hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 161 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 161 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Air Terjun Selva

Ibukota Selva

Aku berdiri dalam formasi di tempat di mana aku bisa melihat kastil menjorok di atas tembok, saat aku melihat kekuatan utama: pasukan Lorphys.

Skala mereka telah membengkak menjadi dua puluh ribu, dan itu sebagian besar adalah brigade tentara bayaran. Beberapa dari mereka yang sebelumnya disewa oleh Zayin untuk menyerang Lorphys, tetapi begitu mereka mengetahui bahwa mereka tidak akan dibayar, mereka dengan cepat berpindah sisi.

Sambil memikirkan pentingnya uang, aku melihat-lihat kota yang menerima serangan.

Kami telah mempertahankan bantuan kami hanya untuk menarik perhatian musuh untuk mereka. Maksud aku, hampir tidak ada keuntungan bagi Zayin dalam perang ini.

Zona perbatasan tempat sebagian besar masalah dan perselisihan terjadi telah secara resmi diberikan kepada Zayin. Tapi hanya itu saja.

Apa pun yang kami lakukan di sini, itu tidak benar-benar menguntungkan Zayin, jadi aku tidak dapat meningkatkan motivasi mereka.

(Karena untung bagiku, dan untung bagi Zayin adalah hal yang berbeda. Aku harus meminimalkan kelelahan para ksatria dan prajurit yang telah diserahkan kepadaku.)

Tapi aku tidak ingin siapa pun berpikir kami pasif tentang hal itu, jadi kami akan menjalankan peran menggambar tenaga Selva dengan cara kami.

Dan sebagai hasilnya, sebuah kekuatan besar diarahkan ke arah kami.

Melihat pergerakan di dalam ibu kota, bahkan para penduduk telah dibanjiri, dan mereka siap untuk bertempur, jadi perlawanan Selva cukup menyedihkan.

aku tanpa sadar mengepalkan Permata, ketika May yang ditempatkan di dekatnya memanggil aku.

aku tidak meminta dia melakukan pengintaian kali ini.

Di belakang, Novem akan merawat korban luka. Dan Clara dan Miranda mendukung pasukan yang terpisah.

Aria dan Eva membantu pasukan lain juga.

Shannon dan Monica menawarkan bantuan mereka ke dukungan belakang dari Porter.

“Hei, apakah tidak apa-apa jika kamu tidak memberikan arahan?”

Garis penglihatannya berakhir pada Creit-san. Dan dengan perlengkapan dari Brigade Ksatria Ilahi yang melakukan pekerjaan kotor pada tubuhnya, Albano-san juga duduk di kursi di base camp, melingkarkan lengannya di sandaran kursi.

Keduanya saling menatap.

Creit-san berbicara.

“Kami telah mengumumkan bahwa kami akan membantu Lorphys! Apa yang kita lakukan, tidak membantu serangan mereka secara lebih proaktif !? ”

Di dalam tenda dasar, Creit-san membenturkan kedua tangannya ke meja panjang. Semut baginya, Albano membersihkan telinga kami dengan kelingking tangan kanannya, dan membuat wajah muak.

Itu sebabnya semua orang menyebut kamu rockheaded. Hampir tidak ada keuntungan apa pun bagi kami. Terlebih lagi, pihak lain akan bermasalah jika kita terlalu antusias. Sekarang coba dapatkan kesempatan pertama dengan pasukan kita. Menurut kamu, wajah seperti apa yang akan mereka buat? Ketika mereka memiliki hampir dua kali lipat jumlah pasukan, mereka akan kehilangan muka jika kita meningkatkannya di sini. Kita harus menjaga jarak, dan melakukan sihir. "

Creit-san terlalu tegas.

Dan Albano-san terlalu pasif.

Saat keduanya berselisih pendapat, ajudan ksatria 【Noy Verdell】 mendengarkan pendapat mereka tentang masalah tersebut.

"Um, kalau begitu … bukankah ide Lyle-dono untuk menyerang secara tegas, dan menarik perhatian mereka cukup baik?"

Saat mata tertuju padaku, Creit-san mengangguk.

“A-apakah itu benar-benar cukup?”

Albano-san berbicara.

“Apa sebenarnya yang ingin kamu capai dengan terjun ke medan perang? Lorphys sudah pindah untuk menjadikan tanah ini milik mereka. Ksatria muda mereka ingin menggunakan kesempatan ini untuk mendapatkan lencana di pundak mereka. Gunakan kepalamu sedikit. "

Wajah Creit-san berubah merah padam, dan dia mencengkeram kerah Albano-san.

“Albano, menurutmu siapa yang memberkatimu berdiri di sini…”

Ksatria Suci kita yang tinggi dan perkasa. Apakah kamu pikir aku akan mengatakan itu karena kamu? "

Mungkin udara medan perang mendekati mereka, saat mereka mulai bertukar pukulan. aku menerima tampilan, 'akan melakukan sesuatu tentang itu?' Dari May, dan berdiri dari tempat duduk aku.

Dari Permata, aku bisa mendengar suara tegang dari Ketujuh.

『Astaga, mereka belum dewasa sama sekali.』

Keempat juga.

『Akan agak sulit menyerahkan semuanya kepada mereka. kamu benar-benar harus berhati-hati dengan siapa yang kamu tinggalkan. Mereka berbakat, tetapi mereka tidak bisa tidak saling bermusuhan. 』

Kedua belah pihak memiliki poin kuat mereka, tetapi mereka juga memiliki sejumlah titik lemah.

aku…

“Jika kamu akan melakukannya di sini, setidaknya bawa keluar. Meskipun mengeluarkan komandan kita dari sini tidak mungkin. "

Di sana, keduanya duduk di kursi masing-masing.

Seorang utusan berlari ke dalam tenda.

"Pesan! Kekuatan dari Lorphys telah menembus tembok! Mereka melanjutkan untuk membuka gerbang, dan berhasil dengan infiltrasi mereka! "

Butuh beberapa hari untuk sampai ke titik ini, tetapi ternyata itu sangat cepat. Sepertinya perbedaan angka merupakan faktor besar.

Di sana, Creit-san berbicara.

“Ayo kita kirim kekuatan sendiri! aku pribadi akan memimpin kavaleri! "

Albano-san.

"Dan aku beri tahu kamu, kamu tidak perlu bergerak sedikit pun. Menghalangi mereka, dan kamu akan dibenci. ”

Pendapat mereka berbeda-beda, tapi aku tidak memberikan masukan.

aku tidak akan tinggal di Zayin terlalu lama, jadi aku ingin mereka berdua membangun pengalaman sebagai kandidat kursi kapten berikutnya. Keduanya terlalu jauh di luar sana.

Di sana, Noy-san menghela nafas.

“Mari kita bantu Lorphy. Matikan tentara mereka di benteng. Hindari menyerang kota sebanyak mungkin. aku akan mengirim kurir ke Lorphys untuk mengkonfirmasinya. "

Menggaruk rambut hitam pendeknya, Noy-san mengeluarkan perintah. Sepertinya dia menerima proposal mereka, menambahkannya bersama-sama, dan dibagi dua.

Saat dia menatapku, aku mengangguk.

Aku mendengar suara Kelima.

『aku mengerti mengapa Alette tidak merekrut salah satu dari mereka. Mereka terlalu ekstrim. 』

Yang Ketiga berbicara.

『Kalau begitu, dari keduanya, membuat salah satunya menjadi kapten ksatria adalah hal yang mustahil. Mereka berkelahi meski memiliki peringkat yang sama. 』

Aku melihat ke arah Noy-san saat dia menerima laporan itu, dan mengeluarkan perintah di tenda. Dari formasi Brigade Ksatria Suci, jika aku harus mengatakannya, dia bukanlah orang yang terlalu menonjol.

Tipe yang biasanya condong untuk mendukung orang.

Aku duduk, dan meletakkan tanganku di dagu. Saat aku melihat Noy-san beberapa saat, May melihat ke wajahku.

"Apa yang kamu pikirkan?"

“Hm? Ah, tidak banyak. ”

(Seorang mantan bangsawan, jatuh ke petualang, bukan? Umur-bijaksana, di pertengahan dua puluhan … dia memiliki masalah, dan lebih dari itu, jika dia adalah mantan petualang, dia pasti mendapatkan pendidikan. Kepribadiannya adalah satu untuk tidak pergi ke depan, tetapi jika dia memiliki dua …)

aku telah memanggilnya ke markas untuk peran ajudan kapten ksatria, atau mungkin wakil kapten, tetapi pemilihan personel ini tidak seburuk yang aku kira.

(Ah, mungkin berhasil.)

Ketika aku memegang Permata, Kelima mengerti apa yang ingin aku katakan.

『… Sebagai kompromi, bukankah itu baik-baik saja?』

Ketiga.

『Jika sifat individu mereka terlalu kuat, kapten ksatria tanpa sifat dapat menyeimbangkannya.』

Keempat berbicara.

"Tidak buruk. Daripada itu, jika keduanya ada di sana, sesuatu seperti ini adalah… 』

Yang Ketujuh menganggapnya lebih cocok daripada Creit-san atau Albano-san.

『Jika dia memiliki masalah, bukankah itu akan baik-baik saja? Terlihat cukup serius. Masalah utamanya adalah membuat keduanya bekerja sama, adalah bagaimana aku melihatnya. 』

Aku mengangguk, berdiri, dan mendekati Noy-san yang tampak sibuk. Dia menatapku dengan ekspresi bingung.

“Um, apakah aku membuat kesalahan di suatu tempat?”

Dia sedang mempersiapkan dirinya agar kesalahannya ditunjukkan oleh aku.

Aku meletakkan tangan kiriku di bahunya, dan mengacungkan jempol kananku.

"Selamat. Kamu adalah kapten ksatria berikutnya! "

“… Eh?”

Lingkungan menjadi sunyi, dan rasanya seolah-olah waktu di tenda telah berhenti sampai utusan berikutnya datang.

… Para ksatria Lorphys yang menyusup ke ibu kota Selva, tiba di istana, dan menangkap semua bangsawannya.

Melihat semua darah tersebar di lantai, Alette meringis.

(… Kamu telah membeli terlalu banyak kebencian pada dirimu sendiri, Pangeran Dario.)

Dia telah memasuki istana untuk memberikan laporan kepada kapten ksatria di dalamnya. Setelah memverifikasi keberadaannya, dia meningkatkan langkahnya untuk mencari ruangan.

Di sebuah istana yang tidak dikenalnya, dia menanyakan arah dari sejumlah tentara yang berpatroli, dan ketika dia tiba, dia memberi laporan kepada kaptennya.

Korps Alette telah berhasil menaklukkan pasukan Selvian yang melawan di benteng barat!

Di kantor kelas menteri, kapten duduk di kursi, membaca laporan, dan mengangguk.

“Kerja yang bagus. Hanya itu yang ingin kamu laporkan? ”

Pertempuran sudah mereda di dalam ibu kota, dan bendera Lorphys sedang dikibarkan di sekelilingnya.

Saat mereka memasuki hari kedua sejak menyusup ke kota, mereka telah mengirim seorang kesatria ke kastil Lorphys untuk melaporkan kemenangan mereka.

Alette berbicara kepada kapten ksatria yang tampak lelah.

“Tidak, masih ada lagi. Ini adalah laporan pribadi, atau lebih dari sebuah proposal. "

Mereka baru saja meraih kemenangan, jadi kapten sedang dalam suasana hati yang baik. Dia mengalihkan pandangannya dari kertas, dan bertemu dengan wajahnya.

“Pribadi, aku mengerti. Proposal macam apa? ”

Di sana, Alette-san…

"Iya! Antara Putri Annerinne, dan Kapten Brigade Ksatria Suci Zayin… mari kita biarkan dia bertunangan dengan Lyle Walt! ”

Setelah Alette mengatakan itu, kaptennya merajut alisnya.

“Apakah kamu yakin kamu tidak terlalu lelah?”

Dan memberikan tanggapan itu.

Tapi Alette serius. Dia mengusulkannya dengan serius. Lyle punya masalah dengan main perempuan, tapi prestasinya kali ini lebih besar dari siapa pun.

Dia dengan benar memimpin pasukan Zayin, dan telah menunjukkan ketinggian dari kemampuan memerintahnya.

"Aku serius! Dia membawa darah Count House di negara adidaya Bahnseim! Terlebih lagi, berbicara tentang Walt House, mereka terkenal di dunia, bukan !? Seharusnya tidak ada banyak masalah dengan sebuah pernikahan, mengingat statusnya. Jika kita melakukannya, Lorphys pasti akan mendapatkan raja yang kuat dan kompeten! "

Untuk penjelasan Alette yang bertele-tele, kapten knight itu mundur sedikit.

"Tidak, sebelum mempertimbangkan status, dia diusir, jadi apa gunanya … dan menurutku Zayin tidak akan melepaskannya begitu saja, kan? Ksatria Suci, bukan? Ada rumor tentang dia dan Perawan Suci Zayin. "

Seorang elf telah melewati Lorphys, dan menyanyikan lagu mereka.

Desas-desus sudah sampai. Nama Lyle mulai menyebar sebagai nama pahlawan yang gagah.

"Jika kita menyuruhnya mampir, dan mengumumkan pertunangan sebelum mereka membuat pengumuman resmi, seharusnya tidak ada masalah!"

Kapten ksatria berbicara dengan suara pelan.

“Karena kamu berpikir seperti itu, kamu tidak akan pernah bisa menemukan…”

“Apakah kamu mengatakan sesuatu?”

Alette berpura-pura tidak mendengarnya, dan semakin mendekatinya. Dia meletakkan kedua tangannya di atas meja, dan mendekatkan wajahnya.

“K-kamu dekat! Terlalu dekat! E-bahkan jika. Hipotetis, kamu paham? Bahkan jika kamu berhasil menariknya, dari sudut pandang putri kita, Ksatria Suci adalah musuh yang dibenci. Tidak mungkin dia akan… tidak, tunggu… ”

Kapten ksatria itu meletakkan tangannya ke mulut sambil berpikir.

Alette menatapnya.

Putri itulah yang sedang kita bicarakan. Mungkin saja dia melupakan kebenciannya selain perasaannya terhadap Dario. Dan jika kita berhasil, kita akan ditempatkan pada posisi yang lebih tinggi dari Zayin. Dari apa yang aku dengar, posisi kapten ksatrianya hanya sementara, bukan? Artinya selagi dia masih punya pikiran untuk meninggalkan Zayin… ”

Alette tahu bahwa Lyle hanya mengambil peran sementara sebagai kapten ksatria Zayin. Kaptennya juga tahu itu.

Sambil melepaskan tangannya dari mulutnya, kapten itu berbicara.

"Pernikahan bangsawan … itu adalah perselingkuhan di mana pendapat individu tidak ada duanya. Tapi Annerinne-sama menyukai cerita para pahlawan. "

Alette mengangguk.

“Wajahnya tidak buruk. Dan garis darahnya terkenal. Sekarang Dario pergi, inilah kesempatan kita! "

Kapten ksatria itu menyandarkan bebannya ke belakang rambutnya.

“… Setidaknya aku akan mengusulkan ide itu pada Lonbolt-dono di kastil. aku akan mengirim kuda cepat. Tugas kamu adalah membicarakannya dengan Lyle-dono. "

"Iya!"

Alette bergegas keluar ruangan, dan bergegas menuju tempat pasukan Zayin berkemah…

Setelah Selva diserang, dan aku pikir semuanya telah berakhir, untuk beberapa alasan aku diundang ke istana kerajaan Lorphys.

Alette-san menelepon aku, mengatakan mengapa ingin bertemu untuk hubungan persahabatan lebih lanjut untuk masa depan, dan meminta maaf tentang kejadian masa lalu.

Pekerjaanku sudah cukup banyak, dan begitu aku secara resmi menyerahkan peran kapten ksatria kepada Noy-san di Zatin, itu benar-benar akan menjadi akhir.

Creit-san menentang, sementara Albano-san menerimanya. Ketika aku bertanya kepada Creit-san apakah dia dapat menangani semua dokumen yang diperlukan untuk pekerjaan itu, dia membuat ekspresi yang bertentangan, sebelum dengan enggan menyerah.

Albano-san telah keluar dari kehidupan petualangnya, dan menjadi ksatria Zayin. Dia tidak bisa mengerjakan dokumen sejak awal, dan sepertinya dia berencana untuk menyerahkan semua hal semacam itu kepada Noy-san secara keseluruhan.

(Tidak, aku masih harus kembali ke Zayin, dan melakukan semua proses formal untuk menyerahkan jabatan.)

aku melihat semua ornamen mencolok telah dilucuti dari ruang penonton.

Keempat berbicara.

『Oooh, jadi seperti ini sebelumnya. aku cukup suka perasaan yang menyenangkan dan tenang untuk itu. 』

Kelima.

『Itu karena mereka mempercantiknya untuk selera tunangan. Lebih penting lagi, tidakkah kamu menemukan sesuatu yang membuat penasaran tentang mata sang putri di hadapan kita? 』

Penonton terakhir kali sangat mengerikan, dan aku merasa menyesal tentang hal itu. Jadi aku telah membawa kaki aku ke sini dengan maksud untuk meminta maaf juga.

Itu sebabnya aku datang, tapi…

“Um, Lyle-sama, apa hobimu?”

Yang Ketiga berbicara dengan takjub.

『Ini bukan permintaan maaf, bukan? Dan tunggu, bukankah wajahnya sedikit merah? Apa? Lyle, apa kau melakukan sesuatu lagi? Apakah kamu mengubah mr. lyle saat aku tidak menonton? 』

aku tidak mengalami Pertumbuhan akhir-akhir ini. Jika aku punya, aku akan menyangkal audiensi ini dengan sekuat tenaga. Karena lebih dari jelas itu akan membawa akibat yang merugikan bagi semua pihak terkait.

Dia membelai rambut violetnya dengan gelisah, dan di hadapan seorang putri seperti itu, aku benar-benar tidak tahu harus berkata apa.

Aku merasakan semacam sesuatu yang asing, dan keringat aneh mulai keluar.

(Tidak, kamu menyebutku bodoh belum lama ini, kan?)

“Hobi, bukan? U-um… apa yang kamu maksud dengan itu? ”

Di sana, dia mengatakan sesuatu seperti, 'kyaah!' Saat dia mendekatkan kedua hantnya ke wajahnya, dan dengan santai membungkukkan tubuhnya ke depan dan ke belakang. Sialan ini. Ini sebenarnya sangat menakutkan.

Lonbolt-san berdiri di sampingnya…

“Kalau dipikir-pikir, teman-temanmu semuanya cantik. Sebagai seorang pria lajang, bukankah itu banyak masalah? Ya, aku yakin. Wo bagaimana kamu memutuskan istri yang sah di sini? Pasti sulit menjalani kehidupan petualang selamanya. "

Semua rekanku telah diundang ke ruang pertemuan juga. Mata Lonbolt-san tertuju pada mereka. Tapi matanya bukanlah mata seseorang yang sedang menatap seorang wanita cantik.

(Apa yang dibicarakan orang ini?)
Saat aku memikirkan itu, Ketujuh sepertinya memahami sesuatu, dan dia berbicara kepada aku.

『Lyle, ini kesempatan! Tampaknya putri kerajaan telah jatuh cinta padamu! aku tidak tahu alasannya, dan aku bahkan tidak ingin tahu, tetapi jika kamu terus begini, kamu bisa mendapatkan Lorphys di tangan kamu! 』

Yang Ketiga juga.

『Oh, lumayan. Itu adalah masalah yang cukup besar, dan bukan ide yang buruk untuk mengamankan satu negara saat kamu berada di sini. Lagipula, kau akan bisa memanfaatkan pasukan Lorphys secara gratis. 』

Kelima.

『… aku tidak begitu yakin tentang hal semacam itu. Tidak, aku pikir itu perlu, tapi bagaimana aku harus mengatakan ini … gadis itu tidak baik, bukan? 』

Dia yang Keempat memotong opini Kelima.

『Pada kesempatan ini, kita bisa sedikit banyak mengabaikan masalah kecil. Lyle, katakan sesuatu untuk mendorongnya, dan lihat bagaimana kelanjutannya. Dengarkan di sini, ini untuk kemenangan! Itu adalah sesuatu yang diperlukan untuk menang melawan Celes !! kamu harus menguatkan hati kamu, Lyle! 』

Ketika dia memberi tahu aku bahwa itu untuk mengalahkan Celes, aku menelan ketakutan aku, dan berbicara kepada Lonbolt-san.

“K-kamu ada benarnya. Memang sulit menjadi satu-satunya pria. "

Di sana, Miranda berbicara.

“Astaga, buruk sekali. Bahkan saat aku sendiri sangat memperhatikanmu. Lebih penting lagi, bagaimana kalau kamu baru saja mengatakannya? Mengapa kamu menelepon Lyle ke sini? "

Dia mengirim sedikit tatapan tajam ke sikap agresif Miranda. Tapi Miranda tidak goyah.

Lonbolt-san berbicara.

“… Aku akan membahasnya nanti.”

Sepertinya sang putri telah mengeluarkan naskah. Rencana awal adalah meminta maaf kepada kita semua di sini, dan menelepon aku kembali nanti. Tampaknya.

“Lorphys telah memberikan penilaian tinggi atas pencapaianmu dalam masalah ini, Lyle-dono. Bagaimana dengan itu? Ingin mencoba tanganmu di tahta, oh Ksatria Suci? "

Di dalam Permata.

Keempat bersorak.

『Oke, di sini! Sekarang Lorphys ada di dalam tas! Jika kamu menggunakan ini sebagai pijakan, bernegosiasi dengan Zayin, dan dapatkan kendali penuh atas seluruh wilayah… 』

Namun saat itu, Novem tersenyum cerah, dan membuka mulutnya.

"Itu tidak mungkin."

“Eh?”

aku tidak sengaja akhirnya berbalik. Setelah mata di sekitarnya tertuju padanya, seorang putri kerajaan yang tidak senang berteriak padanya.

"Mengapa demikian!? Apakah kamu tidak puas dengan aku? Pahlawan harapan … mengambil garis keturunannya adalah kewajiban bangsawan lainnya! "

Di dalam Permata, Kelima.

『Tidak, ada yang salah di sana. Ada sesuatu yang lebih penting yang harus kamu perhatikan di sini. 』

Ketujuh juga.

『… Novem menentang, katamu? Tidak mungkin dia tidak mengerti apa artinya mendapatkan Lorphys di tangan kita di sini! Lyle, bujuk Novem! 』

Novem tersenyum, tetapi dia segera menghapusnya, dan menatap lurus ke arah Yang Mulia dengan ekspresi serius. Di sana, sang putri membuka, dan menutup mulutnya, tidak dapat mengatakan apapun sebagai balasan.

“Lyle-sama dan status Yang Mulia terlalu jauh. Dan Lyle-sama memiliki tujuan besar yang ingin dia capai. aku tidak percaya pernikahan di sini akan menguntungkan kedua belah pihak. "

Di sana, Lonbolt-san berbicara.

Tujuan besar, katamu?

Novem mengangguk.

Dan ada juga sila dari Walt House. Sila yang telah ditaati selama beberapa generasi… aku tidak dapat mengatakannya di sini, tetapi persatuan ini akan melanggar mereka. aku tidak bisa menyetujui pernikahan ini. "

Aku mendengar teriakan 'kurang ajar!' Dari suara-suara di sekitar, tapi mungkin ada banyak yang tidak ingin orang sepertiku meletakkan tangan di atas takhta sejak awal, karena ada beberapa bangsawan yang mengangguk juga.

Lonbolt-san merasakan suasana di sekitarnya.

"… aku melihat. Secara pribadi, aku tertarik dengan tujuan kamu. Lorphys sangat berhutang budi padamu, Lyle-dono. Jika ada sesuatu yang dapat kami bantu, kami akan menawarkan dukungan kami. "

Duduk di kursinya, sang putri tampak sedih saat ia meletakkan tangannya di pangkuannya, dan menundukkan kepalanya.

(aku benar-benar merasa menyesal… tetapi juga benar bahwa aku merasa cukup lega.)

aku memutuskan untuk percaya dia akan menemukan pasangan yang baik suatu saat nanti.

Jadi kami melakukan permintaan maaf yang awalnya direncanakan, dan berjabat tangan atas masalah tersebut.

Penonton berakhir, dan kami dalam perjalanan kembali ke Zayin.

Aku duduk di atap Porter, dan bertanya pada Novem, yang sedang bertugas mengawasi di sampingku.

Langit biru, dan matahari tidak terhalang oleh awan putih yang berserakan. Sambil mengamati sinar matahari yang menusuk itu, aku berbicara dengannya.

“Hei, kenapa kamu menolak lamaran di belakang sana? Jika kamu tidak melakukannya, kami akan memiliki negara Lorphys di tangan kami. "

Di sana, Novem membuat wajah kosong. Seolah dia sedang menjelaskan yang sudah jelas.

“T-tidak, yah… maksudku, dia tidak mengikuti Sila Keluarga Walt. Dan bahkan jika dia seorang putri, statusnya tidak cocok dengan statusmu. "

Aku mengangkat telapak tangan ke wajahnya, dan memberi isyarat padanya untuk berhenti, dan menunggu sebentar.

"Um, untuk meringkas … kamu benar-benar hanya menyangkal dia hanya pada sila?"

Novem tersenyum.

"Iya. Karena dia bukanlah seseorang yang layak untukmu, Lyle-sama. "

Senyuman yang sangat indah.

Dan dengan senyuman itu, dia memberitahuku bahwa sang putri tidak berharga.

Di kepalaku.

(Namun Generasi Pertama yang membuat sila tersebut secara acak membuangnya saat mabuk… bahkan jika aku mengatakannya, aku ragu dia akan mempercayainya.)

aku merosot, dan berbicara dengan Novem.

“Matahari semakin kuat. Novem, kamu harus masuk ke dalam. ”

"aku baik-baik saja. aku telah belajar cara mengurangi sinar matahari di sekitar aku dengan sihir. Aku harus melindungi kulitmu juga. "

"S-tentu."

aku sudah lupa, tetapi seperti biasa, Novem menawari aku perawatan yang berlebihan. Di dalam Permata, para leluhur membunyikan suara mereka.

Secara berurutan, Ketiga dan lebih tinggi.

『Jika Novem-chan mengatakannya, aku rasa tidak ada yang membantunya.』
『Memikirkannya dengan tenang, mencoba menjaga wanita itu, dan mengelola wilayah akan sulit.』
『Orang-orang ini benar-benar berubah pikiran dengan cepat.』
『Tapi apa yang harus kita lakukan? Ada masalah yang cukup besar dan mendesak yang menghampiri kita, bukan? Kami benar-benar harus menemukan cara untuk menyelesaikannya. 』

Itu tepat di depan mata kita. Masalah besar yang membutuhkan masukan segera.

Dulu…

(Hah, aku akhirnya menggunakan semua uang kita dalam perang ini, tapi apa yang harus kita lakukan mulai sekarang …)

… Masalah uang.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List