hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 173 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 173 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Ratu Cartaffs

Saat aku berjalan melewati jalanan Cartaffs, Bahnseim, Aumsaas, Beim… aku memperhatikan perbedaannya dengan tempat-tempat yang pernah aku kunjungi.

Aku juga tidak merasakannya di Zayin atau Lorphys. Udara khas Cartaffs.

Pemandangan kota yang teratur sama, tetapi bangunannya terlihat terlalu praktis. Selain itu, tentara yang berpatroli berjalan-jalan.

Seragam yang mereka kenakan bersatu, dan aku tidak bisa melihat satupun ksatria.

Yang pertama menyadarinya adalah yang Ketujuh.

『… aku mendengar Cartaffs mengumpulkan personelnya terlepas dari kelasnya. Begitu, jadi mereka benar-benar berpusat pada kemampuan. 』

Mereka memang memiliki sistem kebangsawanan, untuk apa nilainya, tapi itu bukanlah segalanya. aku pikir itu hal yang baik mereka mengenali bakat apa pun status sosialnya.

Tapi melakukan sesuatu seperti itu akan menimbulkan pertentangan yang cukup besar.

Jadi aku harus berasumsi bahwa pemimpin Cartaffs setidaknya memiliki kemampuan yang cukup untuk menaklukkan mereka. Atau mungkin mereka harus belajar melakukannya, atau yang lainnya.

Yang Ketiga mengutarakan pikirannya sendiri.

『Bahnseim di selatan… Cartaffs juga merupakan negara besar, tetapi kekuatan nasional mereka terlalu berjauhan. Karena negara ini bahkan tidak dapat bekerja sama dengan sekitarnya, kemungkinan besar hal itu diperhalus oleh ancaman Bahnseim. Tapi mereka telah menjadi praktis ini, apakah mereka … yah, itu mungkin hanya karakter mereka. 』

Karakter, atau alasan geografis, apapun masalahnya, tidak diragukan lagi itu adalah bangsa yang kuat.

Kelima memandang kota.

『Bahnseim di utara … alangkah baiknya jika kita bisa meminta mereka membantu saat Llye bergerak.』

aku juga berpikiran sama, tetapi aku saat ini tidak cukup signifikan bagi Cartaffs untuk menganggap aku serius jika aku meminta bantuan. Terlebih lagi, sebagai bangsawan dari negara yang mereka benci begitu…

Yang keempat.

『Tapi kamu tidak akan pernah mengira Ratu Cartaff adalah Ratu yang pernah dinyanyikan Eva-chan.』

Aku melihat Eva berjalan di sampingku.

Bahkan membawa Elf seperti dia, reaksi di sekitarnya normal. Sebuah perubahan dari Bahnseim, Arumsaas atau Beim, di mana terkadang, kamu bisa menemukan beberapa prasangka.

Eva melihat sekelilingnya.

“Di sini cukup dingin. Aku seharusnya membawa pesan… meski begitu, saat kamu melihat demi-human berjalan dengan normal, itu membuat orang berpikir itu negara yang baik. ”

aku mempertanyakan kegunaannya, 'membuat seseorang berpikir'. Jadi aku mencoba bertanya.

“Bukankah itu berarti mereka benar-benar menunjuk siapa pun yang terampil yang tidak relevan dengan status? Ini negara yang bagus, bukan? "

Di sana, Keempat menjelaskannya padaku.

『Kamu tidak mengerti, Lyle. Sebaiknya kamu tidak melihat apa pun kecuali sisi baik dari pemerintah yang berpusat pada kemampuan. Untuk segala sesuatu, ada pahala, dan kerugian dapat ditemukan. 』

Mendengar itu, aku memiringkan kepalaku, dan setelah Eva melihat sekeliling, dan memastikan tidak ada tentara di sekitar, dia berbicara.

“Lihatlah dengan cara lain, dan orang-orang tak berguna dan demi-human dipandang dengan dingin. Alasan resepsionis Persekutuan berusaha keras untuk menjauh dari kamu pasti karena kamu seorang yang ahli. aku mencoba bertanya kepada beberapa saudara aku, tetapi tampaknya kesenjangan dalam perawatannya sangat besar. Ini mungkin lebih baik daripada sistem kelas, tetapi rasanya tidak ada ruang untuk bernapas. "

Jadi yang berbakat dihormati, dan sisanya dihina.

Kekuatan pandangan itu juga harus menjadi karakteristik Cartaffs.

Kelima menawarkan kekaguman pada Eva.

『Namun, memiliki saudara elf di mana-mana pasti nyaman untuk mengumpulkan informasi. Terlebih lagi, hanya mengatakan 【Nihil】 mendapat reaksi yang berbeda. Yang relatif menguntungkan pada saat itu. 』

Suku Nihil… itu adalah suku yang memiliki arti bagi para elf.

Ketika datang untuk mengumpulkan informasi, bahkan di dalam party, Eva adalah orang yang ahli. Dia memiliki jaringan informasinya sendiri, dan dia dapat dengan mudah mendapatkan informasi yang tidak dapat kami sentuh oleh kita semua.

Novem dan Miranda juga pandai dalam hal itu, tetapi karena Eva dapat dengan mudah mengumpulkan info di kota mana pun yang kami singgahi, dia pasti keberadaan yang sulit didapat.

Saat kami berjalan bersama, mungkin itu adalah kota yang relatif besar, karena ada banyak orang di sekitarnya.

Ada warung makan berjejer di sekitar, dengan deretan makanan yang langka.

“Mereka memiliki variasi daging yang cukup banyak. Tapi aku merasa manis dan sejenisnya langka. "

Eva melihat gerobak dan bilik.

“Sepertinya manisan sangat berharga di sini. Kalau dipikir-pikir, kapal itu juga memuat gula. Para pelaut senang saat mereka menemukannya tidak rusak. "

Muatan besar kargo yang dimuat di kapal aman, dan Vera merasa lega. Negara itu memperdagangkan komoditasnya yang tidak mencukupi dengan Beim.

Dan saat kami bekerja di Cartaffs, kami menjelajahi kota sampai waktunya tiba. Selain berkenalan dengan pemandu kami, kami dijadwalkan untuk mengatur rencana kami hari ini.

aku juga ingin mempelajari apa yang harus diwaspadai di medan.

Dan setelah itu selesai, kami akan menyelesaikan persiapan kami, satu set.

“… Ini benar tentang waktu. Haruskah kita pergi ke guild? ”

Mengatakan itu, kami berdua berangkat ke guild, tapi mendengar suara gaduh, aku berbalik ke arah itu. Eva juga memperhatikan.

Orang-orang di sekitar berjalan di sekitar sekelompok petualang yang bermusuhan. Ada beberapa tukang karet, tetapi sebagian besar melanjutkan bisnis mereka.

“Mungkinkah itu perkelahian? Sepertinya itu antara petualang. "

Eva penasaran. Memikirkan hal-hal sebagai benih untuk cerita, menunjukkan ketertarikan pada hal-hal semacam ini adalah kebajikannya, dan juga kekurangannya.

Dari apa yang bisa aku lihat, beberapa petualang paruh baya sedang mengelilingi pesta yang lebih muda.

Melihat mereka…

Mereka sama dengan kita.

Kelompok petualang muda dengan kecenderungan ekstrim dalam ransum gender dikelilingi oleh kelompok lima orang yang lebih tua.

Tapi sepertinya yang salah adalah …

“Serahkan peran pemandu? Apa kamu yakin kamu bukan idiot !? ”

Petualang pria yang lebih tua menghadapi pemuda itu. Berbeda dengan perlengkapan kelompok petualang tua, perlengkapan petualang muda tampak tidak bisa diandalkan.

Tapi mereka tidak peduli.

Mereka anehnya tenang, dan tidak terlihat seolah-olah orang yang tidak sadar mencoba untuk berkelahi. Eva juga memperhatikan, saat dia diam-diam mengawasi mereka.

Pakaian yang mereka kenakan memiliki kesan kebersihan, namun penampilan mereka mencolok. Tindik dan kalung, mereka juga memiliki cincin.

Pedang panjang di punggung pria itu saja sudah cukup bagus untuk membuatnya bertentangan dengan pakaiannya yang lain. Umurnya mungkin sedikit di atas umurku?

Rambut abu-abu, dan mata hijau… dia bertubuh tinggi, dan tubuh terlatih.

"aku mendengarnya. Kamu memimpin pesta yang mengalahkan Trident Serpent, bukan? Dan sepertinya mereka punya beberapa wanita cantik. aku ingin mencoba dan bertemu mereka juga. Dan tidak seperti kalian kentang goreng yang perlu memanggil petualang dari Beim untuk mengalahkan sesuatu seperti Naga Tanah, aku akan pergi dan mengeluarkannya saat aku sedang membimbing. "

Jika dia hanyalah anak yang tidak sadar, dia akan diejek, dan itu akan menjadi akhirnya. Tapi udara yang dia keluarkan membuatnya merasa dia benar-benar bisa melakukannya.

Dari Permata, Ketiga membiarkan suaranya.

『… kamu akan menemukan orang-orang yang sangat kuat ke mana pun kamu pergi. Setia pada keinginan mereka, tipe yang tidak memikirkan masalah yang mereka sebabkan pada lingkungan mereka. 』

Petualang yang lebih tua balas menembak yang muda.

“Dan aku bertanya apakah kamu idiot. Ini adalah permintaan resmi dari Guild. Jika kamu mengeluh kepada seseorang, komplain ke Persekutuan. "

Eva menarik lengan bajuku, dan menunjuk ke sekeliling.

"Lyle, lihat sekeliling. Yang berhenti hampir semuanya wanita. "

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya.”

Di sekitar kami, ada wanita yang menatap seolah ingin menggigit petualang muda itu. Ada juga wanita yang berbeda, tapi aku tidak bisa membedakan mereka dengan mudah.

(aku kira dia terlihat keren?)

Ketika aku melihat ke arah petualang itu, bertanya-tanya apakah itu masalah penampilan, Keempat berbicara.

『Ada yang tidak beres. Dan … Lyle, periksa dia. 』

aku menggunakan Keterampilan untuk mencoba mendapatkan informasi tentang dia. Di sana, aku bisa melihat petualang muda itu menggunakan semacam Skill.

(Ini bereaksi terhadap wanita … apakah itu memengaruhi jiwa mereka?)

Salah satu wanita yang mengikuti di belakang pria itu menatapku. Sepertinya dia menyadari aku telah melakukan sesuatu.

Mata kami bertemu, dan wanita itu menarik lengan petualang itu, dan menunjuk ke arahku.

"Lyle, kamu sudah terlihat."

Saat Eva melihat di antara aku, dan kelompok petualang muda, para pengamat yang tidak ingin terlibat membuka jalan di antara kami.

"Ah? Kamu siapa? Oh, kamu sudah cukup manis. Hei, apakah dia ada gunanya? ”

Pada kata-kata pemuda yang menunjuk ke Eva, wanita yang memperhatikan aku mengangguk. Dan dia bahkan memberinya peringatan.

“Larc-sama, kamu tidak boleh melibatkan diri. Keduanya… luar biasa. Tidak ada yang seperti petualang yang kamu temukan di bagian ini. ”

“… Ayo pergi.”

Mungkin kesal dengan kata-kata wanita itu, petualang muda itu mendecakkan lidahnya pada kami. Saat para petualang tua tetap waspada, mereka berpisah dari kerumunan.

Mengevaluasi situasi, Ketujuh berbicara.

『Sungguh orang yang merepotkan. Ketika dia mendengar dia tidak bisa menang, dia mundur dengan mudah. Erhart, bukan? Seolah-olah orang seperti Erhart benar-benar memiliki keterampilan yang mendukungnya. 』

Saat petualang tua mulai berjalan menuju kami, yang Ketiga berbicara.

『Cartaffs tampak menyenangkan, bukan? Seorang Ratu, dan seorang muda, petualang ambisi … bukankah itu terdengar menggembirakan? 』

The Fifth dengan susah payah menyuarakan pendapatnya.

"Apakah begitu? Ayo kalahkan Naga Tanah, dan kembali dengan selamat. 』

Keempat petualang muda.

『aku ingin tahu apakah orang itu akan menimbulkan masalah. aku ingin kesempatan bagi kita untuk bertemu dengan Ratu. Apakah menurut kamu mereka akan menjadi pemicu bagi kita? 』

Dan seperti biasa, Ketujuh mengeluarkan pernyataan anti-petualang.

『Hal semacam itu selalu membawa masalah, tapi aku ingin tahu apakah akan sampai sejauh itu. Bagaimana kalau kita memburu pucuk-pucuk malapetaka selagi masih ada kesempatan? Yang itu cukup berbahaya, kamu tahu? 』

… Di istana kerajaan kota benteng Cartaffs, seorang wanita lajang membaca sebuah laporan.

Duduk di sofa yang bagus, dia mengenakan pakaian hitam yang menempel di dekat tubuhnya. Di dekatnya, pedang panjang dan ramping bersandar di kursinya.

Berbalik untuk berbaring, wanita yang membaca dokumen itu mengelus rambut terongnya yang panjang, melambai, saat dia mengangkat bagian atas tubuhnya.

Melihat kembali ke bagian yang menarik perhatiannya, dia dengan lembut menyentuh lidahnya ke bibir merahnya.

“Hmm, menarik sekali. Mereka mengalahkan Trident Serpent, apakah mereka… Aku mendengar kapal Trs Trading Company telah diserang, tapi… "

Melanjutkan dokumen yang menarik, tampaknya orang-orang yang membawa materi ke Persekutuan adalah sekelompok petualang.

“Apakah logika bekerja pada banyak hal di guild? Belilah, dan mereka bisa menjadi orang pertama yang melakukan penelitian. aku memang mengatakan kepada mereka untuk mengumpulkan spesimen langka, tapi aku tidak memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan jika spesimen terlalu langka. Apakah aku benar-benar harus memberikan penjelasan mendalam lainnya? ”

Wanita yang muak itu mengulurkan tangan ke pedangnya di dekatnya. Menariknya dari sarungnya, dia melihat pedang merah cerahnya.

“Sudah lama sejak terakhir kali aku pergi keluar, tapi… bawahan aku tidak mengizinkannya.”

Membungkusnya, dia berdiri, meletakkan dokumen-dokumen itu di atas mejanya, dan melihat-lihat item terakhir dalam daftar.

Kali ini, ekspresinya berubah menjadi jijik.

“Orang Larc itu meminta penonton lagi? Aku mengatakan kepada mereka untuk tidak berurusan dengannya, tapi … yang menangani resepsi adalah seorang wanita, begitu. Maka tidak ada yang membantunya. "

Dia dengan kasar melemparkan hanya halaman terakhir ke samping, dan menuju meja mewah di ruangan itu.

Nama wanita itu adalah 【Ludmila Cartaffs】 … Pernah disebut ksatria putri, dia sekarang disebut Ratu, sebagai anggota keluarga kerajaan Cartaffs.

Setelah duduk di kursinya, dan melanjutkan pekerjaannya, sebuah tawa keluar dari bibirnya.

“Tetap saja, betapa menariknya. Haruskah aku memberikan panggilan ke Trēs Trading Company itu? Dan para petualang yang berasal dari Beim… aku tidak pernah berpikir aku akan melihat nama keluarga Walt muncul. Sangat menarik. Dia mungkin bukan dari rumah Walt Bahnseim, tapi betapa penasarannya. "

Karena telah meninggalkan tahta sementara dari raja sebelumnya, dia bukanlah seorang Ratu resmi.

Tetapi juga benar bahwa semua orang mendukungnya untuk menjadi satu. Sebagai ksatria putri, dia mendapatkan banyak dukungan di seluruh negeri, dan dia agaknya simbol Cartaffs.

Seorang wanita seperti itu tidak melalui tumpukan dokumen.

"Nah, bagaimana aku harus memanggil mereka … tapi pertama-tama …"

Di depan gunung bentuk, Ludmila menutupi matanya, dan mengusap poninya dengan satu tangan untuk memastikannya. Tapi ketika dia membuka matanya, gunung yang sama berdiri di depannya, seperti sebelumnya.

“Tidak ada yang akan dimulai kecuali ini disingkirkan.”

Mengatakan itu, dia kembali bekerja.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List