konspirator di kastil, karena gerbangnya terbuka dengan mudah. Orang-orang yang bersiaga di luar masuk, dan menimbulkan keributan melalui dinding istana.

Mungkin mereka memiliki yang kuat di antara mereka, karena para kesatria kastil bahkan tidak bekerja untuk mengulur waktu. Bahkan jika ada yang bisa bertarung, mereka dipilih, dikepung, dan ditebas.

"Mereka benar-benar melakukan penelitian mereka."

Monica berlari melalui struktur yang kacau, hanya untuk menemukan beberapa ksatria musuh berdiri di hadapannya.

“Pembantu di sana! Diam di tempat!"

“Jika kamu melawan, aku tidak punya pilihan selain membunuhmu!”

Dua ksatria terlatih.

Senyuman tak kenal takut di wajahnya, Monica meraih dan membuangnya. Sementara tentara sekutu di sekitarnya terkejut, mereka dengan setia menundukkan kepala dan lari untuk bertempur lagi.

"Mereka tidak menyentuh pelayan yang tidak bersalah itu. Mereka adalah ksatria yang baik. Jadi aku tidak mengambil nyawa mereka. "

Jika mereka memotongnya tanpa pertanyaan, bahkan jika dia tidak sampai mengambil nyawa mereka, setidaknya dia akan membuat mereka terluka parah. Monica berjalan menyusuri koridor rahasia yang biasa dia kunjungi, menuju ke ruang tahta untuk menemukan bentuk panik dari otoritas.

Dan Yang Mulia … keturunan Lyle ditempatkan di kursi yang pernah diduduki Lyle. Ditempatkan adalah istilah yang tepat.

Matanya kosong.

Meskipun keributan terjadi di luar, dia tidak menunjukkan reaksi. Tetapi ada seorang perdana menteri di dekatnya, dan mengabaikan kaisar sepenuhnya, menteri meneriakkan perintah. Saat Monica mendekati tahta, perdana menteri memperhatikan. Dia adalah pria yang mendapatkan statusnya dengan uang dan otoritas.

“K-kenapa ada maid di tempat seperti ini !? Mundur, kamu melakukan perbuatan tidak hormat! ”

Monica menyipitkan matanya.

“Kaulah yang tidak sopan. Astaga, dibutuhkan pikiran yang cukup untuk memikirkan cara-cara ini. Bahkan jika kaisar hanyalah satu sistem pemerintahan, melakukan sesuatu seperti ini … "

Dia pernah menjadi anak yang bijaksana. Monica sudah memastikannya dari jauh. Tetapi begitu dia memiliki penerus, dia dilumpuhkan dengan obat-obatan, dan bahkan diberi racun.

Dari mulutnya yang setengah terbuka, suara 'aaah' kecil keluar saat dia mencoba mengatakan sesuatu. Hal semacam ini telah berlangsung selama beberapa generasi. Itu berlangsung selama setengah abad. Otoritas sekitarnya. Dan perdana menteri dan mereka yang merawatnya, telah membuat kaisar menjadi tidak lebih dari sebuah hiasan.

Oleh karena itu, pergeseran generasi selama setengah abad itu terjadi dengan sangat cepat.

Monica memukul penjaga istana dan keluar di depan yang mulia. Dan berlutut, dia menundukkan kepalanya dalam-dalam.

“Permintaan maaf aku yang terdalam, Yang Mulia… Dari kaisar pendiri Lyle, Monica ini… tapi setidaknya pada akhirnya…”

Mengatakan itu, Monica menendang perdana menteri yang telah menghunus pedangnya untuk mendekat. Pendeta yang jatuh dari tangga mengalami patah tulang, tetapi dia tampaknya masih hidup.

Dan Monica diam-diam memotong leher kaisar saat ini. Saat darah menyembur keluar, dia membiarkannya menghujani tubuhnya.

Kaisar bermata kosong mengulurkan tangan untuk Monica. Monica menggenggam tangan itu dengan erat.

“Tha…”

Dengan wajah seolah-olah dia telah dibebaskan pada akhirnya, kaisar menutup matanya. Monica melirik Blue Jewel palsu yang ditukar secara diam-diam di depan matanya sendiri.

Di sana, pintu ruang audiensi dirobohkan.

Wujud empat Valkyrie yang dipimpin oleh putra mahkota Cartaffs.

Yang Mulia. Putra mahkota Cartaffs, Zerg, datang untuk menyelamatkan kamu. Untuk menghukum parasit yang bersarang di kekaisaran, dan … wanita, apakah kamu orang yang membunuhnya. "

Melihat bentuk berdarah dari pelukan kaisar Monica, Zerg menghentikan langkahnya. Para ksatria dan tentara yang berlomba di sekitar ruang penonton.

Tapi Zerg yang menyaksikan Monica sangat tenang. Orang-orang yang menjadi marah adalah para Valkyrie di sekitarnya.

“Monica… kamu mengkhianati!”
“Tidak hanya kau menjauhkan kami, bahkan Yang Mulia… seperti yang kami duga, kau juga hancur!”
"Kami akan menghancurkanmu dengan tangan kami!"

Armor biru, dan pengikat sayap putih. Dalam waktu lima ratus tahun, Valkyrie telah tumbuh dalam kekuasaan. Melawan mereka, Monica sendiri dirugikan.

"Akan merepotkan jika aku dihancurkan di sini."

Monica mendudukkan kaisar di singgasana, membungkuk rapi, dan lari dari tempat itu. Dia lebih berpengetahuan tentang kastil daripada Valkyrie mana pun. Karena itu telah direnovasi sedikit demi sedikit.

Karena tidak ada yang bisa dilakukan, selain dari pekerjaan rutinnya, dia akan merusak Porter atau merusak istana… begitulah kehidupan yang dijalani Monica.

Saat dia berlari, dia segera menuju ke istana bagian dalam. Tentara aliansi yang menyerbu kastil telah mencapai dan meletakkan tangan pada wanita dan anak-anak istana.

"Membunuh mereka! Garis keturunan yang sah hanya ada di Faunbeux! ”
Basmi darah Walt House!
Itu perintah Zerg-sama. Lakukan!"

Tidak ada Valkyrie yang ditempatkan di sekitar, para ksatria dan tentara bisa melakukan apa yang mereka inginkan. Monica buru-buru menuju rumah terbesar, dan melihat kesatria yang telah membunuh istri sah.

Wanita yang mencoba melindungi anaknya yang masih kecil roboh, tidak ada satupun penjaga di sekelilingnya.

"Maafkan aku. Jangan membenciku, Nak. ”

Saat seorang ksatria perwakilan mencoba menebas anak itu, Monica mengambil pistol dari celemeknya.

“Sudah kuduga, kamu tidak berniat menyelamatkannya. Sayangnya, aku tidak akan membiarkan kamu mengambilnya lagi. ”

Begitu dia berhasil menebang semuanya, Monica langsung memeluk bocah itu dan menuju jalan rahasia yang menuju ke luar kastil.

Semua cara rahasia yang dia buat di masa lalu terbukti berguna.

Melarikan diri dari kastil, jauh dari ibu kota, Monica sampai pada titik di mana dia bisa melihat-lihat kota.

Anak laki-laki dalam pelukannya, dia melihat ke ibukota. Kota itu terbakar, dan rekonstruksi pasti akan sangat sulit.

“Bahkan setelah semua darah hatinya dituangkan ke dalamnya, hanya butuh beberapa hari untuk jatuh menjadi abu. Tapi selama darahnya hidup… ”

Anak itu terlalu kecil untuk mengetahui apa yang terjadi. Tapi tetap saja dia menangis air mata kesedihan. Monica menenangkannya saat dia membuka mulut.

“Lyle-sama, Monica ini… telah memenuhi janjinya. Jadi suatu saat… sekali saja sudah cukup. Sekali lagi, biarkan aku mendengar suaramu. ”

Monica mencengkeram Permata di tangannya. Permata asli yang dia terima dari Lyle bertahun-tahun sebelumnya,


Kepala Generasi Kelima (; ゜ д ゜): “… Apa ini, itu sama sekali tidak menghangatkan hati. Terlebih lagi, itu berat. Sial… aku tidak bisa tersenyum mendengarnya. "

Daftar Isi

Komentar