Sevens – Volume 10 – Chapter 178 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 10 – Chapter 178 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Tujuh: Keterampilan

Ketrampilan

Kami sedang dalam perjalanan ke Beim.

Hari ini, aku telah masuk ke dalam Permata.

Bersamaan dengan Milleia-san, menjadi milikku … tidak, ruanganku yang seharusnya disebut ruangan kenangan Permata.

Mengitari pintu, seperti yang diharapkan, aku menemukan kota itu dahulu kala. Lebih tenang dari sebelumnya, aku bisa melihat sekeliling dengan baik dan keras, dan aku perhatikan ada sedikit sekali manusia yang masih bekerja.

Golem bumi melakukan pekerjaannya, dan terkadang, orang akan mendukung.

Tetapi sebagian besar tidak melakukan apa-apa, meminum matahari, dan mempertaruhkan uang kembalian mereka.

Di tengah-tengah kota besar itu, sebuah perkebunan sederhana yang bisa menjadi ketidakcocokan. Dikelilingi oleh barisan bangunan yang indah, seolah-olah sebidang tanah itu sendiri adalah pemandangan pedesaan.

Di sekitarnya, ada halaman, dan bahkan lapangan.

Saat kami berjalan, aku bisa mendengar suara orang-orang.

"Demi dewi, perawan tua ajaib itu sangat keras kepala. Kita harus segera menyingkirkan gubuk itu, dan meminta seseorang membangun kastil di atasnya. "
“Itu benar-benar menjatuhkan martabat kota. Kudengar orang tua pergi untuk mengeluh padanya, tapi itu satu-satunya hal yang dia tidak akan menyerah. Bahkan ketika membangun sebuah kastil akan membuat kita tetap berpegang teguh pada negara lain, kau tahu. ”
“Dengan sihirnya, dia bisa bertepuk tangan, dan melakukannya setiap saat. Dia sudah pada usia itu. "

Orang-orang muda yang menimbulkan tawa mengejek itu sedang minum di pagi hari. Meja mereka dilapisi dengan kartu, dan koin perak berserakan.

Pakaian yang mereka kenakan… dijahit dengan baik. Kulit mereka juga dirawat dengan baik, dan sepertinya mereka memperhatikan rambut mereka. Beberapa wanita mengenakan pakaian seperti pakaian, dan memimpin di sekitar golem untuk berbelanja.

Mereka mengisi golem dengan banyak barang belanjaan mereka, saat mereka berbicara di antara mereka sendiri.

“Hei, bukankah gaun ini bagus?”
"Pastilah itu. Yang itu terbuat dari bahan yang berharga, bukan? Mereka seharusnya menghasilkan lebih banyak, kataku. "
“Tidak punya tanah untuk menanamnya. Itu yang dikatakan papa. ”
“Maka kita hanya perlu menerimanya. Dari negara tetangga atau semacamnya. Biarkan saja para golem menghancurkan mereka. Lakukan itu, dan kita akan punya banyak bahan! Lihat, semua masalah kita terpecahkan di sana! ”

Jika kamu melihat pemandangannya sendirian, itu adalah gambar yang menawan, tetapi aku tidak dapat tersenyum melihat isinya. Tidak bisa menertawakan negara yang diinvasi dan dihancurkan karena alasan seperti itu.

Tapi setelah berpikir sebentar…

Tidak, aku tidak jauh berbeda.

Saat aku menggumamkan itu, Milleia-san yang berjalan di depan berbalik.

『Oh, ada sesuatu di pikiranmu?』

Ekspresinya agak terasa seolah-olah melihat melalui diriku. Setelah melihat pemandangan ini, apa yang aku pikirkan, dan kapan aku rasakan. Rasanya seolah-olah itu langsung ke dirinya.

“Tidak mungkin aku akan berpikir apa-apa setelah melihat pemandangan ini. aku pikir Desa Penyihir adalah cerita peringatan berskala lebih kecil. "

Fakta bahwa seorang Penyihir bisa mengelola kota yang begitu besar adalah fakta yang menurutku cukup menakutkan.

Apakah tidak ada orang di sekitar yang memikirkan masalah itu?

“… Mengapa orang-orang ini tidak memikirkan apa yang akan terjadi setelah penyihir Septem-san meninggal?”

Milleia-san mulai berjalan. Dan dia melihat sedikit ke atas.

『Mungkin mereka mengira seseorang akan melakukan sesuatu tentang itu? Nah, ini adalah kasus di mana kamu bisa memanggil kedua belah pihak. Septem-sama meminjamkan kekuatannya untuk membantu penduduk kota tanpa batas. Penduduk menerimanya tanpa keluhan, dan mereka terus mendapatkan lebih banyak orang yang tidak bisa berbuat apa-apa sama sekali. 』

Semakin banyak aku mendengar, semakin sedikit aku melihat keselamatan dari kisah itu.

Dari sudut pandang aku, aku merasa mereka seharusnya lebih merasakan krisis. Tapi mungkin orang-orang yang hidup pada masa itu tidak akan mengerti itu?

Kami berjalan melalui adegan kenangan, dan tiba di tempat tujuan kami. Golem membersihkan jalan, dan menyambut kami untuk lewat.

Ada berbagai golem dengan berbagai bentuk dan ukuran, dan mereka bekerja dengan gelisah di perkebunan. Merawat rumput, membersihkan, dan mengawasi.

Rumah bangsawan ini menampung terlalu sedikit jiwa yang hidup.

Saat kami mendekati kamar Septem-san, pintunya terbuka.

『Ya ampun, sepertinya kamu akan melihat kenangan yang menarik.』

Mengatakan itu, Milleia-san memasuki ruangan. Sebelum Septem-san terbaring di tempat tidur, tiga pengunjung telah datang. Mereka semua adalah orang tua. Seorang pria tua yang sangat montok berbicara …

『Bahan kami terlalu sedikit untuk memenuhi permintaan kain. Kita perlu mengirim lebih banyak golem. 』

Mendengar itu, Septem-san berbicara.

"… Maafkan aku. Tapi tidak mungkin lagi. Kekuatan aku tidak seperti dulu lagi. 』

Seorang pria jangkung dan kurus melanjutkan.

『kamu bahkan tidak memelihara fasilitas kota dengan baik akhir-akhir ini. Cukup meresahkan. Tolong tahan dirimu. 』

Yang ketiga, pria tua yang relatif tegap.

『Lebih penting lagi, bagaimana cara menemukan pengganti? Ini saat yang tepat kamu mempersiapkan Penyihir berikutnya, atau akan bermasalah. 』

Para lelaki tua itu mengungkapkan keluhan mereka kepada Septem-san, yang tidak bisa beranjak dari tempat tidur. Dan begitu mereka selesai dengan itu, mereka pindah untuk meninggalkan ruangan.

『kamu menghalangi, minggir!』

Salah satu dari mereka memelototi aku, dan berteriak agar aku keluar dari pintu. Saat aku sangat terkejut, mungkin itu membuatnya kesal, saat dia mendorongku keluar.

“Bagaimana… ini adalah ruang kenangan, jadi bukankah seharusnya itu semua hanya penglihatan belaka?”

Orang yang menjawab pertanyaanku adalah Septem-san.

Dia mengangkat bagian atas tubuhnya, dan melihat ke arahku sambil tersenyum.

『Begitulah, selain menuliskan catatannya, Permata menghitung segalanya. Jika ini adalah orang-orang yang telah direkam, maka tentunya seperti inilah reaksi mereka. Tindakan mereka, harus seperti ini… dan seperti itu, terus menghitung semuanya. Dahulu kala … orang-orang kuno telah membuat banyak alat yang jauh melampaui Permata dalam hal itu. 』

“Dalam perhitungan?”

Meskipun aku tidak dapat sepenuhnya memahaminya, Milleia-san menyiapkan dua kursi. Setelah duduk di salah satu kursi, dia menunjuk aku untuk duduk di kursi lainnya.

Dan setelah aku duduk, aku mendengarkan apa yang Septem-san katakan.

『Terakhir kali, aku menjelaskan bahwa aku adalah orang yang membuat Permata, bukan? Dan tentang Novem dan yang lainnya… lalu apa yang harus aku ceritakan hari ini? 』

Milleia-san, sehubungan dengan kekhawatiran Septem-san.

『Baiklah, Septem-sama. Bagaimana dengan penggunaan asli Jewel? 』

『Ah, yang itu penting.』

Mengangguk, Septem-san membuka tangan kanannya, dan mewujudkan tiga permata. Biru, merah, kuning, tiga warna permata berkilauan, dan dia mengangkatnya ke arahku.

『Lyle, menurutmu Skill awalnya apa?』

Mendengar itu, aku…

“… Senjata yang dimiliki manusia untuk melawan monster? Agar manusia bisa melawan kejahatan, dewi ketujuh memberi mereka sihir dan Keterampilan, atau begitulah yang kudengar. "

Mendengar itu, dia mengangguk, tapi membuat senyuman bermasalah.

"Baik. Ada itu juga. Kalau begitu, menurut kamu mengapa hanya satu Keterampilan per orang? 』

“… Karena menguasai satu Skill bisa memakan waktu seumur hidup?”

Septep-san menggelengkan kepalanya.

"Itu salah. Itu karena untuk satu orang, satu jenis adalah batasnya. Biasanya, Skill bahkan akan mengubah riasan tubuh orang yang menggunakannya. Untuk memudahkanmu memahaminya, itu membuat manusia itu sendiri menjadi semacam Alat Ajaib. 』

Mendengar itu, aku memiringkan kepalaku.

Sampai sejauh itu?

『Ada banyak Keterampilan di luar sana, tetapi jumlah aslinya jauh lebih rendah. Penguatan tubuh adalah contoh yang bagus. Jika keluar di Kelas Dukungan, ia juga bisa keluar di Vanguard. Tetapi ada perbedaan efek yang tidak jelas, bukan? 』

Nah saat kamu menyebutkannya, memang benar perbedaan antara ketiga kelas Keterampilan bisa menjadi sangat kabur.

『Katakanlah ada tiga orang. Bahkan jika mereka semua terbangun dengan Skill yang sama, efeknya tidak akan pernah sama. Alasannya adalah manusia memiliki perbedaan individu. Perbedaan tersebut tidak dapat membantu tetapi muncul dengan sendirinya, membuatnya begitu Keterampilan tidak digunakan secara maksimal. Meskipun ada kalanya mereka dapat menarik lebih banyak kekuatan darinya. 』

Atribut tubuh. Orang dengan massa otot besar, dan kecil pasti memiliki efek berbeda.

Seseorang dengan stamina yang melimpah, dan seseorang yang tidak memiliki masa penggunaan yang berbeda. Kualitas dan kuantitas mana yang dikeluarkan saat menggunakan Skill semuanya bergantung pada sifat pribadi.

『Haruskah kita membuatnya lebih sederhana? Ada juga perbedaan individu di mana. Atribut sihir… ada lima elemen, dua ilahi, kan? Itu sama saja. Seseorang mungkin pandai dalam sihir atribut api, dan buruk dalam air. Mungkin ada seseorang dengan banyak mana, dengan kualitas rendah, sementara ada seseorang dengan mana berkualitas tinggi namun langka. Ketika Keterampilan menggunakan mana individu sebagai kekuatan pendorong, tidak mungkin hal itu tidak akan terpengaruh olehnya. 』

aku bisa mengangguk pada penjelasan itu, tetapi pada saat yang sama, sebuah pertanyaan muncul. Dalam hal ini, jika aku atau orang lain menggunakan Keterampilan lain, tidakkah masalah akan muncul?

“Um, lalu kenapa aku bisa menggunakan Skilsl sebagai kepala sejarah? Berdasarkan apa yang kamu katakan, aku tidak memiliki tubuh yang disesuaikan dengan Keterampilan mereka, jadi aku tidak dapat menangani mereka. "

Septem-san melihat pada tiga permata berwarna yang mengapung di telapak tangannya.

『Apa yang membuat itu mungkin adalah Alat Ajaib. Tidak, permata yang aku kembangkan. Dengan semua sifat yang perlu dipertimbangkan, mau tidak mau aku membaginya menjadi tiga. Ini adalah perangkat yang mendukung penggunaan Skill. Masing-masing memiliki Keterampilan yang paling cocok untuk didukung. Dan dari sana, divisi Vanguard, Rearguard, dan Support keluar. Mereka memengaruhi lingkungan mereka, jadi nenek moyang kamu semua mewujudkan Keterampilan dukungan. Dan karena pengaruh kuat yang mereka miliki pada tubuh penggunanya, mereka pasti memiliki ketertarikan yang buruk dengan Alat Ajaib. 』

Oke, aku mengerti mengapa memegang permata membuatnya jadi kamu tidak bisa menggunakan Alat Ajaib. Untuk mendukung penggunanya, itu menimbulkan gangguan besar, menghambat aktivasi Keterampilan alat ajaib.

Setelah mendengar ini dan itu, aku mencari konfirmasi.

“Um, orang yang memberikan Keterampilan adalah dewi ketujuh, kan? Dia memberi manusia sihir dan Keterampilan? "

Septem-san mengangguk, tapi dia bilang itu salah.

『Apa yang aku … tidak, apa yang Septem asli berikan adalah penggunaan mana untuk manusia. Dan apa yang dihasilkan dari penggunaan mana itu adalah sihir dan Keterampilan. Awalnya, baik sihir maupun Keterampilan tidak memiliki bentuk apa pun. Jadi Septem hanya membantu membentuk mereka sampai batas tertentu. Kalau tidak, dia pikir manusia tidak akan punya cara untuk melawan monster dan Labirin. 』

“… Kamu juga berada di piala Permata Celes, bukan? Agrissa menyimpan ingatanmu, bukan? Lalu mengapa Celes menjadi seperti itu? ”

aku tidak dapat melihat Septem-san di depan mata aku sebagai Septem-san yang sama yang memengaruhi Celes. Tidak, aku pikir mereka pasti berbeda, tetapi aku tidak dapat melihat bagaimana mereka ini berbeda.

Jika seseorang seperti dia tercatat di Permata miliknya, apakah Celes akan menjadi begitu buruk?

『… Agrissa hanya memiliki sedikit ingatan Septem. Tapi sebagai gantinya, dia mewarisi milik kita dengan cukup kuat. Septem sebelum dia, dan Septem sebelumnya. Kita semua mewarisi Septem… yang disebut kenangan penyesalan yang mendalam dari seorang dewi. Tapi Agrissa berbeda. Aku yakin dia hanya pernah melihat perlakuan kita … bagian dari kita ditindas oleh kemanusiaan. 』

aku mencoba bertanya.

“Mengapa kamu melayani mereka sedemikian rupa? Terus terang, kamu terlalu memanjakan mereka, bukan? ”

Saat aku mengatakan itu, Milleia-san memelototiku.

Dan…

『Lyle, kamu bertindak terlalu jauh.』

Tapi Septem-san tersenyum.

『Tidak apa-apa, Milleia. Lyle, mungkin kamu baik hati dalam arti yang sebenarnya. Benar, yang aku lakukan adalah kepuasan diri. Penyesalan dan kekesalan mendalam yang bahkan bukan milik aku sendiri telah mendorong aku untuk hidup seperti aku. Jadi aku melayani mereka. aku tidak bisa tidak melihat manusia sebagai makhluk yang rapuh. Dan aku tidak bisa tidak mencintai mereka… 』

Itulah yang dimaksud dengan meneruskan ingatan Septem. Atau begitulah kata Septem-san.

Dia menatapku dengan senyum lembut.

『Lyle, mungkin ingatan Septem hilang dalam generasi Agrissa. Nihil menghentikan warisan ingatannya sejak lama. Trēs dan yang lainnya sama. aku akan menyesal jika hanya aku yang menyebabkan masalah bagi kamu. Jadi aku akan mengajari kamu sedikit. Sebelum itu…"

Septem-san menghapus dua dari tiga permata, hanya menyisakan yang biru. Ketika dia menyerahkannya kepada aku, itu tenggelam ke tangan aku, dan menghilang.

Saat aku terkejut, Septem-san menatapku dengan ekspresi serius.

『… Mungkin kamu benar-benar memiliki takdir dengan para dewi. Hati-hati dengan keturunan Ūnus dan Duo. Quīnque juga. Aku tidak tahu kenapa, tapi kamu menarik keturunan dewi kepadamu, Lyle. kamu punya nasib yang menanti. 』

“… Tidak, um, maafkan aku. Bisakah kamu melupakan masa lalu aku, 'aku harus dicintai oleh para dewi', dan tunggu, bagaimana kamu tahu tentang itu? Dengan Trēs, kamu tidak bisa bermaksud … "

Wajah Septem masih serius, tapi setelah hening beberapa saat…

『Oh benar, kamu memang mengatakan sesuatu seperti itu. Tapi tidak salah lagi, bukan? Novem, Nihil, Trēs, Quattuor… kamu telah menarik keturunan gadis-gadis itu kepada kamu. Dan Lyle? 』

Apa artinya ini? Saat aku memikirkan itu, Septem-san menatapku dengan senyuman lembut.

Apa itu?

『Akan segera tiba saatnya bagi kamu untuk menghadapi diri sendiri. Setengah yang disegel oleh Celes sudah mencoba untuk bangun. 』

aku sama sekali tidak tahu apa yang dia coba katakan.

… Di pelabuhan Beim, berdiri sosok pria berjas menunggu kedatangan yang dijadwalkan Vera Trēs.

Dia mengenakan mantel khusus yang dirancang khusus, dan di sekelilingnya, pengawalnya berdiri berbaris.

Dengan rambut merah panjang lurus, seorang gadis berpenampilan kalem dengan mata terkulai bertanya kepada ayahnya Fidel.

“Sangat jarang bagimu untuk keluar dan bertemu adikku, ayah.”

"Betulkah? aku hanya punya waktu hari ini. aku ingin menghabiskan waktu bersama kami bertiga sebagai satu keluarga. "

Fidel mengirim senyuman pada putrinya, tetapi yang memandang mereka adalah pria gugup berjubah.

Lengket karena angin laut pelabuhan.

Dengan matahari yang menyinari dirinya… dia ingin membuang jubahnya, dan menabrak mistar. Pria itu mengeluh dalam pendengarannya.

(Sialan, aku tidak bebas, namun inilah mengapa orang kaya … putra dan atau putri aku ditipu oleh orang jahat. Itu permintaan yang umum, tapi biasanya kesalahpahaman. Bahkan jika mereka terpesona oleh Keterampilan, itu biasanya karena orang tersebut memiliki celah di baju besi mereka. Itu akan luntur dalam beberapa saat.)

Pria itu adalah seorang petualang yang dikirim oleh Persekutuan. Seorang petualang dapat menentukan apakah seseorang menggunakan Skill, dan menentukan Skill apa yang mereka gunakan.

Dia memegang Skill identifikasi, dan memiliki kontrak eksklusif dengan Persekutuan, dengan penghasilan yang lumayan. Tapi dia mulai berduka atas kenyataan bahwa dia tidak pernah mendapatkan apapun kecuali permintaan yang tidak berguna ini.

(Jangan berpikir Keterampilan psikologis itu mahakuasa. Mengapa aku harus membuang liburan aku untuk melihat apakah seorang gadis kaya ditipu oleh seorang pria? Dan bahkan ketika kamu memberi tahu orang-orang ini bahwa tidak ada Keterampilan yang dimainkan, mereka biasanya tidak percayalah. Sialan, aku seharusnya tidak pernah dikontrak ke Persekutuan!)

Dia memegang Keterampilan identifikasi, dan ditempatkan dalam situasi yang tepat, dia adalah harta yang tak ternilai harganya. Mereka yang dapat menentukan Keterampilan seperti dia adalah keberadaan yang sangat diperlukan untuk Persekutuan.

Tetapi karena posisi Persekutuan lemah terhadap para pedagang di kota ini, mau bagaimana lagi jika permintaan semacam ini terus mengalir.

Terlebih lagi, kliennya adalah salah satu pedagang Beim yang terkemuka. Bahkan jika petualang itu melaporkan kebenaran, jika pria itu tidak menyukainya, keluhannya akan membuat segalanya menjadi sangat merepotkan. Akan lebih sulit untuk tinggal di Beim.

(Dan tunggu, ini adalah kedua kalinya untuk Trēs House. Mereka menyuruh aku melihat apakah ada Keterampilan di tempat terakhir kali … dan dia mengeluh terakhir kali.)

Pria berjubah itu berjubah dalam cuaca panas ini agar tidak menunjukkan penampilannya sendiri.

Dia mengenakan topeng, saat dia melirik pemuda yang berdiri di dekat 【Gina Trēs】 berambut merah.

Rambutnya pendek dan cokelat, dan dia adalah seorang pria muda yang tampak ramah berusia awal dua puluhan. Namanya 【Roland】.

Seorang pemuda yang sungguh-sungguh yang telah bekerja di Trēs Trading Company sejak usia muda. Namun seorang pedagang informasi harus menyelidikinya secara menyeluruh, dan pria berjubah itu harus memastikan Keterampilannya.

Fidel memelototi Roland, sebelum melihat ke laut.

(Yah, aku mengerti itu cinta lintas peringkat. Tapi keduanya terlihat cukup serasi.)

Roland membuat wajah bermasalah. Gina memanggilnya.

Dan tampaknya Fidel sama sekali tidak menyukainya.

(Sebelum putrinya menyukainya, dia memperlakukannya dengan cukup baik … mengapa ayah harus begitu … oh, kapalnya ada di sini.)

Sebongkah logam mendekati pelabuhan, dan mungkin dari pertempuran, itu cukup dipukuli. Tapi saat itu masuk, dengan desas-desus bahwa ia telah menjatuhkan Trident Serpent, ada beberapa pejabat yang melambaikan tangan, dan beberapa berkumpul.

Begitu kapal berada di dermaga, para pelaut mulai bekerja.

Dengan pemilik kapal yang mengawasi mereka masuk, pergerakan mereka berbeda. Mereka tampak sangat senang, saat mereka melihat ke arah Fidel, dan melambai.

(Yah, mereka kembali setelah mengalahkan pukulan besar. Tentu saja mereka akan senang.)

Pria berjubah menunggu rombongan yang bersangkutan untuk turun. Sebuah gang dipasang, dan kapal mulai menurunkan muatannya.

Dan setelah para pelaut turun, beberapa saat berlalu sebelum sejumlah besar wanita turun. Mereka tampak seperti petualang, tapi itu pesta harem yang khas.

(Yah, kurasa aku akan mulai bekerja.)

Fidel memelototi para petualang, dan pria berjubah itu memandang kandidat yang paling mungkin, pria yang berdiri di tengah.

Dan dia membuka lebar matanya.

(A-ada apa dengan gadis-gadis ini? Dan pria berambut biru di tengah … dia bukan orang biasa. T-tidak, yang lebih penting pekerjaanku … di antara Keterampilannya, psikologis … itu ada! Benar-benar ada!)

Pria itu panik saat dia mencari putri Trēs House. Dia menemukannya berjalan di samping Lyle ke arah mereka. Dengan payung di satu tangan, tangan lainnya memegangi pria itu… tangan Lyle.

Tapi dari perilakunya, jelas dia berusaha keras untuk melakukannya.

(Wajahnya sama dengan petualang wanita lainnya yang mendukung pria lembut itu! Tidak diragukan lagi! Dan Keahliannya adalah… ah, dia tidak menggunakannya. Lupakan.)

Pria berjubah itu menggelengkan kepalanya, dan wajah Fidel menjadi merah padam. Dia memberi serangkaian gerakan untuk menyuruhnya melihat dengan benar.

Tapi tidak peduli berapa kali pria berjubah diperiksa, dia tidak menggunakan Keterampilan.

Setelah menggelengkan kepalanya beberapa kali, rombongan Lyle akhirnya mencapai sisi Fidel.

Pria berjubah itu menatap Lyle.

(… Mungkinkah orang ini mengadakan pesta harem tanpa Keterampilan? Hah, itu sebenarnya patut dikagumi. Tapi tidak mungkin ayah di sana akan mempercayainya.)

Pria berjubah itu mengangkat bahu.

Pria yang memimpin di sekitar petualang wanita cantik itu mencengkeram tangan putrinya, dan muncul di hadapan orang tuanya.

Terlebih lagi, ucapan pertama Lyle adalah…

“U-um… ayah mertua?”

Aku tidak ingin disebut ayah mertua olehmu!

Dia memilih kata-katanya seolah-olah dengan sengaja mencoba menyerang saraf …

Daftar Isi

Komentar