hit counter code Sevens – Volume 1 – Chapter 3 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 1 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tujuh Leluhur

Setelah tertidur di kursi di aula, aku menemukan diri aku di sebuah ruangan yang tidak dikenal dengan leluhur aku.

Mengapa aku dalam situasi seperti ini? Bahkan aku tidak dapat memahaminya.

"Dan tunggu…"

Di tengah ruangan ada sebuah meja bundar yang lebar, dan kursi-kursi kami mengelilinginya. Kursi-kursinya besar, dan tinggi sandarannya melebihi kepalaku.

Itu adalah kursi yang sesuai dengan suasana kelas atas ruangan itu, tetapi untuk beberapa alasan, beberapa dari mereka tidak memiliki rasa realitas. Di sekitar ruangan, bola biru melingkar tertanam di berbagai tempat.

Di tengah meja, ada yang pucat dan bersinar.

『Itu adalah kesalahan dalam asuhanmu tentang dia!?』
"Itu bukan aku! Pertama-tama, Walt House adalah garis keturunan laki-laki, dan terlebih lagi, Lyle secara resmi sudah ditetapkan untuk menjadi penerus! Ini jelas bukan salah aku! Jika aku ada di sana ketika itu terjadi, aku akan menampar kepala putra aku beberapa kali! 』

Pria buas dan kakekku saling mencengkeram pakaian seolah ingin bertarung.

Sekilas, pria biadab itu lebih unggul, tapi reaksi dari mereka semua dingin. Mereka meninggalkan keduanya, dan kembali ke percakapan mereka dengan aku.

Dari pria berjubah pemburu sebelumnya, aku mencari penjelasan.

『Mari kita tinggalkan dua yang keras, dan lanjutkan. Bagaimanapun, Lyle ditetapkan untuk menjadi generasi kesembilan, tetapi setelah kalah dari saudara perempuannya, dan memiliki hak untuk berhasil diambil darinya, dia diusir dari rumah. Ada cukup banyak masalah dengan ceritanya, tapi mari kita kesampingkan itu untuk saat ini. 』

Dia mencoba untuk melanjutkan, tetapi di sana, pria bergaya buas … Bangsawan Provinsi, dan pendiri Rumah Walt, yang mempelopori sebuah kelompok untuk mengolah tanah, 【Generasi Pertama, Basil Walt】 membuka mulutnya.

『Tidak mungkin aku membiarkan yang satu itu meluncur! Orang yang kalah dari seorang gadis yang lebih muda dari dirinya adalah pewaris berikutnya? Jangan main-main dengan aku! 』

『Dasar orang barbar! Apa yang kamu katakan kepada cucuku !? 』

Kakek aku meninjunya ke udara, tapi tetap saja, sambutannya dingin.

Tapi di udara dingin, pemburu … 【Generasi Kedua, Crassel Walt】 dengan santai mengabaikan mereka.

『Masalahnya ada di tempat lain. Kalian berdua, duduklah … Nah, biasanya, kita akan melawan seorang wanita yang menggantikan rumah. Paling tidak, aku tidak akan menerima satu sebagai kepala, terlepas dari seberapa mahir dia, dan aku ragu pendapat aku akan berubah. 』

Pendapat Kedua disetujui oleh… 【Generasi Ketiga, Sleigh Walt】 ketiga.

Dia mengenakan pakaian bangsawan berpangkat rendah, dan dia memberikan perasaan yang agak sembrono.

『Benar, maksud aku, aku bisa menjadi kepala sendiri, dan putra aku 【Max】 adalah kepala, meskipun aku juga punya anak perempuan.』

Giring Generasi Ketiga adalah yang pertama dari Rumah Walt yang terbunuh dalam pertempuran. Tapi gambar dirinya yang diturunkan adalah seorang komandan yang saleh, yang memimpin barisan belakang saat Raja mengeluarkan mundur.

Dia dikatakan sebagai seorang pria yang, sendirian, membela pasukan yang terdiri dari puluhan ribu orang.

Pria di depan mataku sama sekali tidak memberikan kesan seperti itu.

『Oy, kamu mati sebelum kamu menjadi kepala segalanya, bukan !? Menurutmu berapa banyak masalah yang harus aku alami karena itu !? 』

Yang ini juga mengenakan jubah bangsawan. Tetapi sama seperti Generasi Kedua, ia memiliki aura orang bijak.

【Generasi Keempat, Max Walt】 adalah pemimpin ketika Walt House mencapai baron-hood.

Dan generasi kelima menghela nafas.

【Generasi Kelima, Fredricks Walt】 dianggap sebagai yang paling bernafsu dari Keluarga Walt. Bahkan dengan seorang istri, dia ternyata memiliki empat selingkuhan.

Tapi tidak seperti gambaran mental aku tentang dia, dia tidak memberikan udara yang santai.

『Hah, hentikan. Setiap orang pasti punya masalah. Tentu saja, aku juga melakukannya. 』

Di sana, Generasi Keenam berambut merah, tampak liar, mengangguk. 【Generasi Keenam, Fiennes Walt】 adalah orang yang menggunakan cara curang untuk meningkatkan rumah ke Status Hitungan.

Ayahku menyimpan fotonya di sekitar, dan setiap kali sesuatu yang buruk terjadi pada Keluarga Walt, dia akan mengeluarkannya, dan mengeluh karenanya.

"Baik. Tetapi karena alasan itu sang putri menjadi pewaris pertandingan anggar … Brod, apakah kamu benar-benar yakin kamu tidak gagal mengajar yang itu? 』

【Generasi Ketujuh, Brod Walt】 adalah kakekku.

『Anak aku sangat baik, bahkan dari pandangan aku. Juga, dari yang terakhir aku ingat, Lyle seharusnya menjadi yang berikutnya, dan Celes seharusnya baru saja menerima pelatihan sebagai wanita bangsawan … 』

Di depan mata aku, aku melihat leluhur aku, dan mereka berdebat di antara mereka sendiri. Bahkan sejauh ini, itu bukanlah sesuatu yang aku pahami sepenuhnya.

Mendengar ceritaku, Generasi Kedua sampai pada sebuah kesimpulan.

『Terus terang, bung … itu sama sekali tidak terjadi, kan?』

Nada suaranya yang santai mendapat persetujuan dari sekitarnya.

"Baik."
"Betul sekali"
『Anakku yang bodoh itu … Dia akan dipukuli.』

Dan akhirnya, pembicaraan kembali kepada aku. Kali ini, orang yang memancarkan aura yang sama dengan generasi kedua, Generasi Keempat bertanya padaku.

『Itulah yang selama ini aku pikirkan. Maksudku, meskipun Lyle kalah darinya, aku tidak benar-benar tahu tentang kompetensinya. Apakah Celes Girl itu benar-benar dipenuhi dengan anugerah? 』

Setelah ditanya tentang Celes, aku melihat ke bawah. Aku tidak ingin memikirkannya, tapi aku berani bertaruh aku harus menjelaskannya.

(Jika aku harus melakukannya pada akhirnya, aku harus menyelesaikannya sekarang.)

Berpikir begitu, aku mulai menjelaskan tentang Celes.

Kakak perempuanku dua tahun lebih muda, dan seorang gadis yang bisa mencapai apa pun. Apa pun yang aku habiskan ratusan dan ratusan jam untuk mencapainya, dia belajar hanya dalam beberapa …

Dan yang paling penting adalah…

“Adikku sempurna. Belajar adalah satu hal, tapi yang terpenting, haruskah aku menyebut atmosfer di sekitarnya sempurna… ”

"Suasana? Dan apa sih yang sempurna? Menjadikan seorang wanita penggantinya akan menempatkan kita pada posisi yang tidak menguntungkan secara politis, bukan? Dia pasti memiliki sesuatu yang cukup hebat untuk mengimbanginya. 』

Generasi Pertama Barbaric, yang duduk bersila di atas meja, menggigit diskusi aku.

“… Dia bisa memikat siapa pun. Orang tua aku memang melihat aku di awal. Tetapi sekitar waktu aku berusia sepuluh tahun, suasana mulai berubah aneh … dan secara bertahap, suasana seluruh rumah mulai berpusat di sekitar Celes. "

Setelah aku mengatakan sebanyak itu, Generasi Pertama sepertinya melamun.

Generasi Keempat kembali memimpin, dan memulai percakapan lagi.

『Artinya dia memiliki bakat yang melebihi Lyle, dan orang-orang di sekitarnya menyadari itu? Apakah itu terdengar masuk akal, Generasi Ketujuh-kun? 』

Kakek aku memiringkan kepalanya.

『Tidak, sementara aku menganggapnya imut sebagai cucu perempuanku, keberadaannya sehebat itu … seperti yang kupikirkan, tidak mungkin.』

Kakek aku menyangkalnya. aku memiliki pendapat yang sama. Pada saat kakek aku masih hidup, suasana di dalam mansion masih normal.

aku juga tidak memiliki hubungan yang buruk dengan saudara perempuan aku.

『Jadi sekitar saat dia berusia tujuh, atau delapan tahun, suasananya berubah. Maka bisa jadi keterampilan itu terwujud dalam dirinya. Saat itulah hal-hal itu mulai bermunculan, paling cepat. 』

Pendapat itu dibantah oleh Ketiga.

"Aku penasaran. Bahkan jika itu terwujud, ada banyak kasus yang luput dari perhatian. Bahkan jika itu ada di sana, orang hanya bisa menggunakannya secara praktis sekitar sepuluh. Artinya waktunya agak sulit? Maksudku, Lyle sendiri punya keahlian, tapi sepertinya dia masih belum menyadarinya. 』

【Keterampilan】 … Bagi manusia yang hidup di dunia ini, mereka adalah rahmat ilahi yang terpisah dari sihir yang diberikan oleh para dewa.

Ada aturan umum bahwa itu adalah satu Keterampilan per orang, dan itu adalah cara manusia berperang untuk memoles keterampilan itu.

Tentu saja, di masa lalu, dimungkinkan untuk menciptakannya kembali dengan teknologi. Dari semuanya, permata yang aku terima diberi Keterampilan oleh Kepala masa lalu …

(Tunggu sebentar. Aku mulai mendengar suara-suara itu saat aku mulai dirawat di gubuk Zell, kan? Lalu aku mulai mendengarnya lebih jelas… sejak aku menerima permata itu.)

Menyadari itu, aku mengangkat kepalaku. Seolah-olah menyiratkan bahwa aku membutuhkan waktu yang cukup lama, Generasi Ketiga berbicara. Dia juga memberi tahu aku tentang Keterampilan yang aku terima.

『Bentuknya tidak pasti, tapi permata bereaksi untuk mencoba dan menyimpannya. Karena itulah karena kita semua telah direkam dalam permata ini, kita dapat merasakannya. 』

aku mencoba mengkonfirmasi dengan Generasi Ketiga yang sangat berpengetahuan tentang Keterampilan apa yang aku miliki.

“Um, jadi pada akhirnya, apa Skill-ku?”

『aku tidak tahu sejauh itu. Tapi permata biru memiliki keterampilan 【Dukungan】, jadi mungkin itu salah satunya. 』

Keterampilan umumnya diurutkan menjadi tiga kategori.

Yang dengan pertempuran dekat sebagai basisnya, 【Vanguard】. Yang ini dikatakan terwujud dalam permata merah.

Permata kuning memiliki Skill 【Rearguard】.

Biru adalah Dukungan.

Itu adalah tiga klasifikasi keterampilan, tetapi di masa lalu, dikatakan seseorang dapat mengontrol arah Skill mereka sendiri, sampai batas tertentu, dengan Permata.

Alasan skill support umum di Walt House adalah karena mereka membawa permata biru.

“… Jadi itu membuatku Mendukung?”

『kamu terdengar tidak puas. Tapi di waktu aku, Dukungan adalah semua kemarahan. 』

Generasi Ketiga mulai melihat wajahku yang tidak senang saat dia berbicara.

Di era saat ini, keterampilan Rearguard berdaya tembak tinggi yang disukai.

Tapi…

『Di waktu aku, itu adalah Vanguard, dan Support. Mendapatkan Pengawal Belakang sangat disayangkan. 』

Seperti yang dikatakan kakek aku, Generasi Kedua memberi pandangan bertanya.

『Di waktu aku, dukungan adalah kemalangan. Apakah itu hanya berubah seiring waktu? 』

Keempat mengembalikan percakapan yang terpeleset ke trek.

『Bagaimanapun, kamu mengatakan kemungkinan semacam Keterampilan terwujud dalam gadis Celes itu, dan membuat mereka mengubah keputusan mereka rendah. Itu berarti Lyle benar-benar tidak memiliki kualitas yang diperlukan untuk menjadi ahli waris. 』

Bahkan ketika diberitahu hal seperti itu, aku tidak bisa mengatakan apa-apa. aku berusaha keras, tetapi tidak pernah sekalipun kerja keras aku membuat orang mengatakan bahwa aku cocok sebagai kepala berikutnya.

Di Walt House, yang telah menjadi rumah seorang Count, jika kamu diberi tahu bahwa kamu tidak memiliki kebijaksanaan yang diperlukan untuk menyukseskan gelar tersebut, maka itulah akhirnya.

Tapi…

『Tapi itu terlalu aneh. Melihat penerimaan mereka terhadap bocah itu, dia tidak seburuk itu. Maksudku, bahkan sekarang, dia memiliki pengikut yang dapat diandalkan bersamanya, dan bahkan jika Lyle tidak dapat diandalkan, wajar saja bagi seorang anak laki-laki untuk dipilih sebagai pewaris. Bahkan jika gadis bernama Celes itu hanya dipenuhi dengan bakat, kerugian menamainya penggantinya terlalu tinggi. 』

Generasi Kelima tanpa pamrih berbicara tentang kerugian memiliki kepala perempuan. Tapi sebenarnya, sudah ada beberapa rumah dengan pemimpin seperti itu.

Namun, alasan utamanya adalah representasi, dan adat istiadat DPR. Di rumah-rumah dengan Silsilah Wanita, tidak jarang ada pembicaraan tentang seorang pria menjadi ahli waris, tetapi kebalikannya tidak sering terdengar.

Maksud aku, jika waktunya tiba, kepala keluarga harus berbaris ke medan perang.

Jumlah rumah yang akan mengirim seorang gadis dalam situasi seperti itu sangat langka. aku tidak akan mengatakan tidak ada, tapi tetap saja, mereka adalah minoritas besar.

『Brod, bagaimana dengan para pengikut? Apakah ada faksi yang berkumpul di sekitarnya dalam rencana untuk mengambil kendali Rumah? 』

Pada lamaran Keenam, Kakek aku mulai berpikir.

『aku tidak akan mengatakan tidak ada yang memiliki niat seperti itu, tetapi status sosial para pengikut terlalu rendah. Mustahil bagi mereka untuk berencana mengambil kendali dengan menikah. Status rumah terdekat bagi kita adalah Rumah Forxuz yang patriarkal, tetapi mereka tidak pernah melakukan hal seperti itu sejak dulu…

Di sana, Generasi Kedua bereaksi.

『Eh? Pengikut kamu adalah Forxuz itu? Eh! Eeeeeeh !? 』

Yang Pertama, yang tenggelam dalam pikirannya, juga berdiri dalam kebingungan.

『Dengan Forxuz, maksudmu yang itu !? Yang berasal dari wilayah tetangga !? Itu rumah orang tua itu, bukan !?

Pria tua? aku tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Sejak dulu, Forxuz House tunduk pada Walt House. Mereka seperti rumah punggawa kami. Status mereka adalah milik Baron, tetapi tanah mereka diberikan kepada mereka oleh Rumah Walt orang tua aku.

Generasi Keempat juga bingung.

Tapi Kelima…

『Apa itu? Maksudku, kami naik pangkat, dan mendapatkan kendali atas wilayah tetangga. Untuk Forxuzes yang ragu-ragu untuk bergerak, kami dengan ramah memberi mereka tanah, jadi wajar bagi mereka untuk menjadi pengikut kami, kan? 』

Tapi di sana, Generasi Kedua berteriak.

『Jangan bercanda! Menurutmu seberapa jauh kita dalam utang dengan orang-orang itu !? Kalian semua, jika Forxuz House tidak bersebelahan dengan kita, tidak satupun dari kita akan berada di sini! 』

Yang kedua menekankan betapa mereka telah merawat kami, sementara yang keempat menanyakan yang kelima dengan wajah terkejut.

『Apa artinya ini? Sudah kubilang kan? Mereka sangat membantu kami, jadi kamu harus menjaga hubungan baik dengan mereka, kan !? 』

Di sana, Kelima memberikan jawaban tidak tertarik.

『Ya, ya, dan itulah sebabnya aku mengisi semua dokumen sehingga Rumah Forxuz bisa naik status juga. aku pasti melakukannya, kan? 』

Saat Yang Kelima mencari konfirmasi dari Yang Keenam, Generasi Keenam mengangguk.

"Yah begitulah. Kamu melakukannya. 』

Sambil mendengarkan percakapan ini, aku berpikir.

(Ini menjadi sedikit rumit. Dan tunggu, suara mereka sepertinya semakin menjauh …)

Dan di sini, aku mendengar suara seseorang yang tidak ada di sana.

"Lyle-sama?"

Lyle-sama, aku sudah selesai.

“Eh… ya.”

Ketika aku membuka mata, aku masih duduk di kursi yang berderit dan goyah. Mungkin karena aku lelah, aku tidur dengan nyenyak.

Setelah menyeka tubuhnya, dan mencuci rambutnya, Novem berdiri di depanku.

“aku melihat kamu lelah. aku sudah mencuci pakaian dalam kamu dengan air panas, dan menggantungnya hingga kering. Mereka harus selesai besok. "

“Ah, maaf soal itu.”

Saat aku berdiri, pijakan aku goyah. Novem menopang tubuh aku, saat kami berjalan menuju ruangan.

(Apakah semua itu mimpi?)

Saat aku memikirkan itu, suara Generasi Pertama terdengar.

『Tunggu sebentar … apa nama keluarga anak itu? aku mulai penasaran. Udara di sekitarnya sedikit familiar… 』

Dan aku mendengar kakek aku juga.

『Dia tumbuh cukup besar, tapi itu adalah putri kedua dari keluarga Forxuz. Aku tidak pernah mengira dia akan menjadi tunangan Lyle, maksudku, status mereka terlalu terpisah. 』
『Whaaaaaaaa !!』

Yang Pertama berteriak. Itu sangat keras, tapi sepertinya Novem tidak mendengar apa-apa.

“… Jadi itu bukan mimpi.”

Saat aku bergumam, Novem memiringkan kepalanya.

Ada apa, Lyle-sama?

Namun yang lebih penting, rasa lelah ini tak tertahankan. aku bahkan lebih lelah dari sebelumnya, dan berjalan itu menyakitkan. aku belum pernah mengalami kelelahan ini sebelumnya. Setelah Novem membawaku ke tempat tidur, aku berbaring di tempat, dan langsung tertidur. Yang terakhir aku dengar adalah suara Novem yang baik hati.

Saat aku berbaring, dia menarik selimutku.

"Selamat malam, Lyle-sama."

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List