Sevens – Volume 10 – Chapter 167 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 10 – Chapter 167 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Tujuh: Trisula

Diposting pada 8 Juni 2016 oleh

Trisula

Kamar tamu tempatku biasa tidur.

Di dalamnya, aku berbaring, kelelahan karena fajar menyingsing. aku yakin wajah aku cukup pucat. Sangat menyakitkan untuk bergerak, dan aku merasa tidak enak.

Sebuah ember tertinggal di dekatnya, dan Novem ada di kamar merawat aku.

“Lyle-sama, kamu baik-baik saja? Apakah kamu ingin air? ”

Kemerosotan kondisi fisik sebelum Pertumbuhan.

Ternyata hal itu muncul dalam diri aku, dan aku juga dipukul oleh mabuk laut. Sejak kemarin malam, aku sudah muntah beberapa kali, dan menimbulkan masalah bagi Novem dan Monica.

Shannon mampir ke kamar untuk mengamati keadaan aku.

“Uwah, sungguh mengerikan…”

Dia melihat ke bentuk lemah aku dengan wajah senang. Di belakangnya, berdiri Monica dengan cucian di tangan.

“Gadis kecil. Waktu Demam The Chicken Dickhead akan datang. Mohon tenang. "

Dia menatap Shannon dengan ekspresi tidak menyenangkan, tetapi ketika dia menatapku, dia tersenyum…

"Chicken Dickhead, aku sudah mencuci seprai kamu, dan pakaian kamu dalam kondisi sempurna! Sekarang bagaimana dengan perubahan? kamu tidak bisa menyapa Waktu Demam kamu dengan pakaian basah dan lengket seperti itu. "

Dia benar-benar senang saat dia merekomendasikan aku untuk berubah. Novem tersenyum menggigit, saat dia berdiri, dan mengulurkan tangan untuk membantuku berdiri.

Tapi menggenggam tangannya menyebalkan.

"Tinggalkan aku sendiri. Dan aku pasti tidak gagal kali ini. Kamu dengar itu? Tidak terjadi! aku sudah gagal empat kali. Kelima kalinya… kelima kalinya dan seterusnya akan berbeda. "

Saat aku menarik selimut ke atas kepalaku, Shannon tertawa.

"Tidak mungkin. Jelas tidak mungkin. Sekarang lebih mempermalukan dirimu sendiri. "

Di sana, Novem memeluk aku, dan dengan hati-hati mengangkat tubuh aku. aku mungkin membuat wajah yang buruk, tetapi dia tersenyum saat dia mendudukkan aku, dan mulai menanggalkan pakaian aku.

“Jika kamu mengusap tubuh kamu, kamu akan merasa lega. Oke, Lyle-sama? ”

Melihatnya merawatku dengan sangat baik, aku mendengar suara dari Jewel. Itu adalah suara Keempat.

『Dia tidak dewasa sama sekali sejak awal. kamu membawa kembali beberapa kenangan. Di penginapan pertama, dia mencuci rambut kamu, sementara kamu tetap lalai, dan memperlakukannya seperti biasa. 』

Orang yang mengikuti aku adalah yang Ketujuh.

『Hei, kesehatannya akan meningkat sampai dia selesai dengan Pertumbuhannya. Tidak ada yang membantunya untuk saat ini. Tapi mengingat kembali ke awal, kamu yakin sudah cukup berkembang, Lyle. 』

Suara The Fifth sedikit lebih rendah dari biasanya.

『… Ini menjadi lebih sepi di sini daripada di awal, pikir.』

Yang Ketiga terdengar menyendiri seperti biasanya.

『Tapi di sekitar Lyle ramai, bukankah semuanya baik-baik saja? Lihat, kita seharusnya tidak berada di sini untuk memulai. Anggap saja sebagai tempat keberuntungan kita bisa menyaksikan Pertumbuhan Lyle. 』

Mereka bertindak seolah-olah itu adalah hal yang baik, tetapi aku tidak bisa merasakan apa pun selain kedengkian dari bagian 'Pertumbuhan' darinya.

(Apakah mereka membicarakan tentang Pak Lyle lagi? Sialan, ini pasti kesalahan orang-orang ini sehingga aku tidak pernah bisa menahan diri sebelumnya!)

Dan sejak aku meninggalkan rumah, aku merasa kepribadian aku semakin memburuk.

… Aria memanggil Miranda, yang sedang membaca buku di kamar mereka.

Clara sudah terbiasa dengan perahu itu, tetapi kesehatannya menurun setiap kali dia mencoba membaca, jadi dia keluar untuk menghirup udara luar untuk saat ini.

Aria telah menyelesaikan pelatihan hariannya di geladak, jadi dia kembali ke kamar dengan handuk di pundaknya.

Di mana Shannon?

Miranda tidak mengalihkan pandangannya dari buku, duduk di atas tempat tidur, membalik-balik halaman.

"Di tempat Lyle. Gadis itu terlalu penasaran untuk membantunya. "

Wajah Aria menjadi sedikit merah, dan dia menyentuh tangannya untuk menyembunyikan rasa malunya.

“Ya, dia sudah dalam kondisi itu selama beberapa hari sekarang. Dia pasti akan berada dalam ketegangan tinggi begitu dia bangun. "

Miranda melanjutkan membaca buku itu sambil bercakap-cakap dengan Aria.

“Dalam arti tertentu, itulah dia yang terbaik. Dia sama sekali tidak merasa malu atau malu, jadi hanya itu saat-saat pria itu bisa memamerkan kemampuannya sepenuhnya. Dia tidak pernah pergi berperang seperti itu sebelumnya, tapi aku benar-benar ingin tahu apakah dia lebih kuat dari Lyle biasanya. "

Aria menggantung handuknya di atas pagar tempat tidur, dan melepas pakaiannya. Setelah melepaskan pakaian yang menempel di kulitnya dari keringat, dia mulai mencari-cari kembalian di tasnya.

“Adalah umum untuk membuat kesalahan dalam keadaan pasca-Pertumbuhan, jadi bukankah menghindari pertempuran merupakan aturan umum?”

“… Itu benar, tapi aku tidak bisa menahan untuk tidak bertanya-tanya. Sebenarnya, seberapa kuat Lyle yang serius? Apakah kamu tidak penasaran? "

Setelah menyeka tubuhnya dan berganti pakaian, Aria duduk di tempat tidurnya.

"Serius? Dia masih menahan? "

Mungkin Miranda telah menyelesaikan buku itu, saat dia menutupnya, dan meletakkannya di tempat tidur.

"Bukan dia. Tapi apa yang akan terjadi jika dia menggunakan semua Keterampilannya secara maksimal. Lyle memiliki delapan Skill penuh, bukan? Meskipun mereka adalah Support Class, bukankah nomor itu seharusnya tangguh? Permata biru miliknya telah diturunkan dari generasi ke generasi, jadi tidak ada Keterampilan duplikat di dalamnya; sungguh menakjubkan. "

Tidak dapat memahami arti dibalik kata-katanya, Aria memiringkan kepalanya. Jadi Miranda menghela nafas, dan memberikan penjelasan.

“Kamu mendengarkan? Ketika kamu berada dalam masa krisis, dan kamu tidak punya pilihan selain mewujudkan Keterampilan, maka hal itu biasa terjadi untuk penguatan tubuh, atau Keterampilan sederhana lainnya untuk terwujud. Tetapi jika kamu memiliki Keterampilan sederhana itu sejak awal, kamu akan mendapatkan sesuatu yang berbeda, bukan? ”

Aria mengangguk.

“aku agak mengerti. Permata merah aku juga memiliki Skill penguatan tubuh. Dan tunggu, aku masih belum begitu tahu apa bedanya dengan Lyle. "

Keterampilan penguatan serupa.

Permata merah berisi Skill penguatan Kelas Vanguard.

Permata biru, Skill penguatan dari Support Class.

Tetapi bahkan jika ada beberapa perbedaan di sana-sini, mereka menunjukkan efek yang serupa. Miranda mengangkat tangannya ke udara, dan berpose menyerah.

“Tidak mungkin orang non-spesialis seperti aku bisa menjelaskannya. Tapi kamu bisa tahu ada beberapa perbedaan kecil, bukan? Lebih penting lagi, aku akan bergilir dengan Novem, dan mengurus Lyle malam ini. Aku akan tidur sekarang, jadi tolong jangan bangunkan aku. "

Miranda membawa buku itu ke meja kecil di ruangan itu, berbaring, menutupi dirinya dengan selimut, dan menutup matanya.

Aria berbicara.

“Eh? Aku tidak pernah mendengar apapun tentang … dan dia sudah tidur! "

Melihat Miranda langsung tertidur, Aria mulai memikirkan bagaimana dia akan menghabiskan sisa harinya…

… Beim; Rumah Lyle.

Di perkebunan besar, Maksim mengayunkan tombaknya di halaman untuk mengasah Keterampilannya.

Automaton No. 2 menjaga halaman, dan mereka berdua adalah satu-satunya yang terlihat di keseluruhan rumah yang luas itu.

Maksim tanpa henti mengulangi gerakan dasar, menyeka keringatnya, dan hendak istirahat, ketika dia mendengar teriakan dari mansion.

Itu adalah Adele.

“APA ARTINYA THIIIIIS !!”

Nyonya Adele !!

Maksim melemparkan handuknya ke samping, mengambil tombaknya, dan melompat ke dalam mansion, langsung menuju kamar Adele.

Automaton No. 2 mengumpulkan handuk Maksim, dan menawarkan antrean.

“Jika ini adalah tuan, aku akan melestarikan dan menyembahnya… hah, ayo kembali bekerja.”

Dia menggumamkan itu.

Melesat ke kamar Adele, Maksim melihat gadis itu jatuh bersujud di atas mejanya, dan memanggil.

“Apakah kamu baik-baik saja, Nyonya !?”

Perlahan mengangkat wajahnya, Adele mencari keselamatan dari Maksim dengan mata berkaca-kaca.

"Aku tidak baik-baik saja. Apa gunanya dokumen ini? Mengapa dokumen dari Zayin dan Lorphys dikirim langsung ke rumah Lyle-san di Beim !? ”

Maksim memandangi gunung bentuk.

“… Dia adalah pahlawan yang melakukan pelayanan luar biasa untuk kedua negara, jadi aku tidak percaya aneh jika dokumen semacam ini datang. A-apakah itu aneh? ”

Di sana, Adele membenturkan telapak tangannya ke atas meja beberapa kali.

"Tentu saja! Kenapa laporannya datang kemari !? Mengapa proposal meminta otorisasinya !? Apa yang dilakukan pria itu !? Terlebih lagi, surat dari Putri Lorphys ini … ini adalah puisi cinta yang luar biasa! Apa ini!? Apa yang kamu lakukan, Lyle-san !? ”

Maksim menundukkan kepalanya karena menyesal.

“aku minta maaf, Nyonya. Tidak banyak yang bisa aku lakukan untuk… ”

Adele menghela nafas.

“Kalau begitu bisakah kamu mendapatkan isi ulang untuk minumanku, Maksim? Tampaknya akan diambil hari ini malam, jadi aku harus menyelesaikannya saat itu. "

Dia mengambil cangkir dari Adele yang lelah. Maksim meletakkan tombaknya di bawah ketiaknya, dan memegang cangkirnya dengan sangat berharga, saat dia meninggalkan ruangan.

Aku akan segera menyiapkannya!

Saat Maksim berlari menyusuri lorong, pelayan otomatis No. 1…

“Jangan lari ke aula.”

Tawarkan dia peringatan …

… Itu terjadi ketika pelayaran kapal memasuki hari keenam.

Lyle masih terbaring di tempat tidur.

Pada titik ini, sangat menyakitkan baginya untuk mengeluarkan kata-kata, dan jika seseorang berbicara dengannya, mereka hanya akan mendapatkan jawaban, 'meh …' atau, 'yeah …'.

Jembatan itu akan memasuki air berbahaya, jadi Vera telah memeriksa kamarnya untuk memastikan bahwa dia masih dalam kondisi yang mengerikan.

Kapten bertanya kepada Vera tentang keadaan pengawalnya, alias Lyle’s Party.

“Nyonya, bagaimana nasib para petualang? Beberapa dari mereka bergerak dengan tenang, tapi laki-laki itu belum muncul, jadi para pelaut semakin khawatir. ”

Alih-alih khawatir, mereka mulai bertanya-tanya apakah dia benar-benar berguna.

Vera melaporkan apa yang dia lihat tanpa kebohongan.

“Dia masih dalam masa pra-Pertumbuhan, dan sama sekali tidak bagus. Waktunya terlalu buruk. Mereka benar-benar ada di luar sana, orang-orang yang tidak beruntung itu. Apapun petualang, begitu mereka menjadi yang terbaik, aku pikir mereka pasti yang lebih beruntung, tapi sepertinya pria itu berbeda. ”

Kapten itu menarik topinya ke bawah, dan tersenyum kering.

“Yah, itu cukup… bagaimanapun, kami memiliki kamu bersama kami, Nyonya, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.”

Ekspresi Vera mengeras sedikit, tapi dia segera tersenyum.

“Rumor dewi keberuntungan itu lagi? Jangan pergi kesana. Mereka mengusir semua pria, dan aku cukup bermasalah di sini. "

Kapten itu tertawa keras.

"Kalau begitu, pria yang tidak tertarik pada wanita. kamu seorang wanita yang baik, Nyonya, jadi mereka akan berbondong-bondong kepada kamu entah kamu suka atau tidak suatu hari nanti. "

Vera memberikan tanggapan ringan, 'dan betapa menyenangkannya hal itu,' tetapi di dalam hatinya, dia merasa tidak begitu baik.

(Orang-orang yang mendekat semuanya hanya mencari uang. Dan ketika aku berada di sini di lautan, bagaimana kamu mengharapkan aku untuk bertemu dengan orang-orang? Astaga …)

Vera ingat adik perempuannya, dan pelayan muda yang pernah bekerja di mansion. Usia mereka hampir sama, dan bocah lelaki yang membantu pekerjaan di sekitar mansion… dia adalah cinta pertama Vera.

Dia masih belum menariknya keluar. Tetapi ketika anak laki-laki itu tumbuh sampai usia di mana dia bisa membawa kapal ke laut, saudara perempuannya itulah yang mulai diadili. Para suster tidak berselisih, dan Vera bahkan mengatakan dia akan mendukungnya.

(… Sebelum aku menyadarinya, dia sudah mulai berbicara dengannya secara normal, namun aku selalu seorang nyonya, bukan aku. Aku selalu disebut tidak berperasaan, tapi sejujurnya cukup kasar.)

Dia tahu payung merah yang diberikan bocah lelaki itu sebagai hadiah adalah sesuatu yang saudara perempuannya keluarkan, dan minta dia untuk membeli.

Kakaknya mungkin berusaha untuk berhati-hati, Tapi Vera mendapati dirinya menjadi menyedihkan.

(Jika ayah mengakuinya, dia pasti akan menjadi penerusnya. Dan aku akan terjebak di kapal ini selamanya, akankah aku…)

Dia sendiri belum mengenali hubungan mereka. Tapi Vera mendapat kesan bahwa itu bukanlah masalah waktu. Pelayan muda itu berbakat, dan diberkati dengan kepribadian yang tulus.

Dan itu adalah bagian yang menariknya juga.

(Hah, aku benar-benar harus berbicara dengannya lagi … setelah aku kembali, kita bertiga bisa duduk lama …)

Ketika dia berpikir sendiri, sebuah suara datang dari salah satu dari banyak tabung logam di jembatan. Itu yang terhubung ke pos pengintai.

『A-Aku bisa melihat sesuatu! Dan langit mendung… 』

Kapten berteriak pada kelasi yang panik untuk mendapatkan informasi yang lebih pasti.

Vera melihat ke luar jendela jembatan, sebelum bergegas keluar.

“Ada apa ini? Tidak ada angin sebelumnya… dan ini… ”

Cuaca sangat bagus saat itu. Burung laut beterbangan di sekitar kapal, tapi sekarang mereka telah menghilang seluruhnya. Awan hujan yang berputar-putar berputar ke langit, dan saat hujan mulai turun, Vera mendorong rambut hitamnya ke belakang, dan melihat ke depan.

Ketika dia mencengkeram pagar di dekatnya, perahu mulai bergoyang dengan keras.

Seorang pelaut mengikutinya, dan menyuruhnya kembali.

“Nyonya, cepat masuk! Kamu akan basah! ”

Vera menatap lurus ke arah lintasan kapal. Dan setelah mengacungkan tangannya ke pelaut itu, dia langsung memberi perintah.

“Balikkan perahu ini! Port atau kanan, aku tidak peduli! Ubah arah kita sekarang juga! ”

Tapi mendorong kelasi ke samping, kapten itu menjulurkan kepalanya.

"Nyonya! Kemudi tidak berfungsi! Seolah-olah kita ditarik masuk, terhuyung-huyung di depan! "

Vera dengan malu menatap lurus ke depan.

Di sana, menunjukkan wajahnya dari permukaan air, adalah monster besar… tidak, yang dikenal sebagai Dewa Laut, 【Trident Serpent】 sedang melihat ke arah mereka.

Ia memiliki tiga kepala, dan yang di tengah tampak seperti namanya… dari sisi rahangnya, tumbuh tonjolan tajam yang tidak dapat diidentifikasi sebagai tanduk atau taring; mereka terbuat dari bahan logam yang tidak diketahui.

Penonjolan seperti itu tidak terjadi di kepala lainnya, tapi dia menyadari enam mata dari ketiga kepala itu melihat ke arah mereka.

Dia hanya bisa putus asa. Itu beberapa kali lebih besar dari Vera Trēs, dan dari mata para pelaut, monster yang sulit untuk dicoba dan bertahan. Ya, itu adalah monster, dan bahkan jika itu disebut dewa lautan, dia melihat mereka sebagai mangsa.

Sedikit di bawah tempat kepalanya bercabang, dia bisa melihat sirip besar. Itu mengambang di permukaan, menunggu mereka mendekat.

Dan di dek, para pelaut, duduk, dan memegangi kepala mereka.

Melihat Trident Serpent, Kapten menarik topinya sejauh mungkin.

“… Turun dari kapal, Nyonya. Dengan perahu kecil, masih ada kemungkinan kamu akan keluar hidup-hidup. "

Vera perlahan menoleh untuk melihat kapten.

“Tidak mungkin aku bisa lari. Arus inilah yang menarik kapal ini. "

Melihat permukaan air berputar-putar yang berpusat pada Trident Serpent, Vera menurunkan tinjunya ke rel.

“… Persetan dengan dewi keberuntungan. Lihat saja ini. ”

Dia tahu dia tidak akan dapat melihat keluarganya lagi, tetapi meskipun demikian, mungkin itu adalah cara untuk melarikan diri dari situasi terkunci saat ini.

Dan dia menggelengkan kepalanya.

(Apa yang aku pikirkan? Jika kita tenggelam di sini, aku benar-benar akan tenggelam ke kedalaman samudra … kedalaman samudra? kamu mengatakan bahwa itu adalah mimpi kenabian?)

Sambil mengangkat wajah kaget, Vera menggertakkan giginya dengan jengkel.

"… Bersiap untuk bertempur. Keluarkan meriam. Kita tidak bisa begitu saja meninggalkan dewa lautan ini untuk melakukan apa yang dia inginkan selamanya! "

Tapi para pelaut itu membuat ekspresi putus asa.

“Tapi Nyonya… itu adalah dewa yang kita lawan.”
Tidak ada hal baik yang akan terjadi. Menodongkan pistol ke dewa lautan. "
"Tidak mungkin kanon akan menjatuhkan dewa …"

Sang kapten sepertinya sudah menyerah juga. Dari semua yang lain, itulah lawan yang sangat kewalahan. Kepala tengahnya tampak seperti memakai mahkota. Mahkota emas, dan bilah emas tajam di sisi mulutnya.

Bersama-sama dengan rahang, itu tampak seperti tombak bercabang tiga.

Petir jatuh dari awan, dan menerangi bayangan gelap Trident Serpent dalam cahaya biru pucat. Sisik birunya dengan indah memantulkan tujuh warna pelangi, saat ia sangat menantikan kedatangan mangsanya.

Vera memeras suaranya sekali lagi.

"Bersiap untuk bertempur! Kami tidak akan membiarkan diri kami jatuh begitu saja! Ini adalah kapal canggih, bukan! ”

Tapi seorang pelaut …

“… Meski begitu, dewa lautan di sana.”

Mereka putus asa, dan tidak ada satupun pelaut yang mencoba bergerak. Jadi Vera menghantamkan tinjunya ke pagar lagi.

Saat hujan semakin deras, Vera memelototi Trident Serpent di depan matanya… dan di sana, dia menyadarinya.

Di atas geladak, sosok pemuda berambut biru.

Bocah yang seharusnya sakit dan tertidur dengan terang-terangan mengabaikan para pelaut yang meringkuk, dan menuju ke depan perahu.

Dia basah kuyup oleh hujan, namun dia melanjutkan melintasi bejana yang gemetar, memandang musuh, dan…

“Peeerfect !! Hebat! Kerangka besar itu, siluet heroik, keagungan itu !! kamu pasti lawan yang layak untuk kemegahan aku! ”

Vera membungkuk saat dia mendengar suara gembira itu.

“Apa yang ingin dia lakukan di sana…”

Lyle merentangkan tangannya di tengah hujan, dan berteriak dengan suara keras.

“Lawan yang hebat untuk memperingati Pertumbuhan ini! kamu akan… menjadi bahan bakar untuk skema penggalangan uang aku !! Fwahaha, FWAHAHAHA… * batuk *! Menelan sedikit air laut. Semprotan air di sini sangat buruk. "

Di hadapan musuh raksasa itu, Lyle tertawa keras. Dan ketika ombak menghantam perahu, dan mengirimkan air laut ke udara, dia menelannya, dan batuk-batuk…

Daftar Isi

Komentar