hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 170 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 170 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dewa Laut

… Novem melihat Lyle ditelan oleh mulut Tressy.

Dia tidak menemukan hal yang perlu disesali. Dia telah melompat atas kemauannya sendiri, dengan meriam Monica di tangan. Dan setelah Tressy menutup mulutnya, tubuhnya yang besar membungkuk ke belakang, dan kepalanya mengarah ke langit.

Area mulai dari leher hingga perutnya tiba-tiba membesar, dan mulutnya ternganga.

Dari dalam, dengan meriam di tangan kirinya… dan Vera di tangan kirinya, Lyle dimuntahkan.

"Lyle-sama!"

Dia melihat sosok yang dibeli menggunakan Skill penguatan tubuh… apalagi Tahap Ketiga Skill Pendiri Walt House yang telah lama hilang.

Dari Keterampilan Koneksi Lyle, informasi tentang Keterampilan apa yang dia gunakan memasuki kepalanya.

Bagaimana Lyle menghidupkan kembali Skill yang hilang itu … Novem mempertanyakannya, tetapi pada saat ini, musuh di depan matanya menghalangi.

Dia mengubah bentuk tongkat di tangannya, membentuk sabit besar, dan memotong Sahuagin di sekitarnya.

"Mundur. Aku tidak akan membiarkanmu melakukan apa yang kamu suka lagi. "

Cahaya redup di mata violetnya, gumam Novem.

Sekarang terbakar.

Itu bukanlah mantra apa pun. Dengan kekuatan di balik kata-katanya yang sederhana, Novem mengendalikan sihirnya, dan menyebabkan api bermunculan. Mayat Sahuagin di sekitarnya diterangi dengan api biru pucat, dan mereka mulai terbakar.

Meskipun hujan dan percikan laut tidak akan memadamkan api itu, bahkan tidak menghanguskan dek.

Begitu dia mendapatkan tempat yang aman untuk mendarat Lyle, Novem mengalihkan pandangannya ke Tressy. Itu telah menghentikan serangannya, perlahan jatuh kembali ke air, dan menimbulkan percikan.

Tapi itu belum dikalahkan.

“Belum cukup.”

Dia mencengkeram tongkatnya, dan bersiap untuk mengeluarkan sihir ketika Lyle mendarat di geladak.

Dia melemparkan meriam ke samping, dan percikan air ke larasnya mengeluarkan uap putih.

Dengan hati-hati menurunkan Vera ke geladak, Lyle meletakkan tangan di telinganya.

Aku lupa memakainya, tapi pasti berguna.

Menghancurkan Sahuagin di jalannya, Monica mendekatinya.

“Tepatnya pikiranku. Betapa tidak berguna ayam itu, sampai lupa memakainya. Padahal bagian dari dirimu itu lucu juga. "

Saat Lyle menarik pedang…

“Sebut itu keren!”

… Dia membagi dua monster yang mendekat.

Saat itu, suara Shannon memasuki kepala mereka. Melihat ke arahnya, dia sedang digendong di bawah lengan May. May menendang Sahuagin semakin dekat, dan menembakkan petir untuk menghanguskan mereka.

『Gimana lupa pakai penutup telinga seharusnya keren… lakukan saja sesukamu. aku tidak peduli lagi. 』

Dia membiarkan tubuhnya terkulai lemas, tapi dia masih menggunakan Mata Iblisnya untuk mengambil Tressy, dan aliran Mana di sekitarnya.

Sambil memikirkan bagaimana dia memberikan kontribusi besar kali ini, Novem beralih ke tempat di mana Tressy muncul lagi.

Itu entah bagaimana selamat, tapi bagian dalamnya lebih rusak daripada penampilannya. Melihat Lyle, dia meraung, tapi intensitas suaranya memudar.

Dari anjungan, kapten mengkhawatirkan kesehatan Vera.

“Milaaaadddyyy !!”

Vera perlahan berdiri, saat dia berbicara.

“Serius, langsung saja kapalnya! Jika kita tenggelam di sini, tidak ada gunanya sama sekali! "

Melihat kemauan yang kuat di mata gadis itu, untuk menunjukkan bahwa dia belum menyerah, Novem mengangguk puas.

Lyle mengarahkan pedangnya ke arah Tressy.

“Port meriam, sekaligus!”

Bereaksi terhadap suaranya, meriam di kiri kapal melepaskan tembakan. Saat mereka mengenai tubuh Tressy secara langsung, dan mungkin daya tahannya menjadi lemah, saat monster itu meludahkan darah saat mereka menghantam permukaannya.

Melihat itu, Lyle…

“Ini masih terlalu sulit, begitu…”

Lyle melemparkan pedang di kedua tangannya untuk mengeluarkan dua Sahuagin, sebelum mengulurkan tangannya ke arah Permata.

“kamu telah melakukannya dengan sangat baik. Sebagai hadiah … aku akan menunjukkan kartu truf aku. "

Mengatakan itu, Lyle Mengepalkan Permata, dan menariknya ke bawah seolah memutuskan rantai, menyebabkan pedang perak raksasa yang dilihat Novem sebelumnya muncul di tangannya.

Bentuk pedang itu benar-benar biadab. Tapi meski itu adalah senjata kasar untuk menebas musuh, mungkin karena itu dibuat dari pengerjaan perak Permata, itu dihiasi dengan ornamen indahnya sendiri.

Kuncir kuda samping Novem yang berayun tertiup angin naik untuk menghalangi penglihatannya, jadi dia melepaskannya dengan satu tangan.

Dan…

Bentuk Basil-sama … Ini bukan hanya kemiripan.

Ayah dari bangsawan Provinsi Walt House dari ingatannya. Novem bisa merasakan Generasi Pertama, sosok 【Basil Walt】 dari Lyle.

Bentuk pedangnya mengingatkan, dan dia merasa itu bukan hanya kesamaan dari membawa darah leluhurnya.

"Seperti yang kupikirkan…"

Tressy memeras yang terakhir dari kekuatannya untuk menyerang Kapal. Daripada itu, ia mencoba membenturkan kepalanya ke Lyle, yang berada di dek kapal

Dengan tubuhnya menghantamnya, gerakan perahu berhenti, dan saat perahu mengalami kemunduran besar, perahu itu condong ke tingkat di mana tidak mungkin bagi siapa pun untuk tetap berdiri.

Di dalamnya, Monica dan Novem adalah satu-satunya yang mempertahankan postur mereka, dan keduanya mengawasi Lyle.

“Yang ini benar-benar yang paling meresahkan. Apakah itu mengambil setelah pemiliknya? Semakin kamu mencoba melakukannya, semakin banyak keajaiban yang disedot dari kamu. Jadi sulit digunakan dalam waktu lama. Dan bersukacitalah… aku yang sekarang… aku yang telah mengalami Pertumbuhan dapat menggunakannya dengan lebih baik sekarang, daripada sebelumnya! ”

Lyle berlari ke atas geladak yang miring, berlari tepat ke kepala Tressy seolah-olah ingin menantangnya secara langsung.

Pedang perak mengeluarkan cahaya pucat, meninggalkan jejak cahaya samar di belakangnya.

Tressy membuka mulutnya yang besar untuk menelan Lyle, dan Lyle pergi ke depan, dan bergegas ke mulut itu.

Dan kali ini, sebelum dia bisa menutup mulutnya, garis cahaya pucat terlacak di seluruh tubuh Tressy. Beberapa garis lagi muncul, dan di sekitar sekat leher dan tubuh… Di sana kepala-kepala itu pernah bercabang, lehernya dipotong dengan rapi, dan Lyle melompat keluar.

Paku seperti pisau dari mahkota Tressy menembus ke geladak saat jatuh, dan bagian tubuh yang terpisah perlahan-lahan mengeluarkan garis darah ke sisi kapal saat tergelincir ke dalam air.

Tetapi dengan berat kepala utama yang menempel di geladak, bahkan saat dikoreksi sendiri, kapal mulai meluncur ke arah lain.

Kalau terus begini, kita akan terbalik. aku harus membekukan… ”

Bekukan permukaan air.

Itu saat ini.

Air membeku sebelum Novem bisa bergerak, dan seolah-olah ditopang, Perahu itu berhenti. Dia tidak mengira musuh masih hidup, tetapi Novem bergerak untuk melihat laut yang membeku.

Kepala Tressy yang terpenggal di geladak membuka lebar matanya saat menyaksikan Novem lewat.

Novem menggumamkan lembut, 'Kamu bisa istirahat sekarang,' saat dia lewat, dan Tressy perlahan mulai menutup matanya.

Berkumpul di samping untuk melihat es, Vera dan para pelaut. Dan semua orang yang keluar ke geladak mengarahkan pandangan mereka seperti itu.

Sambil memegang Shannon, May melihat ke atas es.

Paus … selarut ini di game.

Paus dengan tubuh besar, dan yang lebih kecil juga berkumpul. Di sekitar es, mereka berkumpul dalam jumlah besar.

Novem mengawasi mereka. Dia melihat paus putih terbesar di antara mereka.

Bahkan ada paus putih.

Paus putih itu mendekati es, dan mengambil wujud manusia. Bentuk seseorang hampir tidak memakai apapun, dengan hanya menutupi bagian-bagian penting.

Di satu tangan, tombak emas, dan tiara di kepalanya. Wanita bertubuh besar berdiri di atas es, dan menatap perahu.

Dengan mata biru laut yang sama dengan rambutnya, dia menatap Tressy.

“Saat kami akhirnya berkumpul untuk menjagamu, kamu sudah jatuh oleh tangan manusia… tidak, ada quilin di sana juga.”

Binatang ilahi wanita itu pertama-tama melihat kepala Tressy yang tertancap di geladak, lalu ke Mei, dan akhirnya ke kepala lain yang mengintip dari kapal.

Dan begitu dia melihat Novem, dia berhenti.

"… aku melihat. Jadi bukan karena kamu berkelana ke sini, tetapi karena kamu dipanggil. Tidak, mungkin mereka tidak memiliki niat seperti itu… hmm… ”

Matanya kemudian beralih ke Vera. Di sana, gadis itu tertawa terbahak-bahak.

“Ahahaha, itu sempurna. Tapi semuanya sudah rusak, bukan? aku akan membuatnya agar tidak tenggelam untuk sementara waktu. Dan kirimkan perwakilannya, bukan? "

Mendengar kata-kata itu, Novem berbalik.

Melihat ke atas kepala Tressy, Lyle dan Monica…

“Perwakilan… itu aku!”

“Aku memang menyukai rasa percaya diri yang berlebihan itu, tapi berpikir secara normal, seharusnya itu adalah Vera Trēs-sama. Namun, menurut kamu berapa harga yang akan dijual ini? "

“… Itu tidak mungkin! Mungkinkah mereka bermaksud mengambil mahkota Tressy dariku !? Ini adalah milikku! Aku tidak akan membiarkan beberapa jane doe datang dan mencurinya! Aku akan pergi mengeluh. "

Melompat dari dek yang tidak teratur itu, Lyle mendarat di atas es.

Tapi…

“Ah, Lyle-sama…”

Novem mengulurkan tangannya, dan Vera menempelkan tangan kirinya ke wajahnya.

Dia terpeleset.

Saat Lyle terjatuh dengan luar biasa saat menghantam tanah, makhluk suci itu memandangnya dengan ekspresi kosong …

“Hahaha, aku tidak pernah mengira kamu akan datang untuk menemuiku, dan menyelinap di jalan. Kamu manusia yang menarik. "

"aku tau? Aku tidak keberatan jika kamu jatuh cinta padaku. "

"aku harus menolak. aku masih cukup setia kepada almarhum suami aku. Tetap saja, aku terkejut kamu berhasil mengalahkan yang itu. Biar aku dengar namamu. ”

Mengatakan itu, wanita yang rambutnya menjulur sampai ke es meletakkan tombak emasnya di bahunya, dan mengulurkan tangan untuk membantuku berdiri.

aku pikir aku telah membuat jatuh ke dalam bentuk seni.

Dari dalam Permata, Kelima adalah …

『Kamu, kenapa kamu harus tergelincir di tempat seperti … tidak, itu luar biasa, aku beritahu kamu. Itu benar-benar yang terbaik, mengingat waktu! 』

Dia terdengar senang.

Aku menggenggam tangan wanita itu, dan berdiri sebelum merentangkan kedua lenganku.

“Lyle Walt… orang yang mengalahkan seseorang yang disebut Dewa Laut. Jika kamu datang sebentar, aku yakin kamu akan jatuh cinta padaku. ”

Di sana wanita itu memiringkan kepalanya.

"Apa? Begitulah sebutannya? Satu atau dua ratus tahun yang lalu, itu diperlakukan sebagai monster biasa… dan suamiku adalah manusia tiga ratus tahun yang lalu. Kamu belum lahir, Nak… tapi Walt, kan? aku pernah mendengar ada seorang pahlawan negeri yang menggunakan nama itu. "

Bereaksi terhadap kata-kata itu, Yang Ketiga di Permata.

『Lyle, konfirmasikan … Siapa Walt itu seharusnya.』

Binatang dewa berumur panjang. Dan seringkali ingatan mereka kabur. Sejak awal, mereka tidak hidup dalam masyarakat manusia, jadi mereka sering tidak tertarik pada detail yang lebih detail.

“Seseorang yang memiliki nama belakang aku tiga ratus tahun yang lalu? Bisakah aku menanyakan nama mereka? ”

Wanita itu menepukkan tombaknya ke bahunya, sambil berpikir sebentar.

"aku tidak ingat. Nama Walt tetap ada di ingatanku. aku pikir yang lainnya adalah Forxuz? Ada Bahn… sesuatu atau lainnya, juga. Suamiku memang tinggal di tanah, tapi itu yang terjadi tiga ratus tahun yang lalu. Oh, kamu sudah mendapatkannya? ”

Salah satu paus membawa batu merah besar di atas kepalanya. Wanita itu mengambil barang besar itu dengan satu tangan, dan melemparkannya ke aku.

Ketika aku menerimanya, aku menemukan bahwa bahkan bagi aku, itu cukup berat untuk membutuhkan dukungan dari Keterampilan aku untuk diangkat di satu tangan.

Wanita itu menatapku.

“… Kupikir aku akan membuatmu kesakitan karena mencoba merayuku, tapi sepertinya kamu memiliki apa yang diperlukan untuk mengalahkan yang itu.”

“Apa, kamu marah? Jangan khawatir. Aku tidak punya hobi mengejar wanita seseorang. "

Wanita itu tampak agak muak, tapi dia juga tersenyum.

“Kamu benar-benar manusia yang menarik. kamu menginginkan batu ajaib, bukan? Itu tenggelam ke kedalaman laut, jadi kami pergi ke depan dan mengambilnya kembali. Kemurniannya tinggi, jadi aku yakin ini akan terjual dengan harga yang cukup tinggi. Nah, es ini akan bertahan beberapa saat. Ini mungkin akan meleleh saat kamu melakukan sesuatu tentang kepala yang mencuat dari kapal kamu. "

Aku melihat ke arah Batu Ajaib besar di tanganku. Aku belum pernah melihat yang sebesar ini sejak bos lantai empat puluh … sejak Arumsaas.

Keempat berseru.

『… Jadi pada akhirnya, kita tidak akan mempelajari Walt yang mana. Ini cukup menggangguku. 』

Dan saat wanita itu berbalik untuk kembali ke laut, dia memberikan beberapa kata perpisahan.

“Ah, tapi jika kamu benar-benar ingin tahu, cari saja di buku. Itu adalah kisah yang cukup terkenal pada saat itu, jadi aku yakin kamu setidaknya dapat menemukan namanya. Maksudku, mereka adalah orang-orang yang bertarung dan mengalahkan vixen cantik… yang berjuang untuk mengalahkan Agrissa. aku tidak terlalu berpengetahuan, tapi saat itu sangat terkenal. "

Mendengar nama itu, aku mengangkat tangan kiri aku.

"Tunggu sebentar…"

Tapi setelah itu, aku melihat ekor putih besar ikan paus terangkat tinggi, saat dia menyelam jauh ke dalam laut.

Awan hujan terbelah, dan laut mati dalam warna jingga.

Dari kepala Tressy yang dibongkar … aku mengambil mahkotanya, dan menyimpannya di kotak Ketujuh.

“Kami kaya! Kami kaya! "

Saat aku berteriak kegirangan, Shannon menatapku dengan ekspresi lelah.

“Diamlah, idiot! Berapa kali menurutmu aku hampir mati karenamu !? ”

Aku memandang Shannon, dan menebak alasan dia marah padaku.

“Apa, jadi kamu ingin aku menghujani kamu dengan cinta? Datanglah padaku, aku akan melakukannya sekarang. kamu tidak perlu berhenti begitu marah. "

Ketujuh menahan tawa, saat dia berbicara.

『W-wro … Kurasa bukan itu masalahnya, Lyle.』

Nenek moyang yang bahagia kali ini agak ragu. Mereka berperilaku lebih baik dari biasanya, dan itu sangat membosankan.

Shannon berteriak.

“Jangan main-main denganku! Bicara manis masing-masing dan setiap dari mereka, kamu pikir semua yang telah kamu lakukan akan diabaikan !? Jangan berpikir semua orang begitu mudah, Lyle idiot! "

aku menahan tawa.

“Sebaiknya kamu tidak menyangkalnya dengan begitu kuat. Kau terlihat lebih mudah, Shaneasy. ”

Di sana, dia membentak, mulai mengayunkan lengannya, dan memulai serangannya. aku menggunakan tangan kiri aku untuk menahan kepalanya.

“Siapa Shaneasy itu, sialan!”

“Oh, maaf… kamu bertingkah sangat manis, aku mau tidak mau menggodamu. Kamu manis, Shannon. ”

“Kenapa kamu… kamu bajingan!”

Saat Shannon dengan sia-sia memukul-mukul, yang di atas geladak tersenyum dan menyaksikan, dan di sana, Vera-san keluar.

"Kami sudah selesai menangani Sahuagin yang menyusup ke kapal. Perbaikan sementara juga sudah kami lakukan. Kami akan berangkat, tapi apakah ada masalah? ”

Di sana, Aria menanggapi.

“Ah, tidak ada masalah di pihak kita, jadi lakukan apapun yang kamu inginkan. Dan ini tentang hadiahnya, tapi… karena kamu membatalkannya… ”

Vera-san menggelengkan kepalanya.

“kamu melakukan pekerjaan kamu dengan sangat baik. Sedemikian rupa aku akan memberikan bonus dari kantong aku sendiri. Baiklah, kita berangkat. "

Mengambil tanganku dari Shannon, aku mendekati Vera-san dengan wajah serius.

Tidak, masih ada masalah penting yang harus diurus.

“A-apa itu? Dan tunggu, kenapa kamu begitu serius… ”

aku mendekat, saat dia mengambil jarak, meraih tangannya, dan menariknya lebih dekat.

Ciuman terakhir itu adalah suatu keharusan, dan tidak dihitung dalam arti apa pun. Beri aku ciuman pertamamu. Jadilah milikku, Vera. ”

Wajah Vera-san menegang, dan para Pelaut di sekitarnya melihat…

Dia tanpa rasa takut berbicara dengan binatang dewa, jadi dia punya nyali.
Tidak, tapi untuk Lady, itu haruslah seorang pria yang setidaknya sekaliber dia.
“Tapi itu akan membuatnya menjadi ahli waris, bukan? Tidak, apakah itu baik-baik saja? ”

Mereka relatif setuju. Sepertinya mereka akhirnya menyadari nilai aku.

Sekarang, bisakah aku mendengar jawabanmu?

Aku bisa mendengar suara muak di sekitar.

Setelah mengganti pakaiannya yang berkeringat, Eva menatapku.

“… Dia dengan berani melakukannya di depan kita semua…”

Aku dengan megah menoleh padanya, dan menunjukkan jempolku pada diriku sendiri.

"Bukan selera aku untuk bertele-tele dengan cinta!"

Saat aku mengatakan itu, Yang Ketiga tertawa.

『Tidak, aku pikir kamu salah paham, mr. lyle !! Sebelum para gadis, kamu tidak bisa mengaku kepada wanita lain! 』

Yang keempat sama. Suaranya terdengar seolah dia sedang memegangi perutnya, dan tertawa.

『Bahkan ketika kamu bahkan tidak bisa mengaku dalam keadaan normal kamu!』

Sambil tersenyum masam, Novem tidak mengatakan apa-apa menurut pendapat aku. Berarti bahkan dari pandangan Novem, dia adalah kandidat yang lewat.

(Tidak ada kesalahan di mataku. Vera adalah wanita yang layak untukku!)

Menjauhkan diri dariku, Vera-san menyilangkan lengannya, dan memasang pose menakutkan.

"Sangat baik. Setelah kamu melakukan begitu banyak, aku tidak keberatan mempertimbangkannya. Tapi … mari kita bertanding. "

"Pertandingan? Bahkan jika aku mungkin kalah demi kemenangan, aku, Lyle adalah pria yang akan selalu menang pada akhirnya. Akankah kau tetap membawaku, mengetahui itu? "

Ketika aku membalik rambut aku dan mengatakan itu, Vera tertawa, dan memberi perintah kepada salah satu pelaut.

"Kami membawa bir keras dan gelas itu bersama kami, bukan? Bisakah kamu membawa mereka ke sini? ”

Para pelaut…

"Ah ~ yang itu … tapi kurasa bos Lyle tidak tahu tentang itu."

Itulah tepatnya mengapa ini cocok. Cepat bawa. "

Sebelum aku menyadarinya, para pelaut sudah memanggil aku bos mereka.

“Nah, apa yang harus aku lakukan dengan pertandingan itu…”

Di atas geladak yang telah diperbaiki sementara, dengan meja bercahaya di antara kami, aku berdiri di seberang Vera.

Di atasnya ada gelas wine yang terlihat seperti piring bulat besar, dengan fondasi kokoh di bawahnya. Itu adalah gelas yang jarang aku lihat di Bahnseim, jadi mungkin itu artikel dari beberapa negeri asing.

Vera telah menyiapkan cangkir itu, dan sebuah tong.

“Jika kamu bisa minum seratus cangkir ini, aku tidak keberatan mencintaimu. Yah, bahkan jika kamu gagal, aku akan membayar imbalannya, jadi jangan terlalu khawatir. "

Anggota kru di sekitarnya menatap aku, dan Novem serta yang lainnya tampak khawatir.

Tong itu berisi ale tahan tinggi, dan setiap gelas berisi cukup banyak.

Di sana, Keempat berbicara dengan penuh minat.

『Ya, ini dia … dia bukan yang membosankan. Jika kamu memikirkannya, seratus di antaranya tidak mungkin. Dorong diri kamu, dan kamu akan merusak tubuh kamu. 』

Ketujuh juga.

『… Gadis ini sedang menguji Lyle. Sekarang, bagaimana kalau kita mengakhirinya. aku tidak ingin merusak Lyle. Lyle, coba balikkan cangkirnya. 』

Jika kamu membalik cangkir, lekukan kecil di alasnya hanya akan menampung sedikit minuman.

Mata Vera menyipit, dan para pelaut di sekitarnya bersiul.

“Jadi dia tahu tentang mereka?”
“Yah, pikirkanlah sedikit, dan kamu akan menyadarinya, kurasa.”
Apakah ini berarti pernikahan wanita itu sudah diputuskan?

Vera mendesah ringan.

aku melihat ini adalah kerugian aku.

Tetapi aku…

"Apa yang kamu bicarakan!? aku belum minum seratus gelas. Katakan saat kamu melihat aku meminum minuman kamu. aku yakin ini akan menjadi ledakan. "

Mengatakan itu, aku membuka keran, dan mengisi celah kecil cangkir itu ke atas. Membawa sedikit bir ke mulutku, aku …

“Ofwooh…”

Runtuh.

“… Eh?”

Vera membuat ekspresi kaget. Novem bergegas ke arahku.

"Lyle-sama, kalau dipikir-pikir, sampai sekarang, apakah kamu pernah minum bir sebelumnya …"

Miranda menatapku.

“… Dia belum. Dia selalu memesan air atau teh. "

Aria memukul keningnya dengan tangan.

“Benar-benar tidak ada yang membantu kamu, kan…”

Clara.

“… Senang sekali kamu menyadarinya dan sebagainya. Tapi tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, kamu gagal. "

Eva menyentuh mulutnya dengan tangan, dan tertawa.

“Kamu lemah terhadap alkohol? Itu lucu sekali. "

May melihat ke atas aku.

“Wajahmu merah padam. Setelah berbicara begitu besar, sampai kalah … "

Monica segera menyiapkan air, dan menyuruh aku meminumnya.

“Bahkan jika kamu tidak berguna melawan bir, Chicken Dickwad adalah tuan aku yang berharga. Sekarang bangun, dan mandi aku dengan cintamu. aku jamin aku akan menyimpannya di bank data aku untuk selamanya. "

Dan akhirnya, Shannon menunjuk ke arahku.

“Sungguh tidak keren!”

Dia berkata, sambil tertawa sendiri. Nenek moyang juga.

『Jadi itu akhirnya? Apa? Waktu Demamnya berakhir di sini? 』
『Cukup banyak yang keluar kali ini. Secara pribadi, mungkin itu 'Bukan selera aku bertele-tele dengan cinta!' Untuk aku? 』
『Bukankah, 'Aku yakin aku bisa membuat seorang dewi jatuh cinta padaku'?』
『Kerusakan pendaratannya di depan binatang ilahi juga tidak buruk. Kelima, kali ini kamu tidak terlalu banyak bereaksi terhadap binatang dewa, kan. 』

Tentang pertanyaan Ketujuh, Kelima.

『Ketika mereka sebesar itu, bahkan bukan pertanyaan apakah mereka imut atau tidak. aku tidak bisa menyayangi mereka dengan baik ketika mereka bahkan lebih besar dari kapal. 』

aku mendengar suara seperti itu.

(I-ini tidak mungkin … ini hanya satu langkah menuju victo …)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List