Sevens – Volume 1 – Chapter 10 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 1 – Chapter 10 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Diposting pada 14 September 2015 oleh

Kemampuan Lyle


Setelah menyelesaikan persiapan kami untuk menjelajah ke luar kota, kami menuju ke guild.

Secara umum, ini adalah praktik standar untuk memberikan laporan kepada guild kapan pun kamu berencana pergi ke luar. Tentu saja, ada alasannya.

Itu untuk guild untuk mengawasi di mana para petualang berada dan apa yang mereka lakukan. Pada saat yang sama, jika seseorang tidak kembali jauh melewati waktu yang ditentukan, mereka akan mengambil tindakan berdasarkan asumsi bahwa sesuatu telah terjadi pada kamu.

Kami bertemu dengan Zelphy-san, tapi bukannya pakaian biasa yang mudah dipindahkan, dia mengenakan baju besi berbasis kulit.

Dia memegang pedang dan perisai yang sepertinya biasa dia gunakan, dan berdasarkan penampilannya, dia terlihat seperti seorang ksatria.

“Tepat waktu, atau mungkin sedikit lebih awal… baiklah, biarlah.”

Zelphy-san memuji kami dan menemani kami ke lantai dua guild. Kami mengisi formulir kosong dan membawanya ke meja resepsi.

Orang yang bertanggung jawab atas konter kami adalah Hawkins-san.

“… Diterima. Pastikan kamu kembali tepat waktu. Jika ada perubahan dalam rencanamu… yah, itu mungkin tidak akan terjadi, tapi jika kamu terlambat, guild dapat mengirimkan regu pencari untukmu. ”

Hawkins terlihat cemas, tapi kami memiliki Zelphy-san yang menemani kami. Itu tidak mungkin bagi kami untuk menjadi lalai melalui ketenangan pikiran kami, tetapi tetap saja, kami memiliki penasihat bersama kami.

Kami mungkin tidak akan masuk ke dalam situasi yang terlalu serius.

“Hari ini, kita hanya akan membuat mereka memahami arus berbagai hal. Menyimpan kalian berdua kembali hidup-hidup tertulis dalam kontrak aku. "

“Petualang harus selalu mematuhi kontrak, bukan?”

Saat aku mengatakan itu, dia mengangguk.

Petualang adalah satu hal, tetapi kecenderungan itu kuat di antara tentara bayaran. Maksud aku, memiliki seseorang yang melanggar kontrak menciptakan masalah kepercayaan yang cukup besar.

Untuk itu, Zelphy-san mengajari kami untuk memastikan isi dari permintaan kami dengan hati-hati.

“Itu adalah hal yang penting sebagai manusia. Jangan ingkari janjimu, nak. ”

Saat dia mengatakan itu, Hawkins-san menghela nafas.

"Yah, itu meresahkan bagi kami karena cukup banyak orang yang gagal melakukannya. Sekarang, coba yang terbaik. Sebagai seorang petualang, bagi seseorang untuk hidup dengan perdagangan, itu harus berburu monster, kan? ”

“Kalau begitu kita akan pergi.”

Dengan kata-kata itu, kami keluar dari guild.

Di luar Dalien.

Kami keluar melalui tembok yang tingginya sekitar empat meter dan berjalan di sepanjang jalan raya.

Kami memastikan untuk tidak menghalangi gerobak dan pedagang yang hilir mudik, dan kami sesekali bertukar salam dengan orang-orang yang kami lewati.

“Kalian berdua punya lebih dari cukup obat, kan?”

"Iya."

Saat aku mengangguk, Zelphy memanggil seorang musafir yang agak kotor di jalan.

"Apa yang terjadi? Kamu sendiri sudah cukup kacau di sana. "

Saat ditanya, si pengelana menjelaskan keadaannya.

“Entahlah, bung. aku keluar jalur sebentar untuk melakukan bisnis aku, dan lendir pergi dan menyerang aku. aku bisa memblokir dengan jubah aku, tapi aku sedikit terbakar. ”

Lendir adalah jenis monster yang ada sebagai inti dan cairan di dalam membran transparan. Ia melompat ke makhluk hidup dan memangsa mereka dengan melarutkannya ke dalam cairannya.

Tetapi itu tidak memiliki banyak kecerdasan, jadi jika kamu mendekatinya, itu akan menyerang, tetapi jika kamu tidak melakukannya, itu tidak akan melakukan apa-apa.

Mereka muncul secara massal, dan mereka adalah sejenis monster merepotkan yang membahayakan pedagang, kuda yang menarik gerobak pengelana, dan sejenisnya.

"aku melihat. Ini, gunakan ini. ”

Kepada musafir yang memamerkan jubahnya yang terbakar dan lengan yang memerah, Zelphy-san melemparkan obat. Itu yang murah, tapi aku bertanya-tanya apakah tidak apa-apa untuk berpisah dengan mudah.

"Maaf soal itu. Dari segi jarak, sekitar dua kilo di jalan, dan dari arah ini, mereka berada di belukar di sebelah kanan. aku kira ada beberapa daerah di sana? ”

Setelah menerima informasi itu, Zelphy-san melambaikan tangannya dan berpisah dengan petualang.

"Apa itu tadi?"

“Orang-orang yang terbiasa bepergian memahami keadaan kita, Nak. Jadi sebagai kompensasinya, dia membayar aku dengan informasi. aku berani bertaruh ada beberapa yang akan berbohong juga, tapi itu jalan yang mereka gunakan untuk diri mereka sendiri, jadi mereka akan memberikan sedikit informasi kepada petualang tentang perburuan monster. "

Lalu, bukankah dia baru saja memberi tahu kamu secara gratis? Aku memikirkan itu, tapi Zelphy menyeringai lebar.

"Lyle, ingat ini. Manusia bekerja lebih banyak jika ada imbalan. Jumlah info yang kamu dapatkan sama. "

"Apakah begitu? Ini untuk keuntungan mereka sendiri, bukan? "

Dari sudut pandang aku, aku tidak mengerti mengapa mereka pelit dengan informasi meskipun itu akan menguntungkan mereka.

“Tentu saja, ada beberapa yang berpikir seperti itu juga. Tapi seperti semua hal, tidak semua orang. kamu harus belajar lebih banyak tentang dunia. "

Dengan itu, kami mulai menuju ke tempat yang kami tunjuk.

aku memiliki pedang cadangan yang aku beli juga, jadi aku tidak khawatir tentang peralatan aku. Juga, lawan hari ini adalah lendir.

Jika mereka memiliki pengetahuan yang diperlukan, itu adalah lawan yang bahkan bisa dikirim oleh warga sipil.

"Oh? Di saat yang tepat. Kalian berdua, lihat ketiga petualang di sana? Lihatlah mereka saat kamu berjalan. "

Mendengar itu, aku menoleh untuk melihat pesta tiga orang yang memegang pisau dan mengenakan… pakaian sipil yang ringan.

Bahkan jika lawan mereka lendir, gerakan mereka yang tidak cocok menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki koordinasi.

Apakah orang-orang itu pemula?

Atas pertanyaan Novem, Zelphy memberikan sedikit koreksi.

“Mereka pemula. Peralatan mereka tidak bagus. Tapi tidak jarang ada masalah dengan slime. Bahkan jika tersebar luas bahwa selama mereka memiliki senjata, siapa pun bisa mengalahkan salah satunya … "

Di dalamnya, Generasi Pertama memasukkan dirinya ke dalam percakapan.

『Namun, aku hanya mengambilnya dengan cabang-cabang di sekitar. Jika aku membawa batu ajaib di kulit dan intinya, lelaki tua di guild itu akan memberiku permen. Dulu ketika aku masih kecil, begitulah cara aku mendapatkan makanan ringan aku, kamu tahu? Yah, mungkin mustahil bagi anak yang lemah seperti kamu. 』

Sepertinya dia mencoba memprovokasi aku, tetapi yang aku pikirkan hanyalah …

(kamu ditipu di sana, kamu tahu, Generasi Pertama.)

aku merasa sedikit menyedihkan. Mungkin karena dia terlalu muda untuk memperhatikan, mereka benar-benar memanfaatkannya.

(Dan tunggu, mengalahkan monster di usia muda; seberapa biadab dirimu?)

Tapi tidak bisa menahan diri, Yang Kedua tertawa keras saat dia berpawai di sekitar fakta.

Tepat ketika aku memutuskan untuk menyimpannya untuk diri aku sendiri, sepertinya kebaikan aku tidak ada artinya.

『Gyahahaha! Permen dengan imbalan material monster, katamu? Berapa banyak mereka merampokmu !? Ah, perutku mulai sakit ~. 』
『A-apa !?』
『Bahkan di waktu aku, itu beberapa tembaga. kamu bisa memiliki tas permen dengan itu. 』

Generasi Kedua benar-benar tampak bersenang-senang saat dia mengejek yang pertama.

(Apa yang terjadi di antara keduanya?)

Di antara leluhur Rumah Walt, Generasi Kedua sangat polos. Tapi pasti ada sesuatu yang mengakar di antara mereka berdua.

Tentu saja, aku punya gambaran umum tentang itu.

『Kakek sialan itu! Dia mendapat kekalahan yang bagus datang ke 'im! 』
『aku cukup yakin dia sudah mati.』

Generasi Ketiga memanggil berhenti, dan percakapan berakhir di sana. Namun, bukan itu yang terjadi di pihak aku.

"… Hei, Lyle, apa kau mendengarkan?"

"Lyle-sama?"

“Ah, tidak… maafkan aku.”

aku telah memberikan terlalu banyak perhatian pada percakapan leluhur, dan aku telah melupakan Zelphy-san. Dengan sikap lelah, dia menghela nafas.

“Hah, kalau begitu ini dia lagi. Tidak peduli seberapa lemah mereka, jika kamu dipukul, itu akan menyakitkan. Selain itu, terlebih lagi ketika mereka menggunakan senjata jarak dekat seperti pisau. Itulah mengapa pinggul mereka melengkung ketakutan. Jika mereka mengelilinginya untuk menyerang, itu akan jauh lebih efisien, tetapi mereka sangat bingung mereka tidak memperhatikan itu; masalah mereka yang lain. "

Novem memandang ke pesta tiga orang saat dia mengajukan pertanyaan.

kamu yakin tidak ingin memberi tahu mereka?

"Mengapa? aku adalah penasihat kalian. aku sudah menerima uang, tanggung jawab, dan kewajiban. Aku tidak punya apa-apa terhadap orang-orang di sana. Maukah kamu memberitahu mereka, Novem? Jika kamu melakukannya, aku tidak akan menghentikan kamu. Hanya saja… ”

Hanya itu?

aku ingin tahu apa yang akan dia katakan.

“Ketiganya harus mengambil kesempatan ini untuk mempelajarinya. Pelajari rasa sakit. Tidak seperti kalian, mereka tidak menyadari bahwa mereka membutuhkan seseorang untuk mengajari mereka, dan bahwa aset mereka tidak cukup untuk mengumpulkan peralatan yang cukup baik. Terlebih lagi. ”

"… Betul sekali."

Novem tampak puas dengan jawaban itu.

Tapi dia menoleh beberapa kali untuk melihat ketiganya. Mereka tampak terluka, tetapi mereka berhasil mengalahkan slime dengan aman.

Sambil mengeluh tentang rasa sakitnya, mereka mengumpulkan bahan Slime.

aku juga melihat mereka.

“Kamu pikir kita kedinginan?”

“Tidak, yah… sedikit.”

Saat aku memberikan jawaban yang jujur, Zelphy-san tersenyum. 'Jujur saja,' katanya sambil memberikan penjelasan.

"Bahkan jika seorang petualang menantang monster dan mati, itu adalah tanggung jawabnya sendiri. Terlebih lagi jika mereka dengan bodohnya menilai kekuatan mereka sendiri, dan melawan yang lebih kuat. Idiot seperti itu hanya akan mengulangi hal yang sama 'jika kamu menyimpannya. Bahkan jika kamu menghentikan mereka dari melawan monster, mereka tetaplah idiot. "

Idiot seperti itu menakutkan, katanya.

“Juga, jika kamu tetap manis pada mereka, ada banyak yang menjadi sombong. Terutama dalam pekerjaan kelas bawah seperti petualang, itu tidak jarang sama sekali. ”

(Seperti mereka akan mengatakan jangan ikut campur dalam urusan orang lain?)

"Bahkan jika mereka tidak semua seperti itu, tidak mungkin kita bisa mengulurkan tangan kepada mereka semua, apa yang kamu katakan?"

Saat Novem menyuarakan pemahamannya, Zelphy-san memberitahunya bahwa dia setengah benar.

“Menyelamatkan mereka itu mudah. Tetapi dapatkah kamu menjaga seseorang yang telah kamu selamatkan selamanya? Bahkan jika kita menyimpannya di sana, mereka dapat meluncurkan pengulangan hal yang persis sama. Jika mereka memiliki watak yang sedikit lebih buruk, mereka bahkan mungkin menipu diri sendiri untuk berpikir 'seseorang di sekitar akan menyelamatkan mereka ketika sesuatu yang berbahaya terjadi … jadi, ketika mereka tidak akan mati atau apa pun, yang terbaik adalah membuat mereka tahu rasa sakit . ”

Saat dia mengatakan itu, Generasi Kedua setuju.

『Daripada memberi mereka roti, ajari mereka cara menanam gandum. Sungguh, ada banyak orang yang akan membusuk sendiri jika mereka hanya menerima roti. 』

“Yah, jika kamu ingin aku membuatnya lebih sederhana, kalian adalah amatir. kamu tidak di sisi tabungan, tetapi di sisi yang diselamatkan … tidak, kamu di sisi yang masih diselamatkan. Jika kamu ingin menyelamatkan mereka, kamu harus menjadi kelas satu secepat mungkin. ”

Mengatakan itu, Zelphy-san terdiam dan terus berjalan menuju tujuan kami.

Ketika kami tiba di tempat yang dibicarakan oleh pengelana, kami pasti menemukan beberapa slime.

Berdasarkan apa yang dapat aku lihat sendiri, aku dapat memastikan lima di antaranya.

Cairan mereka yang berlumpur, berwarna hijau kacang polong, bergoyang-goyang bergoyang saat tubuh mereka merayap di tanah. Di dalam massa mereka, benda bulat seperti inti berwarna merah terlihat samar-samar.

Fumu, dia bilang itu semak belukar, tapi itu lebih dekat ke hutan. Kami tidak ingin mengejar mereka terlalu jauh, jadi… ah, ada satu. ”

Ketika dia mengatakan itu, Zelphy-san mengambil batu yang berserakan di tanah.

Setelah melemparkannya ke atas beberapa kali, dia melemparkannya dengan lendir.

Slime yang terkena gerakannya menjadi bingung.

Itu mulai menuju ke arah kami.

Aku terkejut dia tahu di mana kita berada tanpa mata atau telinga.

Aku mengambil pedangku, dan Zelphy-san mengambil posisi dengan pedang dan perisainya. Novem mengangkat tongkatnya tinggi-tinggi.

Kalian berdua cukup gugup. Bukankah tubuhmu terlalu kaku? aku akan menunjukkan dasar-dasarnya, jadi perhatikan baik-baik. ”

Dengan itu, Zelphy-san pergi ke lendir yang menuju ke arahnya … tidak, yang menuju ke arahnya.

Dari tempat dia melempar batu, dia bergerak sedikit. Tetapi hanya dengan gerakan itu, lendir itu mendorong dirinya sendiri ke tempat yang dia duduki sebelumnya.

Hanya itu yang terjadi, tapi dengan waktu luang yang cukup, Zelphy-san memotongnya begitu saja.

"Jika kamu mendekatinya, ia tidak dapat merasakan langkah kaki atau getaran, tetapi tetap saja, ia akan memperhatikan kamu, jadi pastikan untuk mengeluarkannya dalam satu pukulan."

Saat pedang menembus daging slime, cairan mulai keluar darinya.

Setelah beberapa saat, gerakan makhluk itu berhenti, dan dia memanggil Novem.

“Novem, kemarilah.”

“Y-ya!”

"Tenang. Keluarkan tong itu. "

Novem menyerahkan tong kecil yang sedang dijual di lantai pertama guild.

Mengambil pisau, Zelphy-san membuang cairan berlumpur, dan menggunakan pisaunya untuk membuka kulit.

Dari situ, inti dan batu ajaib lainnya jatuh, dan dia meletakkannya di tas terpisah.

Ke dalam tong, dia meletakkan kulit, dan sesuatu yang lengket di permukaannya.

“Dan begitulah ya kamu melakukannya. Umumnya, kamu harus berhati-hati dengan lingkungan sekitar saat mengumpulkan bahan. Atau anggota lain seharusnya mengawasimu, kan? ”

Dia melihat ke arah aku, jadi aku buru-buru menawarkan permintaan maaf. Tetapi dia menyeringai, dan mengatakan kepada aku untuk tidak terlalu mempermasalahkannya.

"Lain kali hati-hati. kamu melihat apa yang seharusnya kamu kumpulkan, bukan? kamu akan melakukannya nanti, tapi pastikan kamu tidak menggunakan sarung tangan yang kamu gunakan untuk pengumpulan barang lain.

Mendengar peringatannya, kami pergi meniru Zelphy-san dengan mengambil batu.

"Novem harus menggunakan pisau atau meminjam pedang dari Lyle. Jika kamu memukulnya dengan kekuatan tumpul, mereka akan meledak, jadi itu merepotkan. "

"Iya. Lyle-sama, bisakah aku meminjam pedang? "

Ketika Novem baru saja selesai mengatakan itu, Zelphy-san tiba-tiba mengangkat suaranya.

"Kalian berdua, mundur!"

Dia tiba-tiba meneriaki kami, tapi aku juga mendengar suara dari Jewel.

Itu adalah suara Generasi Pertama.

『Segera dapatkan di belakang petualang wanita! Tidak, pastikan kamu juga melindungi Novem-chan! Itu goblin! 』

Goblin.

Monster dengan wajah besar dan kulit hijau. Tinggi badan mereka kurang dari dua pertiga tinggi pria dewasa, tetapi tidak sesuai dengan tubuh ramping dan anggota badan mereka, mereka relatif kuat.

Di antara monster, mereka adalah salah satu yang lebih lemah, tetapi mereka dikategorikan sebagai ras yang merepotkan.

Pasalnya, mereka lemah saat berdiri sendiri, tapi berkelompok… dalam legiun… apalagi, mereka memegang senjata.

Seorang sarjana tertentu pernah menulis bahwa jika Goblin hanya memiliki sedikit lebih banyak kebijaksanaan, maka dunia akan jatuh ke tangan mereka sejak lama.

Dari semak-semak…

Seorang goblin datang dilengkapi dengan busur, dan yang lain melompat keluar dengan senjata tumpul yang terbuat dari cabang dengan batu yang diikat sampai ujung.

Sebelum yang belakang bisa menembakkan anak panah, Zelphy-san dengan sigap menyerbu masuk dan memblokirnya. Dia berteriak agar kita mundur.

Pendapat yang pertama sama.

“Kalian berdua mundur dan menunggu perintah selanjutnya! Aku akan mengalahkan pengacau ini. "

『kamu tidak akan bisa menang. Tutup saja dan dengarkan wanita itu. Orang-orang ini tidak memiliki terlalu banyak kekuatan kasar, tetapi mereka terus maju dengan angka. 』

Itu seperti yang dikatakan Yang Pertama.

Dari semak belukar, tujuh goblin lagi muncul.

Tapi…

"Apa yang kamu bicarakan? Tunjukkan cara melakukannya, Lyle. 』

Setelah diberitahu oleh Ketujuh, aku mengarahkan ujung pedangku ke brigade goblin. Zelphy-san juga ada di sana, jadi aku memanggilnya.

Zelphy-san, jangan bergerak sedetik pun.

"Apakah kamu…"

Saat Zelphy-san berurusan dengan mereka, aku bersiap untuk menggunakan sihir.

Saat ini, Permata itu mencuri Mana aku.

Mempertimbangkan mana aku, dan jumlah musuh, satu mantra adalah batas aku di sini. Sungguh, tidak ada gunanya jika mereka memberitahuku bahwa ini bukanlah level di mana aku bisa menggunakannya dalam pertarungan nyata.

『Oy, idiot! Tidak mungkin untuk… 』

Yang Pertama berteriak, tetapi aku masih meneriakkan.

(Jika aku ingin mengeluarkan semua nomor ini sekaligus, maka…)

"Petir."

Sihir atribut petir menghujani para goblin yang bergegas menuju Zelphy-san.

Waktu untuk mengaktifkan, lingkup, dan keluaran.

Mempertimbangkan semua itu, itu benar-benar tidak pada tingkat untuk digunakan secara praktis, aku kira.

Para goblin disetrum, dan percikan api beterbangan di sekitar mereka. aku memperhitungkan perhitungan aku, jadi Zelphy-san tidak tertarik padanya.

Hanya itu.

Aku gagal membunuh salah satu dari mereka.

Setelah melihatku, salah satu goblin di depan Zelphy-san melarikan diri.

Tampaknya sihir memang mengenainya, tetapi itu hanya menyerempet. Lengannya hangus hitam.

Menganggap aku sebagai ancaman, goblin itu berlari dengan putus asa.

Zelphy-san sedikit tercengang, tapi melihat gerakannya, dia langsung bereaksi.

Dengan satu pukulan, dia menyelesaikannya.

Sudah kuduga, dia memiliki skill yang cocok untuknya menjadi penasihat guild.

“… Oy, oy, apakah itu atribut petir? Jadi kamu penyihir? ”

"Aku melaporkannya, bukan?"

“Tidak, yah, kamu melakukannya. Tetap saja, sihir seperti itu sebelumnya berada di luar dugaanku. Bahkan aku bisa menggunakan beberapa mantra, tetapi jika seseorang bertanya apakah aku bisa menembak satu di level itu, aku akan menjawab 'tidak' segera. "

Setelah memastikan bahwa lingkungannya aman, Zelphy-san datang dan menanyakan itu padaku. Melihat sihirku, sepertinya dia terkejut.

"Kerja bagus, Lyle-sama."

Novem melepaskan kewaspadaannya dan mendekati aku.

Membuat suara tusukan, melihat tumpukan goblin yang tergeletak di tanah sambil mengeluarkan listrik bukanlah hal yang bagus untuk dilihat.

(Kalau dipikir-pikir, itu pertama kalinya aku melawan monster.)

Baunya juga cukup aneh.

Aku meringis.

Adegan itu adalah satu hal, tapi ada juga sekelompok orang yang menghabiskan Mana-ku saat kami berbicara.

『Itu tidak mungkin untuk kamu! Apakah itu? … Pu. Fwha. FWHAHAHA! Apakah kamu melihat itu!? Itu tingkat kemampuan Lyle! Jangan meremehkan keajaiban anak kecil Walt House! 』

(Kakek, itu memalukan, jadi tolong hentikan.)

『Kalian terlalu meremehkan Lyle. Dia masih seorang Penyihir yang membawa darah bangsawan lho. 』

Ketujuh memberi kesan kasar tentang Yang Pertama, dan Generasi Keenam berbicara dengan nada muak kepada anggota kelompok lainnya.

『T-tidak … tapi bukankah itu penyihir seperti itu, kan? aku merasa itu jauh kurang nyaman saat itu. 』

Yang Kedua juga sedikit terkejut, tetapi Yang Ketiga memberikan kekaguman yang jujur.

『Itu sangat luar biasa. Ini sebenarnya belum pada level praktis, tetapi jika kamu memenuhi persyaratan, kamu bisa membuat keajaiban sederhana. Aku mendapat kesan yang sedikit lebih baik tentangmu, Lyle. 』

Yang keempat juga terkejut, dan dia sangat senang bahwa keluarganya telah menghasilkan Penyihir.

『Hasil aku mendorong diriku sendiri untuk mendapatkan pengantin dari rumah viscount akhirnya menunjukkan diri mereka sendiri! Sekarang Rumah Walt adalah keluarga bangsawan dalam arti sebenarnya. 』

Generasi Kelima lebih muak dengan orang lain.

『Apakah itu sesuatu yang membuat kita bersukacita? Nah, bisa menggunakan sebanyak itu pada usia kamu cukup terampil. aku melihat kebutuhan untuk menyesuaikan evaluasi aku tentang kamu. 』

『…』

Generasi Pertama tidak bisa berkata-kata.

Dia diam… tapi itu hanya setelah dia melihat sihirku.

“L-Lyle-sama!”

"Tunggu! Apa yang salah!?"

Saat aku mendengar suara Novem dan Zelphy-san memanggil aku, aku langsung berlutut di tempat. Aku kehabisan nafas, dan aku berteriak di dalam kepalaku.

(Kalian harus lebih sadar diri! Aku baru saja menggunakan sihir, jadi aku cukup lelah lho! Aku mohon, tutup mulut!)

Dengan sihir yang lebih sederhana, tiga kali.

Dengan salah satu kesulitan yang sedikit lebih tinggi, sekali adalah batas aku.

Itu adalah kemampuanku saat ini yang berhubungan dengan sihir. Jika aku menaikkan level sedikit lagi, aku memahami dari kasus ini bahwa aku tidak akan dapat mengaktifkannya.

Daftar Isi

Komentar