hit counter code Sevens – Volume 1 – Chapter Prologue Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 1 – Chapter Prologue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Prolog

Yang aku hadapi di halaman mansion adalah saudara perempuan aku.

Eksistensi yang sempurna.

Jika seseorang di luar sana benar-benar dicintai oleh Dewa, itu mungkin orang seperti dia.

(Mengapa sampai begini)

Aku menahan nafasku, dan mencengkeram pedang yang aku pegang di satu tangan dengan kedua tanganku. Ujungnya bergetar.

Bukan hanya kelelahan. Emosi ketakutan juga terlihat di bilahnya.

"Hah hah…"

Pedang di tanganku nyata. Rapier kakakku juga asli. Bagi kami untuk saling bertarung secara serius dengan senjata, aku tidak akan pernah berpikir itu waras.

Namun, orang yang mengusulkan duel ini, tidak diragukan lagi, adalah dia.

Mengenakan gaun, dia berbicara sambil menatapku tanpa minat.

"Apakah kamu masih akan melanjutkan ini, onii-sama?"

Sementara dia memanggilku onii-sama sekarang, dia biasanya bahkan tidak memanggil namaku. 'Kamu,' 'hal itu,' dan frasa lain seperti itu adalah cara dia biasanya merujuk aku.

Tapi tidak ada orang di sekitar yang pernah menemukan kesalahan itu.

Dia mengenakan gaun berwarna gading dan sepatu merah. Meskipun kami berdua saling menyayat, tidak seperti aku, dia tidak berkeringat sama sekali.

Seolah dia akan pergi ke suatu tempat formal, pakaiannya tertata rapi. Rapier yang ada di tangannya adalah artikel yang dibuat oleh seorang pengrajin yang terampil.

Itu dihiasi dengan ornamen, dan gagangnya dihiasi dengan bola kuning. Permata yang tidak bisa dibuat lagi di era saat ini adalah alat khusus yang menghasilkan Keterampilan khusus.

Rapier yang telah dimasukkan itu adalah Item Sihir, senjata yang disebut Pedang Sihir. Itu adalah barang langka yang tidak dapat dibeli bahkan dengan seratus koin emas.

Dengan pedang di tangan sebagai ketidakcocokan dengan penampilannya, sosok kakak perempuanku yang berdiri berantakan.

Tahun ini, dia akan berusia tiga belas tahun. Mengalir, rambut emas melambai di kepalanya. Sosoknya, tidak sesuai dengan usianya, cukup menggairahkan.

Mata birunya menatapku dengan dingin.

Rasa dingin menggigil di punggungku.

Mengerikan. aku ingin lari. Tapi aku tidak bisa.

"Belum. Kami belum selesai! "

aku dengan paksa menahan rasa takut aku dan melangkah maju.

aku memiliki keyakinan pada keterampilan pedang aku yang terlatih dengan baik. aku yakin bahwa aku tidak akan kalah dari orang dewasa.

Keluarga Walt… untuk mensukseskan rumah tangga bangsawan kami, aku menerima pelatihan berat sejak usia muda. aku yakin dengan pedang aku.

Tapi…

"Hah, kamu benar-benar lambat."

Di masa lalu, aku juga anak ajaib. Anak ajaib. Mereka selalu menghujani aku dengan pujian. Untuk menjawab harapan orang tua dan keluarga aku, aku berusaha sekuat tenaga.

Tapi usaha itu, sebelum saudari yang dua tahun lebih muda dariku, tidak berguna.

Jelas, saudara perempuan aku adalah seorang gadis. Karena ilmu pedang dianggap tidak perlu baginya, dia tidak mengambilnya selama bertahun-tahun. Dia hanya diajari dasar-dasarnya, dan yang harus dia ketahui hanyalah bagaimana memegang dan mengayunkannya.

Meski begitu, aku tidak bisa menang melawannya.

Apa!

Kami bentrok untuk waktu yang tidak diketahui, dan tubuh aku ditutupi banyak luka dangkal. Bahkan saat aku menebasnya, dia dengan mudah mengelak dengan sedikit gerakan.

Di saat yang sama, pedang rapiernya yang seperti cambuk mengenai wajah, lengan, dan perutku.

"Saat itu, aku bisa memberimu tiga luka fatal, Lyle."

Nama gadis yang menyebut namaku dengan senyum di wajahnya adalah Celes Walt.

Jika ada seseorang yang dicintai oleh surga, siapa pun akan mengira itu adalah saudara perempuan sebelum aku. Satu-satunya yang benar-benar membencinya adalah aku.

Setelah serangan aku menghindar, kaki aku lemas, dan aku jatuh di halaman.

Tubuh aku berlumuran darah. Pakaian aku lengket karena keringat aku.

Rambut biruku juga menempel padaku, tapi aku tidak memedulikannya. Ketika aku mencoba berdiri, aku melihat sepatu merah itu datang ke arah aku.

"Guh!"

aku memblokir dengan tangan aku, tetapi aku tidak bisa mematikan momentum. Tubuhku melayang sedikit sebelum aku berguling di tanah sekali lagi.

“Betapa tidak sedap dipandang.”

"Ya, sungguh … untuk berpikir bahwa ini adalah putra kami, itu terlalu menyedihkan."

Di mana aku pingsan adalah ibu dan ayah aku.

Kami dikelilingi oleh mayoritas pengikut, tetapi tidak ada satu pun yang mengarahkan dorongan apa pun kepada aku.

(Ayah… ibu… kenapa…)

aku ingin menangis. Aku menahan rasa sakit untuk berdiri, dan berbalik untuk menemukan senyum Celes menungguku.

“Apa masalahnya? Apakah hanya itu yang kamu lakukan, Lyle? ”

Dia dengan sengaja memanggil nama aku untuk memprovokasi aku.

"Menyedihkan. Bahkan ketika Celes hanya mempelajari ilmu pedang seminimal mungkin. "

“Seharusnya Celes yang menggantikan Walt House.”

Kata-kata orang tuaku ditujukan ke punggungku.

Bahkan ketika mereka orang-orang yang akan mengatakan hal-hal seperti ini, mereka pernah baik kepada aku. Saber yang aku pegang di tangan aku adalah barang yang telah mereka persiapkan untuk aku sejak lama.

『Lyle, kamu juga orang dari House Welt. Hanya senjata terbaik yang pas untuk tangan kamu. 』
『Ini cocok untukmu, Lyle. Seperti yang diharapkan dari putra kami. 』

Mereka terus mengarahkan senyum ramah kepada aku sampai sekitar waktu aku berusia sepuluh tahun.

Setelah itu, orang tua aku datang untuk menyayangi adik perempuan aku Celes. Saat itulah mereka kehilangan minat pada seseorang seperti aku.

Itu bukanlah sesuatu yang terbatas pada keluarga ini.

Para pengikut, yang selalu memperlakukan aku dengan cara yang sesuai dengan kepala rumah tangga di masa depan mulai memperlakukan Celes sebagai tuan mereka.

Mereka berbicara buruk tentang aku di belakang punggung aku, dan terus mengatakan aku tidak cocok untuk sukses.

Sampai aku berumur sepuluh tahun, rumah tangga, dan penduduk telah menunggu aku untuk mengambil alih.

Tapi sekarang berbeda. Inilah kenyataannya.

Dengan ini, Celes adalah penerusnya.
“Astaga, meskipun mereka tidak melakukan hal seperti ini, yang harus kami lakukan hanyalah mengusir bocah itu.”
“Bahkan ketika tidak mungkin dia bisa menang melawan Celes-sama. Bodoh sekali."

Sangat memalukan sehingga air mata mulai keluar.

(Hanya apa yang pernah aku lakukan. Mengapa aku harus begitu dibenci!?)

Bahkan Celes adalah saudara perempuanku. Bukannya aku membencinya. Aku memperlakukannya seperti layaknya seorang saudara.

Apakah Celes menemukan sesuatu untuk dibenci?

“Ara, kamu akan menangis? kamu benar-benar tidak enak dipandang. "

Dia mulai tertawa sendiri. Dia tampak seperti sedang bersenang-senang.

"Mengapa kau melakukan ini! Apa yang pernah aku lakukan padamu !? ”

Saat aku meninggikan suaraku, ekspresi Celes berubah dari tersenyum menjadi tanpa ekspresi.

“… Betapa berisiknya. Tidak masalah bagimu. Tidak masalah bagi aku apakah kamu berada di sana atau tidak. Tapi karena kau merusak pemandangan, aku akan mengeluarkanmu dari sini. "

"A-apa yang kamu katakan …"

Dia mengangkat tangan kirinya ke arahku, dan mengarahkan jarinya.

(Dia berniat menggunakan sihir !?)

Melihat ke belakang, aku melihat bahwa orang tua aku dan anggota keluarga lainnya telah memperhatikan tindakannya dan menyingkir.

Mereka telah memberikan persetujuan diam-diam atas serangannya.

"Sialan! Ice Wall! "

Dinding es terwujud di depanku.

Itu adalah sihir atribut air, dan propertinya adalah 'Perisai'. Untuk dipuji… untuk membuat orang tua aku berbalik, aku telah kehilangan diri aku dalam melatih diri aku sendiri.

Itu bukan hanya di pedang. Sihir, dan menunggang kuda, dan bahkan pengetahuan … tapi di depan keberadaan di depanku, itu semua tidak berharga.

“Fire Bullet.”

Menunjukkan keunggulannya, Celes mulai melantunkan sihir setelah aku menyelesaikan persiapan.
Berbeda denganku, itu adalah mantra atribut api, dan levelnya berada di antara dasar-dasar dasar. Itu juga cukup ramah pengguna yang hanya menghasilkan bola api.

Dinding es yang aku buat terkikis oleh api dengan sangat mudah.

Itu bukan hanya satu tembakan.

Dari ujung jari Celes, dia menembakkan beberapa ratus pengulangan mantra yang sama. Output masing-masing dan setiap orang cukup tinggi, dan sementara sihirku seharusnya menang atas atributnya, aku bahkan tidak bisa menang melawan mantra tingkat dasar Celes.

“Kuh, Tangan Bumi!”

Dari tanah di sekitarku, tumbuh empat lengan yang terbuat dari tanah. Masing-masing mematuhi keinginan aku untuk menyerangnya.

"Betapa membosankan."

Celes tersenyum saat dia menggunakan rapier di tangannya untuk memotong semuanya. Rapier pada dasarnya adalah senjata khusus untuk menusuk. Dengan itu, dia menggunakan sihir untuk memotongnya dengan mudah.

Earth Bullet.

Untuk menang dengan fleksibilitas, aku mengaktifkan sihir aku berikutnya. Batu-batu melonjak dari tanah seperti bola meriam dan merobek halaman rumput.

Tetapi aku tidak punya waktu untuk memikirkan hal seperti itu.

"Melindungi."

Tanpa perubahan ekspresi, dia melemparkannya dengan senyuman. Sebuah dinding sederhana yang terbuat dari mana murni sepenuhnya memblokir Earth Bullet aku.

Itu tidak di level Celes, tetapi aku telah menembak beberapa lusin tembakan. Tetap saja, tidak ada satu pun yang berhasil.

(aku tidak punya Mana tersisa. aku harus mengakhirinya di sini …)

Bahkan aku dapat mengerti bahwa aku tidak memiliki prospek kemenangan. Tapi aku harus berkelahi dengannya bagaimanapun caranya.

Kalau tidak, aku akan diusir dari rumah tanpa melakukan apa pun.

Apa yang memulai ini semua, seperti yang aku pikirkan, adalah kata-kata Celes.

『Hei, Ayah. Tahun ini, onii-sama akan berusia lima belas tahun dan menjadi dewasa. Bukankah ini waktunya untuk mengadakan pertandingan untuk menentukan calon kepala Keluarga Walt? 』

Biasanya, laki-laki yang akan sukses.

Tapi orang tuaku bilang dia benar. Mereka mengakui pertandingan kami.

『Yang kalah akan meninggalkan rumah. Tidak apa-apa denganmu, kan oniisama? 』

Dia membenciku, atau mungkin dia menganggapku tidak menyenangkan. Seperti itu, pertarungan aku dengan Celes telah dimulai.

Awalnya, itu bukanlah sesuatu yang akan pernah terjadi.

Memiliki seorang gadis sukses dalam rumah tangga bukanlah sesuatu yang tidak pernah terjadi. Namun dalam kasus tersebut, ada keadaan tertentu, seperti prinsip dasar keluarga.

House Walt telah memiliki penerus laki-laki selama beberapa generasi. Dari kepala generasi pertama pendiri, garis langsung laki-laki telah menurunkan keluarga satu sama lain.

Itu adalah rumah tangga dengan sejarah lebih dari dua ratus tahun.

Meski begitu, ayah dan ibu mematuhi kata-kata Celes dan menyetujui pertandingan dengan aku, putra tertua, disetujui.

“Celes, jangan pernah, kepada orang sepertimu…!”

Saat aku melangkah masuk, aku menebas Celes dengan sekuat tenaga. Pada adikku, yang berpenampilan seperti gadis lemah, aku menebas dengan kekuatan penuh.

Dari perspektif pihak ketiga, aku pasti yang salah di sini. Tetapi di suatu tempat di hati aku, aku memahaminya. Ratusan, ribuan, ratusan ribu ayunan latihan aku mengalami pukulan ini.

Serangan dengan semua kekuatan di belakangnya akan membelahnya menjadi dua jika mendarat.

… Jika itu mendarat, itu.

Untung aku bisa mendekat. Serangan itu adalah yang terkuat yang bisa aku kerahkan saat ini.

Tapi stroke aku tidak pernah sampai padanya.

Memutar setengah dari tubuhnya untuk menghindari tebasan vertikal, dia mengayunkan rapier untuk mengirimkan serangan ke arahku. Seolah ingin menyiksaku, dia terus mengukir luka ringan ke tubuhku.

Pada tingkat ini, ini tidak akan pernah berakhir.

"Belum!"

Saat pedangku yang mengelak menancap di tanah, aku melepaskan tangan kiriku darinya dan mengayunkan tangan kananku. Dengan serangan pedang pertama, V dilacak ke udara.

Melihat itu, mata Celes terbuka lebar.

Itu adalah pilihan terakhirku.

Ini adalah keterampilan yang aku praktikkan secara rahasia, tetapi tetap saja, itu tidak mencapai dia. Pedang itu memotong gaunnya.

(Dia bahkan bisa bereaksi terhadap itu?)

Itu adalah kartu truf khusus aku, tetapi refleks Celes melebihi itu. Namun, jika kamu menghitung potongan di sepanjang gaunnya, itu benar-benar berhasil.

(Mencapai. Pedangku mencapai Celes!)

Melihat dari pinggir lapangan, pemandangan seorang saudara laki-laki yang marah terhadap adik perempuannya pasti menjijikkan. Tetapi karena lawan aku adalah Celes, tidak ada artinya untuk itu.

Lihat saja wajah cantiknya dipelintir kesakitan untuk sesaat, membuat semuanya sepadan. Kami berdua mundur selangkah, dan sambil terengah-engah, aku mengangkat sudut bibirku.

Ini adalah perlawanan paling besar yang bisa aku tawarkan. Saat ini, hanya itu yang bisa aku lakukan.

Apa yang salah, Celes?

Dia merendahkanku dengan wajah tanpa ekspresi, gemetar. Dia pasti merasa terhina. Berapa kali aku pernah melihat saudara perempuan aku Celes benar-benar malu sebelumnya?

“… Jangan panggil namaku, kotoran.”

“… Eh?”

Pada saat aku menyadarinya, dia telah menghilang dari pandangan aku. Suaranya datang dari belakangku.

Saat aku berbalik, tinjunya memasuki pandanganku.

(A-apa?)

Tidak ada rasa sakit. Pada saat aku menyadarinya, pedang telah meninggalkan tangan aku, dan aku terkapar di udara. Dalam penglihatan aku yang sepertinya melihat segala sesuatu bergerak dalam gerakan lambat, tampaknya hanya Celes yang bergerak secara normal.

Dia mendekati dan menendangku dengan sepatu merah kali ini.

Aku menatapnya saat aku terbang di udara dan melihatnya bersiap untuk melepaskan sihir.

(Ini buruk, aku akan mati!)

Aku mencoba mengumpulkan pertahanan sihir segera, tetapi sihir yang ditembakkan Celes adalah sihir kelas tinggi. Itu adalah sihir yang membutuhkan banyak keterampilan sebagai seorang penyihir.

Dia benar-benar mendatangiku untuk membunuhku.

"Badai api."

Saat aku mendengar suaranya yang tidak tertarik, aku juga bernyanyi.

"Bola Air!"

Aku memeras sisa kekuatanku, dan menyebarkan sihirku sendiri ke sekitar diriku. Badai api menyelimuti aku dan mencoba membakar aku sampai mati.

aku juga telah mengaktifkan sihir, tetapi aku tidak tahu apakah ini akan memblokirnya.

Yang aku mengerti adalah bahwa sihir yang baru saja dia gunakan ditembakkan dalam upaya jujur ​​untuk membunuh aku.

“A-apa aku benar-benar merupakan penghalang bagimu, Celes !?”

Ketika aku memanggil, aku menjatuhkan diri ke tanah. Dampaknya mengguncang tubuh aku dan rasa sakit berlarian di sekitarnya.

Ditambah dengan rasa sakit yang belum pernah aku rasakan hingga saat ini, benturan itu menyebabkan aku menggeliat di tanah. Dan Saber milikku jatuh di sampingku.

Ujungnya menembus tanah, dan logamnya telah berubah menjadi merah kusam karena panas.

Jika aku menggenggamnya, aku pasti akan terbakar, tetapi tetap saja, aku mengulurkan tangan aku.

aku tidak memikirkan apa-apa lagi, tapi aku tidak ingin berpisah dengannya. Bagiku, pedang di depan mataku adalah ikatan terakhirku dengan orang tuaku.

“A-ah…”

Lingkungan mengawasiku. Tanpa berpikir untuk menyelamatkan aku, mereka menatap aku. Melihatku merangkak dengan sedih ke arahnya, bahkan ada yang tertawa.

Satu-satunya yang berjalan ke arahku adalah orang dengan senyum vulgar di wajahnya, Celes.

“Melayani kamu dengan benar. Meskipun aku sedikit terkejut kamu masih bisa bertahan hidup. "

Mengatakan itu, dia mematahkan pedang di depan mataku. Mungkin karena panas, atau keahliannya sendiri, pedang itu ditebas seolah-olah bukan terbuat dari logam, tetapi kertas.

Tanganku yang terulur jatuh ke tanah dengan sia-sia.

Itu mencengkeram rumput; Aku mendongak dengan air mata berlinang. Menggunakan tangan kirinya untuk memainkan rambutnya, Celes memiliki senyum penuh di wajahnya.

"Oh, itu favoritmu, kan? Betapa malangnya."

Dia tampak seperti sedang bersenang-senang saat dia dengan senang hati merendahkanku. Namun, mendengar kata-kata orang tua aku, dia berbalik.

“Celes, sudah cukup, bukan? Pakaian kamu hancur. Bagaimana kalau kita menghabiskan hari ini membelikanmu baju baru? ”
“Oh, kedengarannya bagus, sayang.”

Tidak ada seorangpun yang melihat aku yang dipukuli dan dibakar. Mereka sudah memperlakukan aku seolah-olah aku tidak ada di sana.

“T-tolong tunggu! Ayah ibu!"

Aku menegangkan suaraku dan mengulurkan tanganku. Tapi mereka hanya menatapku sekali. Tatapan mereka masih satu di mana mereka melihat sesuatu yang kotor.

Dan seperti itu, aku membiarkan kepala aku jatuh ke tanah.

Aku mengeluarkan suaraku dan berteriak tanpa memperhatikan lingkungan sekitar.

aku bertanya-tanya berapa lama waktu telah berlalu, tetapi seharusnya tidak membutuhkan waktu lama bagi aku untuk kehilangan kesadaran. Aku ingat diriku menangis di atas halaman, tetapi ketika aku menyadarinya, aku sudah berada di tempat tidur.

Perban melilit tubuh aku, dan tampaknya aku telah menerima beberapa perawatan.

“Siapa… Ayah? Tidak, itu tidak akan terjadi. ”

aku tidak yakin apakah aku harus mengatakan ini, tetapi ayah tidak akan pernah menyelamatkan aku. Ada sikap yang dia miliki saat meninggalkanku, tetapi yang lebih penting, tempat ini tidak ada di dalam manor.

aku melihat butiran kayu di langit-langit, dan mengerti bahwa ini bukanlah bagian dalam rumah aku sendiri.

aku ingin tahu siapa yang menyelamatkan aku. Sakit rasanya bergerak, jadi aku hanya menoleh untuk melihat sekeliling.

aku berada di rumah kayu, tidak, lebih seperti gubuk. Mataku kembali ke langit-langit. aku sudah bangun, tetapi tubuh aku masih merasa perlu tidur.

Juga, aku tidak ingin memikirkan apa pun sekarang.

(Jadi aku ditinggalkan …)

Setelah ditinggalkan oleh keluarga aku, wajah Celes melayang di benak aku. Senyumnya yang kasar ketika dia mencemooh aku.

Pada waktu itu…

"…? Siapa ini?"

Di sekitarku, suara seseorang berbicara… tidak lebih seperti perasaan bahwa seseorang sedang berpidato. aku diserang oleh sensasi aneh.

“Tidak ada siapa-siapa, kan?”

aku tidak merasakan kehadiran di sekitar aku. Berpikir bahwa aku salah, aku menutup mata.

aku tidak tahu oleh siapa, tetapi aku telah dirawat. aku akan tidur sebentar, dan memulihkan stamina aku. Tubuhku terasa berat, dan aku ingin menutup mataku.

(Saat ini, aku tidak ingin memikirkan tentang apa pun…)

Itu mungkin terjadi sedikit setelah aku menutup mata. aku mendengar suara.

『Oy, oy, artinya sudah datang, kan? Itu pasti datang! 』

Alih-alih ceria, suara itu terdengar kasar. Itu keras, dan itu tertawa terbahak-bahak.

(S-siapa? Mungkinkah orang yang menyelamatkanku?)

Itu tidak tampak seperti suaraku mencapai dia. Terlebih lagi, untuk beberapa alasan, aku merasa sangat lelah. Seolah-olah Mana aku dihisap…

『Ayah, tolong diam sebentar.』

Kali ini, itu adalah suara anak muda yang lelah.

(Ada banyak orang? Meski begitu, ada apa dengan perasaan tidak nyaman ini…)

aku tidak bisa mengeluarkan suara aku. Pikiranku tidak sampai ke mereka.

『Cobalah pahami apa yang kakek coba katakan, ayah. Maksudku, ini percakapan pertama kita. Dan aku bisa merasakan bahwa keturunan langsung ada di dekatnya. Dia pasti membawa darah kita. 』

Kali ini, itu benar-benar suara yang ceria.

(Tiga? Tidak, mungkin ada lebih banyak.)

Lebih dari sekedar suara, mungkin kehadiran. aku tidak dapat berpikir bahwa hanya ada tiga.

『aku mengerti apa yang dikatakan kakek ~. Pertama, tenang dulu dan konfirmasi. 』

aku mendengar yang baru. Sejak dia mengatakan kakek, apakah itu keluarga? Tetapi semua suara mereka terdengar muda, atau paling tidak, mereka tidak tampak tua.

"Nah, ini percakapan pertama kami, kamu tahu. Tapi, kamu tahu, ada hal-hal yang tidak akan kami perhatikan pada tingkat ini, aku pikir, kamu tahu. 』

(Sekali lagi. Dengan ini, apakah itu suara kelima?)

Satu lagi terdengar.

『Kamu terlalu pesimis, muncul. Lebih penting lagi, aku ingin tahu apa yang terjadi padanya. Alangkah baiknya jika dia menyadarinya, tapi … ada apa, Brod? 』

Nama Brod keluar, membuatku terkejut.

Maksudku, Brod adalah nama kakekku sendiri.

(Ini adalah … ini mungkin berarti aku sudah mati.)

Apakah kamu baik-baik saja dengan itu? Pikiran batin aku menjerit, saat aku berusaha keras untuk mendengar suara-suara itu.

『Ini cucuku! Ini Lyle! Tidak diragukan lagi itu cucu aku! 』

Sungguh mengingatkan pada suara kakekku, membuatku ingin memberikan senyuman pahit. Dia adalah orang yang agak terlalu lembut pada cucunya, tetapi bahkan emosi itu bisa dirasakan melalui suaranya.

Tetap saja, dia terdengar sedikit lebih muda. Itu tidak memiliki nada serak seperti pria yang lebih tua.

Apa artinya ini? aku pikir, saat keheningan menyebar untuk sementara waktu.

"""Nyata!?"""

Sungguh sekelompok yang berisik. Semua suara mereka tampak kaget.

(……… Situasi seperti apa aku ini?)

Pada hari itu, nasib aku mulai berubah.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List