hit counter code Sevens – Chapter The start Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Chapter The start Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Jeda: Awal Segalanya

Keberadaan kakaknya menghalangi.

Tidak peduli apa yang dia hadapi, tidak peduli masalah apa yang dia hadapi, kakaknya yang akan melakukan semuanya dengan senyuman … Lyle Walt adalah penghalang.

Gadis yang mengira itu baru saja akan menyambut ulang tahunnya yang ketujuh. Kakaknya Lyle akan menjadi sembilan.

Seorang saudara dua tahun lebih tua. Merusak pemandangan.

Wilayah Weih. Kota di pusatnya adalah salah satu kota terkemuka di Monarki Bahnseim. Ini adalah wilayah yang telah diselesaikan oleh para penguasa feodal di masa lampau.

Bahkan Walt House pernah disebut pemula sekarang membanggakan sejarah dua ratus lima puluh tahun, di samping banyak prestasi. Mereka telah memanjat sampai menjadi bangsawan paling terkemuka di Bahnseim.

The Walt House… Celes Walt adalah salah satu dari Walt Line mulia yang berpengaruh.

Rumah Walt House sedang sibuk untuk merayakan ulang tahun Lyle, tapi ternyata itu dibungkus dengan suasana ceria.

Ketika Celes meninggalkan kamarnya, dia akan tetap tersenyum, dan menghabiskan hari-harinya dengan itu terpampang di wajahnya. Jadi bukan untuk menunjukkan apa yang ada di dalamnya. Jika dia melawan kakaknya, dia tahu dia hanya akan dihajar.

Perbedaan dalam kemampuan… bahkan sebagai saudara kandung, ada lebih dari satu tembok besar, atau dua, atau tiga antara Lyle dan Celes.

Mereka berdua memiliki darah Septem yang sama. Mereka berdua terbangun sampai ke kedalaman darah mereka. Namun saudara laki-lakinya Lyle sama sekali tidak peduli tentang itu.

Saat dia melihat keluar jendela dari kamarnya, kerutan menghiasi alis Celes. Dia melihat orang-orang yang bekerja di sekitar mansion.

“… Sungguh menjijikkan. Masing-masing dan semua orang salah satunya, itu menjijikkan. "

Menempatkan harapan mereka pada kakaknya Lyle, dan memuji kakaknya Lyle. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dimaafkan Celes.

Tetapi jika dia membiarkannya terlihat di luar, dia tidak tahu apa yang akan dikatakan orang tuanya. Jika mereka mengetahuinya, untuk melindungi pewaris mereka Lyle, ada kemungkinan Celes akan dikirim ke tempat lain. Dalam kasus terburuk, mungkin dia akan menghabiskan hidupnya dalam kurungan.

Dan itu saja yang ingin dihindari Celes.

Jadi dia menahan kebenciannya dan menghabiskan setiap hari semua tersenyum dan tertawa.

Sementara keduanya membawa darah Septem, seolah-olah terbelah menjadi yin dan yang, Celes dan Lyle bertolak belakang.

Dan semakin Lyle bersinar, semakin gelap bayangan Celes jadinya.

Saat dia melepaskan amarahnya dalam batas-batas kamarnya, dia mendengar ketukan di pintu.

"Celes-sama, tuan memanggilmu."

Mendengar suara pelayan mansion, Celes mengeluarkan suara yang manis dan menggemaskan. Ekspresinya sangat mengerikan, tapi yang keluar dari mulutnya sangat menyenangkan.

Aku datang ~.

Sebelum keluar dari kamar, dia mengubah ekspresinya, dan sambil tersenyum, dia menemani pelayan itu ke ayahnya Maizel.

Melihat senyum Celes, pelayan itu tampak senang. Dia percaya senyum palsunya sebagai artikel asli.

Senyuman yang benar-benar menyenangkan. Celes tidak ragu bahwa semua orang melihatnya begitu.

(Mereka benar-benar memiliki lubang di mata. Yah, aku tidak peduli tentang itu. Lebih penting lagi, ayah. Aku yakin ini tentang ulang tahunku. Aku ingin tahu apa yang harus aku minta.)

Orang tua tercinta. Meski dia memperlakukan semua manusia sama seperti sampah, Celes tidak ingin dibenci oleh orang tuanya sendirian. Dia memiliki keinginan yang kuat untuk dicintai.

Itu juga terkait dengan darah Septem di pembuluh darahnya.

Koridor mansion.

Pembicaraannya dengan Maizel berakhir, Celes berjalan dengan humor yang bagus. Saat ini dia sendirian, tapi dia sangat senang sampai dia bisa menari.

(Banyak gaun yang dirancang khusus untukku. Dia tampak sedikit bermasalah, tapi jika itu ayah, dia pasti akan mengabulkan keinginanku.)

Ketika ditanya apa yang dia inginkan untuk ulang tahunnya, Celes meminta gaun. Bukan sekedar gaun. Alas kaki dan aksesori yang serasi. Dia telah meminta beberapa set lengkap.

Maizel memang terlihat bermasalah, tapi sepertinya dia memang berniat mengabulkan keinginan putrinya yang manis itu. Fakta itulah yang membuat Celes lebih riuh daripada yang bisa dilakukan oleh hadiah mana pun.

Di sana, dari sisi lain koridor, Lyle berjalan.

Perasaan Celes langsung berubah menjadi yang paling buruk, tapi meski begitu dia tetap tersenyum dan memberi salam pada Lyle.

(Yah, suasana hati aku sedang baik hari ini, jadi aku rasa aku akan melakukan freebie. Yang ini merepotkan jika kamu membuatnya marah.)

“Adikku, apakah kamu juga membuat untuk ayah?”

Di sana, Lyle tersenyum dan mengangguk.

“Ya, aku dipanggil. Sepertinya ini tentang ulang tahunmu, tapi… apa ini, sepertinya kamu sangat bahagia hari ini. Kamu biasanya memberiku senyuman yang jauh lebih menakutkan, tapi yang ini pasti lebih cocok untukmu. ”

Saat itu, hawa dingin merambat di punggungnya.

Lyle terus tersenyum saat dia melanjutkan dan melewatinya. Dia memang memanggilnya, tetapi bagi Celes saat ini, seolah-olah dia tidak mendengar apa-apa sama sekali.

“… Itu tidak mungkin. Seharusnya itu sempurna. Senyumanku sempurna… Yang itu… dia menyadarinya. ”

Tanpa ekspresi.

Apa yang menyerang Celes adalah kegelisahan, kecemburuan, kebencian, berbagai hal menekannya sekaligus. Semuanya telah dilihatnya dengan benar.

Saat dia memikirkan itu, Lyle menjadi menakutkan yang tak tertahankan.

Namun pada saat yang sama dia memandangnya begitu saja mengundang kebencian yang menggelora.

(Bagiku… kamu telah meremehkanku, Lyle! Kamu sampah! Kompos! Aku tidak akan memaafkannya. Aku pasti tidak akan memaafkannya!)

Saat dia berjalan menyusuri koridor dengan cepat, Celes ingin segera kembali ke kamarnya. Di kamarnya dia akan berteriak, dan dia ingin menghancurkan sesuatu.

Saat dia berjalan menyusuri koridor dengan memikirkan hal itu, dia menemukan ibunya, Claire. Berhenti di jalurnya, Celes buru-buru membunuh perasaannya dan tersenyum.

(Sempurna. Senyuman aku sempurna. aku pasti akan baik-baik saja.)

Tumbuh semakin cemas, dia menyerahkan senyumnya kepada ibunya. Claire membalas senyuman hangat.

"Celes, apakah kamu memberi tahu Maizel apa yang kamu inginkan?"

“Y-ya, ibu. aku meminta beberapa gaun. "

Di sana, Claire menyentuhkan tangan ke wajahnya.

“Jika itu gaun, kamu sudah punya beberapa. Dan kami sudah menyiapkannya dengan benar untuk kamu, jadi kamu harus memakainya. Tapi bagaimanapun juga kau perempuan, Celes. ”

Claire mengatakan itu cukup bermasalah, tetapi dia tidak menemukan kesalahan dalam membeli lebih banyak gaun untuk Celes. Mendengar itu, Celes merasa lega. Bagi Celes, teguran dari orang tuanya mirip dengan keputusasaan.

Aku-aku telah mengatakan sesuatu yang egois.

"Tidak apa-apa. kamu melakukan yang terbaik, Celes. Ngomong-ngomong, apa kau sudah melihat Lyle? ”

Dia dipuji. Tapi setelah itu muncullah nama Lyle.

Ibunya sedang mencari Lyle.

"… Dia menuju ayah."

"aku melihat. Terima kasih Celes. Anak itu juga sedang tumbuh, jadi aku ingin menyatukan ini dan itu untuknya. Dia akan membutuhkan kuda dan senjata sebelum dia berusia lima belas tahun. Betul sekali! Celes, apakah kamu ingin mendapatkan hadiah untuk Lyle bersamaku? ”

"Hadiah?"

"Aku akan mendapatkan kuda atau baju besi. Maizel mengatakan dia ingin menyerahkan pedang dengan tangannya sendiri, dan dia tidak akan mendengarkan siapa pun tentang masalah ini. Jadi aku telah memutuskan kuda atau baju besi. Ketika saatnya tiba, bisakah kamu bersamaku? ”

Rumah Walt telah menggunakan senjata yang berbeda dari generasi ke generasi. Mereka adalah kelompok dengan karakteristik yang kuat. Mungkin mau bagaimana lagi. Tapi Lyle telah memilih pedang yang sama dengan ayahnya.

Dan itu adalah sesuatu yang paling menggembirakan bagi Maizel.

Celes berbicara kepada Claire sambil tersenyum. Sebenarnya dia ingin menolak, tetapi jika dia menyangkal Lyle kesayangan orangtuanya, dia takut dia akan membenci dirinya sendiri.

“Y-ya! aku akan berada disana."

"Itu bagus. Ah, tapi kamu harus merahasiakannya. Dengan hal-hal seperti ini, aku ingin menjadi kejutan ketika aku menyerahkannya. Tapi anak laki-laki itu terlalu tajam. aku khawatir apakah aku bisa mengejutkannya atau tidak. Celes, lain kali kita pergi keluar untuk membeli hadiah Lyle. "

Dengan kata-kata itu, Claire mendekati Maizel dan Lyle. Celes melihatnya pergi dengan senyuman, tetapi ketika dia tidak terlihat, dia menundukkan kepalanya. Tidak ada orang di sekitar.

“… Ini hari ulang tahunku… tapi mereka hanya membicarakan tentang… Aku tidak akan memaafkannya. aku pasti tidak akan memaafkannya. aku ingin mengambil semuanya darinya. Itu semua … itu semua milikku. Aku tidak akan memberikan apapun padanya. "

Celes menggigit bibirnya.

Tapi dia mendengar sebuah suara.

『Itu adalah emosi yang cukup kacau. Tapi lumayan. Tidak buruk sama sekali… Celes. 』

Celes menatap sekeliling. Satu-satunya orang di mansion yang diizinkan memanggilnya tanpa nama kehormatan adalah orang tuanya, atau begitulah yang dia putuskan secara internal.

Seseorang memanggilnya begitu juga perbuatan yang tidak akan dia izinkan.

Tapi tidak ada orang di sekitar.

『Jangan terlalu marah. aku sekutu kamu. Perasaan yang kamu tujukan pada saudara kamu… aku memahaminya. Betul sekali. Kalau begitu … Aku bahkan bisa membantumu jika kamu mau. 』

"… WHO? Ini tidak lucu untuk lelucon. "

『Ini bukan lelucon. Mari aku tunjukkan bukti. kamu ingat kamar nenek kamu? Saat ini tidak digunakan. Pergi kesana."

Kesal karena dia Celes menuju kamar neneknya Zenoire. Suara itu berasal dari seorang wanita. Menarik, tapi bagaimanapun juga, itu adalah suara yang belum pernah dia dengar di mansion sebelumnya.

Mungkin itu milik seorang pembunuh. Tapi yang cukup aneh, kaki Celes membuat tempat suara itu ditunjuk.

Mereka terhubung oleh sesuatu. Celes telah memperhatikan hubungannya.

Dan dia memasuki ruangan. Di ruangan itu yang dibersihkan secara berkala, di mana suara itu menuntunnya berada di bawah lantai. Terlebih lagi, tersembunyi di bawah tempat tidur.

Celes merangkak di bawah tempat tidur, dan meraba-raba lantai seperti yang diperintahkan untuk menemukan satu bagian terbuka. Ada berbagai macam hal di dalamnya.

『Hal-hal lain tidak penting. kamu melihat kotak di sana? Benar, yang itu. 』

Itu yang tampak seperti kotak musik. Itu benar-benar kotak musik. Tapi mungkin itu rusak, karena tidak mengeluarkan suara.

Bagaimana dengan itu?

『Fufufu, sebenarnya ada kompartemen rahasia di dalamnya. Ada tipuan untuk itu. Coba buka seperti yang aku beri tahu. 』

Merayap keluar dari bawah tempat tidur, dia membersihkan keringat dengan tangannya, dan mencoba mengikuti instruksi suara untuk membuka kotak. Itu adalah mekanisme dan metode yang kompleks. Tapi kotak itu sendiri memang terasa sangat berat. Kelihatannya terbuat dari kayu, tetapi seolah-olah telah ditutup rapat.

Dan begitu dia melepaskan alat-alat rumit itu, yang dia temukan adalah permata kuning, dengan diameter beberapa sentimeter. Suara yang dia dengar berasal dari sana.

『Senang bertemu denganmu, Celes. Aku tahu kamu, tapi kamu tidak mengenalku. Nama aku Agrissa … kamu setidaknya pernah mendengar tentang aku sebelumnya, bukan? 』

“… Kamu bercanda.”

Mengambil Permata Kuning di tangan, Celes tertawa sedikit. Tapi dia merasakan kekuatan dari Permata. Cahaya kuning itu seperti batu permata terbaik, pesona yang membuatnya seolah-olah sedang disedot.

『Itu tidak bohong. Nenekmu adalah keturunanku. Dia juga manis, tapi dia keras kepala. Dia tidak akan berurusan dengan aku. Awalnya, kotak itu seharusnya dipercayakan kepada orang lain untuk mengelolanya, tapi Zenoire itu… pada akhirnya, dia berkata dia tidak bisa mempercayaimu, dan menyembunyikannya. Itu adalah benda yang tidak bisa dia buang begitu saja. Sepertinya dia sangat khawatir … dan pada akhirnya, nyala api dalam hidupnya padam. 』

Celes mendengarkan cerita yang diceritakan Permata.

Dan ketika dia mendengar tentang apa yang bisa dilakukan Jewel, dia tersenyum lebar.

Dia berbicara.

“Kamu membantuku, kan? Lalu berapa harganya? "

『Oh, tidak heran Zenoire mewaspadai kamu. Kamu mirip denganku di masa mudaku. Benar… kamu harus menghibur aku. Dan jika pernah tiba saat kamu menghembuskan napas terakhir, berikan tubuh kamu kepada aku. aku ingin hidup kembali. 』

Di sana, senyum Celes sirna.

"… Itu saja? Hanya itu yang harus aku berikan untuk mengambil semuanya dari Lyle? Itu pasti teduh. Aku yakin kamu akan memberitahuku untuk memberikan tubuhku sekaligus. ”

Mendengar itu, Agrissa tertawa.

『kamu orang yang tegas. Masih ada banyak keberanian yang tertanam dalam diri kamu. Begitu, jadi bagi kamu, itu berharga hanyalah hal sepele. Tetapi jika kamu berpikir tentang apa arti kebangkitan aku, itu akan menjadi masalah besar bagi benua itu. 』

Celes mengejek.

“Jika itu adalah sedikit biaya yang harus aku bayarkan untuk mendapatkan apa yang aku inginkan, itu adalah pembelian yang murah. Baiklah, jika aku mati maka lakukan apa yang kamu inginkan. Hanya itu yang diperlukan untuk mendapatkan kekuatan yang melebihi … semurah mungkin. "

Saat Celes mengangkat Permata itu tinggi-tinggi, ia mulai mengeluarkan cahaya kuning.

『Kalau begitu biarlah. aku akan meminjamkan kekuatan aku kepada kamu. Pertama, biarkan kami membangkitkan Keterampilan kamu. 』

… Pada hari itu, Celes mendapatkan kekuatan yang sangat besar. Pertemuan ini akan menyebarkan kematian dan kehancuran ke seluruh benua.

Ini juga merupakan awal dari pertempuran yang memukau benua secara keseluruhan.


Claire (# ゜ Д ゜): "Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, penjahat perang di sini adalah ibu mertua aku! Kelola dengan lebih ketat! Dan tunggu, setidaknya beri tahu aku sesuatu tentang itu! "

Zenoire (# ´∀ `): “Hei, aku perhatikan kelainan Celes. Ibu yang mengabaikannya adalah penjahat perang. Sebaliknya, aku tidak akan mempercayai kamu jika itu adalah kematian aku. Selain itu, aku membencimu. "

Kepala Generasi Kedelapan (; ・ `д ・ ´):“ A-ayah !? Dalam situasi ini, dengan siapa aku berpihak … "

Kepala Generasi Ketujuh 🙁 ; ゛ ゜ ’ω ゜’): “Dasar bodoh! Jangan mendekat! Kami belum mendengar apa-apa. Kami belum melihat apa-apa. Dan itulah kebenarannya! "

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List