hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 158 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 158 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Putri Kerajaan Lorphys

Kamar dan Zayin yang semakin dekat menjadi penjara pekerjaanku.

Di dalamnya, aku merasa ingin menangis.

Pekerjaan tanpa akhir.

Dan meningkatkan pekerjaan.

Mengapa kita bahkan perlu melakukan ini? Pekerjaan yang pasti akan membuat kamu seperti itu.

“Mengapa mereka tidak mau bergerak? Bahkan saat kita siap di pihak kita. "

Alasan yang tepat untuk menyerang Selva, serta tentara dan perbekalan yang diperlukan. Kami sudah mengumpulkan semuanya. Tidak, lebih tepatnya, kami akan mendaur ulang apa yang Zayin miliki untuk digunakan dalam invasi Lorphys.

Skalanya akan menjadi empat ribu.

Itu saja pasukan siap tempur yang bisa kami persiapkan, dan dukungan logistik kami kurang lebih sama. Pada saat yang sama, kami menyewa brigade tentara bayaran untuk menyelesaikan persiapan penyerbuan.

Jumlahnya kurang dari setengah dari yang direncanakan Zayin untuk digunakan pada Lorphys. Tapi itu banyak.

Dari situasi diplomatik Selva, mereka tidak dapat mengandalkan bala bantuan. Mereka memiliki negara-negara yang lebih besar seperti Galleria dan Rusworth di sekitar mereka, tetapi keduanya saling melotot, dan tidak ada tanda-tanda mereka akan segera mengirimkan bala bantuan. Terus terang, meski Selva tidak memiliki musuh diplomatik besar, mereka juga tidak memiliki sekutu.

Mereka sepertinya tidak tertarik.

Orang-orang yang telah menjadi ahli di meja kerja, aku, Novem, Miranda dan Clara melihat ke arah May saat dia duduk di tengah ruangan.

May sedang makan makanan yang telah disiapkan Monica.

“Aku mengirimkan surat itu lagi dengan benar, kau tahu? Tapi pertemuan lain, katanya. Ini pasti proses yang panjang. "

May tertawa, tetapi tidak ada dari kami yang ingin bergabung.

aku berdiri, dan berbicara dengan Novem.

“… Aku akan mengkonfirmasinya dengan Gastone-san. aku perlu meminta Aura-san dan Thelma-san menulis beberapa dokumen, jadi aku tidak akan kembali beberapa jam. ”

Novem tersenyum padaku.

"Sangat baik. aku akan memastikan untuk memajukan pekerjaan di sini. "

Dia melihatku dengan kata-kata itu. Miranda dan Clara membuat ekspresi ragu, dan Monica bertindak sebagai penerjemah untuk sentimen mereka.

"Kau melarikan diri, begitu, Chicken Dickhead sialan."

Sebuah ruangan di dalam kuil.

Itu adalah tempat yang lebih menenangkan daripada tempat lainnya.

Tanaman ditanam di sekitar, dan air mengalir melalui konstruksi ruangan yang luar biasa. Meja putih dan bundar dikelilingi oleh empat orang, tapi keempat orang itu membuat wajah yang lesu dibandingkan dengan lingkungan mereka.

Thelma-san yang lelah, memverifikasi sesuatu dengan Gastone-san yang terlihat seperti dia akan pingsan setiap saat.

"Gastone, bagaimana situasi saat ini?"

aku merasa Gastone-san bahkan lebih compang-camping daripada saat aku pertama kali melihatnya. Kulitnya pucat, matanya merah, dan tangan yang mengangkat cangkir tehnya bergetar.

“Tidak ada masalah selain masalah dengan Lorphys. Tidak, memang ada masalah, tetapi masalah itu berada pada level di mana kami akan mengelola dengan satu atau lain cara. ”

Aura-san yang pincang meletakkan tangan kanannya di sandaran kursinya, dan membungkukkan badannya saat dia makan permen. Mereka disiapkan oleh Monica.

“Dan kenapa kamu tidak bisa mengingatnya saja? Jika kamu memanggil kembali para pendeta yang tersebar di sana-sini di wilayah luar, itu akan segera diselesaikan, bukan? Ah, ini tidak buruk. "

Selagi dia membuat ekspresi senang saat dia mengunyah permen, Aura-san juga terlihat sangat lelah.

Thelma-san berbicara.

“Bahkan jika kita memanggil mereka kembali, kita memiliki terlalu sedikit untuk dikirim menggantikan mereka. Karena kita akan mengubah aturan dasar negara, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan di luar sana. Kamu telah resmi menjadi Holy Maiden. Untuk mencegah campur tangan asing, kami juga akan memperhitungkan faktor keturunan. "

Hingga kini, Zayin telah dipengaruhi oleh negara lain, dan dimanipulasi untuk melancarkan perang terus-menerus. Mengubahnya akan membutuhkan banyak pekerjaan.

Sejumlah pendeta roboh; kerugian itu berjumlah lebih besar daripada korban perang sebelumnya. Orang-orang yang pingsan mengambil perawatan, sebelum segera dipekerjakan kembali.

Ini neraka.

Gastone-san menatapku.

"Jadi, kau akan pergi ke Lorphys, Lyle-dono? aku tidak bisa menyiapkan dokumen sekaligus, tapi bagaimana aku harus menjelaskannya … mengapa Lorphys tidak pindah? Ini merupakan pengeluaran yang cukup besar bagi kami untuk menjaga pasukan kami siap di sini. "

Kurang dari setengah pasukan. Tetapi untuk memindahkan pasukan dan mempertahankannya dibutuhkan uang dan perbekalan. Jika Lorphys tidak bergerak, kita akan menjadi orang yang tidak bisa bergerak.

“aku akan ke sana untuk bertanya. aku ingin mengakhirinya. "

Thelma-san menatapku.

“kamu punya rencana lain?”

Aku mengambil cangkirku di tangan, dan setelah menyesap teh, aku memejamkan mata, dan menggelengkan kepala.

Dari Permata, Kelima mengeluarkan suaranya.

『kamu menggunakan taktik karena kamu tidak mengetahui angkanya, tetapi dengan angka-angkanya, serangan frontal adalah pilihan terbaik. Yang terbaik adalah menjaga agar korban tetap sedikit, tetapi jumlah itu sendiri adalah rencana dan kekuatan. 』

Mengumpulkan pasukan juga merupakan salah satu bentuk kekuatan. Jika kamu bisa melakukan itu, kamu tidak perlu mengaktualisasikan rencana berisiko setiap saat.

“Tidak ada yang semacam itu. Ini akan menjadi perang yang normal. Dan alasan aku bisa menang dengan strategi adalah karena aku memiliki kamu semua dengan aku. aku tidak akan bisa melakukan begitu banyak jika aku bekerja sendiri. ”

Aura-san menatapku dengan mata ragu.

“Oh, aku heran. Aku mendengarnya dari para perawan kuil, tapi di kota, Kapten Ksatria Suci kita diperlakukan seperti pahlawan. Seorang pahlawan yang menggunakan kekuatan kecil untuk mengalahkan legiun laki-laki. Betapa ironisnya bahwa kami tidak pernah sekalipun melawan pasukan besar. "

aku tertawa.

“Jika kita melawan pasukan besar, bahkan jika kita meraih kemenangan di sana, kita akan kalah perang.”

Thelma-san menggelengkan kepalanya.

“Tapi pertama-tama kamu harus menang agar ada peluang untuk menang. Namun, dalam kasus itu, mengapa Lorphys tidak pindah? Mungkinkah mereka meragukan kekuatan kita? Dengan tentara kita yang kalah dari minoritas? "

Itu mungkin saja. Aku menang terlalu banyak, karena Lorphys jadi percaya bahwa pasukan Zayin lemah.

Bahwa kami tidak akan dapat diandalkan.

"Apa pun masalahnya, kita harus membuat Lorphys bergerak. aku akan kembali secepatnya, jadi mohon persiapkannya. ”

Saat aku mengatakan itu dan berdiri, Gastone-san…

“Tolong kembali secepat mungkin. Atau kita benar-benar akan memiliki mayat di tangan kita. "

… Gastone-san mengancam aku dengan senyum kelelahan.

Setelah aku naik May ke Lorphys, aku langsung menuju istana kerajaan.

Sebelum aku bisa bertemu dengan sang putri, aku harus berbicara dengan Lonbolt-san terlebih dahulu. Alette-san telah dipilih untuk menjadi pemanduku.

Saat berjalan melewati istana, aku memulai percakapan dengan Alette-san.

"Jadi bagaimana situasi di Lorphys?"

Alette-san terlihat sedikit tegang.

“Sudah tenang. Mayoritas percaya bahwa perang telah dihindari. "

Tampaknya mereka cukup negatif tentang perang.

“Di Zayin, kami telah membuat pengumuman resmi bahwa Selva-lah yang merencanakan di balik masalah ini. Kami siap untuk memobilisasi, dan jika memungkinkan, kami ingin segera bergerak. ”

Di sana, Alette-san menoleh padaku.

“Kami ingin memobilisasi juga. Tetapi pendapat para pemimpin terpecah setiap pertemuan. Dan aku harus meminta kamu untuk tidak membuat mereka terlalu gusar. "

Saat aku membuat diriku waspada, Alette-san membuat ekspresi yang bertentangan.

"Putri Annerinne berkata untuk memaafkan Selva dalam masalah ini. Tanpa membatalkan pertunangannya, dia telah menyatakan keinginannya agar Zayin mundur. ”

Saat aku terlalu terkejut untuk bersuara. Beberapa suara tawa datang dari Permata.

『Ada apa dengan itu? Cukup mengerikan! 』
『Sekarang waktunya menyerang. Totes tidak terjadi! 』
『Untung kita tidak bergabung dengan Lorphys. Apa yang harus kita lakukan? Serangan atas kemauan kita sendiri? 』
『Mengelola akan merepotkan. Akan cukup mudah untuk mengalahkan mereka, tetapi Gastone akan mati untuk kita. 』

Sementara aku merasa sangat lelah, Leluhur terdengar seolah-olah mereka menikmatinya.

Aku tahu dia akan jatuh cinta pada pria itu, tapi menurutku tidak sampai sejauh ini.

aku berbicara dengan Alette-san.

“Um, kami sudah membuat pengumuman resmi bahwa kami akan menyerang, tahu?”

Dia mengangguk.

“Ya, aku tahu tentang yang itu. Tapi tuan putri… kami ingin pindah juga. Tapi kami tidak bisa melakukannya tanpa perintah. "

Ketujuh, dengan senang hati.

『Hahaha, aku mendapatkan dorongan untuk menghancurkan Lorphys sekarang. Haruskah kita menghapusnya saat kita melakukannya? 』

Atas pendapat itu, Keempat.

"Ditolak. Karena mereka, pihak Lyle tidak dapat mengelolanya. Dan mengambilnya akan membutuhkan waktu. Kita harus membuat sang putri membuka matanya. Kebaikan seharusnya menjadi kebajikan, tapi… menyakitkan karena dia tidak bisa mengenali situasi saat ini. 』

Yang Ketiga berbicara dengan suara lebih rendah dari biasanya.

『Dekorasi harus berperilaku seperti dekorasi. Apa yang dia coba lakukan dengan menariknya ke bawah… kalau dipikir-pikir, ada orang lain di negara ini yang mengklaim takhta, bukan? 』

Kelima membantah pendapat itu.

『Bagaimanapun, mereka adalah negara kecil. Sepertinya putri saat ini sebenarnya relatif populer. Akan ada kerusuhan itu jika dia mati. 』

Kecewa, Ketiga berbicara.

『Begitu … tapi individu itu sendiri akan menikahi Dario itu, jadi jika kamu memintanya untuk menyerahkan posisinya, bukankah dia akan dengan senang hati menyerahkannya?』

Dia belum menyerah.

(Lagipula apa yang dia anggap menyenangkan tentang ini?)

Aku menggelengkan kepalaku, dan berjalan menyusuri koridor istana. Aku agak penasaran kenapa Alette-san terlihat sedikit gugup saat dia melihatku.

Ruang audiensi.

Di dalamnya, aku menemukan sosok Dario memelototi aku.

Sang putri, Annerinne, menunjukkan ketegangan saat dia melihat ke arahku. Sebaliknya, Dario tampak agak ketakutan.

aku datang sebagai utusan, jadi berencana untuk menyampaikan masalah aku secara singkat, dan menunggu jawaban. Para ksatria juga ada di ruangan itu, bersama Lonbolt-san dan menteri lainnya.

Semua orang tegang, tapi di antara mereka, ketakutan Dario tidak pada tempatnya.

Untuk beberapa alasan, Ketujuh tertawa terbahak-bahak.

『Dayum! Alih-alih menyembunyikan pangeran Selvian, mereka menempatkannya di depan … mereka tidak punya niat untuk bernegosiasi, bukan !? Ini buruk, perutku sakit! 』

Sesuatu memukulnya di tulang lucu. Dario benar-benar merasa tidak pada tempatnya.

(Dan tunggu, bukankah nenek moyang sedikit terlalu tegang akhir-akhir ini? Mereka tidak lelah seperti aku atau apa pun… apakah terjadi sesuatu?)

Setelah beberapa saat, sang putri membuka mulutnya.

“… Mengenai masalah dengan Zayin, mungkin yang terbaik adalah aku mengucapkan selamat.”

Mendengar itu, Ketiga tertawa.

"Astaga! Dia sudah bertengkar, gadis ini! Dia bahkan tidak bisa menyembunyikannya? Gadis ini terlalu jujur ​​pada dirinya sendiri! 』

Keempat berbicara dengan tenang.

『Bukankah itu sebabnya dia memilih pria daripada negaranya?』

Kelima, juga berkepala dingin.

『Mengapa tentu saja.』

Dan dengan kalimat itu, semua orang di permata itu secara bersamaan tertawa. aku benar-benar tidak mengerti di mana tulang-tulang lucu nenek moyang aku berada.

Selagi aku mendengarkan suara tawa mereka, tuan putri berbicara kepada aku dengan wajah serius.

“Tapi perang berakhir di sini. Bukankah itu cukup? aku tidak ingin memperbesar perang ini lebih jauh. Aku akan meminta Zayin menarik kembali tangan mereka dari Selva. "

Para leluhur tertawa. Perut mereka sakit.

Ketujuh.

『Tidak, itu benar-benar pilihan yang tepat untuk bergabung dengan Zayin. Dengan yang ini di atas, itu akan menjengkelkan sepanjang jalan. 』

Yang keempat.

『Yah, meski menarik dari pandangan pihak ketiga, ada kasus di mana mereka yang terlibat tidak bisa tertawa, begitu.』

Perasaan aku saat itu.

(aku tidak dapat merasakan sedikit pun ketegangan pada suara tawa leluhur. Ini tidak baik. Bahkan aku akan berakhir dengan tertawa.)

Orang lain tidak bisa mendengar suara itu, aku yakin. Mereka menunggu tanggapan aku dengan wajah tulus.

Tapi dengan semua tawa masuk ke telinga aku, aku hanya bisa menganggap suasana serius sebagai lelucon yang panjang.

“Tidak, kami sudah membuat pengumuman resmi dan deklarasi untuk menyerang, jadi mencabutnya akan membawa berbagai masalah pada posisi kami. Dan dalam negosiasi kami dengan Lorphys, kedua belah pihak sudah sepakat untuk menyerang bersama. "

Putri kerajaan menundukkan kepalanya, dan berbicara sedikit dengan menyesal.

"Kalau begitu kita akan baik-baik saja tanpa mengembalikan tanah yang pernah dicuri dari Lorphys. Apakah itu tidak cukup untuk membuat sisi kamu nyaman? "

Lonbolt-san meledak.

Yang Mulia, itu salah!

Dia mulai menjelaskan keadaan saat ini, tetapi semakin sulit bagiku untuk menahan tawa. Setiap saat, para leluhur akan memberikan komentar mereka.

Genap Ketujuh…

『Ketika mereka tidak melakukan apa-apa, dia akan meminta kita mengembalikannya? Dia hanya akan mengabaikan bahwa kita mencegah Zayin menyerang mereka? Ya ampun, betapa nyamannya. 』

Ketiga.

『Dia benar-benar putri yang nyaman. Tidak, wanita yang nyaman, mungkin? 』

Ada beberapa tawa lagi untuk diikuti. Di sana, Kelima.

『Kalian tidak akan pernah mengatakan hal seperti itu jika istri kamu ada di sini.』

Yang keempat.

"Hentikan. Jangan mengungkitnya sekarang… kamu telah membuat keringat aneh keluar, kamu punya. 』

Para leluhur… tidak satupun dari mereka bisa mengangkat kepala mereka ke istri mereka, tampaknya.

Mereka biasanya berani, tetapi ketika aku memikirkan betapa paniknya mereka di hadapan istri mereka, itu membuat aku merasa ingin tertawa. Tidak, aku akhirnya tertawa.

Saat mata kaget menutupiku, aku melihat sekeliling. Ekspresi mereka adalah puncak keseriusan.

Aku berdehem.

“Tidak, maafkan aku. Um… baiklah, mari gunakan kesempatan ini untuk menghapus semua kekasaran yang telah kita lakukan. Jadi, bisakah Lorphys mengirim pasukan? Atau tidak? Tidak mungkin… kamu akan mengatakan bahwa kamu akan membantu Selva, aku yakin? ”

Ketika aku dengan panik mencoba merapikannya, aku bergegas tanpa memilih kata-kata aku, dan akhirnya menyesali pernyataan aku.

Kelima berbicara.

『Soat, jadi kamu benar-benar tahu bagaimana membuat orang marah, Lyle. Sendirian di kamp musuh… kamu tidak mendapatkan terlalu banyak peluang seperti itu. Ah, nyali. 』

Itu benar-benar kesalahan yang disebabkan oleh kepanikan, dan aku benar-benar tidak bisa mengatakan apa-apa.

Sang putri berbicara.

“Mencoba mengancam kami. Lorphys tidak akan pernah berpihak pada orang yang bisa bertindak begitu tidak adil! Jika kamu ingin berbicara dengan senjata di tangan, kami akan melawan kamu! "

Semua orang yang hadir mencoba menghentikan sang putri. Tapi mendengar tawa leluhur aku, itu pun mulai terlihat seperti komedi.

aku sama sekali tidak bisa merasakan bahwa ini adalah panggung yang menegangkan.

(Ini tidak bagus, aku tidak bisa menahannya lagi.)

Kelelahan karena pekerjaan yang tidak biasa, dan keadaan yang tidak bisa bergerak membuatku lelah. aku lelah secara psikologis, jadi aku membuat kesalahan yang biasanya tidak pernah aku lakukan…

Suaraku menggema ke seluruh ruangan, kontras di sekitarku menjadi sangat tenang.

… Aku akhirnya tertawa terbahak-bahak. Perhaos menentukan itu adalah pilihan yang buruk, Keempat mengikuti aku.

『Lyle, tidak peduli betapa menariknya itu, kamu terlalu banyak tertawa. Setidaknya pertahankan ekspresi kamu tetap konstan, dan pastikan mereka tidak bisa membaca niat kamu saat kamu melakukannya. Nah, yang itu buruk, jadi mari kita ganti tangan. Tidak, dalam hal ini, itu akan menjadi mulut … 』

Kenangan masa laluku tentang Keempat membujukku untuk mencoba merayu Thelma-san dihidupkan kembali, tetapi aku yakin dia tidak akan melakukan hal seperti itu di sini, dan memutuskan untuk percaya padanya.

Mengulang kata-katanya.

“… Kau menyebut kami tidak adil, tapi Lorphys pernah menjadi negara lain yang memanfaatkan Zayin, bukan? kamu pikir kami bodoh? Holy Maiden dari tiga generasi sebelumnya adalah orang dari Lorphys. Sementara aku melakukannya, ada catatan mereka menggunakan negara untuk menyerang dan menjarah Selva. "

… Ketika kami memilah-milah dokumen, aku memang melihat informasi seperti itu. Negara ini memiliki masa lalu seperti itu, dan kapan pun masalah menimpanya, mereka membuat catatan yang tepat.

Zona perbatasan Zayin, Selva, dan Lorphys. Penggambarannya tidak jelas, jadi bentrokan adalah urusan sehari-hari.

aku tidak pernah mengira pekerjaan administrasi akan berguna di sini, tetapi itu tidak benar-benar membuat aku bahagia.

“Jadi, menurut kamu, kamu semua adil? Dan dalam hal ini dengan Selva. Itu dilakukan untuk menempatkan Lorphys di bawah kekuasaan mereka. Untuk memutarnya, mereka mencoba menyerangmu, tuan putri. kamu hanya akan menutup mulut kamu dan mengizinkannya? Dari sudut pandang Zayin, kami tidak dapat mengabaikan negara seperti itu yang memperbesar kekuatan nasional mereka. "

Orang yang sampai saat ini diam, Dario, berdiri, dan meneriakiku dengan nada yang sangat mengancam.

“Jangan terjebak begitu saja hanya karena kamu menang untuk satu kali! Dengan tentara Zayin yang lemah, kamu pikir kamu bisa mengatasi kekuatan Selva !? ”

Aku tersenyum.

Ya, aku yakin aku akan melakukannya. Itu sebabnya aku mengumpulkan pasukan kita untuk memulai. aku pikir aku sudah melakukan persiapan untuk kemenangan. Tapi pangeran kedua yang baik, tampaknya kau tahu betul medan perang. Bagaimana kalau kamu pulang dan mulai mempersiapkan perang? Aku, Lyle, memiliki keinginan untuk mempelajari satu atau dua hal tentang dataran perang. Dan kamu harus sangat kuat. aku tidak sabar. aku baru saja bosan dengan betapa sedikitnya lawan yang layak ditemukan di Zayin. "

『Ahaha, ekspresi sekitarnya luar biasa.』

aku mulai berkeringat saat aku mengikutinya.

(Sialan kacamata! Setelah mengkritik aku, kamu membuat mereka semakin marah! Ketika aku pikir kamu akan mendapatkan semuanya bersama-sama, apa yang kamu lakukan !?)

Saat ekspresi Dario menjadi pucat, aku membuat persiapan untuk kabur. Terhubung ke aku dengan Skill… Connection… aku menginstruksikan May untuk bersiap-siap lari.

『Mei, tandanya terlihat suram. Aku mohon padamu … bersiaplah untuk pelarian kita! 』

May berbicara dengan enggan.

『… Kaulah yang membuat mereka marah, bukan? Bukan itu penting. Aku akan datang untuk menyelamatkanmu, jadi diam saja. 』

Di atas tatapan tajam di sekitar, para ksatria sudah meraih senjata mereka. Mereka belum mengambil posisi, tetapi mereka menurunkan pinggul, dan siap bergerak kapan saja.

Dario jatuh ke tanah, dan mendarat di punggungnya.

Pangeran berbicara.

“Dario-sama! … Pahami si bodoh itu! ”

Dia mengarahkan tangan kanannya ke arahku. Saat rambut ungu panjangnya – cukup panjang untuk mencapai lantai – bergoyang, dan para kesatria baru saja akan melompat, jendela ke ruang penonton hancur, dan May melompat masuk.

Dalam bentuk quilin.

Para menteri dan ksatria sekitarnya mundur beberapa saat melihat wujudnya.

“A-a quilin, katamu !?”
“Seorang quilin datang untuk menyelamatkannya? Tidak mungkin… ”
“A-apa yang harus kita lakukan !?”

Saat semua orang panik, May berbentuk quilin mendekati aku. Dia mengayunkan kepalanya untuk memanggilku ke punggungnya, jadi aku menaiki dia.

“S-diamlah! Semuanya turunkan senjatamu! "

Lonbolt-san memerintahkan para ksatria di sekitarnya untuk mundur, dan menyuruhku menunggu. Dario pingsan saat May masuk, dan mengompol.

Saat sang putri memeluk Dario, rambutnya basah. Dan memperhatikan itu, dia mendorong pria itu pergi.

“Kyah! Kelalaian! Rambutku yang berharga! S-seseorang membawa sesuatu untuk dihapus. "

Melihat Dario pingsan di lantai, Sang Ketiga berbicara.

『aku yakin aku baru saja menyaksikan saat cinta hancur.』

Dan sekali lagi, para leluhur meledak tertawa.

Saat keringat dingin mengucur, aku mulai memikirkan apa yang harus dilakukan dengan apa yang akan terjadi.

Beberapa jam kemudian.

Aku mengendarai punggung May, dan menuju ibu kota Zayin.

aku diberi surat dari Lorphys, berkenaan dengan invasi Selva. Setelah itu, mereka segera setuju untuk ikut menyerang.

Tentu saja, dengan janji bahwa Lorphys dan Zayin tidak akan memiliki permusuhan di antara mereka.

Para peserta selain aku pasti akan bertemu nanti untuk membahas secara spesifik, tapi yang bisa aku lakukan hanyalah memegang tas yang berisi dokumen, dan menghela nafas.

“Apa itu… penonton itu…”

Itu adalah kegilaan, atau bagaimana aku harus mengatakannya, aku harus bertanya-tanya mengapa aku melakukan hal seperti itu… aku yakin aku lelah, dan mental tidak stabil.

Tapi biasanya, itu tidak bagus.

Dan untuk beberapa alasan, para leluhur mengalami depresi.

Dalam urutan.

『Ya, maaf. aku tidak bisa berhenti tertawa… cukup banyak hal yang terjadi akhir-akhir ini. aku akan menjelaskannya besok. 』

『… Setelah semuanya berakhir, aku harus bertanya-tanya mengapa aku melakukan hal seperti itu. aku menyesalinya. 』

『Hanya melihat hasilnya, tidak ada masalah. Begitulah, kamu tahu. Itu … aku lelah. 』

『Melihat ke belakang, itu kasar dan memalukan. Lupakan saja itu pernah terjadi. 』

Apakah ada sesuatu yang membuat leluhur lelah?

aku pikir, meski lelah, aku kembali ke kamar aku di Zayin, di mana aku yakin beban kerja aku akan bertambah.

Secara emosional, aku merasa dari lubuk hati aku tidak ingin kembali.

(Tapi mungkin aku bisa membuat Novem menghibur aku …)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List